Fruträff in Norrköping (Part-3)

Dan akhirnya sampailah kita di bagian terakhir kisah indah perjalanan fruträff/wives’ meeting-nya Bebe & Bubu ke Norrköping. Bagi para pemirsa yang baru aja tune in di blog ini, demi kenyamanan membaca disarankan untuk meluncur terlebih dahulu ke post 1 & post 2 supaya baik jalannya.. tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk.. *dia malah nyanyi* *dilempar ember sama yang baca*. Eheeem.. maksud bebe, supaya ngerti jalan cerita keseluruhannya… okeeeh…

Yuk ah mari dilanjut…

* * * *

Setelah melihat pemandangan indah di pulau Harstena, kami pun kembali ke kapal. Waktu sudah menunjukkan jam 3 sore dan perjalanan menuju hotel katanya akan makan waktu sekitar 45 menit – 1 jam. Aku yang tadinya udah segar bugar ceria langsung sekonyong-konyong balik lemes lagi. Asli rasanya pingin milih berenang aja deh… Cuma daripada saya nanti jadi makanan ikan, mending duduk manis di kapal aja dan makanin ikan… #eaaaa

Enihooo… perjalanan 45 menit menuju hotel masih sama scenarionya.. Bebe duduk manis di sebelah bubu, ngobrol-ngobrol bentar dan ga lama pingsan deh. Kalo dipikir-pikir secara mendalam sih kesian banget si bubu. Betah banget dia berjam-jam disenderin istrinya yang ga ringan ini. Alhamdulillah sih ga ada insiden ileran selama aku tidur itu. Well, at least that’s what bubu told me though..

Menit demi menit pun berlalu dan ga lama terlihatlah sebuah dermaga yang cukup besar. Ga jauh dari sana ternyata banyak juga yacht yang lagi parkir. Waaaah.. kami sampai juga sodara-sodaraaaa..

Hotel tempat kami menginap – photo was taken by bubu

Hotel tempat kami menginap malam itu bernama Gryts Varv. Pemiliknya sepasang suami istri yang usianya masih lumayan muda. Sang suami bekerja sebagai head chef di hotel tersebut, sementara istrinya di bagian pelayanan. Hebat juga ya masih mudah tapi udah bisa punya hotel yang cukup ternama gitu. Setelah pembagian kunci, aku dan bubu langsung menuju kamar. Masalahnya jam 7 teng, kami sudah harus siap di rumah makan untuk acara dinner bersama dan artinya kami hanya punya waktu kurang lebih 1½ jam untuk mandi dan beres-beres.

Kamar kami letaknya di lantai dua gedung tersebut. Kalau di foto di atas bisa diliat, letaknya di jendela ke-2 dari kanan. Pas pertama kali masuk, reaksi pertama kami “ini pintunya mau dikunci aja susah amat ya ” -_-” Abisnya setiap kali mau ditutup harus ditarik kenceng ke arah dalam dulu, baru mau deh kunci di gagangnya bisa diputar.. Berhasil menutup pintu (dengan susah payah), kami akhirnya bisa menikmati kamar kami dengan seksama…

Keseluruhan kamarnya minimalis tapi manis. Di ujung kamar ada sebuah jendela berukuran sedang yang lumayan jadi sumber cahaya di kamar tanpa perlu nyalain lampu sama sekali kalau siang. Di jendela diletakkan sebuah hiasan kapal yang bentuknya bagus banget. Suka.. suka.. suka… Kesan pertama yang aku dapet dari kamar ini adalah serasa lagi tidur di kamar loteng. Mungkin karena plafonnya yang agak menurun di sebelah kiri.

our room

Our Bed

Fasilitas di kamar ini cukup lengkap. Ada TV (yang diumpetin di balik “jendela” coklat di foto atas), water heater, teh dan kopi. Kamar mandinya juga lumayan besar. Ga pakai bath tub sih, tapi shower pun udah lumayan yaaaah. Sayangnya tekanan airnya lemah banget. Mungkin saat itu lagi banyak yang mandi bersamaan. Hotelnya juga nyediain hair dryer. Cuma kemarin pas aku coba, masak ga berfungsi . Tempat tidurnya nyaman. Bentuknya seperti yang terlihat di foto, mirip single bed yang digabung jadi satu. Aku sih seneng aja.. artinya kan ga perlu rebutan selimut sama si bubu.. hehehehe..

10 menit sebelum Jam 7 malam, kami pun sudah siap di depan daerah ruang makan hotelnya. Sambil menunggu yang lain kami pun menikmati minum bersama. Teman-teman bubu pada minum champagne, aku pun juga.. minum cola.. hahaha. Pas liat aku minta ke salah satu pelayan di bar-nya untuk nuangin cola di gelas yang sama dengan yang lain (kan biar dikira minumnya sama ama yang lain gituuuh), bosnya si bubu mulai dehem-dehem kenceng.. wkakakakak.. Aku bales dengan cengiran ga jelas sambil pura-pura ga tau kalo dia ada di situ. Dia tau kok kalau kami ga minum, cuma sering iseng godain aja.

bubu & bebe

Jam 7 teng semua anggota rombongan sudah lengkap berkumpul. Swedish people never late is super true my friends… Setelah sedikit kata sambutan dari rekan kerjanya bubu yang mengatur seluruh acara, kami pun beranjak ke ruang makan. Posisi ruang makan ini langsung menghadap ke arah laut, jadi pemandangannya indah banget. Apalagi karena sekarang matahari terbenamnya sekitar jam setengah sembilan malam, jadi dibalik pepohonan mulai terlihat semburat warna orange yang perlahan-lahan makin terang.

kiri: hiasan lucu di hotel | kanan: meja makan kami

Pada dinner malam itu kami mendapat full course menu. Lengkap dari appetizer sampai dessert. Sang pemilik hotel/head chef pun datang menghampiri meja kami dan menyebutkan seluruh menu yang akan dinikmati. Berhubung acara ini pada hakikatnya adalah acara temu keluarga para karyawan, jadi biar bisa pada ngobrol bareng dan ga membentuk grupnya sendiri-sendiri, kami ga dibolehin duduk di sebelah pasangan masing-masing. Aku pun terpaksa harus memisahkan diri dari suamiku tersayang.. *peluk erat & kecup basah bubu* *ga mau lepas* *padahal ujungnya juga duduk punggung-punggungan*

Naaaaaah… saatnya ngomongin makanan..

Untuk menu pertama kami mendapat sebuah daging ikan yang dipadatkan trus disajikan bersama telur dari ikan yang sama. Terdengar enaaaak banget.. Pas nyampe.. jeng jeng… bentuknya kayak otak-otak goreng.. wkakakakakakak.. Aku cuma bisa cengar cengir sendirian pas liat bentuk ikannya. Yang kebayang cuma komentar-komentar kalian misalnya pada duduk bareng bersamaku saat itu…

Tastewise.. It’s not that bad… Mirip otak-otak gitu lah.. bedanya ini lebih keren aja pake telur ikan segala. Teman kantornya bubu pun pas nyoba semua kompak berkomentar “hmmm.. jätte gott“.. Aku pun harus berjuang keras nahan ketawa waktu dengernya.. Oh man.. ntar kapan-kapan tak bawain otak-otak ya pak’e, bu’e… itu rasanya lebih yummy lagi loh..

Selesai menu pertama, kami pun beralih ke menu selanjutnya. Ikan salmon mentah yang disajikan bersama sup. Pada menu ini mereka juga memberikan sebuah roti kering berbentuk pipih yang ditaburi garam besar sehingga rasanya lumayan asin. Roti ini bisa cemil sendiri atau kalau mau dimakan bersama sup-nya juga enak. Menu ini adalah menu favoritku hari itu. Supnya kental dan gurih banget. It compliment the fish perfectly… Ah.. saya mau lagi kakaaaaaak…

Kiri: menu pertama | Kanan: menu kedua

Selama acara makan malam, aku pun berusaha ikut ngobrol sama teman-temannya bubu yang duduk di sebrang meja dan di sebelahku. Mereka ramah-ramah banget dan berusaha berbicara pakai bahasa Inggris walaupun ga terlalu lancar. Sebenernyaaaaa.. aku itu pingin banget nyoba ngobrol pakai bahasa Swedia.. tapi walaupun udah berkali-kali aku jawab balik setiap pertanyaan mereka dengan bahasa Swedia, lagi-lagi balik dijawab dengan bahasa Inggris.. uurrghh frustasi sayaaaaah.. *icon YM jambak-jambak rambut* huhuhuhu…

Setelah sup yang luar biasa enak itu, kami pun disajikan makanan utama… sebuah potongan ikan Pike panggang. Baru beberapa suap, tiba-tiba aku berasa kliengan. Lantai tempat kami duduk serasa mengayun seperti sedang berada di dalam kapal. Hidangan yang lumayan lezat itu pun ga ku sentuh sama sekali… takut muntah. Teman kantornya bubu yang duduk di sebrangku pun sadar kalau aku mulai pucat dan menyarankan supaya aku istirahat aja. Aaaah.. rasanya ga enak banget tiba-tiba ngilang aja gitu.. but in the end I thought that they really didn’t mind about it, so I excused myself out…

Aku ambil kamera dan mulai duduk-duduk di ruang makan bagian luar. Kepalaku masih pusing dan badan juga masih melayang. Sambil nyender di meja, aku memandang keluar… Subhanallah… sunset-nya bagus bangeeeeeeeeeet… Udah lama aku ga pernah liat sunset sebagus itu.

The magnificent view that is hard to forget

Ga lama si bubu tiba-tiba keluar dari ruang makan.. Baru sadar ternyata dia kalau istrinya udah ngilang. Karena kondisiku masih ga enak juga, aku putuskan untuk balik ke kamar duluan. Si bubu pun harus menikmati malamnya sendiri.. huhuhu.. maaf ya chayank… . Pukul ½ 11 malam si bubu udah nyusul balik. Katanya dia bosen sendirian di bawah. Dia bilang teman-temannya masih sibuk minum sembari ngobrol, sedangkan dia males minum cola kebanyakan dan ga bakat bersosialisasi juga. Akhirnya mending bawa cola-nya ke kamar dan minum bareng sama aku.. hahahaha.. so sweet yaa suamiku yang satu ini..

Oh iya.. wiken itu ternyata lagi saatnya supermoon… Anehnya pas aku coba intip keluar kamar lewat jendela, di luar suasananya gelap gulita. Mungkin memang harus keluar ruangan dulu kali ya, baru keliatan si supermoon-nya.. Sedih sih ga bisa berburu si bulan, padahal tahun lalu nyempet-nyempetin untuk hunting foto.

* * * *

Besoknya kami berdua bangun lumayan pagi. Sambil menunggu jam sarapan, kami memutuskan untuk berjalan-jalan di sekitar wilayah hotel. Aku nyempetin ngintip yacht yang parkir di dermaga. Bagus-bagus kawan bentuknyaaaa.. huhuhu.. Udara pagi itu lumayan dingin, mungkin sekitar 7-10°C. Kami pun duduk di sebuah bangku yang menghadap ke laut. Ga jauh dari kami ada sebuah platform yang agak menjorok ke arah laut tempat orang-orang mau berenang. Sempet kaget liat pemandangan 2 orang istri teman kerja-nya bubu hanya menggunakan pakaian renang menuju ke ujung platform dan mencemplungkan diri ke laut.. O_O Ebusseeeeeeet.. ga dingin apa yaaaa?? ini kulitnya pada kulit badak ato gimana? Setelah mereka mencelupkan badan, ke-2nya pun lari kearah hotel menuju ruangan jacuzzi. Hmmmm…

Bebe sibuk memikirkan masa depan *kapan punya kapal begini yaaaah?* *gaya, padahal naik kapal aja mabok*

Jam 11 siang kami pun kembali ke kapal. Temannya bubu yang kemarin meminjamkan Sea-band kali ini menawarkan sebuah permen karet khusus untuk mabuk laut. Namanya aku ga tau, tapi bentuk awalnya kayak mentos dan kalau digigit pun rasanya kayak mentos. Setelah beberapa kali kunyahan baru deh mulai kenyal seperti layaknya permen karet biasa. Permen ini harus dikunyah minimal 10 menit sebelum dibuang.. Dapet tambahan ammo buat ngadepin si mabuk pun aku siap menjalani derita ini. Yesss.. let’s go..

Aku sudah berharap bahwa ini adalah perjalanan pulang. Lagi-lagi perkiraanku salah besar.. Ternyata kami dibawa ke sebuah pulau kecil (ga tau namanya). Di pulau ini terdapat satu buah rumah yang katanya bisa di sewa jika ada yang berminat. Sempat juga di pulau ini ramai dengan para fotografer karena munculnya sebuah burung langka yang biasanya hanya ada di daerah Mongolia. Burung tersebut pastinya langsung kabur dengan banyaknya orang yang tiba-tiba datang ke sana.

Hari itu kami ditemani oleh tur guide pasangan suami istri yang sama seperti sebelumnya. Berbeda dengan pulau Harstena yang rindang dan hijau, pulau ini kebanyakan hanya batu-batu karang aja.

Pemandangan di pulau yang aku lupa namanya

Lagi asik berjalan di antara bebatuan, tiba-tiba terdengar suara helicopter dari kejauhan. Aku sempat curiga jangan-jangan itu untuk kami lagi… Toh udah naik kereta, bus, kapal laut.. tinggal kurang yang di udara aja kan nih.. ya ga? dan ternyata benar IYA sodara-sodara…

IYA.. kali deh pada ngarep aja semua… 😛

Hahahaha.. ga kok, heli itu bukan buat kami. Dia parkir di sebelah sebuah kapal militer Swedia yang sedang berlayar ga terlalu jauh dari pulau yang sedang kami kunjungi… 😀

Kunjungan ke pulau ini ga terlalu lama karena kami harus buru-buru kembali ke kota Norrköping untuk mengejar kereta yang akan berangkat beberapa jam lagi. Sapanjang perjalanan, beberapa temannya bubu silih berganti nanya keadaanku gimana. Aku yang saat itu masih mabok cuma bisa bilang “bit better than yesterday“.. huhuhuhu.. jadi tersipu ternyata pada perhatian sama akyu..

Jam 4.25 sore kami tiba di stasiun Norrköping. Dengan langkah terburu-buru kami bergegas ke line 1 menunggu kereta yang akan membawa kami kembali ke Helsingborg. Berakhir juga perjalanan kami wiken itu. Semoga kapan-kapan bisa balik lagi ke sana. Noooo.. bukan ke Harstena-nya.. cukup putar-putar di kotanya Norrköpingnya aja lah.. hahaha…

The End*

– – – –

*ceritanya mau ngikutin Zilko.. hahaha..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

44 thoughts on “Fruträff in Norrköping (Part-3)

  1. Pepipepo

    Sunsetnya keren be, ngebayangin makan salmon pake soup sambil liat sunset -,-” enak yeee. Pas pulang dapet jackpot munti munti ga? Atau cuma mual hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Yoiii, sunsetnya emang keren benjeeeeet.. hahahaha..

      Sampe rumah si Alhamdulillah ga jackpot.. tapi mual2 dan perasaan lantainya goyang masih tetep ampe besoknya..

      Reply

  2. arman

    hotelnya lucu banget yaaaa…
    itu lu motret2in makanan, yang lain gak pada heran ya? hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Homey banget yak keliatannya.. Emang ga berasa lagi tinggal di hotel gitu sih.. tapi di rumah sodara saking kecilnya (untuk ukuran hotel)

      Ahahahahahaha… karena ini udah tahun ke-2, jadi udah pada maklum Man.. Tahun lalu sempet pada ngeliatin gitu sih.. cuma gue kalo udah megang kamera kadang suka muka badak.. ga inget sekeliling..

      Reply

  3. Dina

    Ahhhh kacian bebe mabok laut, padahal tempatnya indaaaahhhhh yaaa…

    Reply

    1. Bébé

      Iya mbaa.. jadi ga bisa nikmatin banget2 deh perjalanannya.. Kebanyakan tidurnya..

      Reply

  4. ~Amela~

    mau kakak otak2nya. hahah..
    otak2 versi swedia.. kalau di sini ga laku kali ya.. lebih murah beli otak2 pinggir jalan. hahha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Kalo di Indo mungkin kurang laku, soalnya jauh lebih banyak yang lebih murah daripada ini..

      Reply

  5. melissa

    Tempatnya bagus be, apalagi sunsetnya…

    Pertanyaan gua sama kayak ko arman…hahaha. Yg lain pada ga heran ya? Kemaren aja gua foto2 makanan di depan bule, dia uda takjub setengah mati…hahahaha.

    Reply

    1. Bébé

      udah ke-2 kalinya Mel.. jadi ga kaget lagi.. Mungkin dalem ati sih pada bingung yaa.. cuma ga dikasih liat..

      Ato curiganya aku aja yang ga ngeh sama reaksi mereka saking muka badaknya..

      Reply

  6. ridha

    ayo bikin otak2 buat para bule2 itu, pasti langsung ketagihan deh 😉
    eh, tapi katanya ke Linkoping jg? ga jadi ya Be?
    yang foto berdua itu kalian berdua mirip deh

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaaa.. serius pingin nyoba resep otak2mu Dha… trus pempek jugaa.. tapi sampe sekarang nyari ikan tenggiri itu susah yaaa.. maksudnya cari yang utuh gitu pun ga nemu2… huaaaa.. ato bentuknya kalengan yaa?? X_X

      Ternyata saya salah nulis mba’e.. kirain mau ke Linköping.. ternyata Norrköping..

      masaaa?? iya yaaa?? kok aku ngerasanya beda yaa??

      Reply

      1. ridha

        dsini pasti ada terus klo ke toko asia. tulangnya sedikit kok, jadi gampang dipisahin sama dagingnya. klo otak2 sayang daun pisangnya muahal boooow
        ayolah main kesini, nnti dibikinin empek2 dan sapa tau teh botolnya masih ada, jadi bisa ngicip2 *wink2*

        Reply

        1. Bébé

          Iyaaa… liburan summer ya Insya Allah kesana.. udah rencana sih.. Gantiin liburan Oslo yang ga jadi nih..

          Reply

          1. ridha

            kabar2in ya, sapa tau aku bisa undang temen2 disini juga biar rame ngumpul 🙂

            Reply

            1. Bébé

              Wokeeeeeh.. nanti kalau udah ada tanggal fix, pasti bakalan kasih2 kabar deh..

              Reply

  7. Nova

    hal yg mau aku tanyakan udah ditanyakan oleh arman duluaaan..
    itu bebe moto makanan nggak ditanya’in ya sama temen2/istri2 yg lain? hihihi..

    seru banget perjalanannya ya be, eh ini udah wiken aja lagi.. nggak berasa ya..

    pajangan kapalnya lucuuuu.. fotonya juga bagus banget!!! suka!

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. wiken ini mau nonton NKOTBSB… Akhirnya bisa liat Brian BSB jugaaa..

      Thank you.. aku juga suka banget tuh pajangan kapalnya.. Sebenernya pajangan di hotel itu bagus2.. nuansa nautical gitu deh.. tapi ga cocok kalo dibawa ke kota.. X__X

      Reply

  8. ndutyke

    huhuhuhu.. jadi tersipu ternyata pada perhatian sama akyu..

    qiqiqi… dasar endhel kamyuuuu… *cubit pipinya*

    Reply

    1. Bébé

      Aaaaaah buguyuuuu… atit nih dicubit-cubit pipikyuuuu…

      Reply

  9. bubbles

    Wah,sunsetnya bagus be.. dan foto2 makanannya juga keliatan yummy. Gue suka deh kamar hotelnya, minimalis banget. Syukurlah bebe udah nyampe rumah lagi. Tahun depan perabotan perang sebelum wives meetingnya mesti lebih banyak be, hehe.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Iya.. Semoga tahun depan ga pake lewat laut2 lagi deh.. Jadi penasaran nih mau kemana.. ^___^

      Reply

  10. zilko

    Makanannya kayaknya enaaaak!!!

    Hahaha, itu pada sok berani sih ya nyebur ke laut. Trus buru-buru dah lari ke jacuzzi, wuakakaka… . Dan padahal kalo baliknya beneran naik helikopter kayaknya bakal seru banget yah!! Tapi gatau deh malah bakal lebih mabok ato engga, hahaha…

    Reply

    1. Bébé

      ternyata emang ada kebiasaan kayak gitu Ko.. apalagi kalau lagi winter.. biasanya dipaksa nyemplung ke laut yang lagi super dingin itu, trus langsung lari ke sauna atau jacuzzi..

      ho’oh udah semangat padahal pingin naik helicopternyaa.. ^__^

      Reply

  11. Diandra

    gak perlu rebutan selimut….?
    ckckck….aq malah pengennya satu selimut berdua
    hihihi….

    bebeee…..kalau naik kapal mabuk mending emang gak usah punya kapal deh
    mendingan beli sepeda aja deh jadi gak akan mabuk tuh…
    hehehe….

    btw sunsetnya emang kereeeeeen….

    Reply

    1. Bébé

      hahahahaha.. iyaa sih ya.. jadi tambah romantis..

      (lmao) mending sepeda yaaah emang.. jadi ga norak pake pingsan2 segala.. (lol)

      Reply

  12. Jul

    Halo Mbak, saya dapat beasiswa s2 ke stockholm. Living allowancenya cuma 750 euro/bln, cukup ga ya?
    Kalo habis lulus s2, bisa ga tetap tinggal disana sambil nyari2 kerja? Masalah resident permitnya mbak.
    Saya udah googling tapi belum dapat jawaban memuaskan. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hai, hmm sayangnya aku bukan student di sini, jadi ga bisa jawab yang pertanyaan ke-2 tentang kerja setelah kelar pendidikan.. Tapi yang aku tau sih kamu bisa cari part time saat lagi belajar.

      Untuk pertanyaan pertama.. Kalau 750€ di luar buaya tempat tinggal.. lumayan cukup juga.. Biaya makan kami berdua abisnya sekitar 3000kr/bln.. jadi kalau sendiri paling kan 1/2-nya kali yaa.. cuma harus masak sendiri.. ga bisa beli di luar.

      udah coba tanya2 teman2 di PPI Swedia? pasti mereka bisa bantu lebih detail lagi.. http://www.ppiswedia.se/

      Reply

  13. niee

    ow.. jadi orang disana jarang yang sibuj.dengan kamera yak mbakbe.. jadi berasa aneh gt yakk.. untung udah pada kenal.. hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. iya.. mereka ga suka moto2 makanan.. Kalau aku karena udah kepikirannya mau bagi2 di Blog dan emang dasar suka foto2 jadi udah deh.. cuek ajah.. 😀

      Reply

  14. Rina

    bed-nya slim amat yak hehe…keren bee….huwaaaa…cuisine-nya juga keliatannya mantaaabs..so jealousssssssssss T__T

    Reply

    1. Bébé

      Nyahaha.. masa sih? kayaknya normal deh? ato normalnya di sini kayak gitu yaa? Iyaa hasil masakannya keliatan keren yaaa? pingin deh udah ada yang masakin gitu, jadi eike cuma butuh foto2 doang.. X_X

      Reply

  15. ellalae

    mudah-mudahan tahun depan gak perjalanan laut lagi ya kak.. eh tapi mendingan tau depan siap-siap tolak angin + antimo + koyo dulu.. jadi kalau mual lagi udah ada peralatan perangnya.. 😀

    kayanya kalau punya kapal hrs yg kapal pesiar sekalian kak, jadi ga akan mual-mual karena goyangan kapalnya kan ga ekstrim banget.. hehehe…

    trus trus.. rambutnya udah panjang lagi ajaaaaaa…. ^__^

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. iya nih, tahun depan harus udah siap sedia peralatan perang untuk laut, darat dan udara.. Biar ga pake maobok2 lagi..

      Nyahahahaha… musti punya kapal pesiar yang gede banget yaa?? Nunggu si bubu jadi seterar Rain dulu deh.. *eh

      Yooi, udah sepundak lagi nih.. mulai nanggung bentuknya, tapi mau motong males.. mahaaall >__<

      Reply

  16. Mayya

    Rasanya setengah gagal kenikmatan perjalanannya karena dirimu mabok Be! Hahaha….
    Lain kali klo balik ke Indo, inget utk nyetok antimo satu dus yaaaa!

    Aku paling suka foto meja makan dinner ituuuu! Sesuatu banget deh indahnya!
    Jadi pengen makan romantis berdua deh ama hubby dengan suasana laut dan hotel yang nyaman begituuuh!

    Reply

    1. Bébé

      Banget May… setengah perjalanan kayaknya abis buat tidur.. hihihi..
      Eh, emangnya antimo itu ampuh banget yaa?? aku jujur belum pernah nyoba minum antimo loh.. soalnya kalo mabok lebih sering dibawa tidur aja..

      Semoga terwujud ya May impian makan romantis sama hubby… Amiiin deeeh..

      Reply

  17. en-emy

    *udah lama ga komen kyk gini* *komen ‘andalan’*
    Nice Sharing!

    Reply

    1. Bébé

      Emyyyyyyy… bener2 deh nih bocah.. buhahahaha…

      Reply

  18. Ely Meyer

    ngiler aku lihat foto makananya 🙂

    kok kalian kayak kaka beradik ya ? persis banget wajahnya

    Reply

    1. Bébé

      Iya enak mba makanannya.. apalagi sup-nya.. pingin lagi deh..

      Waaaaah.. mirip yaaah? Alhamdulillah.. hahahaha..

      Reply

  19. Jeanette @ Mary's Pastry Lab

    haduh… itu menu keduanya… lemes ngeliatnya….

    Reply

    1. Bébé

      Keliatan enak banget yaaa?? Aku juga mau lagiiiii…

      Reply

  20. Dani

    lagi-lagi melting, ga cuman sama fotonya tapi juga sama ceritanya..
    bener-bener kesihir sama keromantisan suasana yang ada disana. Penggambaran dari foto, cerita dan layoutnya bagus banget…

    Reply

    1. Bébé

      Sekali lagi.. Makasih loooh..
      Duh jadi tersipu nih dipuji terus…

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P