Lebaran Perdana di Swedia

Akhirnya ngerasain juga rasanya lebaran sendiri jauh dari keluarga. Seumur2 baru sekali ini ga bisa sungkeman sama ortu dan cengar-cengir sama adek semata wayang abis itu sarapan bareng makan gulai kambing. Tapi yaaa namanya juga resiko milih suami yang tinggalnya jauuuh bener dari Indo. Mau ga mau lah ya..

Kemarin (30/08/11) di Swedia udah ngerayain Hari Raya Idul Fitri. Pagi2 jam ½ 8 udah berangkat ke mesjid Malmö. Letaknya sekitar 25 menit perjalanan bus dan jalan kaki dari Värnhem. Sampai disana ternyata suasananya ramai juga. Untuk para wanita kita shalat di suatu ruangan khusus yang kayaknya sehari2 dipakai sebagai lapangan basket indoor. Setelah ngobrol2 sebentar sama sesama orang Indonesia yang ketemuan di sana, shalat eid-nya mulai. Ada sesuatu yang berbeda dari shalat ied di mesjid ini. Awalnya aku kira secara imamnya orang arab asli pasti surat2nya bakalan yang panjang2 lah, sama kayak di Jakarta. Ternyata kemarin sang imam hanya menggunakan surat Al-Kafirun dan An-Naas aja gitu. Setelah selesai shalat, khotbahnya pun ga terlalu panjang. Pertama menggunakan bahasa Arab, kemudian dengan bahasa Swedia. Keduanya hanya memakan waktu sekitar 20 menitan – kurang lebih. Simple banget.

Selesai shalat, warga Indonesia pada ngumpul2 dulu di halaman dan saling bersilahturahmi. Kemarin kebanyakan para pelajar di WMU (World Maritime University).. Dan tentu aja pasti ada sesi foto2nya… teteup lah banci kamera.. 😛

* * * *

Hari ini kita ngumpul2 di salah satu rumah orang Indo yang udah lama tinggal di Malmö, namanya Tante Sri. Hidangan yang disiapin tante Sri lumayan banget loh untuk menghapus rindu ke rumah. Ada ketupat, opor ayam, rendang, sate ayam lengkap dengan bumbu kacangnya, sambel, krupuk, dan masih banyak lagi.. Uuughh yummy banget deh..

Sekalian juga ngumpul2 orang2 Indo yang di wilayah Skåne.. Ada yang dateng dari Landskrona, Lund dan pastinya Malmö… Rasa rindu sama rumah sedikit terbayarkan gara2 ngumpul sama mereka. Enak rasanya bisa ngobrol2 bebas pakai bahasa sendiri, ga perlu ribet harus pake bahasa asing. Mana biasanya kan cara becandanya mirip2 dan seru aja…

Lebaran pertamaku di Malmö ternyata ga sedih2 banget.. Semoga tahun2 berikutnya bisa ngumpul sama keluarga lagi.. amiiiiin..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

8 thoughts on “Lebaran Perdana di Swedia

  1. uze

    wah.. salam kenal y mbak, saya nemu blok ini setelah mbak meninggalkan komen di blog nya itik kecil, blog yang bagus

    Reply

    1. Bébé

      Makasih… Sering2 berkunjung lagi yaa kesini.. ^_^

      Reply

  2. ajeng

    waahh Alhamdulillah seru ya, mbaa.. kemarin aku sholat Id di konjen, sempet nangis karena inget mama di rumah 🙁 tahun ini juga tahun pertama lebaran jauh dari rumah.. mohon maaf lahir dan batin juga ya mba 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Samaaa.. Aku nangis pas malam takbiran.. Tiba2 kangen aja gt sama orang rumah.. Yaaah nasib ya kita.. :p

      Reply

  3. rina

    jadi inget jaman2 merantau dulu…hehehe..walaupun skrg juga sedang merantau tapi beda jaman merantau semasa single sama udah berbuntut…anyway, nice blog…gimana yah cara ngefollow-nya??…mampir di blog-ku juga yah!…skalian ngintip di mommagazine-ku: http://www.cutecoconut.com ….

    Reply

    1. Bébé

      Hai hai.. Salam kenal..
      Aku masih cari cara nuh untuk add follow function.. Dari wordpress-nya ga ada..

      Aku sudah berkunjung jg ke blognya, cm internetnya masih susah nih di apt baru, jadi belum bs comment2 deh.. Mampir2 lagi yaaa..

      Reply

  4. Angela

    Memang kalo lagi di negeri orang, kekeluargaan sesama WNI berasa banget ya. Anyway, walau telah dikit: Selamat Idul Fitri!

    Reply

    1. Bébé

      Makasih ucapannya… Iya seneng bisa ngumpul2 sama temen2 dari Indo.. Berasa dirumah banget.. ^__^

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P