Dimulai Dari Nol Ya…

Salah satu alasan kenapa dulu aku agak berat untuk pindah ke Swedia adalah pemikiran betapa susahnya nanti kalau aku mau mencari kerja. Ternyata setelah beneran pindah dan tinggal di sini pemikiran awalku itu memang benar adanya. Mencari kerja di Swedia itu syusssaaaaaah…. Belum lagi di Eropa sempat terjadi  krisis moneter yang bikin kondisi udah ribet makin tambah super duper ribet.

Untungnya bubu dari awal memang ga terlalu ngepush aku untuk buru-buru dapet kerja. Dia pinginnya aku sekolah bahasa dulu supaya setidaknya aku punya modal awal yaitu kemampuan bahasa sebelum mulai pusing cari-cari kerjaan. Karena si bubu juga santai, aku pun ga terlalu kepikiran banyak untuk cari kerja secara intensif. Paling kalau ada lowongan, aku iseng kirim-kirim CV ke mereka. Berhubung sekarang aku udah kelar SFI, mau ga mau harus mikirin gimana rencana kedepannya. Sekolah lagi kah (kursus/universitas) atau cari kerja. Pilihan pertama udah kecoret dari awal. Males banget rasanya harus balik lagi ke sekolah. Yang tersisa ya cuma satunya lagi deh.. to find a job.

Di Swedia ada sebuah kantor pemerintah yang bernama Arbertsförmedlingen (panjang ya boo namanya). Kantor ini bertugas sebagai penengah antara pemberi dan pencari kerja. Di kantor ini setiap warga yang mendaftar (baik lokal maupun imigran) berhak mendapat seorang arbetsförmedlare atau placement officers yang bertanggung jawab untuk membantu kita dalam mencari kerja.

Hari ini pertama kalinya aku ketemu arbetsförmedlare-ku. Orangnya masih muda, ramah dan sigap banget.. matanya bagus lagi (teteup ganjen). Kami ngobrol tentang latar belakang pekerjaanku gimana, sekolah, universitas, dll. Trus langkah-langkah apa aja yang harus aku ambil untuk mulai cari kerja dan jenis bantuan apa aja yang bisa dia kasih. Seperti contohnya kalau aku tertarik kerja/kerja praktik di perusahaan desain, aku bisa kirim daftarnya ke dia dan nanti dia yang akan hubungi satu-satu perusahaan itu untuk “promosi” tentang aku supaya bisa diterima oleh salah satu perusahaan tersebut.

Di meeting pertama ini juga aku baru tau kalau ada program dari pemerintah Swedia yang bernama Instegsjobb dimana untuk para imigran yang masih belajar di SFI bisa mencari kerja dan jika diterima oleh suatu perusahaan, pemerintah Swedia akan membayar 80% dari keseluruhan gaji yang akan diterima. Jadi misalnya aku kerja di perusahaan A dan dapet gaji 2000 kr/bulan. Perusahaan A cukup membayarku 20% dari 2000 kr tersebut dan sisa 80%-nya tanggungan pemerintah. Program ini dilakukan untuk bantu para imigran agar bisa ikut bersaing dengan orang lokal. Sayangnya.. karena aku baru aja lulus SFI, aku ga berhak lagi ikut Instegsjobb. Tapi Alhamdulillah ternyata masih ada pilihan program lain yang bernama Nystartsjobb yang isinya kurang lebih sama, bedanya bantuan pemerintahnya cuma 62% dan hanya berlaku untuk 3 tahun pertama dari tanggal kedatangan sang imigran. Walaupun udah agak telat taunya, setidaknya aku masih punya 1 ½ tahun untuk mempergunakan program Nystartsjobb sebagai leverage-ku selama mencari kerja.

Satu pesan yang ditekankan banget sama arbetsförmedlare-ku hari ini adalah aku harus mulai ngomong Svenska secara terus menerus. Jangan lagi ngomong bahasa Inggris atau Indonesia kalau di rumah. Huaaaaaaaaaaaah… susah banget pa’e syaratnyaa… Tapi keliatan sih dia niat banget mau bantu aku untuk memulai hidup baruku yang dimulai dari nol lagi ini. Sempet ada kejadian lucu, pas kelaran meeting aku sempet salah turun tangga sampai ke basement -_-“. Sewaktu aku balik naik, eh papasan sama si arbetsförmedlare-ku. Spontan aku bilang “hah, I went to the wrong floor“… dan dia jawabnya “jag förstår du inte, bebe… du måste prata Svenska hela tiden” (aku ga ngerti kamu ngomong apa, kamu harus ngomong pakai bahasa Swedia) sambil ketawa2.. Wuuih.. sip deh mister.. hihihihi…

Sebenernya jenis pekerjaan yang aku cari ga melulu harus seperti waktu di Jakarta dulu sih, walaupun kalau bisa dapet yang sama ya Alhamdulillah banget. Cuma bekerja di cafe atau pasar swalayan juga ok aja. Toh sama-sama halal dan gajinya pun lumayan. Malah kadang kalau dirupiahin masih lebih gede daripada gajiku dulu.. hahaha.. Yah semoga perjalananku mencari kerja akan berbuah manis sebentar lagi.. Amiiiin..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

47 thoughts on “Dimulai Dari Nol Ya…

  1. ristin

    Amin.. Semoga lancar cpt dpt kerja yaa… Nanti klo dah dpt krj jgn lupa gaji pertama traktir hihihi… Semangat dep…! ^ ^

    Reply

    1. Bébé

      Amiiin.. makasih doanya… Hahahaha.. ntar kalo pulang kampung kita makan bebek goreng Slamet bareng2 yaaah… Insya Allah.. 😀

      Reply

  2. nique

    AAMIIN!!!
    Dibantu doa yah Be, biar cepet dapet kerja, gajinya pun lumayan, kerjanya pun enak hehehe
    jadi harus rajin practicing speaking Swedish yaaa LOL

    Reply

    1. Bébé

      Amiiin.. makasih doanya..
      Ho’oh nih harus banyak latihan.. mana suami abis diceritain tentang omongannya si arbetsförmedlare langsung ngajak ngomong bahasa Swedia terus. Huaaaaa…

      Reply

  3. Zilko

    Kerja disana kebanyakan pakai bahasa Swedia ya? Hmm. Di Belanda sepertinya nggak se-strict itu sih. Jelas ada beberapa pekerjaan yang mewajibkan kemampuan bahasa Belanda ya (misalnya marketing, consulting, dll yang intinya kerjaannya bakal bertemu dengan klien orang Belanda gitu), tapi yang tidak juga rasanya banyak banget kok, hmmm. Tapi mungkin ini tergantung industrinya juga kali ya, hehehe…

    Ah, enak ya disana ada lembaga penengah seperti itu. Jadi penasaran nih di Belanda ada nggak ya, hmmm. Sepertinya menarik gitu.

    Anyway, good luck buat pencarian kerjanya! Mudah-mudahan segera dapet yang pas di hati, hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Ga tau juga deh kalau butuh banget atau ga, soalnya kalau aku baca-baca beberapa lowongan mereka butuh juga yang english speaking personel, tapi mungkin lebih ditekankan yang lancar swedianya kali ya..

      Mungkin ada loh, coba aja browsing2.. Biasanya negara eropa lebih concern sama warganya soal ginian.

      Amiiin.. thank you..

      Reply

  4. Angela

    Semangat Bebe! Pasti bisa! Ngomong Indonesia-nya di blog aja 🙂 and also think positive, biar harus mulai nol lagi tapi kalo tinggal di Swedia kan bisa dapet benefit2 yang jauh lebih menguntungkan daripada kalo tinggal di Indonesia.

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa. makasih semangatnyaa… hahaha.. kayaknya abis makin bawel di blog deh, biar tetep tersalurkan kebawelannya. Abis kalau pakai bahasa Swedia tiba2 langsung berubah jadi kalem gini..

      Bener juga sih.. walaupun dari awal, tapi lebih banyak benefit yang bisa didapet ya… thank u sudah diingetin

      Reply

  5. Mayya

    Go with the flow….Nikmati aja ya be…Pasti gak ngerasa berat deh…Kapan lagi punya pengalaman seperti itu kan? ^^

    Selalu ada yang pertama, ya ini dia, pertama kali Bebe nyari kerja di Swedia…

    I wish u luck, sweety! Aku akan terus mendukungmu, Be!

    Reply

    1. Bébé

      Iya, pengalaman baru nyari kerja di LN.. hihihi… kapan lagi kan ya?

      oh aku jadi terharuuuu… http://www.emocutez.com

      Reply

  6. niee

    mudah2an segera dapet ya mbak kerjanya..

    waahh utk org asinv aja mereka perhatian bgt yak.. apalagi buat warga aslinya.. pasti gak terlalu sulit mencari kerjaan disana kah?

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin.. makasih doanya..
      Karena krisis ekonomi eropa kemarin jadi agak susah sekarang cari kerja Niee… buat orang lokal sama yang pendatang sama susahnya, tapi yg pendatang 2x lbh ribet lah..

      Reply

  7. en-emy

    aminnn.
    pasti nanti akan ada yang nyangkut. segera. insyaAllah.
    semangat terus yak

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiin…

      pastinya doooong.. kan ada Emy yang nemenin joget pisang.. hahahaha..

      Reply

  8. ridha

    Misuaku buta total klo masalah bonus2 gitu be, makanya males sekolah. klo tau dari awal kan bisa buat penyemangat (matre banget yah?) hahaha 😀
    Btw, keep posting kehidupan disini ya, sapa tau bisa jadi penyemangat aku ke sfi lagi 😛 och lycka till

    Reply

    1. Bébé

      jiahahahah… emang bonus2 gitu bikin tambah semangat yaa.. 😛

      Insya Allah, pastinya bakal posting terus kalau ada cerita yang seru.. ^__^ tack så mycket tjejen…

      Reply

  9. arman

    pemerintah sana sangat perhatian banget ya buat para imigran…
    moga2 cepet daept kerjaan ya ya!

    Reply

    1. Bébé

      Banget banget… sekolah bahasa gratis, bantuan biaya pendidikan kalau udah punya permanent resident, dll…

      Amin… thank you yaks.. ^^

      Reply

  10. Nova

    Amiiin. Semoga bebe dapet kerja yang enak, lingkungannya enak dan temen2 kerja yang baik2 ya. 🙂

    Beruntung banget ya para imigran di sana, udah dibantuin cari kerja, yg msh belajar bahasa aja bisa kerja dan gajinya dibayar pemerintah.

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiiin…

      Iya, walaupun kalau udah kerja dipotong 30% gajinya buat pajak… ^^

      Reply

  11. Chita

    Mudah-mudahan segera dapet pekerjaan yang paling pas yah Be!
    Kalo udah jadi permanent resident insyaAllah lebih mudah kan? Keep positive yah Be, pasti akan dapet nanti. Kalau belum dinikmatin aja waktu luangnya, nanti kalo udah mulai kerja kan nggak bisa santai seperti saat belum bekerja. 😉

    Di sini (Aussie) untuk immigrant yang permanen resident ada badan pemerintah yang ngebantuin dan kadang kalau syaratnya memadai pemerintah akan ngasih uang tunjangan. Tapi sama dengan di Eropa, di sini pekerjaan nggak mudah untuk didapat. Jadi untuk temporary immigrant kaya aku, kalo mo kerja dapet kerjanya paling bagus yah pelayan toko atau kerja casual lainnya gitu. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amin..
      Hmm.. belum tentu lebih gampang sih Chit kalau punya permanent resident, cuma fasilitas yang dikasih pemerintah memang lebih banyak.. Hahaha.. iya sekarang puas2in sekolah bahasa dan ngeblog dulu nih..

      Ahaa… mungkin karena masih belum permanen status tinggalnya kali ya makanya susah untuk dapet kerja “beneran”…

      Reply

  12. Niar Ningrum

    wiuuhh perjuangan na yaa mbak buat dapet kerja di negeri orang… Cemungguutt semuga berhasil indah 😀

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiiin…

      Lumayan dapet pengalaman baru nyari kerja di negeri orang. hehehe..

      Reply

  13. katrin

    Smaangattttt ya be, hopefully segera dapet kerjaan yang cocok (environment n bayarannya )… bagus juga buat latian kalo di rumah pake bhs Swedia supaya lebih lancar lagi. Ntar kalo kangen meluapkan perasaan pake bahasa indo, nulis aja di blog sini.

    Seneng ya kalo pemerintah nya merhatiin banget kesejahteraan rakyatnya, bukan cuman yg native, tp yg pendatang juga. Kapan ya di Indonesia bisa kek gitu?…

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiin.. hahaha, sekarang sih masih suka bolong2 gitu deh ngomong svenska-nya.. balik lagi ke bahasa inggris atau indo sama si bubu. Belum kebiasaan full svenska nih..

      Salut banget sama kinerja pemerintahnya. Walaupun ga selalu sempurna tapi niat dasarnya ok banget. Yang bayar pajak pun ngerasa duitnya ga dibuang percuma. Semoga di Indo ga lama lagi juga ikut2 kayak gini. Udah sering studi banding ke Swedia bukan? *eh hahahahahahaha…

      Reply

  14. misstitisari

    asik banget ya be, pemerintah di sana peduli juga sama imigranimigrannya, huahhh sungguh bagus sekali
    semangat be semoga segera dapat pekerjaan! 😀

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiin… terima kasih doanya..

      Salut banget sama pemerintah dan warga Swedianya.. Berpikir semua sama rata, ga ada beda..

      Reply

  15. rika

    aduuh, aku juga kepengen cepet2 kursus bahasa biar abis itu bisa cari kerja. Walopun kalo ngebayangin bangun pagi trus ngantor kok males banget yaaaaa 😀

    sebenernya gak pengen balik ke bidang yg sama kaya waktu masih ngantor dulu, kayanya kesempetan buat mulai sesuatu yg baru. Kepikiran mau magang di toko roti atau toko kue biar sekalian bisa belajar bikinnya.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha… aslinya sih gitu juga.. Kayaknya udah enak nih ngaggur2 gini.. Cuma kalo kepikiran duitnya lumayan buat nambah2 tabungan buat pulang kampung langsung deh pengen punya kerjaan lagi..

      Sama sih, keliatannya seru ya nyoba kerja dibidang lain.. Tapi pas dipikir2 kok ya sayang pengalamannya… Cuma yang kayak aku bilang di atas sih.. kerja apa aja juga okeh lah kalau disini mah…

      Reply

  16. Angels

    Moag2 cepet dapet kerjaan yak! 😀 emang maunya lamar kerjaan apa Be klo boleh tau?

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin… makasih yaks

      Pinginnya sih kalo ga grafis lagi ya ganti jadi fotografer. Lebih condong ke arah fotografer sih… udah agak bosen sama grafis nih.. hahahaha..

      Reply

  17. ilmiy

    moga2 cpet dapet kerjaan lg y mb.be.. Semangat!!! Samanih ak jg lg nyari kerja lg. *curcol* hehehe.. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiiiiin… Yuk kita sama2 semangat cari kerja lagi.. Semoga cepet dapet juga yaaaa….

      Reply

  18. Ely Meyer

    Good luck ya Be …… semoga cepet dapat kerjaan seperti yg kau harapkan 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amiiin.. Makasih mba.. ^^

      Reply

  19. epi

    semoga cepet dpt kerjaan nya ya be, btw… jgn kau ubah bahasa di blog mu jadi bahasa swedia yahhh… gue baca nya puyeng lol

    Reply

    1. Bébé

      baru aja mau nulis teks pakai full swedish.. 😛

      Hahaha.. tenang.. diriku ga serajin itu kok.. berat di males..

      Amiin.. thank you yaks..

      Reply

      1. idayu

        hi bebe..saya dari malaysia..gi mana ya kalau mau kerja disana..saya ngak faham bangat…bisa bantu saya ngak??

        Reply

  20. Amela

    waaah.. semagat ya mbak bebe,, semoga segera dapat kerjaan yang menyenangkan..
    asik ya di sana,, masyarakatnya bener-bener difasilatasi biar dapat pekerjaan…

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa… terima kasih doanya..

      Banget-banget… sebenernya fasilitasnya lebih banyak dari yang aku sebut di atas.. cuma tergantung kondisi masing-masing aja nerimanya apa. Sistem ini salah satu hasil bayar pajak loh.. keren yaa..

      Reply

  21. rajacolek game

    kunjungan sore-sore…..thanks atas infonya.ditunggu kunjungan baliknya

    Reply

  22. SarVic

    Ahahaaa, Bebeee… Semoga cepet dapet kerja yaaa, supaya kamu nggak keburu lumutan di rumah

    Reply

    1. Bébé

      Itu diaaaa.. tapi masih ada sekolah sih, jadi ga nganggur banget.. (muhaha)

      Reply

  23. Anggie

    Semangaattt Bebeee… Kamu pasti bisa.. *berharapdapettraktiran1stjobinswedia

    Reply

    1. Bébé

      Makasih semangatnyaaa….

      Reply

  24. Welcome to Sweden | { a Memory Bliss }

    […] dijalani oleh Bruce gue merasa familiar sekali. Contohnya seperti merasa sendirian di negara baru, ga punya kerjaan harus mulai semua dari awal, harus belajar bahasa baru yang sangat asing, berurusan dengan kantor imigrasi mengurus ijin […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P