Am I just being Paranoid or actually Pelit?

Beberapa hari yang lalu ketika lagi main sama Jo di depan sebuah supermarket di salah satu mal di Bekasi, seseorang menghampiri kami berdua. Dari atribut di tshirt dan lembaran-lembaran yang dia bawa terlihat kalau orang ini salah satu relawan atau pekerja dari sebuah organisasi anak dunia. Sebenarnya sebelum kejadian itu gue selalu berhasil menghindari mereka karena memang gue paling malas basa basi, apalagi dengan orang asing seperti itu. Tapi kemaren kami pretty much “terjebak” jadi ya sudahlah gue putuskan untuk mendengarkan saja apa yang si masnya ini mau sampaikan.

Sebagai pembuka si mas ini berusaha memberikan lawakan-lawakan garing bernuansa SKSD yang bikin gue makin ga nyaman. Beberapa pertanyaan pribadi dia ajukan yang gue jawab pendek tanpa berusaha memperpanjang percakapan. Setelah sepertinya ia lelah berusaha membuat gue tertawa *yaabis garing mas becandaannya* *mungkin lain kali dicoba gaya yang lain lagi*, si masnya pun mulai menjelaskan maksud kenapa menghalangi gue untuk pergi dari situ. Seperti yang udah gue bilang tadi, si masnya ini datang dari organisasi anak dunia dan hari itu mereka sedang berkampanye untuk membantu memecahkan persoalan kekerasan kepada anak-anak. Baik seksual, mental atau fisik. Diberikanlah beberapa contoh kejadian yang memang baru terjadi bulan-bulan ini yang gue tanggapi dengan anggukan tanda mengerti. Jujur gue bersikap dingin bukan hanya karena gue ingin bersikap waspada tapi memang pingin buru-buru kabur aja.

Well eniho, selesai menjelaskan dan menjabarkan secara cepat program yang sedang dikampanyekan, si mas mulai bicara mengenai dana. Naaaah ini dia yang udah gue tunggu-tunggu. Bukan skeptis atau apa, cuma gue udah ngerti lah ujung pembicaraan ini akan mengarah kemana. Biaya sumbangan yang dia minta sebenarnya ga banyak. Malah cenderung “murah” banget. Hanya sebesar Rp. 5000,- aja. Hari gini lima ribu perak bisa dapet apa coba kan? Tapi kelanjutan dari penjelasannya itulah yang langsung membuat niat awal gue yang udah pingin nyumbang malah mundur langkah seribu. He asked for an auto-debet payment. Jadi instead of memberi sumbangan secara tunai atau transfer ke nomor rekening resmi, gue diminta untuk menuliskan seluruh data diri gue plus nomor kartu debit/kredit yang akan digunakan untuk di auto debet nanti. Saat itu juga gue langsung mengajukan keberatan gue dan sebagai alternatif gue tanya “mungkin ga kalau saya transfer aja langsung ke rekening organisasinya?”. To my surprise, si mas bilang “Maaf ga bisa mba. Kita hanya bisa auto debet supaya mba bisa terua memantau progres kampanye kami.” Errrrrr.. Okaaay. Dan gue pun pergi.

Sekarang, setelah beberapa hari berlalu, gue jadi bertanya-tanya sendiri, sebenarnya wajar ga sih permintaan sumbangan secara auto debet gitu? Abis kok rasanya aneh banget ga ada cara lain untuk memberi kontribusi selain dengan memberikan seluruh data diri kita ke orang asing. Kalau via website resmi dimana sudah terakreditasi secure gue tentu akan lebih legowo memasukkan data pribadi dsb. Tapi kalau cuma bermodal formulir.. Nggg.. rasanya ga dulu deh.

Am I just being paranoid or actually Pelit aje?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

78 thoughts on “Am I just being Paranoid or actually Pelit?

  1. Desy

    Halo Bebe, salam kenal. Saya juga pernah dideketin permintaan sumbangan kayak gitu. Yang akhirnya bikin saya jadi mundur teratur ga jadi nyumbang. Ya abis, klo nurut saya kok aneh banget. Pake autodebet. Saya minta transfer langsung aja ga boleh. Kalo alasannya memantau progress kampanye, kan harusnya bisa via media lain, ga harus lewat autodebet.

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. Aku masih aneh sampe skrg. Kenapa ga ngasih alternatif lainnya itu loh yg ganggu bgt. Masak ya cuma ada 1 cara.

      Reply

  2. Memez

    Gue pernah nih begini, anak mahasiswa waktu mau nonton di Megaria. Gue bahkan merasa ditodong sama mereka karena diminta langsung transfer ke rekeningnya….

    Reply

    1. Bébé

      Walaaaaah.. Kenapa minta sumbangan jadi beda tipis sama malak yaaa?

      Reply

  3. littlethingsonmymind

    Loh kok aneh ya mbak be? Entar tiap bulan rekening kita di autodebet lagi ke rekening mereka wkwkwk *minta ditampol
    Aku kalau jadi mbak bebe juga ga bakal maulah, kl bisa cash pasti ngasihnya lebih dari 5000, kalau di autodebet? BHAY! *ngakak setan

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Iya emg jadinya tiap bulan pasti langsung kepotong gt. Sama.. Aku juga kalau transfer/cash insyaAllah bisa kasih lebih lah dr yg diminta. Tp kalau autodebet.. Hmmm

      Reply

  4. janne

    Be.. masi rajin gt dengerin biar kejebak.. kalo gw mah gw terusin jalan sambil bilang “ga makasi” =)
    Tp kl misalnya disuruh milih gw jg ga mau sih disuruh auto debet, ga percaya aja gt. Tar malah disalahguna-in.. gpp dhe dibilang pelit hehe

    Reply

    1. janne

      Btw gw yg ikutin ig-mu (@janneandjanne), bukan blogger tp suka blogwalking aja. Dannn.. nama anak kita sama =)

      Reply

      1. Bébé

        Huaaa.. Iyakah. Ntar aku cek yah ^__^

        Reply

    2. Bébé

      Haha biasanya mah jalan terus. Kmrn pas posisinya lagi empuk bgt buat didatengin. Cm setidaknya jd tau lah sistemnya mereka juga. Haha

      Reply

  5. Bucket of Cherries

    Sama be gw jg parno kok,di Amsterdam sering bgt gw dicegat di kawasan pertokoan Kalverstraat. Tadinya pengen nyumbang eh jdmlipir deh ga safe aja nulis semua data gt kan? Gw udah protes ke organisasi nya via email (sebut nama aja deh, Greenpeace). Tp ga ada jawaban gt 🙁 Bukan loe aja kok Be yg ngrasa paranoid…hari gini gt loohhh cyber crime dimana2 :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      Ya kaaaan. Yang udh lgs masuk komp secure aja datanya bisa dijebol apalagi yg ditulis tangan tinggal fotokopi doang ?

      Reply

  6. Cut Inong Mutia

    Aaa, Bebe gak being paranoid kok, you just being normal and aku pikir itu udah benar kok 🙂 Aku kalo lagi jalan juga sering digituin kok, dan pastinya langsung aku tolak 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hehehe.. Pingin berbuat baik jaman sekarang susah ya Nong.. Banyak curiganya dulu sama org ??

      Reply

  7. Nella (Emaknya Benjamin)

    Klo aku dari awal mendingan langsung bilang tidak terima kasih, soalnya klo dikasihh ngomong menjelaskan proyeknya dia, kita jd ga enak hati potong ditengah pembicaraan. Aku baru tahu loh model minta sumbangan auto debet begitu. Hati2lah jaman skrg penipuan makin banyak gayanya. Biar cuma ngisi formulir aku ga mau lagi krn mereka bisa jual biodata data kita ke pihak ke 3.

    Reply

    1. Bébé

      Sebelum2nya juga aku selalu lewat aja Nel. Kmrn pas banget lagi nangkring berduaan sama Jo eh didatengin. Haaah..

      Iya setidaknya jadi tau deh ada model minta sumbangan kayak gitu. Suami juga langsung mendelik begitu tau mereka minta data kartunya ?

      Reply

  8. sita

    aq pernah juga kayak gini, bahkan udh sampe ngasi bla – bla nya dan udh sampe ke autodebet 1 kali. ini kejadian di taman simpangan antara univ atma sama plaza semanggi yang banyak orang jualan makanan dan omprengan ngetem. cara pendekatannya sama kayak yang mba alami… setelah 1 kali ke autodebet, suami (yang kebetulan setiap transaksi cc ada notifikasi ke hpnya) nanya ini untuk apa? dan karena memang ditakutkan kenapa2 akhirnya aq diminta untuk stop. untungnya waktu dijelaskan sebelumnya aq nanya detail masalah kantornya dan gimana cara berhentinya. waktu ke kantornya siy keliatan memang kantor ya, dan staf nya juga terlihat profesional. klaim stop “berlangganan” aq pun dilayani dengan baik dan memang di stop autodebetnya. ketika aq minta ada cara lain untuk memberikan bantuan ternyata mereka bisa loh ngasi no rekening yang dituju kalo mau bantu…
    emang yang bikin parno itu cara mereka siy kok jadi kayak sales CC di mall mall, langsung nyegat dan basa – basi gak penting gitu… hehehe
    tapi bersikap waspada juga gak salah kok.. yang penting niat dalam hati baik, dan bisa ditunjukkan dengan cara lain.

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu. Menurutku anehnya kenapa hanya memberikan satu cara aja yaitu auto debet kalau ternyata ada cara lain. Ga semua org nyaman dlm ngasih data diri ke org asing dan sayang aja karena itu jd banyak yg gagal nyumbang pdhl udah niat ngasih di awalnya.

      Reply

  9. Olivia

    Aku juga sering mba, disamperin sama WHO ato Greenpeace gitu. Dulu sih waktu awal kerja, ‘terselamatkan’ karena salah satu syarat untuk auto-debetnya mereka itu umurnya mesti di atas sekian tahun. Sementara aku masih di bawah umur hehehe. Katanya sih auto debet itu untuk biar ada konsistensi sumbangan yang masuk, jadi mereka bisa ancer-ancer bikin program untuk jangka waktu tertentu dengan asumsi pada tahun sekian akan terkumpul dana sekian, bisa buat ini itu (misal bangun sanctuary untuk orang utan). Kalau kita sistem transfer kan mereka ga punya acuan bakal dapet dana sumbangan berapa, jadi rada susah untuk memantau progressnya. Katanya salah satu mas-nya sih gituuuu 😀 Tapi karena auto debet itu juga, sampe sekarang aku masih belum mau. Hahahaha.

    Reply

    1. Bébé

      Yaaa emang sih alasannya masuk akal juga, tapi tetep ah aneh kalo ga ngasih alternatif cara nyumbangnya. Data pribadi kan ga segampang itu bisa diserahin ke org lain, ya kan?

      Reply

  10. Jalan2Liburan

    eh buset, segitu ekstrem nya minta no rekening orang, Greenpeace juga autu debit sih disini tp kita register sendiri dr website nya…

    Reply

    1. Bébé

      Ga minta rekening sih Feb, tp minta nomor kartu. Haha.
      Iya di Swedia kalau ga salah juga bayarnya perbulan langsung potong gt, cuma kita sendiri yg harus apply via website. Yang menurut gue setidaknya (atau seharusnya) lebih aman lah drpd cuma ngisi formulir gt aja.

      Reply

  11. Grace. K

    Toss sesama orang pelit, eeehh.. Paranoid! Wkakaka 😆 :highfive: Yang dibilang Ci Olip sih masuk akal mbak. Tapi aku juga teledor ih pernah ngasih data diriku kemana-mana 😆 Untung gada sistem auto-debet waktu itu. Kalo ragu mendingan gausah mbak. Untung belum kejadian, ya.

    Reply

    1. Bébé

      Iya alasannya emg masuk akal sih. Hehe
      Untung aku emang paling males kalo udah urusan ngasih2 data diri gt. Jd kmrn langsung pergi aja.

      Reply

  12. dani

    Gw sendiri pernah dua kali apa ya kasih otorisasi autodebet itu Be. Dan dua duanya kartunya akhirnya kena fraud. Gw gak nuduh mereka sih, tapi niatan gw ikutan nyumbang selalu terkendala sama fraudnya. Lah secara gw ga pernah pake transaksi di manapun juga yang kartunya gw lepas. :'(

    Reply

    1. Bébé

      Ebuset Dan.. Ampe 2x?? Gileee.. Nah itu dia yg gue takutin. Mungkin bukan mereka, cuma namanya juga data tertulis tinggal fokopi gt kan. Gampang banget dicolong orang.

      Reply

  13. tiwie

    Aku belom pernah kayak gitu be, dan baru denger mesti pakek sistem autodebt gituh. Gak pelit ah,,, emg caranya gak biasa. Dan gak umum. Kalo aku dlm posisi itu. Aku juga gak mau kasihh dan mabur ae. Wkwkwkwkwkwk medit aja jujur gitu wie, pake ngeles sgl

    Reply

    1. Bébé

      Hushahaahhaha.. Udahlah Wie, jujur ajaaa.. 😛
      Tapi untunglah kalo emang ga umum. Kirain gw aja yang pelit jadi cari2 alasan pembenaran diri hahaha

      Reply

  14. Angela

    Sama be. Dulu gue juga pernah ‘dijebak’ sama w** gue bahkan udah ngisi formnya. Tapi begitu mereka bilang dicharge langsung ke credit card selama setahun (gak tanggung2 langsung setahun bok dipanteknya), gue langsung keberatan sangat. Ya bok gimana ya pertama di-charge langsung ke CC. Terus setahun, terus nanti kalo gue udah gak mau nyambung lagi

    Reply

    1. Angela

      Sorry kepencet belum selesai, ya kalo udah mau selesai terus nanti mutusnya gimana? Kan mereka udah punya semua datanya. Makanya mending nggak deh, sorry aja sih. Tapi hari gini data konsumen di bank aja bisa dijual apalagi data kartu kredit.

      Reply

      1. Bébé

        Hiyaaaaaah.. Dipotong langsung setahuuun?? Ternyata cara kayak gi i udah umum bgt dipake sama para organisasi itu yaa? Aneh bgt deh metodenya.

        Nah kan.. Paling serem kalo udh data kartu debit/kredit. Gampang bgt dibobol org.

        Reply

  15. Tissa

    Yups skrg emang gt be model nya auto debit baik debit/cc..gw dan laki gw pun pernah kaya gini buat macem2 yayasan kaya unief dan ww for almost 2 years!! Haha lama2 jd mikir mendingan gw sumbangin ke sodara deket yg emang kurang mampu jd yauda gw tlp lgsg deh tuh ke 2 organisasi itu buat minta stop wkwk alasan nya “kartu kredit nya saya tutup” maka nya skrg kalo dijalan/mall ada yg mau nyegat lgsg gw tolak! Daripadi makin panjang urusan nya hahaha..

    Reply

    1. Bébé

      Tapi proses “nutup” donasinya gampang Tis? Cuma ya males kali yee kalo harus tiba2 ngurus begituan.
      Iya kmrn gw penasaran dan terjebak juga sih sama si mas ini. Tapi setidaknya jadi tau metodenya hahah

      Reply

  16. sandra

    Waah….ternyata masih sama sistemnya…
    Duluuu jg pernah ngalamin persis sama, dan sama jg be, begitu dengar auto debet, lgsg balik kanan saiyaah….. ?

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Beratti ini bukan cara baru yaaa??? Hahaha telat bgt gw taunya :laugh: :laugh:

      Reply

  17. Ohdearria

    No, you being cautious and careful. Lahian ngapain juga harus auto debet ya kan. Di Jkt gitu loh byk aza modus2nya ??

    Reply

    1. Bébé

      Bener mba.. Walaupun ga enak nolaknya, apalagi kalau kita pas udah niat mau bantu, cuma mo gimana lagi.. Hari giniiii haha

      Reply

  18. kelimutu

    Bukan pelit sih itumah, namanya waspada ya kaan. Udah bener kok be :good:

    Reply

    1. Bébé

      Hihi thank you.. Iya susah ya ga langsung curiga sama orang hari gini

      Reply

  19. reyliarey

    Ga koook Be… akupun termasuk yg sering menghindar dari mas2x mbak2x yg ginih. Bukan karena ga pgn ikut nyumbang emang cuman ga nyaman aja dengan metodenya….. ga ngerti juga knp musti autodebet/kredit gituh :unsure:

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. Sayang bgt ga sih karena mereka maksa harus auto debet malah banyak yg males nyumbang

      Reply

  20. Ristin

    Gak pelit kok.. ini lbh bertindak hati2. Dan tindakan Bebe udah bener.. 🙂

    Reply

  21. arman

    kalo gua jadi lu juga pasti parno. lha emang banyak penipuan sih. apalagi pake ngasih2 data gitu… aneh banget…

    Reply

    1. Bébé

      Hari gini emg jadi susah percaya sama org ya Man. Mau bantu pun parno dulu.

      Reply

  22. Helchan

    Ternyata dimana2 ya,, Di Aussie banyak yg kaya gtu.. 2X disamperin dan semuanya aku tolak.. Walaupun mrka bilang ‘secure’, ttp aja was was, abis punya pengalaman ga enak dgn autodebet2 itu..

    Reply

    1. Bébé

      Berarti emang caranya sama ya di seluruh dunia. Swedia jg sama sih kyknya, tp mereka kampanyenya selalu lewat TV. So kalo mau daftar, via websitenya.

      Reply

  23. ima

    kayaknya itu ngetem di tiap mall deh mba. aku suka kabur kalo ditanya “punya waktu sebentar mba?” hihihi. atau pernah sih dl kejebak dan berhubung ga punya CC jadi ya aman nolaknya ??

    Reply

    1. Bébé

      Aku juga ga punya CC tapi dipaksa auto debet dari kartu debit. Haaaaaah.. Aya aya wae.. ?

      Reply

  24. Dewi

    Hahahhahaha ngeti banget.

    Because dulu (hampir) kerja jadi marketingnya sebuah perusahaan dan one of the client is **f u****f dsb dsb

    Jadi mereka (marketinya) di bayar per aplikasi yang masuk, nanti dari perusahaan ke3 yg hire marketing ini, data customer di berikan ke organisasi itu. Jadi mereka emg semacem pengolek data pribadi nasabah. Ga menutup kemungkinan data pribadi itu di jual ke orang-orang yang berniat kurang baik.

    Bukannya maksud ngejelekin perusahaan marketingnya atau organisasi yang butuh dana yah. Organisasinya butuh dana dan data, tp orgnya terbatas so dia kasih opportunity ke perusahaan lain yang punya banyak orang buat get data and money. Setau gw, usaha kaya gini juga all around the world. Dr company profilenya dia da di beberapa asia country and australia too.. Jd kyny bukan barang baru di marketing. Dan salah satu alasan nolak offeringnya mereka juga alasan takut kalo di posisi customernya, dan beberapa x jadi orang yg d tawarin

    So, if you wanna give something to help people around just get them directly for safety issue.

    Ps : sorry kalo ad yg merasa tersinggung. Ga maksud mendeskritkan salah satu pihak. :beer:

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaaaa.. nah itu kan yang jadi bikin khawatir.. Terlalu banyak tangan yang megang datanya. Dari sini oper ke sana oper ke sini. Kemungkinan buat dibobol orang jadi lebih tinggi dibanding kalau nyumbang langsung atau apply via websitenya.

      Btw, thank you infonyaa..

      Reply

  25. Pungky

    Aku pernah kena ini di TSM, Bandung. Mereka pinter banget yang ditarik anakku duluan, diajak main, jadi mau gamau emaknya ‘bergabung’. Trus setelah mereka ngejelasin soal autodebet, aku tolak baik baik, anakku langsung didiemin aja gitu. hahahahaha

    Salam kenal btw 😀

    Reply

    1. Bébé

      Haloo.. salam kenal juga.. 😀
      Hahahaha abis ga mau, langsung cuek yaaa.. hihihi..

      Reply

  26. Tri

    Hello be…
    Saya dan suami udah “terjebak” 2x
    Satu di jakarta satu lagi di canada. Alesan mereka adalah mereka butuh komitmen donatur, makanya harus lewat cc. Agak ngeri jg sih kalo dipikir pikir. Tapi Sejauh ini masih aman, tagihan cc ga ada yang aneh2.
    Yang di jakarta berjalan 4 tahun, sedangkan yang di canada belum setahun. Yang di jakarta kami stop, dan prosesnya mudah.

    Reply

    1. Bébé

      Haloo..
      Ah alhamdulillah kalo emang aman.. Semoga terus begitu yaa.. jadi ga bikin kapok bantu2 lagi lain kali.

      Reply

  27. melissa

    Hi be, gw juga pernah kok ikut ginian waktu masih di aussie. Wkt itu chargenya 15$ per month dan gw lumayan sempet ikutan sampe setahun lebih. Emang setiap bbrp bulan dikirimin flyer dan updatean gitu sih so ya hopefully donasi gw digunakan dengan benar ya.
    Dan setau gw waktu isi formulir ada kolom ttg boleh gak data kita digunakan untuk promosi lainnya, kalo gak mau ya gak usah tick. I’m surprise loh kalo hal kayak gini dianggap gak common. Soalnya kayaknya setiap stand wwf/unicef/lembaga kanker dll emang pake direct debit/cc gituu..

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaa.. emang wajar gitu ya Mel? gue baru sekali ini soalnya dengerin penjelasan mereka.. LOL
      Kalau di Jakarta gue ga tau soalnya langsung ke organisasinya atau gimana dulu. huhuhu

      Reply

  28. dessy

    Mungkin maksudnya giro kali ya. Klo disini system giro itu udah lazim, tiap bulan rekening kita diauto debet untuk rekening tujuan. biasanya buat bayar sekolah anak, les2nya, yang jumlahnya udah pasti. Untuk sumbangan jga ada secara giro, tapi pendekatannya ga pake dicegat begitu. Mereka biasanya kirim flyer atau brosur2 kerumah dan ada websitenya jelas.
    Yaiyalah ya bawaanya horror duluan kalau pendekatannya main cegat2 gitu, kata mama, kita kan ga boleh ngomong sama orang asing. :tongue:

    Reply

    1. Bébé

      hahahah… beneeeeer.. ga boleh ngomong sama org asing. apalagi kasih2 data kan.. hahaha

      Reply

  29. fitri3boys

    aku juga takut kalau ada yang minta sumbangan model cegat2an dan kayak gitu…

    mending yang model jual kalender lucu deh…

    Reply

    1. Bébé

      Eh ada ya mba yang jualan kalender? aku malah belum pernah liat..

      Reply

  30. Prita Dharmawan

    aku aja horor bacanyaaaaaaa :big_eye:

    Reply

  31. Niee

    Iya tuh mbakbe. Males juga kan memberikan data diri kite ke yang seperti itu. Padahal klo dia mau transfer mungkin akan lebih banyak dapat sumbangannya

    Reply

    1. Bébé

      Iya sayangnya ga boleh. Mungkin yang kayak temen2 lain bilang di atas.. maunya yang rutin nyumbangnya..

      Reply

  32. Karin

    Wah kejadiannya sama nih mbak bebe. Aku juga minggu lalu ditawarin hal yang sama juga. Tadinya uda tertarik kan buat ikutan. Kirain bisa donasi kapan aja. Eh tau nya diautodebet. Jadi berasa, kok kaya punya hutang yang harus dibayar tiap bulan. Akhirnya ga jadi ikutan dhe.

    Reply

    1. Bébé

      Huhuhu… sayang ya jadi banyak yang ragu gara2 autodebet itu.. 🙁

      Reply

  33. qq

    Wah, ngalamin juga ya Be? Pertama kali ngalaminnya udah lama banget, 7-8 tahun yll, tapi di waktu itu belum bisa autodebet, jadi cuma untuk pemegang kartu kredit saja, dan sayangnya saya memang bukan pengguna kartu kredit (sampai sekarang). Nah walaupun ternyata bisa aja nebeng kartu kredit suami, saya juga males siy berbagi data pribadi begitu. Emang kemudian lebih prefer metoda ‘sumbangan’ yang lain ketimbang memberikan detil data pribadi yang menurut saya cukup sensitif seperti itu. Saya siy ga kepikiran mereka bakal menipu atau gimana siy, but we never know siapa tahu datanya jatuh ke tangan yang ga bertanggung jawab dan disalahgunakan. Jadi ampe sekarang, walo masih suka ketemu mereka, saya biasanya cuma melempar senyuman dan berlalu, at least, saya sudah menyumbangkan senyum, kasian kan, udah berpanas-panas gitu dijutekin? 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Berarti cara ini udah lama yaa.. hahaha aku telat banget baru taunya.. LOL
      Iya aku merasa ga amannya itu yang bikin ga nyaman bagi2 informasi.. huhu

      Reply

  34. Desi

    mak Bebeee…..gue puunnn…. udah hampir dipastikan kalo ada mbak2 atau mas2 yg nawarin kayak gitu, eykeh langsung capcus deh tanpa pikir2 lagi.. :mrenges:

    Reply

    1. Bébé

      hahaha males basa basi juga ya Des

      Reply

  35. qonita

    eh aneh jg yak..cm ada satu cara bayaran…kalo cuma bisa autodebet gtu mending nyumbangnya ama organisasi dgn org yg bener2 kita percaya aja..iya gak sih

    Reply

    1. Bébé

      Hooh.. sebenernya yang ini juga organisasi gede kan ya.. Tapi karena musti nulis manualnya itu loh yang bikin ragu2

      Reply

  36. Tria

    Hi Bebe.. salam kenal.
    Sekedar sharing, dulu pernah tmnku yg fresh grad apply di sebuah perusahaan di daerah Thamrin. Lowongan yg dibuka banyakkk..namanya fresh grad ga ada curiga2nya ya..cuss lah apply dan diterima. Wuish senengnyahh.. Tapi mulai aneh ketika trainning hari 1, ternyata mereka semua di hire utk jd semacam ‘sukarelawan’ utk minta donasi2 seperti itu. Dan dari donasi itu mereka juga dapet persenan.. dari saat itulah tmnku mundur.. Gilak yah.. Ini kejadiannya sekitar taun 2011-an, ga tau deh tu prshn masih eksis atau ga.

    Reply

    1. Bébé

      Haloo salam kenal juga..

      Waaaaah.. makasih banget infonyaa.. Yah sedih juga dong kalau bener gitu. :lonely:

      Reply

  37. icut

    Hai Be.. mereka itu digawangi oleh sebuah perusahaan loh, kantornya juga bagus, jadi sistem mereka seperti MLM gitu. Saya jg tau nya sekitar 5tahun lalu, saya ditawari sbg marketing perusahaan tsb, saya dtg interview di kantor tsb dan saya dibawa ke sebuah mall untuk diajari direct marketing oleh leadernya, saya iseng nanya, jadi uang disumbangin masuk ke perusahaan dong? kata leadernya oh iya, sebagian masuk, nanti berapa persen buat kamu, berapa persen buat saya, berapa persen buat perusahaan (lah? buat unicef nya dikit dong?!) lalu saya nanya lagi, klo penyumabangnya mau berenti di auto debet gmn? kata leadernya ‘bilang aja ga bisaaa.. ya pinter2 nya kita deh..’ , pokonya sistemnya MLM bgt deh, nanti klo reach target bisa gratis liburan, dpt mobil bahkan bikin cabang di kota lain. terus saya makin merasa ini perusahaan ga beres, pas dikasih ijin makan siang, saya langsung kabur ber2 temen saya hahahaha jadi sebaiknya hati2 deh, kita ga 100% menyumbang untuk yang dimaksud, tapi masuk ke kantor orang2 di perusahaan2 itu.

    Reply

    1. Bébé

      Waaaa. sampe bisa dapet bonuusss?? tapi kalo kayak kemarin cuma minta 5000 perak, organisasinya cuma dapet berapa berarti? astaga.. udah “receh” gitu juga masih dibagi2?? huhuhu

      Reply

  38. Pypy

    Udah bener kok Be langkah yang diambil. Aku pun parno dan cenderung ga suka lagi jalan gitu terus dicegat, so far benar2 menghindar.

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P