Bertamu dan ketemuan ala Swedia & Indonesia

Memperhatikan perbedaan antara kehidupan di Indonesia dan Swedia sepertinya sudah menjadi kebiasaan gue sehari-hari. Bukan untuk memperbandingkan mana yang lebih enak atau lebih ok sih. Tapi namanya juga manusia yaaah, ketemu sesuatu yang baru tuh pastinya ada rasa heboh sendiri dan membandingkannya dengan sesuatu yang lebih familiar.

Kali ini gue ingin membandingkan perbedaan kebiasaan kalau ketemu teman-teman Indonesia dan ketemu teman Swedia. Kenapa iseng banget? Soalnya setelah gue perhatikan terus dan terus, ternyata ada beberapa hal yang cukup bertolak belakang antara mereka.

OBS! Kisah-kisah di posting ini semua berdasarkan pengalaman pribadi dan mungkin akan terkesan menggeneralisasi satu pihak atau lainnya. Tapi sungguh maksudnya bukan gitu looh. Cuma memang kebetulan aja kasus-kasus yang gue alami banyak yang mirip-mirip.

Baiklah.. kita mulai. Pertama dari tahap

  • SAAT MENENTUKAN WAKTU KETEMUAN

merahitemUntuk yang pertama ini gue bahas dari pihak Swedia dulu yaaa. Seringnya kalau kami berdua janjian sama teman-teman suami yang orang lokal, undangan ketemuan sudah dilayangkan setidaknya 2 minggu sebelum hari H untuk acara ngumpul santai biasa dan 1 bulan sebelum hari H untuk acara formal (ulang tahun, pernikahan, baptis anak, dll). Kenapa jauh-jauh hari banget? supaya orang-orang yang diundang bisa meluangkan waktunya untuk datang dan belum ketutup rencana lain.

Nah kondisi ini berbanding terbalik banget ketika gue berusaha janjian dengan teman-teman gue di Indonesia. Semakin jauh waktu janjian, semakin ga jelas arahnya (awalnya pada bilang OK, lama-lama satu persatu mundur karena ada acara lain.. Errr). TAPIIII… makin mepet dan dadakan, makin banyak yang bisa. LOL. It’s amaziiing.. Hahahaha.

  • SAAT DATANG KETEMUAN DI HARI H

Jam karet rasanya udah menjadi kebiasaan yang harus dimaklumi kalau janjian bersama teman-teman Indonesia. Well, setidaknya teman-teman gue. :P. Kalau jadwal ketemu jam 2 siang, berarti baru pada dateng semua sekitar jam 3 atau ½ 4. Muahahah. Tentu ga semuanya tukang ngaret. Tapi sepertinya sudah pada cukup tau, kalau salah satu diantara anggota ketemuan memang tukang ngaret,  yang lain juga cenderung ikutan santai aja. Dan itu termasuk gue. Dari pada sakit hati dan kepala nungguin orang yang emang udah selalu telat, mending gue santai kayak di pantai lah. Buat apa buru-buru toh.

Nah beda banget kalau janjian sama teman-teman suami yang orang sini (dan amazing-nya juga kalau janjian sama teman Indonesia di Swedia). Kalau misalnya kami ngundang mereka untuk datang ke rumah jam 7 malam, maka jam 7 itulah mereka akan datang. Ga kecepetan dan ga ketelatan. Kalaupun telat, paling banter 5-15 menit aja. Itu pun biasanya udah dikasih tau dari awal karena jadwal kereta & bus yang memang jarang selalu sampai pas mbulet jamnya.

Tapi apakah semua orang Swedia itu on-time? tentu tidaaaaaaaaaak!!! Ada salah satu teman dekatnya suami yang kalau janjian sama dia itu udah tau lah kalau pasti akan telat 1 jam-an. Dan dia itu nyaris selalu telat (like 90% of the time). Shocking huh? 😛

  • SAAT MENJAMU TAMU

Perbedaan yang mencolok yang gue rasakan antara bertemu teman Indonesia dan Swedia adalah persiapaan saat menjamu tamunya. Kalau bertamu ke teman Indonesia itu yang namanya makanan yang disediakan selalu tumpah ruah dengan berbagai macam pilihan. Dari nasi, berbagai jenis lauk pauk (selalu minimal 2), snack, desserts. Ada semua. Padahal ya tuan rumahnya masak semua sendiri loh (kadang juga ada yang bawain tambahan). Tapi bisa aja gitu menghasilkan makanan dengan jumlah yang luar biasa. Saluuuttt!!  :thumbsup:

kumpul2

Salah satu contoh menu makanan ketika di undang ke rumah salah satu teman Indonesia di Swedia

Nah kalau bertamu ke rumah orang Swedia, makanan yang sediakan biasanya juga mulai dari snack, makanan berat dan dessert, tapi dengan jumlah yang jauh lebih dikit dan pilihannya juga sederhana. Misalnya snack hanya kue-kue kecil. Makan beratnya hanya 1 macam (misal ayam bakar beserta salad) dan makanan penutup + kopi. Simple banget. Jadi kalau niatnya pingin makan enak dan banyak, emang lebih baik ngumpulnya sama orang Indonesia aja.. LOL

  • SAAT MAU PULANG

Masih berhubungan dengan urusan makan dan menjamu tamu di point sebelumnya. Ada satu kebiasaan lagi yang sangat-sangat berbeda antara Indonesia dan Swedia. Yaitu soal bungkus membungkus makanan alias nyawon pas pulang. Seringnya kalau bertamu ke teman Indonesia, pulang-pulang pasti gue membawa beberapa jenis makanan yang lumayan bisa buat makan malam atau ngemil-ngemil di rumah. Sang host pun biasanya udah mempersiapkan beberapa plastik untuk dipergunakan oleh para tamu untuk membungkus makanan pulang.

Kebiasaan ngebungkus ini awalnya selalu mendapat protes dari suami. Karena memang orang Swedia itu ga kenal sama yang namanya konsep bungkus membungkus makanan. LOL. Jadi kalau makan ya habiskan yang disediakan. Kalau masih berlebih akan disimpan oleh hostnya atau dibuang. Titik! Tapi ya kalo gitu pan sayang yaaa.. apalagi kalau makanannya enak. Tapi rasanya itu lah alasan kenapa kalau orang Swedia yang ngundang jumlah makanan yang disediakan selalu pas untuk orang yang datang. Supaya ga berlebih dan kalaupun dibuang ga terlalu banyak.

#  # #

Sejauh ini baru 4 hal di atas yang gue temukan. Dan bagi gue ga ada yang lebih baik atau buruk. Sama aja sih dua-duanya. Bertamu ke teman orang Swedia makanannya dikit? yah artinya kalau kita yang ngundang juga ga perlu masak terlalu banyak to. Ga perlu seheboh kalau ngundang teman Indonesia. Sebaliknya, teman Indonesia sering telat? Yaaaah kitanya aja yang musti lebih santai siap-siapnya dan datang telat juga. LOL. Pada akhirnya, yang terpenting itu adalah kumpul-kumpulnya. Bukan begitu bukan?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

50 thoughts on “Bertamu dan ketemuan ala Swedia & Indonesia

  1. Cut Inong Mutia

    Yang dari sisi Indonesia itu benar semua, Be 🙂 dan kok aku jadi senyum senyum sendiri ya baca ini 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha bener semua ya Nong ??

      Reply

  2. ria angelina

    Aku setuju banget itu namanya 100% Indonesia, tapi iya kadang ajaib kalau di rancang pasti batal tapi kalau dadakan hayuuuuk cuuus kemana kita…?

    Soal bungkus itu wajib di arisan kalau punya aku. Dari pada makanan ngak kemakan ya aku sering suruh orang buat bawa malah aku sekian sediakan plastik makan n plastik jinjing nya juga..

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iyaa. Udah biasa banget ya kalo ngumpul pulang2 bawa jinjingan ?. Aku pasti ga ketinggalan bawa pulang makanan.

      Reply

  3. tiwie

    Hihihuhuhu, soal telat. Iyaa bgd be,, hohoho. Dan soal dadak2an,, uugh itu paling juara kalo d gengs aku. Semakin mendadak. Semakin byk yg ngikut… ??

    Reply

    1. Bébé

      Nah kan. Bingung gw soal ketemuan dadakan itu. ?

      Reply

  4. Lia Harahap

    Soal semakin jauh direncanain semakin gak jelas arahnya emang bener. Makanya sering suka dadakan aja hahaha. Kalo dipikir-pikir kan harusnya semakin pasti ya? 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iyaa. Itu satu misteri yg sampai sekarang aku ga ngerti sama sekali ??

      Reply

  5. Ainia Hadi

    Suka aneh ya, sebenernya kita bisa lho kalo dipaksa. Di negara sendiri suka nyampah sembarangan coba kalo ke negara maju masih begitu, mana berani? Hehe.
    Gitu juga sama masalah jam karet, iya nggak sih?
    Btw salam kenal kak bebe 😉

    Reply

    1. Bébé

      Halloo salam kenal jugaa. Hahaha udh faktor kebiasaan dan banyak maklum juga kali yaa.. Jadi ga berubah2 ?

      Reply

  6. aina

    Jakarta macet be. Jadi wajar kalo telat sampe 1-2 jam. padahal sih bangun kesiangan, kelamaan dandan, nyariin sepatu yg matching ama baju LOL.

    Macet : alasan klasik yang jadi kunci utama org endonesa klo ditanya “kok telat amat???? ”

    Soal bungkus membungkus emang org sini kadang suka rempong. Bukannya menolak rejeki sih mau dibungkusin makanan, tapi kadang emang kitanya kaga mau tapi dipaksa suruh bungkus bawa pulang… ya buat apa toh? Ternyata ya karena dr pihak sononya juga males kalo ada sisa. Jadi malah maksa2 tamu buat mbungkus abizzziiin. (-_-)

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha.. Makanya gw juga selalu ikut santai Na kalo ketemuan sama yg gw tau tukang ngaret. Drpd sakit ati sendiri mending dipake buat jalan2 ke mal dulu, makan & belanja ampe puas. Baru deh dateng ??

      Kalo soal bungkus2an. Berhubung kalau ketemu temen Indonesia di Swedia itu udh kayak ajang bisa makan enak, jd yg dateng pasti rebutan bawa pulang. Kapan lagi kan bawa pulang bebek goreng/pempek misalnya. Kalau ketemunya di Indonesia emang males. Wong masih bisa beli/bikin sendiri. ??

      Reply

  7. Lidya

    kalau aku malah suka yang di jadwalkan gitu Be, nih temenku kadang tiba2 wa mau ke rumah ya ampun padahal lagi repot2nya hehehe oops jadi curcol

    Reply

    1. Bébé

      Hehe aku juga termasuk yg sukanya dijadwalin mba. Apalagi kalau mau dtg ke rumah. Tapi kalau ketemuan di luar sih masih gpp dadakan ?

      Reply

  8. qonita

    haha iya tuh kalau jauh2 hari ngerencanainnya cuma jadi wacana doang..jadi ada becandaan kalo ama temen bikin acara jauh hari: wacana-wacana is everywhere haha…

    dan iya ya kalo orang indonesia ngumpul kalo pulang masih ad ayg laper kok aneh hihi..biasnaya kenyang dan masih ngebungkus 😀

    Reply

    1. Bébé

      Huahaha iya kan. Aneh banget deh kalo jauh2 hari malah ga jadi mulu. Adaaa aja.

      Nyahaha.. Makanya kalo udh siap jadi host ngundang teman2 Indonesia itu hebat banget. Siap repot soalnya. Karena itulah sampe skrg gw jarang ngundang org ke rumah ???

      Reply

  9. febriyan

    Wah, lama gak kunjungan ke sini, ada banyak yang berubah nih ya.

    Saya ngakak baca yang pas Indonesia. Hahahaha.
    Emang ya. rencanain jauh2 hari yang ada banyakan batal. termasuk saya nihhh Terus soal ngaret… duh alasan macet di Jakarta buat saya dah gak mempan. Kalau dah tahu macet, napa gak jalan lebih pagi termasuk galak soal ini
    Makanya kadang2 suka majuin jam temuan khusus buat yang suka ngaret.

    Btw, Happy New Year ya Be… Moga tahun ini semakin bersinar untuk Bebe dan keluarga.

    Reply

    1. Bébé

      Sama2 Ryan.. Aamiin.
      Haha.. Aku mah udh kenyang batin lah kalau urusan marah2 soal telat. Jadi skrg mending ikutan telat kalau memang janjiannya sama org2 yg itu lagi. ?

      Reply

  10. sdrsashaa

    jangankan kerumah orang, dirumah makan aja kalo masih sisa lumayan banyak ya dibungkus, hahaha
    itu aku aja atau sebagian orang indonesia ya mbak be 😀
    kalo aku sama temen – temen sih, janjian jam 2 berarti jam 2 baru berangkat, hahhahaha
    tapi bener, yg penting kumpul :p

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha udah biasa ya janjian model gt. Emang harus ngikutin kru yg ketemuan biasanya gimana ?

      Reply

  11. Melly

    EH btw, itu ikan ama tempe goreng kok bikin laper yaaak :dreaming: :wacko:
    salahfokus

    Reply

    1. Bébé

      Huahaha.. Itu ada bebek goreng juga loh Mel ?

      Reply

  12. Deny

    Be, aku ngakak yang bagian makan. Hampir sama dengan orang Belanda. Beberapa kali datang ke undangan orang Belanda, teman2 suami sama keluarga, porsi makannya seuprit2. Itupun semacam snack (buatku haha). Kayak roti dipotong kecil2 trus disediakan dimeja, wrapping salmon kecil2, roti kering kecil2, atau ga satu menu aja misalkan burger. Sudah. Itu pesta ulang tahun. Suami karena sudah beberapa kali menghadiri undangan kenalan2 Indonesia, sekarang dia sok2an complain kalo mau datang ke pesta orang Belanda “duh, ga enak ya datang ke acaranya orang Belanda, makannya cuman seiprit” huahahah pengen kusuapin tempe rasanya. Eh, tapi kalo disini, makanan sisa bisa dibawa pulang lho. Mereka ga sungkan2 bawa makanan lebih, meskipun di restoran sekalipun.

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Boleh bawa pulang mba? Di sini kecuali makannya emang patungan belinya (misal beli pizza bareng) jarang ditawarin bungkus ?.

      Reply

  13. arman

    jadi enakan bertamu ala swedia atau indo be?
    kayaknay enakan indo ya yang banyak makanan dan bisa bungkus. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Tergantung Man ?. Kalo kita yg jadi host lebih enak gaya Swedia yg masaknya dikit. Kalo jadi tamu tentu enakan diundang ke rumah teman Indonesia ??

      Reply

  14. Fitri Anita

    ha ha ha jadi senyam senyum sendiri

    Reply

  15. sondangrp

    Aku ngikik yang di indonesia semakin jauh direncakanan semaki gak jelas, benerrr Bee, bahkan sama sahabat sahabat sendiri yang terdekat, kita udah ngeliat pattern-nya kalo makin jauh direncanain TANPA ada duit yang terlibat (maksudnya liburan kekluarga bareng, jadi udah apda ngasih DP) itu malah selalu gagal. Paling lama semingguan deh, soalnya semakin lama semakin banyak kejadian tak terduga kan ihik.
    Beberapa kali aku diundang sama tetangga sini, yang jelas untuk undangan minum teh pun mereka tulis dari jam berapa sampe jam berapa, biasanya kan kita mah bilang aja ya datang jam 5 ya sampe se-selesainya kan di sini udah dipatok kayaknya biar semua orang juga bisa atur jadwal ya

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah betul mbaaa. Kalo jauh2 hari mau jadi itu harus yg berhubungan sama duit dp ?. Kalo ga gt ga bakalan jadi.

      Hahaha. Yang ngundang juga ga pake basa basi yah. Jadi tamunya bener2 harus tau diri supaya pulangnya juga tepat waktu ?

      Reply

  16. dian_ryan

    haha yang semakin jauh direncanakan pertemuannya, justru malah batal itu bener banget be dan kebiasaan bungkus membungkus kan paling dinanti ya apalagi buat anak kos lumayan penambahan gizi :))

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Iya kan. Aku juga bingung deh malah selalu jadi yg dadakan ?.

      Reply

  17. Maya

    Soal ga ontime itu tergantung orangnya lah ya Be hahaha. Mau orang Swedia atau Indonesia kalo dasarnya jam karet ya ngaret deh jadinya :dance:

    Reply

    1. Bébé

      Hehehe iya May. Harus hafal banget lah urusannya sama yg tipe gimana. ?

      Reply

  18. kutubuku

    Ini mungkin ga spesifik Swedia sih, tapi aku kalau ngundang temen2, aku pasti spesifikasi ada makanan atau tidak (ngundang minum doang) atau aku hanya menyediakan snack, supaya ekspektasi tidak berlebih, dan kalau aku nggak menyediakan makanan, berarti supaya mereka pada makan dirumah masing2, biar ga ada misunderstanding.

    Kalau bertamu di Indonesia suka wondering, ini dikasi makan apa kagak ya. Lagian ketemuan sama orang Indonesia biasanya jarang diundang kerumah, biasanya lebih sering ketemu di mal / restaurant

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah.. Iya itu juga. Tapi kalau mrk bilang akan nyiapin makanan pun porsinya secukupnya banget.

      Reply

  19. Diana

    Kalo temen-temen Diana, 50-50 deh. Ada yang ontime (dan sedikit telat yg bisa lah ditoleransi kalo 5-15 menit), ada yg parah bgt.
    Janjian jam 6 sore, Diana dah standby di tmp jam 6 kurang, jam 7 baru nongol 1 temen aja. Terpaksa Diana tinggal pulang jam 7.30 karena ada janji lain sedangkan temen yg dateng jam 7 itu tunggu yang lainnya. Ternyata mereka baru kumpul jam 9 malem. Untung ga nunggu, keburu BT dah kalo gituuuu.. Huhuhuhu..

    Reply

    1. Bébé

      Waaah.. Berarti kalau janjian sama mereka lagi datengnya ikutan telat aja. ? janjian jam 6 baru sampe jam 9 juga ??. Bebas sakit hati deh kalo gitu.

      Reply

  20. Lulu

    Heheh iyaaa,setuju banget ttg orang Indonesia!. Tapi di Jerman juga kadang kalu udah kenal akrab, suka dibungkusin juga dibawa pulang, tapi kalu udah akrab banget itu. Gak enaknya pas diundang mnakan ama orang Jerman, ya gak ada sambal, padahal hidup hampa tanpa sambal. MEt tahun baru ya! hehe, liburan 2 minggu, kapan lalu sebelum liburan aku pernah mampir kesini, terus liburan jadi vacuum blog walking.

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha mungkin harus selalu sedia sambel sachet di tas ya kalo gt mba ?

      Reply

  21. jmov

    hahaha JLEB bgt yg ngaret
    pernah janji jam 9, jam 11 baru nonggol :blush:
    ud gitu bulenya ga tau jg kebiasaan jam karet org kita lg , ditungguin ga nonggol2 :hide:

    Reply

    1. Bébé

      Ebuseeet.. Ahahaha yang nungguin tabah banget dianggurin 2 jam ?

      Reply

  22. zilko

    Hihihi, yang pertama itu sama kayak disini Be! Ini nanti akhir bulan aku bakal ada acara makan bareng temen dan kita udah luangin waktunya dari akhir November dong, hahaha 😛 . Rekornya kapan hari itu mau nonton bareng Jurassic Park, bikin rencananya 6 bulan sebelum waktu penayangan, haha. Tapi yang ini akhirnya batal sih secara 6 bulan mah kelamaan banget gitu ya. Keburu lupa, hahaha

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahaha.. Iya lah Ko. Kalo 6 bulan udah pada lupa semua ??

      Reply

  23. Titin Haryati

    halo Kak Bebe, saya suka banget deh baca tulisan kak bebe dan saya sangaaaaat suka swedia, suatu hari berharap bisa tinggal di swedia, aamiin. Kak, saya punya favorite singer dari swedia ‘First Aid Kit’ dan ‘Veronica Maggio’ cukup terkenalkah mereka disana kak ?

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin. Jujur aja aku jarang dengerin radio lokal. Kalaupun denger biasanya yg muncul yg artis mainstreamnya. Sejauh ini sih aku belum pernah denger ttg mereka.. Tapi bisa jadi aku yg kuper ??

      Reply

  24. Niee

    Siap siap datang telat juga. Hahahahaha. Sep deh mbak ?

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahahaha.. Nah loh malah ternyata ngajarin jelek ??

      Reply

  25. Ristin

    Kalau gitu disini masih asik deh.. bertamu masih bisa bungkus2 makanannya, daripada si pemilik rumah merasa kebanyakan misalnya makanannya, mending dibagi2 aja kan? hihihihi… gak cocok banget dah aku sama org swedia hahhahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. Tapi yang kan yang penting pulang2 sama2 kenyang mba??

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P