Beauty in simplicity

Semenjak buka akun Hejjossan dan jadi rajin topoto dan upload ke IG lagi, gue jadi banyak meratiin juga akun-akun fotografi yang lain. Sangat menyenangkan melihat banyak foto bagus nan cantik karena otak gue seperti diberi makanan-makanan segar penuh ide-ide baru dan brilian. Tapi sayangnya, walaupun banyak foto-foto yang gue suka dan tentunya gatel pingin nyobain foto dengan gaya yang sama, gue selalu kepentok di keberadaan cahaya. Yaaaah.. beginilah nasib tinggal di...

Bukan Perut (dan Lidah) Indonesia

Pada dasarnya gue itu picky eater alias ribet kalo udah urusan makanan. Kalau misalnya dibuat list antara makanan yang gue suka dan yang ga, rasanya sih akan lebih panjang pilihan yang ke-2. Udahlah karnivora, gue juga ga terlalu suka makanan tradisional Indonesia. Sedari kecil gue emang rempong kalo disuruh makan. Makan sayur cuma mau sayur bayem, sisanya ogah. Tempe tahu pun sukanya ya kalo dibacem tok. Misalnya ga ada yang...

Update belajar corat coret

Desember lalu gue memulai sebuah hobi baru, yaitu belajar menulis indah alias kaligrafi. Tapi seriring berjalannya waktu kok rasanya males yaaa.. Apalagi tiba-tiba malah lebih seru foto-foto untuk ikutan keriaan uploadkompakan. Bubaar semua.. bubaaaaarrr!! Tapi berhubung suami udah berbaik hati ngasih pena-pena Micron dengan berbagai ukuran sebagai salah satu kado natal kemarin, ya sudahlah.. mari kita mulai belajar lagi. Takut besok-besok minta kado ga dikasih ya Be? Ho’oh.. betul sekali. pena...

Keriaan nge-Upload Kompakan

Semenjak ada Baby Jo, yang namanya foto-foto itu rasanya malaaaas sekali. Well kadang-kadang masih sih motoin si anak kecil (itu juga kalo anaknya mau diem dan ga ngejar-ngejar kameranya). Tapi untuk niatan masak trus foto-foto kayak dulu kok nyaris emposibel yaa. Udahlah masaknya ogah-ogahan, kalo ditambah musti nyiapin props dkk kok harus banyak usahanya sekaliiiiii… aku kan capeeeeeek.. *emang siapa yang nyuruh juga sih beee?!!*. Tapi sama seperti kemampuan bahasa...

The New Year’s Eve

Setelah tahun 2013/2014 lalu harus puas hanya bisa menikmati keriaan kembang api pergantian tahun dari jendela apartemen saja, ternyata tahun ini pun ga banyak berbeda. Begitu teng jam 12 malam kami langsung sibuk mejeng deket balkon atau jendela dan berharap mendapat hiburan gratis dari para tetangga yang berbaik hati memasang petasan dan kembang api. Tapi benarkah hanya begitu aja perayaan malam tahun barunya? Ya nggak dooooong.. Karena memang kami berdua ini dasarnya...