Birthday Holiday Story (Part-2)

and the story continues…

Setelah membeli tiket canal boat tour, kami pun langsung antri. Kebetulan pas banget kapal-nya baru aja dateng, jadi ga perlu lagi nunggu terlalu lama. Kalau liat dari jumlah calon penumpang dan kapal tur lain lalu lalang di sepanjang kanal, canal tour ini ternyata cukup diminati juga. Beda dari yang di Berlin dimana mereka memberikan alat seperti recorder yang bisa kita dengarkan masing-masing dengan bahasa pilihan, kali ini pemandunya menjelaskan setiap tempat atau objek wisata yang kita lewati dengan tiga bahasa yang berbeda – Danish, German dan Inggris. Asli itu keren banget pemandunya. Tanpa baca teks lagi, jadi langsung ngomong gitu.. Muantap tenan mba!

Lama tur ini bisa pilih mau paket yang mana. Ada yang 1 jam, 1½ jam dan 2 jam dengan harga dan isi paket yang berbeda-beda. Paket yang aku ambil kemarin melewati tempat-tempat wisata seperti berikut ini: Christiansborg Slot – Holmens Kirke – Nationalbanken – Børsen – Operaen – Holmen – Den Lille Havfrue – Amalienborg Slot – Amaliehaven – Christianshavn – Vor Frelsers Kirke – Den Sorte Diamant – Nationalmuseet – Gammel Strand.

Salah satu objek wisata yang paling tenar yang kami lewati adalah patung The little Mermaid (Den Lille Havfrue). Patung yang diangkat dari salah satu ceritanya Hans Christian Andersen ini selalu rame dikunjungi orang. Ngeselinnya lagi karena ukuran asli si patungnya itu imut-imut, jadi orang-orang yang mau foto ya umpel-umpelan gitu deh. Belum lagi kalau ada turis-turis yang pada turun dan mau foto bareng sama si putri duyung kondang, makin susah lah dapetin foto patungnya.  Aku sendiri udah sempet dapet fotonya waktu musim dingin sebelumnya, jadi kali ini cukup puas cuma dapet bagian belakangnya aja… Hahahaha..

Setelah itu kami melewati sebuah daerah yang katanya dipakai sebagai pusat pelatihan angkatan laut Denmark, tapi kemudian dijadikan komplek perumahan. Di situ terletak suatu kompek apartemen yang disebut Torpedo yang bentuknya bagus buangeeeeeeet… Huaaaah.. Selain itu juga banyak bekas gudang yang sekarang diubah menjadi komplek perkantoran. Beuh enak banget ga sih kerja yang depannya air gitu. Pasti ga bosen.

Ga lama, kami melewati sebuah jalur kanal yang sengaja dibangun mengikuti sistem kanal di Amsterdam. Tempat ini katanya awal-awal sepi, tapi sejak pemerintah Denmark menurunkan pajak disekitar sana, peminatnya langsung meningkat dan sekarang penuh dengan gedung-gedung apartement di sebelah kiri dan kanan kanal. Pas lagi ngelewatin daerah ini, si bubu tiba-tiba komentar “aku ga mau tinggal di sini“. Aku kaget dong denger komentarnya. Soalnya menurutku daerahnya keliatan keren dan bentuk apartmennya juga bagus-bagus. Kok bisa dia ga suka. Abis itu aku tanya “loh kenapa? kan bagus bu, pemandangannya kanal gini“. Mau tau apa jawabannya? Kata dia “iyaaa, tapi  kan banyak tur lewat-lewat gini. Nanti orangnya bilang ‘on the right side you can see the naked guy standing near his window'”. Aku pun cuma bisa bales sambil ngeliatin dia penuh rasa ga percaya… “Emangnya ngapain juga kamu berdiri telanjang deket jendela????” -___-“

Overall, tur ini cukup menyenangkan. Tempat yang dituju lumayan banyak dan yang seperti aku bilang sebelumnya, kalau ga ikut tur gini pasti ga tau kalau ada tempat-tempat kayak gitu di Copenhagen. Oh iya, ternyata ada juga canal tour yang harganya lebih murah di daerah Nyhavn (sekitar 35 DKK). Rutenya sih katanya kurang lebih sama. Lumayan kan bisa ngirit kalau mau coba. Kelemahan tur ini ada satu, yaitu bentuk kapalnya yang tanpa atap. Kalau tiba-tiba ujan deras pas lagi di tengah-tengah tur, ya dadahbaibai deh nek.

Setelah balik ke tempat awal kami tadi, aku dan Bubu pun melanjutkan acara jalan-jalan. Sekarang kami akan menuju ke Nyhavn, sebuah daerah penuh dengan restoran dan pub di depan kanalnya. Sayang banget di sepanjang perjalanan kami kesana, dimana-mana lagi ada pembangunan/pekerjaan umum di setiap square. Pemandangannya keganggu deh sama papan-papan kayu yang dipasang dimana-mana.

Sampai di Nyhavn, kami pun berusaha melewati tumpukan orang yang sedang menonton sebuah grup musik yang memainkan lagu berirama jazz. Aku dan Bubu cuma foto-foto sebentar di Nyhavn dan memutuskan untuk melihat sebuah pameran sand sculpture ga jauh dari sana. Tapi karena Bebe-nya tiba-tiba laper, kami nyempetin dulu duduk-duduk di pinggir jalan dan makan burger yang udah kami beli waktu baru sampai tadi. Abisnya makanan di daerah Nyhavn sepertinya lumayan juga harganya.

Pameran sand sculpture yang kami minati ini sempet kami lihat sebelumnya sewaktu naik boat tur, tapi pingin nyoba liat dari deket juga gimana sih bentuknya. Sayangnya, udah cape-cape jalan ditengah terik matahari (iyaaah tau ga sepanas Jakarta, tapi beneran deh hari itu silau dan panas banget — padahal cuma sekitar 24-26°C) kami musti bayar tiket masuk ke dalam pamerannya. Lagi-lagi karena kami pedit nan pelit, Bubu pun ga segan-segan langsung balik badan. “Kita kan udah liat tadi dari kapal” katanya sembari jalan pergi. Ok deh boss!

Karena ga jadi nonton pameran, kami berjalan ke arah Amelieborg — sebuah komplek istana tempat ratu dan pangeran Denmark tinggal. Komplek ini terdiri dari 4 buah istana yang posisinya menghadap sebuah patung di tengah-tengah square. Si ibu Ratu tinggal di sebuah istana di sebelah kiri, anaknya tinggal di istana sebelah kanan. Yuk mariii.. kalo kita mah biasanya cuma beda kamar sama ortu, ini beda istana aja loooh.. ahahaha.. Di tempat ini pada waktu-waktu tertentu suka ada upacara pergantian penjaga juga kayak di London sana. Yang paling menyenangkan dari proses pergantian penjaga ini adalah… personilnya yang pada masih muda dan ganteng-ganteng… nom nom nom.. sini sini.. kom tu tanteh bebeh! Oh iya, foto si penjaga di bawah ini aku ambil pas terakhir kali ke Copenhagen.

Dari sana, kami memutuskan untuk jalan balik ke Tivoli. Kaki udah mulai loyo, mana haus, kepanasan pula. Sedih deh ga ada ojek gitu supaya cepet nyampenya. Tiba di depan Tivoli niatan cuma duduk-duduk di cafe deket-deket sana sebelum masuk ke dalam. Eh si Bubu langsung ngantri beli tiket masuknya. Ya udah deh, saya ngekorin aja. Sistem tiket Tivoli ini mirip-mirip sistem tiket Dufan dulu. Ada yang cuma tiket masuk dan ada yang terusan. Kalau cuma tiket masuk bayarnya 95 DKK, sementara yang terusan harganya 199 DKK. Berhubung kami ga niat mau main sama sekali di dalem, jadi cuma beli yang tiket masuk aja.

Tivoli ini untuk sebuah theme park yang letaknya bener-bener di tengah kota itu rasanya besar juga. Mainannya seru-seru dan cocok untuk semua umur. Di sana ada sebuah lahan kosong menghadap panggung pertunjukan dimana orang-orang bisa bersantai sambil sunbathing. Saya yang udah ga butuh sunbathing ini memilih untuk mlipir dan duduk manis di bawah pohon. Itu dia yang aku paling suka dari taman ini teman… Banyak pohon dimana-mana. Bikin udaranya makin adem dan sejuk. Ga berasa tuh kalo lagi di tengah-tengah kota. Untuk liat bentuknya, silahkan liat foto-foto di bawah yaaa..

Setelah puas jalan-jalan di dalam Tivoli, kami pun keluar dan menuju suatu tempat yang udah jadi incaranku seharian ini.. apakah itu???? yak pastinya tebakan kalian semua benar… KFC.. . Kami membeli 1 bucket KFC karena uangnya cuma cukup untuk beli 1 aja. Kami memilih paket bucket ayam yang paling besar berisi 21 potong ayam yang cuma boleh pilih antara original atau crispy. Ga boleh dicampur dua-duanya. Ih tega banget ya orangnya.. Sebel!! Harga paket ini? 270 DKK. Puas menenteng 2 bucket (iya, ternyata tempatnya ga cukup kalo pake 1 aja, akhirnya dibagi 2 sama orangnya) penuh dengan ayam KFC, aku kami pulang dengan rasa bahagia. Di stasiun sambil menunggu kereta ternyata sedang ada mba-mba manis yang membagikan 1 kaleng mini Coca Cola dingin gratis ke setiap pengunjung yang lewat. Gila yaaaa.. perusahaan sebesar Coca Cola aja masih butuh promosi gratis gini… ckckck..

Sesampainya di rumah, aku dengan ga sabar langsung bongkar bucket ayamnya yang mulai pletat pletot gara-gara ayamnya masih panas pas dimasukin sementara perjalanan pulang menghabiskan waktu sekitar 1½ jam. Ujung-ujungnya ya gitu, pletotan. Ayamnya pun udah soggy.. apa ya bahasa Indonesia-nya? yang basah-basah gitu deh. Akhirnya sebelum kami makan, aku panggang sebentar di oven supaya agak kering sedikit. Mungkin emang rejeki mau ulang tahun yaaaa… jumlah ayam yang dikasih sama pelayan KFC-nya ternyata ga 21 potong loh.. tapi 22… Alhamdulillah.. Oh iya, bedanya ayam KFC di Denmark sama Jakarta itu ada diukuran ayamnya. Di sini potongan ayamnya imut-imut bener. Ga kayak di Indo, ayamnya kayak abis fitness. Sekel-sekel gimana gitu badannya.

OMG… Wuenak buanget iniiiiiii…..

Selesai menikmati potongan-potongan ayam KFC sampai puas (tenang.. ga semua 22 potong langsung diabisin kok.. Sisanya masuk freezer untuk dimakan besok-besoknya), kami langung sibuk packing barang-barang untuk persiapan jalan ke Göteborg kebesokan paginya. Seperti biasa, lanjutan ceritanya akan aku taro di post berikutnya… See  you there… ^__^

* * * *

Related post and link:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

50 thoughts on “Birthday Holiday Story (Part-2)

  1. me chan

    bebe asik banget bday dapet holiday hahahaha *lirik tajam tonce yg taon ini kaga bisa cuti.
    liat foto-foto bebe serasa lagi jalan2 ke Copenhagen, bagussss ya kotanya

    btw td siang me lgsg praktekin Resep kue sus bebe, eunakkkkk. Tapi jadinya banyak banget hihihii

    Reply

    1. Bébé

      Semoga pas ulang tahun besok ato anniversary bisa jalan2..

      Waaaaaah.. udah dicoba? yeaaaaaay… iya emang jadinya banyak kalau bikinnya kecil2 gitu. Aku juga kemarin bikinnya imut-imut gitu, eh jadinya banyak bener..

      Reply

  2. Desi

    wuiihh keren banget ya istana yang dari pasir itu, gw liat potonya aja kagum banget deh ih.
    gw juga paling demen ama kfc be, dibandingin ama brand2 yang laen. rasanya lebih gurih, crunchy2 gimanaa gitu..

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaa.. gw pingin liat dari deket trus nyoel gitu Des.. tapi bayar ternyata.. ahahahaha..

      Gw demennya antara si KFC ato Wendys.. sayang yang ada cuma kfc doang..

      Reply

  3. Zilko

    Itu ayamnya akhirnya milih yg original ya Be?? Kalau aku lebih suka yang crispy . Eh, dan bener tuh, kalau buat makan nggak sendiri, di KFC sini emang mending beli yang bucket ya. Ayamnya potongannya banyak banget, hahahaha.

    Dan memang kok, di Eropa rata-rata potongan ayamnya lebih kecil. Di Belanda juga gitu (waktu makan di Paris dan Edinburgh gitu juga). Makanya kalau pake yang untuk satu orang itu ayamnya sampe 3 potong kan, hehehe… . Eh, tapi memang fast food semacam KFC dan McD ini rasanya kok nampak relatif lebih “sehat” gitu ya dari di Indo (dan katanya, USA juga). Ayamnya kecil soalnya (katanya sih) emang ayam bener gitu, bukan ayam broiler suntikan; dan mereka ngegorengnya juga pakai minyak yang lebih sehat, hmmm. Nggak tahu sih bener atau enggak, aku juga cuma dibilangi aja, hehe… . Cuma efeknya juga jadi “crunchy”-nya KFC sini kalah crunchy sama KFC Indo kan, hahaha…

    Eh, itu pengawalnya mirip sama yang di London ya topinya, hahaha… . Dan itu boat tour-nya juga nggak mahal ya hitungannya! Berarti sekitar 5/6 euro per orang kan?? Masih oke tuh

    Reply

    1. Bébé

      Iya milihnya yang original. Abis kalau yang crispy masih bisa dibikin ulang pake bumbu kobe atau apa gitu. Tapi yang ayam original kan susah.. hihihihi..

      Wah gitu toh ternyata? ahahaha.. tapi kalau fast food gitu mah emang udah keliatannya ga sehat ya, mau gimana juga. Cuma masalahnya enaaaaaak, jadi nagih teteup.. hihihi

      Iya, ga mahal turnya. aku juga kaget harganya segitu. Abis waktu di Berlin rasanya lebih mahal deh.

      Reply

  4. Dani

    rame banget ya Be disono kalo pas musim liburan gini. Orang dimana-mana.

    Daaan.. gara-gara ayam key ef si ditaroh di paling akhiiir… langsung bikin perut keroncongan. Berasa ikutan jalan muter-muter dan sekarang sanget ngilerrr..

    Makasih potonyaaaahhh.. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Rame bangeeeeeeeeeeeeeeet…. hahaha.. ampe pusing liatnya kebanyakan orang.

      Hahahahaha.. soalnya itu gong-nya, makanya ditaro paling terakhir. hihihi..

      sama2.. semoga senang liat foto2nya..

      Reply

  5. Mayya

    Wah, kapan yach aku bisa canal boat tour macam gitu? *ngayal tingkat dewa*

    Akhirnya itu ngidam2 KFC kesampaian juga ya beeee hahaha…
    Klo mau irit, bagusnya bawa bekal di rantang aja be *minta ditoyor*
    Kan seru juga piknik di bawah pohon di Tivoli tadi hahaha…

    Aku pura-pura gak baca aja kalimat spektakuler si Bubu waktu di Torpedo itu yaaaaahhhh *tutup mata lagi*

    Be, tambahin peta dong…jadi aku tau rute2 canal boat tournya gituuuu…maklum, pelajaran geografinya aku cetek niiiih hihihi…

    Reply

    1. Bébé

      Iya Mayya… akhirnya kesampean jugaaaaaa… enyaaaaaaak…

      Hahahahaha.. tadinya udah kepikiran mau bawa bekal May, tapi keburu males pas bangun paginya bikin gituan. Akhirnya ya beli deh.. ahahaha

      Peta rutenya? ada sih di website canal tournya may.. ntar aku link ke sana yaaaa..

      Reply

  6. ini_dhita

    huah gue udah kaget aja kirain 2 bucket KFC mo diabisin kalian berdua hahaha

    Reply

    1. Bébé

      nyahahahaha.. ga kok, ga senapsu itu kok. Baru makan 2 juga kenyang.. Yang penting kan dapet kulitnya itu loooh..

      Reply

  7. epi

    hahahahah be… dirimu ga nanya kenapa kok si bubu bisa mikir mo naked di depan jendela =)) haduhh gue td baca bagian itu sampe 2x lho. Soalnya pertama baca masih ga nyambung, baca dua kali br bisa dicerna

    btw gue penasaran kenapa kok bahagia banget bisa makan kfc be? dideket rumah langka banget ya kfc nya?

    Reply

    1. Bébé

      Ah biasa deh dia kalo lagi ajaib ya suka komen yang aneh2 gitu.. ahahahaha..

      Ga ada Epiiiii.. di Swedia itu ga ada kfc. Makanya gw sampe segitu hebohnya bisa ketemu ayam original.. ahahaha..

      Reply

  8. Ely Meyer

    mupeng lihat foto fotonya Be, keren keren soalnya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Mba… Foto2 mba Ely juga bagus pemandangannya.. Aku jarang ketemu pemandangan kayak gitu

      Reply

  9. ellalae

    hore akhirnya nongol jg lanjutannya.. btw itu ka bubu as always ya…pelawak.. hahaha.. komennya biki. ngakak.. hhahaha 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Dia suka ajaib memang.. tapi abis itu lupa sama omongannya sendiri..

      Reply

  10. applausr

    gila gila keren banget ya…. foto fotonya top banget …jadi mau kesana nih……

    Reply

    1. Bébé

      Thank you.. amin.. semoga ya..

      Reply

  11. ridha

    Aku udah 2thn lebih disini aja cuman baru ke stockholm loh.. anak rumahan banget yak.. hahaha…
    Gede mana sama Liseberg? Tapi kayanya emang enak ambil tur2 gituan ya.. jadi bisa liat semuanya sekaligus, dan harganya termasuk murah juga klo menurutku sih…

    Tadi hari ini aku mo nyoba resep kue sus, tapi baru inget.. ga puya timbangan… hiks hiks.. 🙁
    Btw, rhum essence-nya alcohol free kah? jadi oot 😀

    Reply

    1. Bébé

      Gedean Liseberg sih kalo menurutku.. Mainannya juga lebih banyak Liseberg. Iya, kalau baru pertama kali gitu, ikut city tur lumayan seru. Setidaknya udah liat semuanya, abis itu tinggal fokusin deh mau jalan2 kemana. hihihihi..

      Aku pake rumarom-nya Dr.Oeter.. itu ada ga ya?

      Reply

  12. ~Amela~

    soggy?? benyek kah maksudnya?
    suka foto2nya mbak.. moga kpan2 bisa maen situ

    Reply

    1. Bébé

      ga sampe benyek si Mel. tapi basah2 gitu deh.. ahahahaha..

      Amiiiin.. semoga bisa jalan2 sama om genit ke sini yaaaa…

      Reply

  13. Budiman Firdaus

    kayak di venezia mbak, 🙂

    Reply

    1. Bébé

      lebih mirip Amsterdam kalo menurutku sih.. tapi belum pernah ke venezia juga yak.. jadi ga tau.. ahahahahah.

      Reply

  14. dea

    waaa seneng banget yaa.. 😀 jadi pengen maen kesitu fto nya bgaus2 banget…..

    Reply

  15. arman

    patung little mermaid nya kan emang iconic banget ya.. gak heran kalo banyak yang mau poto. gua juga mau tuh kalo kesana. hahaha. tapi kalo potonya jadi banyak orang lain ya males juga ya be… 😛

    kirain 22 potong KFC langsung dimakan abis. huahahaha. bisa masuk guiness book of record kali ya.. 😛
    enakan disana apa di indo kfc nya?

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaa.. itu dia Man.. umpel2an itu loh yang ga nahanin. Musim panas lebih banyak lagi orangnya.. kalo musim dingin masih lebih mending.. 😀

      buahahahahahahaha.. gileee.. curiganya sih gitu 22 potong diabisin satu orang dalam 1 hari.. 😛
      kayaknya sih sama-sama aja rasanya.. cuma berhubung gw kan terakhir kali makannya 1 tahun yang lalu, jadi rasa enaknya dikali 1000 lah.. ahahahahahaha.. enak buangeeeeeeeeeeeeeet…

      Reply

  16. della

    Be, maaf ya, waktu lihat foto-foto kanalnya, aku langsung ngebandingin sama yang di Jakarta. Trus mendadak seakan mencium bau kali gitu. Jadi rusak deh masterpiece Bebe 😀
    Eh btw Bebe suka KFC yang original ya? Tossss dong ah 😀
    Trus trus, rasanya sama nggak kayak di Indonesia? Soalnya kata temenku yang pernah ke Italia, rasa pizza hut di sana jauh banget dari yang di Indonesia. Katanya enakan yang di sini 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha.. aduuuuh, jangan dibayangin atuh kanal yang di Jakarta mah..

      Iyaaa.. yang original itu udah topbgt deh pastinya.. Rasanya sih 11/12 sama di Indo. Bedanya karena jarang makan akhirnya berasa enak banget aja.. 😀

      Reply

  17. Angela

    Seru ya! Aku pun mau ulang tahun jalan-jalan gini. Tahun depan ah *lho*
    Emang di Swedia gak ada KFC neng? Kok sampe dibela-belain beli di negara tetangga?

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. sembari jalan2 sama si little princessnya..

      Ga adaaaaa… jadi ya musti bela2in.. tapi bagus sih.. jadi setidaknya setahun sekali baru bisa beli di sana.

      Reply

  18. selly

    happy belated birthday!

    footonya selalu bagus2..

    Reply

    1. Bébé

      Makasih… ( ◜◡‾)(‾◡◝ )

      Reply

  19. Zipora Maria

    Enak ya kalau bisa kerja di perkantoran dengan view air-air seperti itu, berasa seger terus gak sih?

    Reply

    1. Bébé

      iyaaa.. tapi mungkin lama2 bosen juga ga sih? Hihihihi

      Reply

  20. Angel

    baguss banget itu apartemennya diatas air.

    ooo ternyata gitu bentuk KFC nya 😀 sama aja ternyata haha. Rasa kulitnya/tingkat kegaringannya sama ngga be ama yg di Indo? Soalnya gua makan di sg, rasanya kurang gurih+ketebelan tepung jadi keras. enakan kfc indo :))

    Reply

    1. Bébé

      Rasanya mirip kok sama di Indo.. mungkin karena gw pilih yg original kali ya? Belum pernah nyoba yang crispy sih.. next time deh…

      Reply

  21. Rifi

    Aduh bubu, ketauan ya isi subconcious mindnya mo berdiri telanjang depan jendela. hahahahaha

    Fotonya cantik2 banget deh be. Doakan aku bs jalan2 ke eropa ya be :*

    Reply

    1. Bébé

      nyahahahahaha… gw rasa juga gt fi.. 😛

      Amiiiiin… kalo jalan2 ke sini, mampir yaaaah..

      Reply

  22. ndutyke

    Uwoooooh 1/2 bucket ayam krispiiiiih. … Aku juga mauuuuuuh…..

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaahhaahahah.. ya udah cana… beli beli… buat saur.. 😛

      Reply

  23. niee

    waaahhh… naek kapalnya seperti yg ada di kuching gt yak.. tapi pemandangannya yg beda.. gak ada cowok telanjang di tepi jendela.. :p

    aahh seru mbak be ulangtahunnya.. aku mau kemana yak ulang tahun? *mikir

    Reply

    1. Bébé

      kemarin juga ga ada kok Niee.. cuma si bubu aja tuh yang ngebayanginnya aneh2.. ahahahaha..

      iyaaaa.. kemarin ultahnya seru… ^_^ Kira2 mau kemana Niee?

      Reply

  24. kittenholic

    be, penasaran deh, kok semangat banget beli KFC? apa KFC cuma ada di coppenhagen ya? hihihihihi. sampe beli yg bucket gituu..

    btw, itu di tivoli mainannya seru2 amat sih.. lo ga naik sama sekali? yg di foto lo itu menarik banget loh, jadi pengen nyoba hihihi.

    Reply

    1. Bébé

      Di deket2 Swedia, adanya cuma di copenhagen.. jadinya kalo kesana pasti tentengannya KFC… ahahahaha..

      Ga naik.. ajaib yaa.. gw juga bingung kenapa padahal gw seneng loh ke theme park gitu.. tapi ga tau kenapa kemarin males aja gitu nyoba2..

      Reply

Leave a Reply to ndutyke Cancel reply