Di Layar Kaca – TV Swedia

Setelah tinggal sendiri 2 minggu terakhir ini tanpa koneksi internet pula, TV adalah penghibur setia unemployed housewife macam saya.. ^___^ Selama tinggal di mertua 10 bulan sebelumnya, nonton TV itu bisa itungan jari banget. Alasannya sih lebih banyak karena selera tontonnya beda ajah.. Baru sekarang deh beneran meratiin tayangan TV Swedia itu kayak apa. Ternyata jauh berbeda juga sama di Indonesia.

Pertama nama2 channelnya ga kayak di Indo yang sangat bervariasi. Dari TVRI, TRANS TV, RCTI, TV ONE, dll dll… Di Swedia namanya ST1, ST2, TV3, TV4, TV4+ (yang sekarang baru ganti nama menjadi 7 – Sjuan), Kanal 5, TV 6, TV 8, Kanal 9, TV 10 dan TV 11.. hihihihihi… Belum ngerti juga siapa punya siapa.. ^_^

Selanjutnya mengenai isi acara.. Kalau aku peratiin sih, TV Series dari US cukup banyak juga.. Seperti Glee, True Blood, Two and a half man, dll dll. Selain itu banyak juga acara2 dari UK seperti Dragon’s Den, The Apprentice UK, dan beberapa home-transformation-kinda-show. Acara lokal kebanyakan quiz atau sitkom. Enaknya di Swedia, ga kayak beberapa negara non-english lainnya, mereka ga nge-dubbing setiap acara yang ditampilkan di TV, terkecuali film kartun anak2 (simpsons aja masih pakai bhs inggris kok). Mereka cuma mentranslate judul2 acaranya aja. Kayak Friends jadi Vänner. Kalau kita cuma liat judul2nya tanpa nonton dan ga tau tentang TV Swedia sebelumnya, pasti bakalan ngira di dubbing.. 😀

Susunan acaranya kalau siang hari didominasi oleh TV-Shopping, sinetronnya US kayak Days of Our Life, dan beberapa reality show seperti America’s Next Top Model dan Project Runway. Sore menjelang malam, baru mulai muncul TV Series US yang bagus2.

Soal sensor, weeeew… kayaknya ga ada lembaga sensor deh disini.. 😛 kalaupun ada paling cuma sensor kata2 kasar aja. Sementara di Indo adegan ciuman aja langsung kena cut, disini adegan ciuman hot malah muncul berkali2 di TV dari iklan. Selain itu adegan sex atau tanpa busana juga cuek aja ditampilin… kadang2 siang2 bolong looooh… Sempet beberapa hari yang lalu lagi iseng gonta ganti channel akhirnya stop disalah satu channel Denmark (yup, kita juga dapet 2 channel Denmark) yang nampilin seorang stripper lagi ngasih lap dance ke seorang pria di acara bachelor party-nya. Aku dan bubu ampe bengong gitu.. Shoock.. hahahaha..

Abis itu ada film Sex and the City, ternyata  beberapa adegan sex-nya juga ga kena sensor. Tapi kali ini udah ga shock lagi.. hahaha..

Kalau tentang iklan2nya, beda sama iklan2 di Indo dimana didominasi iklan rokok, pemutih muka, pemutih badan dan pembalut.. di Swedia iklan yang paling banyak itu adalah iklan undian/lotto gt deh. Untuk produk tubuh paling penghilang jerawat dan penyegar nafas. Oh iya, aku juga ga pernah liat iklan rokok.. sama sekali..

Ternyata lumayan banyak juga ya perbedaannya.. Terutama masalah sensor. Kadang2 masih suka malu sendiri kalau tiba2 di TV muncul adegan2 “anonoh” 😛 Abis gimana juga sadar kalo itu tayangan TV biasa yang artinya semua orang-semua umur bisa liat. Duh.. ntar anak2ku gimana ya ngasih taunya.. hahahah..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

4 thoughts on “Di Layar Kaca – TV Swedia

    1. Bébé

      Tadi udah liat list-nya tapi ga ada kayaknya.. Wah asik juga tuh bisa streaming tv2 internasional…
      Thank you link-nya yaaa…

      Reply

      1. sary

        sama2 sar, di lihattv aq lebih suka nonton via xbmc nya, lebih lengkap channel2 nya.

        Reply

  1. sary

    maksudnya beb 🙂
    duh ribet deh kl lg banyak kerjaan… 🙁

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P