Beda Belalang

Ada pepatah lain ladang lain belalang… Tiap negara pun punya kebiasaan masing2, termasuk Swedia. Setelah setahun tinggal disini, cukup banyak perbedaan antara Indonesia dan Swedia yang aku rasain. Ga cuma sekedar dari kehidupan beragama dan tradisinya, tapi juga cara hidup sehari-hari mereka yang kalau aku bilang serius tapi santai. Mungkin kebiasaan2 ini juga umum di negara barat lainnya, yang pasti lumayan beda kalau dibandingin sama di Indo.

Hej Bebe!
Ga kayak di Indo yang kita dibiasakan dari kecil untuk menggunakan panggilan khusus jika berbicara sama yang lebih tua. Kayak mbak, mas, teteh, cici, koko, dll sesuai asal masing2. Nah kalau disini misalnya anak yg berumurnya 18 tahun ngobrol sama yang udah berumur 50 cuek aja panggil nama. Mereka ga ada kewajiban harus menggunakan Mr. atau miss didepan nama sang lawan bicara. Kebayang ga sih kagoknya aku pas awal2 ngobrol sama yang lebih tua dan cuma manggil mereka dengan namanya.. Rasanya songong banget.. Butuh beberapa lama sampe bisa lebih santai. Gimana pun juga harus mau ga mau ikutin cara hidup mereka bukan? Sama mertua aja sih yang tetep manggilnya mama. Padahal ipar lempeng bae panggil beliau dengan namanya. No no no no…

Selain pangilan nama, kalau misalnya kita mau nyapa seseorang yang biar kata itu si bos besar atau tetangga sebelah, cukup pakai Hej! langsung beres. Waktu nulis surat pun juga sama, tulis Hej! aja untuk surat formal & informal. Paling kalau mau bedain mana surat formal atau ga biasanya bisa diliat dari penggunaan panggilan di dalam surat dan cara menyudahi suratnya. Sisanya kurang lebih sama.

Mau kerja atau kuliah bu?
Selain kantor2 yang customer oriented atau posisi2 tertentu, biasanya baju kerja di Swedia nyantai banget. Baju pegawai kantor pemerintahannya kalau aku perhatiin waktu ke kantor pajak, SFI, dll pun bebas santai yang penting rapi – wearing a jeans is not a taboo here. Si bubu juga awal2 kerja selalu pakai t-shirt&jeans.. ampe aku gerah sendiri ngeliatnya. Kerja kok bajunya kayak mau kuliah. Sekarang sih udah mulai pakai polo shirt, tapi jeansnya teteup.. Dia baru ganti baju rapih kalau ada meeting dengan orang2 dari kantor pusat di Jerman atau pesta di kantor.

Kamu bosnya?
Selain pada cuek saling panggil nama, yang aku peratiin dari tempat kerjanya si bubu adalah hubungan antara dia dan para bos2nya yang akrab banget kayak temen kerja sepantaran. Padahal dari urusan umur juga si bubu jauh lebih muda. Pas wife meeting (family gathering), direktur dibagian bubu kerja cuek aja ngajak ngobrol aku, nanya2 tentang gimana Indonesia, udah betah belum di Swedia, ngajak2 becanda. Yang lebih bikin terpana lagi adalah waktu aku tau selama family gathering itu dia yang bolak balik ngurus ke hotel tentang segala sesuatunya, sementara anak buahnya tinggal duduk2 minum sambil ngobrol. Tanpa sekretaris loooh.. doi sendiri yang ngerjain.

Hal yang sama juga aku liat di sekolah SFI tempat aku belajar sekarang. Antara sang direktur dan para guru kayak ga ada jarak, malah waktu aku pertama kali kesana untuk dengerin penjelasan mengenai sekolahnya, si direktur itu yang berdiri nyambut setiap murid yang dateng dan dia juga yang presentasi. Pekerjaan yang kalo aku bilang sih salah satu anak buahnya pun bisa.

* * * *

Kebiasaan itulah yang bikin aku salut sama orang Swedia. Memang ga semuanya bagus sih – contohnya manggil orang yang lebih tua dengan nama – cuma pemikiran don’t sweat the small stuff itu yang aku suka. Toh walaupun pegawai pemerintahnya pakai jeans, hasil kerjanya tetap beres. Direktur akrab sama bawahan, bukan berarti jadi bikin bawahannya leha2 kan? Malah lebih nyaman kerjanya. Tapi ya gitulah.. namanya juga beda budaya dan tradisi ya.. Kalau hal2 di atas dicoba di Indo mungkin ga cocok juga.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

12 thoughts on “Beda Belalang

  1. arman

    kayaknya itu emang udah kebudayaan orang barat ya. mungkin karena terbiasa emang apa2 harus dikerjain sendiri, jadi ya merasa kedudukan sama rata aja.
    kalo di indo kan kita terbiasa dilayani, jadi berasa gak ‘level’ ama yang melayani kita. sok raja gitu. 😛

    kalo disini juga masalah manggil juga sama. manggil nama aja. kecuali kalo kita tau itu orang tua temen kita, baru biar lebih sopan manggilnya pake mr atau mrs. atau kalo murid ke guru juga manggil pake mr/mrs. tapi kalo di kantor sih mau tua mau muda ya manggil nama.
    sebenernya tentang manggil nama ini di indo udah mulai diterapin. terutama di consulting firms. dulu waktu gua masih kerja jadi auditor di kpmg, semua manggil nama. mau tua mau muda, mau junior atau manager, semua manggil nama. gua pertama kali juga kagok. mau manggil pak/bu/kak, diketawain. gak boleh. manggil nama aja. hahaha.

    tentang sekretaris, kalo di indo ya duh manager aja punya sekretaris sendiri. kalo di barat emang kayaknya gak begitu ya. apa2 terbiasa dikerjain sendiri sih ya. kalo ada sekre pun biasanya rame2 yang pake, bukan 1 orang 1 sekre. 😀

    Reply

  2. Zilko

    hahaha, di Belanda juga mirip-mirip gitu deh. Dan malah ya, kalau mahasiswa ngirim email ke dosen gitu misalnya, nggak harus dimulai dengan “Dear Prof. XXX” gitu loh. Padahal ini kan kalimat pembuka standar bahasa Inggris gitu ya. Dosen-dosen Belanda gak keberatan malah kalau kalimat pembukannya kayak: “Yo, wazzup”, gubrak deh, (tapi aku nggak pernah sih, aku kalo email tetep pake Dear XXX aja yang standar, hahaha ). Dan aku sama dosen-dosen yang sudah lumayan kenal juga tinggal manggil nama gitu sih. Malah kalau kita terlalu sopan malah jadi kagok gitu ya disini, hehehe 🙂

    Reply

  3. Chita

    Hihihi ternyata di Swedia juga sama yah kaya di Amrik . Yang panggil nama aku juga awalnya kagok, tapi lama-lama terbiasa. Disana mantu-mantu pada manggil mertua langsung nama, ponakan yang masih kecil-kecil juga manggil ke paman-bibinya yang udah berumur pake nama depan. Kecuali kalo di TK-SMA baru deh mereka manggilnya pake Ms./Mr. gitu.

    Kalo pegawai, di Amrik aku sukanya karena mereka efisien banget, jumlah orang yang kerja sesuai dengan yang dibutuhkan. Nggak kaya di Indo, yang kalo kita ke kantor pemerintahan banyak ngeliat pegawai baca koran, main game, malah ga di tempat karna sibuk belanja di pasar, hehehehe… Pas aku magang, satu kantor pusat pemerintahan yang punya lima cabang aja jumlah orang HRDnya cuma tiga, dan itu ada di kantor pusat doank. Udah gitu, mereka gajiannya tiap minggu. Ternyata buat mereka nggak ribet lho!

    Kalo disana baju bebas juga, cuma kalo yang harus berhadapan dengan client langsung biasanya diminta lebih rapi. Cuma serunya, kaya taun lalu pas tim football state mo tanding, kantor-kantor pada ngebolehin mereka pake jersey (kaos football) tim state mereka dan aksesorisnya (topi-topi tinggi, kalung-kalung gede warna-warni, dll)

    Kalo yang cerita terakhir, aku suka banget tuh! Soalnya aku juga ngalamin. Pas dapet award dari presiden yang dikasih melalui walikota tempat aku tinggal, walikotanya dateng sendiri (nggak ada yang namanya disupirin ma supir). Ngebuka acara sendiri, nggak ada protokoler yang ribet, selesainya dy santai aja tuh ngobrol dan ngelayanin foto bareng. Nggak kaya di Indo yang walikotanya jaim-jaim, banyak bodyguardnya. Aku penasaran tuh kalo di terapin di Indo, kayanya pemimpin-pemimpin tuh udah waktunya lepas kejaiman deh, udah gak jaman sok punya kuasa dan berasa untouchable, hihihihi…

    Lho…lho… kok kaya malah bikin post sendiri. Aduh, Bebe… maafkan yah… Mo diapus sayang juga niy, udah semangat nulisnya hehehehehe… Intinya aku suka banget deh post-mu kali ini! (ampe bikin aku kelepasan curhat hahahaha…)

    Reply

  4. rina

    setujuuuu! sebenernya salah satu yang asik tinggal di luar itu ya itu don’t sweat the small stuff-nya itu!, jadinya seperti kepribadian ganda soalnya kalo pulang ke Indo harus kembali sweat the small stuff hahahaha…

    Waktu tinggal di India dulu (trust me you will survive anywhere else in this world if you survive India LOL!) hal yang bikin kagum itu adalah orang-orangnya gigih banget buat belajar, very competitive dan mereka gak pernah masukin segala sesuatu dalam hati. Biar dihina dina atau berantem kata-kataan, lima menit kemudian biasa lagi gak pake dendam2am atau niat ke dukun buat nyantet 😛 Selain itu juga yaa yang bikin ter’kagum-kagum’ kalo pagi-pagi berangkat suka ada yang nongol aja dari balik semak-semak di pinggir jalan tiap dua ratus meter abis buang hajat eaaaaaaaa!

    di UAE buat ngurus-ngurus paper work, sehari jadi bahkan itungan jam. Dateng, ngambil nomor antrian, ketemu, cap, beres. Gak ada tuh yang dilempar-lempar ke sana kemari, suruh tunggu berhari-hari dsb. (hmm…kok lama-lama curcol yah??!) hehehehe..

    Jadi sekarang udah kuliah lagi? asik dongs!

    Reply

  5. Bébé

    ya ampuuun bahagianya kali ini replynya pada panjang2 semua.. hihihi.. ternyata emang setipe ya negara2 barat dalam hal2 di atas..

    @Arman… iya kali ya, karena mereka terbiasa apa2 sendiri, jadi rasa sama ratanya kebawa2 walaupun udah berkedudukan tinggi.. Makanya sekretaris pun ga butuh2 amat. Pasti ada juga sih bos2 yang lagaknya kayak raja, tapi mungkin lebih jarang jumlahnya. Waah, seru banget kantor lo dulu, bisa akrab gitu.

    Selama disini juga gue juga ngerasa kalau gue berubah dalam melihat seseorang karena pekerjaannya. Di Swedia mau tukang listrik, pekerja kantoran, pelayan restoran keliatan sama aja. Ga ada yang lebih bergengsi dan ga ada yang lebih “hina”. Toh pas mereka lepas dari seragam dan baju kerjanya, ga keliatan bedanya sama kita2 yang barusan dilayani.

    @Zilko… hahaha… gaol abees gitu professornya.. Keren bangeeet…

    @Chita… huahahaha… napsu yah nulisnya, ampe panjang bener.. tapi gpp kok.. seru ceritanya.. ^__^

    Kebiasaan manggil nama doang bagi gue masih berasa agak aneh sih, walaupun sekarang udah mulai terbiasa. Bagi gue pribadi ga bagus2 amat ya kebiasaan yang satu itu. Apalagi kalau udah dalam ruang lingkup kecil kayak di keluarga. Untungnya disini untuk lingkup keluarga dekat udah ada panggilan khusus untuk masing2.. jadinya berasa lebih sopan aja.. 😛

    Kayaknya sih susah untuk ngubah kebiasaan rempong para2 petinggi.. karena emang kayak yang di bilang Arman, di Indo kita biasa dilayani, jadi nganggep rendah orang yang melayani kita.

    @rina… iya mau ga mau ya harus jadi bunglon. Pantesan India cepet majunya yaa… ternyata beda mental dan cara pikir.. 😀
    Belum kuliah lagi kok.. masih SFI.. tapi karena kemarin pindah kota jadinya harus pindah sekolah juga deh…

    Reply

  6. bubbles

    Setuju dgn komen mas Arman.. di Indo karena sistem hierarki masih diperlakukan sehingga panggil bos/kolega senior hrs pake Pak, Bu etc. Kalau di Barat lebih samarata kali ya.

    Kalau soal manggil mertua, gue sampai sekarang panggil mertua masih dgn nama. Habis mau nanya “would you like me to call you mom?” gitu rasanya kagok, hehe. Temen2 yg pd panggil mertua dengan mom/dad cerita biasanya mulai manggil gitu setelah diminta oleh sang mertua. Apa mertuaku kurang sayang ama gue.. hihi.. sampe sekarang belum minta dipanggil mama. Tp kayaknya sih free style aja, gue rasa mama mertua juga gpp dipanggil mom.. cuma guenya yg agak kagok, hihihi. Udh bbrp thn jd menantu panggilnya nama aja.

    Yg lucu, wkt mama gue mengunjungi kita musim panas kemarin, dia panggil mertua cowok dengan “Mister (nama mertua cowok)”. Mertua gue agak2 bingung tampangnya. 😀 lalu gue bilang, ma ngga usah panggil pakai mister segala, mama kan sama dia sesama ortu, setara gitu. Ngga usah mister misteran segala. Lha mama bingung, katanya aneh, ngga sopan (mama gue diajarkan kalo manggil bule hrs pake mister). Tp lama2 manggil nama aja, walau pun aneh katanya.

    Bubu keluarganya di Swedia kah? (if you don’t mind me asking)

    Reply

  7. Ely Meyer

    kalau yg mangil org lbh tua dgn nama, krn memang sudah kebiasaan ya, mereka pikir juga semuanya sama nggak ada perbedaan, justru kalau mereka dipanggil dgn embel embel di depannya malah nolak krn terkesan membedakan, jadi buat org sana bukan hal yg nggak bagus
    khan memang beda sama kultur di tanah air ya 🙂 …. terakhir pernah aku panggil tante sama temennya mama yg lagi dolan ke rumah, dia bilang keberatan dipanggil tante, panggil namanya saja, jadi ya aku ikut saja kalau memang dia merasa lebih nyaman dgn memanggil namanya saja … memang lain ladang lain kinjengnya ya 🙂

    Reply

  8. Bébé

    @bubbles.. hahaha.. kayak salah satu anggotanya powerpuff girls ^__^
    Iya, ortunya si bubu orang Indo yang pindah ke Swedia tahun 80’an.. Jadi walaupun udah 20 tahun lebih, masih bersisa kebiasaan orang Indo-nya. Beliau sih pasrah aja dipanggil nama sama menantunya karena udah ngerti juga itu kebiasaan di dini, cuma ya kalo bisa milih pinginnya dipanggil mama. Ya gitulah beda budaya harus ada yang ngalah.. ^__^

    mamanya lucu banget manggil2 mister… 😛 jadi kebanyang mamaku pasti gitu juga deh hehehe

    @mba Ely… Kadang suka bikin dilema ya kalau cara kita dibesarin 180° sama lingkungan sekitar. Mau ga mau harus jadi bunglon.

    Reply

  9. Angels

    Wahh kantor ku banget tuh hahaha
    cara berpakaian ke kantornya sama tuh! 😀 Di kantor gw juga santai bgt, pake jeans + t-shirt beres. tapi kalau ketemu client ya rapih sih ^^

    Kalau manggil nama juga gitu. langsung aja namanya. kecuali beberapa orang sih :)) msih sungkan2 juga kadang :p

    Reply

    1. Bébé

      wuiiih enaknyaaaa… kantor desain gitu ya ngel? biasanya kalau desain emang lebih santai kan?

      Reply

  10. Candela

    Menarikkkk 🙂 Bener2 menarik loh… Dan mandiri banget yah orang-orang disana. Gak nyuruh2 bawahan seenak2nya.

    Reply

    1. Bébé

      Yuppy… kagum banget sama kebiasaan yang satu itu..

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P