Tentang Privasi Anak

Lagi pingin nulis posting yang mungkin agak serius nih, tapi tetep dong yah pastinya harus dibawa santai aja diskusinya. Kali ini gue pingin ngebahas sedikiiiiit soal privasi anak.

Semua orang punya hak privasi masing-masing yang ga bisa diganggu gugat. Baik itu oleh orang tua, istri, suami, anak apalagi tetangga. Seperti layaknya suami berhak pasang password HP atau istri bilang kalau dompetnya off limit ga boleh dibuka-buka, anak pun pasti punya hak yang serupa, yang kita sebagai orang tua pun ga boleh melewatinya tanpa ijin.

Tapi dijaman dimana bullying, early-age sex, sexual assault dan kawan-kawannya merajalela di sekitar anak-anak, how far will you cross your child personal privacy?

Waktu gue masih sekolah bahasa disalah satu sesi debat kami mendapat tema yang kurang lebih menyinggung hal yang gue sebut di atas. Contoh kasusnya seperti ini:

Misalnya kalian mempunyai seorang anak perempuan berumur 13 tahun. Anak ini sehari-harinya ceria tapi entah kenapa beberapa minggu terakhir ini terlihat murung dan sedih. Setiap kali ditanya alasannya sang anak malah marah + defensive dan memilih pergi. One day kalian menemukan buku hariannya tertinggal di meja makan dan tak terkunci. Pertanyaannya: Will you read the book or not?

Saat itu posisi gue belum menjadi seorang ibu, hamil pun belum bokk. Jadi pemikiran gue masih belum terpengaruh si kecil. Tapi jawaban gue adalah…

“YES! Gue akan baca bukunya, tapi hanya di halaman-halaman terakhir (atau sekitaran saat si anak mulai murung) dan liat apa penyebabnya. Bukan berarti gue ga menghargai privasi si kecil, cuma tetep aja dia kan masih anak dibawah umur dan persoalan anak jaman sekarang ga cuma soal marahan sama temen atau putus cinta. Kalau memang ternyata penyebabnya ga serius dan kayaknya si anak bisalah menyelesaikannya sendiri, gue ga akan ikut campur. Tapi kalau ternyata benar bullying atau sexual assault, dll yang mungkin jauh lebih horor.. hiks masa mau diem aja? Dan mungkin kalau anaknya tau dia akan marah ke gue karena ga menghargai privasinya, tapi ya mo gimana lagi? ” *hela napas resah*

Selain gue ternyata ada beberapa orang yang juga sependapat dan bilang mereka pun akan baca buku (diary)nya. Tentu aja ada juga yang memilih menunggu anaknya cerita sendiri ke mereka karena mencoba menghargai privacy sang anak. Gue sendiri pun inginnya seperti itu, menunggu sampai si anak cerita sendiri atau mungkin minta bapaknya mancing-mancing. Tapi yah kalo anak umuran segitu bukannya malah lagi masanya rebel ya? *bener ga sih? ahahaha* . Manalah gue sering baca berita-berita horor anak-anak bunuh diri karena dibully secara online dan orangtuanya ga tau sama sekali. Noooo… hiks hiks hiks..

Sekarang udah ada Jo jika ditanya pertanyaan yang sana apakah jawaban gue akan tetap sama? Hmmm… Rasanya iyaaa sih. Biasalah.. Namanya juga emak parnoan.

Kalau pendapat bapak Bubu gimana?

Dia termasuk yang menunggu anaknya cerita karena bagi dia privacy itu nomor satu dan dia ga mau invade his child(ren) privacy like that. Sigh.. Beda kubu deh. Eh tapi kalo dipikir-pikir yah kalo begini mending gue baca bukunya trus pura-pura ga tau sambil meratiin perkembangan si anak gimana dan bapaknya nyoba mancing supaya anaknya cerita aja kali yaaa?? Ide brilian bukan?? :muhaha: *ditoyor bubu* *maafkan mamamu yang agak pocecip ini ya Jo*

Nah kalau kalian dihadapkan pertanyaan yang sama, kira-kira kalian akan memilih baca atau ga? what would you do? Siapa tau kan jawaban-jawabannya bisa saling memberi inspirasi. *modus* *padahal pingin nyontek jawabannya*

PS: hahaha.. serius bener yah temanya.. sekali-kali gpp lah yaaa.. 😉

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

59 thoughts on “Tentang Privasi Anak

  1. littlethingsonmymind

    sebagai calon mamak2 kepo, aku akan baca buku diary itu (di bagian2 terakhir sejak anak murung), dan kl masalahnya gak perlu penanganan lanjut sih ya kayak mbak bebe bilang “pura2 ga baca”, tapi kl perlu ditangani ya biarin aja dibilang melanggar privacy anak, daripada anakku kenapa2 dan ujung2nya aku hanya bisa menyesal? ya kan? *nyariteman.

    tapi suamiku sama kayak bapak bubu, dia gak suka melanggar privacy orang. kl mau cerita ya cerita, kl gak mau ya diem juga gak papa –__–‘
    hp istrinya aja gak pernah diperiksa2,padahal istrinya selalu nyuri2 lihat hp suami, wkwkkwkwkwkwkw :dance: :dance:

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha.. Kalo aku sama suami mah ga ada privacy :laugh:
      Hp, fb, dkk semua bisa saling liat..

      Tapi emang susah ya Joice.. Enaknya sih anaknya sendiri yang cerita yah.. Kita tinggal dengerin aja :sigh:

      Reply

  2. De

    sebagai wakil dari mama yang punya anak remaja, berikut jawaban gw ya be:

    Gak gampang untuk mancing anak bisa cerita dengan bebas ke kita. Butuh waktu yang cukup lama, alias harus membiasakan dari mereka kecil. Dimulai dari kita, harus bisa nahan diri saat mendengar cerita mereka. Jangan tunjukin muka bosan, dengarkan seakan cerita mereka sangat menarik. Kalo dari kecil mereka terbiasa bebas bercerita apapun ke kita, tanpa ditanya pun mereka akan mengungkapkan kalo punya masalah yang lagi dihadapi.

    Dulu gw paling gak suka, kalo buku diary gw dibaca nyokap. Jadi sekarang berusaha memberikan privasi juga ke anak2. Gw berusaha menghindari apa yang dulu gw gak suka dari orangtua. Fayra suka tuh buka henpon kakaknya, dan lapor ke gw tentang apa yang dia baca di henpon kakaknya. Terutama percakapan kakaknya dengan teman2 di aplikasi messenger. Gw nasehatin fayra untuk berhenti melakukan itu, dan ngingetin kalo suatu saat dia lebih besar akan gak suka juga kalo digituin.

    Kalo memang gak berhasil mancing anak untuk cerita, biasanya gw tanya ke teman dekat anak dulu. Nah untuk ini, kita harus selalu pantau anak kita berteman sama siapa aja dan berusaha untuk bisa dekat juga dengan teman dekatnya. Supaya mereka bisa cerita, hal yang sekiranya anak sungkan untuk cerita ke kita.

    Reply

    1. Bébé

      Aah… yang ide nanya2 temennya bagus banget mba.. Emang ga cuma sama anak aja ya yang deket.. sama temen2nya juga. Tapi aku sih berharap semoga nanti bisa jadi temennya Jo. Gimana pun juga kan lebih enak kalo anaknya yang cerita langsung yaaa..

      Reply

    2. dani

      jawaban mbak de ini mantebh banget. Gw awalnya juga mau baca di bagian terakhirnya trus pas baca jawaban ini jadi keinget kalo mau denger ceritanya sendiri kudu bisa bangun komunikasi sama anak dari awal. Makasih be dan mba de untuk ilmunya. 🙂

      Reply

      1. Bébé

        Iya Dan.. Gw jg jadi mulai tergugah nih untuk ganti pendirian.. Hihihi

        Reply

  3. Angela

    Baca! Tapi tetep abis gitu dipancing-pancing terus biar anaknya cerita, terus guenya pura-pura gak tau. Jadi pas anaknya udah mau cerita, gue udah tahu gimana cara menghadapinya. Udah one step ahead gitu. Demi kebaikan anak ya biarin deh dibilang melanggar privacy,

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi… sehati kita Ngel soal pura2 ga baca.. hahaha..

      Reply

  4. Kimi

    No, I will not read my child(ren)’s diary. Itu privasinya mereka. Terus, bagaimana untuk tahu anak kita ada masalah atau gak? Ya ajak ngobrol dari hati ke hati. Anak kalau dekat dengan orangtuanya pasti mereka akan terbuka perihal apa saja. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hmmm.. Semoga sih gitu yaaaah.. Aku juga pinginnya gitu. Jo nanti mau cerita apa aja ke aku dan (atau) Bubu..

      Reply

  5. Rere

    baca! hahahaha emak posesif juga nih.. tapi abis baca diem2 aja pura2 belum tau dan terus pancing2 si anak sampe dia cerita sendiri. soalnya emang anak seumuran gitu kan lagi susah2nya cerita sotoy jadi gpp deh melanggar privacy dikit, lebih baik kita tau duluan masalah dia apa jadi bisa cepet ambil tindakan, kan amit2 ya kalau ternyata masalahnya bullying atau apapun yg berhubungan sama sex. terus kita telat taunya karena si anak gak mau cerita even udah diajak ngobrol baik2 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. toss Re.. :highfive: Tapi kalo bisa sih aku pinginnya anaknya yang cerita aja.. Kalo udah kepepet banget baru deh.. :tears:

      Reply

  6. Evita Wijaya

    mencoba menjawab walau anakpun belum ada. hihihihi..

    kalau aku sih pasti baca. wkwkwkww.. walau mungkin gak dari awal dan tetep pura2 gak tau. trus pancing2 si anak melalui bapaknya atau diri sendiri. hihihihi.. -berasa kaya gak kasih masukan gini gua- 😀

    tapi memang yang paling penting adalah hubungan anak dengan ortu yang harus deketttttt bgt. sehingga si anak walaupun mungkin milih diem dulu tapi ujung2nya jika dikorek bakalan cerita juga. Tapi kalo gak deket, mau ditanya/dikorek seperti apapun tetep aja gak bakalan cerita. Dalam pemikiran gua sih.. idealnya gua tuh pengen jadi temen buat anak gua. gak membatasi kalo gua cuma kudu dihormatin doank. jadi anak bisa merasa nyaman kalo cerita sama kita. semoga. :peace:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. tenang Pi.. kan ini cuma diskusi aja.. aku juga dulu pas ditanya cuma pas sekolah bahasa kok.. hihihi

      Emang idealnya sih gitu yaaa.. dan semoga sih nanti kita juga bisa deket sama anak2 kita.. aamiiin

      Reply

  7. Lorraine

    Aku ngga akan baca Be. Anakku umur 13 tahun dan memang udah mulai puber dengan segala kelakuan tipikal anak akil balig. Moody, rame dan mulai jawab balik kalo ditegur papa mamanya.

    Selama ini sih dia cerita semua keaku karena aku & papanya berusaha relax kedia. Kalo salah kita tegur dan kasih tahu alasan kenapa dia salah. Jadi menurut aku & suami dia ngga ngerasa dituding-tuding gitu.

    Walaupun dia cerita semua, itu juga dilakukan dengan dosis tertentu. Seenaknya dia dan aku ngga mau kepo, takutnya nanti dia sama sekali ngga cerita.

    Btw, si G lebih cenderung cerita semua ke aku, it’s a mother daughter thing katanya. Mungkin nanti kamu & Jo juga begini 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Wah lebih banyak cerita ke mba Yo yaaah.. aku kira kalau anak cewe lebih cenderung deket ke bapaknya. Soalnya aku sama ortuku, aku lebih gampang cerita ke papa. Less emotional ahahahaha..
      Aku juga pinginnya ga mba.. rasanya kalo sampe harus invade their personal space gt udah harus last resort banget.

      Reply

  8. clarissa mey

    meskipun blm punya anak, kemungkinan aku akan baca sih kak, soalnya aku parnoan juga tipenya 🙂
    tapi aku sih jauh lebih berharap hubungan aku dan anakku someday bisa sedeket aku dan mamiku sendiri, aku apa2 semua cerita ke mami, ga punya privacy sedikitpun kl sama mamiku karna mmg aku merasa ga butuh ntuupin apapun dari dia hehehe
    so apapun yg aku tulis di diary juga pasti mamiku udah tau semua heehhe

    Reply

    1. Bébé

      Naaaaah.. Aku pun pingin gt Mey.. Anaknya yang mau cerita apa aja ke aku.. Bisa Jadi sahabatnya yang pertama rasanya seneng banget :yes:

      Reply

  9. Wien

    Belum jadi mommy si, tapi berandai-andai dikit boleh donk ya kak 😀
    Kalau bagi saya pribadi, selama umur anak kurang dari 17 tahun, it’s okay si untuk baca diary book anak sendiri, tapi kita juga harus tahu batasnya, misalnya tidak kepo interogasiin si anak atau marah-marahin si anak atau umbar-umbar isi diary booknya anak ke sohib atau sodaranya kita. Soalnya uda ngalemin rasanya kayak gimana, rasanya super BT banget, hahaha 😀 😀 😀
    Habis baca diary booknya anak, ada baiknya dikeep sendiri sambil mendekati si anak supaya mau curhat sama kita. Sekian. Thanks. Haha..

    Reply

    1. Bébé

      Boleeeeeh.. Aku juga musti jawab pertanyaannya waktu belum punya anak hihihihi
      Iigh.. Bijak banget sih kamuuu.. Tapi aku setuju kok.. Kalau memutuskan untuk baca diarynya harus bisa keep untuk diri sendiri aja. :yes:

      Reply

      1. Wien

        Wah, dibilang bijak blushingsambilngacadulu 😛
        Cuma sharing apa yang sudah dialami sendiri kak, hahaha..
        Semoga Jo bisa tumbuh jadi anak yang dekat dengan ortunya yah 😀

        Reply

        1. Bébé

          Aamiiiiiin.. semoga yaaaah.. 😀

          Reply

  10. Irist

    Wah suerr deh blom pernah sekalipun terpikir untuk hal2 begini Be. :scratch:
    Berhubung anak gw cowok, ada gitu anak cowok curhat di buku diary ?
    Hehehe..
    Tapi menjawab pertanyaan lo, kayaknya gw bakalan baca trus pura2 gatau deh.
    Daripada no clue, lebih baik gw tau. Jadi gw bisa ambil sikap, secara abg2 gitu klo gak di arahin kan bisa berabe.
    Dan harapan gw sih supaya ntar gw yang jadi diary berjalan anak2 gw kelak. :blush:

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. Gw juga ngarepnya gitu.. Bisa jadi diarynya Jo. Jadi ga perlu pusing2 soal mancing2 anaknya biar cerita huhu

      Reply

  11. desi

    jelas akan gue baca Be… karna seperti yang lo bilang, takutnya dia lagi ngadepin masalah yang berat kayak yang lo sebutin diatas.. amit amit
    Tapi teteeep..gue akan nunggu sianak cerita ke gue…dan pastinya harus bisa nempatin sebage sahabatnya kalo sianak udah mulai bisa curhat..

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Tetep belaga bodo ya Des.. 😉 Iya enaknya sih kalo dia bisa cerita sendiri yaaah

      Reply

  12. Pypy

    Gw termasuk yg ga akan baca Be 😀 Soale gw tau gmn rasanya buku2 harian dibacain sama Mama.. Sakitnya tuh disini nunjuk ulu hati..haha 😀 Padahal gw tipe anak yg cerita apa aja ke ortu, itu yg bikin sebel..

    Reply

    1. Bébé

      Nah gw jg pernah Py dibaca diarynya sama emak.. Jd paham sih pedihnya.. Tapi teteup sih.. Bawaannya parnoan sendiri.. Haaaaaah

      Reply

  13. sdrsashaa

    waaah kalo aku galau mau buka atau nggak. haha
    tapi kalo aku sama kakak aku selalu dibiasain ortu buat cerita seluruh kejadian seharian sebelum tidur mbak bee.
    jadi secara gak langsung mama sama ayah aku tau apa yg kita lakuin.
    tp balik lagi, basicnya keluarga kita sih terbuka. hehe :yes:

    Reply

    1. Bébé

      Waaaa.. Kebiasaannya bagus bgt tuh.. Enak kalo udah terbiasa terbuka gt yaaa

      Reply

  14. Emaknya Benjamin

    Klo aku baca Be, asal ga ketauan anaknya :ninja: .
    Lg mamaku dirumahku dia baca sms2 di hp ku, sdh dibilang “maaak jangan baca2 dong sms d hp, privacy mak.. privacy” . Mama cuma nyengir “ooh pricacy” besoknya diulangin lg :frustasi: .
    Jd mamaku pulangke indo, diarynya ktinggalan, gantian aku balas dendam kubaca diarynya mama :highfive: .

    Semoga komenku ini ga masuk spam ya, sdh kuganti emailnya. Thans Be komenku sblmnya sdh dievakuasi :good: .

    Reply

    1. Bébé

      Nel.. Komenmu yang ini masuk spam juga.. Tadi lagi2 pas banget aku lagi iseng ngecekin foldernya eh ketemu komenmu :lonely:

      Ahahahahaha.. Orangtua jaman dulu kayaknya emang gitu yaaa.. Mamaku jg cuek kadang2 :laugh: tapi sekarang udah mendingan sih :yes:

      Reply

  15. Oppie

    Gue gak baca diary nya deh Be…walopun gue juga parnoan sama kayak loe ya, gue menghargai privasi anak apalagi udah teenager gitu. Salah salah nanti dia merasa terzolimin gue baca diary nya ga mau curhat lagi ke gue :fear: Tapi yah, sharing sm ortu harus dibiasain dr kecil Be. Gue emang blm jadi parent cuma klo gw jadi parent nanti sebisa mungkin anak nya di kasih kebebasan, tanggung jawab dan kita memperlakukan dia sbg orang dewasa dan bukan anak kecil terus. Gue bakal tunggu deh sampe anak nya curhat sendiri, kalo gak yaaaa di pancing lah ditanya dari hati ke hati ttg perubahan dia.

    Reply

    1. Bébé

      Iya sih Pie.. Itu juga yg bikin gw sebenernya agak ragu.. Tapiii.. Aku parnoaaan.

      Cuma emang yah udah harus dari kecil mulai bondingnya sama anak.. Ga bisa pas ujuk2 udah gede :yes:

      Reply

  16. Lia

    aaaa.. gak bisa jawab, belum punya anak hihihi :mrenges:
    nyimak aja diskusinya ^^

    Reply

    1. Bébé

      Ahaha.. Aku juga pas ditanya dulu waktu belum ada Jo.. Jadi jawabnya agak2 cap cip cup.. :haha:

      Tapi jawaban2nya bagus2 yah.. Lumayan buat masukan buat nanti 😉

      Reply

  17. t3ph

    gw blom tau jelas karena anak gw belom usia remaja (dan lagi dua2nya cowo)
    klo gw berandai2 skarang punya anak cewe 13 taon, mungkin gw akan baca kok trus pura2 gatau.
    La nyokap gw dulu juga baca buku harian anak-anaknya, pas tau sih sebelll, tapi ya gimana lagi ya. skarang sih gw memahami kekepoan mami gw, jd gw pikir ya dia mau baca ya gapapa asal gw gatau aja jd gw kaga malu. toh buku harian gw waktu smp itu isinya cuman seputar cowo yg ditaksir ama benci ujiannn gitu doank hahaha.
    Abis nyokap ketauan klo suka baca diary gw, sejak itu gw gaperna nulis diary lagi berasa ga aman

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. sama.. dulu nyokap gue pernah baca diary gue.. sebel dan malu sih, tapi ya sutralah.. hahaha..

      Reply

  18. Rina

    Mmmm sebenernya belum kepikiran sih, sampai baca posting ini, abis belum punya anak hehehe. Tapi kayaknya aku bakalan baca sih, kalo anaknya model tertutup. Dan pura-pura gak tau dulu, sambil usaha mancing kalo masalahnya bener-bener serius, kalo tetep gak berhasil, baru deh buka kartu. Biar masalahnya gak berlarut-larut. Tapi pengennya sih, anak bisa kayak sahabat, yang bebas cerita apa aja, tanpa ditanya hehehe.

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. aku juga maunya nanti bisa jadi sahabatnya Jo (dan adiknya kalo nanti ada).. rasanya emang enak gitu yaaah.. Tapi kalo terpaksaaa banget.. baru deh..

      Reply

  19. dessy

    gw baca..karna gw pasti penasaran..dan berusaha supaya ga ketauan, hihi.. Soalnya walau dari dulu kita udah biasain cerita/ngobrol, tapi Keisha suka males cerita. Setiap ditanya cuma bilang I don’t know. tapiiii..kalau lagi mood cerita dia bisa cerita detil. Gw berharap sih sampe gede dia masih mau cerita sama gw. Sekarang kta jga udah ngenalin konsep buku diary ke Keisha, tapi lebih belajar nulis secara sistematis sih. dan biasanya habis nulis diarynya ditunjukin ke kita, ga ada rahasia2an itu. :laugh:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. baguuusss.. semoga ampe gede abis nulis diary langsung dikasih liat ke mamapapanya yaaah lah nanggung, mending cerita sekalian hahahaha.. 😛

      Reply

  20. Mrscat

    Nunggu anaknya cerita. Krn aku kalo jadi anak pasti marah ada yg trespass privacy ku

    Reply

    1. Bébé

      Berarti udah harus dari sekarang ya mba mulai biasain deket sama anaknya? :yes: :yes:

      Reply

  21. Lidya

    waktu kuta jadi anak aja gak suka ya kalau dibaca-baca pasti anak juga gak suka. tinggal cari cara untuk ortu supaya si anak mau cerita ya

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. mungkin kalau sampe memutuskan baca itu kalo udah ga ketemu cara lain kali yaaa.. aku juga pinginnya gitu.

      Reply

  22. mariaby

    Halow, be, ud lama ga comment di blog dirimu. Biasa cm sempet BW aja. Etapi di posting x ini gw mau ikutan comment ah. Klo gw ud pasti bakal baca tuh diary tp sama kyk lo, gw cm bakal baca bagian yg kira2 deket sama wkt si anak bermasalah aja. Selebihnya msh privasi dia en msh gw hormatin laahh. Secara anak gw dua2nya cewe, dan lo tau rasanya kan pnya anak cewe, parnoan en overprotected. Apalg jaman skrg serem. Ga mau lah kecolongan cm krn prinsip menghormati privasi (dlm hal buku diary ini). Kita kan ga mau hal yg ga baik terjadi sama anak kita. Semoga ya kita bs didik anak utk bs terbuka sama kita dlm hal apapun en anggap kita sbg ortu jg sbg temen. edisi curcol emak parno

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. semoga ya Mar anak2 kita nanti selalu mau cerita ke kita. aku juga sebenernya lebih milih gitu kalo bisa.. less drama.. tapi kalo kepepet ya rasanya baca juga.. 🙁

      Reply

  23. cicianggitha

    tadinyaaa sih… baca juga, tapu setelah baca-baca komen para orgtua yg udah punya anak remaja di sini jadi mikir ulang lagi yah… hehehhe..
    soalnya dulu aku juga ngga suka kalau diary dibaca mama

    Reply

    1. Bébé

      Masukan dari temen2 lumayan jadi masukan yaaaah.. Makanya aku nanya di sini supaya bisa belajar juga dari yang lebih pengalaman :yes:

      Reply

  24. Ika Koentjoro

    Kalau aku kok kayak e nek harus nunggu anaknya cerita mikir2 ya. Soalnya anakku yang pertama tuh beda sama anakku yang kedua. yang pertama introvert sementara yang kedua ekstrover, apa-apa diceritain. Nah, kalau aku-nya nggak nanya2 sama anakku yang pertama ya dia nggak mau cerita. Jadi apapun yang terjadi pada anak, aku mending tanya sama anaknya. Cara nanyanya emang beda antara anak pertama dan kedua. Kudu punya trik biar bisa keluar tuh dia punya masalah.

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. Harus liat anaknya jg kepribadiannya kyk apa ya.. Biar ga salah juga ngadepinnya

      Reply

  25. arman

    ya baca dong… tapi jangan sampe anaknya tau 😀

    Reply

    1. Bébé

      Huahaha.. Iya Man.. No harm done ya kalo anaknya ga tau 😛

      Reply

  26. Niee

    Aku gak terlalu dekat samabapak. Klo bapak ngegeratakin barang pribadi aku pasti marah.. Beda sama ibu, klo ibu aku masih bisa tahan emosi..

    Berangkat dari itu, aku mau menjadi temen buat K sekarang mbak.. Biar dariawal K mau berbagi cerita sama aku.. Klo komunikasinya bagus pasti ntar waktu dy gede dia mau cerita apa aja.. Ataupun klo kepaksa aku baca diarynya, dia gak akan marah ke aku..

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. Semoga ya Niee nanti bisa deket sama K

      Reply

  27. Mayya

    Setuju sama kamu bebeeee! Sebenarnya sih cara bubu bener. Tapi tapi tapiiiii….
    Hahahaha….

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaja dilemma ya May.. Hahaha..

      Reply

  28. sista

    Yes i would read too!
    Kayanya kebanyakan moms will do that deh hehehe tapi ya pura2 ngga tay sampai anaknya cerita sendiri kali ya tapi kalo gregetan ya uda ngmg langsung aja hehehe

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P