Ketika Jo lepas empong

Perkenalan si Jo akan empong (atau nama kecenya pacifier), sudah dimulai sejak umurnya baru beberapa jam saja. Saat itu suster jaga yang bertugas nungguin Jo di ruang khusus ngasih si neng empong karena tengah malam anaknya nangis sementara gue istirahat di kamar yang jauh terpisah dari si kecil (sejauh pengamatan gue, suster, dokter, bidan and pretty much orang-orang di Swedia ga anti sama pacifier). Since I don’t think that using a pacifier is a crime nor it’s a sin, sejak itu tiap kali anaknya rewel pasti ga lama.. plup.. Empeng masuk ke mulut. Dan ternyata nurun ibu bapaknya yang dulu kecilannya biang ngempeng, Jo pun suka pakai pacifiernya. So, ga hanya anaknya yang senang, ibunya pun bahagia karena bisa tetap waras dalam mengurus si kecil. Yah artinya kan win-win solution lah ya. Pan katanya happy mommy equals happy baby. Eller hur?

Tapi beranjak ke umurnya yang ke-2, gue ingin Jo mulai perlahan meninggalkan kebiasaan ngempongnya itu. Yah gimana pun juga, walaupun selama ini si empeng sudah berjasa banget  dalam membantu gue tetap stabil kejiwaannya dalam mengurus anak yang suka rewel, apapun yang berlebihan kan ga baik buat siapa aja. Termasuk masalah empong ini. Ditambah pula gue juga sudah berencana pingin pelan-pelan nyapih si Jo. Jadi gue pikir sekalian aja lah. Sekali dayung, dua pulau terlampaui gitu.

Namun, seperti halnya mencoba berenang ke pantai tanpa ban penyelamat, proses melepas empong ini ga segampang yang dibayangkan. Ga cuma soal si kecil, tapi gue juga harus mempersiapkan mental gue sendiri. There would be no safety empong after this loh Be!. Kira-kira itulah yang gue selalu ingatkan ke diri sendiri setiap hari. Dan hari demi hari yang selalu gue mulai dengan niat “yup hari ini akan biarin Jo main tanpa empongnya” biasanya berakhir dengan sia-sia ketika anaknya mulai rewel, nangis ngegeriung ga karuan. I can’t do this!

Sampai akhirnya di suatu hari yang indah, empongnya Jo ilang semua. All just gone.. Puff.. like magiiiiic.

Nooo.. Bukan Bubu atau gue yang secara sengaja menghilangkan koleksi empengnya si Jo ini. Cuma memang si kunyil setiap kali main itu selalu aja berhasil ngumpetin atau ngebuang empong sesuka hatinya. Seperti contohnya waktu kami pulang kampung kemarin. Ketika berangkat kami membekali Jo dengan membawa 6 buah empong. Begitu balik ke Swedia cuma kesisa 2 bijik aja. Itu pun setelah satu rumah dibolak balik karena gue ga mau terbang melintasi setengah dunia dengan anak yang nempok terus di dada emaknya selama perjalanan. Ngebayanginnya aja udah horor duluan bokk. Nah di hari yang bersejarah itu pun sama. Dengan dua buah empong yang tersisa, si Jo sibuk main sendiri dan ketika malam tiba.. jeng jeng jeng… Keduanya sudah hilang, lenyap entah kemana.

Mumpung gue sudah berniat nyapih Jo, gue pun dengan sengaja ga membeli empong baru. Mungkin inilah moment yang memang gue tunggu. Tak ada lagi alasan yang bisa gue bantah. Sudah waktunya untuk gue menjalaninya dengan jantan. It’s now or never! MERDEKAA!!!!

Dan bagaimana hasilnya?

Well the good news is, Alhamdulillah ibu dan anak masih sehat lahir batin. Si kunyil ga nyariin empongnya sama sekali, gue pun belum ga tergoda untuk beliin lagi. The bad news is… Setiap malam gue harus rela kebangun setiap satu-dua jam sekali karena Jo minta nenen. Nenennya pun ga minum beneran tapi ya ngempong aja gitu sampai dia puas. Begitu lepas ga lama dia bangun lagi dan terus seperti itu sampai kira-kira jam 2-3 pagi dan berlanjut lagi sekitar jam 6-7 pagi. Gejala-gejala kecapean pun mulai gue rasakan karena bawaannya jadi males mau ngapa-ngapain kalau siang *yakin itu bukan karena emang dasarnya pemalas ya Be?*.

Cuma yaaaah… Pada akhirnya memang harus dijabanin aja kan. Harus di HA DA PI. Semoga sih proses nyapih si Jo dari empengnya berjalan lancar (tanpa ada insiden emak-emak semaput) dan ketika musti nyapih dari nenen juga ga susah lagi. Aamiiin.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

33 thoughts on “Ketika Jo lepas empong

  1. Niee

    Semangat mbaaakkk. Pasti bisa aku uga kepikiran mau nyapih si K neh. Tapi ntar aja tunggu 2 tahun lebih. Hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. aku juga nyapih nyusu benerannya juga setelah 2 tahun sih Niee.. Sekarang nyicil nyapih empengnya dulu.. hahah

      Reply

  2. Eky

    Halo Mbak Bebe, salam kenal yaa 🙂
    Lagi blogwalking terus baca blog Mbak dan suka banget sama tulisannya, ditambah fotonya yang kece berattt! Jadi betah bacanya, ngalor-ngidul baca beragam post haha.
    Semoga Baby Jo (tapi sekarang udah enggak baby lagi ya) sehat teruuuss 😀

    Reply

    1. Bébé

      Halooo.. salam kenal jugaaa.. 😀
      Aamiin.. makasih doanya buat Jo.. 😀

      Reply

  3. Lidya

    Semangat nyapihnya ya Be

    Reply

  4. Tissa

    Dulu rayhan brenti ngempeng pas 6 bulan juga krn empeng nya ketinggalan di rumah sodara dan gw males beli lg wkwk..santai aja beee seminggu pertama emang pusing sih pas nyapih,gw pun cape bgt krn nge zombie tiap malem nenangin rayhan yg nangis2 minta nenen tp badai pasti berlalu kok hahaha dan skrg uda tidur nyenyak si bocah nya sampe pagi.

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaaaaaaaaaaa.. pingin pingin pingin.. emang masa2 transisinya ini yang penuh cobaan ya Tis.. :lonely: :lonely: Semoga gue bisa bertahan.. :muscle:

      Reply

  5. Pungky

    Semangat mama Bebe!! jangan lupa jampi-jampi “This too shall pass” dan voila, tau-tau Jo udah lepas nenen dan makin pinter bobonya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. :pray:
      Iya nih.. tiap malem banyak doa banget biar ga cranky anaknya..

      Reply

  6. Arman

    Yay udh lepas empong
    Eh empong apa empeng sih, baru kali ini gw denger istilah empong hahaha

    Si emma so far masih minum pake botol bayi kalo mai tdr
    Udh pengen disapih sama esther tp gw bilang ntar aja setelah pulang indo
    Berguna nih kebiasaan beginian buat pas naik pesawat hahaha

    Reply

    1. andyhardiyanti

      Sama nih Man. Saya juga baru mau nanya, jadi sebenarnya empeng apa empong sih? Hihihihi.. Baru kali ini dengar istilah empong.
      Semangat ngelepas empengnya ya Jo dan mama \^^/
      Jangan sampai ketemu deh empeng dua biji yang hilang itu 😀

      Reply

      1. Bébé

        Hahaha.. empeng kok yang benernya. Aku aja yang kebiasaan bilang empong.. 😛
        Sebenernya sih udah ketemu satu. tapi untung anaknya ga tau jadi ga nyariin.. :mrenges:

        Reply

    2. Bébé

      sebenernya empeng sih Man.. cuma gue kebiasaan ngomongnya ngempong.. muahaha. .jadi kebiasaan.

      Bener bangeeeeeeet.. Ngebantu banget kalo kata gue sih buat ntar di pesawat. Mending mulai ngapihnya setelah balik ke LA lagi aja. Setidaknya di pesawat aman sentosa :mrenges:

      Reply

  7. Ridha

    Beruntung anak2 ga ada yang suka empeng. Tiap kali dikasih langsung dibuang lagi. Tapi ya itu, memang harus kebangung 3-4x dalam semalem karena rewel. So far I still survive sih.. hahaha… Kalo soal proses nyapih juga alhamdulillah dulu pas Alyzza ga ada masalah karena anaknya berenti sendiri. Frekuensi nenennya berkurang terus sampe akhirnya berenti sama sekali. Jadi pabrik susu juga menyesuaikan dan ga kaget karena tiba2 berenti nyusu anaknya. Semoga si eira nnti begitu juga deh :pray:
    Semangat ya mami, you will survive :good: :yes: :fingercrossed:

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaa… lancar banget ya Dha proses nyapihnya. Semoga Jo sama Eira juga sama yaa..
      Makasiiih.. iya nih musti nebelin mental biar ga kalah sama anak.. haha

      Reply

  8. zilko

    Hahahaha, terkadang memang gitu ya Be. Untuk “maju” kadang memang mesti dipaksa sama situasi dulu. Dan akhirnya setelah dijalani, ternyata bisa-bisa aja kok :mrenges:

    Reply

    1. Bébé

      Hhahahahaha.. iya Ko. Bisa karena terpaksa gitu kan yaaa.. 😀
      Emang ngambil langkah pertamanya itu loh biasanya yang berat.. pinginnya yang gampang aja.. biar ga pusiiiing. :mrenges:

      Reply

  9. pad

    wihhh Jo, toss yuk, sama dg Timmy dong ngempeng juga. hahaha 🙂 mbak be, curcol dikit ya 😀 kalo timmy lepas empeng pas usianya 1thn nan kalo ga salah itupun krn anaknya kena sakit batuk bbrp mg ga perna sembuh eh akhirnya saya nekat ajalah lepas empeng , saya dan suami kompak ga mau kasi Timmy empeng lagi, yg histeris malah mertua krn mertua takut timmy jd rewel kalo diajak jalan2 tanpa si empeng. wkwk. Timmy pas gada empeng dia awalnya susah tidur akhirnya dia gigitin gulingnya, trus kadang kalo nyusu pake botol tuh pas susunya uda abis dia masih nyedot (tapi ini ga bagus efeknya siy mba, bisa kembung perut anaknya krn dia nyedotin botol yg uda kosong gitu), tapi untung tiap tgh mlm itu anak ga perna bgn nyari empeng, cuma nyari susu aja 1x abis itu grookz tidur lagi dah. Ayo mba bebe semangat yah 😀 salam utk Jo dari Timmy ^^

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah.. Timmy juga susah ya Ni awalnya.. Ini si Jo selalu ngedusel2 ke aku sih kalo tiba2 pingin ngempeng malem2. Capenya itu loh kebangun tiba2. Jadi malah kadang suka emosi sendiri.. haaaaaaaaah..

      Salam juga buat si ganteng Timmy yaaa.. :heart:

      Reply

  10. IbuDzakyFaiRaffa (@fitrianita13460)

    udah gede ya ..dah lepas empengnya..heubat nih Jo, btw pacifier itu empeng apa empong ya xi xi xi

    Reply

    1. Bébé

      Empeng mba.. ahahaha.. aku aja yang biasa ngomong empong.. jadinya kebiasaan.. hahaha

      Reply

  11. Melissa Octoviani

    jayden dari bayi ampe sekarang masih suka ngempeng nenen maminya… dan masih suka kebangun tiap 3-4 jam buat nenen dan ngempeng… dikasih empeng beneran dia ga mau… jangankan empeng… minum dari dot aja sekarang uda ga mau… pengen bisa dia tidur tanpa minta susu cuma ga ngerti gimana caranya hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Ahaha. seandainya aku tau juga pasti aku bagi2 caranya Mel.. hahaha.. Mari sama2 kita cari tau yuk.. ntar saling share yaaah.. 😉

      Reply

      1. Djangkaru Bumi

        Setiap anak membawa kelucuan, ada yang ngedot sambil tangannya otal-atil bantal. Tanpa bantal dia tidak akan mau ngedot. Minta bantal khusus kesayangan dia pula, tidak mau dengan bantal yang lainnya. Walau bantal itu sudah kumel dan kusam.

        Reply

  12. sdrsashaa

    semangat mbak be, semangat Jo 😀
    beberapa hari ini nyariin nggak mbak be ? semoga cepet terbiasa nggak pake empeng 😀

    Reply

  13. tiwie

    Hihihi, finally Be. Tuh, bisa lepas jg dan gak pake drama2an. Emg udah mestinya aja kali yaah. Wkwkwkwkwk btw,komen gw yg sblm ini ilang. Apa belom gw submit yaak. Muahahahah dudulzz :haha: :haha:

    Reply

  14. Djangkaru Bumi

    Menyapih itu hal yang sangat dirasa berat bagi anak, dan menjadi beban mental bagi sang ibu. Lebih baik nenen daripada ngempeng yang nanti akan membuat bibir bayi menjadi lebih manyun.
    Tapi memang harus diusahakan, jika sudah berumur lebih dua tahun harus disapih dikasih dot saja bukan empeng lo.
    model empengnya lucu ya ?

    Reply

  15. Idah Ceris

    Hihihi. . .berarti empongnya ganti, ya. 😀 Lagi ngantuk2nya harus bangun! Cemunguuudh! :muscle:

    Reply

  16. indri

    Hihii…selamat berjuang mba beeee 😉 razqa dulu sapih asi dri emaknya butuh waktu seminggu sampe beneran rela ga nempel2 lagi, horor tiap malam nangis kejer selama seminggu, habis tu damaaai 🙂 masa sulit akan lewat keep fighting mba ^^

    Reply

  17. Ristin

    Klo yg namanya sapih menyapih ini emang susah2 gampang, ada aja dramanya.. krn adaptasi mgkn ya.. tp semangat trus nyapihnya..

    Reply

  18. Nella (Emaknya Benjamin)

    Asyikk Jo sudah lepas empeng :good: . Mau berbagi sedikit pengalaman / cerita. Adikku punya anak 2 cewe, yg no.1 dikasih empeng, sampai umur brp tahun masih ngempeng dan giginya tumbuh gak bagus. Nah pas anak kedua adikku bertekad ga mau kasih empeng ke anaknya. Namanya bayi/anak pasti akan mencari cara sendiri utk membuat dirinya nyaman, apalagi saat mau tidur. Ponakan ku no.2 itu gak ngempeng, tapii ngiseppp jempol .. sama hal nya nih sama anakku skrg sdh 16 bulan masih ngisepp jempol :doh: . Aku sih biarin ajalah toh saat tidur aja, yg penting anaknya anteng dan aku pun bisa tidur nyenyak :sleeping: . Adikku bilang klo ntar punya anak lagi, mendingan dikasih empeng ajalah, cepat disuruh lepasnya, daripada ngisep jempol bgm nih menghilangkan kebiasaan itu :doh: .

    Reply

  19. Shinta

    Alhamdulillah perpisahan yang manis antara Jo dan empengnya… 🙂

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P