Hari Terakhir Di Sekolah

Kemarin hari terakhirku di Merit Malva. Minggu depan udah mulai sibuk sama pindahan dan ramadhan jadi aku pikir mendingan berenti minggu ini aja. Ternyata meskipun banyak drama di kelas, tapi kemarin waktu harus pisah2an sama temen2 dan guru2nya jadi sedih juga. (cry)

Selain jadi mellow sendiri, ada kejadian dimana daku harus “mengulang” speaking test lagi.. Kalau ada yang sempet baca cerita tentang malapetaka speaking test pertamaku dulu (sebelum postnya ngilang), ya ini kayak masuk ke lubang yang sama untuk ke-2 kalinya lah.. -__-” . Jadi di sekolah kemarin ga semua dateng karena beberapa orang lagi ngejalanin test nasional untuk naik tingkat di SFI. Gara2 itu juga guru di kelasku ga bisa ngajar full karena dia harus ngasih test juga. Akhirnya kita dikasih tugas2 untuk belajar sendiri selama beberapa jam.  Tiba2 aku diminta untuk nemenin salah satu peserta test untuk discussion test. Untuk naik level di SFI kita harus ikut yang namanya national test. Test ini ada test nulis, listening, sama speaking. Mirip2 lah sama ujian di LIA kalau mau naik level. Di speaking test ini ada 2 bagian. Satu kita harus ngobrol sendiri sama pemberi test, satu lagi kita harus diskusi berdua sama teman dan penilainya cuma  ngeliatin aja..

Nah, kemarin ada yang ga dapet temen diskusi, karena aku ga ngapa2in hari terakhir.. akhirnya aku diminta bantuin untuk jadi temen diskusinya deh. Huaaaaaaaa… sebenernya sih takut banget, tapi setelah mikir2 bagus juga buat latihan ngomong. Di ruangan test, si peserta dikasih 2 pilihan topik. Topik pertama membahas mengenai musim apa favoritmu? Topik ke-dua membahas tentang mana yang kamu pilih untuk menghabiskan waktu luang ? di rumah atau di luar rumah. Pas liat 2 topiknya, berharap banget kalau si peserta milih yang ke-2. Tapi memang hidup itu ga adil kan kadang2.. Doi milih topik pertama aja gitu.. T__T

Akhirnya kita mulai diskusi.

Bebe : “Aku suka sommar karena panas jadi berasa seperti di rumah”

Peserta : “iya, tapi summer di Swedia itu aneh.. lebih sering ujan badainya daripada musim2 lain. Aku lebih suka musim semi, karena lebih panas.. bla bla bla

Bebe : “Heeh.. iya juga yaa.. ” *mulai panik* *nyesel milih sommar*

Percakapan berlanjut sebentar, kemudia penilai bertanya…

Penilai : “Apa yang kasu suka lakukan di musim2 itu?”

Bebe : *panik mode:on* *kepikiran jawaban si peserta* “hmmm.. aku suka jalan2 keliling Skåne dimusim panas karena Skånetrafiken (penyedia jasa transportasi seluruh bagian selatan Swedia) ngeluarin Sommar Kort, jadi jalan2nya bisa lebih murah” #krik *terdengar tawa garing*

Pas ngeliat muka2 para penilainya bengong penuh tanda tanya .. huaaaa… semoga mereka ga nyesel deh udah ngasih gue sertifikat lulus level C.. >___< Walaupun udah ke-2 kalinya tetep ga menjamin lancar ya boo..

Di rumah waktu bubu pulang aku cerita tentang kejadian di sekolah.. Dan ternyata ekspresi dia sama persis kayak para penilai2 itu… trus cuma bilang “I teached you well my pedawan” sambil nepuk2 kepala.. uurrghh..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

Why not leave a comment. It's free of charge :P