Trying out Open-Preschool

Keputusan untuk tidak memasukkan Jo ke dågis atau yang biasa disebut pre-school sebenarnya selalu membuat gue merasa dilema. Di satu sisi dengan kondisi gue yang sedang hamil dan memang berencana menunda keinginan untuk sekolah atau cari kerja membuat gue berada full di rumah aja. Dengan itu tentunya Jo masih bisa gue handle tanpa perlu menitipkannya ke dågis. Ditambah lagi dari sisi melankolisnya, gue menganggap masa-masa ini adalah saat gue bisa main sama Jo berduaan tanpa diganggu adiknya nanti. Tapi di sisi lain, gue juga kepingin Jo merasakan main dan berkomunikasi dengan anak-anak sebayanya. Kesian juga tiap hari ketemu emaknya lagi, emaknya lagi. Diomelin pula kalo udah mulai riweh.

Sebagai jalan tengah akan kondisi yang kami jalani, kami memutuskan untuk mencoba membawa Jo ke Öppen Förskola alias open preschool. Open Preschool ini pada intinya sih tempat bermain anak. Orangtua yang berniat bisa datang kapan aja pada waktu yang ditentukan (ga perlu daftar terlebih dahulu) dan selama anaknya bermain (anaknya ga boleh ditinggal), orang tua bisa ngobrol dengan orang tua lainnya. Well.. konsepnya sih begitu.. Hihihi..

Dan hari ini pun kami memulai hari pertama kami mencoba open preschool…

Kebetulan ga jauh dari rumah ada sebuah sekolah yang dimulai dari tengah hari. Setelah ganti baju dan siap-siap, gue dan Jo berjalan menuju ke sekolah dengan hati deg-degan (yah setidaknya emaknya.. hihihi). Sampai di lokasi dan masuk ke ruangan bermain, seisi kelas sudah banyak ibu dan anak berkumpul di sudut masing-masing. Ga lama salah satu guru pun menyapa kami dan langsung mempersilahkan kami berdua untuk bergabung. Oh iya, open preschool ini biayanya.. gratis. Asik yaaah..

Sementara Jo sibuk main di salah satu pojok kelas, sang guru mengajak gue ngobrol sebentar. Intinya sih cuma membicarakan kami dari mana, udah berapa lama di Swedia, info tentang sekolahnya, etc-etc. Dan setelah itu kami ditinggalkan sendiri.

Dan sepanjang hari itu kami pun bermain berdua aja, sendirian… hahahahaha 😀  :laugh:

Jadi di sekolah tersebut kebanyakan yang datang memang sudah mempunyai “geng”nya tersendiri, terpisah berdasarkan asal/bahasa masing-masing. Untuk gue dan Jo yang memang anomali, agak sulit untuk kami masuk kesalah satu klik karena emang udah beda banget bahasanya. Ditambah pula kebanyakan ga terlalu bisa bahasa Swedia, jadilah makin sulit dalam urusan komunikasi. Plus faktor kepribadian gue yang emang susah cari temen baru. Lengkap sudah penderitaan kami. LOL. So, seharian kami di sana, Jo sibuk main sendiri dengan berbagai macam mainan yang disediakan. Si kecil pun ga terlalu berminat untuk mencoba mendekati anak lain dan sibuk dengan apa yang sedang dikerjakannya aja.

Setelah kira-kira 2½ jam berada di sekolah, gue pun memutuskan untuk pulang. Karena ga seperti yang gue duga sebelumnya, di sekolah yang ini ga ada kegiatan yang dilakukan bersama-sama, seperti contohnya bernyanyi atau membaca cerita. Jadi beneran anaknya dibiarin main sendiri sesukanya. Sangat gue sayangkan banget, karena gue berharap kegiatan-kegiatan tersebutlah yang membuat Jo lebih berasa seru main di sekolah. Kalo kayak tadi mah, ya main aja di rumah sendiri yah.

jo-oppenschool-1

bocil yang sibuk sendiri dengan mainannya

Berdasarkan kejadian hari ini, apakah membuat gue kapok untuk datang lagi? Hmmm… sedikit sih. Untunglah di dekat rumah ada beberapa open preschool yang berbeda yang bisa gue coba satu-satu sampai menemukan yang kiranya cocok buat gue dan Jo. Semoga sih untuk yang berikutnya kami udah bisa ketemu yang pas.. aamiin. Setidaknya bocil dan ibunya udah ngerasain gimana rasanya ikutan Open Preschool, jadi untuk kesempatan berikutnya bisa lebih siap lagi.. Semangaaaat!!!

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

28 thoughts on “Trying out Open-Preschool

  1. Arman

    Hehe Iya kalo akhirnya main sendiri ya sama aja ama di rumah ya be. Moga moga di open preschool yg lain nanti ada kegiatan bersosialisasi nya ya.

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man.. jadinya main sendiri2 juga. Yang bisa main bareng yang udah gede2 seumuran Emma gitu deh. 🙁
      Aamiin.. semoga di pre-school yang lain ada kegiatan barengnya.

      Reply

  2. Qonita

    Oh pada dateng rame2 yak ibu2 yg lain..jd berasa playdate tp gratisan hihi..
    Be itu preschool emg gratis tp kan uhuk dari pajak uhuk ?
    Moga dpt preschool yg pewe..?

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. iya.. babycafe gitu sekalian.. 😛
      kalo yang open preschool ini gratis Nit. Preschool beneran bayar 😉

      Reply

  3. Diah

    Finally my first comment on Bebe’s blog and baby Jo’s diary 🙂
    Hallo mba, aku newbie nih, salam kenal! 😀
    Pertama kali terdampar disini beberapa hari yg lalu pas lagi iseng browsing artikel song triplets (edisi kangen karena mereka udah out, hiks.) dan Bebe juga bahas mereka + variety show-nya, pas di klik, aku langsung falling in love sama style nulisnya bebe yang simple tapi ngena, lol, terus akhirnya kebablasan sampe sekarang deh kepoin semua postingan Bebe dan langsung aku subscribe lho, mba. Hihi.
    Sekali lagi, really nice to meet you, Be. semoga semakin semangat nulis dan menjadi super mom and wife for Jo and Bubu. Hwaiting ^^

    Reply

    1. Bébé

      Halo salam kenal..
      Hahaha.. makasih udah ngeluangin waktu bacain blogku.. :rose:
      Thank you semangatnya yah. .:D

      Reply

  4. sdrsashaa

    btw baby Jo bisa bahasa swedia juga kan mbak be ?
    semoga cepet dapet open preschool yg cocok 🙂

    Reply

    1. Bébé

      belum bisa ngomong sih, tapi dia ngerti kalo diajak ngomong papanya pake bahasa swedia.
      Iya nih.. semoga. Lumayan ngisi waktu juga 😀

      Reply

  5. Maya

    Oooo gitu yah? udah gitu gak boleh ditinggal juga ya. Emang sih kalo gitu mending main dirumah aja ya.
    Coba aja nanti di open preschool gimana? Mudah2an beda yah 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Iya May.. sistemnya beda soalnya sama preschool biasa yang memang anaknya ditinggal. kalau ini lebih fleksible sama target audiencenya ibu2 RT yang belum pingin anaknya ditaro ke preschool tapi kadang2 mau main ke sekolah. 😀

      Reply

  6. puti

    enak ya gratisan tapi ya gitu kaya playground di mall xixi

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. iya. Playground di mall malah ada yang bayar kalo yang gede2 😛

      Reply

  7. MrsSunshine&Butterflies

    Kayaknya preschoolnya bagus buat Jo and Mamanya, ya :good: :good: . Moga2 aja cepet2 bersosialisasi sama temen2nya disana, buat Jo dan mamanya gitu. Nggak nyangka ya Jo udah mulai preschool, before you know it, Jo udah di SMA, kuliah dan terus punya keluarga sendiri… :heart: :yahoo: Semoga bumil disana sehat2 juga ya…

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. iya mba. Semoga sih ketemu sekolah yang bahasanya swedia deh setidaknya. Jadi lebih gampang komunikasinya.
      Iya niiiih.. cepet banget ya mereka gedenya.. huhuhu.. jadi suka mellow.. :cry2: :cry2:

      Reply

  8. Niee

    Malah mirip kayak playground ya mbak jadinya.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha iya Niee.. Emg jadi kayak playground indoor gt ??

      Reply

  9. tiwie

    Hoaaa,,, Jo sekolaah ??? etapi koq kayak maen di playground aja yaa. Hehehe, kayaknya aku kalo ory mulai sekolah bakalan kayak kamu Be. Awkward, dan susah blending sm org baru trus wkt kite ketemuan taun kmrn itu apa yaak,,, scr br first meet up juga ??
    Semoga Jo cpt dpt sekola yg klik sama hati mamanya ??

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahahaha.. Gw ga percaya Wie kalo lo bilang bakalan awkward sama org baru ???

      Iya yg kmrn kurang nih. Hari senin niatnya sih mau coba lagi yg lain. Semoga cucok ?

      Reply

  10. Dilema dua bahasa | BebenyaBubu

    […] Swedia yang bener lagi… Huhuhuhuhu… ditaplok popok sama bubu. Semoga pula dengan gue mulai mencoba ikut open-preschool juga bikin Jo makin aktif ngobrol. Itu juga kalo dia ketemu temen yang bisa diajak main dan anaknya […]

    Reply

  11. Anak sakit dan sekolah | BebenyaBubu

    […] seminggu ini Jo kembali ikutan öppen förskola atau open pre-school. Tapi ga seperti di cerita gue yang lalu, sekolah yang kali ini jauh lebih baik dan memang seperti yang gue harapan. Orang tua yang datang […]

    Reply

  12. Pypy

    Iya ya jadi kayak ga ada beda sama main sndiri dirumah.. smoga open preschool yg lain ada kegiatannya deh, biar neng Jo ga main sndirian lagi 🙂

    Reply

  13. md_ayomi

    Hallo..kebetulan lg liat2 bloglovin trus ada artikel tentang preschool (dågis). Kalau boleh tau Jo umur brp ya? saya juga lagi dilema tentang dågis nih, anaku skrg 1 tahun 1 bulan. Butuh temen sharing nih.. huhuhu.. 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Jo skrg umur 25 bulan. Jadi sebenernya sih udah bisa dimasukin ke dågis biasa, tapi karena aku ga kerja/sekolah jadinya dia di rumah aja. Makanya ikutannya oppen förskola. ^_^

      Reply

      1. md_ayomi

        mba ada fb atau sarana chatting lainnya? boleh tau? hehehe.. pengen ngobrol banyak tentang dågis ini.. Soalnya tmn2 dsni anaknya udh pada gede2 jadi kalau ditanya suka bilang udh lupa 🙁 Makasih yaa..

        Reply

        1. Bébé

          Nanti aku japri ke email yaaah ??

          Reply

          1. md_ayomi

            okay.. 😉 makasih yaa..

            Reply

            1. Bébé

              Sudah aku email yaaa.. ^_^

              Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P