Cooking Diary – Kyckling Tetrazzini

Untuk resep kali ini aku baca dari buku kumpulan resep2 yang dibeliin bubu. Oh iya, lupa cerita waktu kita berburu barang2 untuk rumah.. si bubu beliin aku 4 buku kumpulan resep. Ada yang khusus tentang sup, makanan asia, pizza & bread dan yang terakhir resep2 yang dibaked di oven gitu deh.

Sebenernya ada beberapa resep yang udah kita tanda2in berdua, cuma setelah nyari bahan2nya dan sesuai kemampuan masak yang masih nubie banget ini, akhirnya kita berdua sepakat milih Kyckling Tetrazzini. Kyckling itu bahasa swedia-nya Ayam. Jadi sebenernya nama resepnya Ayam Tetrazzini.. 😛 Kenapa kita pilih yang ini? Setelah kita peratiin caranya ga terlalu jauh berbeda sama macaroni schotel yang kita buat sehari sebelumnya. Mumpung masih “hot” kan.. ya sudahlah kita buat itu ajah..

Bahan2 menurut di bukunya adalah:

  • 200 gr Spaghetti
  • 75 gr mentega
  • 1 buah wortel yang dipotong dadu
  • 3 buah jamur champhion – dipotong dadu juga –> ini improve dari kita berdua gara2 beli jamur banyak banget.. hehehehe
  • 1 dl tepung terigu
  • garam + lada hitam seperlunya
  • 4½ dl kaldu ayam
  • 4½ dl susu putih cair
  • 450 gr ayam yang udah di rebus/di goteng sebentar dan dipotong dadu
  • 125 gr keju cheddar – diparut

Cara Masaknya:

  • Panaskan oven di 175 C
  • Rebus spaghetti seperti biasa – kasih garam+minyak sedikit di airnya. Setelah empuk, airnya dibuang dan dikasih 1 sendok makan mentega.
  • Rebus wortel & jamur selama 5 menit
  • Lelehkan mentega di dalam panci, kemudian tambahkan tepung dan diaduk sampai membentuk adonan halus.
  • Masukkan kaldu ayam + susu kedalam adonan dan aduk2 sampai mengental
  • Setelah saus mengental, masukkan spaghetti+wortel+potongan ayam. Dicampur semua jangan lupa dibumbuin yaaa.. ^_^
  • Tuang ke dalam pirex, taburkan keju secara merata diatasnya. Panggang sampai keju mulai kecoklatan.

Waktu kita buat adonan di dalam panci pertama kali, gagal total banget. Si bubu bantuin untuk ngukur bahan2nya. Dia kasih mentega yang udah diukur ke aku ya udah langsung masukin aja ke panci kan? Setelah meleleh aku masukin tepungnya.. kok perbandingan antara mentega & tepung kayaknya ga imbang banget.. Tepungnya keliatan jauh lebih banyak. Setelah aku tanya ulang tentang ukurannya, baru si bubu sadar dia salah ngukur untuk menteganya.. Dia masukin lagi sisanya ke panci, tapi tetep hasilnya udah ga banget.. Mirip remah2 roti gt lah. Karena itu masih proses awal banget aku bilang ulang lagi aja dari awal. Setelah kita ulang lagi (kali ini sesuai resep) baru deh keliatan adonannya.. fiiiuuuuh.. untunglah ga nekat hajar terus pakai yang pertama.. ckckckckck..

Hasilnya….taraaaaaaa… *lempar bunga kanan kiri*

Berhubung sehari sebelumnya kita manggang si maraconi schotel terlalu napsu sampai kejunya coklat banget, kali ini si bubu minta jangan ampe separah kemarin. Ya sudah deh, baru coklat2 gini udah dikeluarin dari oven ^____^ Agak beda sih ya sama foto di bukunya.. Di sana lebih lama di oven kayaknya.. Rasanya? Yummy… aku sendiri nambahin lada bubuk lagi ke campurannya.. Abis mirip banget sama macaroni schotel yang kemarin baru dibuat, jadi mikirnya ya kurang lebih sama lah.. hehehe.. Tapi tambahan si pala bubuk itu lumayan loh bikin rasanya nambah nendang.. Lumayan nih buat variasi macaroni schotel.. 😀

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

4 thoughts on “Cooking Diary – Kyckling Tetrazzini

  1. Angela

    Looks awesome! Sepertinya acara masak-memasak lo sukses terus nih.

    Reply

    1. Bébé

      Mungkin karena bukan cake kali ya… kalau cake kan harus precise masaknya. Ukurannya ga boleh salah, timingnya harus pas dll dll.. Kalau yang gini2 masih bisa di improvisasi sendiri.. Pingin nyoba bikin cake sih, cuma masih belum beli beberapa alat2nya.. T__T

      Reply

  2. angela

    bebe kayanya ini enak… kapan2 mau cobain juga ^__^
    tapi mau tanya “dl” itu apa ya -> 1 dl tepung terigu ? 😀

    thank you!

    Reply

    1. Bébé

      hi angela.. iya aku juga pingin bikin lagi..
      Btw, dl itu artinya desi liter.. ^_^

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P