Kenapa Mirip-Mirip Amat Sih?

Hari ini adalah hari ke-2 aku tepar di rumah karena badan masih ga enak. Entah kenapa nih, kalo makan atau minum rasanya begah aja perut. Curiganya sih udah saatnya si tamu bulanan berkunjung.. makanya sekarang agak-agak banyak tingkah nih bodinya.

Enihoo.. post ini ga bakalan ngebahas kenapa aku ga enak badan kok, tenang aja.. hahahaha.. Aku cuma pingin curhat dikit tentang keribetan ngafalin kata-kata dalam bahasa Swedia.

* * * *

Jadi begini.. Nyebelinnya orang Swedia itu adalah suka banget punya kata-kata yang mirip tapi artinya jauh berbeda. Walaupun kata tersebut misalnya mirip dengan kata dalam bahasa Inggris, ternyata maksudnya jauh banget… Sampai sekarang aku udah lulus SFI dan lanjut ke SAS pun masih sering salah dalam menulis beberapa kata. Contohnya adalah di bawah ini:

Mirip-mirip kan ya? Saker-Säker dan Svart-Svårt itu yang aku sering banget kebalik-balik. Lagi nulis post ini pun agak lama mikirnya, yang artinya hard itu svart ato svårt yah?  Akhirnya setelah nanya petuah ke mbah google, baru deh paham.. wkakakak.. Secara pengucapan emang agak beda sih, tapi beti (beda tipis) bangeeeet. Apalagi kata-kata yang cuma beda penggunaan 1 atau 2 huruf, seperti glas dan glass. Pengucapannya sama, bedanya cuma di lama intonasinya. Misal Glas, diucapkan dengan sss panjang, sementara Glass malah pengucapannya pendek dan tegas. Rempong yaaaaaah.. hahahaha..

Udah gitu, terkadang ada kata-kata yang punya beberapa arti berbeda. Bisa diliat di atas, kata TAG punya 3 arti yang ga ada miripnya sama sekali. Tinggal kita yang memutuskan mau memakainya sebagai apa. Kata kerjakah atau kata sifat. Fiuuh..

Belajar bahasa itu emang bikin pusing dan sakit kepala *eh itu sama ya?*. Ditambah kalau kitanya ga sabaran selama belajar. Macam aku ini, pinginnya cepet bisa tapi suka mentok.. ujung-ujungnya sekarang malah jadi bosenan.

Kalau kalian suka belajar bahasa baru juga ga sih?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

31 thoughts on “Kenapa Mirip-Mirip Amat Sih?

  1. ridha

    Ribet emang yah bahasanya… Aku suka banget blajar bahasa.
    Dulu pernah les perancis (nomer 1 loh dikelas *pamer*) tapi udah lupa semua sekarang 😛
    Trus hampir sempet les mandarin, tp dibatalin karena sesuatu dan lain hal.
    Skrg malah pengen belajar korea.. hahaha.. aneh ya..
    Tapi entah kenapa kok ga terlalu semangat belajar svenska. mungkin krna bnyak tekanan dari in-laws. semakin disuruh semakin ga pengen. menantu nda sopan kok memang 😀

    Reply

    1. Bébé

      Wuiiih.. jago bahasa prancis ternyatah.. aku ga tertarik loh belajar bahasa perancis.. Lidahnya ga cocok aja kayaknya.. hahaha.. takut kelibet2..

      Korea sama Jepang pingin juga.. tapi udah besar M daripada K..

      Ckckckck.. ternyata dirimu punya jiwa pemberontak yaaah.. makin diteken makin ga mau..

      Reply

  2. zilko

    Eh, memang bahasa Swedia dan Belanda itu satu ‘keluarga’ kayaknya ya. Beberapa katanya mirip tuh. Hitam di bahasa Belanda itu zwart, gratis ya gratis, terlambat itu laat (kalau terlalu terlambat jadi ‘te laat’, yang di bahasa Indo diadaptasi jadi ‘telat’, wkwkwkw ).

    Btw, itu pengucapannya beda banget ya kalau hurufnya dikasi apa itu yg aneh-aneh di atasnya? Aku tahunya kalau umlaut-nya Jerman, misalnya ü, itu dibacanya ‘ue’, hehe). Belanda ada sih beberapa yang gitu (pakai huruf aneh), tapi nggak banyak. Contohnya sih: Indonesia itu bahasa Belandanya Indonesië, hehe

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. Bahasa Swedia itu emang nyomot dari mana-mana. Jadi suka mirip sama yang lain. Kayak contohnya kata projekt dalam bahasa Swedia diambil dari bahasa Inggris Project. Tapi cara nyebutnya beda gitu.. Di Swedia cara bacanya “pro-hu-ek”.. Beberapa kata juga mirip bahasa Jerman.

      ternyata itu toh awalnya kata telat.. huahahaha…

      Eniwei, cara bacanya ga beda2 banget sih. Kalau å itu ngucapinnya “ou”, ö ngucapinnya kayak e di kata “sedang”, huruf ä kayak e di kata “sedan”… Sementara huruf o lebih kearah “eu”…

      oh iya.. kenapa komennya selalu harus di approve dulu ya Ko..

      Reply

      1. zilko

        Tapi kalau bahasa Swedia kayaknya memang satu root sama bahasa Belanda kali ya. Kan istilahnya German linguistik apaan gitu. Makanya bahasa Belanda sama bahasa Jerman itu ada mirip-miripnya dikit, hmmm. Bahkan bahasa Afrika (Afrikaans) itu malah turunannya bahasa Belanda loh, haha.

        Iya, kata-kata bahasa Indo sih banyak yang asal mulanya dari bahasa Belanda. Kayak misalnya kata “kontan”, itu bahasa Belandanya “contant” gitu deh. Traktir juga dari kata “trakteer”, haha. Makanya enak juga sih dulu pas pertama kali datang kesini, soalnya gak asing-asing amat bahasanya, huahaha

        Btw, ribet ya kalau ada banyak karakter khusus gitu. Eh, tapi sebenarnya bisa jadi malah membantu juga ya. Kalau kayak bahasa Indonesia, nggak ada gitu-gituannya, akhirnya susah juga kan membedakan dua kata yg tulisan sama tapi bunyi beda, misalnya ‘memerah’ (‘memerah sapi’ atau ‘mukanya memerah karena malu’).

        Lah, nggak tahu aku. Kirain memang komen disini semua dimoderasi dulu. Ternyata enggak yah? Hmmm, kenapa ya?? Jangan-jangan komenku dianggap spam???

        Reply

        1. Bébé

          Hahaha… hasil 450 tahun dijajah ya bo.. bahasanya jadi mirip2.. hhehehe..

          Bantu sih buat nyebutinnya, cuma ga bantu buat nulisnya.. wkakakak.. abis jadi tambah bingung.. kata ini harus pake huruf ajaib ato ga ya?

          Nyhahahahahaha.. iya juga yah.. napah malah nanya situ..

          Tapi ga tau nih Ko, cuma komenmu aja loh yang setiap kali masuk harus dimoderasi dulu.. yang lain suka nyangkut juga sih kadang2.. tapi ga selalu.. pengaruh ip address-nya ato apa kali yaa? ah ya sudahlah.. tambah pusing saya kalo dipikirin..

          Reply

  3. Mayya

    Lah, Beda benua beda pulau, ajaib ya kata GRATIS sama gitu artinya gratisan hehehe…

    Dulu aku punya trik kalo yang kayak gini, misalnya Svårt artinya hard, lihat aja A-nya ditumpuk batu gitu atasnya, batu = keras *terjemahan ngasal*
    Trus Säker = Sure, nah lihat aja A-nya ada dua titik kan? Yakinlah itu artinya sure hohoho *terjemahan ngasal lagi*

    Belajar bahasa baru? Ini lagi belajar bahasa balita, sulit ternyata ya be!

    Reply

    1. Bébé

      Karena Bahasa Indo banyak diambil dari bahasa Belanda, jadi memang banyak yang mirip May.. Ntar aku buat postnya deh.. *inisiatipnya tinggi yaaah* hahaha..

      Hahahaha.. iya sih, berusaha nyari celah gitu biar bisa inget, tapi sering banget pas lagi nulis… melongo mendadak karena lupa mana yang mana..

      Nah kalo bahasa yang itu emang lebih ajaib lagi ya susahnya…

      Reply

  4. en-emy

    gw nyerah soal bahasa. tapiii, kalo suka gw cepet belajarnya. wkt itu belajar korea. tapi bosenan:(

    Reply

    1. Bébé

      kenapa milih korea My?

      Gw mah belajar bahasa korea cuma dari nonton k-dramanya aja.. Cuma tau “Omo..” sama “Anyong haseyo” doang..

      Reply

  5. nique

    dasarnya aku suka belajar BAHASA Be
    dulu pun sempat belajar bahasa Mandarin 2thn. udah lancar ngomong dan nulis. eh tapi jarang dipakai sekarang lupa :((
    tapi melihat kosa kata di atas, kayaknya bisa2 njedotin jidat juga sih
    hla wongmirip2 gitu sih hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Ga enaknya belajar bahasa itu gitu yaaa.. kalo ga sering dipake, lama2 ngilang.. padahal belajarnya susyaaaah..

      hahahahaha.. iya.. jidat saya udah rata nih, saking sering dijedotinnya.. *lebay ah*

      Reply

  6. arman

    kalo huruf A yang ada titiknya atau ada bulet nya itu bacanya gimana sih? beda ya ama A yang biasa?

    Reply

    1. Bébé

      a bacanya kadang a – kadang ao
      å bacanya ou
      o bacanya eu
      ä bacanya é –> bunyi e-nya kaya di kata memerah (pipi)*
      ö bacanya è –> bunyi e-nya kaya di kata memerah (susu)*

      *pinjem contoh dari Zilko.. ^__^

      Reply

      1. arman

        aduh.. ribet ya.. hahaha

        Reply

        1. Bébé

          bangeeeet.. hahahaha..

          Reply

  7. Candela

    Pertanyaan yg sama seperti Arman’s. Itu bedanya apa sih?? Terus… sweden kan di perangko tulisannya sverige atau semacamnya gitu yah.. Itu bacanya sweden juga bukan sih??

    Reply

    1. Bébé

      Bedanya bisa diliat di reply-nya Arman yaaah..

      Nah kalau Sverige itu nama asli Swedia. Kan kalau sebutan Sweden dari bahasa inggris, Swedia itu dari bahasa Indonesia. Aslinya? ya Sverige.. Cara pronounce-nya “sve-ri-yè”

      Reply

  8. Nova

    wah, lumayan bikin puyeng juga ya be. kalo aku, karena suami kerjanya pindah2 daerah, jadi belajarnya bahasa daerah. nggak belajar khusus, tapi belajar sambil ngedenger orang2 di sekitar ngomong aja. lumayan juga susahnya belajar bahasa daerah, apalagi di sini bahasanya kan bahasa dayak dan suku dayak di sini ada beberapa macam, nah bahasanya itu juga lain2.. pusing juga kadang2..

    Reply

    1. Bébé

      Wah iyah tuh.. belajar bahasa daerah atau bahasa asing sama2 bikin pusing.. walaupun kadang sama, tapi beda dialek udah susah dingertiin lagi..

      Tapi sekarang udah bisa kah? pasti bisa deeeeh..

      Reply

  9. Amela

    semoga body cepet delicious lagi ya mbak beb (bahasa apa ini?)
    dan semangat terus belajarnya.. tapi emang sih kata2nya mirip2 banget, udah puyeng tuh aku kalau mesti belajar bahasa swedia

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaa… makasiiih yaaa..

      Hihihihi… tapi bahasa Swedia masih lebih gampang daripada bahasa Jerman atau Prancis loooh..

      Reply

  10. ellalae

    aku belajar bhs mandarin 3 taun tetep aja ga bs2..
    terakhir nih gara2 demen korea dikit2 belajar bhs korea.. tetep aja kalo denger kebanyakan nyerah.. mending cari yang udah dikasih subtitle.. hihihi…

    semangat selalu belajarnya ya kak!! 🙂

    Reply

    1. Bébé

      waaah… emang susah banget mandarin ya? ayooo yang Korea harus sampe bisa.. ^__^ mumpung lagi suka kan nih..

      Iyaaa.. sama2 yaa.. semangat juga belajar bahasa Korea-nya

      Reply

  11. misstitisari

    ya ampun be aku baca postinganmu ini pusing, itu miripmirip bangetttt yahhh @_@
    udah sembuh belum? kl belum, semoga cepat sembuh ya.. 🙂 tetap semangat belaar bahasanya!

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. ya gitu deh

      Belum nih, masih tepar.. tapi makasih doanya.. ^__^ pasti tetep semangat kok belajar bahasa…

      Reply

  12. katrin

    wooowww, …*garuk-garuk kepala…abis baca cara baca yang ada tanda2 di huruf hidup (di reply komennya si arman). Kalo dulu pas blajar mandarin, cara gw spy bisa lancar (terutama listening ama speakingnya) adalah sering liat serial di tv ama pergi ke pasar/toko2 yang musti pake nawar hahahaa…kalo yg terakhir mah excuse buat blanja …. Tapi blajar bahasa itu asyik ya….

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. nonton tv atau denger orang berinteraksi emang bikin cepet lancar sih, tapi kadang bikin pusing juga.. soalnya kalo berusaha ngikutin obrolannya, malah pusing gitu..

      Bahasa itu kalau udah bisa seneng bangeeet, tapi belajarnya senep.. hahaha..

      Reply

  13. niee

    huwaaaa.. aku bahasa inggris aja masih kacau balau mbak 🙁

    *merasa alien di abad 21*

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi… Siapa tau belajar bahasa lain, malah lebih cepet nyantol niee..

      Reply

  14. Oooh.. Rasa ini… | { a Memory Bliss }

    […] gw bawa si kakek ke rak jus dan bukannya lilin? Sebenernya sih ini salah bahasa Swedia yang mirip-mirip mulu itu siiiih.. benciiik gw!! Jadi gini, dalam bahasa Swedia lilin itu ditulisnya Ljus (gw […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P