20 Tips Liburan di Berlin

Setelah berbagi persiapan & cerita, sekarang mau bagi-bagi tips selama liburan di Berlin. Tips ini lebih ditujukan untuk yang akan ke Berlin pertama kali  (kayak kami berdua kemarin ^_^) dan tanpa ikut tour, jadi setidaknya punya bayangan Berlin itu seperti apa. Tips2 ini bukan mengenai bagaimana cara ke Berlin, jadi ga akan ngomongin masalah tiket pesawat atau visa. Ok.. mari kita mulai..

  1. Sebelum nentuin lokasi hotel, tentuin dulu mau lebih kearah mana jalan2nya. Daerah yang paling dekat dengan banyak objek wisata adalah daerah Mitte. Kurfürstendamm cocok untuk yang suka dekat2 dengan pertokoan. Daerah Wedding agak sedikit menjauh di bagian utara pusat kota. Cuma aksesnya gampang banget sih, jadi ga ada masalah juga.
  2.  

  3. Beli WelcomeCard Berlin. Welcome Card ini adalah sebuah kartu (bentuknya sih kayak tiket bus) yang berfungsi sebagai karcis kereta ataupun bus di zona yang kita pilih (di Berlin ada 3 zona A,B,C – tempat2 wisata biasanya berada di dalam zona AB). Kita bisa memilih sendiri berapa lama waktu berlaku untuk WelcomeCard tersebut. Pilihannya ada 1 hari, 3 hari, dan 5 hari.  Selain itu dengan kartu ini kita juga bisa dapat diskon di berbagai macam objek wisata di Berlin, seperti Berlin Zoo, Madame Tussaud, TV Tower, Legoland, dll dll. Diskonnya lumayan juga loh, kadang2 sampai 50%. Welcome card ini bisa dibeli di Airport ataupun di ticket machine yang ada diseluruh bagian Berlin. Enaknya lagi kalau kita pakai ini ga perlu ribet beli2 tiket kereta/bus terus. Tinggal naik turun sesukanya aja. Harga Welcome card ini tergantung berapa banyak hari & zona yang kita pilih. Kemarin kita beli yang 5 hari zona AB harganya 30€/orang.
  4.  

  5. Kalau niat pingin liat Museum Island, luangkan waktu setidaknya ½ hari. 5 Museum ini banyak banget exhibitnya, jadi sayang kalau kita cuma lihat selintas lalu.
  6.  

  7. Belilah tiket terusan Museum Island yang langsung bisa liat semuanya (16€/orang). Kita bisa sih beli tiket di masing2 museum. Tapi lebih irit & lebih mudah kalau kita langsung beli yang harga paketan. Memang langsung berasa mahal, tapi lebih enak gitu, soalnya seperti Pergamon Museum itu rame banget pengunjungnya dari pagi sampai sore, dan kalau kita kesana tanpa tiket “terusan”, harus antri dulu untuk beli tiket. Museum Neues malah  menetapkan jam2 tertentu untuk setiap orang bisa masuk. Jadi mungkin aja kita beli jam 2, baru bisa masuk jam 3 atau 4, tergantung berapa orang yang sudah di dalam. Di dalam museum boleh foto2 tapi ga boleh pakai flash (kecuali Bust of Nefertiti – yang ini ga boleh di foto sama sekali T___T). Tas harus selalu di titipkan untuk mencegah kita ga sengaja nyenggol2 barang2 yang lagi dipamerkan. Jangan lupa pinjem audio-guidenya (gratis) supaya bisa dengar penjelasan mengenai museum tersebut.
  8. Udara di Berlin musim panas kurang lebih sama seperti di Indonesia. Pagi2 sekitar jam 9-an masih agak2 dingin sih, tapi kalau udah jam 11an, langsung berasa deh gerah banget. Jadi baju bisa casual aja, paling jaket tipis kalau niat keluar sampai malam. Jangan lupa kacamata item..Selain buat gaya, tapi memang silaauuuuu maaan.. 8)
  9.  

  10. Selama musim panas itu juga matahari muncul lebih lama, jadi kalau niat nungguin sunset baru sekitaran jam 9 – ½ 10 malam.
  11.  

  12. Lokasi yang paling ok buat liat sunset (menurutku nih yaaa…) Berlin TV Tower. Keliatan banget matahari ½ lingkaran lama2 ngumpet di balik gedung2.. Magnificent view..
  13.  

  14. TV Tower sekitar jam2 mau sunset biasanya ramai, jadi atur waktu kalau mau kesana. Proses antrinya ada 3x. Pertama waktu beli tiket. Kedua untuk masuk ke area tunggu ke 2 (nanti ditiket kita ada no urut, dan di layar tv ketauan no berapa aja yang boleh masuk ke ruang tunggu ke-2). Ketiga antri naik lift-nya. Tower ini punya 2 lift yang kapasitasnya sekitar 10 orang sekali jalan. Jadi nunggunya ya lumayan (walaupun ga lama sih, cuma kalau kita dateng mepet sama sunset jadi berasa banget pingin buru2nya). Mau motong semua antrian? beli VIP ticket. Harganya 19.50€ dan ga perlu nunggu kalau tiba2 mau nyoba makan di resto-nya. Harga normal 11€
  15.  

  16. Mau liat Berlin dari ketinggian, ada 2 cara. Ke TV Tower atau naik Air Berlin. Air Berlin ini adalah hot air ballon yang bisa naik ke ketinggian 150 meter. Selama di atas kita bisa liat pemandangan Berlin 360 derajat. Hampir2 mirip sama TV Tower lah, cuma kalau TV Tower jauh lebih tinggi lagi. Harga 19€/orang – Kalau pakai welcome card dapat diskon 25%.
  17.  

  18. Misalnya ga mau beli welcome card tapi mau dapet diskonan, kunjungi beberapa tempat tertentu (seperti Berlin Zoo, TV Tower atau Madame Tussaud, biasanya mereka ngasih sebuah booklet kecil berjudul Berlin Stars. Dengan booklet ini kita bisa dapet diskon di 14 tempat wisata. Sayangnya booklet ini ga bisa langsung dipakai pas pertama kali kita dapet (misal ke berlin zoo, trus dapet booklet ini). Diskon di Berlin zoo (atau tempat pertama kita mendapatkan si booklet) cuma berlaku untuk kunjungan berikutnya. Cuma ya lumayan juga kan buat ngirit dikit2.. 2 – 3€ seorang berasa juga kalo dikumpulin ^_^
  19.  

  20. Di negara2 Eropa ga kayak di Asia yang biasanya gampang cari koneksi Wi-fi gratis. Di Berlin signal wi-fi bisa ditemuin dimana2, tapi biasanya wi-fi itu bayar. Cara paling gampang untuk dapetin Wi-fi gratis selama kita lagi jalan2 adalah mampir ke Starbucks (karena starbucks ini ada dimana2). Tapi kadang2 koneksinya lelet ampun2an juga sih (terutama Starbucks depan Brandenburg Tor – langsung berasa pake sp**dy). Wi-fi gratis lainnya ada di Sony Center. Kalau disini ga perlu harus beli makanan/minum. Cukup duduk2 di deket air mancurnya udah deh langsung lancaaaarrr.. Hotel2 juga biasanya ngasih fasilitas Wi-fi, tapi belum tentu gratis. Jadi pas booking jangan lupa cek dulu mereka ngasih fasilitas itu gratis atau ga. Hal ini walaupun kayaknya ga penting, tapi kadang2 butuh juga loh buat cari2 info atau sekedar bisa tetep eksis aja.. ^__^
  21.  

  22. Antara kereta dan bus, moda transportasi yang paling cepat adalah kereta. Tapi kelebihan naik bus adalah kita bisa sambil liat2 kotanya, jadi berasa lagi ikut bus tur yang banyak banget lalu lalang.
  23.  

  24. Jangan lupa untuk ikut boat tour. Tour ini ada beberapa macam lamanya. Ada yang 1 jam dan juga 2½ jam. Tour ini aku bilang lumayan seru karena kita bisa liat daerah2 yang mungkin kita ga kepikiran buat datengin (karena ga tau atau memang malas aja). Boat tour ini ada dimana2 dan vendornya pun macem2. Tinggal kita yang milih mau naik yang mana.
  25.  

  26. Di hotel biasanya ada papan yang isinya kartu2 info acara dan diskon. Di cek aja 1-1 siapa tau ada tempat2 yang ngasih diskon atau free something. Lumayan banget kan..
  27.  

  28. Mau lihat bekas2 tembok Berlin? yang paling gampang ditemuin adalah yang di Potsdamer Platz. Ada lagi di museum Topography of Terror yang lokasinya ga terlalu jauh dari Potsdamer Platz. Mau bawa pulang potongan dari tembok Berlin? Ke toko seouvenirnya aja. Biasanya dijual potongan2 kecil dengan harga 10-15€ (lupa persisnya, mungkin malah lebih). Pertama kali liat barang itu di toko souvenir, kita berdua cuma mikir.. ” ni temboknya ga abis apa dijualin gini..?
  29.  

  30. Harga makanan di Berlin biasanya sekitar 5€/orang, untuk minumnya sekitar 2€. Mungkin bisa sih nyari yang lebih murah, cuma seringnya kalo laper pas makan siang lagi ada di daerah2 wisata. Mau nyari resto yang murah juga keburu males, akhirnya yang ada aja. Kalau air putih bawa botol kosong trus ambil di keran aja. Kalaupun beli, botol air mineral yang 1 ½ liter harganya sekitar 1.50€. Souvenir juga sekitaran harga 5€ untuk magnet & gantungan kunci. Postcard 1€. Untuk kaos dll biasanya diatas 7€. Simbol khasnya Berlin adalah Ampelmann.
  31.  

  32. Mau makanan halal? cari resto2 timur tengah. Biasanya yang resto makanan halal ada lambangnya besar di depan toko, jadi jelas keliatan.
  33.  

  34. Di Berlin, saos tomat itu bayar (kalo ga salah 20 cent/piece). Mending bawa saos tomat/sambel sachet daripada musti bayar buat saos aja 🙁
  35.  

  36. Selain untuk barang2 yang jelas2 ada di Indo (kayak baju, alat elektronik, dll), jangan terlalu banyak nge-kurs balik ke rupiah karena pasti berasaaaa banget mahalnya. Kalau kayak gitu terus lama2 malah pusing mikirin duit doang daripada jalan2.
  37.  

  38. Banyak latihan jalan kaki sebelum kesini. Karena kadang2 lebih enak jalan kaki kemana2 daripada naik bus / kereta.

Yah itu lah 20 tips yang bisa saya kasih untuk liburan di Berlin. Kalau ada yang mau nambah2in boleh banget.. Ada yang mo ngoreksi juga boleh… Semoga berguna..

Klik disini untuk lihat galeri foto2 selama disana…

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

13 thoughts on “20 Tips Liburan di Berlin

  1. Angela

    Mau foto-fotonya lagi dong!
    Dulu pas ke Frankfurt, gue nggak terlalu suka. Soalnya bangunannya baru semua, nggak ada bangunan lama. Jadi kesannya sejarahnya hilang gara-gara perang. Di Berlin gitu juga kah?

    Reply

    1. Bébé

      Di Berlin masih lumayan banyak bangunan2 lama, tapi untuk gedung2 barunya memang semua gaya minimalis modern gitu deh. Aku bikin gallery-nya dulu deh untuk foto2 berlin.. ^__^

      Reply

  2. dina

    aih lengkap deh panduannya…
    kapan kapan klo ada rejeki mudah2an bisa mampir mampir kesana… 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Semoga rencana sekolah ke sininya lancar.. Jadi bisa jalan2 ke Berlin deh.. ^_^

      Reply

  3. ajeng

    engga liat tembok Berlin di East Side Gallery, mba? di sana juga ada toko souvernir, yang punyanya orang Indonesia ^^

    Reply

    1. Bébé

      Yaaaah.. ga liat.. Kemarin pas liat yang di Postdamer Platz sama di Terror Museum rasanya udah puas gt.. hahahaha.. Yang di East Side Gallery lumayan panjang bukan? deket daerah apa ya?

      Reply

  4. ajeng

    iya, kalau ga salah panjangnya 1 KM. aku engga tau nama daerahnya, tapi deket stasiun Warschaustrasse 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaaa… yaaa.. kemarin kita ga kedaerah sana.. Cuma di daerah turis aja.. Setidaknya beli barang2 indo sama makan di resto indo udah tercapai.. hihihi.. btw di hamburg ada resto/toko barang2 indo ga?

      Reply

      1. ajeng

        ada dong mba, toko Indonesia di Hamburg lebih besar dari di Berlin.. di Swedia ada mba? kalo main ke Hamburg, ketemuan yaa 🙂

        Reply

        1. Bébé

          Di Swedia adanya cuma toko online.. Restonya juga ga ada.. http://www.emocutez.com
          Insya Allah bisa jalan2 kesana.. Pingin bangeeet.. ^__^

          Reply

  5. bar

    mantep nih mbak tips tips. kebtulan ntar aku mau ke berlin dulu 3 hari muter sebelum lanjut ke warsaw 😀

    Reply

    1. Bébé

      Waaah.. asiknya.. Semoga tips2nya membantu yaaah..

      Reply

  6. ari

    thank you yah info….berguna buat yang fokus kepada hemat budget

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P