Tinggal di Swedia enak ya?

swedish-flag-640

Waktu akan pindah dan akhirnya sampai ke Swedia, banyak temen2 yang berkomentar “waaaa.. enak ya tinggal di luar negeri”.. Tapi bener ga sih tinggal di LN (dalam hal ini saya ngomongin Swedia yaa) itu enak? Well… let see.. (pendapat ini untuk kondisi di Swedia.. karena saya baru ngerasain tinggalnya disana.. 🙂 )

1. Buat yang suka traveling, tinggal di Swedia memang membawa kemudahan tersendiri. Pertama urusan jarak, yang dulu kalau mau jalan2 ke negara eropa harus terbang berjam2 (lebih dari 10 jam) sekarang 3 jam juga udah jauh banget terbangnya. Kedua urusan visa. Karena biasanya waktu kita pindah ke negara Eropa, di paspor tertempel resident permit negara tempat kita tinggal, artinya selama di daerah negara2 uni eropa (kecuali UK) kita bebas keluar masuk tanpa harus apply visa lagi. Harga tiket pesawat untuk liburan ke negara lain tentu lebih murah,  tapi walaupun begitu, liburan ke kota2 di Eropa tetep aja mahal. Biaya hidup di Eropa termasuk tinggi, apalagi di negara scandinavia ( termasuk Swedia ini hiks T__T ).  Jadi kalau mau jalan2 juga harus nabung dulu berbulan2.

2. Tinggal di Swedia artinya kaya? Pendapatan di negara Eropa kalau di convert ke rupiah memang terlihat jauh lebih besar dari pendapatan di Indonesia. Tapi jangan lupa, biaya hidup di sini juga tinggi. Belum lagi pajaknya juga luar biasa. Di Swedia pajak penghasilan itu 30% tiap bulannya. Jadi walaupun kayaknya dapet buanyak banget, ujung2nya juga pas2an. Untuk pinjam ke bank aja kadang2 bank mikir2 dulu kalau pendapatan hanya dari 1 orang padahal sudah menikah. Harga apartemen disini juga ga murah, apalagi rumah. Setiap kali liat harga apartemen yang dijual trus dirupiahin rasanya mo nangis. Di sini cuma dapet apartemen 1 kamar tidur, di Indo bisa dapet rumah yang lumayan besar. Kalau misalnya turis2 jalan2 ke Indo terlihat seperti banyak uangnya karena sebelum liburan mereka udah siapin banget budget buat liburan. Apalagi di Indo harga makanan jauuuuuh lebih murah daripada di sini. Harga beberapa barang juga lebih murah di Indo. Walaupun banyak juga yang beti (beda tipis). Apalagi untuk jasa, di Indonesia jauuuh lebih murah. Seperti nonton bioskop di Swedia 125 kr (Rp. 140rb) dan tempat duduk yang ga enak, sementara di Indonesia Rp.25rb juga udah bisa nonton di XXI yang bagus banget. Potong rambut di Swedia untuk wanita bisa sampai Rp.250rb, di Bekasi salon langganan memberi harga untuk potong Rp.35rb sudah termasuk cuci dan blow. Belum lagi jasa pijat, di Swedia banyak terdapat jasa pijat thailand, mereka charge 150kr untuk 30menit. Si mbok pijet langganan saya Rp.50rb bisa sampai 1-2 jam. Jadi jangan aneh jika mereka terlihat seperti punya uang yang ga ada habisnya.

3. Tinggal di Swedia berarti harus siap segalanya dikerjakan sendiri. Untuk punya asisten rumah tangga disini adalah hampir tidak mungkin. Kalau punya baby, orang tua yang bekerja (termasuk bapak) mendapat cuti untuk mengurus baby di rumah. Tiap bulan tetap dapat gaji tapi biasanya ga full. Cutinya bisa sampai 6 bulan atau mungkin lebih. Setelah anak cukup besar, bisa titipkan ke dogis atau daycare sementara orang tuanya bekerja atau sekolah. Pulangnya ya harus lanjut ngurus rumah lagi.

4. Urusan makanan, saya harus bilang makanan Indo jauh lebih enak.. hehehe. jadi pasti kangen banget makanan rumah. Cara buat ngilangin kangen ya akhirnya bikin sendiri disini.. dan itu berarti harus belajar masak.. untung saya belum sampai tahap itu. hahahahaha.. 😛 (maklum, masih numpang mertua.. :P)

5. Toko2 kebanyakan tutup di hari Minggu. Jadi kalau wiken, ya paling jalan2 ke taman, perpus atau di rumah aja. Ga bisa cuci mata ke mall karena memang jarang ada mall.. 😛

Apalagi yaa….

6. Jauh dari keluarga, temen..  Jadi kadang2 berasa sepiiiii banget. Mau main ke rumah ortu mikir 1000x karena tiket pesawat yg super mahal, belum lagi ongkos ini ina inunya. Sering ngerasa iri kalau lagi baca timeline di twitter atau FB.. Apalagi kalau lagi pada seru2an ngumpul.. Sementara disini sendirian aja. Harus fleksibel dengan kebiasaan baru. Terbuka dengan hal2 baru disekitar kita.

7. Ga pernah lagi ngerasain yang namanya macet. Sistem transportasinya teratur, tepat waktu. Jalan kaki kemana2 juga rasanya ga jauh2 amat. Disini lebih kepingin punya sepeda daripada punya mobil. Keretanya digunakan oleh ribuan orang setiap hari, namun kondisinya tetap baik. Jarang ada tangan2 jail yang coret2 atau merusak fasilitas umum.

8. Udaranya segar selalu. Bukan cuma karena hawa dinginnya, tapi karena jarang polusi juga. Negara eropa sangat2 memperhatikan tingkat polusi di kota2 mereka.

9. Di Swedia untuk punya bisnis sampingan ga segampang di Indo. Setelah pindah ke Swedia banyak temen yang nyaranin untuk bikin online shop atau freelance. Tapi ga kayak di Indo dimana kalau kita bikin online-shop atau freelance kadang ga perlu bayar pajak, di Swedia harus mendaftarkan diri dulu ke kantor pajak sebelum bikin online shop atau freelance. Daftar diri-nya sebagai sebuah perusahaan kecil. Kalau tetep nekat bikin usaha tanpa lapor, kalau ketahuan urusannya bisa panjang. Jadi untuk bikin usaha disini harus pikir2 dulu. Kalau mau bikin usaha yang ga mau repot lapor, benar2 harus usaha rumahan yang cuma buat teman aja, seperti bikin makanan khas indo atau hal2 kecil lainnya.

Hmmm.. apalagi yaa… segitu dulu deh, nanti kalo kepikiran lanjut2 lagi. Jadi sekarang gimana.. Masih berpikir tinggal di LN itu enak?  Kalo menurut saya sih.. 2-2nya.. ada enaknya ada ga-nya. Gimana kita menikmatinya aja. What do you think?

Advertisements

More about Bebe

One thought on “Tinggal di Swedia enak ya?

  1. Titien Sumarni

    Aku juga orang indonesia yang punya pacar orang swedia, kemungkinan besar kalo aku menikah dengan pacar ku maka aku akan tinggal di swedia juga, dan kemungkinan juga aku akan merasakan apa yang kamu rasakan sekarang….Hehehe :devil:

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P