Fruträff in Norrköping (Part-1)

Seperti layaknya setiap perusahaan di Indo, setiap tahun kantornya bubu juga mengadakan acara family gathering. Bedanya family gathering versi kantornya bubu hanya memperbolehkan membawa pasangannya aja. Karena kebetulan di kantornya bubu selama ini pekerjanya selalu hanya pria (baru tahun ini ada tambahan 1 pekerja wanita), jadi setiap kali ada acara kayak gini, yang ketemuan selalu istri/pacar-nya deh.. thus the name fruträff or wives’ meeting.

Wives’ meeting ini selalu dilakukan di tempat-tempat yang berbeda dan diatur oleh orang yang berbeda pula. Setiap tahun mereka estafet dan setiap orang pasti kedapetan bagian untuk mengurus acara ini. Mau dia direktur atau orang baru macam si bubu gitu, kalo udah kena giliran ya musti ngerjain deh. Dua tahun yang lalu mereka mengunjungi Hamburg dengan menggunakan bus wisata. Tahun lalu, acaranya kembali ke wilayah Swedia aja dan menghabiskan waktu di tempat spa natural di Varberg. Tahun ini (yang juga merupakan tahun ke-2 ku untuk ikutan jalan-jalan) kami berwisata ke wilayah Norrköping.

Jam 6.50 pagi kami mulai berjalan dari rumah ke arah stasiun. Berjalan di sini sungguhan jalan kaki yaaa… Soalnya jarak dari apartemen kami ke stasiun kereta hanya 1,3 km ajah, jadi kalo musti nungguin bus agak males juga yaaah. Sesampainya di stasiun, kami bertemu dengan beberapa rekan kerjanya si bubu (termasuk bosnya) yang akan menggunakan kereta yang sama. Jalur yang kami tempuh hari itu adalah Helsingborg – Lund – Norrköping.

Perjalanan dari Helsingborg – Lund kami menggunakan kereta Pågatåg yang berhenti di setiap statiun. Agak menyebalkan sih, karena artinya akan makin lama sampai ke Lund. Tapi karena udah diaturnya gitu yah kami ngikut aja. Ternyata cara ini yang dipilih karena beberapa orang naik kereta yang sama dari beberapa stasiun kereta yang berbeda, sesuai dengan domisili mereka tinggal. Oooh gitu tooooh.. hihihi…

Setelah sekitar 1 jam perjalanan, kami sampai juga di line 1 stasiun Lund. Kami harus berpindah peron karena kereta berikutnya datang di line 4. Pas menunggu itu terlihatlah kalau aku bener-bener orang yang ga pintar bersosialisasi. Dimana istri-istri yang lain udah sibuk ngobrol, aku malah asik sendiri jalan-jalan keliling line stasiun..

Tiga puluh menit berlalu, kereta yang kami tunggu akhirnya datang juga. Perusahaan kereta yang kami gunakan bernama SJ yang melayani rute dari Copenhagen – Stockholm. Asiknya ternyata kami mendapat kursi ke kelas 1 a.k.a business class.. huhuhuhu.. mantap deeeeh.. Pertama kalinya aku naik kereta jarak jauh eh dapet kelas bisnis pula..

Kereta yang membawa kami ke Norrköping

Mumpung masih norak nih, aku mau kasih liat suasana di kelas bisnis yaaks… hihihi.. Jadi di dalam gerbong kelas 1 ini terdapat 3 tempat duduk yang lebar dan nyaman di setiap barisnya. Karena kami perjalanan pagi, juga mendapat sarapan dan kopi teh yang bebas diambil terserah seberapa banyak. Selain itu juga mendapat layanan wifi gratis selama perjalanan. Hmmm.. apalagi yaa.. kayaknya sih udah itu aja deh bedanya sama kelas ekonomi. Oh iya, mereka juga punya gerbong restoran dimana kita bisa membeli sarapan dan lain-lain. Tapi harganya lumayan juga… Masa paket sandwich dengan jus/kopi/teh seharga Rp. 71.000,- >__<

Kiri: Salah satu tempat duduk di kelas 1 | Kanan: Buah, kopi, teh bebas diambil sesukanya

Paket sarapan yang dapat gratis di kereta… >_< Ada jus, yogurt, roti, keju dan salad. Imutt yaaaaah…

Kembali ke kisah jalan-jalannya… Jarak Lund – Norrköping lumayan jauh juga, sekitar 400km dan dengan kereta ini dapat ditempuh dalam waktu 3 jam. Dalam trip kali ini untuk pertama kalinya aku ngalamin motion sickness alias mabok darat. Mungkin karena keretanya kenceng banget, jadi lebih berasa ayunannya. Entahlah… yang pasti  berbagai fasilitas yang ada di kereta (seperti kursi yang lebih nyaman dan lebar) ternyata ga bantu badanku untuk ngerasa lebih enak. Baru seperempat jalan, aku udah ngerasa mual-mual dan kemudian muntah di kamar mandi . Karena ga tahan pusingnya dan takut muntah lagi, aku putuskan untuk tidur aja selama di perjalanan. Huaaaaa… padahal pas aku paksa ngintip ke luar jendela, pemandangannya bagus-bagus looh.. tapi udah ga kuasa untuk foto-foto.. eneq banget eikeeeeh..

Rute kereta dari Lund ( Point A) – Norrköping (Point B)

Puas bangun – tidur – bangun – tidur selama 2 jam, akhirnya kami sampai juga di stasiun kereta Norrköping. Badanku yang masih setengah melayang itu pun aku paksa bawa jalan. Untungnya tempat parkir bus kami ga terlalu jauh dari stasiun. Sampai di sana, cipika cipiki dulu dengan anggota rombongan yang lain yang kebetulan tinggal di kota-kota berbeda. Ada juga karyawan dari kantor pusat kantornya bubu di Jerman. Sempet kaget juga waktu si Direktur ketemu aku, langsung ditanya.. “gimana bahasa Swedia-nya Be? udah bisa ngobrol kan sekarang?” sambil senyum ramah… Nggg… dan aku hanya membalasnya dengan cengiran ga jelas..

Ga lama, kami melanjutkan perjalanan dengan menggunakan bus wisata. Aku cuma bisa berharap kalau tujuan berikutnya adalah hotel tempat kami akan menginap nanti. Masalahnya kali ini kami sama sekali ga dikasih tau itinerary perjalannya, jadi cuma bisa pasrah dibawa kemana-mana. Ternyata keinginan terpendamku ga terwujud sodara-sodara.. Malah kami melakukan perjalanan sejauh 53 km menuju sebuah dermaga kecil bernama Ärkosund di pinggir kota Norrköping. Eh tunggu dulu… Dermaga.. Artinya kami bakal naik kapal laut dong… Omaigoooottt… metong deh gw…   Untungnya waktu di kereta aku sempet nyomot kantong plastik kecil untuk jaga-jaga siapa tau bakalan mual lagi.. Oh betapa pintarnya aku, karena bener aja selama di bus aku pun berhasil muntah 2 kali. Arrrgghhh…

Dari Norrköping ke Ärkosund

Di Ärkosund, kapal yang akan membawa kami entah kemana sudah menunggu dengan manis di dermaga. Aku cuma bisa menghela napas panjang sewaktu melihat kapalnya. Bukan karena ukurannya, tapi aku itu emang ga sohiban deh sama yang namanya kapal laut. Walaupun naik ferry yang besar pun pasti sukses mual dan muntah-muntah. Teman kantornya bubu yang mengatur acara tahun ini sempet minta maaf secara langsung karena ngeliat mukaku yang udah mejikuhibiniu itu.. sampe aku jadi ga enak sendiri.

The boat that will take us somewhere out there…

Kemanakah tujuan kami selanjutnya? Well, pertanyaan itu akan terjawab di post berikutnya… Nantikan yaaaaaa… Akan penuh foto juga looooh..

PS: Ternyata eike salah ngeja nama kotanya.. , seharusnya NORRKÖPING bukan Noorköping…

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

40 thoughts on “Fruträff in Norrköping (Part-1)

  1. ndutyke

    Bok……. Kitorang jd ikutan pusing dan mual…. Secara sini naek taksi aja sering mabok darat rat rat rat rat…. tapi kalo naek angkot malah bs tidur pules. Enak soalnya, anget trs godjang-godjang, wkwkwkwkwwk…. iiiih keretanya bajus ya btw…… *elus2*

    Reply

    1. Bébé

      Ini selama nulis aja masih berasa puyeng2 gimana gitu… Akhirnya ampe minum obat segala..

      Yoooiii.. kereta bagus yaaaks.. untung dibayarin lah.. jadi dipake tidur doang gpp.. wkakakak..

      Reply

  2. Pepipepo

    400 km cuma 3 jam be? Huaaaa di endonesah bisa 7 jam kali baru nyampe. Secara jekarta bandung yang 100 ++ aja bisa 2 jam lebih tsk. Btw jackpot banget yak muntah terus. Ga ada isi lagi dong perutnya, lain kali minum antimo hahahahaha 😀

    Reply

    1. Bébé

      400km di Pulau Jawa itu sekitar Jakarta – Semarang yaaah.. Kurang lebih.. Hahahahaha… Makanya gw pake mabok segala tuh, heboh banget ngebutnya si kereta..

      Iya nih, ga sempet nyetok antimo dari Jakarta… Kirain mah ga sampe segitunya amat.. Soalnya selama ini musuhannya cuma sama kapal laut.. Kereta sama bus mah aman.. Eeeeh.. ternyataaaah…

      Reply

  3. niee

    waaahh fotonya gede2 ya mbakbe.. pantesan setiap aku bw pake HP pasti ada aja hambarnya yang gak kelihatan >.<

    eh, mbak aja yang pake mobil mabok sebegitu parahnya yak.. apalagi aku yang naek mobil dalem kota aja aku bisa mabok (pusing parah gitu) apalagi naek kereta api.. tapi pas aku naek kereta di jawa malahan enak bener, gak ada mabok sama sekali.. mungkin modelnya juga yak mbak yang beda.. coz kan kereta yang aku naik terbuka gitu,, bisa dapet ac plus angin dari jendelanya.. hehehe..

    Reply

    1. Bébé

      Wah.. masih gede ya fotonya, Niee.. padahal besar file-nya ga gede-gede banget loh.. paling sekitar 150kb/gambar..

      Itu dia.. aku juga bingung.. kok tumben2an bisa pusing dan mual gitu selama di kereta.. Biasanya sih normal2 aja kalau naik kereta dari Malmö – Helsingborg… Kereta yang terbuka gimana Niee? yang jendelanya bisa dibuka yah? hmmm.. jangan2 emang gara2 ga dapet udara segar sih..

      Reply

  4. nique

    jiahhhh napa jadi mabok getu? jangan aja lagi ‘isi’ xixixi
    keretanya mewah ya
    maulah njajal, apalagi gratisan
    sayang yah, jadi gak bisa foto2 karena teler
    padahal kan kami mau lho disuguhi foto2 cantik
    biar semakin termotivasi untuk jalan2 ke sono hehehe *cem betul aja*

    Reply

    1. Bébé

      Eh, jangan2 ya… hahaha..

      Iya, keretanya bagus banget. Aku juga baru pertama kali ngerasain naik kereta yang ini.. biasanya cuma naik yang “lokal” aja..

      Huhuhuhu.. sedih karena ga bisa foto-foto selama di kereta.. sebaaaaal… Semoga foto-foto di cerita lanjutannya bisa memuaskan keinginannya yaaaah..

      Reply

  5. Mayya

    Hadoooh beeee…gak minum antimo dulu sebelum pergi?

    Kereta api dan kapalnya selama ini cuma aku tonton di tipih…keren deh!

    Aku udah duduk paling depan nih pengen tahu kelanjutannya ^_^

    Reply

    1. Bébé

      Ga punya pasokan Antimo May.. jadinya ga minum deh.. mana ga tau juga bakalan ada urusan sama kapal2an begituh..

      Sip sip.. ditunggu besok ya kelanjutannya.. 😀

      Reply

  6. merry go round

    Kursi kereta yang kamu dudukin ngadep belakang ato depan? Kalo kebetulan kamu dapet kursi yang ngadep ke belakang dan kebagian pemandangan ala gambar pemandangan mundur sih jelas bikin pusing. Daku juga pernah ngalamin kok, motion sickness gara2 dapet tempat duduk di kereta yang salah itu. Tapi kalau tempat duduknya bener (ngadep ke depan) dan pemandangan jalannya bener maju ke depan (bukan ke belakang), mau berapa jam juga hajar bleeehhh 😉

    Waktu aku transit dari Stockholm ke Gothenburg dulu sempet mampir di Jönköping, entah deketan ato nggak sama Norrköping *nilai geografi jelek*

    Reply

    1. Bébé

      Awalnya dapet yang mundur gitu sih memang.. Setelah 30 menitan si bubu nanya ke petugas di gerbongnya tentang tempat yang kosong dan ternyata ada. Jadi selama sisa perjalanan duduk di kursi yang ngadep depan.. Cuma kayaknya keburu mual duluan, jadi walaupun udah pindah tempat duduk tetep berasa eneq-nya..

      Kayaknya sih ngelewatin Norrköping deh rutenya.. cuma kalau ke Lund terus turun ke selatan, kalau ke Göteborg “belok” ke kanan, ngelewatin Jönköping.. kayaknyaa.. hihihi..

      Reply

  7. arman

    ya ampun… sedih banget ya sampe mabok gitu… jadi kurang bisa menikmati perjalanannya ya… 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Yoiii.. yang lain ngobrol, gw sibuk tidur terus seharian.. Sampe sekarang masih ga enak bodi nih..

      Reply

  8. ridha

    kasiannya dirimu

    Reply

    1. ridha

      ya ampun komennya belom selesai ga sengaja kepencet submit :p
      Kesiannya bebe *aer mata buaya, jangan dipercaya* 😛
      mudahan besok udah baikan ya jadi bisa enjoy jalan2nya 🙂
      ngeliat bisnis klasnya SJ, jad pengen juga uy.. kayanya nyaman yah bisa tiduran gtu (eh, aku kan punya anak yang lagi lincah2nya, jadi klo ambil bisnis juga ga bakal bsa istrahat) hehehe…
      enjoy ya, Be 🙂

      Reply

    2. Bébé

      eh.. dia napsu bener ngetiknya.. ampe kepencet submit deh.. hahaha

      Jalan2nya udah wiken kemarin Dha.. sekarang tinggal kesisa teparnya doang.. sama cucian numpuk..

      Iya enaknya di kelas bisnis, entah kenapa berasa lebih sepi gitu.. mungkin karena jumlah kursi yang terlalu banyak kali yaa…

      Reply

  9. Ely Meyer

    aku juga suka kadang mabok Be kalau naik kapal

    ditunggu foto foto cantik berikutnya ya Be

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. gerakan ngayunnya itu loh.. mana tahan..

      Oke mba.. besok udah muncul lagi kok sambungannya..

      Reply

  10. zilko

    Untung aku kuat dan gak pernah mabok perjalanan, hahahaha. Nggak enak banget ya, udah rasanya nggak enak karena sakit; eh jadi kelewatan pemandangan yang oke deh sepanjang perjalanan… Btw, tapi itu pas dapat yang kursi maju atau mundur tuh? Ini nih nggak enaknya naik kereta di Eropa, sebagian ada yang kursi mundur. Nggak enak naikannya, hahaha. Aku lebih suka yang kursi maju…

    Ah, jadi dapet ide, di postingku selanjutnya aku juga bakalan pasang peta gitu ah, hahaha… . Keren tampaknya

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu dia yang bikin perih tuh… melewatkan pemandangan okeh di sepanjang perjalanan…

      Aku awalnya dapet kursi yang mundur.. tapi di tengah2 jalan minta pindah ke kursi kosong yang ngadep depan.. Untungnya ada yang kosong, jadi dibolehin pindah deh.. Cuma ga bantu banyak ternyata..

      hahahaha… iya ko.. dipasang aja.. biar ada bayangan letak kota-nya dimana.. Suka bingung sendiri kadang kalo harus ngebayangin..

      Reply

  11. unni

    Nunggu postingan selanjutnyaaa 🙂
    Kira2 pas di kapl mabok jg ga ya ??

    Reply

    1. Bébé

      hmmm… mabok ga yaaaa?? ^__^

      Reply

  12. ~Amela~

    tapi seru juga ya ga dikasih tahu tujuannya..
    jadinya kita menebak2 gitu..
    beneran kayak bertualang.. hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Kalo ga pake mabok pasti seru Mel… soalnya jadi penasaran kan mau kemana nih kita.. Gara2 blenger, bubar deh

      Reply

  13. della

    Aku waktu kecil juga mabok laut, Be. Sampe dimarahin Papa, katanya, “Anak pelaut kok mabok laut!”
    Trus aku dikasih tau tipsnya, gosok perut dan punggung pake minyak kayu putih, trus tutup udel pake tenspolast. Cuma perlu beberapa kali, habis itu bisa coba nggak pake tensoplast lagi. Alhamdulillah sampe sekarang aku nggak mabok-mabok lagi, tuh. Mungkin tips pelaut ini bisa dicoba, hehehe..
    Nggak sabar ih nunggu lanjutannya

    Reply

    1. Bébé

      Wah.. kalo yang pake minyak kayu putih pernah denger.. tapi tutup udel pake tensoplast belom pernah.. Next time aku coba ah.. siapa tau ampuh thank you tips-nya yaaaah..

      Asiiik ditungguin.. aku siapin cemilan deh kalo gitu..

      Reply

  14. bubbles

    Ditunggu part 2 nya be! Seru juga ya ada outing keluarga gitu di kantornya bubu.. kalo gue pake minyak telon be, terus bawa itu lho yang kayak vicks inhaler itu, buat dicium sepanjang perjalanan. Gue ada sinus soalnya.. kalo sinusnya kambuh di perjalanan, metong deh. Puyeng & mual jadinya. Trus bawa itu be, termos kecil yg isinya teh tawar atau peppermint tea.

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaa… andai tanpa ada acara mual dan muntah2 pasti seru.. Next time kayaknya peralatan perangnya musti lebih lengkap nih.. Disini ga ada minyak telon.. padahal baunya enak yaaaa…

      Reply

  15. nicil

    wah jauh juga yaaa
    ditunggu lanjutannya
    tapi asyik bener tuh 400 km bisa 3 jam aja. sini surabaya-bandung kalo ga salah 600 apa 700 km gitu 12 jam

    Reply

    1. Bébé

      Iya sih cepet bangeeet.. Tapi keretanya jadi ngayun lebih banyak juga.. huhuhuhu…

      Reply

  16. Nova

    kok aku jadi kebawa mual2 juga ya? hehe :p
    kasian bebe, jadi sepanjang perjalanan lebih banyak maboknya ya be? katanya kalo mabuk di perjalanan gitu, harus bentar2 makan dikit2 gitu.. eh bener ngga sih be?

    selanjutnya ke mana ini? naik kereta udah, naik bis udah, trus naik kapal, abis itu naik apa lagi be? *penasaran*

    Reply

    1. Bébé

      Huaaa.. Jadi nularin ikutan mual yaa? Ya gpp deh.. Jadi ada temennya.. Hihihi

      Wah.. Masaaa? Kemarin sih pingin ngemil2 yang asin.. Tapi ga adaa..

      Hahahahaha… Naik apalagi yaaaa…

      Reply

  17. Fruträff in Norrköping (Part-2) | { a Memory Bliss }

    […] meeting kantornya bubu. Yah.. nevermind, potato potahto… anggep aja sama lah yaa. Di kisah sebelumnya, aku udah bercerita bagaimana perjalanan dari Helsingborg – Lund – Norrköping […]

    Reply

  18. Bibi Titi Teliti

    Bebeeeee…
    sungguh aku jadi merasa sangat se hati dengan dirimu setelah membaca postingan inih…
    sehatiiiiii…

    Ternyata kita sama sama suka mabok…yessss!!!!
    Setiap kali mau bepergian aku selalu sibuk nyari antimo…hihihi…

    dan psssttt…aku rada takut naik pesawat gitu lho Beeee…korea gimana nih koreaaaa???
    *jangan sampai ketahuan ama interviewer aku lho yaaa…hihihi*

    Saking cintanya sama aku, waktu kita baru nikah dan mau sok sok an honeymoon ke Bali…
    Abah rela menyetujui permintaanku buat naik kereta aja dari pada naik pesawat…hihihi…
    Bandung-Bali 24 jam bok…eh…ternyata teuteup mabok juga karena nyebrangnya teuteup harus pake feri…hihihi…

    etapi kalo naik kereta aku malah gak mabok lho Be, cuman naik bis/kapal laut doang…
    naik pesawat sih gak mabok lah sebenernya mah…cuman parno doang…

    Reply

    1. Bébé

      Igh kalo gitu kita musti toss dulu dooong..

      Aku juga agak2 parnoan sih mba naik pesawat.. tapi anehnya seneng ke bandara.. karena rasanya mau jalan2..
      Makanya waktu pindah kemarih, peer banget musti di pesawat 16jam lebih..

      Huahahahahaha.. iyaaa. feri dari pulau jawa ke Bali lumayan juga lagi yah lamanya.. Aku pernah 2x naik itu soalnya.. Coba lanjut ke lombok mba lewat jalan darat.. beuuuh lebih asoy lagi tuh ferry-nya 3 jam-an..

      Aku juga biasanya naik bus ga mabok.. cuma kemarin itu imbasan kereta kali yaa… jadi kliengan ga ilang2..

      Reply

  19. Fruträff in Norrköping (Part-3) | { a Memory Bliss }

    […] baru aja tune in di blog ini, demi kenyamanan membaca disarankan untuk meluncur terlebih dahulu ke post 1 & post 2 supaya baik jalannya.. tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk.. *dia malah nyanyi* […]

    Reply

  20. Dani

    Dapet blog ini dari blognya si Bibi Titi Teliti.

    Keren banget euy cerita jalan-jalannya. Dari dulu selalu suka sama suasana Eropa (di Eropa kan ya?? :P) dari film-film dan buku-buku dan blog ini kayak setiap kali kasih preview suasana indah nan romantis itu..

    Salam kenal. 🙂
    *meluncur ke bagian 2 dan bagian 3*

    Reply

    1. Bébé

      Salam kenal juga.. Terima kasih udah mampir yaaa..

      Bener kok di Eropa.. ^_^ tepatnya di Swedia..

      Reply

  21. Blissful weekend in Göteborg | { a Memory Bliss }

    […] gue dan Bubu ikut acara tahunan kantornya si Bubu. Ga kerasa yah ternyata udah setahun aja sejak perjalanan terakhir dimana gue harus melewati perjalanan kereta api, bus dan kapal laut untuk sampai ke tempat tujuan […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P