Oh.. Paspor Hijauku…

Minggu kemarin tiba2 si bubu ngasih sebuah link yang isinya tentang promo2 flight murah ke New York. Untuk perjalanan bolak balik Copenhagen -New York PP untuk masa tinggal seminggu sekitar 3400 kr (tinggal kali Rp.1300,- aja). Lumayan banget harganya. Si bubu udah semangat gitu pingin beli, tapi yaks… rencana buyar semua karena diriku, istrinya si pemegang paspor hijau ini musti bikin visa dulu di kedutaan US di Stockholm. Si bubu sendiri butuh visa ga? nope… pemegang paspor Swedia hanya butuh lapor secara online ke kedutaan US sebelum berpergian karena mereka bebas visa. Aaarrgggh..

Kejadian ini udah yang ke-2 kali. Dulu sebelum ke Berlin kita berdua udah semangat banget mau jalan2 ke London. Tiket pesawatnya murah (suka ada promo2 gt yang PP sekitar 500 – 1200 kr), dan banyak tempat2 yang emang udah kepingin banget dikunjungin.. Seperti Sherlock Holmes Museum… Tapi ya gitu deh, sebagai pemegang paspor ijo, diriku harus ke Stockholm untuk apply EEA Family Permit (ijin tinggal sementara hampir kayak visa, tapi hanya berlaku untuk keluarga pemegang paspor EU) dan prosesnya ga bisa online dan lewat surat karena aku harus diambil foto dan scan jari.. Jadi mau ga mau harus mau kesana.

Kenapa ga diurus aja visanya langsung ke Stockholm? Ongkosnya mahaaaal… Pas kemarin kita liat2 harga tiket kereta atau pesawat ke Stockholm, harganya sama aja dari Copenhagen ke Berlin. Kata bubu mending sekalian aja deh ke Berlin.. Setidaknya jelas udah jalan2. Sementara kalau daftar visa, udah abis di ongkos tiket, belum lagi makan dan mungkin butuh nginep juga.. Malah makin gede abisnya..

Sebenernya kadang2 tergoda sih pingin nanti apply ganti jadi paspor merah, pemikiran bisa kemana aja tanpa embel2 harus apply visa itu godaan yang amat sangat dahsyat… tapi entah kenapa sampai sekarang masih ragu2.. Bukan karena takut dibilang ga nasionalis.. Shit lah sama orang yang bakal komentar kayak gitu ke gue.. Nasionalis kok ya cuma diliat dari pegang paspor apa.. *gali lobang dalem2 buat jorokin orang2 kyk gt* . Tapi kadang2 masih kepikiran siapa tau nanti ada kemungkinan balik lagi tinggal di Indo. Masih punya impian untuk beli rumah juga di Indo, walaupun gara2 kemarin pas nikah ga bikin pre-nup, impian itu agak2 sedikit terusik sih.. (WNI yang nikah sama WNA tanpa pre-nup ga bisa beli tanah/rumah di Indo karena sistem harta gono-gini di Indo adalah 50-50, jadi secara ga lansung si WNA juga punya hak  milik tersebut, semetara peraturannya WNA ga boleh punya hak milik, hanya hak sewa – jadinya si WNI yg tanpa pre-nup juga kena peraturan yg sama dengan WNA). Selain itu rasanya masih sayang aja sama paspor hijauku yang bikin agak susah dibawa kemana2 itu. Apalagi untuk dapet kembali status WNI setelah aku baca2 susahnya seamit2.. Jadi tambah dilema…

Semoga pergerakan agar Indo memberlakukan dual citizenship bisa terwujud deh.. Amiiin.. semoga..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

16 thoughts on “Oh.. Paspor Hijauku…

  1. ellalae

    namanya jg indonesia. hihihi..
    ke malaysia pake paspor ijo aja disangka TKW pdhl bukan TKW. 😀

    semoga lancar semua ya urusannya.. didoakan biar klopun hrs ngurus visa sgala macem, segera dilancarkan..
    amiin 🙂

    Reply

    1. Bébé

      hai hai.. thank you kunjungannya… thank you juga doa-nya.. ^__^ iya nih agak males ngurus2 visa terus.. tapi mau ga mau harus mau yaaah kayaknya.. ^__^berkunjung lagi yaaah..

      Reply

  2. arman

    iya ya kenapa indo gak memberlakukan dual citizenship aja ya…
    kemaren ini gua baru perpanjang paspor di KJRI juga sampe diwanti2. kalo ntar ambil US citizenship, paspor ijo harus dibalikin, karena gak boleh dual citizenship. hehehe.

    gua juga sampe sekarang belum decide mau ambil US citizen gak ya… taun depan sih harusnya udah eligible kalo mau apply. tapi juga masih sayang ama passpor ijo… 😀

    Reply

    1. Bébé

      udah sempet ada yang bikin grupnya di FB untuk ngumpulin ide2 sebelum diajuin ke DPR, cuma ya gitu lumayan juga yang protes.. Bilangnya nanti aset negara bisa banyak diambil sama pihak asing lah, WNA jadi bebas beli tanah lah.. *sigh* akhirnya jadi mandek deh..

      Gw masih harus nunggu lumayan lama sih sampe bisa ganti paspor merah.. 😛 cuma udah kepikiran dari sekarang aja.. hehehehe.. napsu sendiri kayaknya..

      Uughh.. pingin dual citizenship ajaaaaah..

      Reply

  3. polarbear

    mendinganganti paspor aja pin.. dalam 50 tahun ke depan.. gw yakin negara ini ga akan berubah.. :yahsudahlah:

    Reply

    1. Bébé

      Iya mas po.. lagi mikir2 niy.. maju mundur terus… (idiot)

      Reply

  4. Neng

    wooohh….begitu ya peraturannya ttg WNI yg menikah dgn WNA. Emang harus prenup bikin perjanjian apa gitu mbak?

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. karena ya itu deh.. kalau ga pakai pre-nup dianggapnya harta bersama. Jadinya kita si WNI diikutin aturan untuk WNA deh.. Aku juga dulu waktu sebelum nikah pingin bikin.. cuma kebentur masalah waktunya ga cukup akhirnya bablas deh ga pake pre-nup.. (tears)

      Reply

  5. rika

    jadi penasaran bubunya bebe ini orang (asal) Indonesia berWN Swedia kah? Atau campuran Indo-Swedia? Atau bagaimana? Liat fotonya sepertinya Indo, bisa ngomong Indo juga, tapi paspor merah. 😀

    Di Swedianya dimana sih Be? Jauh banget ya dari Stockholm? Kok cari tiketnya yang dari Copenhagen?

    O iya, soal prenup aku juga heboh bikin prenup 4 hari sebelum nikah, untung ternyata prosesnya gampang banget. Simpang siur banget informasi soal kepemilikan properti buat WNI yang nikah sama WNA. Ada yang bilang pake prenup ada yg bilang ga perlu. Ada yg bilang bisa bikin sendiri asalkan dilaporkan ke KUA, ada yg bilang harus ke notaris or lawyer. Tapi akhirnya aku ke notaris sih, 1 jam jadi.

    Katanya masih bisa diusahakan sih kalo emang ga ada prenup tp pengen beli properti. Ada prosedur yang namanya backdate, tp agak ribet dan pastinya lebih mahal (aku biaya biaya prenupnya gak sampe 1 jt rupiah)

    Reply

    1. Bébé

      Orang tuanya bubu asli Indo yang pindah ke Swedia dan jadi WN-nya.. jadinya si bubu dari lahir udah tinggal disini, makanya dia paspor merah deh. Si bubu bisa bahasa Indo, tapi masih sedikit2 gitu lah… Kalau ngob lebih aktif pakai bahasa Ing..

      Aku waktu awal2 tinggal di Malmö, sekarang sih udah pindah ke Helsingborg. Lebih deket ke Copenhagen daripada ke Stockholm.

      Wah, cuma 1 jam jadi? aku waktu itu dikasih tau sama sodara gt deh, kalau mau ngurus pre-nup bisa lama karena harus ngurus ke pengadilan segala. Jadi walaupun di notarisnya cepet, di pengadilannya yang lama.. Yaaaah.. tau gitu bikin aja ya..

      Iya aku baca2 juga katanya bisa dengan sistem hibah dari orang tua. Ga tau deh.. pusing kalau baca2 peraturan di Indo.. keburu keblinger duluan.. 😀

      Reply

    2. yossi

      samaa……..padahal dah baca kalau itu penting banget, cuman waktu itu kita berdua tinggal di US dan dua2nya kerja jadi nggak sempet buat nyiapin jauh2 hari. wong ke indo aja 3 hari sebelum nikah. sekarang kacau deh.

      tapi baca di female daily forum kalau sekarang dah nggak perlu pre nup buat beli property asal si WNA tanda tangan kalau dia melepaskan hak (memberikan hak penuh ke istri WNI) dan property atas nama istri yg WNI. tapi gue belum confirm lagi nih.

      yg bikin puyeng, dulu kata orang hukum kalau ada aset a n kita, dibeli sebelum nikah dan bisa di bktikan (tgl, sumber uang) maka itu tidak masuk harta gono gini dan itu tidak perlu di lepas, ee di hukum online di bilang mesti di lepas dalam 1 th, gue jadi ketar ketir nih.

      kalau kamu ada kenalan notaris, tanya2 dong…hehhehe dan jgn lupa di share lagi di blog nya ya.. :bye:

      Reply

    3. YPoppy

      backdate gimana?
      share dong :tears:

      Reply

  6. Femmy

    Hallo mbak Bebe,

    Aku lagi bimbang nih soal prenup. Aku dan suami sudah nikah 7 bulan yang lalu, dan ga pake prenup karena kita udah ribet ngurusin ijin nikah dengan WNA dll. Lagian emang pernah keobrol kalo emang kita ga mau bikin perjanjian harta-hartaan.

    Nah, baru nyadar katanya nanti kita ga bisa beli property di Indo, ato buka bisnis??! Kalo mobil gimana?! Kalo kita beli property pake nama keluarga saya di Indo, bisa-bisa aja kan ya? Pasti ada solusi lain kan ya….. *bingung*

    Makasih mbak Bebe!

    Reply

    1. Bébé

      Aku jawab sebisaku aja ya..

      Setauku sih, selama kita ga punya pre-nup ga bisa beli property atau bisnis di Indo atas nama kita. Paling cuma bisa ijin pakai aja yang berlaku 50 tahun (kalo ga salah), abis itu tanah/rumah harus di jual ke WNI dalam jangka waktu beberapa tahun gitu.. Lupa aku…

      Aku baca2 di milis sih ada yang nyaranin beli pakai nama ortu, kemudian dihibahkan ke kita.. Karena itu ga dianggap harta gono gini. Tapi ada baiknya kalau mau lebih jelas, tanya2 aja ke notaris di Indo.

      Semoga membantu

      Reply

  7. luky

    emang ga bisa ya apply EEA Family Permit disini..??

    kalo pihak lakinya sudah mendaftarkan nama kita di negara settle nya, apa kita msh harus bikin visa lg?

    secara, harga visa mahal n tiap taunnya naik.. blm lg kalo d tolak ,, duitnya ga bakal balik serupiahpun…

    Reply

    1. Bébé

      Setauku sih EEA Family Permit itu penggantinya visa untuk keluarga warga negara EU yang udah tinggal di negara2 eropa. Dan bisa apply dari tempat tinggal yang baru, asal negaranya masuk di list EEA itu. Jadi ga perlu bayar untuk biaya visa, cukup apply itu aja. Walaupun udah terdaftar di negara baru, kan tetep aja paspornya ijo. Jadi ga ngaruh, tetep harus bikin visa.

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P