Transit 12 Jam di Singapore

Waktu otw dari Jakarta ke Copenhagen aku dan bubu naik pesawat SQ yang transit di Singapore 12 jam. Sengaja cari flight yang lama transitnya karena memang mau jalan2 dulu di Singapore. Tujuan utamanya sih ke Universal Studio-nya, tapi sempet juga ngubek2 mustafa 😀 So, ini lah ceritanya..

ö-ÖÖ-ö

Kita berdua sampai di Singapore jam 12.30 waktu Singapore, telat 1 jam karena pesawatnya datang terlambat ke Jakarta. Flight dari Jakarta ke Singapore naik SQ ternyata sangat2 menyenangkan. Akhir2 ini lebih sering naik AirAsia kalau kemana2, jadi pas akhirnya nyoba SQ berasa deh bedanya.. (norak.com 😛 ).  Sampai di bandara Changi terminal 1, entah kenapa kita harus scan lagi barang2 yang kita bawa keluar dari pesawat. Aneh banget karena biasanya kalau naik AA (AirAsia) pun bisa langsung ngelenggang ke arah imigrasi. Sampe sekarang belum dapet alasan validnya. But anyway.. setelah scan tas kita pindah ke terminal 3 karena flight berikutnya dari sana.

Karena sudah niat jalan2 jadi tas2 bawaan semua dititipin di bandara. Untuk bawaan dibawah 10 kg untuk 24 jam pertama kena tarif sekitar 3 SGD. Untuk lengkapnya bisa liat di sini. Selesai nitip tas kita lanjut ke bagian Imigrasi. Karena kita cuma transit pasti ga bisa nulis akan menginap dimana, waktu ngisi form putih untuk masuk ke Singapore kosongin aja bagian tempat menginap trus pas di imigrasi ngelampirin boarding pass untuk flight berikutnya. Nanti petugas imigrasinya yang akan nulis sesuatu di bagian itu. Selesai proses imigrasi baru deh jalan2.. ^__^

Tujuan pertama kita ada Universal Studio Singapore (USS). Dari bandara ada banyak cara buat ke USS. Bisa naik bus, MRT atau taxi. Paling cepat dan paling mahal adalah taxi. Kalau niatnya mau irit naik Bus atau MRT aja cuma memang lebih ribet dan lebih lama. Kemarin akhirnya kita coba naik MRT dari bandara. Perjalanan dari bandara sampai ke harbourfront kurang lebih 30menit, sampai di vivo city ada 2 pilihan yaitu naik bus atau naik kereta dari lt. 3 vivo city. Kalau naik bus tunggunya di halte depan vivo city.

Naik bus harganya beda tipis sama naik MRT, tapi sepertinya lebih lama deh kalo naik bus. Misalnya milih naik bus, nanti berenti di terminal bus dibawah universal studionya. Tinggal cari elevator aja. Tanda2nya jelas kok. Untuk tiket USS aku udah beli dari Jakarta. Waktu itu dapet dari salah satu travel agent untuk hari kerja SGD 61. Sempet liat2 lagi sekarang ada yang kasih SGD 60 sih.. tapi lumayan lah. Masih lebih murah daripada beli langsung di pintu masuk USS. Oh iya, disarankan kalau mau ke USS sudah punya tiketnya sebelum kesana, soalnya sering keburu abis kalau ga pagi2 datengnya.

Waktu kita ngasih tiket ke loket, petugasnya bilang kalau kita berdua bisa ambil voucher potongan makan & souvenir. Akhirnya kita ke gedung di sebelah kiri pintu masuk dan antri buat nukerin tiketnya. Setelah ambil 2 voucher langsung nyari resto.. (hahahaha.. teteup yang dicari duluan makanan). Ada beberapa resto dengan sertifikat halal di USS, jadi ga perlu khawatir. Setelah kenyang, lanjut jalan ke arah battlestar galactica si double roller coster di bagian belakang USS. Ternyata masih ga berfungsi T____T (tapi menurut berita terakhir, roller coasternya sekarang udah bisa :D). Sedih banget ga bisa nyoba si rollercoaster itu, padahal udah semangat banget pingin ngerasain. Anyway, kita lanjut ke arah atraksi “The Mummy”. Di sekitar rides ini banyak banget gimmick2 lucu yang ditaro dimana2, kayak mereka lagi nyemen beberapa bagian, trus disekitarnya di taliin dan dikasih papan dengan tulisan “Archeological dig in process, keep clear“. Cutee..

Rides Revenge of The Mummy sendiri asik bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeet… super duper asik. Untuk naik ride ini kita ga boleh bawa tas, jadi tasnya dititipin di dalem loker elektrik. Kalo ga salah untuk beberapa jam pertama gratis, tapi ga tau juga bener apa ga. Agak2 lupa. Setelah naro semua disana langsung antri. Selama kita diantrian juga banyak gimmick2 menarik yang bikin kita ga bosen. Waktu itu kalau ga salah nunggu 20menitan langsung naik. Sial banget yang ikut 1 rombongan bareng kita adalah 3 orang anak remaja cewe2 dari aussie.. Astaga bawelnyaaaa.. minta disumpel banget. Mereka teriak2 ga penting selama permainannya. -____________-” untungnya permainannya sendiri seru, jadi ga terlalu bikin bete tu bocah2.

Dari The Mummy, lanjut ke arah Jurassic Park. Di Jurassic Park ini ada beberapa permainan, salah satunya semacam arum jeram. Karena aku & bubu ga bawa baju ganti, dan males banget harus jalan2 keliling kota dengan baju basah, akhirnya ga naik deh.. T____T lain kali harus naik.. huft.. Dari jurassic park lanjut ke Far Far Away. Kita sempet nunggu lama di dalam istananya shrek sambil nunggu 4D karena belum terlalu banyak pengunjungnya. Setelah beberapa lama, mulai juga deh. Ceritanya lumayan lucu, menghiburlah, cuma sayang kalau harus nunggu lama. Selesai dari 4D kita main roller coaster mini di sebrang istana. Mirip yang di dufan tuh, apa ya namanya lupa. Tapi bedanya naik kereta si naga. Di dunia Shrek ini hubby beli topi kuping shrek, dan selama sisa jalan2 di USS dipake terus si kuping itu.. ckckckck..

Dari Far Far Away, kita pindah ke hollywood. Nonton Sound Stage by Steven Spielberg. Disana kita dikasih liat gimana mereka bikin efek2 untuk film.. Seru banget. Jadi pingin liat kalo bikin film aslinya.. hahaha.. Selesai dari sound stage kita cuma berburu “bintang2nya” USS. Sempet foto bareng Marilyn Monroe & Woody Woodpecker. Antrinya panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang… Apalagi waktu si Po (kunfu panda) baru keluar, yang ngejar2 banyak banget. Si bubu tadinya udah mau foto pas liat antriannya langsung males.. hahaha.. Kelar dari USS sekitar jam 4 sore. Mungkin kalau wahananya lebih banyak buka bisa lebih lama disana, tapi USS pada hari kerja juga cuma buka sampai jam 6 sore. Jadi kayaknya sih ½ hari cukup lah disana.

USS3

Selesai dari USS kita lanjut naik bus balik ke Vivo City dan MRT ke Orchard. Disini lumayan 2 jaman sambil nungguin temen kuliah dulu yang sekarang kerja di Singapore. Selesai makan malem sambil ngobrol2 kita ke Mustafa. Di mustafa tadinya mau cari jam tangan, cuma setelah liat2 ga ada yang srek. Akhirnya ke arah belakang deh. Oh iya, btw… sekarang parfum2 dipindah ke gedung belakang mustafa bareng2 alat2 elektronik. Di sana nyari charger buat ipod touch, lumayan juga nemu yang ga terlalu mahal. Dari mustafa langsung balik naik MRT ke bandara.

Selain kegiatan2 diatas, 12 jam di Singapore itu sebenernya cukup untuk melakukan banyak kegiatan loh. Kita bisa ambil tur keliling kota dari bandara, jalan2 sendiri ke Kebun Binatangnya, atau mampir2 ke daerah Esplanade. Setelah berkunjung ke tempat2 tersebut, menurutku masih ada waktu untuk belanja di Orchard atau Mustafa. Soalnya aku aja setelah dari USS masih ada waktu untuk belanja. Tapi aku saranin kalau mau ke Mustafa, lebih baik paling terakhir aja, karena toh mereka buka 24 jam. Oh iya, usahakan selalu balik ke bandara setidaknya 1-2 jam sebelum boarding. Supaya ga terlalu terburu2 disana.

Di bandara setelah mamanya bubu dateng (beliau naik flight terakhir dari Jakarta ke Singapore), daku cari tempat mandi. Di terminal 3 ada dibagian atas. Kalau kesana jangan lupa bawa alat mandi, soalnya mereka cuma nyediain 1 sabun yang katanya bisa buat shampo sekalian sabun mandi. Tempatnya sendiri enak.. bersih dan airnya pun kenceng. Segerlah abis mandi disana. Mereka juga nyediain hair dryer dan ngasih air mineral botol kecil+snack. Not bad buat yang udah sumuk banget pingin mandi.

Di terminal 3 Changi banyak banget yang bisa dilakuin, udah kayak mall aja sih bandara. Mereka juga nyediain wifi gratis, kalau mau passwordnya tinggal ke bagian informasi aja, nanti mereka minta passport trus udah deh langsung dikasih passwordnya. Kalaupun ga mau rempong pake wifi, tinggal cari komputer untuk internetan. Kalo ga salah jatah waktunya 20menit sekali. Di terminal 2 biasanya juga ada penawaran pijet gratis 15 menit (waktu desember 2008 sih ada) tapi ga tau sekarang. Banyak2 liat informasi aja, siapa tau ada diskonan atau gratisan. Coffee Bean pun bisa dapet diskon kalau ngasih liat boarding pass.. (huahahaha.. ngerti banget ya kalo tentang diskonan.. (ninja) ). Kalau ga mau stuck di T3, jalan2 aja ke terminal2 lainnya pakai shuttle train. Gratis kok.. dan ga perlu keluar dari imigrasi lagi.. So yeah.. kalau kejebak musti transit di Singapore, bersuka citalah.. hahaha.. Singapore + Changi memang tempat transit paling enak sedunia.. serius..

Advertisements

More about Bebe

18 thoughts on “Transit 12 Jam di Singapore

  1. Di

    Hai hai, mau tanya dong… Itu tempat mandi di Changi for free atau bayar ya? Kalo bayar, berapa? Dan tepatnya tempatnya ada di mana? :p
    Hehe, soalnya next month, gw berencana untuk ngemper di Changi. Thx for the info ya! 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hei hei Di.. Yang tempat mandi bayar, lengkapnya bisa liat disini… http://www.harilelahospitality.com/transit_lounge_pricelist.html atau http://www.harilelahospitality.com/services_shower.html
      Aku kemarin di nyobanya yang di T3..

      hope it helps…

      Reply

  2. winda

    sy Winda mba, salam kenal yaa…mau tny dunk…transit di changi, trus keluar airport, msk lg, itu byr airport tax lg ga mba? Trus check in nya kudu nunggu 2 jam sblm keberangkatan ya? Misalnya sy naik connecting flight, dtg n pergi dr terminal n maskapai yg sama, apa itu hrs proses imigrasi lg kalo mau jalan2 kluar airport?

    Reply

    1. Bébé

      Kita ga bayar airport tax di Spore, karena udah termasuk di dalam harga tiket. Check-in sih kalau bisa 2 jam sebelum.. atau 1½ jam kali yaa.. biar ga mepet2 banget.. soalnya kan ga pernah tau kalau antrian imigrasi, dll-nya gimana. Lebih baik nunggu pesawat daripada di tinggal 😀 Lagipula bandara Changi itu kan bagus banget.. banyak yang bisa diliat.. ^__^

      Hmmm.. Kalau mau keluar airport pasti harus ngelewatin proses imigrasi, karena itungannya kan udah masuk negara Spore-nya.. Kalau hanya jalan2 di dalam daerah bandara (misal dari terminal 1 ke terminal 3) ga perlu lewat proses imigrasi. Tapi kalau transit lebih dari 3 jam rasanya sih ga ada masalah untuk jalan2 di kota Spore-nya.

      Semoga membantu yaaah..

      Reply

  3. vinny

    mbak kamar mandi yg di terminal 3 ada fotonya ngga? showernya tertutup atau terbuka ya?

    Reply

    1. Bébé

      ga ada fotonya.. tapi ruangannya privat gt kok tiap orang. satu ruangan ada ruang mandi sama ruang gantinya jadi satu. lumayan luas dan bersih banget. :yes:

      Reply

  4. dodo

    mba, beli tiket USS di travel mana ? inform dong travelnya, thanks

    Reply

    1. Bébé

      Aku udah lupa nama travelnya. Lokasinya sih di Jakarta Pusat. Tapi kayaknya kalo mau cari tiket USS yang murah udah banyak yang jual online gt.

      Reply

  5. Della

    Mbak, kalau transit begitu berarti bagasi kita harus diambil dulu lalu dititip di bandara ya (kalau iya, nama tempat nitipnya apa? atau secara otomatis dari sistemnya langsung mindahin koper kita ke penerbangan selanjutnya yang udah kita pilih?

    Reply

    1. Bébé

      Kalau kita naik flightnya bukan budget airlines setauku sih kopernya akan otomatis diurus sama airlinenya. POkoknya terima beres aja sampai tempat tujuan. Nah kalau budget airline harus ambil dulu trus check in lagi ke flight berikutnya. Harus tanya ke airlinenya langsung sih..

      Reply

  6. kie

    halo lam kenal , thanks tulisannya ^^ aku masih rada ragu2 kl ada waktu transit lama and mau keluar jalan2 tp pas masuknya lg apa bs lgs masuk aja ?lgs ke imigrasi atau musti ke bag check in lagi? misnya blm waktunya check in gitu pesawatnya?
    thanks before yah

    Reply

    1. Bébé

      Aku sih kemarin ga ada masalah ya pas keluar masuk. Kalo ga salah sih asal transitnya lebih dari 3 jam dan udah ada boarding pass untuk next flightnya.
      Terakhir kali itu aku langsung ke imigrasi dan kasih liat boarding pass aja kok. Kalau tas semua dititip di bandara sebelum keluar, jadi ga perlu ke bagian check-in2 lagi. Dan ga ada masalah kok untuk waktunya, soalnya waktu itu aku balik ke bandara sekitar jam 7-8 malam, sementara flightnya baru jam 1 malam besoknya.

      Semoga membantu

      Reply

  7. Taufik

    Wah nice story 🙂 saya juga bakal transit di singapur dr airasia ke air india nih dari jam10malam-9pagi. ada usulan enaknya ngapain gak? 🙁 kalo bsa asik seru juga murah hehe USS kan kalo gaksalah gak 24 jam ya?

    Reply

    1. Bébé

      Wah.. jam-nya pas tengah malam gitu yaa.. 🙁
      Hmm… pilihannya paling ke Night Safari (tutup jam 12 malam) atau mungkin jalan2 di sekitar Esplanade/Marina Bay kali yaaa.. trus cari2 makanan gitu di hawker. Atau ke Botanical Garden juga katanya buka sampai tengah malam.. 😀

      Tapi yang paling enak sih ke Mustafa. Bisa cari makanan sambil liat2 belanjaan. Tapi di bandara pun rasanya seru juga sih.. :yes:

      Reply

      1. Putri

        Kak, mau tanya ni.. Bentar lagi kan saya mau ke Hongkong dari Jogja transit dulu ke singapore naik AirAsia pukul 10 sampai Singapore, nah dari Singapore ke Hongkong naik Singapore Airlines pukul 19 berangkatnya. Otomatis nunggunya lama kan..
        Misalkan gak mau jalan” tapi mau tiduran aja istirahat itu ada tempat duduk untuk menunggu gak ya sebelum cek in?

        Reply

        1. Bébé

          Ada kok. Setauku banyak abnget tempat istirshat di Changi yang nyaman. Ada alat pijat kaki juga yang bisa dipake kapan aja. Pokoknya kalau transit di Changi ga perlu khawatir deh. Hihihi

          Reply

  8. sisy

    bebe mau tanya kalo transit di changi , kalo mau jalan2 keluar bandara bayar ga ? :yahoo:

    Reply

  9. Rizky Surya

    kak, saya mau ke bangkok kebetulan pengennya ambil transit lama di singapura sampe nginap.. untuk nginap di penginapan itu apa boleh ya, trus apa boleh lagi, klo saya lakuin pas penerbangan pulang dari bangkok jadi saya ambil transit lama lagi.. jadi bisa jalan lagi ke singapura ? tks

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P