Balada Pindahan – Part 2

Lanjutan cerita pindahan nih… mumpung si bubu minjem modem 3G dari kantornya.. jadi bisa post sedikit deh..

* * * *

Setelah pihak apartemen nelp si bubu untuk ngabarin kalau mereka bersedia ganti kunci pintu depan dengan yang baru, artinya rencana pindahan kita berjalan sesuai rencana. Besokkannya kita berdua langsung meluncur kembali ke Helsingborg dengan membawa 2 koper besaaar.. Sampai Helsingborg ternyata kita belum bisa dapet kuncinya sampai selesai makan siang. Akhirnya 2 koper besar itu kita titip dulu di kantornya si bubu.. Btw, sempet2nya loh dia kerja dulu padahal lagi cuti.. uuggh..

Jam makan siang akhirnya kita putusin buat ke IKEA aja untuk belanja. Baru aja turun dari bus-nya, tiba2 si bubu dapet telp. Yup kita bisa ambil kunci apartemen. Masalahnya IKEA itu lokasinya agak sedikit di pinggir kota Helsingborg, dan perjalanan balik ke kantor apartemen bisa makan waktu 30 menitan naik bus sementara itu si kantornya juga bakalan tutup dalam waktu 1 jam, jadi mau ga mau ya kita harus balik lagi. T____T

Abis proses bolak balik itu, kita mutusin buat langsung ke kantor si bubu aja dan ngambil koper2nya. Sampai sana ternyata si bubu musti kerja (lagi), tapi bosnya berbaik hati mau nganterin kita (beserta si koper2 manis itu) ke apartemen. Fiuuuh.. mayan deh ga perlu geret2 2 koper besar kayak anak ilang.. Selain itu bosnya bubu ternyata nawarin untuk nganterin kita ke IKEA.. yeaaaay…

Sesampainya di IKEA udah jam 6 sore, sementara IKEA tutup jam 8 malam. Cuma punya 2 jam buat belanja seisi rumah. Wooow.. hari itu berasa ikut kuis jaman dulu “Supermarket Sweep” dimana kita belanja main ambil2 aja di supermarket? ya mirip2 gitu lah.. Pas kita udah dibagian ambil2 barang yang besar2 di bagian bawah, ternyata sofa yang kita mau lagi diloading di gudang dan harus nunggu sampai lewat jam 8. Ya udah deh terpaksa nunggu.. mau ga mau juga, gara2 rencananya kita mau pakai jasa pengiriman mereka, kalau sofanya di skip, harus minta kirim lagi kan?

Nunggu tunggu nunggu 20-30 menitan, akhirnya si sofa datang juga. Pas liat2 sekeliling ternyata kita berdua adalah kostumer terakhir disana.. Udah gitu belanjaannya heboh banget lagi.. 😛 Lumayan loh, karena hari itu hari terakhir perayaan ulang tahun IKEA-nya Helsingborg kita dapet voucher 1000kr untuk pembelanjaan 10 000kr.. Asiiiik.. bisa buat beli furniture lagi.. ^___^

Selesai belanja, kita berdua pulang ke apartemen yang kosong melompong… Tempat tidurnya kita beli inflatable bed.. ^__^

* * * *

Hari Minggunya keluarga si bubu dateng sambil bawa barang2 dari rumah Malmö.. Kakaknya bubu bantuin masang tempat tidur dan lampu2.. Dia juga nyetirin kita balik ke IKEA lagi untuk belanja.. Yupps, ternyata setelah di liat2, masih kurang banyak furniturenya.. Sekalian lah ngabisin vouchernya.. hehehe.. Selama nginep di apartemen ini juga kita mulai ngebangun beberapa barang2 ikea, kayak lemari baju, meja TV, sofa, dll dll..

* * * *

Setelah berhari2 beresin apartemen mungilku ini, akhirnya sekarang mulai rapi juga. Masih ada beberapa kardus2 berserakan yang isinya barang2 si bubu yang belum punya tempat, artinya lagi musti balik ke IKEA lagi.. Baju2 juga ternyata butuh lemari tambahan.. OMG.. ga kelar2 rasanya nih..

Mana sekarang aku dan bubu lagi pada sakit flu. Udara di Helsingborg ternyata lebih dingin daripada di Malmö dan di dalam apartemennya juga berasa dingin banget. Semoga aja dua2nya ga tepar nih..

* * * *

Yaaah.. begitulah balada pindahanku.. bersyukur juga kalau rumah pertama kami ini imut2.. Ga kebayang deh musti ngurusinnya cuma ber-2… noooo… pasti pingsan..

oh iya, tentang internet… Setelah orang dari Telia (penyedia jasa internet/TV Kabel) datang ke rumah dan ngecek sambungan internetnya, ternyata ada satu kabel yang rusak dari basement ke unit apartemen. Gara2 itu akhirnya kita harus nunggu lagi dari Telianya untuk dateng dan benerin sambungannya.. huaaaaaa… mungkin sampai akhir minggu ini ga bisa internetan deh.. well mungkin bisa, tapi ga bisa upload foto T___T hiks hiks.. banyak foto yang mau di upload.. nooooo.. T___T cuma sekarang pake modem kantornya bubu dulu.. T__T

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

6 thoughts on “Balada Pindahan – Part 2

  1. dina

    Baca ini bener2 mengingatkanku saat baru nikah, trus tinggal di kontrakan. Hari pertama masuk kontrakan, hanya ada koper dan kita tidur di lantai, dengan alas bed cover adek yang ikut pindah dari kosan… Hari hari berikut diisi dengan bolak balik ke care4 beli segala kebutuhan, dari sendok, tempat tidur, panci, kulkas…segala printilan…. Tiap hari adaaa aja yang kurang. Kita beli semua versi yang muraah… Maklum keuangan pas pasan, beli rak rak keluaran olimpia dan disulap jadi kitchen set sama suami… Seru…. Dia cuti sampe 3bulan sih, jadi tiap hari ya berduaan terus, nyusun isi rumah kontrakan…

    Reply

    1. Bébé

      Wuuiiih.. seru juga ya.. Si bubu kemarin cuti cuma 1 minggu, itu pun dia tetep ke kantor 2-3 jam setiap hari karena ada kerjaan yang ga bisa ditunda.. T__T Sekarang mau balik ke IKEA lagi untuk beli sisanya maleeess banget.. Belum lagi kita bingung mau bawa barang2nya gimana.. ga mungkin banget naik bus.. kayaknya harus nunggu ada yang berbaik hati nganterin nih..

      Reply

  2. rina

    jangan lupa foto yang udah ditatanya doong hehe….rumah pertama aku sama suami di lombok n sampe kita udah pindah lagi, the only furniture set yang kita punya adalah seperangkat meja makan hahaha….abis gak pernah kepikiran mau settle di tempat itu (tapi beli rumah, geblek!)…jadi total isinya selain itu ya cuma lemari sama tempat tidur, bahkan tv pun ditaro di atas kotak stereoform yang biasa buat ngirim-ngirim barang 😛 …skrg sih di apartment isinya lengkap semua tapi itu juga karena emang dikasih yg fully furnished. Koleksi peralatan makan dari setahun lalu gak nambah2, semuanya cuma 4 biji (4 piring, 4 gelas kopi, 4 gelas teh, 4 mangkok, 4 sendok, 4 garpu, 4 pisau makan, 4 sendok teh)..kalo ada makan2 ato tamu dirumah pake piring kertas sama sendok plastik hehe..Kapan ya mau beli2? baca postinganmu bener2 bikin gw pengen beli2 because I LOVE pernak pernik rumah…tapi berhubung belum tau nih mau settle di sini apa nggak jadi masih tahan2 dulu deh soalnya kalo pindah lagi repot ngirim2nya X_X

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha… apartemenku cuma dapur sama kamar mandi yang udah di furnished dari penyewanya.. Jadi bagian itu udah ga bisa diutik2 deh.. Barang2 juga beberapa kado dari temen2 mertua atau temen2 suami waktu kita resepsi dulu. Ada yang ngasih pirex, hiasan meja, 2 set alat makan (sendok+garpu+dkk), sisanya ngasih voucher di berbagai toko peralatan dapur.. Akhirnya ya udah deh, belinya pakai voucher aja puas2in.. 😀

      Tapi iya sih, kalau ada kemungkinan pindah2 lagi (terutama pindah negara gt) bikin jadi males beli2.. Ini aja cuma kepikiran beberapa tahun mendatang pingin beli apartemen (sekarang kan sewa) di kota yang sama, udah bikin males sendiri.. Kebayang capenya kemarin ngurusin semua barang2nya… ngepak2in, trus harus ngebongkar lagi.. >___< huaaaaaaaa....

      Reply

  3. Angela

    Wah seru! Ayo difoto-foto apartemennya.

    Reply

    1. Bébé

      Gara2 masih banyak box2 di ruang tv jadi belum mau majang foto2nya… Ntar cari angle2 yang cantik dulu baru pasang.. 😛

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P