Mengurus paspor si kecil

Minggu ini akhirnya urusan ngurusin paspornya si kecil kelar juga. Dan alhamdulillah semua prosesnya (baik paspor Swedia atau Indonesia) berjalan lancaaaaar tanpa hambatan.

paspor-small

Kok Jo bisa punya 2 warga negara?

Karena Swedia menganut asas Ius Sanguinis (kewarganegaraan berdasarkan asas Keturunan) jadi untuk anak-anak yang lahir dari orang tua yang salah satunya WN Swedia otomatis ikut menjadi WN Swedia. Dan alhamdulilah sejak tahun 2006 (kalo ga salah) Indonesia juga sudah memberlakukan Dwi Kewarganegaraan (DK) untuk anak-anak kawin campur, jadi dia berhak memegang dua paspor. Jo baru harus memilih salah satu kewarganegaraan ketika dia berumur 18 tahun nanti. Semoga sih saat itu Indonesia juga udah memperbolehkan DK untuk semua warganya.. Aamiiin.

Ngurusin kedua paspornya Jo cukup menarik juga karena untuk pertama kalinya gue ikutan ngeliat proses pembuatan paspor Swedia secara langsung. Biasanya kan kalo Bubu  musti perpanjang paspornya dia ngurus sendiri, ga ajak-ajak istri. Nah kali ini gue pun bisa puas ngintilin.. hihihi

So inilah proses pembuatan paspor Swedianya Jo:

  • Datang ke kantor polisi setempat dan ambil nomor antrian.
  • Mengisi formulir persetujuan yang harus ditanda tangani oleh kedua orang tua.
  • Masuk ke ruangan yang berisikan beberapa loket-loket dan bertemu petugasnya.
  • Oleh petugas nanti semua data akan dicek (secara online). Kita cukup menyerahkan formulir, foto langsung di tempat dan membayar biaya pembuatan paspor (350 SEK). Oh iya ditanya juga tingginya si anak.
  • Paspor bisa diambil kurang lebih dalam waktu 1 minggu.

Udah gitu tok. Ga perlu bawa surat ini itu, fotokopi ini itu. Cukup bawa diri dan duit ajah. Simpel bangeeet. Tapi walaupun udah ga rempong ya, tetep aja loh nunggunya lamaaaaaaa. Waktu kemarin kami bikin paspor si Jo, harus nunggu sekitar 1 jam sampai nomor kami dipanggil. Itu puuuun si Bubu udah ngambil nomornya dari pagi. Jadi yah kebayang juga di Indonesia gimana dengan proses yang masih manual periksanya.. *sigh*

Well eniho, setelah punya paspor Swedia Jo baru bisa mengurus paspor ijonya. Beda dengan sebelumnya yang hampir dibilang paperless, ga perlu bawa dokumen apa-apa, untuk bikin paspor ijo Jo gue musti mempersiapkan beberapa berkas, seperti:

  • Formulir pembuatan paspor (bisa langsung di download dari website KBRI di Stockholm)
  • Fotokopi paspor Swedia sang anak
  • Fotokopi paspor kedua orang tua
  • Fotokopi buku nikah
  • Bukti transfer pembayaran pembuatan paspor sebesar 500 SEK
  • 1 lembar pas foto anak
  • Personbervis (surat kependudukan) untuk Passport yang bisa diminta di kantor pajak
  • Amplop yang sudah ditempel perangko balasan dengan surat tercatat (rekommenderat brev)

Setelah itu untuk yang tinggalnya jauh dari Stockholm bisa langsung kirim ke bagian Konsular dengan surat tercatat dan dalam 3 hari kerja paspor sudah jadi dan dikirim balik ke alamat kita.

* * *

Mengurus kedua paspor Jo cukup memperlihatkan bedanya sistem di Swedia dan Indonesia. Sewaktu bikin paspor Swedia prosedurnya jelas tertulis di website (ada video prosedurnya segala). Nah bikin paspor ijo itu agak bingungin. Bukan cuma soal berkas yang lebih banyak tapi informasi berkas-berkas yang dibutuhkan itu GA TERTULIS di website KBRI Stockholm. Jadi untuk tau informasi tersebut antara nanya teman-teman yang udah pernah bikin atau telpon langsung ke kedutaan. Masalahnya… terkadang kan kalo nanya temen suka ga update yaa (bisa jadi peraturannya berubah atau ada yang kelupaan), nanya KBRI juga lewat telpon juga suka ga dijawab. Kirim email apalagi.. meh rasanya masuk ke black hole deh email-emailnya. Trus ya kepiyeeeee??? Gue sendiri untungnya sempat nanya soal proses pembuatan paspornya Jo gimana beberapa bulan yang lalu ketika gue musti perpanjang paspor. Soalnya begitu gue telpon minggu lalu  (untuk konfirmasi ulang, kali aja berubah peraturan atau gue kelupaan sesuatu) sebelum ngirim berkasnya Jo ke Stockholm, kagak ada yang angkat telponnaaaaaa.. hiiiiih.. Padahal nelponnya udah berkali-kali dan ga cuma nyoba 1 hari loh. Bikin spaneng! :pukul:

Selain soal paspornya sendiri, untuk anak-anak hasil campur suka ga jelas surat-surat yang dibutuhkan apa aja. Terutama  mengenai affidavit. Affidavit sendiri setelah gue browsing artinya kurang lebih seperti ini:

Affidavit dalam hukum Indonesia adalah bentuk fasilitas keimigrasian yang diberikan pemerintah Indonesia kepada seorang anak pemegang paspor asing yang berkewarganegaraan ganda terbatas sesuai dengan UU No. 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan (“UU Kewarganegaraan”), PP No. 2 Tahun 2007, Permenhukham No. M.01-HL.03.01 Tahun 2006. ~ sumber Hukumonline.com

Jujur gue masih ga paham sama sistem birokrasi Indonesia. Kok ya bisa dengan basis peraturan dan ketentuan yang sama tapi praktik di lapangannya beda-beda semua. Kasus si affifavit ini juga sama. Di Swedia ketika gue bikin paspor Jo ga ada keterangan apapun soal affidavit. Trus dari satu temen blogger yang tinggal di Jepang gue dapat info kalau pas dia mau bikin paspor Indonesia buat anaknya malah ga dikasih oleh KBRI dan bilang cukup pakai affidavit aja dilampirin di paspor Jepang anaknya. Dari teman blogger yang lain malah anaknya dapet paspor ijo PLUS affidavit.

LAH TRUS YANG BENER YANG MANAAAAAAA???? :ngomel:   :ngomel:  

Tentunya sih gue ngikutin yang sistem KBRI Swedia aja. Abis ngurus dan tinggalnya pan di Swedia, ga mungkin maksa untuk ikutan prosedur KBRI/KJRI negara lain atau Imigrasi di Indonesia. Apalagi pas gue cek paspornya Jo ternyata di bagian belakang ada halaman keterangan mengenai status DK-nya Jo. Ditambah pula berdasarkan pengalaman teman yang baru balik pulkam ke Indonesia dua bulan lalu, anaknya yang umur nyaris sama kayak Jo cukup pakai paspor ijonya aja. Jadi yah baiklah. Semoga sih beneran ga rempong yeee pas pulkam nanti.

keterangan di paspor

keterangan di halaman belakang paspornya Jo tentang status Dwi Kewarganegaraan

Terlepas dari ga jelasnya sistem affidavit di atas gue cukup salut dengan kerjanya KBRI kali ini. Paspornya Jo jadi hanya dalam waktu 3 hari kerja (sesuai keterangan di website) dan tanpa musti nambah berkas ini itu. Tapi tetap sih semoga websitenya cepat diupdate dan memberikan halaman khusus informasi pembuatan paspor anak campuran, jadi gampang cari infonya.

Oh iya.. untuk teman-teman yang penasaran pemakaian dua paspor ini gimana.. Jadi setiap kali si pemegang paspor pergi dia bisa pilih mau keluar masuk negara tersebut pakai paspor yang mana. Kalo contohnya Jo.. nanti ketika dia keluar dari Eropa dia bisa pakai paspor merahnya dan begitu sampai Indonesia paspor ijonya yang dikasih liat ke petugas imigrasi. Sebaliknya pas pulang, Jo tinggal kasih liat paspor ijonya di Indonesia dan begitu masuk eropa paspor merahnya yang dipakai. Dengan gitu Jo (sebagai WNI) bisa tinggal di Indonesia tanpa batasan waktu dan begitu balik ke eropa dia ga perlu punya surat keterangan tinggal seperti gue harus punya resident permit. Asik yaaah. :thumbsup:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

60 thoughts on “Mengurus paspor si kecil

  1. rianamaku

    Wah keren ya be beruntung banget baby joe, btw ada rencana pulang ke indo be…?

    Reply

    1. Bébé

      Baru rencana aja Ria.. pinginnya sih tahun depan.. tapi ga tau deh.. hihihi

      Reply

  2. rika

    dengan ini gue menyatakan bahwasanya proses bikin paspor di FIN lebih gampang lagi, bahkan mungkin yang paling simple dimana2 kali ya? Cukup bawa surat keterangan kelahiran dari RS, fotokopi paspor ortu, selembar pas foto dan isi formulir. Segala pembayaran dilakukan online. Paspor jadi 2 hari kerja. Untung banget deh gak perlu pake nunjukkin buku nikah, soalnya entah dimana itu bukunyaaaaa. O iya, baru2 ini sih ada tambahan harus ada surat pernyataan dari ortu non Indonesia bahwasanya doi tidak keberatan anaknya jadi WNI. Soalnya katanya ada yg pernah protes istri (yg orang indo) diem2 bikinin anak paspor Indo padahal suaminya gak mau.

    Reply

    1. Bébé

      Haiiiks… gampang banget Rik surat2nya… Nah itu juga gw bingung deh.. padahal kan sama2 bikin paspor kok ya mintanya bisa beda yaa? aneh. Kalo yang surat itu disini ga dipake.. igh tapi ga asik banget sih suaminya itu… malah ngosip ahahaha

      Reply

  3. Angela

    Ah asyiknya Jo punya 2 paspor. Selamat jalan-jalan Jo!

    Reply

    1. Bébé

      makasih tanteee.. 😀

      Reply

  4. dani

    Hoooo, jauh banget ya Be bedanya antara paspor Indonesia dan paspor Swedianya. Masa sih orang KBRI gak ngerti soal ribetnya ini? Semoga ada perbaikan ya kedepan. Tadinya penasaran gimana pakenya 2 paspor itu.. makasih Be. jadi nambah ilmu. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Iya Dan.. dan yang Swedia udah pakai chip loh setau gw or atleast beda lah bentuknya.. hihihi..
      Ho’oh.. setidaknya gampang dihubungin yaaa… Jadi bisa tanya2 gimana yang benernya 🙁

      Reply

    2. jack

      tanya dikit nih mengenai dual passport nih, karena saya bakal harus menjalani proses yang mirip untuk mendapat dual pass untuk anak :

      “Kalo contohnya Jo.. nanti ketika dia keluar dari Eropa dia bisa pakai paspor merahnya dan begitu sampai Indonesia paspor ijonya yang dikasih liat ke petugas imigrasi. Sebaliknya pas pulang, Jo tinggal kasih liat paspor ijonya di Indonesia dan begitu masuk eropa paspor merahnya yang dipakai. Dengan gitu Jo (sebagai WNI) bisa tinggal di Indonesia tanpa batasan waktu dan begitu balik ke eropa dia ga perlu punya surat keterangan tinggal seperti gue harus punya resident permit. Asik yaaah. :thumbsup:

      pertanyaannya adalah:
      1. kalau keluar eropa pake passport merah masuk indo pake ijo, maka di pass merah ada cap keluar eropa, dan ketika masuk indo, pake pass ijo, petugas imirgasi ga menemukan cap keluar dari “eropa”, apakah tidak jadi masalah.
      2. kalaupun ga ada cap keluar eropa di pass ijo, petugas imigrasi indo tetap meloloskan dan dicap masuk indo, maka pada saat keluar, indo untuk balik ke eropa, pass ijo akan dicap keluar, dan sesampainya di eropa, pass merah akan dicek petugas, dimana petugas tidak menemukan cap keluar masuk negara manapun, nah, apakah tidak akan jadi masalah?

      Kalau dari pemahaman saya, affidavit yang ditempel di passport asing adalah sebagai keterangan bahwa pemegang pass adalah subjek UU No 12 Tahun 2006 tentang kewarganegaraan, yang mejelaskan ke petugas imigrasi indo bahwa yang bersangkutan juga adalah warga negara indo, maka tidak diperlukan visa, ijin tinggal, atau apapun yang ditujukan untuk orang asing agar dapat masuk/tinggal di indo, jadi pemegang pass bisa tinggal selama dia suka karena dia juga warga indo. C.M.I.I.W..

      Nah, kalau dalam pikiran saya yang lebih komplek adalah sbb:
      katakanlah pass merah untuk masuk negara A perlu visa, sedangkan pass ijo tidak perlu visa, terus kebetulan akan mengunjungi negara A. nah, keluar pake pass merah, dicap keluar, masuk negara A pake pass ijo diterima ga? karena ga ada cap keluar dari negara manapun? maka kemungkinan akan ada masalah yang mirip dengan yang saya tulis di atas.
      Lain halnya kalau transit dulu ke indo. keluar pake pass merah, masuk indo pake pass merah (tidak perlu visa karena ada affidavit), terus ke luar indo (ke negara A) pake pass ijo, dan balik indo lagi pake pass ijo sebelum balik keluar indo pake pass merah.

      ada yang udah pernah praktek langsung dengan pemakaian dua passport sekaligus ?

      Reply

      1. Bébé

        Untuk jawab kedua pertanyaan di atas saya tanya salah satu teman saya di sini (Swedia) yg udah bolak balik bawa 2 orang anaknya keluar masuk Indonesia – Eropa dengan 2 paspor. Jawabannya seperti berikut ini:

        1.tidak masalah, krn saat petugas tidak melihat cap maka petugas akan melihat keluaran mana pasport diterbitkan. Jd lebih baik kasih kedua paspor anak sekaligus untuk mempercepat proses. Petugas terkadang meminta bukti ijin tinggal ortu karena di dalam paspor hijau anak tidak ada ijin tinggal di Eropanya.

        1. tidak masalah, karena waktu mau masuk eropa (dalam kasus teman saya lewat Cph) yg dipenting cuma paspornya supaya bisa distempel. Pernah ikut melampirkan paspor hijau tapi tidak dilihat sama sekali oleh petugasnya.

        Selain di imigrasi biasanya di konter check in juga diminta memperlihatkan kedua paspor anak karena tidak adanya keterangan ijin tinggal di paspor Indonesia.

        Semoga jawaban teman saya membantu.

        Reply

        1. jack

          thanks buat infonya, :thumbsup:
          sekarang tinggal mengunggu apakah “tidak masalah” juga berlaku untuk imigrasi china. :unsure:

          Reply

  5. Arman

    wah rajin bikin paspor 2 2 nya.. hehe.
    kita buat si emma males nih bikin paspor indo. 😛

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha… abis biar ‘resmi’ jadi orang Indonesia juga Man.. :laugh:

      Reply

  6. qonita

    wah udah jadi yak paspor2 nya Jo…
    ah iya soal paspor Indonesia emang ribet,,kadang tiap KBRI suka beda, mungkin karena stafnya jg suka ga update, emang harus rajin nnya, kalo salah malah suka disemprot balik kok bisa ga tau :scratch: ,,eh tapi di korea buat bikin paspor udah bisa online hihi…dan kata temen yg sempet jadi tim e-paspornya ini pas pertama launching udah ada yg mo nge hack aja jam berikutnya :wacko: :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      yang mau ngehack orang mana Nit? ih aneh2 aja sih..
      Tapi iya kaaaan.. bingung aja sih.. produknya sama kok bahannya bisa beda2 gitu to? padahal toh lebih enak kalo samaan semua..

      Reply

      1. qonita

        yg ngehack ada yg dari korea, eropa timur, indonesia, malaysia jg gtu,,macem2 lah hihi
        oh yg paspor dobel dua temen emang bisa dual citizenship yg paspor satunya, tp satu temen ga yakin, soalnya paspor satunya Cina, ga tau bisa dobel ga nya 😀 tapi iya yg paspor ijo harusnya ga boleh kan cuma emang ga ketauan hehe

        Reply

        1. Bébé

          Iya asal ga ketauan mah pada cuek. Tapi dulu mertuaku ganti WN ke Swedia (artinya kan bikin paspor merah) langsung dpt surat dari KBRI kalo udah ga tercatat lagi sebagai WNI. Sekarang malah cuek2 aja KBRInya

          Reply

  7. qonita

    btw2 kan katanya kalo udah 18tahun udah harus milih yak..tapi ini ada temen, 2 temen sih yg ampe sekarang 2 paspornya masih berlaku padahal harusnya udah milih, tapi ntah lah yg negara lainnya masih bisa dipakai katanya B-)

    Reply

    1. Bébé

      Emang yang negara satunya bisa dual citizenship ga Nit? rasanya kalo bisa mereka ga akan nyari deh.. tapi seharusnya Indo yang cuma bisa 1 yang nyabut paspor ijonya.. Tapi disini pasti kayaknya ada juga yang kayak gitu.. cuma ga ketauan aja.. :unsure2:

      Reply

  8. Emaknya Benjamin

    Masih mending lah Be nunggu 1 jam bikin paspornya, dibanding di Indo nunggu seharian di imigrasi, sampai ngambil cuti :fiuh: .
    Ya ampunn tuh hebat banget ya paspor ijo lebih mahal biayanya :doh: .

    Be cara potret Jo buat foto paspor bgm? anak kecil bisa diam gitu ya klo dipotret? penasaran 😀 .

    Reply

    1. Bébé

      hihihi itu masih pagi Nel, makanya ‘cepet’.. temenku dulu kesiangan dikit juga berjam2 nunggunya. apalagi musim pannas rame banget. cuma memang sih kalo dibanding kantor imigrasi gitu masih jauh lebih cepet.

      fotonya ke tempat foto aja Nel. bapaknya yg megangin trus aku cuma manggilin dari belakang yang moto.. 😀

      Reply

  9. Erina

    Anakku juga punya dua warga negara sekarang tapi kalo gak salah nanti umur 17 harus milih kan ya ? Dari sisi Indonesia nya sih, kalo US oke2 aja sama dual citizen

    Reply

    1. Bébé

      18 kalo ga salah yaa.. Iya Swedia jg boleh 2. Semoga sih nati dua2nya boleh semua.. biar ga usah milih anaknya.. :tears:

      Reply

  10. desi

    ooo gitu toh kalo punya paspor dua kenegaraan..
    harganya juga lebih mahal bikin paspor Indo ya Be..

    Reply

    1. Bébé

      iya Des.. gw juga bingung kenapa beda yang paspor DK ini.. kl paspor biasa sih sama harganya. :scratch:

      Reply

  11. Shinta

    Waaaaw, Jo keknya uda siap pulang ke kampung emaknya niii…

    Reply

  12. IbuDzakyFaiRaffa (@fitrianita13460)

    wah babay Jo sudah siap untuk jalan2 nih

    Reply

  13. Anggie

    Bener bgt Beb… Tar ga bakal repot juga kl baby Jo mau lama di Indo yaa….
    Kapan ke Ino tar aku susul ni… Gemes lihat baby Jo…

    Reply

    1. Bébé

      iya.. lumayan ngirit ga perlu bayar2 VoA lagi.. hihihi..
      Masih rencana aja sih tahun depan.. tapi belum fix.. 😀

      Reply

  14. Evita Wijaya

    asik bangetttt yah jo..

    eh tapi petugas imigrasi gak bingung yah? soalnya bukannya kalo mau masuk negara tertentu, pasti ngeliat cap dia dateng dari mana? ato kaga yaa? ahahahhaa semoga lu juga gak bingung be,

    Reply

    1. Bébé

      seharusnya ga bingung sih orangnya.. hihi abis emang sistemnya gitu.. yang penting keliatan keluar masuknya kali yaaa.. :yes:

      Reply

  15. Clarissa Mey

    wah Jo udah punya 2 paspor skrg,, asik donk hahaha

    Reply

    1. Bébé

      iya udah resmi deh jadi WN dua2nya..

      Reply

  16. ika

    Ihh bener, aturan di Indonesia emang suka gak jelas. Aku punya keponakan yang ayahnya WNA. Waktu itu karena lahir di Jawa Tengah, mau dibikinkan paspor di Semarang. Eh birokrasinya ribeettttttt polll.. akhirnya kita tarik ke Yogya, bisa agak cepet prosesnya, tapi kok ya tetep banyak hal tidak tertulis yang kudu kita jalani, fiuuuhhhh

    Reply

    1. Bébé

      iya.. sebelnya gitu yaaa.. Yang gampang harus dipersulit.. :tears:

      Reply

  17. Lidya

    ooh kalau disana harus ke kantor polisi dulu ya

    Reply

    1. Bébé

      memang bikinnya di kantor polisi mba.. :yes:

      Reply

  18. Lia

    cihuyy,, mau pulang kampung apa jalan-jalan nih si neng Jo? 😀

    Reply

    1. Bébé

      Pulang kampung sambil jalan2 tanteee hihihi

      Reply

  19. Pypy

    Yayy udah jadi passport nyaa Jo.. Passport nya Swedia bagus banget yah cover nya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. Bentuk luarnya bagus yaaa.. Paspor ijo desainnya simple bgt.. Ga keliatan tulisannya 🙁

      Reply

  20. Rya

    Haloo mba Bebe..
    Sebelumnya perkenalkan, aku Rya. Udah setaun belakangan ini aku ngikutin blog nya mba Bebe, tapi baru berani komen skrg.. hehehe
    Seneng banget baca cerita2nya.. Such a simple refreshing. Apalagi pas tau kalo mba Bebe juga asalnya dari Bekasi dan komplek nya gak jauh dari rumahku, makin penasaran deh sama cerita2nya.
    Aku pun baru follow IG nya mba Bebe, thankyou for accepting btw

    Reply

    1. Bébé

      Hallo.. Salam kenal juga.. Makasih udah baca..
      Btw.. Kok bisa tau komplek rumahku? Memang aku pernah nulis ya?

      Reply

      1. Rya

        Pernah deh mba.. kalo gak, kayanya aku gak mungkin tau hehe
        Kayanya di postingan yg udah lama banget, yang masih ngebahas MM gitu..

        Reply

        1. Bébé

          Aaah… ok..
          Memang dirimu dimana tinggalnya? 😀

          Reply

          1. Rya

            Di BSK ka..
            Masih inget kah Bumi Satria Kencana? Yang setiap musim banjir pasti masuk tv.. hiks :’p
            (btw, ka aja ya aku panggilnya, kayanya mba ketuaan deh hehehe)

            Reply

            1. Bébé

              Ahaaaa.. Hihihi iyaaa.. Sampai sekarang masih ya? 😉

              Haaha.. Yang mana aja gpp ^_^

              Reply

              1. Rya

                Hihi
                masih ka, dulu mah kan kalo banjir parah 5 taunan itu, skrg tiap musim ujan yaa gitu deh ada aja speedboat lewat depan rumah :”)

                Reply

  21. sdrsashaa

    aaah mbak bee, pas banget mau ngurusin pasport buat si pacar.
    tp lha ya kok ribetnyaaaa inget dulu pas ngurus paspor mulai setengah 8 sampe jam 4, lama di nunggunya -_-
    jadi keburu males duluan.
    online pun tetep harus ngescan semuanya 😐

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. dulu emang lama banget ya kalo ngurus paspor.. harus bolak balik pula. Tapi katanya sekarang udah cepet tuh (menurut pengalaman yang komen di bawah).. jadi semoga sih emang udah lebih baik ya pelayanannya.. :yes:

      Reply

  22. mey

    Halo mbak.. salam dri indonesia 🙂 Wah ribet banget yaaa.. aplg kalo bandingin proses yg indo ama swedia.. haha..

    Tapi mnrt aku sendiri sistem di indonesia udah lumayan lho dibanding dulu.. emang sih ribet musti bawa ftkp ini itu dll.. cuma skrg jadi gak perlu pake calo lagi.. dan 2 jam juga udah jadi (*bru perpanjang) mgkn perlu ditingkatin aja ya di indo biar gak kalah dri negara lain

    Reply

    1. Bébé

      Hallooo.. :bye2:

      Waaaah.. kalo bisa cepet tanpa calo berarti udah bagus banget dooong. 2 jam jadi lagi. :thumbsup:
      Semoga emang di semua kantor imigrasi kayak gitu yaa.. Jadi yang mau perpanjang paspor udah ga perlu takut/males ngurus sendiri :yes:

      Reply

      1. mey

        hihi.. 2 jam semua urusan kelar mbak :yahoo: dan untuk pengambilan 3 hari setelah kedatangan.. tapi ya cuma ambil doang.. gak perlu urus apa2 lagi.. kec kalo yang diambilin ya.. selama masih 1 KK sih gampang.. tapi temenku yang beda KK, tinggal kasih surat kuasa ke temannya juga langsung bisa diambilin :good:

        oh iya.. trus skrg kita juga gak perlu takut misalkan kita org daerah yang mau buat paspor di jakarta.. karena perlakuan nya sama aja.. gak ribet.. kayaknya pelayanan di negara kita udah mulai mencontoh dari luar dhe :yahoo:

        Reply

  23. ristin

    baby jo beruntung bgt.. keren jg.. ntar dia udh gede indonesia, eropa bagi dia kyk pulang kampung aja….

    Reply

  24. Mrs. Beno

    Mari doakan KBRI semoga jd lebih baik, setauku KBRI sdg kekurangan staf dg beragam tanggungjawab lain yg harus diurus, jd beberapa hal tidak terurus sepenuhnya salah satunya petugAs utk angkat telpon 😉 mohon dimaklumi saja yaa.. :joyful:

    Reply

  25. TinaLindh

    Thank you darling for your help…gw senewen banget krn tlp kbri ga diangkat2 gw mau ngurus passpot nya wesley dan perpanjang passport ijo nya wilhelm…klo di website gw liat bayar 350sek apa itu khusus buat perpanjang dan klo bikin baru bayar 500 yah?how is your new little bebis mudah2 an sehat2 yaaaah…thanks Dev :*

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya kalo buat dwi warganegara tetep 500 deh Tin. Gw waktu itu nelp ke KBRI diangkat kalo nelp ke bagian operator. Abis itu baru tanya2 soal paspor.

      Alhamdulillah sehat semua.. ?? makasiih yaaa

      Reply

  26. Lia

    Halo, aku baru nih disini hehe, iya birokrasi indo memang membingungkan, kemaren bikin paspor ijo di LA gampang (USA citizen) tapi utk anakku yg gede yg lahirnya sebelum 2006 (USA juga) ga dikasih paspor ijo, karena lahir sebelum peraturan itu keluar, akhirnya dia ga punya paspor ijo, sekarang aku tinggal di Beijing, pas perpanjang paspor aku mau coba2 bikin malah ditanyain surat kelahiran anak keluaran KBRI LA mana? Aku bingung soalnya waktu bikin utk si kecil ga disuruh bikin gituan, akhirnya setelah lama bernegoisasi diperbolehkan utk buat paspor ijo utk sang kakak, sekarang malah ditawarin mau affidavit atau paspor ijo? Aku bingung emang bedanya apa dan mendingan yg mana? Ada yg bisa bantu jawab? Makasih.

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P