Rumah Mungil Kami yang Pertama

Setelah hampir 1 tahun (kurang 2 bulan) numpang tinggal di rumah mertua, Alhamdulillah.. akhirnya aku dan bubu punya “rumah” sendiri juga. Well.. sebenernya bukan rumah sih karena apartemen dan masih ngontrak pula. Tapi gpp lah ya dianggep rumah pertama.. 😀

Luas apartemen kami ini ga terlalu besar, sekitar 57 m². Terdiri dari 1 kamar tidur, 1 ruang tv/keluarga, kamar mandi dan dapur. Ada juga sebuah kloset kecil yang lumayan juga bisa nyimpen macem2. Buat kami yang tinggal cuma berdua gini rasanya pas banget aja, ga terlalu besar dan ga kecil2 amat. Bonusnya lagi, terletak di lantai 1, jadi ga perlu naik-turun tangga kalau mau kemana2.. walaupun ada lift juga sih 😛 Cuma walaupun di lantai 1, dari jalan  posisi apartemen kita lumayan tinggi, sekitar 2 meteran, jadi walaupun orang lalu lalang, mereka ga bisa liat kedalam, dan kita pun ga terganggu juga sama orang mondar mandir.

Di Swedia, apartemennya jarang ada tempat untuk ruang tamu. Kalau nerima tamu yang ga dikenal biasanya ya di depan pintu. Jadi ruang tv/keluarga untuk orang2 memang kita undang ke dalam aja kayak temen2 atau keluarga.

Ruang favorit ku adalah dapur dan ruang tv.. hahaha.. Dapurnya bagus bangeeet jadi betah masak2 disana. Ukurannya ga besar, tapi rasanya lengkap aja. Sayangnya di dapur ini ada jendela besaaaaaar yang menghadap langsung ke halaman. Jadi kadang2 males buka tirai-nya karena orang sering lalu lalang.  Sementara ruang tv karena disitulah letak komp & tv.. hehehehe… Cuma memang sekarang ruang tv-nya belum kelar banget, terlihat dari box2 yang masih duduk manis di sebelah kanan. X__X

Dapur mungilku
Ruang TV/Keluarga

Apartemen ini juga punya balkon mini yang menghadap ke jalan. Tapi karena posisinya yang tinggi banget, jadi ga keliatan orang jalan2. Sayang sekarang udah mulai dingin, jadi males duduk2 diluar. Mungkin kalau lagi panas enak juga ngobrol2 sambil minum teh di sana.

Balkon imut

Kamar mandinya sendiri lumayan besar. Kayaknya karena desain sebelumnya ada bathtub sementara sekarang cuma pakai shower aja, jadi rasanya legaaaa banget. Malah aku dan bubu nambahin kursi kayu-spa style buat naro baju ganti karena kita ga punya gantungan sih.. X_X

The bathroom

Soal lokasi… apartemen ini cihuyy banget, bikin kami berdua langsung jatuh cinta. Dari kantor si bubu cuma sekitar 10 menit jalan kaki, dari pusat pertokoan cuma sekitar 300 – 400 meter aja, dan di depan apartemen sendiri ada supermarket kecil yang buka sampai jam 11 malam, sementara di Helsingborg ini biasanya jam buka toko2 cuma sampai jam 6 sore. Kebayang kan kalau butuh apa2 malam2.. Bahkan untuk sekolah SFI nanti kalau aku beneran dapet yang aku mau, lokasinya cuma segelindingan aja.. Deket bangeeet.. yeaay..

Karena kita masih sewa, jadi setiap ada masalah di apartemen yang benerin ya penyedia apartemennya. Kalau kompor rusak, atau kaca pecah asal ga ada unsur kesengajaan langsung diganti sama mereka. Enaknya kalau sewa apartemen disini ya itu deh, Cuma ga enaknya ya tetep aja bukan milik sendiri.

Rencana kedepan sih pinginnya bisa beli apartemen sendiri.. (amiiin), tapi ga tau kapan. Sebagai orang yang datang dari negara dimana rumah itu biasanya harus berbentuk rumah lengkap dengan halamannya dll dll, aku pingin banget nanti belinya rumah bukan apartemen. Tapi si bubu sampai sekarang belum kepingin. Dia mikirnya ”siapa yang mau bersihin? Bersihin apartemen aja kadang2 udah ribet sendiri, apalagi rumah plus halaman. Harus rajin2 beresin halamannya, potong rumput, nyiram bunga, dll” Hiks.. bener juga sih.. Apalagi walaupun bisa pakai jasa pembersih halaman, tetep aja ga bisa sering2.. mahaaal bung… Jadi ya apartemen saja lah.. yang penting hasil usaha sendiri.. bukan gitu bukan?

Semoga lancar2 rencananya.. amiiin..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

28 thoughts on “Rumah Mungil Kami yang Pertama

  1. Pipijojo

    I envyyyy… Apartemennya masih lebih layak tinggal be.. Beda banget sama “rusun” aku. Kecil seciprit T.T

    BTW, salam kenal yaaaa…

    Reply

    1. Bébé

      Alooo.. salam kenal juga.. gpp seiprit, asal hasil usaha sendiri.. ya ga?? 😀

      Reply

  2. pholam

    biarpun u blg kecil, tp kliatan nyamannnnn bgt yahhh, g jg pngennnnn pnya rmh sndriii, pnya dapur sndri :p

    Reply

    1. Bébé

      huhuhu… tapi belum milik sendiri nih.. masih ngontrak.. (cry)

      Reply

  3. Angela

    Keliatan cozy banget, Be! And lots of natural light, good for photo hehehe… Posisi dapurku nggak dapet natural lights, jadi kalo foto-foto makanan musti ngungsi dulu. Btw… Itu kitchen set-nya sama ama punya gue warnanya putih juga, emang keliatan bagus di awal tapi cepet banget kotornya. mesti sering2 dilap. Terus sekarang punya gue udah agak mangka gitu warnanya, gerah pengen ganti deh… Tapi masih bagus *emang nggak pernah puas nih manusia*

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. buat foto makanan lumayan banget, tinggal buka tirai.. :p paling tengsin dikit kalo ada orang lewat.. hahaha..

      Memang punya lo setelah berapa lama sampai mulai berubah warna? Duuh.. Dapet dari awalnya putih sih, jadi ya terima aja deh.. Semoga tahan lama deh.. Abis kalo sewa gini ga bisa ganti2 sembarangan juga T__T harus ijin dulu sama pengelola apartemennya..

      Reply

      1. Angela

        Dua tahunan gitu deh mulai mangka. Pokoknya pas gue pindah udah keliatan kuning-kuning gitu. Sekarang udah 3 tahun jadi udah not exactly putih lagi, tapi broken white (bahasa kerennya).

        Reply

        1. Bébé

          Weew.. cepet juga ya.. Kalau di lap bisa bikin lebih tahan lama kan ya?
          Semoga punya gw lebih tahan lama deh.. X_X males gantinya juga.. 😛

          Reply

  4. mey

    soooo niceeeeeeeeeeee…..huaa…rencanaku belom kelar juga:D
    well semoga all your wish cometrue dah 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Akhirnya jadi nikah dimana? Semoga lancar2 ya.. Lycka till!

      Reply

  5. ajeng

    hoaaah apartment nya baguuss, mbaa.. semoga tahun depan bisa punya rumah sendiri yaa.. ^^
    aku lagi cari apartemen baru.. bapak kosan di tempat sekarang lebih rese dari bapak kosan di Indo, banyak banget larangan ini itunya. *hoek*

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin.. 😀
      Kalo sistem kos2an disana gimana ya? Aku jarang denger ada yg nerima kos gt disini.. paling dormitory dari univ.. hmmm… (thinking)

      Reply

      1. ajeng

        rumah pribadi, kamar yang disewain di lantai 2 dan basement. dapur pakai bareng sama yang punya rumah, mereka tinggal di lantai 1. ada beberapa flat juga sih rumah ini, tapi aku kebagian yang cuma kamar doang, kamar mandi di luar. tiap hari diomeliiiinn melulu sama si punya rumah.. temen ga boleh nginep, ga boleh makan di kamar, di kamar ga boleh lebih dari 2 orang, bla bla bla.. -_____-!

        Reply

        1. Bébé

          walaaaah.. ada juga ya.. bayarnya berapa sebulan kalau kost2 gt? memang yg punya tinggal keluarga jg atau udah tua? Semoga cepet dapet apt barunya.. Ga enak juga kl kebanyakan diatur2 gitu.. 🙁

          Reply

          1. ajeng

            kamar aku kecil, harganya 180€ saja. temen aku ada yang ngekos juga, enak bebas..sayangnya jauh banget dari tempat kerja aku dan harganya 2x harga kosan aku. ah pusing daku.. bapak kosannya udah tuaaa banget, jadi rese *jadi curhat* :p
            biaya hidup di swedia lebih mahal kan ya mba dari pada negara eropa lainnya?

            Reply

  6. Bébé

    @Ajeng.. Biasa ya kalau yang punya udah tua pasti agak riweh… 😛 *sotoy-mode:on*
    Biaya hidup di Swedia lebih mahal dari negara Eropa lainnya, tapi kayaknya yang paling murah dibanding negara2 Scandinavia deh.. 😛 Tapi waktu aku ke Berlin kayaknya sih sama2 aja (untuk biaya makan), ga tau deh yg lain2nya.. ^_^

    Reply

  7. SarVic

    Be, apartment kamu cozy buangeettt…

    Sukaaaaa…..

    Kalo aku punya apartment yang nyaman kayak gitu pasti bakal males keluar2 deh, tidur-tiduran aja di sofa yang (nampaknya) empuk itu

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiiih.. aku juga cinta berat nih sama apartemennya…

      Sofanya pewe abis loooh, buatan dalam negeri lagi.. murah meriah.. *promosi abis*

      Reply

  8. sarip2hamid

    klo guat aku,., tetap yg gak nahan adalah sail jepretannya,., haduuhhhh,., *(Mupeng bisa motret koyo ngono iki loh,., 😀

    Reply

  9. Bébé

    Hayooo.. banyak2 foto aja.. nanti juga bisa kok ^_^

    Reply

  10. Riska

    Wuih ruang keluarganya nyaman bgt deh, dapurnya jg bersih.. kyanya cocok bgt buat pasangan muda yaa.. maaf nih baru sempat kunjungan baliik.. meskipun rumah dah beres ga perlu beli apa2 lg *emang ga cukup jg sih klo kebanyakan barang hehe, tp tetep seneng liat2 interior rmh orang buat inspirasi, siapa tau mau gedein rmh nanti.. hehe amiin.. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin.. aku juga kalo liat2 bookletnya ikea jadi napsuan pingin beli semua.. tapi ternyata ga cukup apartemennya.. ahahahaha..

      Reply

  11. Candela

    Eh be, gw iseng-iseng buka tabs lo, nyampe deh kesini. Kayanya apartment lo enak beee… Meja makan kita sama, tempat jemur piring yang abis dicuci juga sama, tempat baju kotor juga sama, intinya….. hidup ikea!!!

    Reply

    1. Bébé

      Buahahahaha.. yoiiiih.. hidup IKEAAAA!! Rasanya semua furnitur gw ikea semua nih. Ampe bantal2nya juga loh.. ahahaha.. Emang udah paling bener lah belanja di sana. :laugh: :good:

      Reply

  12. emma

    walaupun kecil tapi nyamaaaaan yah keliatannya,,bersih banget
    semoga segera bisa beli rumah sendiri yah kak bebe ,aamiin ^_^
    salam sama belu,,hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. ini apt yang lama Emma.. tadi salah setting malah jadi posting ulang.. hihi

      Reply

  13. Anggie

    Warna hijaunya bikin segeeeerr Beb… Tambahin warna kuning or merah dikit deh cb… Dr vas bunga or cas buah jeruk… Dapurnya sukaaa… Dan mejanya itu pas bgt dkt jendela, buat area foto2 makanan cantik… Jadi pengen bertandang ksana… *tptardiajakinmasuk kan??

    Reply

    1. Anggie

      Karena yg dl blm sempet comment, skalian aja Beb… Tp tetep penasaran ma apart yg baru…

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P