Cooking Diary: Kue Soes

Pas pulang dari jalan-jalan kemarin, entah kenapa aku pingin banget bikin kue. Ga mau tau kue apa, yang penting bikin kue. Yang pasti sih ga model tart gitu, soalnya aku ga suka tart dan artinya cuma Bubu yang bisa ngabisin. Kesian nanti dia tambah endut kalo musti ngabisin 1 tart sendirian. Pas lagi browsing-browsing, keingetan kue soes yang dulu pernah aku buat sama adekku di Jakarta.

Kebetulan adekku itu kuliah perhotelan. Di kampus diajarinlah cara bikin kue, dll. Salah satunya ya si kue soes ini. Percobaan kami berdua adekku waktu itu sukses berat. Rasa kue sus dan vla-nya enak banget. Sayangnya, resep yang dipakai adekku untuk bikin kuenya ada di buku kuliahnya dia yang udah ga tau kemana, jadinya kali ini aku harus cari resep sendiri. Dan ternyataaaaa… banyak banget yaaaaaah resep kue soes ituuuuh.. omg…

Resep yang aku pakai kali ini aku ambil dari website NCC Indonesia. Dulu udah pernah nyoba bikin lumpia udang yang resepnya dari sana dan hasilnya wuenaks. Kali ini aku pun berharap hasilnya enak juga.

Kue Soes

Bahan Kue Soes:

  • 200 ml air
  • 125 gr Margarine/butter
  • 1 sdm gula pasir
  • 150 gr tepung terigu (lebih bagus memakai tepung protein tinggi)
  • 4 btr telur

Cara pembuatan:

  1. Masak air, mentega dan gula hingga mendidih.
  2. Masukkan tepung terigu, aduk cepat hingga kalis, angkat dari kompor, biarkan sampai adonan dingin.
  3. Masukkan telur satu persatu sambil dikocok hingga rata. (Bisa pakai mixer atau tangan)
  4. Masukkan adonan kedalam plastik segitiga atau piping bag, semprotkan diatas loyang yang sudah dioles mentega dan ditabur tepung.
  5. Cara membentuk adonannya di loyang adalah dengan menyemprotkan secara memutar dari bagian dalam keluar, trus keatas. Jangan lupa ujungnya ditekan dengan jari yang sudah dibasahi.
  6. Panggang di oven yang sudah dipanaskan pada suhu 200°C selama 20-25 menit sampai bagian atasnya kuning kecoklatan.

— ooOOoo —

Bahan Vla:

  • 2 btr kuning telur
  • 50 gr tepung Maizena
  • 500 ml susu segar
  • 75 gr  gula pasir
  • 1 sdm rhum essence
  • 1 sdm vanilla essence

Cara pembuatan:

  1. Cairkan tepung maizena dengan sebagian susu, kocok lepas kuning telur, satukan. Sisihkan.
  2. Didihkan susu dan gula pasir sambil diaduk hingga gula larut. Tuang larutan tepung maizena, aduk cepat dan rata, biarkan mendidih sekali lagi. Angkat.
  3. Biarkan dingin dan tambahkan vanilla + rhum essence.

Sumber: NCC Indonesia dengan sedikit modifikasi

Hasilnya…. WUENAAAAAK!!!! Problem utamaku dalam makan kue soes itu biasanya pada vla-nya. Kue soesnya sendiri seringnya enak-enak aja. Nah kali ini hasil vla-nya mirip vla untuk puding, bedanya lebih kental aja. Menurutku sih rasanya segar, apalagi kalau dingin dan sudah ditambah rhum essence dan vanilla. Oh iya, aku pakai 2 essence itu soalnya kalau vanilla aja, masih suka berasa rasa telurnya dan itu bikin eneq banget. On the other hand, kalau cuma rhum aja, jadi agak ‘pait’. Mungkin akunya juga kali ya yang terlalu semangat masukin rhum essence-nya.. >__< . Rasa kue soes-nya lembut, ringan dan sedikit manis. Untuk piping-nya, karena aku ga tau musti gimana, jadi seasal muter-muterin di loyang aja deh. Makanya kebanyakan hasil akhirnya bertanduk gitu deh.

One more thing, di resep aslinya ga dikasih tau musti dipanggang di suhu berapa dan untuk berapa lama. Setelah liat beberapa resep lain dan modal capcipcupbelalangkuncup, aku pasang di 200°C dan panggang selama 20 menit. jadi sih, cuma rasanya tambah 5 menit lagi lebih OK deh.

In the end.. aku puas banget sama percobaan perdanaku ini. Aku juga bikin yang model eclair (memanjang) dan dikasih coklat diatasnya. Masalahnya pas mau difoto jadinya amburadul, jadi  males deh pasang di sini. Cukup yang ini aja yaaa.. 😀

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

32 thoughts on “Cooking Diary: Kue Soes

  1. Nova

    bebeee.. cakep bangeeet soes-nyaaa..

    pengen bikiiin, tapi masih belum punya oven nih..

    Reply

    1. Bébé

      Makasih… aku juga seneng banget nih percobaan pertama langsung enak..

      Semoga cepat punya oveeeeen..

      Reply

    1. Bébé

      Iyaaaaa.. bikin nagiiih..

      Reply

  2. Me chan

    Bebe menggiurkan bangettt.. Gampangkah bikinnya? Liat resepnya si lmyn simple ya.. Jd pingin coba bikin.
    Tp ga suka vanilla, klo ditambahin cocoa powder, gagal ga ya vlanya?

    Anyway..
    Happie birthday bebe 🙂 better late than never hihihihi

    Reply

    1. Bébé

      Menurutku sih gampang bikinnya, cuma kadang butuh bantuan orang lain pas mau mindah2in bahannya dari panci.. 😀
      Hmmm… takutnya sih gitu. Ato ga vanilla skip aja, cuma kasih rhum essence kayak di resep aslinya.. 😀

      Thank you yaaaa… ^__^

      Reply

  3. arman

    kirimin dong!!! 😛

    Reply

    1. Bébé

      Nyahahahahaha.. sampe echo 3x man komennya.. 😛

      Siap.. ntar kirim ya sekalian yang masak juga dikirim…

      Reply

  4. Zilko

    Gyaaa, itu kenapa buku berisi resepnya yang oke banget bisa hilang gitu??

    Anyway, yang ini pun tapi kayaknya juga enak kok Be, hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Pas kelar kuliah, langsung deh bukunya ga tau kemana semua.. ahahahaha..

      Thank you Ko..

      Reply

  5. Mayya

    Slurrrp! Aku suka kue suuuuuus!
    Klo bebe balik ke Indo, pasti aku culik suruh bikinin kue dirumahku Gyahahahahahaa

    Reply

    1. Bébé

      Aku juga suka Mayya… apalagi kalau vla-nya enyaaaaaak..

      Waduuuh, tapi kalo diculik, tetep dikasih makan kan??

      Reply

  6. fabz

    Bebeeeeee. Gw kmaren weekend coba resep udang ravioli eloooo. Yummyyy!!! Ga sesusah yg gw bayangin loh, berkat blog masakan elo (dan foto2 rupawan) yang elo post, kemampuan masak memasak gw meningkat tajammmm. Tsah. Posting lagi be masakan-masakan aseik selanjutnya! Me waiting impatiently

    Reply

    1. Bébé

      Udang ravioli itu yang mana sayang.. ahahaha.. yang jamur kah maksudnya? Tapi kalau enak, senangnyaaaaaaaa… ^__^
      Ok deeeeh.. nanti coba-coba resep baru lagi yaaaa.. 😀

      Reply

  7. Desi

    Oh nooo.. akuuuh ga kuaaaat liat kue soes ini bee… tuluungg ..magrib masih lama inihhh…
    *baladabayarutangpuasagakelar2*

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha.. bentar lagi buka kaaaaan??? beli kue soes dulu aja buat bukaan..

      Reply

  8. della

    Iya, aku juga sering kapok makan kue soes ya karena krimnya itu. Jadi begitu nemu tempat kue soes enak, ya akan terus balik ke situ lagi.
    Triknya di rhum dan essence vanillanya ya..

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu diaaaa.. Kadang krim/vla-nya itu rasanya agak aneh yaaa.. aku juga kalo makan sus biasanya icip2 vla-nya dulu. Kalo enak, baru deh, lahap semua.. 😀

      rhum & vanilla essence-nya sih menurutku untuk bantu ngilangin rasa telurnya. Soalnya kan amis tuh biasanya…

      Reply

  9. mila said

    jadi ngeces ini aku, mba bebeeeee :'(

    Reply

    1. Bébé

      *kasih lap* *tadahin ember*

      Reply

  10. ~Amela~

    huaaaa. enaknya..
    mauuuu.. jadi kangen kue sus buatan tanteku..
    flanya ga bikin eneg 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ternyata emang masalah utama kue sus itu di vla-nya yaa… Berarti aku ketemu resepnya pas banget nih

      Reply

  11. dea

    huaaa enak tuh ..
    mau coba bikin di rumah !!

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. kalau udah dicoba, kabar2i yaa hasilnya gimana

      Reply

  12. Ely Meyer

    dah lama ndak bikin kue soes … jadi pengen bikin lagi nih

    Reply

    1. Bébé

      Ayo mba bikin lagi.. ^_^

      Reply

  13. ndutyke

    Nampaknya lejat be. Aku jd ingin mencoba (makan….bukan bikin….)

    Reply

    1. Bébé

      buat buka puasa kayaknya enak kaaaan?? 😀

      Reply

  14. niee

    waaahh… bahan kue soes itu ternyata mudah ya mbak… aaahhh,, jadi kangen buat kue lagi deh >.<

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa… bahannya ga aneh2.. Caranya juga ga susah banget buatnya..

      Reply

  15. Fety

    Bebe aku dah bikin, tp kno kue susnya pada meleber ke samping yah? Gak kayak difotomu itu yang cakep 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Waaaah.. kurang kentel kali ya mba pas diaduknya.. ato kenapa yaa? aduh aku juga jadi bingung..

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P