All Bout The Money

It’s all ’bout the dum dum durudum dum…

money

Beberapa hari yang lalu gw iseng foto-foto koin yang lagi bersebaran di dalam tas. Niatnya pingin foto bergaya stock-foto gitu deh… hihihi. Enihoo, setelah gw liat-liat terus fotonya, eh malah muncul keinginan untuk bahas soal hubungan gw dengan duit. Tenaaang, bahasnya yang simpel-simpel aja kok. Just gonna write about how I save and spend it. So here we go!

* * * *

Me and saving

Awal gw mulai kerja dulu, nabung menabung adalah salah satu kegiatan yang ga mungkin gw lakukan. Kenapa? ga cukup nek dokunya.. Hahaha.. Semua abis buat ongkos bensin + makan + tol + dll (zakat mah udah kewajiban jadi ga usah dibahas yah). Manalah pertama kali gw kerja itu gaji gw ga jauh dari UMR. Jadi yah semuanya abis buat segala kebutuhan gw saat itu. Apalagi gw berusaha semaksimal mungkin untuk ga minta sama orang tua. Walaupun kadang tetep sih every now and then masih harus nyuon minta uang bensin.. yaabiss kan akyu mau kongkow-kongkow  B-) .

Untungnya baru beberapa bulan kerja di tempat kerja pertama gw bisa pindah ke tempat baru (yang bertahan sampai akhirnya gw harus pindah ke Swedia). Di situ awalnya sih beti lah gaji gw sama tempat sebelumnya, tapi tetep nambah dikit. Dari saat itulah gw mulai berusaha nyisain sedikiiiit buat ditabung. Seiring waktu nominal gaji gw pun berkembang dan pada akhirnya gw bertekad kalau gw harus bisa nabung. Pemikiran gw saat itu adalah “Kalo dulu gw bisa cukup dengan nominal yang lebih kecil dari ini, kenapa sekarang semuanya harus abis gitu aja. Gw HARUS punya tabungan!”.

Karena udah bulet tekadnya, gw mulai nyari bentuk tabungan yang cocok sama gw. Setelah gw pikir-pikir, gw itu orangnya gatelan. Kalo tau masih ada duit di rekening, bawaannya pasti pingin makan kemana gitu *ehem* *nyushi* *ehem*. Karena itulah pas gw tau ada model Tabungan Rencana dari salah satu bank — yang dimana gw harus setor ke tabungan itu minimal 100rb/bulan (nominal setorannya terserah kita mau berapa), gw langsung semangat mau buka rekening di sana. Gw milih Tabungan Rencana karena satu alasan, duitnya ga bisa diambil sampai jangka waktu tertentu. Itu aja sih.

Terbukti dengan nabung model gitu, setiap bulan gw jadi lebih disiplin untuk nabung. Selain keharusan nominal yang emang harus “disetor”, gw suka nambahin lagi sedikit tergantung kondisi bulan itu gimana. Sama halnya kalau gw baru dapet bonus dari kantor, gw cuma ambil sedikit dan sisanya langsung gw simpen di tabungan rencana itu. Dan setelah beberapa tahun, hasilnya cukup bikin bangga juga. Belum dapet beli rumah/mobil sih.. tapi buat jalan-jalan ke Eropa sendiran masih bisa lah.. ahahaha *tepuk-tepuk pundak*.

Sekarang? sekarang sih ga pake tabungan rencana segala sih karena emang kayaknya ga ada juga di sini. On the other hand, gw membagi tabungan gw menjadi beberapa rekening lain. Seperti untouchable saving, buffer saving, spending saving, dll. Mirip sama metode pembagian pengeluaran pakai amplop gitu lah. Bedanya ini semua diatur di bank aja. I think it went pretty well so far.

* * * *

Me and spending

Personally, gw GA ngerasa gw ini orangnya boros loh. Berasanya sih gituuuu. Hahaha.. Yah namanya denial dikit boleh dong ah. Tapi emang sih kalo gw mau jujur sama diri sendiri, kayaknya gw itu paling royal kalo udah urusan makan.

Jadi kalo nyoba makan dimana gitu yang harganya lumayan, gw masih bisa mikir “yah sudahlah, yang penting perut kenyang dan udah nyoba makan di sana”. Tapi kalo udah soal baju atau sepatu, gw lebih milih berburu diskonan aja.. hahahaha.. Yaabeess restoran gitu kapan bisa diskon-diskonnya coba (kecuali pake CC, tapi ini beda lagi ceritanya). Sementara kalo toko baju/sepatu gitu tungguin aja beberapa bulan setelahnya, pasti bakalan pajang tanda SALE gede-gede di depan tokonya. Bener gaaa??

Selain makan, gw juga ga bisa nahan diri kalau udah urusan beli-beli komik jepang. Apalagi pas udah mau resign dulu, tiap hariii kerjaannya cuma browsing OLS yang jualan komik lama. Abis itu ga berasa deh sebar sini sebar sana, dan pas gw itung-itung ternyata udah lumayan juga abisnya  :doh: .

Tapi walaupun gitu, gw selalu berusaha untuk ga pernah nyicil kalo beli apa-apa. Kalo ga ada duit ya ga usah dipaksa-paksain beli. Cuma tetep siiih pernah sekali gw minjem uang dari koperasi kantor buat beli komputer (lengkap dari monitor+cpu+modem+kawan-kawan) demi bisa pacaran LDR sama Bubu. Demi cintaa nih nek (sekalian buat main the sims juga sih).. jadi maklumin aja lah yaa.. ahahaha…

Pas udah nikah? Karena pendapatan gw masih ga tentu dari hasil nge-frilens gitu akhirnya semua masuk ke tabungan untouchable gw. Untuk beli gadget dll (kecuali barang sehari-hari) harus lewat persetujuan sang presiden/menteri keuangan dulu alias Bapak Bubu yang terhormat. Makanya gw mau beli sepatu kemarin juga harus rayu-rayu dulu gitu deh.

Tapi jangan salah, bukan berarti gw ga pegang tabungan gw sendiri yaaaa. Akses tabungan pribadi gw tentunya gw yang pegang. Cuma doi lebih milih kalo beli barang-barang yang bukan kebutuhan sehari-hari keluarnya satu pintu aja dari dia. Dan gw mah setuju aja. Doi detail banget nek nyatetnya, edan! Bener-bener per-transaksi gitu deh. Gw mah boro-boro kepikiran nyatetin gitu. Dulu pernah nyoba, cuma rajin dua tiga hari doang. Sisanya bubar jalan. Selain rajin nyatetin pengeluaran, si Bubu juga yang ngatur neraca keuangan gitu lah. Budget plan sampai beberapa tahun kedepan, dll.. Saya ga pahaaaaaaam..  :wacko: .

* * * *

Sekarang pingin banget invest apa gitu. Entah emas atau reksadana. Cuma sampe sekarang gw dan Bubu masih ga paham cara kerja investasi di Swedia gimana. Lagipula kalo inget pajaknya, errrr… langsung males *sigh*.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

114 thoughts on “All Bout The Money

  1. cha

    pertamaaaaxxx!!! akhirnya …. :dance: :banana3: :banana1:
    bener banget be, aku juga orangnya gak bisa banget kalo suruh nabung, alhasil sekarang ya kasian suami yah, sebagai istri yang gak berpenghasilan bisanya nahan dulu kalo mw beli apa2, tapi kan bebe ntar lagi gajian tuh dari praktik, traktiiiiir!!! :mrenges:

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. dirimu ikutan yrkessvenska juga kan? memang ga dapet aktivitet stod dari försäkringkassan? aku dapet “gaji”nya dari situ doang.. ga dari praktiknya.. :lonely:

      Reply

      1. cha

        dpt juga be, lumayan buat beli bedak kan, tapi kmrn itu terakhir ys nya , ntar mw cari2 tempat praktik biar dpt pengalaman :joyful: aktivitetstödnya sama aja ys ama praktik tp kayanya lebih bermanfaat kl sekalian praktik deh ya be ?

        Reply

        1. Bébé

          Iya sih.. enaknya kalo praktik, ngomongnya langsung sama orang swedianya gituh.. Kalo di sekolah kan sama2 ga bisa temen2nya.. Kalo di tempat kerja, ga ada belas kasihan gitu deh. Ngomongnya pada cepet2 banget.. :wacko:

          Reply

  2. Bucket of Cherries

    Udah baikan belum ‘be? 🙂 Hihihi aku jg pernah posting yg kaya beginian..tentang latte effect 🙂 Aku paling boros sih jajan kyk beli kopi lah jajan brg temen lah (orang asia ga jauh jauh dari congor), sama beli kado, gatel aja pengen beli barang2 kecil buat temen2 (sok sinterklaas) Klo baju,sepokat,dkk malah ga boros sama sekali. Karena kerja di bid.fashio/apparel jd aku sering dapet sample :p Dulu pas masih tggl di Jkt emang boros kbnykn kongkow2 ga jelas! Nah pas tggl sendiri disini baru deh pinter ngatur finansial. Untungnya disini ada kaya semacam deposito gt, berdua sm mas Hubby kita rajin nabung disitu soalnya ga bs diambil kayak rekening biasa. Biar dikit tp nanti insya Allah jd bukit (kecil) hihi. :dance_moves:

    Reply

    1. Bébé

      Udah, alhamdulillah.. hari ini udah kerja lagi.
      Di Jakarta emang godaan buat jalan, makan dimana, ngumpul2 lebih gede ya daripada di sini. :yes:

      Tabungan kita berdua ga pake deposito gitu sih.. cuma satpamnya (si bubu) galak bener.. ahahaha.. jadi ga perlu rasanya.. :haha:

      Reply

  3. Tt

    Wah…aku gak begitu detil ngatur keuanganku. Selama di rumah tiap terima gaji, kuambil utk pengeluaran wajib dulu: Bapak, kost, listrik, langganan2. Paling kuambil dikit utk pegangan. Sisanya biar tetep di rekening. Maksudnya biar gak boros kalo gak bawa banyak uang cash. Tapi ternyata gak ngaruh…secara itu debit card bisa digesek. Huhuhu…gk punya cc aja boros apalagi punya :(. Tentang tabungan, aku gak nabung uang tapi nabung barang lalu cicil kemudian! Hahaha….nasib pegawe ngeri sipil kalo gak utang gak punya2 sesuatu. Tapi yg kumaksud gaji di atas itu ya gaji setelah potong cicilan utang. Jadi si sebenernya aku nabung tetap juga ya?? Haha…pembenaran diri 😛

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. iya deh Tik.. bisa kok dibilang nabung. Setidaknya langsung ada bendanya dulu yaaaaah.. :evil_grin:
      Iya, kartu debit itu kadang sama evilnya kayak CC loh.. ahahaha..

      Reply

  4. ichy

    Ini pas banget deh mbak..ini 4 bulan kerja belum berhasil nyisihin buat tabungan juga 🙁

    Sekarang lagi nyari2 yg pas buat nabung..hehehe..pernah nyoba pos2, tapi belum berhasil juga. Ga sadar lg duitnya abis dimana aja :ninja:

    Reply

    1. Bébé

      Coba tabungan rencana itu aja Cy.. siapa tau cocok loh. Setidaknya udah pasti minimal nabung 100rb/bulan. Lumayan juga kan kalo setahun. Kalo ada lebihan, masukin lagi.. :yes: Apalagi kalo TRM itu kamu ga perlu transfer2, udah main ditarik dari tabungan.. hahaha.. pokoknya tiba2 ada yang ngilang aja :ninja:

      Reply

      1. ichy

        wah, idenya oke juga. Tapi bulan depan kayaknya, bulan ini kepake yg macem2, padahal baru dua minggu :doh:
        makasih mbak be sarannya :girl_kiss:

        Reply

        1. Bébé

          Semangat nabungnyaaaa :yes:

          Reply

  5. yeye

    Wah rinci bnr yah bubu, bagus malah kan 😀
    Klo dlu gw kerja seblm nikah, gaji cm 20% yg gw tabung, jd 80% nya gw pk buat keperluan gw sehari2. Itu ªƆ̈å msh bisa2nya kdg2 kk gw d byrin bokap *hadah*
    Tp setelah nikah, gw d ksh tau sm tmn gw, hasil gaji qta, bagusnya d tabung 60% dan 40% nya buat kebutuhan qta. Lahdalah gw kan boros, mana bs begituuuuuuu, tp setelah resign x ini, omongan tmn gw kepake bnget deh. Jd nyesel wkt msh kerja kmrn agak boros apalagi belanja buat millie, pasti gatel bqt deh.

    Reply

    1. Bébé

      Yoiiih.. jadi gw tinggal liat2 aja hasilnya gimana.. :muhaha:

      wah itu ga kebalik ye? 60% ditabung? buat bayar tagihan, masak dll gimana dooong? :big_eye: Gw juga rasanya ga bakalan bisa, belom nyampe pendapatannya buat model saving kayak gitu..

      Reply

  6. Zilko

    Kalau aku sih setiap gajian (kan gaji ditransfer ke rekening langsung), langsung aku masukin jumlah target minimal per bulan untuk ditabung ke savings account (jadi disini rekening itu ada dua “kantong” gitu: yang biasa (buat transaksi, duit di dalam sini ga bakal dibungain), dan yang buat savings (buat tabungan, yang di dalam sini baru dikasih bunga) gitu Be. Trus begitu gajian bulan depannya, sisa duit bulan ini yg ga kepake masuk tabungan juga, jadi tabungan “ekstra” gitu, huehehehe B-) .

    Eh, aku dulu sempat bikin program komputer buat mengatur keuanganku lho *bangga* . Tapi cuma jalan dua tahunan aja sih, habis itu males update-nya B-) . Pokoknya mah asal per bulan masih positif dengan besar tabungan minimal sebesar target minimal tabungan, nggak masalah deh, huahaha….

    Bubu nyatetnya pake komputer ato buku gitu Be? hahaha. Dulu aku juga pernah pake buku gitu (jadi kayak akuntan dah, hahaha), trus kepikiran lebih enak pake komputer B-)

    Reply

    1. Bébé

      Nah mirip2 si Bubu juga tuh Ko.. dia juga gitu. Jadi ada tabungan “aktif” buat transaksi sehari2.. trus ada tabungan pasif buat nyimpen duitnya.

      Si bubu nyatetnya di komputer Ko.. pake excel gitu deh. Aku ga ngerti cara bacanya.. cuma dia yang ngerti kayaknya.. ahahaha..

      Reply

  7. Noni

    Investasinya di indo aja Be

    Reply

    1. Bébé

      pingin, cuma harus lapor di sini juga. salah2 nanti dikira mau money laundering di luar negeri lagi.. tapi kalo gitu potong pajaknya jadi 2x kan yaaa? 🙁

      Reply

  8. arman

    dulu pas masih single, gua paling rajin nabung. dan emang dulu bisa nabung lumayan lho. sampe akhirnya bisa beli tanah dan bangun rumah segala. semakin sekarang, walaupun gaji lebih gede, tapi lebih susah mau nabung banyak. yah tapi karena pengeluaran juga tambah banyak sih ya. ada anak tuh pengeluarannya gede bener. hihihihi. tapi ya udah lah… tetep berdoa aja moga2 gajinya tambah gede lagi… 😀

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiiin.. Hiks.. kayaknya emang kalo punya anak langsung bengkak ya pengeluaran.. ^^
      tapi gw salut Man, lo bisa nabung sampe beli rumah segala.. :woot: hebat ih.. Tapi emang yaaah, kalo udah kekumpul banyak tuh rasanya seneng gitu deh..

      Reply

  9. Candela

    Gw orang yang paling ga bisa nabung be!!! Dari dulu ide memisah2kan tabungan kaya lo gitu udah sering muncul di otak gw. Tapi kok kayanya ga pernah terlaksana huhuhu… Alhasil, mestinya wkt di singapore dulu itu waktu yang paling tepat buat gw untuk nabung. Dan hasilnya, gw baru nabung pas bulan-bulan terakhir karena mau merit. Jadi sekarang duitnya juga udah abis buat merit hehehehe….

    Reply

    1. Bébé

      Tapi setidaknya kan bisa nabung sampe buat merit Del.. :good:
      Berarti sekarang harus mulai lagi dong? :evil_grin:

      Reply

  10. Una

    Stock foto tuh apa sih mbak?
    Kalo aku borosan orangnya mbak fufufu, sama lebih royal ke jajan nyobain makanan di mana mana, tapi kalo belanja baju baju gitu gak sih hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Itu loh Na.. yang sering dipake buat ilustrasi posting.. yang nyambilnya dari shutterstock, getty, dll..

      Aku jugaaa.. kalo abis buat makanan kayaknya lebih puas hatinya.. ahahaha

      Reply

  11. saidah

    Aku juga borosnya ke makanan, kalo macam baju dll lebih milih nunggu diskonan hahaha 😀 kalo urusan nabung dan investasi mah udah nyerah deh, diserahkan kpd pak bos suami krn beliau sama ky mas bubu yg detail ituh

    Reply

    1. Bébé

      Toss dulu dong Dang :drinking:
      Iya yah, biar suami aja yang mikirin.. asal pas mau gerak, tetep mikirnya bareng.. 😉

      Reply

  12. dian_ryan

    Wah bubu sama banget sama suamiku, lebih pinter ngatur keuangan keluarga daripada istrinya *malu hati*,jadi yang megang keuangan dirumah suamiku, karena dia tau istrinya ga bisa megang duit dikit udah langsung abis atau ga jelas pengeluarannya buat apa, pernah tuh aku megang uang lumayan karena suamiku lagi diluar kota, ga berasa tau-tau udah abis sebelum waktunya, abis-abisan aku diintrogasi pengeluarannya buat apa aja, trus karena aku emang ga pernah nyatet pengeluaran jadi seingetnya aja dan banyakan yang lupa. :eyeroll:. dan dia marah, makanya sekarang aku dikasih jatah mingguan dan harus cukup sampe akhir minggu. :eyeroll:

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: aku sampe sekarang ga pernah dapet uang mingguan buat belanja. :lmao: Kalo mau belanja ya bareng2.. kalo aku beli sendiri, tinggal kasih ke dia bonnya, nanti diremburse.. :smirk: Enaaak..

      Reply

  13. Orin

    Sama sih Be, keknya boros di makan ya, walopun ga sering2 bgt sih makan di luar, secara ya kalo masak sendiri beli di tukang sayur perbandingannya jauh bow qiqiqiqi.
    So far udah punya bbrp reksadana dan LM sebagai investasi. Mirip kek Bubu, kita lumayan rajin nyatetin semua expense dan teman2nya ituh, biar lebih ketauan kan kita punya uang berapa en habis buat apa aja B-)

    Reply

    1. Bébé

      :good:
      HIhi asik nih banyak temennya boros di makanan.. Tapi sama sih, semenjak pindah ke sini juga jarang banget makan di luar. Bisa itungan jari perbulannya. Mahaaaaal.

      Reply

  14. della

    Wah, idem dong gue sama Bubu. Gue sampe punya dua buku catetan, satu buat nyatet transaksi bank, satu buat pengeluaran yang pritil-pritil. Namanya cewek berjilbab kan ya, nggak bisa liat bros imut dikit, langsung deh kalap 😀 #pembenaran
    Tapi nggak usaha apa-apa gimana caranya biar bisa nabung lebih banyak, wkwkwkwk..
    Gue tabungannya pake LM aja Be, di sana ada nggak? Kalo duit cair banget sih, tau-tau mengalir sampai jauuuuuuhhh..

    Reply

    1. Bébé

      LM ga ada disini. Or sampe sekarang sih ga pernah denger tuh ada yang nawarin LM. Kayaknya di sini lebih kearah saham deh. Mboh lah.. ga paham. ahahaha..

      Ih.. kamyuuuu.. sama2in kayak cuamiku aja deeeh.. 😛

      Reply

  15. Melissa Octoviani

    dari tahun pertama kerja aku uda mulai bisa nabung sih… dan uda kepake juga buat jalan2 dan sekarang buat merid hahahaha… nabungnya susah payah, keluarnya cepet bener…

    Reply

    1. Bébé

      :good: kereeen.
      Emang seringnya gituuuuh.. ahahaha.. beraaat bener pas nabung, eh udah kekumpul banyak langsung cepet bener abisnya.. :laugh:

      Reply

  16. LJ

    untouchable saving-nya bundo ujung2nya kena touch juga.. kadang kena gampar malah.. hadehh.
    Insya Allah belajar nabung lebih teratur lagi, diusahain jangan sampai ngerepotin ibu, kakak, adik pas bundo lg bokek.
    memang sebaiknya ada simpanan.. dan hanya diri kita sendiri yg bisa mengontrol segala pengeluaran itu.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. emang susah Bundo.. punya si Bubu juga beberapa kali kena coel tuh, apalagi pas kemarin ortu lagi disini.
      Betul bangeeet. Setujuuu deeh.. :good:

      Reply

  17. Andina

    Halo, salam kenal!
    Kalo gue ikut kata mbak financial planner yang lagi happening itu, uang itu alat pembayaran. Kalo disimpen doang tanpa ada tujuan finansialnya jadi ngga nikmatin hidup. Jadiii nabung/investasi iya, seneng2 mudah2an tetep bisa jalan terus.. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha… pastiiiih..
      Lagipula kalo cuma disimpen2 doang, buat apa juga kan.. Mending nabung pahala aja.. *eh* 😀
      Salam kenal jugaa.. ^^

      Reply

  18. ilmiy

    sama banget yang soal gak bisa nahan diri soal urusan makanan ama komik (klo dalam kasusku ples buku).

    Reply

    1. Bébé

      Uhuuuy.. toss dulu yuuuuk.. :drinking:

      Reply

  19. Lidya

    aku juga agak boros tapi dimakanan 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Sama dong mba.. Lebih enak kalo perut kenyang yaaah.. hihihi.. :wink2:

      Reply

  20. dani

    Eh Be. Pake TRM bisa keliling eropa? mantabh. hihihi.
    eh kklo di sana kan pendidikan dan kesehatan murah ya. jadi ga perlu investasi banyak2 buat pendidikan anak kali ya Be. ga kayak di sini kalo ga invest dari sekarang ga tau deh ntar anak sekolah bayar pake apa..

    Reply

    1. Bébé

      Kurang lebih lah Dan.. jumlahnya bisa dipake buat jalan2.. Tapi kemarin gw ga pake buat keliling eropa siiih.. cuma dibawa aja ke sini. Masa ya pindah ke negara orang, tangan kosong.. serem dong.. :laugh:

      Nah mungkin karena itu juga sih. Secara ga perlu mikirin harga sekolah/kesehatan. Jadi ya apa adanya aja. Makanya disini juga kalo kerja ga ngoyo2 banget Dan.. santaaiiii… :yes:

      Reply

  21. Chelle

    Chelle dan uang…
    -nabung : dulu waktu masih tinggal sama opa-oma tiap minggu pasti dapet uang jajan tetap jadi bsa ditabung~ 😀 jaman SD dulu aku bisa ngumpulin hampir 1 juta nabung uang jajan /keren juga kalo diinget2/ cuman sekarang begitu sama ortu, uang jajan uda ga jelas dapet kaga, dan kalo dapet pun biasanya abis buat bensin sama makan siang kalo kuliah sampe sore @.@ nabung? nanti dulu deh, kalo nabung aku ga bisa beli bensin~ mau berangkat kuliah naek apa ntar 😆
    -belanja : semua orang bilang aku boros xD suka beli ga mikir *kalo sekarang sih uda mikir juga dong* kalo dulu beli2nya pernak pernik gapenting (baca: notes lah, mainan lah), sekarang lebih sering spending ke urusan perut dan mata (buku sama dvd maksudnya heheh)~ dan kita samaan kakaa~ royal kalo soal makanan sama komik jepang hahaha
    eh, novel juga ding :p

    /apa jadinya ini ntar tabunganku.. ga diisi2 padahal tiap bulan sekarang kena potongan 10rb :tears: *kejamnya dunia*/

    Reply

    1. Bébé

      :big_eye: Jaman SD kamu udah bisa nabung sampe sejuta? *sembah suhu* aku mah boro2 Chel… :doh:

      Hahahahha.. ternyata banyak temennya juga yang lemah sama makanan+komik.. :muhaha: senangnya hatiku..

      Ayo nabung2 lagi.. pasti bisa deh, kecilannya bisa koook.. :gym:

      Reply

      1. Chelle

        iya.. aku sendiri heran kenapa dulu bisa begono :thinking: wahahaha.. mau.. tapi ini uangnya kaga ada habis buat bensin :tears:

        Reply

        1. Bébé

          Nyahahaha.. apalagi sekarang biaya parkir 4000.. eh itu mah di Jakarta yaa.. Di Semarang ga sampe segitu yah.. :thinking:

          Reply

          1. Chelle

            di semarang biasanya 2000 kalo mobil… tapi ada juga yang motor juga 2000 :/ untungnya parkir di kampus gratis, ada yang bayar juga soalnya :evil_grin:

            Reply

            1. Bébé

              Waaaah.. untung lah yaaa.. ngenes juga kan kalo harus bayar parkir mahal lagi.. :not_talking:

              Reply

  22. Thea

    iya bangetttt..!! *ngerasa punya temen senasip* *tos*
    taun pertama aku kerja juga bener2 gak bisa nabung 🙁 malah berasa kurang tapi gengsi kalo minta duit ke ortu..hahahah

    cuma stengah taun terakhir sih udah mulai rajin nabung. buka beberapa rekening, dan bagi2 kebutuhan~ 😀

    investasi emas emang menjanjikan sih, secara harga emas naik muluu..
    btw, gak coba buka bisnis online? 😀
    kalo di indo kalo pesat bangettt~~~

    btw, fotonya cakep!

    Reply

    1. Bébé

      Bisnis online di Swedia? masih bingung sih mau jualan apaan.. ahahaha.. Abis pasarnya beda banget sama di sana..
      CUma kalo investasi di Indo gitu bingung.. abis buat bayar pajak doang kayaknya nanti.. hihihi..

      Reply

  23. Epi

    gua jg perna sok rajin nyatet pengeluaran be, alhasil ya pas gue baca2 lagi pengeluaran dalam sebulan langsung sakit kepala kenapa kok gue boros bangeettt hahahahaha sejak saat itu gue ga mo nyatet lagi, takut liat nominal yg gue keluarin tiap bulannya. Investasi nya di indo aja be, beli properti trus di sewain hihihi abis harga properti disini tiap taon harga nya naik terus…

    Reply

    1. Bébé

      BUahahahahahahahah.. nah itu juga alesan gw kenapa males nyatet pi.. sakit ati bawaannya.. :laugh:

      Gw ga bisa beli properti sekarang.. Gara2 ga punya prenup kemarin. Jadi dadahbaibai deh impian itu. Paling kalo mau harus pake nama adek, tapi harus ngurus ke notaris ini itu.. errrr.. panjang urusannya.. ahahaha..

      Reply

  24. dea

    wah si bubu rajin banget sih.. dia emang background nya ekonomi gt ya? kalo gw sih ampir ga pernah nyatet pengeluaran gw, cuma diinget2 kasar aja hahaha. dan susah bener nabung! apalagi sejak merit ya, makin banyak pengeluaran, makin susah nabung huhuhu

    Reply

    1. Bébé

      Ga.. dia kuliah mechanical engineering. Jauh yaaa.. ahahaha..
      Kalo kita berdua, sejak tinggal sendiri nih yang mulai boros. Abis kan musti bayar kontrakan dan perintilannya.. huhuhu.. :tears:

      Reply

  25. neng olip

    keren banget poto koin-nya deh be! pengen banget bisa motret kece kaya begitu

    Reply

    1. Bébé

      Ayo dicoba2 foto.. :yes: Pakai mode macro aja..

      Reply

  26. ma

    untouchable savingnya tetep waktu liburan habis tuntas..tas…tas… :negative:

    Reply

    1. Bébé

      Hihihihihi.. tapi setidaknya kan seneng dipake buat jalan2.. :yes:

      Reply

  27. lulu

    Bubu rajin bgt ya! #melongo
    aku jg mau atur2 lg keuanganku Be, biar lbh bnyk nabung 🙂
    foto koinnya bagus bgt!!

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh.. istrinya malah ga bisa gitu Luk.. :unsure2: :tears:
      Yang cemungudh kakak, nabungnyaaa.. :gym:

      Thank you yaaah..

      Reply

  28. p49it

    :sundul:
    Huebat uy, dengan TRM bisa keliling Eropa –> patut ditiru.

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. ga beneran jalan2nya kok.. tapi kalo diliat2 jumlahnya sih nyampe lah buat jalan2.. :yes:

      Reply

  29. qonita

    wuih hebat nabungnya…
    klo aye abis buat makan, nonton musik dan buku.. :unsure2:
    klo belanja baju, sepatu dan tas sih sbenernya gak suka2 amat..tp berhubung tinggal di negara 4 musim jd terpaksa nyetok baju dkk banyak :scratch: :wacko:
    eh iya mungkin karena swedia negara maju dan fasilitas enak, dan WN nya klo ga ngapa2in jg bisa idup kali ya jd soal investasi ga telalu dipikirin, ini berdasar cerita temen yg sempat kuliah dulu 2 taun di stockholm :laugh:

    Reply

    1. Bébé

      Yupss.. bener banget. Soalnya tanpa investasi apa2 juga disini hidupnya cukup sih.. setidaknya ga mungkin kelaperan lah kasarnya. Sekolah bisa, kesehatan ada. Jadi ya buat apalagi ribet cari sana sini..

      Ga enaknya itu yaaah.. abis itu udah nyetok banyak, makenya cepet banget lagi.. udah harus ganti lagi.. :unsure2:

      Reply

  30. applausr

    memang enak kalau ngabisin duit… apalagi kalau lagi ngincer lensa ya… 🙂
    semoga nabungnya berhasil ya…

    kalau diriku buat rekening buat nabung… dan hidup dalam mode susah terus…:)

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahah.. iyah.. gawat nih kalo liat lensa bawaannya napsu pengen beli.. :big_eye:

      Amiiin.. semoga lancar nabungnya..

      Masa sih selalu dalam mode susah terus? pasti ada senengnya dong? ^^

      Reply

  31. MrsSunshine&Butterflies

    Me and saving? hmmmm.. pake pre-tax retirement 401K dan IRA dari kantor, Be :joyful:
    Me dan spending? Abis bayar monthly bills, hampir habis gajinya dan cuma cukup buat makan sehari2 aja :wink2:
    Kalau ada sisa uang, kita pergi ke affordable vacation aja… pilih yg murah meriah :big_eye:

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaah.. jadi sering liburan dong? Ini juga sih nyoba nabungnya buat bisa dipake jalan2 setidaknya sekali setahun.. Biar ga stress.. ^^

      Reply

  32. Nella

    Bebe aq juga nyatetit setiap belanjaan loh, bikin laporan keuangan rumah tangga juga B-), kan jadi ketauan minusnya berapa hehehe.

    Reply

    1. Bébé

      Hebaaaaaat… aku udah pasrahin aja ke suami Nel urusan itu.. abis aku ga ngerti caranya.. :unsure:

      Reply

  33. yance

    wah wah wahh…hebatt dehhh kalo rajin nabung be, hari tua terjamin…hahahhaa…iyah kayaknya cocok tuh inves di Indo..beli property be, harganya naek mulu…

    Reply

    1. Bébé

      Aku ga bisa beli property di Indo lagi mba. Ga punya pre-up waktu nikah dulu. Jadi kalo beli, cuma bisa dapet hak pakai aja, bukan hak milik.. :eyeroll:

      Reply

  34. Memez

    Pajak di sana bikin sakit hati ya? Tapi kayaknya lebih sakit hati lagi disini, sudah capek-capek bayar pajak, ehhh dikorupsi pula 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaah.. sekitaran 30-50% lah.. tergantung pendapatannya berapa. Semakin gede pendapatan, makin gede juga pajaknya.. :unsure2:
      Enaknya sih ya itu.. setidaknya jelas uangnya kemana.. :yes:

      Reply

  35. Bams Triwoko

    Topik menarik sepanjang masa, Bebe… :good:
    – kemarin habis bayar SPP+SKS anak2… :doh:
    Have a great weekend… :dance:

    Reply

    1. Bébé

      Semoga ga langsung stress pas inget gara2 baca post ini ya pak.. Ahahaha

      Have a nice weekend juga..

      Reply

  36. Raffaell

    Kalo aku sih cuman perlu ubah mindset nya (salah satunya udah bener)
    1. Never count how much we get, but how much we spend.
    2. Save in advance

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu aku dua2nya udaaaah.. Kayaknyaa… Eh tapi lebih bener suami sih yang udah ngelakuin dua2nya.. Hihihi…

      Reply

  37. ndutyke

    Hahaha, sama deh. Aku juga gak bs nabung. Suamiku tuh yg tertib ngatur keuangan dan punya aplikasi financial planner macem2 di iPhone-nya. :mail:

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. tos dulu mem.. ternyata emang pria2nya jago2 mikirin duit yaaah.. ^^

      Reply

  38. motauajedehih

    Fotonya Keren Loh
    :good:

    *komen ga nyambung postingan*

    hahaha

    Reply

  39. Fety

    Aku baru 2 bulan, Be, belajar mencatat semua pengeluaran rumah tangga kami. So far, bagus menurutku karena jadi tahu pembelanjaan terbesar di mana.

    Dulu, aku dan suami sama-sama malas catat pengeluaran. Menyisakan sejumlah tertentu di buku tabungan, sisanya untuk sehari-hari.

    Aku paling boro klo belanja buku 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. emang nyatet2 gitu bagus yaa.. jadi tau juga kira2 perbulan itu untuk makan abisnya berapa, dll.. Jadi bisa ngira2 kedepannya bisa nabung berapa. Tapi kalo aku sendiri ga telaten nyatetnya. Alhamdulillah si Bubu lebih rajin.. :yes:

      Reply

  40. Fun

    Gw donkkk.. Duitnya Abis buat komik semua… Hehehe sekarang masih mendingan la, cuma beli yang sering dibaca aja. Kalo dulu mah beli semua yang baru hahahaahah tipe borosss bgt daah…

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha.. samaa. Untungnya sekarang udah bisa baca komik online, jadi ga beli2 lagi.. susah juga cari komik jepang di sini.. ^^

      Reply

  41. angela

    Sama be, gue dulu juga pake tabungan rencana. Walopun kalo dipikir2 bunganya dikit banget sih. Sekarang sih brusaha bikin budget tiap bulannya, soalnya gue juga males nyatet2 orangnya. Untung Diaz orangnya rapi bener kalo soal perduitan, sampe segala macem struk pembelian barang2 besar juga dia simpen di 1 clear holder khusus.

    Reply

    1. Bébé

      Iya sih Ngel.. bunganya kecil.. Tapi gw niatnya emang cuma biar ga bisa diambil aja sih.. Kalo di tabungan biasa tuh gatel aja rasanya kalo tau ada duit.. hahaha

      Ahahaha.. kayaknya di komen2 di atas banyak yang bapak2nya yang rajin nyatet.. hihihi..

      Reply

  42. Fier

    Kalau saya sih sebisa mungkin duit harus ditabung. Siapa tahu ada tiket murah ke Selandia Baru, bisa langsung beli *gubrak*

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. yoharus ituuuu… kapan lagi kan bisa jalan2.. :yes:

      Reply

  43. Penghuni 60

    mending nabung di celengan aja tuh..
    😀 hehe

    Reply

    1. Bébé

      Tapi kalo di celengan, gatel ngorek2in-nya supaya keluar *kebiasaan waktu kecil dulu* :evil_grin:

      Reply

  44. sannywannatell

    1 kalimat saja.
    I LOVE MONEY :money: :money: :money:
    :haha:
    *ditoyor uang recehan Paman Gober sampe pengsan*
    :dance:

    Reply

  45. Bibi Titi Teliti

    Duh be, sama atuuuuh…
    Paling gak bisa nabuuuung..
    Sering tergoda makanan, novel dan dipidi *penting ituh*

    Sampe sejauh ini sih paling cuman punya insurance aja buat sekolah anak anak..
    Yah, sama tabungan dikit lah, buat nambah nambah kalo kehabisan beras..hihihi…

    Reply

    1. Bébé

      dipidi korea deh pastinya.. :smirk:
      kirain duitnya buat pengobatan si kulkas mba, saking seringnya ditendang… :laugh:

      Reply

  46. monda

    aduuh jadi inget gaji di awal2 kerja cuma nyisa sepuluh ribu doang…
    gaji cpns gitu lho…dikiiit banget

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. aku awal kerja malah ga bersisa mba.. ngepaaassss banget :tears:

      Reply

  47. Mayya

    Kok sama kita ya be, masih gadis dan kerja, duit itu habis aja gitu!
    Nah, justru pas aku udah nikah dan berhenti kerja, bisa nabung, aneh gak tuh? hihihi…

    Untuk mensiasati tabungan yang suka keambil gitu, belakangan ini kalo duitnya udah pas buat beli emas, ya udah beli emas 1 gr. jadi klo kekumpul dikit2 gitu emasnya kan lumayan yah be $_$
    apalagi skrg little bee udah hampir 4 taon, udah mikir mulai masukin asuransi pendidikan *ambil kalkulator*

    Reply

    1. Bébé

      Iya kayaknya disana butuh banget ya punya asuransi pendidikan gitu.. Semoga tumpukan emasnya dari sedikit lama2 jadi bukit ya May.. amiiin..

      Reply

  48. nh18

    Be …
    I tell you a secret nih …
    Talking about saving … saya juga tipe orang yang lumayan royal … dan suka nggak rela kalo masih ada saldo di buku tabungan 🙂

    untuk itulah … akhirnya saya harus bersyukur karena segera menikah …
    Bunda adalah menteri keuangan saya … dialah yang mengatur arus …
    Bahkan belanja saya pun dia atur … 🙁
    Awal bulan dia pasti melakukan sapu bersih rekening saya … ini untuk Pendidikan si Sulung, ini untuk si Tengah ini untuk si Bungsu …
    Ini untuk cicilan ini … itu … anu … inu …
    Dan entah gimana cara dia ngaturnya … akhir bulan pasti masih adaaaa aja yang bisa kita simpen.
    Awalnya saya sempet BT juga … tapi lama-lama … apa lagi sekarang … saya bisa bernafas legaaaa … tenaaannggg …
    Trainer love Bunda … (cihuy banget da ah ngatur nyah )

    Salam saya Be … :good:

    Reply

    1. nh18

      Baru sadar …
      It’s all ’bout the dum dum durudum dum…
      Inikan lagu ya Be …

      qiqiqiqi

      Reply

      1. Bébé

        Teng teng teng teng teng… yaks 100 poin buat Om Nh :fireworks:
        Lagunya All bout the money-nya Meja ^^

        Reply

    2. Bébé

      Huuuaaaaah.. Bundanya cihuy banget Om.. :good: Salut ih. Kayaknya aku harus kursus kilat nih sama si Bunda.. ^^ Kalau di keluarga kecil perannya kebalik. Malah si Bubu yang atur2 semua. hihihihi…

      Makasih udah berkunjung lagi Om ^^

      Reply

  49. Dwiyani (Bunda Samara)

    hebat euy bubu, bisa rajin banget gituh…
    kebanyakan cewek emang boros ya *nunjuk diri sendiri*

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha.. aku ga koooook.. *denial tingkat tinggi*

      Reply

  50. Bunda Riyang

    Meski dahulu kala kuliah ambil jurusan akuntansi dan kerjanya dulu urusin bugeting perusahaan, tapi utk urusan bugeting keluarga nyerah deh… susah disiplinnya, ujung2nya sama aja habis nggak jelas gitu ..hiks hiks :doh:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. apalagi aku yang bener2 ga suka sama akuntansi dan temen2 yaaa.. :doh:

      Reply

  51. Vica

    Ngeliat yg berbau duit langsung ngacir kemari :p. Hayo nabung, gue sih kepikiran masa tua aja. Ga mau nyusahin orang terutama anak. Untung si Bubunya yg galak ama tabungan. Kalo di gue, sebagai CFO gue yg harus galak ama Mr. CEO yg agak2 boros. Cuma ya gitu namanya juga cewek suka lemah hati kalo mau dibeliin ‘something nice’. Jadi kemaren pas ada status dari Ust. Felix Siaw yg ini (bajunya bagus! | “mau beli? ayo!” | tapi mahal | “demi istri, ok” | banyak perlu lain? | “ya udah nggak usah” | ok, mau deh | #misteriWANITA) agak kesentil hehehe.
    Anyway, maen2 ke blogku ya Be, kalo mau iseng urus2 duit (lah kok malah promo?). Tapi kayaknya sih, Bubu udah oke banget finance managementnya :good:

    Reply

  52. Bébé

    Hahaha.. Oya nih.. Si bubu udah pake tangan besi ngatur duitnya.. Jadi serem kalo minta apa2 ahahahhaa…

    Reply

  53. niee

    aku kirain ini mbakbe lagi ikutan kontesnya bank man**** itu, hehehe, ternyata bukan toh..

    awal kerja juga aku hampir gak bisa nabung mbak. bahkan aku pernah minjem duit (ke ibu biar gak ada bunganya :P) buat beli HP dan laptop >.< tapi setelah cicilan semuanya udah beres alhamdulillah bisa menabung hampir semua dari gaji pokok (jadi yg dipake cuma uang makan aja 😀 ).. ini karena hitung-hitungan yang harus pas menurut aku. lagian akukan masih numpang sama ortu yang cuma ngeluarin duit untuk pulsa dan bensin. Kalau makan diluar udah pasti dibayarin (aahh,, menyenangkan jadi cewek 😛 ). Target seh cuma sampe bulan maret aja nabungin gajinya. ntar bulan april mau hitung-hitungan sama (calon) suami siapa tahu tabungan aku bisa lebih awet B-)

    Reply

    1. Bébé

      AHahahaha.. amiin.. semoga ya Niee.
      Enaknya kalo tinggal di rumah ortu sih itu yaaa.. setidaknya ga perlu mikirin uang makan lagi. ^^

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P