Fruträff in Norrköping (Part-2)

Yes!!… lanjutan cerita jalan-jalannya Bebe dan Bubu ke Norrköping. Eh, bukan jalan-jalan sih sebenernya… tapi wives’ meeting kantornya bubu. Yah.. nevermind, potato potahto… anggep aja sama lah yaa. Di kisah sebelumnya, aku udah bercerita bagaimana perjalanan dari Helsingborg – Lund – Norrköping menggunakan kereta sukses membuatku mabuk kepayang… Kali ini aku akan membahas tentang perjalanan menggunakan kapal lautnya. Udah pada ga sabar baca lanjutannya kaaaaaaan?? yuk mareeee malih dibaca…

* * * *

Turun dari bus, kondisiku makin lemes. Muntah 3 kali dalam kurun waktu beberapa jam itu ga okeh yaaa.. *iih menurut situuh*. Sembari istirahat (sementara yang lain loading bagasi dari bus) tiba-tiba aja salah satu istri teman kantornya bubu menawarkan sebuah handband miliknya yang katanya bisa bantu mengurangi rasa mual selama perjalanan. Handband tersebut bernama Sea-Band. Bentuknya seperti handband yang kita pakai kalau lagi olahraga, bedanya dia ada titik putih yang harus diletakan di pergelangan tangan dengan jarak kurang lebih 3 jari dari ujung lengan. Cara pengobatannya seperti akupuntur gitu deh. Titik putihnya akan menekan urat nadi kita selama dipakai. Karena aku ga punya antimo atau apapun untuk menghilangkan rasa eneq tersebut, tentunya aku terima tawaran itu dengan senang hati.

Bermodal sea-band di tangan, aku pun memasuki dek kapal dengan langkah yakin — yakin mo pingsan -__-“. Ga lupa berdoa dengan khusyuk, minta restu yang Di Atas agar perjalanan laut ini akan berjalan sempurna.. tanpa ada insiden muntah-muntah.

Rombongan siap naik kapal

Perjalanan kali ini sama seperti sebelumnya, penuh dengan misteri… Kami berlayar melewati gugusan pulau-pulau kecil yang nyaris semuanya tak berpenghuni. Pulaunya pun kebanyakan hanya berbentuk bongkahan batu dengan beberapa tumbuhan di atasnya.

Di perjalanan – photo was taken by bubu

Salah satu pulaunya

Ga berasa waktu udah menunjukkan jam makan siang. Kami pun bergegas masuk ke dalam dek di bagian bawah. Di sana terletak dua meja memajang yang sudah ditata rapi dengan piring kertas dan alat makan. Menu makan siang hari itu adalah Smoked Salmon, Raw Salmon with Dill, Potato Salad, Mix Salad, bola-bola ikan dan satu lagi ga tau apa.

Smoked Salmon dan potongan bola-bola ikan di sebelah kiri atas gambar

Kiri: Raw Salmon with Dill | Kanan: Entah apa, karena ga yakin, jadi ga aku coba..

Aku pun mengambil beberapa potong salmon mentah dan smoked salmon-nya.. Rasanya enaaaaak bangeet. Kedua-nya ga amis sama sekali dan smoked salmon pun gurih. Selama makan siang aku bisa melupakan sebentar masalah mual dan ga enak badan. “Mungkin sea-band nya berfungsi nih“, pikirku. Tapi baru aja 10 menit kelar makan, rasa eneq-nya kembali datang. Supaya aku ga makin teler, si bubu ngajak jalan-jalan ke dek di bagian atas kapal. Siapa tau kan setelah dapet angin segar, badanku bisa cepat pulih lagi. Sayangnya udara hari itu walaupun cerah, tapi anginnya dingin banget. Baru berdiri beberapa menit, aku udah menggigil kedinginan. Udah keabisan ide brilian untuk mengobati rasa perih ini *ih apaan sih be*, akhirnya aku memilih untuk tidur… lagi…

Terbangun 1 jam setelahnya, aku sadari bahwa kami masih di tengah laut tanpa ada tanda-tanda daratan yang dituju… Hiiiih, ini kapan nyampenya coba?? kapan bu.. kapaaaaaaaaaaan?? *jerit-jerit histeris*

Untungnya ga lama kami berlabuh juga di dermaga sebuah pulau kecil. Dengan semangat membara aku berjalan keluar dari kapal. Yes… finally a land!! *guling-guling di tanah*. Cuma setelah aku perhatiin lagi kok ga ada yang bawa keluar kopernya ya? heh… ini bukan tempat nginep kita kaaaah?? eh sumpe looooooh??

Selidik punya selidik, pulau kecil tersebut bernama Harstena yang merupakan salah satu dari puluhan (atau mungkin ratusan) pulau di Östergötland archipelago. Pulau ini katanya sangat ramai dikunjungi pada saat liburan musim panas. Setelah liat sekeliling sih ga aneh juga.. Abis pemandangannya BAGUS BANGEEEEEEET ciiiiiin… Wuedaan!!!

Kiri: Östergötland archipelagoRute merah adalah rute yang kami jalani | Kanan: Salah satu pemandangan di dermaga pulau Harstena

Andai aja ga dingin, pasti pengen banget nyemplung ke air

Di pulau ini kami ditemani oleh dua orang guide yang ternyata sepasang suami istri yang tinggal di salah satu pulau terdekat. Mereka menceritakan tentang asal usul pulau Harstena ini dan daerah sekitarnya, juga berbagai macam fakta-fakta unik lainnya — yang sayangnya aku ga dengerin sama sekali. Abis mereka ngomongnya pake bahasa Swedia bok. Sepinter-pinternya eike ngerti bahasa Swedia, masih suka susah nangkep kalo mereka ngomongnya cepet atau menggunakan dialek daerah. Jadi daripada pusing sendiri berusaha menebak-nebak mereka cerita apa, mendingan aku sibuk foto kesana kemari kayak anak ilang. Tapi.. tapi.. malah jadi banyak foto yang bisa dipajang di marih pan..? hehehe..

Lagi pada sibuk dengerin penjelasan si tur guide-nya

Balik badan dari posisi yang sama dengan foto sebelumnya, dapet pemandangan kayak gini… muantap bukan??

Rumah-rumah musim panas yang akan kembali ramai oleh para penghuninya beberapa bulan lagi

Sementara yang lain dengerin cerita, aku nungging sendiran di padang rumput nyoba dapet foto yang oke -__-“

Selain foto-foto menggunakan DSLR, aku juga multitasking nyoba ngambil foto pakai hp (makanya beberapa foto di instagram ada yang mirip-mirip).. Selama foto-foto, aku terus-terusan menahan keinginan membara untuk tiduran di ladang rumputnya demi dapet angle foto yang okeh. Gimana juga kan perginya sama temen-temen kantor yaaaah.. Jadi kudu jaim-jaim dikit gituuuh..

Back to the island.. Di pulau ini ada sebuah danau yang digunakan sebagai sumber air minum. Karena itu dilarang keras untuk berenang di tempat ini. Uniknya di pinggir danau ini terletak batu-batu besar yang berfungsi menahan air supaya tidak mengalir. Nah di balik lapisan bebatuan itu terdapat lautan lepas. Jadi antara air laut dan air tawar hanya dipisahkan oleh batu tersebut.

Sibuk dengerin lagi… posisinya bisa kompak nyebar gitu yaaa.. hahaha..

Bebatuan di sebrang sana yang memisahkan antara laut dan danau

ga boleh.. ga boleh…

lautan lepas

Ga ngerti mereka lagi ngeliatin apaan tuh…

Di bagian lain pulaunya.. a house by the sea – photo was taken by bubu

Salah satu hiasan atap sebuah rumah.. lucu yaaaa.. – photo was taken by bubu

Di pulau ini juga ada sebuah “museum” kecil tempat pembuatan kapal yang sekarang dipakai untuk menyimpan sebuah kapal kuno… Seperti sebelumnya aku ga tau cerita dibalik kapal ini apa, cuma yang aku tau pasti adalah umur kapalnya yang udah sangat tua.. *astagaah.. informatif banget yah be ceritanyaa* *dikelonin rame-rame* *eh*

beberapa peralatan di dalam tempat pembuatan kapal

Ini dia kapal tua-nya… – photo was taken by bubu

Kiri: Rumahnya Shrek 😛 | Kanan: Folk Skola a.k.a Sekolah Rakyat – sekolah ini udah ga berfungsi sejak beberapa puluh tahun yang lalu.. Kondisinya masih bagus banget yaaa?? – photo was taken by bubu

* * * *

Satu hal yang aku sadar banget selama di pulau adalah kondisiku yang tadinya udah mau garuk-garuk tanah ga mau gerak saking eneqnya, langsung berubah segar bugar. Langkahku kembali ringan, gerakannya juga gesit lagi. Jongkok, loncat, tiduran juga udah ga ada masalah… Intinya I’m back bebiiiiih…

Setelah puas berkeliling pulau, kami pun berjalan ke dermaga dan siap berlayar kembali.. Tujuan berikutnya ternyata hotel tempat kami akan menginap.. Oh ya ampuuuuun… gitu doooong dari tadi… Padahal eike udah curiga loh kalo bakalan disuruh kemping malam ini.. Alhamdulillah perkiraan saya salah.. fiuuuh.. 😀

* * * *

Sayangnya cerita tentang hotelnya akan aku lanjut di post berikutnya… Soalnya udah kebanyakan foto nih, kesian ntar bukanya pada susah lagi… *tsaaaah bisa aje alasannya beee* So.. sabar-sabar yaaa.. kan katanya orang sabar itu hidungnya lebar.. *eh

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

56 thoughts on “Fruträff in Norrköping (Part-2)

  1. Pepipepo

    Enak banget be tempatnya. Surga deh itu tinggal di deket dermaga tapi sayang akika juga mabok laut. Ngebayangin berjam jam di laut jadi mual sendiri -,-” hoeek

    Reply

    1. Bébé

      Tempatnya sih bagus bangeeet.. kalo siang.. Tapi kalau malam kayaknya bakalan supeeeeeer sepi.. secara jauh dari mana2 dan ga ada kegiatan apa2 lagi di sana. bener-bener cocok buat yang suka ngilang menyendiri gitu deh..

      Reply

  2. ridha

    buahahahaha.. ngakak dah baca kisah kelabunya… *maap mba, saya tertawa di atas penderitaan mba Bebe* 😀 😛
    ayooo.. sambungnya ditunggu yah ^^

    Reply

    1. Bébé

      Alyzzaaaaa.. mamanya kok tegaan gini sih nak… Sini aja yuk sama tante.. *loh* *ketauan deh niat mau nyulik anak orangnya*

      Reply

  3. bubbles

    Wah, bener be… pemandangannya cantik abis… keliatannya pas untuk jadi tempat romantic getaway.. hihihih.. :p
    Syukurlah dirimu segar bugar pas sampe di pulau, pastinya udara segar & pemandangan keren itu membantu buat badan jadi enakan. Dan foto2 salmonnya itu alamak… menggodaaaaaaaa!

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaah.. buat yang demen berduaan sibuk sendiri cocok banget nih.. soalnya ga ada kegiatan lain kalo malem..

      Kayaknya sih gitu jugaa.. udara sama pemandangannya bikin semangat jalan2.. ato emang dasaranya beneran musuhan sama kapal laut aja nih..

      Salmonnya keliatan enyak yaaaaah..

      Reply

  4. arman

    iya bagus banget pemandangannya… rasanya seger gitu ya…
    ayo ditungguin lanjutannya!!

    btw ngiler ngeliat salmonnya… 😀

    Reply

    1. Bébé

      Salmonnya mantaph yaah keliatannya..

      Pemandangannya emang bagus bangeeeeeet.. kayak di pelem2 gitu deh.. ampe ga percaya waktu liat..

      Reply

  5. zilko

    “Abis mereka ngomongnya pake bahasa Swedia bok. Sepinter-pinternya eike ngerti bahasa Swedia, masih suka susah nangkep kalo mereka ngomongnya cepet atau menggunakan dialek daerah”

    Huahahahaha Mirip banget sama kondisiku saat ini dengan bahasa Belanda nih.

    Anyway, itu di kapal lagi sakit gitu kok tetep bisa ambil foto oke sih?? hahahaha . Dan itu salmonnya beneran mentah???

    Trus tadi waktu baca yang bagian batu-batuan yang memisahkan danau sama laut itu aku kira batu-batuannya buatan orang, ternyata alami yah. Keren juga!

    Reply

    1. Bébé

      Yooi… apalagi kalau mereka ngomongnya sesama orang Swedia.. wuuuiiih mustahal lah kayaknya untuk bisa ngikutin arah omongannya.. Nangkep sih 1 – 2 kata.. tapi kan ga berarti keseluruhan kalimatnya bener2 ngerti..

      Kalau sailormoon kan pakai kekuatan bulan yaaa.. mungkin aku pakai kekuatan kamera supaya lebih kuat.. Jadi pas megang kamera langsung seger.. hahahaha..

      Iyaaah.. artinya kan batunya bener2 sampe ke dasar yaa.. sampe ga nyampur gitu..

      Reply

  6. zilko

    Btw, itu namanya Folk Skola?? Hmm, jadi curiga jangan-jangan kata “sekolah” itu diturunin dari bahasa Swedia??? *asal nebak kalau skola artinya sekolah*, hahahaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. bener sekaliiiii… banyak loh kata2 di bahasa Swedia yang mirip2 bahasa Indonesia.. kadang2 seneng gitu kalau ketemu yang mirip.. ga pake pusing ngapalinnya..

      Reply

  7. niee

    yang penting bgs ya mbak be stlh menempuh perjalanan jauh.. klo diajak lagi mau ikutan gak? 😀

    Reply

    1. Bébé

      Mau ga yaaaa? hahaha.. Kalo gratisan sih ga bakal nolak.. hahahaha.. Tempatnya bagus buat foto2 soalnya Niee.. jadi lumayan juga.. Cuma ya paling tidur mulu sepanjang perjalanan.. hahaha..

      Reply

  8. ~Amela~

    nungguin lanjutannya aja deh 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aku karang dulu ya Mel..

      Reply

  9. nique

    waktu ke Lombok juga ada liat tuh sungai dan laut yang bersisian. sampai terheran2 juga, tapi ya diyakinkan bahwa airnya memang beda. air sungainya tidak asin sama sekali. bukti kebesaran Tuhan banget yah. padahal mah klo kita berdiri di tengahnya, dan mencelupkan tangan kearah masing2 ya sampe, tapi kok bisa gitu lho beda rasa???

    aduh, menunya begitu aja Be? Kayaknya aku bakal gak makan deh klo itu doang hehehe …

    pemandangannya indah2 ya Be, ditungguin deh foto2 berikutnya 😀 biarlah ngeces daripada engga sama sekali …hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. aku juga mikirnya takjub bangeeet.. Grand Desain Tuhan mah emang ga ada yang ngalahin yaah.. 😀

      Menunya dikit banget yaaaks?? hahahaha.. Cuma 4 macam daging, plus 2 macam salad… udah..

      Wokeh.. ditunggu yaaaah..

      Reply

  10. ichy

    whuaaaaaa..pemandangannya kereeenn..kayaknya asik sih kalo nginep di pulau itu

    Reply

    1. Bébé

      Seru yah kayaknya kalo rame2 gitu.. apalagi musim panas sambil berjemur *macam eike suka aja berjemur.. takut item gini*

      Reply

      1. ichy

        iya, asik kalo rame2 gitu..bisa ngerusuh sendiri pake peralatan perang dulu biar ga item

        eh, itu foto2nya kereeeennnn..ditunggu kelanjutannya

        Reply

        1. Bébé

          Hahahaha.. peralatan perangnya pasti banyak nih aku..

          Sip sip… tungguin ya lanjutannya…

          Reply

  11. ellalae

    mgkn lain waktu klo jalannya ga di daratan lagi, rikues dulu kali kak sm badannya, supaya ga berulah.. hehehe…
    apa karena terlalu excited diajak jalan2 ya? jadi aja badannya gitu? hehehe…

    keren banget banget banget jalan2 nya kali ini kak 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaa.. masalahnya emang musuhan sama kapal laut dari dulu.. Jadi pas ketemuan lagi sama dia.. udah ga ce’esan deh.. hahaha.. Pas turun ke darat mah seger lagi..

      Iya yaaaah.. faktor gratisan kali yaaa.. *eh*

      Reply

  12. epi

    ihh woodywood peckerrrrr diatas genteng nya!! lucuuuu banget 😀 be, yg foto pembuatan kapal ga kliatan hehehe. btw itu salmon mentah beneran loe makan? ketelen??

    Reply

    1. Bébé

      Foto yang mana Pi? yang kapal tua-nya itu ya? hahahaha.. gw kirain masih on the edge of being artistic.. ternyata udah ga jelas yaa? wkakakakak..

      Iyaaaah.. kan kayak sashimi gitu deeeeh.. wuenak gila loooooh..

      Reply

  13. Angela

    Cakep banget pulaunya! Mau banget kalo dibayarin tinggal selama musim panas di situ *lho* pasti seru deh.

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. suka ya Ngel tempat2 sepi gitu? gw mah paling tahan 2 hari deh.. abis itu pasti bosen banget.. hahahaha.. Abis ga ada kegiatan lain di sana..

      Reply

  14. Desi

    wwoow… kereen bangeet… ini kayak gambar2 yang ada dikalender2 Apalagi liat aslinya langsung ya? kapan oh kapan eik bisa kesanaaa?

    Reply

    1. Bébé

      Tempatnya bagus yaaaa… Semoga suatu hari nanti bisa jalan2 kemarii yaaaah.. amiiiin..

      Reply

  15. Diandra

    fotonya keren-keren deh…
    duuuh liat ikan salmonnya gede gitu jadi ngiler deh

    salam kenal yaaa…..

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiiih… iyaa salmonnya menggoda sekali yaaah..

      Salam kenal jugaa ^_^ maksih udah mampir2

      Reply

  16. unni

    Ternyata di kapalnya masih mabuk juga ya

    Wah, biasanya cuma nemu di desktop2 orang, foto ky gni .. Ga kebayang deh gimana girangnya saya kalo bisa liat langsung

    Pantes ajah mbaknya langsung sueger sampe bisa loncat2 ,, Hehehee

    Wait for cerita di hotelnya nihh ,

    Reply

    1. Bébé

      Hihihihi.. ternyata 11/12 sama di kereta+bus ya kondisinya…

      Pas liat langsung, pasti cuma bisa begini -> .. hahaha.. abis bagus bangeeeeet pemandangannya..

      Sip sip… akan segera menyusul ceritanyaaa..

      Reply

  17. unni

    Ya ampuun , kok emot yang pertama jd yang ketawa ngakak sih ..
    Maaf ya mbak, salah klik emot nya

    Reply

    1. Bébé

      memang tadinya mau pasang emot apa ?

      Reply

      1. unni

        tadinya mo pasang yang ini Hihiiii .. Juskdding mbak

        Saya suka main kesini, dpt banyak ilmu tentang dunia lain …

        Reply

        1. Bébé

          hahaha..

          Ya ampuuun Dunia Lain.. kok jadi serem ya Ni… hihihi

          Reply

  18. Nova

    makin seru aja ceritanya.. fotonya keren2 be!

    itu emang sengaja ngga dibilangin ya mau ke mananya? kebayang aja selama berjam2 hrs penasaran ini mau ke mana.. hihiihi eh tapi seru juga sih ya..

    kayaknya bebe musti perbanyak foto2 deh supaya nggak mabuk, daripada duduk diem trus mual? hehehe siapa tauuu..

    tempatnya bagus banget, udaranya pasti seger sekali tuh, sampe pusing2 mual2nya bebe hilang.. kondisi rumah2nya, rumput2nya juga keliatan terawat sekali ya.. swedia indah!

    Reply

    1. Bébé

      Dikasih taunya ga detail gitu deh.. dan aku pun karena keseringan pingsan, jadi ga meratiin juga waktu dikasih tau clue2nya..

      Hahaha.. curiganya sih emang harus sering pegang kamera biar ga pusing yaaa.. hihihi..

      Pulaunya indah banget.. sayangnya masih angin dingin, jadi agak2 males ya jalan2 berjaket tebel gitu..
      Aku juga bingung bisa terawat banget.. padahal pulau ini baru ramai bulan2 juni-agustus pas liburan musim panas.. Tapi yang pasti sih bersiiiih banget.. ga ada sampah di buang sembarangan..

      Reply

  19. Leony

    Haisssshhhh…. Very2 beautifulllll… Inilah yang gue selalu kangen dari negara2 4 musim yang maju. Langit birunya, bening airnya, hijau rumputnya…

    Reply

    1. Bébé

      Hiyaaaaah… susah nemunya yaaa di sana..

      Reply

  20. ca'

    tempatnya bagus tuuh kalo buat prewed kayaknya….. #eeehhh *kaburperlahan2*

    Reply

    1. Bébé

      Heeeeh jangan kabooorr… sini sini…

      Reply

  21. Bibi Titi Teliti

    whuaaaaa…
    itu pemandangannya emang keren banget ya Be…

    Dan ituh, walopun makanannya terlihat menggiurkan, tapi aku suka rada geli kalo makan raw food gitu Be…*sayah memang norak*

    bersambung lagi nih ceritanya?
    *nongkrongin blog inih nunggu lanjutannya*

    Reply

    1. Bébé

      Yoi mba.. bagus banget yaaaa…

      Kalau salmon aku masih napsu mba.. tapi kalo yang lain belum tentu

      Iyaaaa.. masih bersambung.. tapi belum ditulis ceritanya..

      Reply

  22. della

    Hmmmm.. mencurigakan.. jangan-jangan mabok lautnya karena kelaperan, Be? Jadi masuk angin, gituh 😀
    Salmonnya bikin ngiler euy..
    Btw jangan-jangan sekolah itu dari bahasa Swedia?

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha… jangan2 gara2 enter wind aja ternyata.. 😛
      Ho’oh.. aku juga pingin lagi.. enaaaak salmonnyaa

      Hmmm.. mungkin juga.. tapi lumayan banyak kata2 di bahasa Swedia yang mirip2 bahasa Indo..

      Reply

      1. della

        Pernah dicoba nggak, ngobrol sama orang Swedia pake bahasa Indo? Siapa tau mereka ngerti, hehe.. *abaikan, saran sesat*

        Reply

        1. Bébé

          Hahahaha.. curiga sih nggak paham deh.. hahaha.. soalnya waktu si bubu sama temennya liburan ke Indo pertama kali ketemuan, aku sama adekku ngobrol bahasa indo depan mereka.. dan mereka ga ngerti apa2.. semoga sih..

          Reply

  23. me chan

    huaaaaa Bagus bagus bagus fotonyaaaa…. viewnya cakep ya disana * ngeces, salmonnya menggiurkan ya *makin ngeces..
    Liat salmonnya seger banget slurrrrrp.. Lanjut bca post 3

    Reply

    1. Bébé

      Thank you.. Pemandangannya emang indah banget.. sulit dilupakan..

      Reply

  24. Mayya

    Ternyata seaband-nya hampir gak mempan juga yah be? Aku jadi merasakan penderitaanmu, walopun aku kemana2 gak mabok selain waktu hamil muda hehehe…
    Pemandangannya ruar biasa! Gak sabar nih nunggu episode selanjutnya ^_^

    Note: Fotomu bikin inetku ngesot beeee…hiks…pakai spoiler hide image dong plisssss…Aku kan tinggal di pedalaman, dapet jaringan cuman 1 bar….. T_T

    Reply

    1. Bébé

      Udah ada sambungan ceritanya May… Lengkap kap kap.. ^__^

      O_o.. Susah ya bukanya? Huhuhuhu.. Maapkeun.. Nanti aku cari spoilernya dulu deh.. Atau kalau pakai thumbnail trus di klik gitu kira2 bantu ga ya? >___<

      Reply

  25. Dani

    Breathtaking sceneries and pictures!

    Thank God I open link to this blog and thank you! 🙂
    *lanjut ke post ke 3*

    Reply

    1. Bébé

      Wow.. Makasih udah suka fotonya… Tapi memang pemandangannya bagus banget…

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P