Bali Hanimun Trip Story [Part 3 & 4]

Day 3 [Free Activities – Kuta & Legian Area]

Sengaja kasih hari kosong ga ngapa2in karena emang pinginnya ga terlalu hectic jalan2nya. Toh gimanapun juga namanya juga hanimun.. Bukan karyawisata kan? hehehe.. so hari ke-3 ini kita berdua cuma santai di hotel trus jalan2 ke daerah Kuta & Legian.

Dari hotel Vira untuk ke daerah kuta kalau jalan kaki sekitar 20menit. Bisa juga naik taxi paling cuma 10rb, atau kalau mau free, bisa naik shuttle bus yang adanya 1 jam sekali dan ada beberapa jam yang mereka istirahat. Pertama kirain shuttle ini dari hotel Viranya sendiri. Ternyata bukan.. 😛 Shuttlenya itu memang dari pemerintah Bali yang sepertinya bekerja sama dengan hotel2 disana. Jadi disepanjang jalan itu ada halte2 shuttle.. Jadi tinggal tunggu aja.

Waktu kita kesana, di daerah Kuta sedang ada persiapan suatu perayaan atau doa gt.. Lupa. jadi sering banget macet.. so kita milih buat jalan aja daripada lama.

-ooOOoo-

Day 4 [Rafting – Museum Antonio Blanco – Tampak Siring – Bebek Bengil]

Hari ke-4 ini dimulai dari pagi lagi.. Jam 9 teng, penjemput dari Sobek sudah datang di hotel. Seneng deh dengan kualitas penjemputan di Bali.. Selalu ontime.. Perjalanan dari hotel ke Ubud kira2 1 – 1½ jam-an. Sempet jemput 2 orang cewek Jepang juga di hotel lain di daerah Sanur. Setelah itu perjalanan langsung ke tempat basecamp Sobek.

  • Sobek

Sampai san, kasih voucher dari honeymoonkita, trus langsung disuruh siap2. Pertama di bagi per tim dan 1 guide. Guide kita hari itu namanya Bli Dena. Dia udah lama banget kerja di Sobek, orangnya seru dan ramah banget. Tim kita hari itu adalah kita berdua + 2 cewek Jepang yang di jemput bareng. Namanya siapa yaa… lupa..  Yuki ato siapa gt.. Mukanya lucu2 banget.. kayak boneka. ^_^ Tapi ada sedikit keanehan.. yang gue ga tau apakah itu karena mereka gaptek ato apa ya.. 😛 tapi waktu si bubu bilang kalau kameranya tahan air, mereka langsung yang (woot) .. padahal kameranya itu mereknya Panasonic yg asalnya dari jepang juga gt.. -___-” sungguh aneh..

Setelah di bagi tim, kita juga langsung dikasih peralatan raftingnya. Jaket & helm langsung dipakai, serta dayung juga langsung dibawa. Untuk tas2 besar yang berisi baju, ditaro di 1 tas besar per tim dan dibawa oleh mobil Sobek ke finish point, sementara untuk barang2 penting seperti dompet, jam dll menggunakan tas tahan air yang di bawa sewaktu rafting.

Bali.Day_.4.006

Bali.Day_.4.012a

Setelah siap, kita semua (gabungan beberapa tim) langsung menuju start point di sungai. Penjalanan dari base pertama ke bawah cukup jauh juga.. hiks.. Sebelum mulai kita diberi briefing tentang apa2 saja yang musti diperhatikan sewaktu bermain… Hari itu yang orang lokal cuma saya sendiri.. 😛 sisanya wisatawan Jepang, Australia dan Swedia (bubu).

Hari itu ada 5 tim yang berangkat berbarengan.. Tiap boat ada 1 guide. Sepanjang perjalanan, pemandangannya BAGUS BANGEEEEET.. trus misalnya kita berdekatan dengan boat yang lain suka siram2an air pakai dayung, padahal kenal juga ga.. cuma seru aja.. hehehe. Sempet ngelewatin kawasan hotel Kupu2 Barong juga yang ternyata LUAS BANGET ya hotelnya… edun.. kapan2 boleh dicoba tuh nginep situ.. 😛

Perjalanan dari start to finish makan waktu 1 ½ jam. Dengan istirahat 2x. Istirahatnya ga lama sih, cuma 5menit dan 10menit aja.. jadi ga berasa ditipu kebanyakan istirahatnya.. Sampai di finish point, kita dikasih handuk dan kemudian langsung dapet makan siang. Pilihan makanannya cukup banyak. Ada sup, sate, mie goreng, dll dll.. minuman bisa pilih teh atau kopi. Jika mau yang lain bayar lagi. Kelar makan siang.. langjut lagi jalan sampai ke base camp di atas. Astaga itu kaki rasanya udah kayak mau copot2 waktu naik ke atas.. pegel bangeeeeeeeet.. T___T

Bali.Day_.4.016

Sampai di atas, sebelum masuk ke ruang ganti, kita bisa milih foto2 yang mereka ambil sewaktu kita main. Harga per-foto Rp. 60.000,- Hasilnya bagus kok, untuk yang ga bisa bawa kamera pasti pingin banget kan ada kenang2an.. jadi ya sudahlah.. kita berdua juga ambil 2..

Overall.. Rafting di Sobek sangat recommended. Pekerjanya ramah2 dan bisa bikin suasana selama rafting jadi seru. Makanannya juga enak dan banyak, ruang gantinya bersih, dapet jemputan juga dari Sobeknya, jadi ga perlu berangkat sendiri.

Total Points 10/10

* * * *

Dari sobek perjalanan berikutnya langsung dijemput oleh Bli Made Kayung, yang kemarin juga sudah anter kita ke GWK dan Uluwatu. Hari itu ternyata waktu kita banyak banget.. dan rencana makan di bebek bengil masih jam 6an.. jadi bli Made kasih kebebasan kita mau kemana. Akhirnya setelah mikir ga tau mau kemana, kita ke Museum Antonio Blanco aja.. Tiket masuknya 30rb/orang. Honestly, gue dan bubu bukan orang yang ngerti lukisan. Jadi kita kesana ya cuma mau liat2 aja.. hahahah.. tapi gue kagum banget sama lukisannya. Kalau liat dari depan, lukisannya itu berasa banget 3Dnya. Padahal kalo kita deketin biasa aja, terlihat flat.. tapi kalau agak jauh sedikit.. langsung deh keliatan nyata.. Keren bangeeet…

Bali.Day_.4.027

Di museum Antonio Blanco kita ga terlalu lama, perjalanan langsung lanjut ke tampak siring. Menyebalkan sekali, waktu kita sampai sana, hujan deres banget.. Jadi ga bisa foto2 banyak dan juga biasanya kan ada orang lokal yang langsung menawarkan diri jadi guide. Kali ini sepi aja gt, jadi terpaksa harus gue yang ngejelasin ke bubu tempat ini apa, dll.. padahal pengetahuan gue tentang tampak siring juga seadanya banget.. T___T sebel..

Di Tampak siring kita paling cuma 15menit, tadinya mau niat belanja di sana, tapi karena hujan jadi males juga ya.. ga belanja deh. Setelah itu bingung mau kemana lagi. Akhirnya kita minta Bli Made langsung aja ke Bebek Bengil.

  • Bebek Bengil

Di Bebek bengil kita juga udah disiapin 1 set paket makanan & minum. Jadi tinggal kasih vouchernya langsung deh mereka nyiapin semua. Hari itu kita dapet Sup Tom Yam, Bebek crispy, Tiramisu dan 2 mineral water.

Bali.Day_.4.031a

Bali.Day_.4.032

Bali.Day_.4.036

Bali.Day_.4.040a

Bebek gorengnya enak… porsinya besar dan garing banget.. Bubu sampe habis bis bis ga bersisa. Tiramisunya juga ok. Cuma yang bikin agak off.. salah satu pelayannya agak ga ramah gt.. bikin males.. Tapi ah ya sudahlah..

Overall.. food was great, ambiance also nice.. kalau ke Ubud boleh di coba kok.. cuma harga medium price yaa..

Total Points 8/10

Pulang dari Bebek bengil, kita langsung beres2 koper karena besok mau di antar ke Villa Air Bali.. highlightnya liburan hanimun niiiy.. hehehe…

-ooOOoo-

Advertisements

More about Bebe

2 thoughts on “Bali Hanimun Trip Story [Part 3 & 4]

  1. arin

    mengenai mereka terheran2 dgn kalo kameranya tahan air kayaknya sifat org jepang suka memuji orang(gak suka berdebat) tapi malah kita jadi ragu mereka bener2 memuji apa gimana ya sama juga dgn perkataan maaf dan terimakasih sering bgt mereka ucapin dikit2 maaf dll sampe kata2 tsb bener2 enteng sekali diucapin sama mereka

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahha.. iya sih, sempet aneh juga malah sama reaksinya. Cuma mungkin emang karena beda budaya kali ya.. Jadi maksud mereka apa, ketangkepnya apa sama kita.. ^^

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P