The Holiday (Part 5 – The Netherlands)

Hiya all… theme blogku baru lagi loooooh… Kece kan tampilannya?? *penting*

Yaudah, mau ngasih tau itu aja kok… 😛

* * * *

Yesss.. lanjut kisah jalan-jalan kemarin.

Haaaaaah, Belanda… Ga berasa udah 14 tahun aja sejak terakhir kali aku jejakin kakiku di sana. Kebetulan tanteku nikah sama orang Belanda. Jadi walaupun liburannya nyampe sebulan, bisa numpang tinggal gratis di rumahnya. Dan sampai sekarang aku masih inget beberapa detail perjalanan pertamaku ke negeri kincir angir tersebut, walaupun udah ga jelas-jelas banget. Suasana di Volendam, trus pusat kota Amsterdam, cheese market di Alkmaar, dll. Semua masih membekas dalam. Yah mungkin karena liburanku itu adalah liburan ke luar negeri pertama kali, ditambah lagi waktu itu aku perginya cuma berdua sepupuku aja yang masih 10 tahun. Jadi agak susah terlupakan.

Karena itulah waktu aku sampai di Belanda minggu lalu, lumayan shock juga. Kok beda dari yang aku inget ya? Beberapa tempat masih terasa familiar, sisanya ngeblur. Tempat yang dulu aku ingetnya jauh dan jalannya susah malah ternyata deket. Kebalikannya, yang kayaknya jalan dikit, kali ini malah jauh bener. Ya menurut situ beeee.. udah 14 tahun juga kali ya neeeek.. Jakarta ditinggal bentar aja kayaknya mall makin banyak, apalagi ini satu negara ditinggal belasan taun. Tapi setelah dipikir-pikir sih… ada bagusnya juga semua berubah ga kayak yang aku inget dulu. Artinya kan kali ini aku bisa menikmati Belanda balik dari nol lagi. Anggep aja baru pertama kali ke sana… ya ga? 😀

Eniwei, ada yang spesial dari perjalanan kali ini dibanding perjalanan kami ke kota-kota sebelumnya. Di Belanda, aku dan Bubu + kedua orang tuaku ngerayain ulang tahun perkawinan kami secara bersamaan di sana. Oh iya, bagi yang belum tau… tanggal pernikahanku dan ortuku itu samaan looooh.. 10 Oktober.. Unyu yaaaa.. hehehehe.. ^^

Pemandangan dekat hotel di malam hari…

* * * *

How we got there

Berhubung EasyJet ga buka rute Copenhagen – Amsterdam, kali ini kami pakai KLM sebagai airline pilihan kami. Harganya udah pasti lebih mahal daripada EasyJet, tapi setidaknya dapet minum sama snack di atas pesawat. Enaknya lagi, karena bukan budget airline, jadi lokasi gatenya ga jauh-jauh amat dari gedung utama. Ga ada lagi deh tuh adegan jalan perlu buru-buru kayak dikejar setan.

Sistem check in di airport Copenhagen dan Amsterdam sama-sama menggunakan sistem self check-in. Yang berbeda itu ada di sistem baggage dropnya. Di Copenhagen, kalau kita mau baggage drop kita masih butuh ketemu sama ground staff yang ngecek paspor, pasang tag bagasi, sebelum akhirnya tas masuk ke ruang pengimpanan bagasi. Nah di Amsterdam itu sistem baggage dropnya semua otomatis alias kita ngerjain sendiri. Keren banget kakaaaaak!!

Emang kayak apa sih bentuknya ampe segitunya??

Alatnya itu berbentuk kubah-kubah kecil yang dipasang memanjang. Di ruang kompartment yang udah terbuka kita tinggal taro bagasinya dengan posisi yang udah ditentukan. Setelah itu hanya butuh scan boarding pass, cek semua informasi udah benar, tunggu tag bagasi dan tanda terima bagasi di print dan abis itu tinggal pasang tag bagasi di tasnya deh. Kalau semua step udah lengkap, kompartmentnya akan menutup sendiri dan ga lama pas pintunya kebuka lagi, tasnya udah ilang.. It’s like mejiiiiiiiik… O__O

self baggage drop

Waktu awal liat alatnya untuk pertama kali, aku cuma bisa melongo trus norak mode:on gitu lah. HP langsung keluar trus sigap foto-foto… buahahahahaha.. malu-maluin sih kalo diinget-inget, cuma bodo amat ah :P. Untungnya kemarin ga ada antrian panjang di belakang kami, jadi bisa cuek lama-lama di depan alatnya.

* * * *

The place we stayed at

Salah satu pertimbangan terbesarku sewaktu nyari hotel selama jalan-jalan kemarin adalah akses dari stasiun/airport. Kalo mau cari yang harganya agak murah, udah pasti akan lebih banyak pilihan di lokasi-lokasi yang masih bisa dibilang deket siiih (kalo liat di peta), tapi teteup harus naik kendaraan umum setidaknya satu kali. Pada saat jalan-jalannya mungkin emang ga berasa banget ya. Masalahnya kan kami bawa beberapa koper yang ukurannya udah pasti ga imut dan kegiatan ngegeret koper besar lintas stasiun pluuussss naik turun kendaraan umum itu aslik rempong banget kawan. Been there done that banget tuh waktu di Paris. Hasilnya papaku sukses kecapean dan pulang-pulang beliau sempet kambuh sakit dadanya >___<. Belum lagi artinya kan musti tambah ongkos lagi buat naik kendaraan umum. Ujungnya mah kalo dipikir-pikir sama-sama wae mahalnya.

Jadi kali ini di Amsterdam, Alhamdulillah kami bisa nemu hotel yang harganya lumayan, tapi lokasinya maknyus abis. Emang sih tempatnya itu di daerah Red Light District, tapi masih diujung-ujungnya kok. Yang penting central station cuma sekitar 5-7 menit jalan kaki dan deket banget kemana-mana. Malahan ada sebuah resto Indonesia yang lokasinya cuma beda 5-6 toko dari hotel. Perfect abiissss.

The hotel

Sayangnya walaupun lokasinya ok, pelayanannya agak-agak bikin off. Waktu kami sampe, katanya kamar yang udah siap baru 1, yaitu kamar aku dan Bubu. Kamar untuk keluargaku masih dalam proses dibersihin. Mereka janjiin kalau jam 2 kamar udah ready. Karena barang bisa dititipin di kamarku, jadi ya udahlah. Toh sambil nunggu kami bisa jalan-jalan sembari cari makan siang. Balik ke hotel sekitar jam 14.30, dapet jawaban yang ngeselin… kamarnya masih belum bisa dipakai juga. Hiiiiiih, bijimana sih jij!… Setelah tunggu nunggu.. jam 4 sore keluargaku baru bisa masuk kamar. Udah gitu ga ada kompensasi lagi.. Meeeeh!!

Left: the room | Right: The big cold bathroom

Yang paling ajaib selama nginep di hotel ini adalah kenyataan kalau kamarku itu posisinya ada di lantai 4, sementara lift hotelnya cuma sampe lantai… TIGA. Nah loooo.. sisanya? ya kami harus naik tangga darurat deh.. hahahaha.. Ternyata kamar kami itu ada di bagian “loteng” dari hotel tersebut.. ckckckckck. Kamarnya sendiri bagus sih. Desainnya simple tapi keliatan mewah dan baru. Ukuran kamar mandinya juga gede, lengkap pakai bath tub segala. Cuma pas malamnya aku mau ngerendem, baru sadar kalo ternyata plug penutup bath tubnya ga ada. zzzZZzz.. Aku telpon resepsionis, jawabannya masa gini.. “ah, iyaaa… plugnya dicuri orang beberapa hari yang lalu. Sampai sekarang kami masih belum bisa nemu plug penggantinya” watde… Siapaaaaa yang niatan nyolongin plug bath tub hotel??? siapaaaaaaa???? ○( “╰_╯)==○*(✗,✗)з.

* * * *

Food we ate

Selama di Belanda, makanan yang paling sering masuk perut itu adalah makanan Indonesia. Udah ketebak, salah satu alasannya karena ga jauh dari hotel kami ada restoran Indo. Tapi alasan lain sih karena… agak bingung juga ya cari makanan asli Belanda itu apa. Sempet nyoba poffertjes di Volendam, trus beli keju di Zaanse Schans. Opo meneh dong? Aku sendiri sih lebih banyak makan pasta selama di sana. Ga tau kenapa, pokoknya ngidam aja gitu pinginnya makan pasta mulu. Mana kan di stasiun ada resto pasta fast food yang enak banget. Namanya Julia’s. Sistem masaknya unik. Pas kita pesen, sang koki ambil panci + spatula baru dan baru masak di depan kita. Sempet sekali malem-malem aku pesen spinach ravioli plus tambahan keju parmesan. Eh kokinya salah masukin extra kejunya ke pastanya si bubu. Pas aku bilangin, akhirnya dia taro lagi extra keju banyak banget ke pastaku… hehehehe.. acik deeeeeh..

Left: Cendolnya gan! | Right: Mie bakso sama teh botol.. Lengkap!

Waktu perayaan ulang tahun perkawinan, kami juga makan di resto Indo seharian. Pertama makan di sebuah resto kecil bernama Sie Joe. Aku pesen ketoprak, bubu makan mie baso, mamaku pesen gado-gado. Kami juga sempet mesen es cendol.. hmmmm… enduusss banget rasanyaaaa.. yum yum. Malamnya kami ke resto Aneka Rasa dan pesen sate kambing, sate ayam, rendang dan ayam rica-rica. Haaaaaah.. puass.. as.. as…

sate kambiiiiing
Rendang endang bambang

* * * *

Places we visited/Things we did

  • Canal Tour

Kayaknya kalo ke Amsterdam dan ga ikut kanal tur itu ga berasa turis deh. Ya ga sih? :P. Pas kami lagi jalan-jalan cari makan siang di hari pertama kami di sana, aku ngeliat promo di salah satu kantor travel, dimana mereka jual tiket canal tur dengan harga yang lebih murah daripada harga langsung di loket. Karena emang udah niatan mau nyoba tur ini, kami pun langsung beli tiketnya di sana.

Begitu kapalnya bergerak, ga ngerti apa karena anginnya semilir-semilir masuk ke dalam atau emang aku udah kecapean banget. Aku pules aja dong tidur selama 1 jam perjalanan. Sempet sih kebangun-bangun beberapa kali, trus foto-foto. Tapi tiap kali balik ke tempat duduk, ga lama ya langsung merem aja gitu. Papaku ternyata nasibnya juga sama, ikutan tidur juga.. nyahahahahah.. like father like daughter nih ceritanya.. 😛

Isi turnya sendiri sih ya gitu deh. Kita dibawa menyusuri kanal-kanal yang emang usianya udah tua banget dan jadi salah satu ciri khasnya kota Amsterdam. Sembari jalan juga ngelewatin beberapa museum, seperti contohnya Anne Frank museum yang kata Bubu dan adekku antrian masuknya puanjaaaaaaaaaaaaaang banget. Untuk ikut tur ini harganya €14, tapi kami hanya bayar €8 karena beli paketan bareng tiket masuknya Van Gogh museum.

  • Zaanse Schans

Tempat wisata yang lokasinya sekitar 45 menit naik bus dari central station Amsterdam ini indaaaaah banget. Di sana kita bisa liat beberapa kincir angin yang jadi trademarknya Belanda berdiri berjejeran, lengkap dengan rumah-rumah kuno di beberapa bagian. Udah gitu untuk masuk ke wilayah Zaanse Schans kita ga perlu bayar sama sekali. Asli gratissss. Cuma pas kita masuk, ada beberapa mas-mas yang nawarin foto bareng yang nantinya bisa ditebus dengan harga €15. Kebetulan banget kami ga punya foto bareng ber-5, jadinya ya sudahlah kelarannya kami beli 2 paket fotonya. Tiap paket dapet kalender 2013, 1 foto berukuran besar, 2 foto berukuran kecil yang bisa dimasukkan ke dalam gantungan kunci yang udah dikasih juga. Not bad lah. Btw, si mas-masnya pas tau kami dari Indo langsung ngomong dikit-dikit pake bahasa Indo juga.. ketauan deh banyak bener turis Indo yang ke sana.. ^__^

Kesitu arahnya..
Kincir anginnya jejeran manis

Enihooo.. di Zaanse Schans kita bisa melihat proses pembuatan klompen, sepatu khas Belanda yang terbuat dari kayu yang lagi-lagi GRATIS. Selain itu ada juga toko yang khusus menjual berbagai macam keju. Enaknya sebelum kita beli, kita bisa nyoba setiap macam keju yang mereka jual. Aku udah pastinya nyicip satu per satu semua jenis keju yang ada. Mumpung gratis lah nek.. sembari ngemil kan? hihihi… Akhirnya sih aku dan adekku beli smoked cheese yang rasanya maknyus banget.

making the “klompen”
Kalo yang ini ga gratisan 😛
Keju rasa cabe
  • Volendam

Tempat ini kayaknya udah jadi salah satu tempat wisata yang harus-kudu-musti didatengin oleh turis Indo. Buktinya selama di sana aku papasan beberapa kali dengan orang Indonesia, termasuk salah satunya seorang artis muda yang kayaknya lagi liburan sama keluarganya. (saya ga  meratiin banget, males yaa.. nanti doi geer lagi, berasa ngartesss). Eh tapi gatel nih pingin ngomentarin si mba-mba artis.. kok ya bisa doi jalan-jalan pake sepatu yang hak tinggi bener? ga pegel apa kakinya tuh? hmmm… *nyinyir mode:on*

Di tempat ini banyak banget keputusan bodoh yang  aku & bubu kami ambil. Keputusan bodoh pertama adalah waktu di bus. Jadi sebelum kami pergi, aku dan Bubu udah sempet browsing tentang bus mana aja yang menuju ke Volendam dan halte berentinya. Selain itu kami juga ngecek sebuah website yang memberikan keterangan rute-rute bus secara periodik, lengkap dengan nama halte dan jamnya. Dari kedua sumber tersebut, dua-duanya menyebutkan tempat yang sama.

Pas kami naik busnya, satu stop sebelum stop yang tertulis di sumber yang kami dapat tadi, sang supir bus berbaik hati berteriak ke arah kami dan memberi tahu kalau mau ke Volendam, ya turun di situ. Karena menurut kertas yang kami dapet itu salah dan masih satu stop lagi, ya kami bersikeras untuk terus jalan dong. Pokoknya sotoy abis. Eh beneran loh, ternyata tempat berenti yang dikasih tau supirnya itulah yang bener. Kami ber-5 harus jalan balik lagi ke stop sebelumnya yang untungnya ga jauh-jauh banget. Duuuh, gini nih kalo ngeyelan dikasih tau orang.

at Volendam
Sepiiii banget

Keputusan bodoh yang kedua lebih parah lagi. Udah pada tau lah ya, kegiatan yang paling ngehits di Volendam untuk turis-turis Indonesia itu adalah foto dengan kostum asli Belanda.. bener ga? Saking ngehits-nya, di etalase setiap studio foto pasti ada setidaknya satu atau dua foto artis Indonesia yang sempet ke sana. Nah, karena hari itu kami udah agak sore sampai di Volendam, kami pun memutuskan untuk naik ferry dulu ke Marken yang letaknya ga terlalu jauh dari Volendam. Fotonya nanti ajalah setelah balik. Begituuuu mikirnya. Baru aja ferry bergerak 10 meter dari pelabuhan, si Bubu iseng baca keterangan jam buka toko-toko di Volendam dan ternyata hampir semua tutup jam 6 doong. Sementara saat itu udah jam 4 sore. Muke gileeeeeee… Trus fotonya gimanaaaa? Alhasil sampai Marken, kami cuma foto-foto di daerah pelabuhannya aja selama ± 10 menit, abis itu langsung naik ferry yang sama balik lagi ke Volendam. Pas banget sampai sana jam 5 sore.. amaaaaaan…

Di Marken
Rumah-rumah di Marken

Ya kali deh aman…

Waktu kami masuk ke salah satu tempat foto yang lumayan rame didatengin orang, petugas kasirnya bilang “maaf, kami udah ga terima lagi kalau untuk foto” NAH LOOOOH!!! Asli ya, rasanya udah pingin nyekek-nyekek diri sendiri saat itu juga. Buru-buru aku ke toko sebelah — dengan muka penuh harap dan hati dag dig dug duar — nanya apakah mereka masih nerima foto-foto dan Alhamdulillah jawabannya “iya, masih kok“. Huaaaaah, jadi juga foto-foto ala londo *pingsan saking stressnya*.

  • Antwerpen & Brussels, Belgium

Sebelum kami berangkat ke Belanda, aku sempet ngecek berbagai macam tur dari website viator.com yang disaranin sama tanteku yang dulu sempet tinggal di Belanda. Dari berbagai macam tur yang ada, ternyata salah satunya adalah tur satu hari ke 2 kota di Belgia, yaitu Antwerpen & Brussels. Setelah pertimbangan cukup lama, akhirnya keluargaku setuju juga untuk ambil tur ini. Lumayan lah dapet jalan-jalan ke satu negara lagi kan?

Tur ini berangkat jam 10 pagi dari Amsterdam menggunakan bus wisata. Kebetulan hari itu pesertanya lumayan banyak juga. Hampir seluruh seat di bus terisi penuh. Selama perjalanan sang tur guide memberikan informasi tentang kota yang akan kami datangi serta berbagai macam fakta-fakta unik tentang hubungan antara Belanda dan Belgia. Sebenernya si tur guidenya lucu, tapi entah kenapa jarang banget ada yang ketawa kalo guidenya lagi ngelucu. Kesian lama-lama dengerinnya.

Dari Amsterdam ke Antwerp menghabiskan waktu sekitar 3 jam. Aku sih udah pasti tidur sepanjang jalan. Ga tau kenapa selama di Belanda, tiap kali duduk di bus atau kereta pasti bawaannya langsung ngantuk aja gitu. Efek kebanyakan nyium asep rokok ganja kali yaaa?? -___-“

Balik lagi ke jalan-jalannya… Sampai di Antwerpen, kami diantar ke sebuah toko coklat yang katanya terkenal di Belgia, bernama Leonidas. Kami diberi sample coklat gratis yang rasanya lumayan juga. Aku cukaaaaa.. Selesai coba coklat, kami diberi waktu bebas selama 1½ jam sebelum balik lagi ke bus. Beda sama tur Indo yang kayaknya antara tur guide dan penumpangnya itu galakan penumpangnya.. kali ini tur guidenya gahar banget bok. Dia bilang kalo kita telat balik, ya si yu bai bai… balik sendiri ya nek ke Amsterdam. Dan ternyata ancaman doi itu ampuh loh. Tepat teeeet jam yang ditentuin sebelumnya, bus kami udah jalan lagi menuju Brussels yang cuma berjarak 1 jam dari Antwerpen. Mantep!

Di Antwerpen

Otw to Brussels, kami ngelewatin salah satu trademarknya Belgia, yaitu bangunan Atomium. Sedihnya kami ga dikasih turun buat foto-foto di sini, jadi cuma bisa foto dari bus aja deh. Buru-buru banget turnya.. uhuk uhuk…

mi won masuk situ T__T

Di Brussels, kami dibawa ke pusat kota kemudian diantar ke trademark Belgia yang lain, yaitu patung Manneken Piss, alias si anak kecil yang lagi pipis. Patung ini awalnya aku kira ada di tengah-tengah sebuah square ato gimana gitu.. Kebayangnya megah gitu. Ebuset, aslinya malah di pojokan sebuah jalan kecil yang kanan kirinya toko. Langsung ngedrop…

Pusat kota Brussels
Dek, kamu kok pipisnya ga kelar-kelar yaaa?

Pusat kota Brussels ini bener-bener tempat turis banget. Kiri kanan penuh sama macam-macam toko yang kebanyakan didominasi sama toko souvenir dan coklat. Ada resto juga pastinya tapi toko coklat itu kayaknya tiap selang berapa toko pasti udah ada 1. Segitu tenarnya ya coklat Belgia. Tempat jualan waffle juga lumayan banyak. Harganya pun beragam banget. Kami juga sempet nyoba Belgian Waffle seharga €5 dengan topping strawberry dan whipped cream.. secara kan waffle itu salah satu makanan yang paling terkenal di sana selain coklat. Cuma sayangnya pas dicoba rasanya ga enyaaaaaak. Malah aku bilang lebih enak waffle yang Bubu beli di Volendam sehari sebelumnya. Waffle yang ini kayak belum mateng dan kenyel-kenyel lengket gitu deh.. uhuhuhu..

waffle pake strawberry

Selama 2 jam waktu bebas yang diberikan oleh guide-nya, kami hanya habiskan untuk beli souvenir dan duduk-duduk di dalam salah satu mol sambil nyoba kursi pijet. Hari yang sangat produktip lah ceritanya 😛 Ya maklum, kan bawa orang tua *nunjuk ke bebe*, jadi ga bisa dibawa jalan banyak-banyak. Setidaknya kami sempet mampir ke Butik Tintin yang ga jauh dari city hall. Haaaaah.. rasanya pingin beli semua barang-barang di sana saking lucunya.. Namun mau dikata apa.. mahaaaaal kawan.. 🙁

boleh ya narsis dikit di marih.. 😀

Jam 6 sore kami balik ke dalam bus dan selama 3 jam perjalanan pulang aku abiskan dengan.. tidur. Ampun, itu kayaknya kebanyakan kegiatan tidurnya daripada jalan-jalannya.. -__-” Sampai Amsterdam, aku tanya ortuku mau ambil paket tur ke Madurodam dan Delft lagi ga besok harinya. Ternyata mereka kompakan bilang “ga“… thiihihi.. kapok yaaaaa??? 😀

  • Madurodam

Tempat miniatur Belanda ini berlokasi di kota Den Haag, 45 menit naik kereta dari Amsterdam. Kami niat bener bela-belain ke Den Haag cuma buat liat tempat ini doang.. ckckckck. Untungnya akses ke sana gampang dan ga terlalu banyak jalan. Jadi ga berasa cape deh.

Tempat ini rasanya ga terlalu banyak berubah selama 14 tahun terakhir. Paling bedanya sekarang mereka pakai kartu interaktif yang bisa kita scan di beberapa poin tertentu, trus di sebuah alat kita bisa liat video-video yang menceritakaan tentang tempat-tempat yang kita scan tadi. Selain itu ada juga beberapa tempat permainan interaktiv. Seperti contohnya nyoba matiin api yang sedang membara di sebuah kapal, trus mindahin kotak-kotak kargo dari satu tempat ke tempat lain menggunakan mesin. Kalau aku bilang sih untuk orang dewasa ga terlalu banyak hal menarik yang bisa di liat di sana. Tapi kalau buat anak-anak.. pasti menggila.

Ke Jakarta berapa KM tuh?
Mut imut ya semuaaaa?
  • Red Light District

Seperti yang aku bilang di atas, hotel tempat kami menginap terletak di wilayah ini. Cuma walaupun gitu, lokasinya masih ada di ujung-ujungnya aja. Jendela-jendela yang berisikan mba-mba manis berbadan sexy dan menggunakan baju-baju minim ga bakal bisa ketemu di dekat hotelku. Kalau mau liat mereka harus jalan beberapa menit ke wilayah bagian belakang dari tempat hotel kami berada. Di sepanjang jalan dekat salah satu kanal inilah banyak banget bertebaran strip clubs, live sex show, yah tinggal pilih mau yang mana.

Kiri: Gang tempat hotel kami | Kanan: Topi yang menarik 😛
Chinatown Amsterdam

Kalau di daerah dekat hotelku? tenaaang.. ga ada aktivitas esek-esek. Lah trus adanya apa dong? Di sepanjang “gang” sempit itu isinya kebanyakan cuma resto, coffee shop yang menjual ganja dan sex shop. Nah yang paling bikin ga tahan pastinya ya yang jualan ganja. Ampuuuun malih baunya aslik ga enak banget. Agak manis tapi bikin eneq abis. Hanya bisa bertanya-tanya kok yang nyium langsung tuh ga muntah ya? hueeeeeeek..

  • Van Gogh Museum

Sangat amat kecewa masuk museum yang satu ini. Apalagi harga tiketnya MAHAL BANGET (16.50€ tanpa diskon), lebih mahal daripada Louvre yang koleksinya banyak beneeeer. Jadi di dalam museum ini kami hanya bisa liat seluruh lukisan Van Gogh… tapi cuma hasil reproduksinya aja.. a.k.a.. hasil print. Aku rasa sih mahalnya gara-gara mereka bikin video beberapa lukisan dengan efek 3D. Bagus sih, cuma yaaaaaa… yang bener aja lo ngasih harganya! Meh!

Kalo kata adekku.. “dia narsis banget ya? kerjaannya gambar diri sendiri muluk” 😛
  • Sex Museum

Haaaaah, museum paling “menarik” yang pernah aku masukin. Isi dari museum ini sesuai namanya ya isinya segala sesuatu yang berhubungan dengan sex. Dari video, foto sampai boneka lengkap dengan efek suaranya pun ada. Udah gitu jenisnya segala ada.. pasangan sejenis? ✓, pasangan cewe-cowo? ✓.. Kalo suka model-model Christian Grey gitu? lengkap ada juga. Kelar muterin museum ini, kepalaku pusing banget… rasanya mau teriak “TOO MUCH INFORMATION kakak!!” ahahahaha.. saya kan orangnya pure nan polos… (。≖‿≖)♡ #pret.. 😛

Btw, yang aku aneh dari museum ini satu… kenapa mereka bikin patung alat kelamin pria segede-gede gajah tapi yang cewenya ga? ya, ga pengen liat juga sih.. bisa makin pusing nanti. Cuma penasaran aja.. 😀

Btw²… ini kasih foto-fotonya begimana yaaa??? ahahahahahaha.. yah pasang yang paling sopan deh.. 😛

Roknya bisa terbang-terbang loh

* * * *

Yah begitulah akhir perjalananku kemarin ke 3 negara (4 sih sama Belgia :D). Pas sampe di rumah rasanya bahagiaaaa banget. Mungkin kecapean kali ya, jadi kangen rumahnya udah ngepol. Tapi sekarang baru beberapa hari kelekaran, udah kangen lagi pingin jalan-jalan.. Ah emang manusia, susah bener puasnya.. 😛

Oh iya… lupa udah janji mau cerita soal GIVEAWAY PERDANA… Jadi selama jalan-jalan kemarin, aku udah kepinginan mau ngasih oleh-oleh buat temen-temen. Sayangnya, rejekiku belum cukup kalau beliin satu-satu, jadi supaya bisa adil baginya… aku bikin GA aja deh. Hadiahnya adalah pernak-pernik dari setiap negara yang aku datengin, termasuk Belgia. Info lengkap tentang cara ikutan dan pernak perniknya apa aja, aku bakal tulis di posting terpisah. Udah kepanjangan di sini.. *modus*…

See you there

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

63 thoughts on “The Holiday (Part 5 – The Netherlands)

  1. randompeps

    yeaaaaaay! dep lo kurus bangetttt komen selanjutnya besok yak http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/lmao.gif

    Reply

    1. Bébé

      masa sih kurus?? lagi sakit pep… batuk pilek selama di sana.. ampe sekarang masih nih..
      Besok komennya yang panjang yaaaah.. awas kalo ga! http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/not_talking.gif

      Reply

  2. arman

    seperti biasa, foto2nya bagus2 be… especially yang foto keluarga pake baju tradisional belanda ya… untung akhirnya keburu foto ya be!! kalo udah ke belanda gak foto model begini pasti rasanya kurang afdol ya. hahahaha.

    yah kok foto2 di s*x museumnya gitu doang… we want more dong… huahahaahahah

    Reply

    1. Bébé

      Thank you..
      Ga afdol banget pastiiiiii… Sebenernya ada sih man tempat foto pakai kostum gitu juga di Amsterdam, tapi kan yang terkenal di Volendam itu ya.. Jadi konyol aja rasanya udah nyampe sana tapi ga keburu foto2 cuma gara2 milih nyebrang ke Marken.. -___-”

      Foto di s*x museumnya? hmm ntar gw cari yang masih lolos PG 13 deh.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/haha.gif

      Reply

  3. cepy

    ihihihi, geli liat foto megang ehem yang di s*x museum http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/mrenges.gif
    jadi pengen kesana euy.. #ngimpi

    Reply

    1. Bébé

      hahahahaha.. itu baru ukuran kecil loh.. yang gedenya ada lagi.. :p

      amiiin.. siapa tau nanti mimpinya kesampean kan? http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/evil_grin.gif

      Reply

  4. niee

    ngebayangin klo aku jalan2 mbakbe.. pasti isinya tidue2 juga.. hihihi…

    samaan kyk singapore yak, klomau hotel murah dan ditengah kota ya daerah red gt deh pilihannya.. hihihi..

    foto2nya bagus mbak be.. suka deh lihatnya.. jadi pengen pergi juga.. *gak tahu juga kapan* hihihi..

    sangkain td jadi ke delf. bisa ketemuan sama zilki tuh.. :mrgreen:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. masa sih tidur juga Niee? aku kayaknya kemarin emang udah lodoh banget tuh.. apalagi udah sempet pulang dulu. Jadi ngantuk mulu kerjaannya..

      thank you.. amiiin amiiiin..

      Iyaaa sayang banget.. semoga lain kali bisa bersua.. 😀

      Reply

  5. danirachmat

    Be lu ngidam Be? Selamat yaaaa *ngasal*
    Yang bikin paling terharu adalah poto kanal turnya. *pengen*

    Reply

    1. Bébé

      Nyahahaha.. ngidam gembul aja Dan… 😛
      hihihihi.. ntar ikutan tidur juga lagi.. 😀

      Reply

  6. Desi

    eh eh bisikin doong sapa sih artesssnya ituh…;p *haus gosip*
    trus trus.. topinya jadi dibeli ga tuh…hihihi http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/grin.gif

    Reply

    1. Bébé

      Artisnyaaa?? inisialnya TM.. 😀
      hahaha.. ga beliiiiii… malu aku belinya.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/blush.gif

      Reply

  7. dinda

    hola Mba Bebe ihiyyy keyen euy poto nya dan setuju sama Mas Arman kok yang di museum S*x itu dikit amat potonya hahhahahhaha *maruk* kan penasaran mba hihihihi
    gasabar nunggu GA nya huaaa cmoga akyuh menanggggg 😀

    Reply

    1. Bébé

      huahahahaha.. ntar shock ga kalo dipajang foto2nya? hihihihi..

      asiiik.. tunggu ya, belum sempet foto2.. 😀

      Reply

  8. me chan

    *lap iler dulu..
    bebe.. bagusssss bagus deh fotonya, bikin hasrat tak sampai ini http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/laugh.gif

    bebe cocok loh jadi gadis bunga di foto family ala belandanya, manisss bener 😀
    keren abis ya baggage dropnya amsterdam, liat foto2nya bebe jadi merasa Belanda cakep pisaaaan *kapan me bisa kesana yak? nabung celengan ayam dulu akh

    theme blognya simple be, enak di pandangi

    Reply

    1. Bébé

      *kasih lap*
      aseeeeek.. udah cocok jadi wong londo yaa? 😀

      Waaah.. senangnya kalo themenya ok.. benerinnya bikin stress.. 😀

      Reply

  9. -hni-

    ah, seru sekali liburannyaaa…
    jadi kangen Belanda ^-^

    Reply

    1. Bébé

      Waaaah.. sempet tinggal berapa lama di sana?
      Seruuu, tapi capeeee.. *yaiyalah be* 😛

      Reply

  10. Chita

    Sukur yah akhirnya kesampaian foto keluarga ala Dutch Family! 🙂

    Woot, Woott…. Ada giveaway!! $_$ *nggak sabar*

    Reply

    1. Bébé

      Alhamdulillah banget nyampe Chit.. kalo ga pasti bete banget tuh udahannya.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cry.gif

      Reply

  11. ~Amela~

    huwaaaah.. ngiri aku ngiri.. aku juga pingin jalan2 ke sanah..
    serius nih mbak,, unyu banget sih ulang tahun perkawinannya barengan gitu… beteweh.. selamaat yaaah.. moga makin mesra sama om bubu..

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiiin.. makasih yaaa
      Milih tanggalnya sengaja samaan Mel.. apalagi waktu itu pas banget 10-10-10… http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_wink.gif

      Reply

  12. applausr

    wah jauh jauh ke belanda makannya cendol juga ya.. kayak saya dulu.. Indonesia memang the best artinya ya..

    foto fotonya bagus bagus ya….

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. abis kalau di Swedia, ga bisa ketemu cendol kalo ga bikin sendiri. Kemarin mumpung ada nih yang jual, orang Indo pula kan.. hihihi

      Thank youuu.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/grin.gif

      Reply

  13. Ridha

    Beda banget “feel”nya pas liat foto yng kaya turis terus pas dibawahnya muka melas gitu pas duduk di kursi pijet hihihi..http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/tongue.gif
    Kirain topi anehnya mo dijadiin hadiah jg… wkekekeke… http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/idiot.gif
    eniwei, met hari pernikahan ya.. semoga awet terus ^^

    Reply

    1. Bébé

      buahahahahahahhaha.. iyaaa, abis seger.. langsung nenek2 mode:on… http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/laugh.gif

      Emangnya bener mau? kalo dikasih pake yaaaa.. ^__^

      Amiiiiiiiin.. thank you Dha http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/cozy.gif

      Reply

  14. Ceritaeka

    ada bakso dan es cendol? 😀
    Well, gak heran sih kan erat sama Indonesia

    Reply

    1. Bébé

      thihihi.. aku belinya di toko Indo juga kok.. mumpung banyak di Belanda.. di Swedia nyarinya susaaaaaah..

      Reply

  15. yeye

    Happy Anniv Bebe, Bubu, MamaBebe, PapaBebe http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/bye.gif
    Foto2nya bagus2 seperti biasanyaaahhh…
    Huaaaa ada GA, mauuuuuuu…………..

    Reply

    1. Bébé

      Thank youuu.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/cozy.gif

      hihihii.. yang motoin kebanyakan si Bubu.. gw jadi modelnya ajah.. 😛

      Reply

  16. suci

    Foto-foto nya keren banget! Suka ih liat jalan di Belanda yang kecil2 gitu, sama deretan bangunan nya… keren! http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif apalagi yg kanal itu.. Jadi pengen ke sanaaa http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/big_eyed.gif
    Btw soal museum Van Gogh iya juga yaa heheeu narsis abis *ups*
    Soal tidur sepertinya sama deeeh, aku juga kalo jalan dikit tuh bawaannya langsung ngantuk http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/blush.gif
    Yeaaay ditunggu giveaway nyaa http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yahoo.gif heheheee pengen ikutan aah moga2 menang http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_whistle3.gif

    Reply

    1. Bébé

      wah kenapa ya? jangan2 kita emang rombongan pelor *nempel molor* thihihihi..

      tungguin yaaaaaaa… 😀

      Reply

      1. suci

        Oh iyes sampe lupitaaaa… Happy Anniversary yaa Bebe and Bubu! kalian pasangan yang keren! http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/rock_n_roll.gif
        Semoga baby Mibe and Mibu segerah hadiir… *berdoa buat diri sendiri biar cepet punya baby juga heheheeeu*

        Reply

        1. Bébé

          Huaaaa.. makasiiiih 😀
          Amiiiiiin.. semoga kita berdua cepet dapet rejeki anaknya yaaa…

          Reply

  17. Angela

    Waktu itu nyobain waffle di Belgia enyaaaak! Tapi coklatnya Justru nggak suka karena pahit. Lebih suka Swiss chocolate yang milky.

    Terus pas ke Volendam lagi ada festival beer jadi Toko foto itu tutup! Nggak jadi deh foto2 pake baju Londo 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Wafflenya apa gw nyoba yang murah2 gitu ya? jadi dapetnya yang ga enak.. >__< kalo coklatnya, gw suka yang dark chocolate aja.. Sempet dikasih yang 70% cocoa.. hueeek itu rasanya ga banget.. Yaaaaaaaah.. sayang bangeeet.. baru tau juga kalau ada festival2 gitu di sana. Berarti next time harus liat2 dulu ya, mereka ada acara apa..

      Reply

  18. Mayya

    Panjaaaaaang banget postingnya be! Tapi gak bisa berhenti baca ahahaha….
    Aku ingat banget dulu wkt liburan ke Bukittinggi masih SD pernah ketemu turis yg ngasih souvenir klompen itu, ampe skrg aku masih nyimpen ^_^
    Liburan bebe seru banget! Oh ya, berarti ganja legal dong disana yak? 0_o

    Gak sabar menanti GA! *komat kamit mantra biar dapet*

    Reply

    1. Mayya

      Oh ya ketinggalan, happy anniversary ya darling! Mdh2an makin cinta dan rukun selalu!

      Reply

      1. Bébé

        Amiiiiiiiin.. amiiiin.. makasih yaaa.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/cozy.gifhttp://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/girl_kiss.gif

        Reply

    2. Bébé

      Masa May? bukannya sama aja kayak posting sebelumnya ya? hahahaha.. tapi akyu kan emang bawel kalo di blog.. 😀

      Waaaah, masih bagus bentuknya ga May? seharusnya tahan lama tuh, bahannya kayu asli gitu.

      Ganja legal May.. mungkin satu2nya tempat di eropa yang ngelegalin ganja deh. Jadinya ya gitu, dimana2 pasti ada bau2 ga enak karena ya pada bebas aja ngerokoknya.

      Reply

  19. Wong Cilik

    perjalanan yang panjang 🙂
    foto-fotonya keren abis …
    Salam

    Reply

  20. Rezki Anggita

    keren bgt mba foto fotonya.. *baru ninggalin jejak*… salam kenal 😉

    Reply

    1. Bébé

      Makasih udah mampir2 yaaa.. salam kenal jugaa http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/bye.gif

      Reply

  21. Muflich Kamil

    Wih, liat foto-fotonya sama baca artikelnya buat ngiler aja nih… pengen ngikut kesana… 😳 #plakk
    “I see that one day… ” #ngarep

    Reply

    1. Bébé

      Amiiin.. siapa tau nanti bisa.. ^^

      Reply

  22. oomguru

    mau ngomen apa yak? bingung http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_scratch.gif

    Reply

    1. Bébé

      Nah loh… ya udah dipikir dulu yaa.. nih ngopi dulu.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/coffee.gif http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/grin.gif

      Reply

  23. popi

    Museumsex itu ga ada batas umur ? Wow!

    Reply

    1. Bébé

      Ada kok.. minimal 16 tahun baru bisa masuk.. ^^ dan biasanya orang sana agak strict kalo masalah umur gini.. 😀

      Reply

  24. Tebak Ini Siapa

    Huaaa kok foto di Sex Museumnya cuma dikit sih *kepoo*
    Hahaha…

    Reply

    1. Bébé

      ahahahaha.. nanti pada demen lagi kalo ditaro semua.. 😀

      Reply

  25. yance

    yaolooo…..tidur mulu be? gak salahh? hihihihi….kekenyangan kali..cakep cakep dehh fotoonya…bikin jealous pengennn kemarihhh juga….ampunnnn nabungnya kapan kelarnya ya?
    ehem ehemmm…itu expresi nya lucu banget foto di museum sex…wakakakak

    Reply

    1. Bébé

      hahahahahahah.. mungkin juga.. tapi curiga sih gara2 ganja deh.. *main nyalahin gitu*
      Amiiiin.. kan dikit2 lama2 jadi bukit deeeeh.. ^_^

      nyahahaha.. itu fotonya agak malu2.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/blush.gif

      Reply

  26. lulu

    happy anniversary BebeBubu…semoga makin banyak berkah, selalu harmonis dan segera punya momongan. aamiin
    seru ya bisa barengan gitu…adeknya Bebe gak pengen barengan juga tah? 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin.. makasih..
      Hahahah.. udah dibilangin sih, biar rame kalo ngerayain.. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/joyful.gif

      Reply

  27. Blog Motivasi Diri

    wah, manteb ni jalan-jalan ke belanda. pengen kesanaaa *nabungnabung

    Reply

    1. Bébé

      Hayo motivasi diri biar bisa ke sana… http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_good.gif

      Reply

  28. -hni-

    semalem nyasar di IG seorang artis yg lagi jalan2 di Eropa. Dipelototin satu2 secara ya ampun itu kakinya si artis meni keren bener deh.. Panjang langsing gitu.. Dan tentyu ngeliatin sepatunya dongs.. Lalu ngeh kalo nih si artis tiap hari tiap lokasi tiap kostum sepatunya beda. Eh trus keingetan sama postingan ini yg bilang Bebe ketemu artis muda di Volendam lengkap dengan sepatu heelsnya. ya oloh… Tyas Mirasih ya? #ehnamanyakesebut

    *sungguh komen yang ga penting*
    wkwkwkwkw 🙂

    PS: coba tebak TM bawa/beli/pake berapa sepatu dan topi hayoooo.. 😉

    Reply

    1. Bébé

      Buahahahahahahahaha… ehem.. bener cekali kakak!!! ahahahahaha..

      OMG, serius doi ganti sepatu/topi tiap hari? hmmm.. berapa yaa?? 10 gituuu *capcipcupkecelup*

      Reply

  29. zilko

    Iya kan Be, mesinnya KLM yang di Schiphol itu KEREN BENER kan!!! http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_yes.gif Aku juga waktu pertama kali pake norak loh, huahaha http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif. Trus mau foto tapi nggak pernah dapat angle yang pas. Pas mau foto lagi, udah ditunggu antrian di belakang. Kan nggak enak juga *plus malu lah ya norak amat gitu aja difoto banyak-banyak, wkwkwkw http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/blush.gif *

    Hahaha, bener deh, untung dulu aku ogah masuk Van Gogh museum. Apaan itu, mahal bener. Mana ga ada diskon buat pelajar atau orang ber-residence permit EU yang masih mudah lagi (kayak di Louvre gitu kan saya gratis masuknya, muahahahaha http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/wpml_cool.gif). Tapi di Amsterdam (dan Belanda gitu) kalau nggak salah ada semacam Museum Card gitu deh Be jadi bayar berapa trus masuk museumnya gratis (atau didiskon berapa persen gitu), dan ini berlaku ke banyak museum.

    Dan ironisnya, walau tinggal di Belanda, aku belum pernah ke kebanyakan tempat di atas loh. http://bebenyabubu.com/wp-content/plugins/wp-monalisa/icons/blush.gif Habis gimana ya, ada rencana sih. Tapi mikir: “Ah, deket, cuma disitu doank. Ntar aja ah kapan-kapan”, huahaha

    Reply

    1. Bébé

      ahahahahahaha.. untung kemaren aku sepi dan rame2 ya.. jadi bis nutupin lagi apa.. hahaha tapi emang keren banget sih alatnya.. canggih nian..

      iya tuh, museumnya ga banget deh kasih harganya. sebel. itu aja aku udah pake diskonan masih mangkel, apalagi bayar full.. -__-”

      tapi biasanya emang gt kan Ko.. kalo yg deket2 malah disayang2.. “ntar aja deeeh, deket ini” hahahaha

      Reply

  30. Cooking Diary: Es Cendol{ a Memory Bliss } | { a Memory Bliss }

    […] kemarin jalan-jalan ke Amsterdam, kami nyempetin mampir ke salah satu restoran Indo yang cukup tenar dikalangan orang-orang Indo, […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P