Bali Hanimun Trip Story [Part 2]

[Watersport – GWK – Dreamland – Uluwatu – Kampung Nusantara – Jimbaran]

Hari ke-2 penuh banget dari pagi sampai malam.. Pertama kita watersport dulu di Benoa. Seperti yang lain, seluruh acara hari ini udah diatur sama vendor hanimun, jadi pagi2 tinggal tunggu jemputan dari travel. Hari itu yang dateng ada 2 orang, salah satunya guide, namanya Bli Arya.

  • BMR Watersport

Kegiatan pertama adalah Watersport. Jam 9 pagi guide dan supir sudah datang. On Time banget, suka deh gue. Perjalanan dari hotel ke Benoa makan waktu sekitar 30menit. Sampai disana, langsung ditawarin permainan2 lain diluar paket yang sudah kita ambil. Donat 150rb/orang… Banana boat 100rb/orang. Tapi karena udah males mesen2 yang lain, kita stay to the plan aja. Main Parasailing, Jet Ski dan Flying Fish.

Pertama kita langsung main Jet Ski, awal2 yang nemenin dulu yang setirin sampai kira2 100meter dari pantai. Setelah itu langsung bebas main2 sendiri. Si bubu langsung kenceng gitu, sementara akunya melempem.. hahaha.. takut nyempung ke laut. hehehe..

Setelah main jet ski yang seharusnya 15 menit, tapi kayaknya cuma 10menit aja itu, langsung lanjut main Flying Fish. Selain kita berdua, ada 1 pasangan lagi dari Jepang yang ikut di kapat boat yang narik Flying Fishnya. Setelah beberapa kali mengudara.. akhirnya kita tukeran di tengah2 laut sama pasangan yang berikutnya.. Kayak dapet permainan tambahan ikut di boatnya.. seru juga.. 😛

Kelar Flying Fish, kita disuruh nunggu karena angin untuk parasailing masih belum bagus… Nunggu hampir 1 jam, akhirnya kita tanya boleh ga ganti sama permainan lain, akhirnya dibolehin sama orangnya. Yang harganya sama kaya parasailing cuma banana boat, cuma banana boat  berdua agak ga asik yaaa… Milih main donut deh.. nambah 50rb/orang.

Permainan donut ini jadi kita duduk di ban yang mirip donut, agak menjorok ke dalam gt ditengah2.. Trus di tarik sama kapal boat juga. Ga pake pengaman apa2, cuma modal pegangan sama talinya aja.. trus badan loncat2 deh ngelewatin ombak.. Selesai2 main itu badan rasanya mau copot, pegel banget badan di acak2..

Vendor watersport kita adalah BMR Watersport. Untuk fasilitas permainan ya sama2 aja kayak vendor yang lain, tapi yang sedikit disayangkan itu adalah kamar gantinya yang seadanya dan ga ada shower. Showernya itu diluar deket pantai, jadi kalau mau bilas ga bisa bener2 bersih.. ya seadanya aja.. Padahal kan dari pantai pasti banyak pasir, dll.. sedikit menyebalkan sih..

Bali2

Bali.Day_.2.003Bali.Day_.2.005

Total Points 6 / 10

* * * *

Selesai main watersport dan menghitamkan badan secara instant, langsung lanjut ke GWK. Sesuai dengan paket, kita dapat makan siang di GWK. Tepatnya di Resto Beranda. Sistemnya all you can eat gitu. Untuk makanannya.. ya not bad lah.. ada mie goreng, sup, dll.. ada buah juga.. Lumayan lah setidaknya ada pilihan makanan. Kelar makan, kita baru jalan2 ke GWK.. Akhirnya kali ini bisa juga liat patung kepala Garudanya. Semoga proyek ini cepet jadi yaa.. pasti bagus banget..

Selesai dari GWK masih siang banget, kita langsung ke Dreamland beach. Tadinya pingin ke Padang2 beach.. cuma tour guidenya agak ragu2 untuk kesana. Daripada rempong yaa sudahlah.. dreamland aja.. Matahari di Bali selama kita berdua disana lagi riang gembiranya. Panasnya ngepooool banget. Sampai di parkiran (yang ternyata sekarang dreamland udah dikomersialkan banget yaa.. ) kita jalan lewat jalan batu gitu kearah bawah menuju 1 komplek toko2.. Lewat situ langsung sampai ke pantainya. Pantai dreamland sendiri bagus banget. Airnya biru ombaknya cukup tinggi, banyak yang main surfing dan banyak juga yang sunbathing..

Kita berdua, cukup 30 menit saja disana. Foto2 di beberapa lokasi langsung cabut lagi ke mobil. Males aja untuk duduk2 disitu. Pertama si bubu udah kepanasan banget, kedua.. saya juga udah lodoh berat.. Ya udah deh.. mlipir bareng2 balik ke parkiran langsung ke uluwatu. Perjalanan dari Dreamland ke Uluwatu sekitar 10-15menit. Disana sama guidenya diajak liat uluwatu dari tebing sebrang puranya. Jadi waktu masuk ke pura, ambil jalan tangga turun kearah lurus, trus sampai mentok, jalan kekanan terus aja sampai ke tebingnya. Agak hati2 soalnya bener2 di pinggir tebing, pembatasnya cuma tumbuhan2 gitu di beberapa bagian, sisanya masih ada pagar batu seperti yang ada di pura. Pemandangan dari sana.. LUAAAAR BIASAAAA… bagus bangeeet.

Kelar menikmati pemandangan, langsung lanjut ke pura. Waktu di Pura Uluwatu ini sempet ada kejadian sendalku dicopot monyetnya. Jadi sebelum masuk Pura kan udah dikasih tau kacamata, dll ditaro tas biar ga diambil monyet.. ya udah tenang dong karena ga ada lagi barang yang biasanya menjadi bahan comotan. Ga tau kenapa, tu monyet yang tadinya duduk2 tidur2an tiba2 langsung nyerang ke kaki trus ngambil paksa sendalku.. hiks hiks.. takut banget digigit.. T___T Guidenya langsung cari orang lokal yang disekitar pura. Setelah berhasil diambil tu orang kasar banget ngembaliinnya.. masa dilempar aja gt.. uurghh.. trus temennya bilang.. “kasih uang buat makanan monyetnya”.. makanan monyet apa ‘monyet’… uughh sebel..

Btw, Puranya sepi bangeeet.. Pertama kirain karena memang masih sore, sementara bagusnya di uluwatu kan kalau sudah agak mau sunset, sambil nonton kecak, ternyata pas tanya2 waktu arah pulang, ada kecelakaan truk yang remnya blong dan beberapa orang meninggal, jadi macet total ke arah GWK dan Uluwatu. Untuk balik ke arah Kuta pun si supir akhirnya puter deh baru bisa nyampe.. Tapi walaupun udah macet masih juga kecepetan buat langsung ke Jimbaran. Akhirnya Bli Arya nyaranin ke Kampung Nusantara dulu buat cari oleh2..

* * * *

Kampung Nusantara ini adalah toko besar untuk beli oleh2. Lokasinya di Sunset Road. Waktu sampai sana sepiii banget hahaha.. kirain emang ga laku, ternyata pas waktu otw pulang pas hari terakhir lewat situ rame banget.. berarti emang dapetnya pas lagi sepi.. ^_^. Harga2 barangnya lumayan murah juga. Baju tidur Bali yang lemes banget itu bahannya.. harganya 27rb. Untuk orang2 yang males nawar lumayan banget deh.. Akhirnya beli beberapa baju Bali, sama bath salt.. 15rban 1 botol medium.

* * * *

Abis belanja2 di Kampung Nusantara, baru jalan ke Jimbaran. Dari Honeymoonkita dapet voucher untuk makan di Menega Cafe. Sampai sana langsung kasih vouchernya dan ternyata mereka udah nyediain meja khusus untuk kita berdua. Mana mencolok banget lagi mejanya. -___-“. Posisinya sih OK banget, dapet paling deket sama pantai, jadi pemandangannya bagus banget.. pas sunset pula waktu itu.. Mejanya di kasih  taplak putih (meja lain ga ada taplaknya), kursinya juga dikasih hiasan kain putih.. Ada alas piringnya, dll dll.. pas pertama kali liat langsung malu gitu.. hahaha.. Makanan di dalam paket adalah 2 porsi dari 1 set makanan yang isinya 1 ikan bakar, 4 kerang yang besar, 2 udang besar, sama 3 sate cumi. Rasanya.. not bad.. udah tau deh kalau ke Jimbaran itu lebih ke cari pemandangan bukan rasa.

Pernah baca kalau selagi makan di Jimbaran, biasanya nanti ada penyanyi2 gitu.. Karena kita berdua ga mau sampe ada yang nyanyi2.. selesai makan.. minta buah.. langsung pulang.. hahahaha.. kaboooor…

After the nice dinner, pulang langsung ke hotel.. dan istirahat.. besoknya hari freeeee… (dance)

 

 

Advertisements

More about Bebe

2 thoughts on “Bali Hanimun Trip Story [Part 2]

  1. arin

    saya dulu kerja sebagai guide di Bali,tapi paling sebelll kalo udah ngajak tamu di jimbaran biasanya si pengamen tsb yg nyanyi di depan kita (tanpa kita minta) pasti kan bis itu menyodorkan topinya (minta tipping) kalo,kita ngasih dikit dibilang pelit padahal ngasihnya itu sudah 10ribu/meja malah 30-40ribu sampe 50ribu saja msh juga dibilang pelit keselll money oriented bangettt padahal kan seiklasnya aja khan ngasih juga, dgnmuka masam dia berlalu ke meja sebelah tapi saya gak suka jd gak enak dgn tamu kita,sebelum mrk makan di jimbaran saya udah ksh tau ke tamu supaya kalo ngasih dikit aja ke org yg nyanyi ntar(abis sikap pengamennya begitu sih gak menghargai pemberian tamu kalo dapet byk baru cengar cengir) rata2 saya bilang, suruh kasih 10ribu/org’,saya sendiri nyiapin uang 10ribuan soalnya tamu bawanya biasanya pecahan 50/100ribu saya gak ikhlas aja dgn sikap sombongnya si pengamen tsbhttp://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif

    Reply

    1. Bébé

      Wah ternyata gitu ya.. berarti bener banget dong keputusan kita untuk buru2 kabur dari situ sebelum pengamennya dateng.. Fiuuuuh..
      Tapi kok pengamennya gitu yaa.. 10rb/tamu atau permeja juga udah lumayan banget tuh. Mereka kan bisa ke beberapa meja tiap malamnya.. ckckckck..

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P