Ngurus Surat Nikah di KUA – Part 2

Hari ini selesai ngurusin surat2 di KUA Setiabudi. Dateng jam 8, yang ternyata masih sepiiii banget.. (doh)  Sampai sana, ketemu sama orang KUA-nya.. serahin surat2 yang didapet dari KUA deket rumah.. Trus dikasih daftar2 dokumen apa aja yang belum lengkap. Dan ternyata masih banyaaaaak bangeeet.. (lonely) mana ga bisa diurus sekarang lagi, soalnya kebanyakan harus nunggu si bubu dateng karena butuh tanda tangan dia dan foto copy paspornya (tears) . Oh iya.. hari ini bayar biaya administrasinya sebesar Rp. 150.000,-. Sekalian juga kemarin langsung booking penghulu.. Takut keabisan.. ga lucu banget deh kalo iya… (doh)

Part 2 done… masih butuh beberapa waktu lagi sampai bisa part 3 done juga.. sigh.. semoga lancar deegh..

****

Surat2 yang diperlukan oleh CPW :

  • Surat N1 – N4 dari kelurahan.
  • Surat numpang nikah dari KUA setempat (untuk yg nikah di daerah lain)
  • Foto 2×3 – 4 lembar

****

Surat yang diperlukan oleh bubu (in this case WNA) :

  • Foto copy paspor lengkap sampai cap kedatangan terakhir
  • Izin menikah dari kedutaan (Certificate of No-Impediment – CONI) yang sudah di translate ke bahasa Indonesia oleh penerjemah tersumpah –> Untuk dapetin CONI, datang ke kedutaan membawa personbervis & marriage permit dari tax office. Feenya Rp. 150rb,- bisa cash langsung di kedutaan.
  • Surat lapor dari kepolisian –> ngurus ini bisa makan waktu cukup lama, jadi WNAnya kalau bisa jangan mepet banget datang ke Indonesia sebelum nikah.
  • Akta lahir (personbervis) –> translate ke bahasa Indonesia juga.. karena kemarin ternyata diminta yang bahasa Indonesia..
  • Pas foto 2×3 – 4 lembar
  • Mengisi surat BP4 (dapet dari KUA waktu mendaftar)
  • Mas kawin (untuk ditulis di buku)
  • Surat tanda sudah menjadi mualaf (fotokopinya aja)

****

Alhamdulillah kita mendapat penghulu yang baiiiiik banget. Beliau tidak meminta “fee” khusus gara2 nikah sama WNA, hanya seikhlasnya kita aja mau kasih beliau berapa (padahal temen kejadian mau nikah sama WN Rusia, diminta bayar 10juta di KUA Bekasi). Beliau juga tepat waktu dan tidak merepotkan saat kita daftar surat2 nikah di KUA dan selama proses akad nikah. Bahkan kebesokannya waktu kita berdua balik lagi ke KUA Setiabudi untuk  ngurus legalisir buku nikah, beliau bantuin kira2 surat apa aja yang mungkin di butuhin di setiap departemen, dll.. Seneng banget masih ada yang kayak gitu di Jakarta. Semoga rejekinya si pak penghulu dilapangkan deh oleh Allah SWT.. Amiiiiin…

Advertisements

More about Bebe

14 thoughts on “Ngurus Surat Nikah di KUA – Part 2

  1. dina

    Kok mahal ya bayar admin nya skarang??? Apa untuk pnikahan campur yg mahal??

    Reply

  2. bebe

    ga ngerti deh… tulisan di luar ruangannya sih bilangnya Rp. 30.000,- tapi ada tambahan Infaq untuk apa gitu kemarin sebesar Rp. 120.000,- .. jadi totalnya segitu deh..

    Kalau untuk pernikahan dengan orang indo sebesar itu juga ga ya?

    Reply

  3. Tika

    Mba mau tanya, masih punya contact personnya Bpk. Andaman ngga? kalau masih ada, saya mau donk.. makasih 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Nanti aku cari dulu ya.. takutnya udah ga ada nomornya… 😀

      Reply

      1. Tika

        wahh makasih ya mba, mudah2an masih ada kontaknya,hehehe

        Reply

        1. Bébé

          Tika.. ada emailnya ga? soalnya ga enak kalo naro no telp orang di blog.. Aku coba email ke alamat yang kamu masukin kok ga bisa ya

          Reply

          1. ardaman

            trimksh mba, kepuasan mba adalah kebahagiaan saya. mba sdh di swedia ?, saya skrg tinggal di jeddah, berkat do’a mba juga sih. mudah2an Allah kapan waktunya mempertemukan kita lagi, tapi jgn urusan nikah ya, hehehe. slm tuk suami. ARDAMAN mantan penghulu setiabudi.

            Reply

  4. Laili

    kaa, ngebantu banget deh artikelnya :good:
    aku juga mau nikah sama warga negara swedia nih ka. (hehe alhamdulillah dapet temen juga buat nanya2) :heart:
    kalo boleh tau, some proses ini makan waktu berapa lama ya? soalnya si doi kayanya baru bisa dateng sekitar h-7 hari pernikahan 🙁
    ohiya ka, trus sekarang kaka tetep stay di Indonesia apa ikut suami ke Swedia?
    Soalnya aku nanti akan ikut doi tinggal di Swedia, kali2 aja dapet tambahan info lg dr kaka :mrenges: hehe

    Reply

  5. Putri

    Mbak.. Aku mau tanya soal surat lapor dari kepolisian itu bikinnya diMabes polri atau polres? dan surat2 apa yg hrs dibawa? Trus kalo calon suami cuma tinggal di jakarta 2 minggu apa hrs bikin surat lapor dari kepolisian jg? Thx

    Reply

    1. Bébé

      Setauku sekarang udah ga ada lagi surat lapor polisi. Coba dicek aja yah. Aku cuma di polres setempat kok dulu.

      Reply

  6. Putri

    Mbak.. Kalo minta surat jadi mualaf itu dimesjid mana dan syarat2nya apa?bawa surat apa aj?bayarnya berapa?thx

    Reply

    1. Bébé

      Wah aku dulu di mesjid deket rumah aja sama ga ada syarat khusus. Bayar jg ga deh seingetku..

      Reply

      1. putri

        Oiya.. selasa kemarin aku kan minta Coni diembassy tp knp gak diksh ya katanya hrs yg cowoknya dtg sndiri ke embassy krn embassy butuh passport ori tuh cowok & married license nya hrs ori. Pdhl kan aku butuh Coni buat KUA

        Reply

  7. Rani

    Mba, ke KUA nya harus bareng pasangan ya?

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P