Aku, Bubu dan LDR

Entah kenapa tiba2 pingin nulis aja tentang Gue, Bubu and our Long Distance Relationship.

Selama ini ga pernah terbayangkan kalau gue akan pernah menjalani LDR. Alasannya karena gue selalu merasa takut aja “melepaskan” sang pacar ke daerah lain sendiri. Baru denger kalimat “kalau misalnya aku pindah ke…” aja udah kebayang tuh gimana menderitanya nanti kalo ga bisa ketemu setiap waktu, trus sedihnya harus jalan2 sendiri atau kalau lagi jalan2 sama temen2 yang bareng pasangannya jadi memble aje.. belum lagi kepikiran dia disana ngapain ya, lagi flirting2 sama cewek lain ga ya.. bla bla bla.. pokoknya yang jelek2 deh..

Sampai akhirnya… ketemu bubu dan dihadapkan pada kenyataan bahwa hubungan kita akan terhalang jarak+waktu. Semua yang gue sebutin diatas tadi muncul.. bikin parno lah pokoknya. Tapi entah kenapa ada sedikit bagian dari gue yang ingin mencoba dan keinginan itu juga ditambah rasa ga mau kehilangan sosok si bubu ini. In the end.. jadilah gue salah satu pelaku LDR.

Waktu awal2 pacaran beberapa temen sempet ga yakin, termasuk sahabat gue. Mereka mikir namanya juga LDR, mana bisa dipegang ekornya, dll dll. Sempet kepikiran juga sih.. sampe cape sendiri kadang2 denger omongan mereka kalo lagi skeptis.. cuma mungkin karena gue udah liat dia sehari2 dirumahnya gimana, yang kayaknya selain dia ke kampus ato makan ato ke kamar mandi waktunya pasti diabisin sama gue, jadi mau ga mau ya gue harus percaya aja. Toh gue juga mau dipercaya sama dia. Males juga kalo setiap hari dia ga percaya sama apa yang gue lakuin, terlalu over protecting, dll dll. So yeah.. di ikhlaskan saja, what ever happened.. happened.. Kalo ternyata sucks.. yeah.. sometimes shit happens.. Apalagi sebelumnya gue baru aja patah hati sama 2 cowok yang berbeda dalam waktu yang ga jauh.. Itu padahal deket, gue bisa liat ekornya tapi tetep aja.. sakit hati juga.. 😛 Ditambah lagi ternyata temen2 si bubu kebanyakan juga LDR, ada yang LDR sama orang India, ada yang LDR beda kota, ada yang LDR sama orang Jepang. Jadi dia ga ngerasa sendiri dan teman2nya pun banyak ngasih masukan buat dia.

Having a LDR is tricky, harus bisa beradaptasi dengan kondisi yang ada. Apalagi dengan adanya perbedaan waktu. Gue selalu merasa bersyukur bahwa si Bubu itu bukan orang US, soalnya bisa2 beda waktunya 12 jam, huiiih… garing banget. Kalau kondisi gue dan bubu, perbedaan waktunya adalah 5 & 6 jam. 5 kalau summer, 6 kalau winter. Dan memang sih, harus banyak gue yang ngalah. Tidur ga bisa cepet, setidaknya jam 2 pagi baru bisa tidur kalo mau ngobrol lebih lama, karena dia baru pulang kerja jam 12 malem waktu Jakarta. Tapi dia juga rela kalo gue bangunin pagi2 buta kalau misalnya wiken dan gue pingin ngobrol lebih cepet. Memang harus mau berkorban sedikit sih kalo kondisinya begini. Gue juga mau ga mau harus selalu siap di depan komputer all the time. Buat ngakalin absennya si pacar secara fisik disini, akhirnya gue harus mengakrabkan diri dengan komputer dan internet. Hampir seluruh waktu gue saat pulang kantor atau wiken abis di depan komputer. Internet, Webcam, Skype and YM are my bff.. kalau mereka ngambek.. waaaah.. bisa memble seharian deh.. ^_^. Padahal di kantor dah ngeliat komputer terus, sampe rumah hajar lagi liat komp.. tapi demi bubu.. apa aja deh.. *blush*

Ternyata, kehadiran si bubu dilayar kaca (monitor komp maksudnya), bagi gue cukup mengisi absennya dia disini secara nyata. Walau cuma ngobrol via komp, gue jadi bisa tau keseharian dia di rumah gimana, interaksinya dengan orang rumah gimana, kebiasaan2 kecilnya, yang setelah gue pikir2, hal kaya gini sama aja kayak gue nongkrongin pacar dirumahnya tapi dengan kelebihan I’m not really there.. Kalau sama pacar yang sekota kan kalo kerumah dia musti rajin2 berbasa basi dengan keluarganya, kalo ini ga perlu.. Sampai the right time tiba..

Tapi tetep aja, kalo udah mulai berantem langsung kerasa deh deritanya LDR. Apalagi berantemnya sampe salah satunya ngilang. Matiin telp, matiin komp, bener2 ngilang aja gt. Mau disamperin.. nggg.. nekat banget ya.. 😛 nyampe sana (udah mahal, lama) ada juga langsung dideportasi (gara2 ga punya visa).. hehehe.. But again, walaupun keadaannya udah sucks banget kayak gt, entah kenapa gue jadi tambah sabar dan mungkin sedikiiiiit tambah dewasa (ciieee).. Always trying to think over, berantemnya tadi kenapa ya.. Salah siapa ya sebenernya.. dll dll.. and honestly setelah menjalani sekarang, gue baru sadar kadang2  berantem2 itu lebih sering karena hal2 sepele aja gt. Jadi suka malu sendiri. hihihi.. Selama hubungan LDR ini gue malah jadi kayak ketemu setiap hari sama bubu. Ga pernah absen ngobrol di webcam (yg artinya bisa liat muka dia setiap hari), padahal kalo dipikir2 lagi waktu pacaran sama yang deket buat ketemu aja rasanya susaaah banget. Paling banter cuma wiken. Kalo hari kerja dah pada sibuk masing2. Tapi jangan salah.. walaupun kayaknya ketemu setiap hari, kita berdua masih bisa ngatur2 waktu buat acara sendiri2 di dunia masing2. Kayak dia main game sama temen2nya, atau gantian gue yang jalan sama temen2 gue.

Kadang2 ada masa2 dimana kita berdua ga ada yang diomongin, cuma nyalain webcam but after that we’re busy with our own stuff, kayak misalnya gue nonton tv atau main game sementara dia belajar atau main game juga… But that’s how life goes kan? nanti waktu nikah juga ga mungkin ngapa2in bareeeeng terus. Pasti ada masa2 kayak gitu juga.. Where just being around each other is enough. Malah gue ngerasa kayak sedang pembiasaan diri untuk selalu ada dia. Because in the end.. he is going to be around me every time anyway..

Sekarang… ga sabar ketemu dia lagi. sudah mulai lelah berjauhan.. Walau masih kuat untuk nunggu 7 bulan lagi. But yeah, never regret having this LDR. Mungkin kalo ga LDR, kita ga sedekat sekarang. Sungguh aneh.. ^__^

Semoga pengalaman gue di atas bisa bantu temen2 yang baca blog gue. Memang sih lama LDR kita masih ga terlalu lama. Baru 20 bulan aja.. ^___^. Btw, gue pernah post cara2 gue bertahan menghadapi LDR disini.. siapa tau membantu yang lagi LDR juga..

Advertisements

More about Bebe

4 thoughts on “Aku, Bubu dan LDR

  1. Sekar Sariningsih

    salut deh buat kamu yang sanggup jalani LDR beda negara.

    aku ldr an sama beda kota ngerasa bete. mesti banyak bljr lg

    Reply

    1. Bébé

      Semangat teruuuuss… ^^

      Reply

  2. semesta

    :hide: nyasar kesini gegara LDR kok sama yaa
    jauhnya juga sama … semoga sukses kayak kamu ya be

    Reply

  3. sherly

    Aku juga ldr mbak
    Tp pacarku gak seunyuu pacar mbak
    Dia jarang ngehubungin via messenger atau telepon
    Kadang suka bete kalo lagi kangen dianya tidur duluan
    Boro2 webcam-an, telpon aja kadang seminggu sekali, apalagi dia kerjanya di laut, susah sinyal
    Kalo kayak gitu sehat gak ya mbak Hubungannya?

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P