BTS: Bebe’s Food Photography

*Stretching dulu, siap-siap mau nulis panjang nih*

Berhubung utang “tutorial” foto masih banyak banget (manalah gw pula pan yang nawarin), jadi sekarang mau gw mulai cicil sedikit-sedikit. Mumpung juga suami lagi pulang malem karena ada acara di kantornya, daripada bengong-bengong mending gw ngeblog deh. Which btw, kok perasaan setelah gw mulai kerja ini rasanya makin bawel aja ya gw? Ya ga sih? Tiap hari pasti gw nelurin (diih, ayaaam kaliii) post baru. Padahal udah lodoh kerja, musti masak makan malem, beberes rumah dikit, ngelonin suami *hmmm*, kok ya masih bela-belain bikin postingan yang panjang-panjang. I wonder why… :scratch:

Mungkin emang dasarnya gw lagi mood ngeblog banget kali ya. Banyak yang bisa diceritain, jadi ada aja bawelnya. Kalo kata Alicia Keys sih gini “this girl is on fireeeeee” (yang kalo dinyanyiin sama Bubu berubah kata-katanya jadi “this BekBek is on fireeeeee” — dengan penekanan keras di bagian huruf K-nya).. Hihihi..

OMG, see.. bener kaaaan? bawelnya setengah mati deh gw. Mau nulis soal tutorial aja pembukaannya kemana-mana :doh: . Baiklah, mari kita fokus bersama-sama… fokus dimulai! *nundukin kepala* *dan kemudian bobok*.

Untuk tutorial foto pertama ini gw mengambil tema Food Photography yang udah direkues sama Noni. Semoga penjelasan gw nanti bisa memuaskan keingin tahuanmu ya Non.. Bismillah..

baked-rice-featured2

Selama ini setiap kali gw foto-foto makanan, ga terlalu banyak persiapan yang gw lakukan. Apalagi kan gw seringnya foto makanan yang harus dimakan saat itu juga, jadi agak sulit kalau mau banyak eksperimen sana sini (kecuali kue-kue kering atau cupcakes yang bisa lebih tahan lama). Walaupun gitu bukan berarti gw main asal foto makanannya aja. Tetep masih ada hal-hal yang udah harus gw pikirin bahkan dari sebelum mulai masak. Beberapanya yang gw anggap penting adalah berikut ini:

Tema

Jujur sih gw jarang banget mikirin tema foto makanan gw. Pertama karena gw ga punya propertinya, trus gw juga ga punya waktunya, dan yang terakhir.. males aja.. ahahahaha.. Hush, yang terakhir itu jangan ditiru yaah..

Tapi kenapa gw tulis disini walaupun gw pribadi ga ngelakuin juga gitu? Karena kalau kita punya tema khusus, bisa bantu banget untuk melakukan persiapan awal sebelum kita mulai foto-foto. Misalnya mau tema lux dinner set, piknik, dll.

Properti

Kalau kita udah  punya tema, lebih gampang untuk cari properti yang cocok untuk tema yang kita pilih. Gimana juga kalau kita liat di foto-foto food photography professional, ga sekedar menjual makanannya aja kan? tapi detail-detail kecil juga bisa bikin fotonya jadi tambah spesial. Karena itulah menurut gw penting banget untuk mikirin tema dan properti dari awal.

Gw sendiri sampe sekarang masih rajin ngumpulin pernak pernik props foto. Dari beli alas piring dengan berbagai macam warna dan motif, talenan kayu, piring dengan berbagai macam bentuk, gelas, sumpit, dll. Banyak deh pokoknya. Soalnya kalo semua makanan difoto dengan props yang sama, lama-lama bosen juga loh. Dan paling parah adalah, semua keliatan sama.. Nooo, you don’t want that!

Setting

Misalnya udah siap semua tema dan propertinya, tinggal ngeset semua jadi satu. Semua props udah ditata rapi, tinggal tunggu makanannya jadi dan langsung foto-foto. Untuk setting ini ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan, seperti:

  • Warna

Untuk food photography, saran dari gw adalah jangan pakai latar terlalu rame ataupun warna terlalu rame. Biarin aja makanannya yang menonjol. Makanya gw paling sering pakai bekgron warna putih dan item. Soalnya warna masakannya jadi lebih nendang dan orang yang ngeliat pun akan fokus kesana. Misalnya mau pakai warna, pastiin complement warna makanannya.

sup daging 2

  • Food Styling

Ga cuma kita-kita aja yang kalo mau difoto harus kece dengan dandan sana sini dulu. Makanan pun supaya hasilnya keren harus di tata rapi dan cantik. Oleh karena itulah properti dan tema tadi sangat-sangat penting untuk disiapin sebelum mulai proses fotonya supaya bisa fokus nge-makeup makanannya. Yang satu ini ga bisa gw kasih tau saklek yang bener itu A atau B. Semua harus dicoba sendiri untuk dapet feel yang paling enak gimana. Practice makes perfect, rite?

  • Sumber cahaya

Naaaaah, ini dia faktor paling penting dalam foto. Bagi gw ada dua pilihan yang bisa diambil, menggunakan cahaya alami alias matahari atau cahaya buatan alias flash. Berhubung cuaca di sini itu agak-agak ga photography friendly, dimana susah banget nyari cahaya matahari langsung, jadilah gw sangat-sangat mengandalkan flash setiap kali foto. Tapi buat kalian yang tinggal di Indo mah ga perlu lah pusing-pusing soal flash. Malah foto makanan dengan cahaya matahari langsung hasilnya bisa lebih bagus karena alami banget jatoh cahaya di makanannya. Dan hasil fotonya pun cenderung rustic look gitu deh.

Cukup taro meja di sebelah jendela yang kena cahaya matahari, taro seprai tipis putih (atau korden juga bisa) di jendelanya dan mulai foto-foto deh (artinya harus foto pagi/siang).

muffins3

Gimana foto muffin di atas? Looks good kan? itu gw fotonya dengan naro muffinsnya di sebelah jendela persis dan tanpa cahaya tambahan sama sekali. Kalau misalnya bagian sebelah kirinya kerasa terlalu gelap (misalnya arah cahaya dari sebelah kanan), pantulin aja cahayanya pakai karton putih yang di taro di sebelah kiri objeknya. Pasti bakalan lebih terang deh.

Untuk cahaya pakai flash, gw agak ragu untuk tulis di sini karena gw ga tau apakah semua punya flash tambahan (bukan yang nempel di kamera yaaa). Karena itu, gw lebih tekanin ke sumber cahaya alami aja. Misalnya ada yang emang pingin gw jelasin juga setting lampu gw, nanti bakalan gw tulis lagi di posting kepisah yaaah 😉 .

* * * *

Selain itu yang harus diinget dalam foto-foto makanan:

Harus sigap.

Apalagi foto makanan yang harus langsung dimakan kayak lauk gitu. Kalau kelamaan, bentuknya lama-lama ga kece lagi. Bisa keliatan lodoh atau warnanya pudar (terutama sayuran). Oleh karena itulah, lagi-lagi harus gw tekanin kalau persiapan sebelum foto itu vital banget deh.

Explore any angle you can think of

Dari atas, samping, bawah, kiri, kanan. Mana aja semua harus dicoba. Jangan males juga untuk pindah-pindahin propertinya sembari foto. Karena kadang-kadang bisa dapet foto yang pas setelah beberapa kali pindah posisi.

cendol5baked-rice4

Tunjukin raw materialnya

Kadang foto makanan itu ga harus pas udah hasil jadi kok. Kasih liat bahan-bahannya sebelum dibuat pun rasanya menarik aja.

ravioli-filling

Foto di atas gw ambil pas lagi di tengah-tengah proses bikin raviolinya. Karena melongo kebosenan harus motong dan nempel ravioli banyak banget, akhirnya gw putusin untuk foto-foto ajah. Alasnya pake talenan plastik warna putih, taro external flash yang gw arahin ke langit-langit dan foto deh.

Kalau misalnya kadung udah keburu mulai masak?

Sisaiin sedikit bahan dasarnya untuk pelengkap fotonya nanti. Contohnya masak pasta nih, bisa kasih liat pastanya mentahnya sebagai props. spaghetti-spinachBermain-main dengan komposisi

Biarpun objek utama itu makanannya, tapi ga melulu posisinya selalu di tengah dong nek. Lama-lama bosen pasti juga kan. Nah untungnya untuk komposisi ada satu peraturan khusus yang memang dipakai dalam foto apapun itu, ga cuma makanan — yaitu rules of third.

Bayangkan pas kita foto itu ada garis-garis transparant yang membagi layar menjadi 3 bagian secara vertikal dan horizontal. Naaaah, letakan objeknya di persilangan kedua garis tersebut deh, baik di atas/bawah atau kiri/kanan.

ruleofthird

Kebayang sekarang kan maksud gw apa? Pastinya ga harus persis banget di tengah-tengah titik temu itu, tapi setidaknya di sekitaran situ lah. Dengan ngikutin rules of third ini, komposisi foto pun akan terasa lebih enak diliat.

Too loose or too tight

Bukaaaan.. ini bukan ngomongin masalah celana yang kesempitan abis kebanyakan makan setelah foto-foto.. tapi ngomongin masalah cropping dalam mengambil gambar. Yang menyenangkan dari foto makanan itu adalah detail dari makanannya yang bikin keliatan enaaak banget, akhirnya pinginnya moto deket-deket terus dan hasilnya crop ketat abis. In a way, it might work.. cuma kadang ga juga. Jadi lagi-lagi, banyak-banyak eksperimen aja.

Kue coklat.. lagi...

Hmmm… apalagi yaaaaah.. :thinking:

Oh iya, soal kamera. Selama ini gw selalu ambil foto makanan menggunakan kamera DSLR. Tapi apakah itu faktor penting? hmm.. bisa dibilang iya sih, tapi ALASANNYA adalah.. dengan kamera DSLR gw bisa setting kameranya terserah gw a.k.a Manual mode. Lensanya pun gw bisa ganti-ganti semaunya (walaupun gw lebih sering pakai lensa Canon 50mm f/1,8 II untuk foto-foto makanan. Ga bisa zoom sih, tapi punya kaki kan buat gerak-gerak maju mundur *tsskk*).

Nah untuk yang pakai kamera digital gimana? saran gw adalah foto-foto dengan flash dimatikan dan pakai fitur MACRO (lambangnya berbentuk bunga. Cari aja di kamera masing-masing, pasti ada deh. Cuma posisinya ga selalu sama kayak foto gw di bawah). macro

Dengan fitur macro ini, kita bisa mengambil gambar dengan DOF yang sempit (hanya fokus di bagian yang kita mau dan latarnya ngeblur), dan bisa diambil dengan jarak dekat.

Satu lagi yang juga penting dalam food photography adalah.. post processing. Percaya deh sama katanya Bebe, semua foto makanan yang ada di buku resep atau majalah itu udah pasti ngelewatin proses edit dan ga langsung hasilnya indah luar biasa pas keluar dari kamera. Mungkin sih, tapi jaraaaaang. Karena di salah satu buku food photography yang gw beli pun juga ngajarin step-step post processing di photoshop kok. Jadi mulai sekarang harus mulai latihan pakai photoshop atau lightroom untuk ngedit makanannya :yes: .

Hmm.. udah semua belum yah?

Aaaah, jangan lupa untuk selalu rajin liat-liat referensi food photography, misalnya dari buku resep, pinterest, majalah dan juga blognya bebe ini.. (geer aja nih yang terakhir ahahaha). Dengan banyak liat-liat foto, jadi banyak juga bisa dapet inspirasi soal tema dan props (gw sendiri sampe beli 2 buku khusus food photography loh).

Kalau misalnya masih bingung mau mulai dari mana… mending coba copy plek-plekan dulu satu foto. Tiru semua dari food styling-nya, peletakan propertinya, cahayanya, dll. Coba terus sampai setidaknya mirip 90% sama aslinya dan dari situ mulai men-Dora (explore maksudna) sesuai referensi masing-masing. Not a bad idea right? :smirk:

Yah, rasanya sih itu udah semua yang bisa gw bagi. Semoga sih penjelasan gw bisa ngasih bayangan kira-kira food photography itu kayak gimana. Sori ga gw kasih step-by-step-ooh-baby, soalnya agak susah juga ya kalo gitu, karena ujung-ujungnya emang harus coba sendiri sih. Tapi kalau ada pertanyaan, tinggal tulis aja di komen, Insya Allah kalo gw tau jawabannya pasti gw jawab. Kalo gw ga tau.. ya mari kita memble berjamaah aja nyooook.

Akhir kata, selamat foto-foto dan terima hasil masakannya :bringiton: .

*NB: BTS: Behind the scene

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

111 thoughts on “BTS: Bebe’s Food Photography

  1. Chita

    Yeay, akhirnya keluar juga tutorialnya!! 🙂 *menyimak*

    Reply

    1. Bébé

      :blush: semoga ada yang berguna infonya yaaaah..

      Reply

  2. arman

    Good tips be!
    Dan gw bilang, fotografi itu kan art ya, jd org nya pun harus punya sense of art baru bsa fotonya bagus gitu.
    Kalo gw, kamera seadanya, photoshop gak bs, sense of art pun gak ada, jd kalo motret makanan gak pernah bagus jatohnya. Huahahaha.

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Man..

      Iya sih, tapi rasanya kalo banyak nyoba bakalan bisa sendiri deh.. Sense of art/design itu kan bisa dibangun juga soalnya. Asal emang mau banyak liat referensi dan nyoba2.

      Ahahahahahaha.. Kalo lo mah yanasib yanasib yaaaah.. Ahahaha… Etapi andrew bakat photonya gede tuh Man.. Coba aja dese yang foto2 gimana? Secara lo kan udah lost cause yah.. *mlipir pelan2*

      Reply

  3. yeye

    Ikutan menyimak yak hehe
    Wlopun pernah kursus photography, klo dsuruh bikin tutorial kynya bakalan keder gw hehehe :p

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha… Pertanyaannya abis kursus kepake lagi ga ilmunya? Soalnya kalo bikin tutorial/sharing knowledge itu gw rasa lebih banyak dari hasil pengalaman pribadi deh Ye…

      Kalo keder bikin tutorial photography, bikin tutorial bikin kue aja gimanaa?. Rekues niiih..

      Reply

      1. yeye

        Eims bqt, abis kursus jarang praktek :p

        Ah aku malu ah ah ah, ilmu masaknya blm bnyk ky tante bebe :p

        Reply

        1. Bébé

          Tapi tapi tapi.. kan lo yang udah sampe jualan puding/kue-nyaaaaaah.. gw mah masih masak rumahan.. :yes:
          Pokoknya ditunggu tutorial bikin kuenya yaaaaaah… :good:

          Reply

    2. randompeps

      wah lu kursus photography dimana ye? gileeee. gue juga rekues dong photo makanan sama photo millie yang banyak hahahahah biar bisa dinikmatin sambil bolak-balik baca blog lo 😀

      enivei, keren tutonya dep *sembah* gue mah mingkem aja, terima beres makanannya gimana?

      Reply

      1. Bébé

        Tuh Ye, pepi rekues jugaaa… :yes:

        Makannya? mending lo yang kasih gw makan begimanaaah? :bringiton:

        Reply

  4. zilko

    Aku pernah baca dimana gitu bahwa memang kok Be, ketika kita lagi sibuk-sibuknya tuh justru hasrat pengen nulis jadi semakin menggebu, hahaha. Ada efek psikologisnya atau gimana gitu. Makanya ini aku juga lagi pengen menggebu-gebu nulis nih. Tapi karena saking sibuknya yang jadi bikin ga ada waktu, ya walau hasrat menggebu tetep aja nggak bisa nulis kan, hahaha.

    Anyway, tips-tipsnya oke bener! :good: Dan memang akhirnya faktor feeling juga jadi penentu juga sih ya 😀 . Dan ternyata faktor properti itu penting juga ya. Tapi masalahnya selama ini aku gak pernah seniat itu untuk sampai memerhatikan faktor properti sampai segitunya. Biasanya sih taroh aja di meja trus difoto gitu, wkakakaka… :laugh:

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaaaa.. Ternyata gitu ya Ko.. Pantesan.. Kok rasanya bawel banget pingin nulis tiap hari. Ada aja rasanya bahan yang mau ditulis. Mngkin juga karena lebih banyak kegiatan, banyak liat org, jd ada aja cerita ya?

      Ahahahaha.. Iya properti tuh bantu banget. Tapi pake yang ada jug asal bisa ngaturnya bisa bagus juga kok Ko.. :yes:

      Reply

  5. Nella

    Gambarnya bagus-bagus, kaya aku harus nabung buat beli kamera DSLR 😀 Kamera saku punyaku ga ada gambar bunga, tapi kadang flash memang ku matikan supaya hasilnya oke ;-). Ditunggu tutorial berikutnya :good: .

    Reply

    1. Bébé

      Iya Nel.. Ayo nabuuuung… Harga DSLR untuk entry level ga terlalu beda jauh sama harga kamera pocket kok.. Yang aku pake biasanya sekarang juga udah turun banget tuh harganya. Jauh lebih terjangkau lah.. ^^

      wah masa ga ada Nel, mungkin kesimpen di dalem kali ya? Harus diliat di menu function-nya.. Siapa tau keselip.. Hihihih…

      Reply

  6. Bunda Riyang

    Kapan-kapan kalo mau posting makanan fotonya bisa lebih cakep nih.. Meski aq cuma mengandalkan pocket camera tapi jadi lebih PD setelah baca tip-tipnya Mba bebe. Maksih ya mba … :good: Eh iya.. salam kenal dari Balikppn, kunjungan perdana nih ..hehehehe

    Reply

    1. Bébé

      Salam kenal juga.. makasih udah mampir ke sini.. ^^
      Semoga masukanku bisa bantu yaaaaah.. :yes:

      Reply

  7. Dwiyani

    fotonya aseli keren dan bikin ngiler 🙂
    Tips2nya juga oks banget…

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiiiih.. semoga berguna dan membantu tipsnyaaa :yes:

      Reply

  8. niee

    Ya.. aku selalu mikirin kamera buat foto. tapi gak mikirin step awalnya. padahal kalau awalnya udah ok pas fotonya lebih siap aja ya mbak. hmm.. harus dipergunakan deh kamera yg aku beli tapi belom kepake bener ini.. hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Kamera barumu itu apa sih Niee? aku lupa terus mau tanya dari kemarin2… :thinking:
      Iyaa, kecuali emang mau foto2 candid gitu, biasanya fotografi itu emang ribet di persiapan awalnya.. :unsure2: makanya kadang aku suka males.. ahahah

      Reply

  9. JNYnita

    waw!!! gomawo tipsnya!!!!
    langsung bookmark deh, sapa tau kesambit jadi hobi masak 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiin.. semogaaaaa :yes:

      Reply

  10. -hni-

    pengen banget ngikutin tutorialnya. tapi eike orangnya ga sabaran neyk! :ninja:
    *ya itu masalah lo sih, Han!* *digetok Bebe*

    Reply

  11. neng olip

    ih iya nih si bebe bawel bawaan kayanya.. hahaha

    thanks infonya ya, *coba poto kangkung belacan*

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: kalo udah bawel mah susah ya berenti nulisnya.. 😀

      Reply

  12. ~Amela~

    *kruyuk.. kruyuuuuk* jadi laper mbak beb,,,
    makasih ilmunya.. sapa tau kapan2 aku berminat foto2 pamer makanan. hehehhe

    Reply

    1. Bébé

      Sama-sama… ditunggu loh Mel pamer makanannyaaa.. ^^

      Reply

  13. della

    Tadi sih sempet dag-dig-dug, masih pagi begini trus ngliat judulnya, gimana kalo ternyata isinya foto-foto makanan? Gimana kalo abis itu gue laper? Gimana? Gimanaaaa? Tapi trus ternyata tutorial, alhamdulillah..
    Ooooo.. begitu toh tipsnya. Pantesan tiap kali dengan semangat 45 gue motret hasil masakan gue, abis itu ilfeel sendiri. Ternyata gitu toh, Oke. Abis ini hunting perlengkapan makan warna putih dan silver deh, sama talenan putih dan taplak meja putih (emang dasar doyan belanjanya aja :p)
    Trus trus udah gitu fitur macro di kamera gue nggak begitu bagus, apa minta beliin yang baru ya? (lagi-lagi belanja B-) )

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahahah.. tapi kan ada foto makanannya juga Del? ga ngaruh yaaah?

      😆 sekalian modus Del, biar bisa minta beliin kamera baru sama suami.. :evil_grin:

      Reply

  14. Riri

    akuuu ga punyaa kameraaaa, kamera saku-pun tak adaaaa *mewek*
    Aku selama ini poto-poto semuanya pake ipun aja hiks, minta beliin kamera suru nabung sendiri di celengan ayam ahahahaha
    kl foto angle-nya pas emng makanan jadi keliatan jauh lebih enak diliat yah mba, dan emang bener banget kalo setting itu pengaruhnya ruar biasa 😀

    Reply

    1. Bébé

      Dari ipon bisa juga sih Ri sebenernya, cuma harus install app lagi yang ada fitur macronya, supaya gambarnya bisa ngeblur dibelakang gitu.. Jangan pake editan blur gt yah, hasilnya menurutku sih ga banget :unsure2:

      Reply

  15. Epi

    waaw akhirnya keluar jg postingan tutorial moto nya 😀 sayang nya gue males hunting properti nya hahahah tiap kali liat piring2 cantik uda elus2 tp sambil di pelototin sama si him2. gimana kl gue beli macem tatakan2 waran warni gitu huahahaha. tp beberapa point lainnya tar coba gue praktekin ah.. thanks ya be! :joyful:

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: gw juga barang2 ikea nih yang murce2.. ato ga kalo lagi jalan2 kemana pas lagi ada diskon 50% gitu langsung rayu si Bubu deh buat beli. :haha: Sering juga dia ngelengos doang..

      Reply

  16. fety

    Sama dengan komentar Arman, kayaknya orang yang megang kamera juga ngaruh ke hasil foto kan, Be? Aku soalnya bukan orang yang pandai secara tata ruang, jadi kadang foto yang kuambil itu acak adut gitu 🙂 Makanya blogku jarang sekali ada foto 😀

    Reply

    1. Bébé

      kurang lebih sih iya juga mba.. cuma menurutku kalo banyak2 nyoba dan liat referensi, bisa bantu juga loooh bikin hasil foto jadi bagus.. :yes:

      Reply

  17. Desi

    ooo ngono toh supaya foto kita fokus dan yang laennya blur, pake fitur makro yak hihihi
    asli dah gue kaga tau sama sekali soal beginian… :big_eye:

    sama satu lagi gue tambahin Be…bakat…heuheuheu kalo bakat mah udah mutlak dah, kyk lo gituuu…cuiitt cuiitttt

    Reply

    1. Bébé

      hihihihi… nah sekarang jadi tau kan Des :evil_grin:

      cuiiit cuiiit… tapi kalaupun ga ngerasa berbakat asal rajin nyoba, pasti bisa juga kok Des.. I always believe on that. :good:

      Reply

  18. inten

    Be, kalau masakannya western food gitu kayaknya lebih kelihatan keren kalau difoto dibandingnya moto pepes lele atau sambel terasi hehhe.. BTW tutorialnya mantep banget :good: , banyak ilmu yang bisa aku serap. Sayangnya aku setiap hari baru sempat masak kalau pulang kerja, udah gelap dan gak ada flash. Jadi selesai masak kadang udah males duluan mau foto :tears:

    Reply

    1. Bébé

      Makanan Indo juga bisa bagus koook.. tapi ya itu, nge-style makannannya harus rajin banget. Aku jarang sih bikin makanan Indo.. susah abisnya :tears:

      Semoga berguna di kemudian hari. Emang sih susahnya kalo pas siang jarang di rumah ya gitu, harus pakai flash. Tapi bisa sih sebenernya pake lampu meja gitu. cuma aku belum pernah nyoba.. hihihi

      Reply

  19. Tt

    Waaaa…keren tutorialnya Be…
    Lagi belajar buat motret yang bagus ni Be..tapi belum belajar photoshop or LR-nya….
    Jadi makin pengen nih latihan motret makanan.. Selama ini cuma unyu2 aja jepret pake HP. Dan bener ky yang kamu bilang, pengennya dicrop abis sampe deket banget di makanannya. Hahaha…..
    Thanks thanks thanks banget ya Be… :heart:

    Reply

    1. Bébé

      Susahnya kalo pake hp emang gitu, rasanya pingin deket2 mulu sama makanannya, biar fokus… ahahaha..

      Sama2.. semoga berguna yaaah tips2nya..

      Reply

  20. Noni

    Bebe muahkasihhhhhh, aku semangkin lapar akan masakanmu n ilmu2nya. Ditunggu ilmu2 yg lain suhuuuuuu

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. semoga bantu ya Non tips2 di atas dan ga ngebingungin.. :drinking:

      Reply

  21. dea

    waaaa keren banget mbak be ..
    jernih dan jelas banget yaa… :good:

    Reply

    1. Bébé

      Thank you..
      Semoga ga ngebingungin yah tips2nyah

      Reply

  22. Thea

    astagaaa.. fotonya bagus2 bangettt kak bebe~~~ bikin ngiler pulaa, salah nih ngeliat blogmu di jam makan siang gini *pegangin perut*

    seharusnya postingan ini dibuat pas jaman ak semester awal kuliah ya, ngebantu banget tips2nyaa.. secara nilai kelas fotografi ak slalu pas2 dulu..hahahaha~~~

    next time, resepnya dong ka 😀 *rikues*

    Reply

    1. Bébé

      ahahaha.. samaan dong.. Aku dulu jaman kuliah juga nilai fotografinya pas2an loh.. 😆 Selalu dapet B ga pernah nembus A.. sebeeeeel!!

      resep yang mana nih? udah ada kok semuanya.. coba liat di menu atas yaaa, ada cooking diary, disitu ada semua ^^

      Reply

      1. thea

        iyaaa.. aku juga mentok2 B, super jarang dapet A.. nasipp..

        ohh udah ada yaahh.. okaii.. *ubeg2 blog bebe* 😀

        Reply

        1. Bébé

          Silahkan ubeg2.. hihihi

          Reply

  23. Angel

    Thanks for sharing Be!! Gua selalu penasaran gimana cara mulai food photography 😀 Praktekin ah kalo udah punya dapur sendiri :p
    Banyak props2 lucu di daisho yg gatel pengen gua beli buat nanti klo dah di rumah sendiri :)) *setaon lagiii*

    Reply

    1. Bébé

      Semangat ngel..
      nyicil aja beli propsnya dari sekarang. Jadi ntar pas pindahan udah banyak.. hahahaha

      Reply

  24. Melissa Octoviani

    aku juga biasa foto makanan pake yg gambar bunga itu, tapi ga pernah nyiapin props apa2 hahahaha, asal naro, foto, makan dah… cuma kalo foto di restoran2 yg lampunya kuning2, fotonya jadi kuning2 juga… aku ga pernah pake flash sih, flash di kamera digital biasa jelek…
    dan bebe….foto2nya bikin saya lapar… hahahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Nah kalau hasil fotonya jadi kuning, bisa dibenerin di photoshop atau lightroom Mel..
      Iya, kalo fotonya pas mau dimakan tuh rasanya malessss banget. Keburu laper.. :laugh:

      Reply

  25. chrismanaby

    Waaaa, kereeen tutorialnya,…
    btw kalo fotonya pake HP nggak bisa sebagus itu ya mbak??

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiih..
      hmm.. ga akan bisa semaksimal itu sih. Karena gimana juga hasil HP sama kamera DSLR lumayan jauh kalau untuk foto “studio” gitu yah. kalau untuk foto panorama, dll.. pake hp masih bisa ngejar. menurutku sih gitu yaah.

      Reply

  26. Orin

    Thanks banget sharingnya ya Be, udh punya DSLR tapi teteuup weh ga ngerti2 bgt :doh: qiqiqiqi.
    Yg rules of third itu, baru tau akhir2 ini, tapi dr dulu suka begitu kalo motret, ga suka di tengah2 bgt, praktek dulu baru tau teorinya he he.

    Reply

    1. Bébé

      Sama2..
      waaaah, berarti feelingnya udah oke tuh Rin. Aku juga ga terlalu banyak ngeh soal teori waktu awal-awal main kamera. Main jepret2, liat hasil foto orang, ngikutin gayanya.. lama2 ngeh yang bagus kira2 gimana, yang ga gimana. Pas tau teorinya baru ngeh.. oooh itu namanya.. ahahaha

      Reply

  27. melissa

    aihh si bebe satu ini jago banget sih ngapa-ngapain… maksudnya jago foto juga, jago masak juga, jago belajar juga (iya kan belajar bahasa kyknya cepet banget)…
    .
    .
    .
    *masih mengagumi foto*

    Reply

    1. Bébé

      awwww.. aku tersipu baca komennyaaaaa.. :blush: Makassiiiiiihh :cozy:

      Reply

  28. ristin

    Keren dep! Aku cuma kamera digital aja sih.. Tp tips-nya oke juga 🙂 nanti di coba deh setelah masak2, makasih infonya dep 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Semoga berhasil mba.. :good:

      Reply

  29. Nike

    Asli baca tutorial ini gw berasa dapet ilmu baru.. thnks ya be 🙂

    beneran deh foto2 makanan diatas keren2 banget.. sukses bikin gw ngiler 😀

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. seneng deh kalo memang “tutorial”nya ngasih masukan baru.. :blush:

      Reply

  30. Pendar Bintang

    Setelah baca ini makin semangat mau beli DSLR lho….. ha ha ha :yahoo:

    Reply

    1. Bébé

      beli… beli… beli… :gym: hihihi
      DSLR yang entry level harganya ga beda jauh loh sama kamera pocket… (lama2 cocok nih aku jadi salesnya kamera DSLR.. ahahaha)

      Reply

  31. Tanti

    uwah makasih mbak bebe atas tutorialnya yg komprehensif…
    jadi termotivasi untuk belajar masak… nanti deh kalo punya dapur sendiri, akan saya praktekin… *tapi kapan*

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. seneng juga bisa bagi2 pengalaman nih..
      Semoga cepat terwujud…

      Reply

  32. doena

    kalo hanya punya kamera poket bisa keren juga ga be?
    btw pixel itu nentuin apa ya? semakin gede megapixelnya hasilnya semakin tajem?

    Reply

    1. Bébé

      kalau pake kamera pocket sih saranku harus bisa photoshop atau lightroom supaya hasil fotonya jadi maksimal. Soalnya kalo cuma dari hasil asli di kamera, ga bakal maksimal deh. Aku aja masih selalu masuk editing kok fotonya..

      Hmmm… ga selalu juga soal pixel sih menurutku. Soalnya kadang jenis lensa, sensor kameranya, dll juga bisa ngaruh ke ketajaman gambar. yang aku tau juga sih pixel itu nentuin besarnya file. Jadi kalau misalnya kita mau bikin poster high resolution yang diliat orang dari deket, nah butuh megapixel yang gede supaya gambarnya ga pecah. Tapi kalau untuk diliat di komputer, rasanya ga butuh gede2 banget. Menurutku loh yaaah. Tapi setelah aku baca2 sih ada juga yang bilang kalau MP itu ngaruh ke ketajaman gambar, dll.. :scratch:

      Reply

  33. Memez

    Tipsnya yahud Be, apalagi buat gue yang asal jeprat jepret aja 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Asiiiik… Seneng saya kalau ternyata memang berguna tips/triksnya… ^^

      Reply

  34. tintin syamsuddin

    1. tustel dslr daku hilang huhuhu di taxi alpard.. ditelpon sopir taxinya ga ada.. bete deh.. jadi malas beli lagi, dimari mahal boh.. jadi fotofoto makanan selama ini pake poket ato hape..
    2. dan iya banget soal cahaya.. daku suka motret kalu terang dan taroh di luar.. ga pake flash padahal.. [gimana hasil foto makanan yang daku posting be?]
    3. soal latar juga iya, kalu pake sop isi kembang kol yang putih, daku ga pake piring putih loh.. tapi kuning, biar nonjolin isinya.. dan daku belajar juga dari pakdhe dj, soal menghias makanan istilahnya panning ya? kan mata juga berhak “makan” bukan cuma lidah dowang..
    4. juga iya soal tema.. seringnya cari momen kece biar temanya ikutan kece.. kalu temanya dinner, keluar deh peralatan kece.. ehtapi juga kudu pagi, ga bisa malam deh, lampu di rumah bikin hasil ga maksimal..
    5. pinterest? hohoho add tinsyam ya be, suka deh dapat ide dari situ..
    6. woah daku ga suka photoshop deh.. walupun pake poket [dan eh daku baru tahu kalu gambar bunga itu makro, thank alot] jarang banget daku edit foto.. alias ramudeng soal photoshop, apalagi watermark..

    keren deh be tutorialnya.. ntarntar aja pengen beli dslr..

    Reply

    1. Bébé

      1. Waaaah.. Hiks hiks.. Kalau aku pasti stress berhari2 tuh. Tapi harganya dibanding di sini lebih murah mba.. Hahaha..
      2. Iya di taro luar juga bisa.. Pokoknya dapet mataharinya deh. Tapi kalo di dalem bisa kasih efek2 shadow alami gt deh mba. Nanti aku liat dulu yah fotonyaaaa… ^^
      3. plating mungkin. Kalau panning itu artinya foto beda bergerak tapi bendanya fokus banget, latarnya yang keliatan geraknya. 😀
      4. Ahahahaha.. Emang settingnya harus nipu gt mba. Biar kata ceritanya dinner, harus tetep pas siang fotonya. Kecuali foto studio yaaah.. ^^
      5. Nanti aku add
      6. Photoshop sih aku bilang untuk memaksimalkan hasil fotonya mba. Tapi tentunya pas ngambil foto pun udah harus pas banget. Karena tetep aja ada bbrp hal yang susah di edit di photoshop.

      Reply

      1. tintin syamsuddin

        *toyor nih pala, napa daku nulis panning ya? [i know whats panning] maksudnya mo nulis plating gitu.. bikin makanan lebih asik dengan garnish misalnya.. mengkomposisikan makanan gitu di piring..

        Reply

        1. Bébé

          hahahahahaha.. ternyata salah nulis toh. makanya aku bingung kemarin, tapi siapa tau mba Tintin lupa.. makanya aku jelasin lagi.. :haha:

          Iya mba, plating itu susahnya setengah mati loh dan aku masih belajar supaya bisa plating yang cantik. :mail:

          Reply

  35. prih

    Permisi Bebe ikut menyimak ya.
    Dibalik tampilan indah foto2 makanan ada kerja keras menyertainya ya, jadi semakin menghargai karya seni food photography. Terima kasih berbagi tutorial ini, salam.

    Reply

    1. Bébé

      Silahkaaan…
      Iy, food photography malah menurutku lebih ribet di persiapannya daripada pas fotonya.. Hihihi..

      Reply

  36. sofi

    *sambil manggut-manggut* ooooooo gitu ya Beb caranya…

    Ckckck….melongoooo aq liat pict nya…menahan nafas…ngileeeerrr be….apalagi ada si muffins, ada si es cendol dan ada spaghetti….omg ..dan akupun langsung lapaaaarrr :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      hihihi.. langsung meluncur ke dapur Sof.. coba resepnya Ridha.. ^^ :smirk:

      Reply

  37. angela

    Good tutorial be! Besok2 kalo masak yg cakepan dikit difoto aaaah….

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi… asik deh kalo beneran bantu.. Semoga foto2nya sukses yaaah

      Reply

  38. mamayara

    #lipattangandimejamatafokuskedepan… Menyimak dulu Be..
    Ah ternyata tak semudah keliatannya ya, salut buat Bebe… kok aku merasa pemalas ya.. kalau mau photo boro-boro mau ngambil kamera di lemari paling teriak : ” hape..hape… mana hape…”
    BTW makasih ilmunya , Be…pasti bermanfaat..!!!

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha.. iya sih, apalagi kalo udah laper yaaah, ga sempet deh kepikiran moto2 lagi.. hahaha

      Alhamdulillah kalau memang bermanfaat.. :blush:

      Reply

  39. Dani

    Mantabh Be tutorialnya. Gw dah 3 kali buka page tutorial ini dan selalu kagum. Selama ini kaga pernah berhasil motret makanan dengan bagus Be. Padahalan udah sok-sokan ngikutin lu gitu. Huahahaha…

    Makasih ya Be… :”)

    Reply

    1. Bébé

      Sama2 Dan… Semoga abis ini bisa makin kece yah foto makanannya.. ^_^

      Reply

  40. lulu

    baca sambil manggut manggut….trus setelah selesai apa lebih tahu? jawabnya adalah cuma ngiler mulu liat makanannya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      :lmao: ga ngaruh dong Lu jadinya? hahahah.. ya setidaknya bawa efek lain kan.. jadi laper.. 😛 :like_food: :hungry:

      Reply

  41. lieshadie

    makin tjintah sama blog ini…tutorialnya manteb beeuuddd
    gas 3 kiloanya juga siap mleduk, bikin orang makin ngiler bli dlsr..huwaaaa

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha.. yeaaay.. ayo dibeli kameranyaaaa.. :evil_grin: 😉

      Reply

  42. Tita Okti

    ikutan menyimak..secara masih amatir jadi kalo motoin makanan seadanya aja..hehehe..ditambah cuma punya kamera digital aja.. 😀
    oya Be, ada teknik khususnya ya kalo mau fokus dimakanan sementara props-nya keliatan agak blur?

    Reply

    1. Bébé

      Pakai setting Macro ajah (ada penjelasannya di atas). Trus pas mau foto, kameranya harus deket sama makanannya. Nanti propsnya ngeblur deh.. :yes:

      Reply

  43. Candela

    Wwwoooooww… bebe thanks banget yah!! Gw belajar banyak loh dari tulisan lo ini. Bener deh!!! Dan cara lo nge-style emang udah european style banget deh. Somehow, gw sangat suka gaya designnya orang2 eropa sana. Kok beda & keren2 banget. Lo emang very talented dalam fotografi be!! Sekali lagi, thanks for sharing 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. jadi ikutan semangat gini gw baca komen lo Del.. ahahaha.. :gym:

      Masa kah european style? ato karena referensi gw kebanyakan ngeliatnya kayak gitu yaaa.. jadi kebawa2. Amiiin.. semoga yah abis ini dapet banyak job.. *kepret2 foto* hahaha..

      Reply

  44. May

    GOKIL lah be, kalo lu gak jauh sih kayaknya udah banyak yg hire lo jadi photographer nih. Lo emang ada sense of art jadi however ngelakuinnya juga hasilnya bagus =)
    Makasih udah bagi2 ilmu yah Beee

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi Thank you May.. Iya sayangnya jauuuh yaaaks.. Tapi semoga di sini pun bisa dapet klien deh sedikit2..

      Reply

  45. motauajedehih

    wiihh…
    strobist yah.
    kyny alat Tante Lengkap nih.
    hhmm..
    pengen belajar ttg food photography nih.
    karena susah Loh..
    ogut pernah nyobain.
    hehehe :good:

    Reply

    1. Bébé

      IYaaah, tapi alatnya masih belum lengkap kok..
      Waaah masa food photography susah? apalagi buat fotografer kayak dirimu gitu?

      Reply

  46. Memotret Bunga Tulip | Rumah Silaen Salzgeber

    […] kali saya gunakan flash hasilnya tidak memuaskan, terlalu terang!. Mengikuti tutorial bebenyabubu.com maka saya mengandalkan sinar matahari sebagai sumber cahaya. Matikan flash kamera, cukup andalkan […]

    Reply

  47. BTS: Food Photography (Part 2: external flash) | { a Memory Bliss }

    […] foto makanan menggunakan bantuan 1 external flash. Seperti yang udah gw jelasin secara singkat di post ini, dalam proses foto-foto makan, gw lebih banyak memakai external flash untuk sumber cahayanya. Well […]

    Reply

  48. katacamar

    salam kenal ama bebe, saya pikir apa karena ngeblognya dari BB
    tuts nya kereen banget, foto2 kereen udah profesional eh emang profesi bebe photografer ya?
    bintang lima dah… i like this 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hai hai… Semoga tutorialnya berguna. Aku belum prof kok.. Tapi lagi mencoba jadi prof sih.. Hihihi.. Semoga yaaa. ^_^

      Reply

  49. Pypy

    Wahh. Baru baca yg inii.. asikk. makasig sharingannya Be..*telat yakk* :p

    Soale akhir2 ini lagi doyan foto2 makanan.. Tapi karna modal cuman Experia Ray alias handphone jadi seadanya dulu deh sambil nge-dora :p :yahoo:

    Reply

  50. T&T – Mengambil Foto dengan Kamera Saku | { a Memory Bliss }

    […] yang pernah gue janjiin beberapa bulan yang lalu. Kalau sebelumnya gue udah sempat membagi tips & trik di balik layarnya Food Photography yang selama ini gue lakukan dan setelah itu disusul oleh posting tips & trik penggunaan […]

    Reply

  51. cienca

    salam kenal ya mba bebe..
    telat ampir setaun dari postingannya :mrenges: abisan baru ketemu blognya dan langsung suka banget sm foto2nya…cantik skaliiii seperti keluar dr pinterest awww…
    kalau utk foto yang diambil dr atas tegak lurus 90 derajat ada teknik khusus ga sih mba biar ga kena bayangan?

    Reply

    1. Bébé

      Hi, salam kenal juga.. ^_^

      Hmmm.. Aku biasanya pakai external flash diarahin ke bagian atas (langit2).. Jadi cahayanya ga dari samping aja..

      Reply

  52. ary

    salam kenal…
    sukaaaa sekali dengan blognya apalagi potonyaa. postingannya sangat bermanfaat bagi aku yang pemula bingitt ngit ngitt. banyakin behind the scene nya ya mbak. tutorialnya juga tambah buanyakk inn. hee…he…he…

    Reply

  53. rinjani

    Sukaaaa banget baca blognya Bebe❤ tulisan2nya, foto2nya, makanannya, tutorial cara motret untuk hasil yg baik. Ah poknya semuanya! Dan yg plg favorit ya Tutorial foto. Gara2 srg liat dan baca2 blog ini jdnya aku tertarik dan ingin belajar byk ttg fotografi. Suka sama tips and triknya. Cara penyampaiannya juga mudah dimengerti dengan gaya bahasa sehari2, apa adanya, jujur, diselingi banyak humor, buat jadi asik dan ga ngebosenin☺

    Reply

    1. rinjani

      oya lupa banyakin behind the scene-nya juga ya 🙂

      Reply

  54. Arif Kamaluddin

    Buku plate to pixel nya dapet dari mana? Amazon ya?

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P