OTTG Series: Gagap Budaya di Jerman

Intermezzo dulu di sela-sela cerit.. ah who am I kidding, di sela-sela postingan pamer foto jalan-jalan kami minggu kemarin ke Jerman.

Gagap budaya di Jerman… who would’ve thought..

Dengan mengambil jalan darat sebagai rute perjalanan kami kemarin membuat gue lupa kalau sebenarnya Swedia dan Jerman itu — walaupun berada di belahan bumi dan benua yang sama, ga perlu ribet cek visa, dll – tetaplah dua negara yang berbeda. Jadi tentu aja ga aneh kalau memang budaya dan kebiasaannya ga sama. Tapi like I said.. aku lupaaaaa, jadilah kemarin selama jalan-jalan gue mengalami beberapa kejadian gagap budaya di Jerman.

1. Excuse me, can you speak English?

Ketika gue pindah ke Swedia dan musti belajar berani belanja dan jalan-jalan sendiri gue ga terlalu khawatir karena pada umumnya orang-orang Swedia bisa dan mau menggunakan bahasa Inggris jika diperlukan. Baik itu di pasar swalayan, toko baju, kedai kopi, dsb. Walaupun mungkin kemampuan bahasa Inggris orang yang bersangkutan pas-pasan, tapi bahasa Inggris bukanlah sesuatu yang dihindari. Yang penting yu en ai andersten, cincai lah hai.

So that’s why gue sangat bingung sewaktu sampai Hamburg kok kayaknya jarang bener bisa ketemu orang-orang (terutama yang berhubungan langsung, seperti contohnya petugas kasir) yang bisa berbahasa Inggris.

Contohnya suatu ketika gue berbelanja sabun dan shampoo di salah satu toko yang letaknya di tengah kota (yang seharusnya banyak turis doong), ketika gue sampai kasir untuk membayar sang petugas menyebutkan jumlah yang harus gue bayar dalam bahasa Jerman. Ya cencunya ik ga paham doong mba’e ngomong apa dan mata gue langsung jelalatan nyari display penujuk jumlah harga yang ga ketemu dimana. Hiks. Gue pun meminta ybs untuk mengulang jumlahnya dalam bahasa Inggris. Alih-alih menjawab dengan bahasa yang gue minta, doi tetap menjawab dengan bahasa Jerman. Eeerrr.. Baru akhirnya ketika orang yang berdiri di belakang gue “membantu” (bantunya gue kasih tanda kutip karena galak bener bokk mukenye) menyebutkan nominal yang dimaksud dalam bahasa Inggris lah gue baru ngerti sang petugas kasir ngomong apa. Huhuhuhu…

I know pasti banyak juga sih yang bahasa Inggrisnya lancar, sayangnya kemarin gue ga berkesempatan ketemu terlalu banyak. Karena itulah kemarin tiap kali mau mesen makan di resto dll gue selalu nembak duluan “can you speak english?” kalo ybs menjawab ga, artinya harus cari resto lain.. hahaha.. 😛

2. Kecele air putih 2 Euro!

Air putih (still water/tap water) di Swedia itu gratis. Kita baru membayar jika kita memesan air putih berkarbonat (air yang ada sodanya) karena biasanya mereka selalu datang dalam bentuk botolan.

Karena kebiasaan tersebutlah awal-awal kami sampai di Hamburg dan makan di resto, tentunya kami memesan air putih aja dooong. Biar ngirit gitu ceritanya. Baru ketika minumnya datang kami melongo.. Mak kok airnya botolan ya? Lebih melongo lagi pas baca harga satu botol air minumnya, yang seringnya dibanderol sekitar 2,5€ (Rp.32rb)/botol 200ml. Dan kami pesan duaaaaa.. Sigh! Dan kejadian kecele ini bodohnya ga cuma sekali loh, karena ketika gue makan siang bareng Ajeng di salah satu resto pasta, gue dengan polosnya lagi-lagi memesan air putih dan ketika inget musti bayar 2,8€ langsung ngedumel panjang pendek sambil sibuk ngunyah pasta. Saking nyebelinnya sampe-sampe si Ajeng pasang muka mutung ngeliatin gue selama makan.. Hauahahaha.. Maap ya Jeeeng.. Pedih banget soalnya nek. *dilelepin air putih*.

Tapi setelah kejadian kedua kali itu gue langsung selalu ingat untuk bilang TIDAAAAK!! setiap kali ditawarin air putih di restoran. Saya pesen latte ajalah sekalian mba’..

3. Tombol pintunya manaaaa???

Berhubung Bubu harus kerja, seringnya gue mengembara berkeliling pusat kota Hamburg berdua Jo sambil mendorong sebuah stroller besar. Ketika musti bolak balik keluar masuk toko itulah kadang saya merasa sedih. Tombol pembuka pintu otomatisnya kenapa ga ada seeeeh?

Di Swedia hampir semua tempat umum selalu ada fasilitas tombol pembuka pintu otomatis untuk orang-orang berkursi roda dan tentunya juga dipakai oleh para orang tua yang mendorong stoller sendirian. Fasilitas ini sangat amat gue nikmati karena gue ga perlu berakrobat membuka pintu, menahan pintunya supaya tetap terbuka sementara dalam waktu yang sama berusaha mendorong stroller untuk masuk ke dalam ruangan tersebut. Benar-benar life saver deh. Makanya setiap kali musti akrobat buka pintu, gue langsung berpikir “aku kangen Swediaaaaa”

Tapi kalau ketemu culture shock yang ke.4 ini biasanya sih langsung lupa kangennya karena..

4. Gileee, kok harganya murah-murah cyiiin!!!

Yup, perbedaan harga antara Jerman dan Swedia dalam beberapa hal ternyata cukup signifikan juga jumlahnya. Contohnya dalam hal perlenongan alias alat-alat make-up kemarin gue melihat setidaknya perbedaan harganya mencapai 20kr (Rp.32rb) per item. Asyek ga seeeeeh. Pastinya lah gue langsung membeli beberapa alat make-up yang memang sudah menjadi incaran tapi ga jadi-jadi karena kemahalan. Fiuh, untung nunggu jalan-jalan dulu. Muahahaha.

Selain alat make-up secara overall harga bahan-bahan makanan juga lebih murah dibanding di sini. Tapi karena selama jalan-jalan kami selalu makan di luar, jadi ya ujung-ujungnya sama aja siiih.. Huhuhu. Ah gpp, setidaknya kesampean makan keepci sama pizza hut. 😛

* * *

Selain 4 hal di atas gue juga melihat kalau orang Jerman umumnya lebih patuh lalu lintas. Terutama para pejalan kakinya. Di Swedia mah kalo jalanan kosong, ga perlu nunggu lampu hijau juga pada selonong boy aja cuek nyebrang jalan. Di Jerman kemarin padahal cuma ngelewatin jalan kecil dan sepi tapi misalnya lampu merahnya nyala, semua berdiri manis dan sabar sampai berubah warna.. Plok plok plok… Hebat sekali kaliaaaan..

* * *

Ternyata hanya berkelana sejauh beberapa ratus kilometer dari rumah aja gue udah bisa terkena culture shock yah. Jadi kebayang kalau misalnya nanti pulkam, kira-kira separah apakah reverse culture shock yang akan gue alami di Indonesia. Huhuhu.. Jadi penasaran.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

47 thoughts on “OTTG Series: Gagap Budaya di Jerman

  1. Lia Harahap

    Masih satu benua aja bisa beda ya kulturnya, Mbak 😀

    Reply

    1. Bébé

      Haha iyaa.. Cuma jauh dikit aja tempatnya udah beda.. 😀

      Reply

  2. Niee

    Kebiasaan klo ke kuching klo disini mbak. Gak berasa kan ya lewat darat. Pas sampe di malaysia kok ya berasa beda langsung jalannya. Sepi dan gak ada jalan yang bolong. Hahahahaha.

    Aahh neng jo kapan pulang kampungnya???

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Iya mirip gt kayaknya Niee..
      InsyaAllah bisa secepatnya nih.. Udah lama juga ga pulkam.. Huhu

      Reply

  3. qonita

    kalo di jerman aja berasa lebih murah pas pulkam bisa euphoria ama harga dong Be hihi..
    selamat makan KFC jugakk :yahoo:

    aih ditunggu cerita culture shock pas pulkam ntar huahahahhahaha :mrenges: :devil: :muhaha:

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Iya seneng bisa makan keepci..
      Nyahaha.. Semoga ga langsung pingin balik Swedia lagi.. 😀

      Reply

  4. Putri

    Jadi inget guru les jerman dulu kalo kitanya ngga pinter2 bhs jermannya “jangan harap kalian bisa pake bhs inggris di jerman yaaa!!!” Hihihihi ibunya esmosi pdhl muridnya (aku) entah kapan ke Jermannya ??

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Tapi malah ampuh kan gt.. Biar cepet bisa muridnya.

      Reply

  5. Eve

    Mba Bebe, kl pulkam ke indo dah bukan culture shock lagi.. Tapi SHOCK pake huruf kapital n bold plus tanda seru.. ?

    Reply

    1. Bébé

      Huahaha.. Semoga sih ga sampe segitunya yah.. Huhu

      Reply

  6. Emaknya Benjamin

    Di Jerman emang jarangg bangett Be yg bisa bhs Inggris. Klopun bisa mereka ogah ngomong. Klo yg bisa tuh parapekerja kantor, hotel, bandara. Klo supermarket kaga bisa kasirnya speak english :not_talking: .
    Klo belanja emang kudu cepat beresin belanjaan dan secepat kilat bayar, klo lama dipelototin yg dibelakang hehe.
    Air putih mahal krn bayarbotolnya juga Be, jd klo sdh kosong balikin ke kasir atau ke supermarket ada mesin khusus. Botolnya ada yg dihargain 50 cent ada juga 25 cent.
    Nunggu org mau keluar masuk bukain pintubuat kita . Klo ga ada biasanya aku dorong pakai pantat hahaha.
    Iyaa murahh yaa. Krn bikinnya di jerman makanya murah. Temanku di belanda klo ke jerman pasti beli kosmetik, sampo, sabun. Harga bisa 2-3x lipat diluar jerman. Waktu ke belanda, aku bawain cat rambut 4 botol. Dibelanda kulihat lagsug beda harganya jauhh mahal.

    Nah itu lampu merah katanya harus dihormati juga, seharian kepanasan kehujanan tetap bekerja dg baik :ngakak: .

    Reply

    1. Bébé

      Naaah ini lengkap penjelasannya.. Makasih ya Nel..
      Soal belanjaan, kata suami supermarket asal Jerman yang masuk Swedia sampe harus ganti bentuk kasir mereka jadi yang model panjang buntutnya, karena orang Swedia lebih santai kalau masukin belanjaan.. Hahahaha..

      Reply

  7. Yulia

    Mba.. tapi klo di Eurotrip aku, kesannya saya malah Jerman lebih mending soal ngomong English dibanding Perancis yang parah. hehe
    IYa culture shock itu lucu kok dan kadang paling aku tunggu dari edisi jalan-jalanku.. hehe

    Reply

    1. Bébé

      Iya Perancis lebih parah lagi ya soal bahasa Inggris,. Tapi emang seru sih kalo beda kultur gini. Kalo sama terus mah kayak di rumah aja ya.. Ahahah.. 😛

      Reply

  8. Dita

    busyeeeet itu aer putih mahal amaaat yaaaa
    bawa galon kemana-mana 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Musti bawa botol aqua kemana-mana emang. Ngiriit.. Haha

      Reply

  9. afiiarifiani

    Berarti di Swedia kayak di Indonesia ya mba lalu lintasnya? Slonong boy kalo sepi :tongue:

    Reply

    1. Bébé

      Kalo mobil sih tertib.. Orang2 yang jalan aja yang rada2.. Hahaha

      Reply

  10. arman

    disini juga rata2 di tempat publik ada tombol buka pintu buat yang handicap. kirain disemua negara barat gitu, ternyata di jerman gak ya…. 😀

    Reply

    1. Ajeng

      air putih rasa penyesalan :ngakak:

      Reply

      1. Bébé

        Muahahahahahaha… Diabisin ampe tetes terakhir itu penyesalannya.. :laugh:

        Reply

    2. Ajeng

      salah komen, padahal di sini mau komen:
      hampir semua ada pembuka pintu otomatis koookk, kalau engga, biasanya ada yang bukain 😀

      Reply

      1. Bébé

        Masaaa?? Kmrn di swalayan yang di deket Ubahn yg kita naikin Jeng, susyeh bener masuknyaaa.. T_T

        Reply

    3. Bébé

      Hahaha.. Gw kira juga gt Man..

      Reply

  11. fitri3boys

    jadi pulkamnya kapan nih?? he he he

    penasaran pasti culture shocknya banyak banget deh he he he

    Reply

    1. Bébé

      Haha.. InsyaAllah bisa secepatnya mba. Kangen juga pingin makan bebek.. Hahahah

      Reply

  12. olive

    boook, aer putih segitu boook? mnding ekeh seret ngga minum deh ah.. :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      Nyahahahaha… Kalo udah aus mah akhirnya dibeli2 aja kok :laugh:

      Reply

  13. tiffany

    Aaakkk bener bingittt! aku suka kesel apalagi ama yang masalah bahasa inggris ituh. Trus orang-orangnya ga ada ramah2nya, muka ko jutek semua. Heraann! Makanya aku disana ga betah-betah amat. Suka ngerasa horor sendiri klo harus jalan keluar sendirian. Masa yah aku pernah beli koper 2 biji yang gede banget buat ngirim barang ke Glasgow. Di Bus ga ada yang bantuin bawa. Bukannya ditolongin, aku malah diomel2in ama sopir bus krn kopernya ga dipegangin. Mana dia ngomelnya pake bahasa jerman, ya mana aku tau dia maksudnya apa. Udah gitu orang se-bus cuma ngeliatin aja ga ada yang bantuin kek nerjemahin sopirnya bilang apa -lha ko jadi curhat- klo inget suka emosiihhh!

    Reply

    1. Bébé

      Haha.. Takut ngerasa ikut campur kali yaa.. Biasa kalo org barat yang cuek alasannya gitu. Tapi emang kalo dari penampilan, aku juga agak terintimidasi sama orang Jerman. Haha

      Reply

  14. Woro

    Ahahaha nanti ke Indo makin siyok deh liat perempatan Kuningan 😆 lampu nyala terang aja pada ga peduli, trabaaaaas 😆

    Reply

    1. Bébé

      Muahahahahahahaha… Terus aja yaa.. Semua dianggap lampu ijo lah.. :laugh:

      Reply

  15. Mrscat

    Thats why i love Germany, murah2 bgt, even dibandingin jakarta. Kalo di essen tempat suami, org nya baik2 be dan mereka bhs inggrisnya ok semua, kalo aku ga ngerti langsung nerjemahin. Aku suka makan di luar jg di jerman, dan mnr ku makan di resto tetep lebih murah dr jakarta huhuhuhuhu.

    Reply

    1. Bébé

      Jakarta udah mahal banget ya mba? Sampe dibanding Jerman pun masih kalah murah. Nah itu, kok di Hamburg malah jarang ketemu 😥

      Reply

  16. melissa

    berarti jerman cukup mengerikan ya buat kita2 yg gak bisa bahasanya. Emang knp ya mereka segitunya “benci” sama org yg ga bs bhs inggris. Jepang juga sangat mencintai budayanya, tapi kayaknya gak gitu2 amat galaknya :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      Kalo “benci” kayaknya ga sih.. Tapi mungkin mereka lbh nyaman pake bahasa mereka sendiri kali yaa.. Dan mungkin mereka juga suka lupa kalo banyak turis yg mampir, jadi semua dianggap orang “lokal” yang seharusnya bisa berbahasa Jerman.. Hahaha

      Reply

  17. Bibi Titi Teliti

    Ih, Bebe lagi jalan-jalan ke Jerman ternyataaa…
    Duh nyesek banget emang kalo minum air putih doang kudu bayar segitu…
    Apa gak mendingan bekel air minum pake botol minum tupperware gitu aja kali Beeee hehe…
    norak anaknyah

    Aniweeei…aku suka bertanya2 deh kalo beli peralatan makeup di sono emang dirimuh cocok yah Beee…
    Kulit mukanya gitu…kita pan kulit asia…atau harus merk tertentu aja Beeee?

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Kemaren juga sebenernya bekal minum mba.. Cuma niatnya mau seklian refill kan karena ingetnya gratis,.. Tapi lah kok bayar.. Hahaha

      Hmm.. Beberapa merek make up-nya juga ada di Indonesia kok mba. Jadi cocok aja sih. Dan kulit kita pas pindah sini juga jadi berubah karena suhu, nah merek lokal biasanya jadi bantu ngatasin itu. Kayak aku semenjak pindah sini kulitnya jadi kering, nah produk lokal kebanyakan emang buat ngatasin kulit kering krn dingin.

      Reply

  18. aftri

    Iya tuh yang bikin kangen Jerman: harga apa-apa murah-murah.. :pukul:

    Dan emang beneeerrrrr, mereka jarang yang bisa/mau ngomong pakai bahasa Inggris, Be. Jadi dulu sebulan di Jerman aja gue udah kepaksa pake bahasa Jerman kalo ke swalayan. Temen gue yang sekarang udah setahun di sana udah cas cis cus aja tuh. Bahasa Swedia gue malah masih mentok di “Hej”, “Hej då”, “Hur mar du?” doang. :haha:

    Ini yang bikin susah cari kerja tapinya. Orang-orang di Swedia pada lancaaarrr bahasa inggris, tapi tetep aja minta Svenska di job requirement. lah malah curhat :panic:

    Reply

    1. Bébé

      Nyahaha.. Itu dia emang efek jeleknya bisa survive di Swedia pake bahasa Inggris. Bahasa Swedianya malah ga maju2.. Haaah..
      Hahaha.. Semoga cepet dapet ya Tri.. Biar ga pulang2.. Hihihi

      Reply

  19. sdrsashaa

    melipiir gak jadi cari beasiswa di Jerman minder duluan 🙁

    Reply

    1. Tami Kunz

      Sori nyamber. Kalo di lingkungan universitas harusnya kebanyakan bisa english koq. Aku nyari2 beasiswa PhD lewat e-mail sampe ketemu ama profesornya ngobrol pake english.

      Reply

      1. Bébé

        Nah tuuuh.. Aman ternyata bisa bahasa inggris juga :good:

        Reply

    2. Bébé

      Hahah tuh gpp katanya kalo di univ.. :mrenges:

      Reply

  20. Tami Kunz

    Udah bbrp tahun tinggal di Jerman tapi tetep bau pesing di stasiun keretanya bikin shock :negative:
    So far shop attendance dan petugas bed&breakfast yg kutemui kebanyakan bisa dan mau layanin pake bhs Inggris, dulu pas baru2 di sini dan bhs Jerman pas2an banget. Krn tempatku tinggal banyak imigrannya juga kali ya.
    Food delivery nya tergolong murah.. Sejak hamil lagi suka delivery dari resto India <10€ porsinya buanyak bisa utk 2-3 kali makan.

    Reply

    1. Bébé

      Waa.. Di sana masih bisa food delivery ya? Disini mah jaraaaaaaaaaang bgt. Kalo ada juga minimum ordernua mahal bgt 😥

      Reply

  21. Dani

    Wah, bisa beda banget gitu ya Be. Hihihi. Kebayang gw gimana rela kena culture shock asalkan bisa belanja murmer. Wkwkwkw.

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P