Dua bahasa untuk Jo

Karena baca artikelnya Rika di mamarantau jadi kepengenan nulis juga tentang hal yang sama.. Hihi.. Ini emang sukanya itut-itut aja ciiih.. :blush:

Salah satu pertanyaan yang sering gue terima baik dari teman-teman di blog atau di dunia nyata adalah mengenai bahasa komunikasi yang digunakan antara kami berdua (Bebe & Bubu) dan Jo. Karena agak malas untuk mengulang jawaban yang sama terus-terusan, akhirnya gue putuskan untuk bikin post aja deh. Sekalian juga untuk bahan catatan perkembangan berbahasanya Jo kedepannya. 😉

Semenjak nyasar ke blognya Rika beberapa tahun yang lalu dan membaca tentang metode OPOL (One Parent One Language) yang dia gunakan ke kedua anaknya, gue pun sudah berniat untuk mengikuti jejaknya kalau misalnya gue punya anak nanti. Dan begitu benar dapet Jo, keputusan menggunakan dua bahasa sebagai bahasa sehari-hari di rumah makin gue mantapkan untuk diterapkan dengan pasti.

Keputusan gue mengenalkan dua bahasa ke Jo juga ternyata didukung oleh suster yang bertugas di Rumah Sakit ketika Jo lahir. Waktu itu salah satunya sempat bertanya ke kami berdua tentang bahasa yang akan kami gunakan di rumah dan begitu mendengar jawaban kami tentang dua bahasa, mukanya langsung cerah bahagia. Sang suster juga menambakan kalau dalam jangka panjangnya, dua bahasa akan menjadi hal yang menguntungkan buat Jo.. Ih sip deh.

Tentunya gue juga udah berdiskusi sama Bubu tentang keinginan gue mengajarkan Jo bahasa Indonesia. Alhamdulillah walaupun awalnya suami agak keberatan, “emang anaknya ga bingung nanti?” – begitu komentarnya pas mendengar tawaran gue pertama kali, pada akhirnya dia luluh juga. Salah satu alasan yang akhirnya berhasil meluluhkan hati Bubu adalah keinginan gue agar Jo bisa berkomunikasi dengan eyang-eyang, om, tante dan sepupu-sepupunya di Indonesia. Abis, satu-satunya bahasa yang mereka kuasai adalah bahasa Indonesia. Bahasa Inggris (beberapa) cuma bisa seadanya. Bahasa Swedia? ya wassalam kali deh. Paling mentok cuma bisa Hej, Hejdå sama Tack doang.

Alasan lain kenapa gue ngotot mau berbahasa Indonesia aja sama Jo adalah… itulah satu-satunya bahasa yang benar-benar gue kuasai. Bahasa Inggris gue walaupun ga hancur banget tapi ga sempurna juga. Bahasa Swedia ya apalagi. Guenya sendiri juga masih berstatus murid, ya masak nekat mau jadi guru yang baik dan benar? Lagipula, kalo mau ngomel, enakan pake bahasa Indonesia ga sih? Remfong bener kayaknya kalo mau marahin Jo harus mikir dulu kata-katanya apa. Yang ada juga keburu ngumpet duluan anaknya. Karena itulah dua bahasa rasanya memang pilihan tepat untuk kami bertiga.

Sejauh ini efek penggunaan dua bahasa ke Jo masih belum terlalu terasa banget karena Jo sendiri belum bisa ngomong dan masih suka ngobrol pakai bahasa bayinya yang mboh artinya apa. Satu-satunya kata yang bisa dia ucapkan dengan jelas dan pas konteksnya cuma satu. Bukan “mama”, bukan “papa”, melainkan “UDAH!” (biasanya dia ucapkan setelah selesai nenen atau minum susu botol). Sigh! Itu juga gue ga ngerti dia belajar dari mana kok ya ngerti-ngertinya aja. Cuma walaupun secara lisan dia belum bisa membalas apa yang gue ucapkan, keliatan kalau dia udah mulai nangkep beberapa kata di kedua bahasa. Seperti contohnya kalau gue bilang “Jo, peluk bonekanya dong”, otomatis dia akan peluk boneka yang lagi dipegang. Atau ketika eyangnya bilang “Jo, kasih tangan (kasih salam) ke eyang!” dan Jo langsung mengangkat tangannya kayak minta dicium (anak ini emang princess banget, bukannya dia yang salim ke eyangnya, malah eyangnya yang suruh salim ke dia). Begitu juga kalau farmor (nenek dari pihak papanya) bilang “Jo, vinka till farmor!” (“Jo, dadah ke nenek!”), Jo akan bales dadah-dadah ke neneknya.

jo-boneka

sayang boneka, peluk boneka

Tentu aja dibalik semua “kesuksesan” menggunakan dua bahasa ke Jo sejauh ini bukan berarti ga ada masalah sama sekali. Seperti Rika, masalah gue ada di konsistensi, terutama ketika gue berada di tengah-tengah kumpulan orang Swedia. Misalnya lagi ketemu sama teman-temannya Bubu, yang artinya harus berbahasa Swedia full, rasanya aneh aja kalau gue tiba-tiba ngobrol sama Jo pakai bahasa Indonesia sendiri. Jadi seringnya gue ganti ke bahasa Swedia deh. Selain itu antara gue dan Bubu juga menggunakan bahasa sehari-hari yang hancur lebur tiga bahasa dicampur jadi satu. Makanya peer terbesar gue sepertinya harus mulai membenahi diri sendiri dulu sebelum ngajarin Jo cara berbahasa yang benar.

Perjalanan gue dan Bubu tentunya masih sangat panjang. Harapannya sih tentu aja semoga kami bisa terus konsisten dan yang pasti ga patah semangat dalam memultibahasakan (pinjem kata-katanya Rika) si Neng Jo. Karena gue percaya akan lebih banyak manfaat yang akan di dapat Jo kalau dia pandai bahasa ibu dan bapaknya.

Semangaaaaaaaaat!!!

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

48 thoughts on “Dua bahasa untuk Jo

  1. Puji

    Semangat Mama Jo ^.^

    Reply

  2. rianamaku

    Semangat joe..

    aku tunggu cerita lanjutanya.

    Reply

    1. Bébé

      nanti kalo udah bisa ngomong yaa.. kita liat gimana perkembangannya :laugh:

      Reply

  3. Arman

    Bagus nya emang anak dikenalin ke banyak bahasa ya tp emang balik lagi liat liat anaknya. Andrew dulu walaupun kalo diajak ngomong ngerti tp ternyata jd telat ngomong krn kita ngomong 2 bahasa. Setelah switch ke bhs Indo doang baru dia mulai ngomong.

    Kalo Emma gak masalah. Moga2 nanti jo jg gak masalah ya nyerap nya…

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. iya Man, semoga sih ga ada masalah sama Jo untuk bisa nerima 2 bahasa sekaligus. Kalaupun harus terpaksa switch ke 1 bahasa, setelah lancar mau gue balikin lagi jadi 2 bahasa. :yes:

      Reply

  4. Una

    Diajarin lagu-lagu Indonesia juga Mbak… aku suka banget liat di Youtube anak kecil keturunan Indonesia yang tinggal di LN trus nyanyiin lagu Indonesia hihihi lucuuu…
    Aku juga waktu kecil dua bahasa loh, Bahasa Indo ama Jawa hehe, malah ibuku kalo marah-marah sering pake Bahasa Inggris =,=

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. aku belum nyari2 lagu2 anak Indonesia nih Na. Nanti coba deh diajarin juga.. hihi
      Huaaa.. mamamu keren marah2nya pake bhs Inggris.. :laugh:

      Reply

  5. Epi

    Hahahaha ngakak baca yg mo ngomel tp mesti mikir bahasa nya dulu :)) iya ya kl ngomel emg enakan bahasa indo 😀 gue jg tdnya mo konsisten bhs enggres tp akhirnya kecampur2 jg sm mandarin n indonesia :))

    Reply

    1. Bébé

      Iya kaaaan? puyeng duluan kalo bukan bahasanya.. :laugh:
      wah rencana 2 bahasa juga Pi? :good:

      Reply

  6. Ridha

    Kalo kami di rumah pake 3 (aku yang suka ga konsisten, nyampur bahasa sama english) hahaha.. tapi semua film, kartun dll selalu nonton yg bhs inggris, jadi ya sedikit banyak walopun ga pernah ngajarin langsung ngerti bhs inggris juga dia. Cuma ya itu, efeknya emang telat ngomong sama jadi ga bisa punya bahasa rahasia si ortunya, klo kedengeran alyzza langsung nyolot aja dia… :laugh: :laugh: :laugh:

    Reply

    1. Bébé

      Buahahahahaha.. Alyzza ngerti2 aja nih mama papanya ngobrolin apa..
      Ah iya, aku juga 3 bahasa sih Dha secara ga langsung, karena si Jo tontonannya Pocoyo pake bahasa INggris..

      Aku udah ngerti sih resikonya jadi telat ngomong, tapi yang kayak kamu bilang dulu.. biar telat, begitu bisa langsung lancar dua2nya.. :yes:

      Reply

  7. sandra

    Raya kalo dirumah pake bahasa, tapi di daycare bilingual… Semoga si bocil ngga lieur XD
    Semangat buat mama Jo! semoga tetep konsisten :muscle:

    Reply

    1. Bébé

      Sama2…
      semoga Raya juga lancar belajar bahasanya.. :yes:

      Reply

  8. Evita Wijaya

    hihihihi.. semoga berhasil yaa.. tapi anak2 paling cepet nyerep bahasa.. tinggal konsisten aja yah be.. cemunguuuddd!

    Reply

    1. Bébé

      Yup bener.. thank you Pi.. 😉

      Reply

  9. zilko

    Kalau bisa multibahasa memang ke depannya bakal berguna banget ya Be!! :good:

    Reply

    1. Bébé

      Iya Ko.. setidaknya kalau pulkam ke Indonesia ga perlu takut ga bisa komunikasi.. 😀

      Reply

  10. Rere

    semangat kak bebe, emang mesti konsisten sih ya supaya si anak jg gak bingung nantinya. kalau bisa 2 bahasa kan bagus ya ntar kedepannya buat Jo :yes:

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh Re… semoga sih bisa terus konsisten nih.. :gym2:

      Reply

  11. sdrsashaa

    waaaah pinter baby Jo, semoga gak ada halangan buat kedepannya mbak bee.
    oh ya apalagi pas sekolah, pasti semua temennya pake bahasa swedia tuh, makin lah pinter baby Jo

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin..
      Iya nanti pas sekolah bahasa Swedianya langsung kepake banget, tapi aku malah takut bahasa Indonesianya jadi ilang 🙁

      Reply

      1. sdrsashaa

        sering sering ngajakin pake bahasa indo dong mbak bee nya 😀
        atau komunikasi sama keluarga di indooo :yes:

        Reply

  12. Melissa Octoviani

    emang paling enak ngomel tuh pake bahasa indo ya hihihihi… semangat mama jo… kalo cewe biasanya kemampuan bahasanya lebih bagus ketimbang cowo…

    Reply

    1. Bébé

      Wah masa Mel? Semoga Jo termasuk yang bisa cepet masuk nih kemampuan bahasanya..
      hahaha.. iyaa.. ngomel pake bahasa Indonesia itu enak.. ga takut salah kata/arti dan tau mana yang kasar dan ga.. :laugh:

      Reply

  13. qonita

    semangat bebeee…dan bubuuuu..moga Jo makin jago 2 bahasanyaa :muscle:

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. thank you Nita 😉

      Reply

  14. yance

    iya ya ..PR banget ya be punya 3 bahasa mau pilih yang mana untuk diterapin sehari2 ke anak2 kita…jadi gado-gado dong ngomongnya. Yang penting you know I know lahh yaa

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. itu dia mba.. selama ini sama bubu kan gitu.. campur 3 bahasa, yang penting sama2 ngerti. lah kalo ke Jo mana bisa.. nanti malah jadi ikutan ancur anaknya.. :laugh:

      Reply

  15. fitri3boys

    semangat ya papa dan mamanya…neng Jo pasti bisa deh 2 bahasa..

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. InsyaAllah ya mba.. semoga sih gitu :mrenges:

      Reply

  16. Vera

    Aaiihh si eneng udah gede aja..ga kerasa ya

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. cepet yaaaah Ver.. :yes:

      Reply

  17. ellalae

    semangat terus mama JO!!! 🙂

    Reply

  18. rahmiaziza

    Jo lucu bangeets. Anakku baru belajar dikit2 bahasa Inggris, kemaren mau bilingual sempet maju mundur 😀

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiih.. waah.. semoga lancar belajar bahasa inggrisnyaaa.. :good:

      Reply

  19. Desi

    semangaaaaatttt mak Bebeee…pasti bisaaaa….
    Kan nanti biar kalo pulkam ke Indo, Jo bisa ngobrol2 cantik ama eyang2 & sodara2nya… :heart:

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Des… :heart:
      itu dia niatnya.. semoga lancar jaya nih..

      Reply

  20. mira kumala

    Wahhh banyak yang harus dipikirkan ya mbak, untuk perkembangan baby kedepannya
    semoga prosesnya lancar2 ya mbak jadi Baby Jo bisa lancar 2 bahasa

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. semoga yaaaah.. :yes:

      Reply

  21. Nancy

    Ahaha setujuh Be, ngomel emang lebih enak pake indo. Ini si kecil bakalan banyak bahasa banget malah, secara gue sama suami pake inggris, keluarga suami berbahasa mandarin dan logat suku. Mau nambah bahasa indo lagi, tapi nanti aja deh pas udah agak gedean. Yg gue baca sih, bisa multi bahasa, tapi perkenalannya kalo bisa satu satu, jadi ada bahasa pertama nya dan bercabang dari sana.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaa.. iya kan susah ngomel pakai bhs inggris.. :haha:
      makanya nih masih coba2 dulu pakai Indonesia-Swedia ke Jo.. semoga sih anaknya langsung dapet dua2nya..

      Reply

  22. Pypy

    Tar kalo Jo dah mahir ajarin tante yah 😀

    Reply

    1. Bébé

      hihi.. nati ngobrol bahasa Swedia sama Jo ya tanteee.. 😀

      Reply

  23. mey

    Semangat mbak bebe.. pasti bisa!!! :yahoo: coba disamakan aja kayak kalo di indo keturunan chinese dri kecil anaknya diajarin indo n hokkian.. keturunan jawa diajarin bahasa jawa sama indo dsb.. secara gak langsung kan anak2 akan ngerti :sotoy:

    Reply

    1. Bébé

      :yes: :yes: betuuul.. iya kayak gitu juga..

      Reply

  24. Dilema dua bahasa | BebenyaBubu

    […] yang udah pernah gue tulis di post ini, gue ingin Jo bisa berkomunikasi dengan keluarganya di Indonesia. Terutama sesepuh yaa, kayak Uti […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P