Berbagi Hati

*NB: Post ini udah lama banget ada di draft (dari Agustus), baru keingetan lagi gara2 hari ini di sekolah ngomongin masalah pernikahan & anak2.. trus sempet ngebahas tentang poligami – dimana di Swedia secara hukum poligami itu tidak diperbolehkan. Akhirnya kepikiran untuk ngepost ini juga deh..

* * * *

Beberapa bulan yang lalu sempet ada berita tentang sebuah grup istri taat suami. Trus apa yang aneh dari grup tersebut sampe aku kepikiran buat bikin post tentangnya? Ada satu ketaatan para istri2 tersebut terhadap suaminya yang aku ga setuju.. Apakah itu? Yess..Poligami..

Sebelumnya aku mau bilang kalau post ini adalah pendapat pribadi.. Ada yang setuju, monggo.. Ada yang ga setuju ya gpp juga.. Semua orang punya otaknya sendiri2 dan ga ada yang bisa maksa harus seragam cara mikirnya kan?

Ok..!! Mari kita lanjuuut..

Kenapa aku ga setuju dengan poligami? Karena bagiku ada satu syarat utama yang bikin poligami itu sendiri hampir mustahil untuk dilakukan.. Apa syaratnya? Pasti semua tau deh.. Yaitu ADIL..

Nah, menurutku dari awal poligami itu masih dipikiran para suami aja dia udah bersikap ga adil sama istrinya.. Kenapa? Berarti dalam waktu2 itu dia udah memikirkan wanita lain diluar istrinya sendiri. Kalau misalnya sang istri tiap hari kebayang2 si Udin tetangga sebelah yang masih muda dan single apa ya ga bete juga suaminya? ya samalah kira2..

Rasa ga adil itu juga pasti muncul di benak si istri pada pertama kali suami minta ijin untuk berpoligami.. Kenapa? Karena aku yakin ga ada istri yang ga sedih waktu denger suaminya mau menikahi wanita lain.. Mungkin sejalan waktu beberapa istri mendapatkan kelapangan hati untuk menerima hal tersebut, tapi pasti ga dari pertama kali denger suaminya minta ijin..

Selain itu kalau kita mendengar kata adil sering kita berpikir “sama rata” “50/50”.. Ini agak nyeleneh sih cuma kalau suami boleh poligami, kenapa istri ga boleh poliandri? Sempet beberapa bulan lalu seorang teman di FB ada yg bertanya apakah pada mau di poligami.. Dan aku menjawab asal boleh poliandri.. Ternyata dibawah commentku ada yang bilang wanita ga boleh poliandri karena salah satu alasannya kalau nanti punya anak ga ketauan siapa bapaknya.. Hehehe.. Hari giniiii.. Test DNA aja juga beres bukan? 😛 Setidaknya jelas pilihannya antara si A ato B ato C *loh kok banyak?*

Diluar masalah adil atau ga, aku selalu mempunyai pendapat bahwa ga ada orang yang sempurna maka dari itu artinya ga istri yang sempurna. Sama halnya ga suami yang sempurna. Kalau si istri harus “stuck” “nrimo” dengan ketidak sempurnaan sang suami, kenapa suami bisa mencari kesempurnaan sosok istri di wanita lain, saat masih sama si istri.. ?

Well, kayak yang aku bilang diatas.. semua ini adalah pendapat pribadi. Hidup seseorang ga bisa disama ratain sama yang lain. Ada kondisi2 yang kadang bikin seseorang setuju dengan poligami, baik suka rela maupun terpaksa. Setiap orang hidup dengan konsekuensi pilihan masing2 kan?

Haaaah… tumben ih postnya beginian.. hahaha..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

16 thoughts on “Berbagi Hati

  1. arman

    setuju!
    gua juga gak setuju ama poligami/poliandri, karena masalah keadilan itu.
    kalo sampe selama ini ada yang berpoligami dan istrinya bilang setuju karena suaminya adil kok, gua yakin itu gak bener. itu cuma sekedar karena istirnya ya pasrah aja, takut daripada ditinggal suaminya. entah kenapa kok takut. ini yang jadi sumber masalah sebenernya… istri takut suami (atau sebaliknya). suami istri itu kan sejajar, partner. kenapa harus 1 takut ama yang lain? mana enak hidup berumah tangga didasari rasa takut?

    well ya balik lagi kayak kata lu, ini sih persepsi masing2 orang ya… gua cuma ikutan beropini aja. 😀

    Reply

    1. Bébé

      lol… ya gitu deh.. seadil2nya manusia, apa iya beneran bisa adil…?? kayaknya ga mungkin deh..
      tapi setuju banget tentang suami istri itu sejajar/partner… Gw selalu berpikiran kalau Tuhan nyiptain Hawa bukan buat jadi maid-nya Adam… tapi untuk jadi teman & partner sejati…

      Reply

  2. Zilko

    Aku juga nggak setuju poligami, hehehe. Tapi ya begitulah deh, banyak pandangan dan pertimbangan di dunia ini kan. Ada yang oke-oke saja dengan poligami; dan ada yang menentang. Kalau masalah adil ato enggaknya sih, well, bener juga; bahwa memang ada ketidak-adilan disitu. Tapi sekali lagi, jika pada akhirnya mereka semua baik-baik dan rukun-rukun saja, ya monggo aja lah. Toh kita juga nggak berhak untuk mencampuri urusan mereka kan .

    Reply

    1. Bébé

      yups… pada akhirnya setiap orang memilih jalan hidupnya masing2.. terlepas itu dianggap salah atau benar oleh orang lain..

      Reply

  3. Pipijojo

    bangettt setujunyaaa.. Gak setuju banget sama poligami.
    Apalagi yang paling gregetan mereka itu berpoligami pas mereka udah sukses. Makin gemes pengen toyor kepalanya.
    Mereka suka “amnesia”, gak bisa ingat saat mereka susah kan yang mau sama mereka ya istri-istri pertama mereka. Merekalah wanita-wanita yang sesungguhnya bisa menerima segala kekurangan si suami. Yang baru belum tentu bisa, ya gak? Duh suami2 model begitu kudu disetrum supaya sadar *jadi esmosi jiwa*

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha… tenang2… *kasih minum* *bantuin ngecharge setrum* *eh
      mungkin mereka bingung uangnya mau buat apalagi saking banyaknya… #krik

      Reply

  4. Ely Meyer

    pernah ya ada dulu … lama sekali ada satu blogger yg mbahas ttg poligami, terus ada satu ibu blogger yg kukuh mempertahankan pendapatnya setuju dgn poligami, lalu saat ada satu blogger tanya langsung ke blognya ibu itu mau nggak kalau suaminya minta ijin punya istri lagi ….. pasti tahu khan jawabnya …. pertanyaan itu nggak dijawab ….. mending diam saja nggak koar koar akhirnya mlempem nggak berani njawab

    aku paling nggak setuju deh , alasannya sama seperti yg dah terurai di atas

    Reply

    1. Bébé

      hahahahaha… iya.. mungkin ibu itu setuju sekali secara teori, tapi ga dalam prakteknya mba..

      Reply

  5. Neng Rina

    Hihihi, kalau ditanya pendapat tentang setuju atau gak dengan adanya poligami.
    Aku jelas-jelas gak setuju.

    kalau jaman sekarang poligaminya bukan seperti poligami ala Rasulullah, lebih karena nafsunya aja.
    kemarin di acara Talk Show Mata Najwa di Metro T* membahas tentang tafsir poligami. dan bintang tamunya seorang pengusaha restaurant yang berpoligami, ketika ditanya kriteria istri yang mau dipoligami dia menjawab harus cantik, berkulit bagus dan masih perawan. see that, lebih karena nafsu aja. dan ketika si Najwa *sok akrab* nanya ke istri pertama yang dipoligami, cemburu atau gak, dia jawab cemburu. walah, kalau cemburu ngapain di bolehin poligami. huah. si istri terlihat fake dan munafik setelah dia jawab kayak gitu, jadi emosi deh kalau bahas poligami.
    😀

    Reply

    1. Bébé

      wuidiih.. mantap kali kriteria istri baru-nya.. hahaha..

      Seharusnya cowo2 yang mau poligami harus bilang dari awal ya ke calon istri dan keluarganya.. “saya mau nikahin anak bapak, tapi nanti kalau saya sukses,, saya mau punya 3 istri lagi.. ” gituuu.. kalo dari awal si calon istri dan keluarganya mau,, ya gpp.. setidaknya kan udah tau resiko dari awal..

      Reply

  6. Ely Meyer

    bener bgt, aku suka emosi kalau baca soal poligami terus ada yg sok sekali bilang yg inilah yg itulah pakai dalih dalih spt tahu sekali, spt paling tahu ttg agama, sok suci dan amat sgt munafik ….. tahu tahu di belakangnya terbukti cuma omong doang !! … sayangnya orang spt ibu blogger ini buanyaaaaaak sekali, sering bikin dadaku mau meledak kalau baca komentar mereka hahahahahaha jadi emosi aku 😀

    ini aku penasaran loh apa ada nanti yg berkomentar spt ibu itu di sini

    Reply

    1. Bébé

      hahaha… iya penasaran ada yang bakal kesasar kesini ga ya… 😛

      Reply

  7. ellalae

    aku jg ga setuju ama poligami kak. namanya jg manusia, mau adil seadil adilnya gimana pun, dia tetep manusia yg pasti ada kalanya bakal tetep manusia. *halah komen apa ini* intinya, geuleuh sama org2 yg bisa-bisanya bikin alasan ‘bisa adil’ pas mau poligami.. ya kali.. 1 lawan 1 aja belom tentu bs sepenuhnya adil.. gimana 1 lawan banyak.. yang ada bagian yg kena poli-poli itu (si istri2nya) sebenernya sedih, cm ga bs apa-apa jg.. 🙁

    Reply

    1. Bébé

      jiahaha… kayak sparing tinju, satu lawan satu…

      tapi ya itu resikonya kalau emang udah mau dimadu kan… sebenernya bisa mengubah kondisi, cuma kadang ya itu ga ngapa2in antara takut, pasrah, atau emang udah jadi pilihannya.. ^__^

      Reply

  8. rika

    sehubungan dengan poligami, sekarang ini gue suka banget nonton sister wives, acara reality show di TLC ttg keluarga di Amrik yang berpoligami. Ternyata di kristen fundamentalist mormon poligami malah dianjurkan.

    Gue sih lah jelas mana mau dimadu dan karena itu pastinya gak setuju sama poligami, tapi menarik aja nontonnya dan cukup takjub ngeliat bahwa somehow it (polygamy) can work. But, no. I will never live this lifestyle.

    Reply

    1. Bébé

      waah.. ada ya? jadi pingin liat.. alasannya kenapa dianjurin? dijelasin ga di tv seriesnya?

      sama.. ga kebayang aja harus berbagi suami sama yang lain.. pasti berasa kayak disamber geledek.. >_<

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P