Here, There or Everywhere

Ngubek-ngubek ulang post “Minta Ide” yang gue tulis bulan Juni tahun lalu ternyata cukup banyak juga masukan-masukan dari teman-teman yang belum pernah gue tulis.. hahaha.. Maap ya mentemen, bukannya ga menghargai masukannya, tapi kadang nyari mood buat ngeblog itu susaaaah banget.  :fiuh: . Karena itulah, mumpung sekarang lagi mood tapi keabisan ide, gue balik berpaling ke posting yang bersangkutan. Dari beberapa ide yang dituliskan di kolom komen, ada satu yang menarik perhatian gue kali ini. Ide tersebut datang dari Felicia yang menanyakan tentang rencana gue dan Bubu nanti mau menghabiskan waktu tua dimana setelah anak – cucu udah besar dan hidup sendiri. It’s a simple question, tapi jawabannya bikin mikir beneeeer…  :scratch:

Sebagai orang yang menikah dengan orang asing bisa dibilang gue mendapat berkah untuk mempunyai dua rumah, yaitu Indonesia dan Swedia. Indonesia sebagai rumah tempat kelahiran dan semua keluarga berkumpul dan Swedia rumah kedua dimana suami dan anak alias hati ini berada. Selama beberapa tahun tinggal di Swedia alhamdulillah gue belum pernah dapet pengalaman yang ga ngenakin yang bikin kepinginan pulang lagi ke Indonesia. Yah, well sempet sekali sih diteriakin nenek-nenek stress disuruh pulang ke Cina, tapi kayak gitu ga dibisa dijadiin contoh kali yaa. Dan semoga sih sampai nanti juga jangan sampe.. aamiin. Jadi ketika gue ditanya mau menghabiskan masa tua nanti dimana sayangnya jawaban gue masih terombang ambing. Belum bisa saklek bilang A atau B. Kalo bahasa kerennya mungkin “galau” gitu.

merenung

merenung.. kemanakah hati ini akan membawaku…  :wink2:  

Sejauh ini sih kami berdua masih condong untuk tinggal di Swedia aja. Tentu bayangan bisa tinggal di Indonesia terlihat sangat indah dan menggoda dengan segala makanan dan tempat-tempat liburan yang seru, bisa nyewa jasa ART, plus teman-teman dan sanak sodara semua di sana. Tapi ketika balik mikirin anak yang mungkin nanti udah berkeluarga dan kali aja ada cucu juga, kok rasanya sedih kalo mau ketemu mereka harus mengitari nyaris setengah planet bumi dulu. Apalagi makin tua juga rasanya inner circle kami pun akan makin sempit, kurang lebih berputar disekitar keluarga sendiri. Jadi pemikiran menghabiskan masa pensiun di Indonesia baru menjadi opsi cadangan. Toh kalo dipikir secara realistis, pensiun di Indonesia belum tentu lebih murah daripada di sini. Terutama kalo berurusan dengan perawatan kesehatan. Ya ga sih?

Selain itu gue dan Bubu juga mempunyai rencana besar untuk bisa jalan-jalan liburan berduaan setelah bocah-bocah ga bocah lagi. Hanimun sembari berkeliling dunia mungkin? LOL. Kesempatan untuk naik haji sepertinya lebih mudah kalau dari Swedia (antriannya ga bikin semaput, ga kayak kalo dari Indonesia). Untuk berwisata ke negara-negara tetangga juga lebih murah dari sini. So… sepertinya Swedia masih menjadi tempat yang lebih memadai untuk mewujudkan semua harapan kami tadi.

But then again, manusia hanya bisa berencana dan pada akhirnya Allah juga yang menentukan. Sekarang kami berdua hanya bisa berusaha dengan rajin menabung dan investasi untuk mencapai goal kami. Sisanya.. Yah kita lihat kondisinya nanti. Gue juga berharap sampai kami tua Swedia tetap menjadi tempat yang kondusif bagi para pendatang seperti gue dan Jo (yang statusnya bisa dibilang setengah orang asing). Abisnya akhir-akhir ini makin banyak aja orang-orang pribumi Swedia yang menginginkan negaranya supaya lebih “bersih” dari imigran. Terbukti ketika pemilu kemarin, partai yang terkenal rasis berhasil menjadi partai terbesar ke-3 dong.. ish metong ga kite?.

Pada akhirnya apapun pilihan yang akan gue (atau kami?) ambil nanti pasti akan lebih banyak dipengaruhi oleh hati. Dan sejauh ini hatiku masih dipegang oleh anak dan suami. So, we’ll see.. Here, there or everywere?   :wink2:   😀

NB: Thank you Felicia untuk idenyaaa  :woohoo:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

49 thoughts on “Here, There or Everywhere

  1. Lidya

    Apapun pilihan Bebe pasti yang terbaik untuk semua. Aku ikut mendoakan aja

    Reply

    1. Bébé

      Makasih doanya mbaa.. 😀

      Reply

  2. vera

    dimana aja berada, asal ama suami dan anak-anak rasanya nyamaaann sentosaaa ya Be

    Reply

    1. Bébé

      Betuuul… udah jadi prioritas utama deh.. :yes:

      Reply

  3. Puji

    Dimana aja asal happy ya Kak Be 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh Ji.. yang penting hepiih :laugh:

      Reply

  4. Melissa Octoviani

    dimanapun yang penting bareng suami tercinta ya be hehehehe… aku dan suami uda mikirin kalo nanti kami pensiun akan tinggal dimana, dan dikit2 juga uda mulai nyiapin duitnya hehehehe…

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi iya Mel..
      Waaah udah mikirin juga? :good: :good:

      Reply

  5. sondangrp

    betuuul Bebe, di mana aja asal bersama suami dan anak itu yang paling penting. Ya kalau bisa di tempat yang emang nyaman sih ahahahaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. bener mbaa.. Tinggal menikmati masa tua gitu yaaa.. :smirk: 😉 Aamiiin…

      Reply

  6. nophi

    *termanggut-manggut..
    Kadang aku suka berfikir alasan apa yang bisa meyakinkan seseorang diperantauan yang jauh dari rumah bisa dengan yakin memilih tempat tinggalnya, ga terlihat lagi curcol kan ya aku?? hihiii,,memang ya mbaa kalau anak dan suami itu bisa jadi alasan utama. Semoga apapun yang dipilih terbaik mbaa Bee semangat :banana3:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. ga keliatan kok Nop.. :laugh:
      Aamiiin.. semoga yaaaah.. 😉

      Reply

  7. della

    Ngeri baca yang tentang partai rasisnya, Be. Moga-moga aman teruslah yaaaaa..
    Gue sih ngerti banget tuh alasan-alasannya, soalnya temen gue ada juga yang milih menetap di LN. Apa pun itu, semoga diberi yang terbaik sama Alloh, ya ^^

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. Iya semoga Del.. Namanya jg baru rencana kan ya.. Hari ini bisa A, besok mungkin berubah lagi jadi X atau Z.. Haha

      Iyaaaa.. Partainya terkenal anti imigran bgt dan sedihnya ternyata banyak yg dukung juga. Horor ga sih? Makanya nih semoga sih ga ampe segitunya deh.. Huhuhuhu

      Reply

  8. Bibi Titi Teliti

    Dimana aja Beeeeee…
    Yang penting hatimu merasa damai dan bahagiaaaaa 🙂

    Abah sih katanya pengen tinggal di perkampungan gitu siiih, aku mah iya-iya aja dulu deh sambil lihat situasi hehehe…

    Reply

    1. Bébé

      aamiiin mbaa..
      Di perkampungan asal bisa nonton drakor mah tentram kali yaaa? Ahahahaha

      Reply

  9. qonita

    moga diberi pilihan yg terbaik ya Be…dan moga jalan-jalan keliling dunianya tercapai :pray:
    btw soal haji…temen gw anak malaysia bilang antrian dsana bisa puluhan tahun…ngeri abiss :pingsan:

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. Thank you Nit.. Masih ada waktu buat galau yaaah hahahaha

      Heeeeh puluhan tahun? Sama parahnya kayak di Indonesia juga ya? Di sini sih kyknya ga sepanjang itu deh.. Belum tanya2 juga sih

      Reply

      1. qonita

        20-30an tahun gtu nunggunya…jadi para ortu udah daftarin anaknya buat daftar haji :scratch:
        ayo Be tanya-tanya…mumpung ga ngantri hihi

        Reply

        1. Bébé

          OMG.. iya itu mah udah dari bayi kayaknya didaftarin dulu biar dapet slot..
          Hihihi.. abis pulkam dulu Nit.. biar ga tergoda.. ahahah.. :blush2: :blush2:

          Reply

  10. Riri

    Aminnn cita-cita naik Haji dan keliling dunia terkabul :good:
    Memang dilematis ya Be…tapi sepertinya memang dimana suami dan anak berada, disitulah “rumah”

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. Makasih doanya Ri.. kecup 😀
      Iya Ri.. Kayaknya emang pd akhirnya berat ke anak yaaah.. Apalagi kl nanti pd mutusin tinggalnya di Swedia. Kalo jauh tetep ga rela gitu hihihi

      Reply

  11. sdrsashaa

    apapun pilihannya semoga bahagia di hari tua mbak bee 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. InsyaAllah ya Sha.. pinginnya sih gituuu.. 😉

      Reply

  12. Beby

    Sempat tersiar kabar kalo orang pribumi menginginkan kelahiran dengan ras murni biar kecantikan generasi mereka tetep terjaga, Mbak.. Tapi semoga yang terbaik yang akan terjadi yah. Aamiiiin.. 😀

    Di mana aja asal berdua dan sehat-sehat semuanya dooongs.. Hihihi 😛

    Reply

    1. Bébé

      Kalau di Swedia sih orang pribuminya jadi agak anti sama pendatang itu salah satu alasannya karena ada bbrp yg aji mumpung demand ini itu pdhl hidup mereka udh ditanggung negara yang mana dananya juga dari pajak orang2 Swedianya sendiri. Jd kayak ga tau terima kasih malah terus2an ngerongrong.. Tapi tentu aja sih mungkin ada alasan lain yg aku ga tau.. Cm sejauh ini dominannya karena itu.

      Oh iya.. Aamiiin.. Bener yang penting sehat bahagia yaaaaa… Hihihi

      Reply

  13. Lorraine

    Be,

    Sama disini aku juga sempet mikir gitu dan akhirnya berkesimpulan home is where my loved-ones are 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Bener mba.. maksain suami pindah ke Indonesia juga ga adil yah kalo misalnya dia ga betah juga.. Jadi yah ikut aja suami dan anak kemana deh.. ahaha

      Reply

  14. arman

    go with the flow aja ya be… kita juga mikirnya so far gitu… gak tau ntar bakal dimana end up nya. hehehe.

    Reply

    1. Bébé

      Yup Man.. yang penting udah punya rencana A dulu, kalau nanti ternyata harus ganti ke B, C, D atau Z tinggal diatur lagi.. :laugh:

      Reply

  15. Emaknya Benjamin

    Sebagai istri ya kita sih ngekor suami aja dia mau tinggal dimana :dreaming: .
    Klo anak pastinya akan berumah tangga, dan kita sbg ortu belum tentu tinggal sama mereka, gitu kan pola orang western.

    Reply

    1. Bébé

      Iya Nel.. kalo tinggal bareng anak mah mungkin ga ya.. tapi setidaknya ga jauh2 amat. Jadi kalau mau ketemu ga perlu terbang ribuan kilometer dulu.. huhuhu.. soalnya ngeliat ortu, sedih juga kadang2 mikirnya..

      Reply

  16. Felicia

    Thank you Be, udah ditulis ide postingannya 🙂
    Pernah ngobrol ama temen, sebagai perantau kita sekarang udah tinggal jauh dari keluarga terutama orang tua, masak ntar sewaktu masa pensiun masih jauh2an dari anak juga, kapan selesainya jauh2an mulu dari keluarga deket kita….hehehe…

    Kita juga kurleb mikirnya sama terutama masalah kesehatan disini yang lebih terjamin dan ga jauh2 dari anak, meski gatau juga ntar anak2nya pada tinggal dimana ato mungkin di tempat yang lebih jauh 😛

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. makasih juga idenya.. bikin mikir banget nih.. ahhaha

      huahahaha.. bener juga. ga kelar2 dong kalo gitu.. :laugh:

      Bener.. emang sih belum tentu juga ntar bocah pada netap di sini juga, tapi setidaknya ga kita yang pergi lah.. biarin aja mereka yang keluar dari sarang :yes:

      Reply

  17. Febri Dwi Cahya

    Ah, Mbak Be kalau kemanapun asal sama suami kan tetep seneng juga kan 😀

    Reply

    1. Bébé

      Beneeeer… asal sama suami dan anak insya Allah mah seneng terus yaaaa.. :yes:

      Reply

  18. Permai Sari Molyana Yusuf

    aku juga nih bee… pengen banget segera naik haji darisini kan gak pake antrian panjang, hiks….

    apapun pilihannya inshaaAllah yang terbaik buat be bu dan jo, kecup gemes buat jo yaaa… sudah sembuhkah kalian?

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. Bulur.. InsyaAllah dapet yang terbaik yah..
      Hhahaha.. emang nih dari sini lebih pendek ya antriannya.. tapi tetep harus nabung2 dulu ya Mel.. 😀

      Reply

  19. cicianggitha

    Ah iya, kebetulan aku pun ngalami hal yg sama, bukan di bagian menikah-dengan-orang-asing-nya tapi di bagian masih-belum-tau-bakal-ngabisin-masa-tua-di-mana. Selama ini aku sudah pindah kota yang berbeda kurang lebih 3 kali, 2 kali waktu masih belum nikah, dan 1 kali pasca nikah. Mungkin…bakal ganti kota lagi suatu hari nanti, tergantung penempatan tugas pak suami (nasib pegawai kantor plat merah). Entahlah…. aku pun berdoa yang sama kaya Bebe dan keluarga.. dimanapun, asal dekat keluarga dan hatinya ayem tentrem.. (halaaah…) 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. iya yang penting deket keluarga dan nyaman.. Insya Allah mah bahagia.. hahaha.. :laugh: :laugh:

      Reply

  20. yance

    aduhh be….baca postingan mu yan gini kok bikin aku jadi mikirrrr…huahhh, aku juga galauuu, mau menghabis kan masa tua dimana..dimanaaa…( padahal udah tua juga ). pegimana dong….(jadi mikir teruss…hahaha)

    Reply

    1. Bébé

      huahahaha.. gpp mba dipikir2 terus.. kali nanti dapet juga akhirnya mau dimana.. 😀

      Reply

  21. Woro

    Beeee ini gue baca kok jadi ikutan mikir juga ahahahha padahal anak juga baru brojol uda mikirin tar pensiun gimana :mrenges:

    Reply

    1. Bébé

      Hijhihi mikirin dari sekarang gpp Wor. Biar mulai nabung2 ato atur strategi dari awal kan? Masalah nanti jadinya gimana mah urusan ntar aja.. Hihihi

      Reply

  22. Pypy

    Aminn.. Semoga Swedia tetap aman tentram ya kedepannya 🙂 Dan apapun pilihannya yg penting sama2 keluarga 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiiin.. Semoga ya Py.. Jd nyaman juga kalau memang nanti milih terus tinggal di sini..

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P