Bali Hanimun Trip Story [Part 1]

So yeah… tanggal 12 – 18 Oktober 2010 kemarin daku sama hubby jalan2 ke Bali.. Seluruh proses penginapan, sewa mobil, dan aktifitas disana aku memakai jasa dari Honeymoonkita.com yang sangat2 saya rekomendasikan.. Review tentang mereka nanti, sekarang mau cerita ttg perjalanan hanimunnya itu sendiri..

So.. let gets started..

Day 1 – 12 Oktober 2010.. [Jakarta – Bali – Waterbom]

Karena kita berdua booking flight Airasia-nya untuk flight pertama yang notabene berangkat pukul 6.20 pagi sementara rumahku di Bekasi, jadi daripada harus berangkat pagi2 jadi kita memutuskan untuk menginap di hotel FM7 dekat bandara.

  • FM7 Hotel

Hotel ini letaknya paling 1km dari bandara, jadi keluar di dekat hotel Amaris langsung puter balik lewat jembatan dan terus ikutin jalan sampai ke hotel. Diluar perkiraan ternyata hotel ini lumayan bagus juga dan besaaaar banget. Tamu2nya banyak bule dan expat yang sama2 ngejar flight pagi atau sampai di Jakarta malam hari. Harga kamarnya untuk yang standard itu RP. 515rb including breakfast untuk 2 orang. Aku book lewat Kaha Tour.

Kamarnya sendiri untuk yang standar itu SUPER DUPER BESAR.. Kalau mau selonjoran tidur di lantai kayaknya 6 – 10 orang cukup deh. Kamar mandinya juga bagus. Showernya dari kaca2 gt, minimalis banget.. Karena kita udah masuk hotel dari sore, jadinya makan malem terpaksa di hotel juga soalnya kemana2 jauh dan ga ada kendaraan.. Udah curiga namanya juga makanan hotel biasanya kan overkill banget sama harga2nya. Ternyata disana masih cukup lumayan ‘wajar’ lah.. Rasanya juga lumayan. Kita berdua pesan nasi goreng dan spaghetti carbonara. Sementara untuk breakfast, mereka dimulai dari jam 4 pagi.. Karena kita ada flight jam 6 yang kudu musti 2 jam dah harus di bandara, breakfast sepagi itu bagus bangeeet.. Memang sih pilihannya ga terlalu banyak tapi lumayan juga.. toh pagi2 juga ga bisa makan banyak..

Untuk internet kalau misalnya kita bawa laptop di charge 35rb/jam. Kalau pakai komputer mereka jadi 40rb/jam.. -__-”

Untuk shuttle bus mereka ada setiap 1 jam sekali, waktu check in mending langsung bilang flight kita jam berapa biar mereka bisa bantu perkiraan waktu kapan baiknya berangkat dari hotel.. overall hotel ini bagus banget buat yang harus berangkat pagi2 dan males kena macetnya Jakarta dipagi hari.

Total points : 8/10

* * * *

Dari hotel FM7 kita berangkat naik shuttle bus jam ½ 5 pagi, perjalanan dari hotel ke terminal 3 sekitar 20menit karena ga terlalu macet, baik dijalan maupun di terminal2 airportnya juga… Sampai di Terminal 3..  O_O terkagum2 liat bentuk dalamnya. Terminal 3 ini bagus banget yaaaaa… lebih bagus daripada yang lama. Lebih kerasa seperti bandara internasional daripada terminal 2. Semoga nanti Soeta bisa kayak gitu semua.. ok banget tuh..

Flight Airasia hari itu ontime, itulah funnya first flight, biasanya jarang banget delay. Jam ½ 7 sudah take off menuju Bali..

Sampai di Bali, pas keluar pintu kedatangan sudah ada penjemput dari Hotel Vira Bali. Perjalanannya ga terlalu lama untuk sampai hotel karena memang hotel ini di daerah Tuban. Sengaja pilih yang agak minggir biar dapet suasana baru aja di situ. Biasanya kan di daerah Kuta atau Legian terus, sekarang minggir sedikit.. 😛

Hotel ini termasuk kecil dibanding hotel2 disekitarnya, terutama yang langsung di pinggir pantai. Tapi not bad untuk hotel yang akan lebih sering kita tinggalin kosong untuk jalan2. Lokasinya ga terlalu jauh dari Discovery Mall. Kalau jalan kaki sekitar 10 menit kali ya.. Sepanjang jalan banyak resto2 dan jualan2 oleh2, jadi ga kerasa jauh.

* * * *

Anyway.. Karena kita sampai di Bali sekitar jam 9an.. jadi belum bisa check in.. Sementara waktu check in mereka adalah jam 2. Akhirnya kita jalan2 dulu ke Mal, cari sarapan sambil liat2 aja.. Jam 11 balik ke Hotel ternyata udah bisa masuk kamar.. Woohoo.. bisa langsung siap2 ke Waterbom..

  • Waterbom Bali

Kegiatan untuk hari pertama di Bali adalah all day of fun @Waterbom Bali. Udah lama pingin banget kesana akhirnya kesampean juga. Tiket masuk ke Waterbom sudah dipesan lewat Honeymoonkita.com, jadi cuma perlu bawa voucher dari mereka aja. Sampai di Waterbom, langsung ke customer service desk tanya2 gimana cara tuker vouchernya, ternyata sama orangnya langsung dibantuin tuker jadi ga perlu antri.. 😛 kita dikasih 1 lembaran panjang untuk dikasih ke pintu masuk.

Didalam Waterbom, kita harus kudu musti beli wristband yang nanti dipakai untuk pembayaran apapun di dalam Waterbomnya. ‘Pulsa’ yang disarankan adalah 2juta, tapi mending masukin aja 100ribu dulu. Setidaknya buat bayar loker dulu. Sewa lokernya sekitar 25rb untuk 1 hari penuh. Jadi ga perlu bayar setiap buka loker.

Selama di dalam Waterbom ga berasa kayak lagi di Bali, saking isinya itu kebanyakan orang asing daripada lokalnya. Misalnya ada muka lokal juga biasanya ternyata turis asing juga dari Malaysia atau Philippine. Mungkin karena bagi orang lokal Waterbom dianggap cukup mahal kali ya..

Rides2nya seru2 banget.. Ada Boomerang, trus kita berdua juga nyoba Smashdown, seluncuran yang kenceng banget.. Rasanya kayak mau terbang dari tube-nya. (cry) tapi seruuu.. Aku juga nyoba wahana baru disana yaitu CLIMAX. Antriannya ga terlalu panjang, jadi ga perlu nunggu lama buat nyoba. Jadi kita berdiri agak sedikit nyender kebelakang, trus nanti platform tempat kita berdiri tiba2 kebuka aja gt. Operatornya kadang2 jail.. terutama sama cowo2 bule aussie yang kebanyakan antri bergroup. Kemarin ada yang salah satunya di buka platformnya waktu itungan ke 2.. jadi dia teriak kenceng banget semenatara temen2nya ngakak2 nervous gitu di antrian.. -__-” Tapi seru banget kok.. Harus dicoba kalau disana.

Harga makanannya… MAHAL.. hampir semua diatas 50rb. Jadi mending jalan keluar untuk makan (nyebrang ke Discovery Mall di depan Waterbom) atau yaaa tahan laper aja sampai kelar main.. 😀 tapi kemarin coba makanannya, rasanya lumayan juga..

Ada kejadian nyebelin yang bikin deg2 ser waktu lagi main di Lazy River. Karena kita udah niat banget ke Bali, jadi bubu beli kamera yang tahan air (yang sangat2 berguna kalau lagi kesana).. udah dibilangin berulang kali, kameranya jangan lupa di strap kenceng di tangan biar ga lepas, tapi ga dengerin.. Akhirnya kejadian kan.. pas dia lagi naik bannya, kejengkang ke belakang trus kameranya kelepas dari tangan. Muncul dari air mukanya panik.. “I lost the camera” huaaaaaaaaaaaa.. gimana ga mo murka tuh.. akhirnya dia ngubek2 nyari di tempat jatuh sementara gue jalan ngelilingin seluruh kolam siapa tau udah hanyut. Sampai di tengah2 ketemu salah satu penjaganya.. akhirnya nanya.. “Bli, kalau kamera jatuh di kolam ini kira2 berapa lama ya sampai sini.. ?” trus kata dia “waaaaah.. lamaaaa.. orang kalau taro kaca aja bisa 5 jam baru sampai sini..” (woot) ok deeeh.. langsung jalan lagi ke TKP.. sampai sana bubu udah ga ada dong.. ternyata dia juga nanya sama salah satu penjaga yang kebetulan lewat deket situ.. Dan dari atas ternyata bisa keliatan jelas kameranya.. haaaaaah.. bubu.. bubu…

So yeah.. do I recommend you to go there.. YUP!! Wahana2 serunya belum ada di Jakarta jadi patut dicoba. Kemarin kita berdua habis sekitar 100rb (diluar tiket) untuk sewa loker, handuk (1), dan makan siang (satu buat berdua)+minum… ga parah2 banget lah.. memang karena ada sistem deposit jadi rasanya mahal banget, cuma kan selesai dari sana uangnya langsung balik.. so ga ada masalah sih..

Overall Points 9/10

* * * *

compose-bali1


Selesai dari Waterbom kita balik ke Hotel.. mandi dan siap2 untuk cari makanan. Team Honeymoonkita.com kindly enough to gave us a food directory around Kuta, Legian & Seminyak. Jadi kalau lagi ga ada ide, bisa liat2 di list resto2 yang mereka rekomen. Salah satunya Bubba Gump Shrimp Resto.

  • Bubba Gump Shrimp Resto

Resto ini letaknya ga terlalu jauh dari Waterbom.. mungkin sekitar 100meter aja kali ya.. Kalau malam biasanya lumayan rame. I need to tell you in advance that this resto is quite expensive. Jadi misalnya mau makan disini.. harus siap liat harga2 makanannya..

Mood dari restonya sendiri unik banget. Karena resto ini based on film Forrest Gump, jadi banyak quotes dari film itu dimana2.. Trus detail2 untuk ruangannya juga unik..

Untuk makanannya sendiri kita berdua pesan “I’m Stuffed” dan Cajun Shrimp yang 2-2nya enak banget. Tapi lebih enak Cajun Shrimpnya… uughh rasanya ngepol deh..

Sistem pelayanan mereka unik juga.. Jadi disetiap meja ada 2 plat mobil berwarna biru dan merah.. Kalau kita siap order atau butuh bantuan dari waiter/waitresses tinggal puter platnya ke yang merah dan ga lama mereka akan langsung dateng.. Cute banget.. hehehe

Hari itu tiba2 segerombolan pekerja dateng ke meja sebelah meja kita berdua. Ada yang bawa kaleng, tempat sampah dari kaleng gitu dan nyanyi2 selamat ulang tahun. Ternyata si cowo bilang kalau pacar/istrinya itu ultah.. Jadinya dirayain sama seluruh pekerjanya, dikasih eskrim ultah dan disalamin sama hampir seluruh pekerja disitu.. Ga lama setelah itu, entah gimana caranya salah satu dari mereka dateng ke meja kita trus nanya “mba, kue hanimunnya mau langsung diserve atau mau dirayain juga”.. Dengan muka panik setelah tau “dirayain”nya itu bakal kayak gimana, kita berdua kompak langsung jawab.. “langsung di serve aja deh.. ga usah dirayain”.. si mba2 pelayannya senyum2 aja.. Akhirnya kita dapet ice cream with soft bread deh buat hanimun cake-nya.. Asik bangeeeeet…

Total damage makan disana adalah… 400rb buat 2 orang.. Yup.. mahal banget memang.. So like I said in the beginning of this review.. kalau mau makan disana harus siap2 dulu sama harganya. Average price untuk makanan itu sekitar 190rb-an untuk 1 main dish.. tapi porsinya cukup untuk ber2..

Total Points 9/10 – ga dapet 10 karena MAHAL.. hiks hiks..

After that extravagant meal.. kita berdua balik ke hotel dan tidur cepet karena besoknya mau main watersport dan jalan2 ke daerah GWK dan Uluwatu..

– oooOOooo –

Advertisements

More about Bebe

2 thoughts on “Bali Hanimun Trip Story [Part 1]

  1. Bébé

    waaa.. belum selesai mba ceritanya.. highlight dari hanimunnya baru ditulis nih.. kalo dah baca itu pasti tambah mupeng deh.. hahahahaha…

    Reply

  2. dina

    Mupengggg…. Seru banget hanimunnya dee… :p

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P