One Luxury I Refuse To Live Without

Well you probably can guess it right… Or maybe you can’t? Well anyway.. Yes.. It’s the internet connection.

Kenapa Internet? Hmmm… Kebutuhan untuk selalu mengunakan internet setiap saat dimulai waktu aku kenal Bubu. Seperti yang udah pada tau (kalau belum tau, monggo dibaca post-post sebelumnya yaa ^__^), sebelum kami berdua nikah Oktober 2010 lalu, kami harus melewati fase long distance selama 2½ tahun. Dan gara2 kita berdua ga punya kesempatan (baik finansial & waktu) untuk mengunjungi satu sama lain ya mau ga mau harus mau bergantung sama yang namanya Internet. Setiap hari kami ngobrol lewat Skype & YM walaupun kadang2 suka telp2an juga kalau lagi berantem atau lagi di luar rumah. Tapi ya gara2 itu lah mulai jadi tergantung banget sama yang namanya koneksi internet. Setiap hari pasti harus nyalain komputer dan online.
Setelah nikah kebutuhan untuk selalu online makin menjadi2. Twitter, FB, YM, bahkan plurk selalu nyala setiap hari. Tujuannya ga cuma semata2 biar tetep eksis, tapi lebih kearah biar aku ga terlalu ngerasa kesepian disini. Dengan meratiin timeline di Twitter dan kadang2 bales2in status temen2 di FB bikin aku ngerasa kalau aku masih bagian dari mereka. Walaupun jauh dan udah susah untuk ketemu lagi setidaknya masih bisa ngobrol dan becanda2. Juga biar ga ketinggalan cerita/update2 keadaan di Jakarta. Selain biar tetep eksis sama temen2 kantor & sahabat, internet juga jadi modal komunikasi utama sama ortu. Every now and then kita ngobrol di skype. Cerita2 ngapain aja, atau kalau pulang liburan bisa ngasih liat foto2nya. Manjur banget jadi obat pelepas rindu. Eventhough my home is thousand miles away from here, I can feel as if it close to me because of the internet.

Gara2 sering online dan mulai rajin nulis2 blog aku jadi dapet banyak temen baru. Meskipun ga/belum pernah ketemu langsung tapi seru juga bisa “ngobrol” yang bikin ga kesepian disini. Dari online di milis dan grup FB juga bikin makin gampang cari teman2 orang Indonesia di Swedia

Sebelum masa2 jaya pake internet, aku tergantung banget sama HPku. Hahahaha.. Udah pasti banget deh kemana2 HP pasti ngikut (kecuali ke kamar mandi-takut nyemplung ke WC soalnya). Kalau ga bawa HP ke kantor rasanya ada yang kosong aja. Malah seringnya pas ga bawa HP itu ada aja butuhnya. Sekarang si HP malah hampir ga pernah dipake lagi. Biaya telp di Swedia sebenernya ga terlalu mahal sih, tapi masalahnya adalah ga ada yang bisa di telp selain Bubu. Dan nelp bubu juga jarang karena kita lebih sering chat pake gmail aja kalau dia lagi di kantor. Ortu dan temen2 di Indo juga ga pernah nelp karena biayanya gede, jadi lebih milih nge-skype atau chatting di YM atau WhatsApps aja. Hasilnya jadi susah nih minta ganti HP sama bubu. Biasanya kalau di Indo kan mau ganti HP bisa ngasih berjuta2 alasan. Karena A, I, U, E, O… Sekarang mah membleh aja tetep pake yang lama. Abis mau minta ganti ga bisa ngasih alasan yang meyakinkan.. Hiks.. Hiks..

Kenapa Internet dan bukan komputernya? Karena walaupun ga megang komputer tapi ada wifi aku masih bisa ngelakuin semua di atas. Ngobrol di YM, Skype, Plurk, Twitter semua masih bisa lewat ipod. Browsing2 pun pakai ipod masih enak banget liatnya meskipun huruf2nya jadi mini2 semua. Karena itulah menderita banget waktu liburan ke Berlin susahnya ampyuuuun buat nyari koneksi internet. Akhirnya ya mampir ke Starbucks terus hampir tiap hari selama disana.

Ketergantungan internet ini ga cuma aku aja loh.. Si bubu juga. Tapi dia masih lebih mending lah bisa nahan2, meskipun kalau udah ketemu komputer yang ada internetnya bisa langsung diam disitu lama. Ngecek berita, ngecek email.. bahkan ngecek email kantor.. Hiieeeeh…. liburan tetep aja loh email kantor di cek mulu.

Sampai saat ini sih kebutuhan untuk selalu online ga mengganggu kehidupan sehari-hari sih. Masih rajin ke sekolah, masih ketemu teman2 baru, masih bisa jalan2 sama bubu, masih bantu2 beresin rumah mertua, masih bisa ngurusin suami. So ga papa kan ya tergantung sama internet? ^__^

* * * *

Huaaaaaaah panjang juga hasilnya.. Aku ternyata bawel juga kalo nulis (blush) Lumayan juga nih ikutan postaday, bisa ngasih ide2 mau nulis apa. Semoga nanti bisa nulis pakai bahasa inggris & swedia juga disini. Kata bubu musti nyoba belajar nulis2 panjang juga. Huaah Ganbatte!! (gym)

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

Why not leave a comment. It's free of charge :P