Old habits die hard

Dengan status gue sebagai ibu rumah tangga yang kebanyakan menghabiskan waktu di rumah aja, ternyata ga mampu menghilangkan beberapa kebiasaan yang gue tangkap/mulai waktu gue masih kuliah dan kerja dulu. Saking udah menjadi kebiasaan yang melekat, kayaknya udah menjadi bagian dari kepribadian gue sendiri.

Kebiasaan yang pertama, yaitu memperhatikan desain kotak, label produk di swalayan.

Habit ini gue mulai dari jaman kuliah dulu ketika salah satu mata kuliah gue (lupa yang mana, kayaknya mata kuliah DKV deh), mengharuskan gue untuk meredesain label/kotak makanan yang udah beredar dipasaran. Berhubung gue harus bisa menciptakan desain yang fungsional dan tentunya eye-catching, udah pasti gue musti berlama-lama mejeng di swalayan deket kampus dan berkontemplasi (ceileh bahasanya), apakah desain baru yang gue buat lebih baik dari yang sebelumnya atau malah ga memberi efek apa-apa.

Saking seriusnya ngerjain tugas, kegiatan ngeliatin desain label produk menjadi salah satu kebiasaan yang gue bawa sampai sekarang. Rasanya seneng aja melihat beberapa desain produk yang serupa tapi dari merek yang berbeda dan menilai mana yang lebih menjual, mana yang paling informatif dan efektif dan  tentunya yang desainnya paling kece. Selain itu ngeliat desain-desain baru selalu ngasih inspirasi kalau gue butuh ngedesain sesuatu. Feeding the brain, gitu kali ya istilahnya.

toko2

Back to the days waktu masih praktik di pasar swalayan. Sembari ngeberesin barang-barang ke rak sekalian ngeliatin desain-desainnya.

Kebiasaan yang kedua, yaitu memperhatikan desain on-air di TV.

Nah kalo yang ini tentunya habit yang gue bawa setelah mulai masuk ke dunia profesional. Kerja di bagian promosi di salah satu stasiun TV yang memang salah satu tugasnya adalah membuat desain tampilan on-air, membuat gue harus sering nontonin banyak contoh dari TV lain, baik lokal maupun internasional. Dan lagi-lagi, karena memang menjadi kerjaan sehari-hari, sekarang  tiap kali nonton TV dan keluar desain transisi antar program, etc gue selalu otomatis meratiin dan ngeh kalau ada sesuatu yang baru. Sayang aja, karena ga ada temen ngobrol soal desain ini, kadang kalo gue komen ke suami soal perubahaan desain yang dilakukan salah satu TV tanggapannya selalu lempeng karena yang diajak ngomong juga ga pernah nonton TV… haaaaaah… ahahaha. *selfpukpuk*.

IMG_1966b

Tiap kali liat desain look on-air TV di Swedia (bagian blok warna yang ada tulisan nama program dan jamnya), selalu kepikiran “hmm, kalo dulu ngajuin desain kayak gini pasti ditolak mentah-mentah deh sama bapake (baca: boss)” hahahahaa

* * * *

Awalnya ngerasa lucu sendiri sih, kok ya bisa sampe segitunya amat kebiasaan random tadi mempengaruhi apa yang gue tangkap dari sekedar jalan di lorong swalayan atau ketika santai nonton TV. Tapi mungkin aja karena sejak kuliah sampe udah jadi emak-emak pun gue masih berkutat di bidang yang sama, jadi walau sekarang udah ga aktif full time, habit tadi pun tetep ngikut dan menjadi bagian dari kehidupan gue sehari-hari. But then again, I don’t mind. Gue suka dunia desain dan menjadi alasan utama gue juga untuk ambil kuliah di bidang tersebut. Jadi kalau sampe nempel banget di kehidupan gue kayak sekarang.. ya sudahlah.. Nikmati sajaaaaah..

Ada yang ngerasa sama kayak gue? Yang kebiasaannya kebentuk karena bidang yang diambil pas kerja/kuliah dulu?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

44 thoughts on “Old habits die hard

  1. Arman

    Hmmm gw gak pernah sih… Tp gw bukan belajar design juga. Haha

    Reply

    1. Bébé

      Lo bidang kerjanya di bagian ekonomi ya Man? ato gue salah ya? ga kebawa ya kebiasaan kerja ke kehidupan sehari2 gitu?

      Reply

  2. tiwie

    kalo aku default nya liat sandal orang. gak penting sih sebenernya,tapi gtau knp.udh otomatis aja liatin sandal org. hahaha, apalah habbit liatin sandal, mo buka usaha toko alas.kaki emangnye.lol

    Reply

    1. Bébé

      Huahahaha.. kenapa sandal?? Tapi kali aja Wie.. lama2 buka usaha desain sandal sendiri.. Aamiiiin

      Reply

  3. zilko

    Hahaha, yang namanya dulu menjadi bagian hidup sih ya Be. Sekarang aku juga kadang-kadang gitu sih, memperhatikan hitung-hitungan, hahahaha 😆

    Reply

    1. Bébé

      Iya Ko.. dulu berkutatnya bolak balik sama begituan, jadi sampe sekarang pun masih kebawa2.. 😆

      Reply

  4. Lia Harahap

    Walaupun bukan orang desain, tapi suka merhatiin produk juga di toko. Karena aku kerjanya bikin produk. Buat kasih masukan ke orang desain.

    Kebiasaan lainnya ya kalo ke mal atau tempat belanja, ya store check dulu hihihi.

    Reply

    1. Bébé

      Huaaa. dirimu yang desain bentuk packagingnya kah? :thumbsup: kalo store check biasanya buat apa Lia?

      Reply

      1. Lia Harahap

        Bukan, Mbak. Aku Product Development-nya. Nah aku yang mikirin konsep buat dibrief ke desainer. Store check buat cek produk, sama mengintai kompetitor hahahaha

        Reply

  5. Epiness

    Akhirnyaa mata ku ga cenut2 lagi bebeeee hahahaha ganti layout sekalian ya blog nya? 😀 btw kalo gue hobi nya liatin cover buku. Kalo cover nya bagus langsung napsu baca sinopsis belakang mya. Kalo cover uda jelek langsung melengos pergi hahaha. Kalo packaging produk entah kenapa jarang ada yg eye catching buat gue, jarang nemu yg bener2 bagus. Pdhl gue sendiri juga ga pinter design packaging LOL

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. segitu ngaruhnya kah Pi? Ga ganti layout sih. Cuma ganti header aja, sama kalau via mobile, versi mobile view dari WP gw matiin.
      Naaah.. itu samaaa.. gue juga judge the book by its cover.. LOL.

      Gw juga ga jago Pi. cuma seneng aja kalo liat2 desainnya. Nambah2 ilmu gitu.. :haha:

      Reply

  6. Ester Aprialon

    aku juga sama mba, tp lbh ke arah catat mencatat dan hitungan hhehhe.. accounting soalnya hhe

    Reply

    1. Bébé

      Waaaa.. aku malah pingin bisa. tapi malesnyaaaaaa.. hihihi..

      Reply

  7. Puji

    Makasih Mba Be, ini jadi ide aku kalo jalan – jalan keliling di supermarket. Soalnya aku seneng keliling supermarket hahahahaa, untuk perhatiin label satu – satu, cek harga, cek barang – barang apa aja. Agak kurang kerjaan si, tapi enak ahahhaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. aku juga sebenernya suka Ji.. Tapi suami ga suka, soalnya kalo kayak gitu keranjang belanja makin lama makin penuh.. LOL

      Reply

  8. CeritanyaMira

    aku jg gitu, tapi bukan merhatiin desain
    Kali lg nonton drama pasti fokus mikirin peran dan nebak2 jalan cerita selanjutnya, duuu kalo gini si kayanya semua orang penikmat drama&film jg gitu ya , hehe
    tapi karena dulu kuliah sastra yg kerjaannya hampir selalu nganalisis film dan temen2nya itu, jd otomatis kebawa kalo nonton apa aja pasti fokus merhatiin tokoh2nya, isi cerita, tempat2nya sampe mendalam

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaa.. seruu. Tapi kalo nonton model2 drama korea yang logikanya kemana2 gitu suka sebel ga?

      Reply

      1. CeritanyaMira

        Engga sebel mba, malah seru. Walopun udah bisa nebak bakal gimana ceritanya, tapi justru pesona drama korea kan gitu ya, klise tapi nagih, haha

        Reply

  9. Pypy

    kalo kebiasaan dr kerjaan yg kebawa ke kehidupan sehari2 soal detail, Be 😀 Maklum kerjanya bagian reporting angka semua. Kalo ga detail, bisa selisih mulu..haha.. Jadi lah dirumah kalo apa2 tuh bawaan detail. Masuk brp keluar brp mesti sama. Kalo selisih dicari terus sampe dapat 😀

    Reply

    1. Bébé

      Wuuiih.. catetannya pasti rapi dong Py? gue pingin deh punya kemampuan detail gitu kalo soal itung2an.. tapi apa daya.. males duluan -_-

      Reply

  10. qqdamai

    Penasaran, kenapa semua huruf “i” di kotak komentar hilang semua hehehehe #salahfokus

    Reply

    1. Bébé

      wah masa? kok di aku ga ya? 🙁

      Reply

  11. Maya

    Kebiasa bikin budget sama planning Be. Laki gue bilang gue terlalu ke planning malah apalagi soal duit hahaha. Habit ini bukan bawaan dari kuliah tapi bawaan sejak gue jadi finance 7 tahun yang lalu 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Tapi kalo mau liburan dll pastinya lancar banget dong May urusan planning & budget? kalo gw mah pasti last minute baru kedubrakan.. LOL

      Reply

      1. Maya

        Hahahaha iya, tapi kadang stress juga sih Be kalo ga sesuai planning. Yang ada jadi kurang relaks 😀

        Reply

  12. Ichy

    Akuuu….

    Kebiasaan pas kuliah ada tugas kemas ulang informasi, kebiasaan buat merhatiin informasi apapun, hehhee. Sama satu lagi kebiasaan pas kerja sebelumnya jadi promosi buku. Sampai sekarang tiap ke toko buku merhatiin letak buku yang baru release sama gimana promosinya. Ga bisa lepas dari toko buku sama bookfair. ?

    Reply

    1. Ichy

      Sama satu lagi deng, kebiasaan pas kuliah sekarang ini, tiap nonton film genre kriminal atau perang atau action, pasti ujung2nya mikir teori perang atau semua yang berhubungan sama pelajaran di kampus. Terus jadi kebayang dam ketebak alur ceritanya. ???

      Reply

      1. Bébé

        Huahahahaha.. malah jadi bisa nebak endingnya ya?

        Reply

    2. Bébé

      Huaaa.. seru banget. Kadang suka kepikiran ga Chy.. “ih kok gini sih peletakannya?” trus gemes pingin mindahin.. LOL penasaran deh.

      Reply

      1. Ichy

        Ga selalu bisa nebak ending sih, tapi ketebak berikutnya adegannya ngapain. Terus ujung2nya bandingin sama teori yg didapet dan cerita2 dosen. Hahahha…?

        Iya, mbak be. Geregetan mau mindahin peletakannya, apalagi kalo sama buku2 kantor lama. Satu lagi sih kebiasaannya, jadi nungguin book fair atau mending beli buku online. Soalnya kebayang itung2an harga produksinya, jleb aja beli kalo di toko buku yg konvensional. Hihihi…. ?✌

        Reply

        1. Bébé

          Hahahaha.. igh kalo tau proses belakang layarnya gitu jadi suka kepikiran ya.. apalagi soal harga. Itu penting!! ahahahaha

          Reply

          1. ichyfitri

            Harga tuh penting banget, abis kalo di Indonesia kan yang dapat lebih besar itu bukan penulis. Makanya kalo bisa motong jalur distribusi mah mending motong. hehe. Anw, postingan mbak be itu selalu bikin inspirasi buat ikut posting yang sejenis. Hihihi.. bayar idenya pake doa buat mbak be sekeluarga O:) 😀

            Reply

  13. arikus

    Wajar sekali Mba, karena rutinitas dan tuntutan lingkungan yang terulang-ulang bisa jadi gitu…seneng ketemu blog-blog original gini..salam kenal

    Reply

    1. Bébé

      Hi, salam kenal juga.
      Iya.. ga berasa ternyata sampe kebawa ke kehidupan sehari-hari walaupun udah ga aktif lama.

      Reply

  14. gabriella

    Perhatiin ejaan, eyd, salah ketik, dll. Rasanya gemes kalo ada iklan atau reklame atau apa aja yang salah. Gara-gara jadi editor nih bawaannya gitu deh…

    Reply

    1. Bébé

      Hehehe.. iya kadang udah kebiasa ngerjain sesuatu jadi ikutan gemes kalo liat yang ga sesuai sama standar sehari-hari.

      Reply

  15. aftri

    Gueeee… juga suka judge something based on cover (haha)

    Gue juga orangnya visual banget sih. Mau nulis thesis kemarin aja yang dipentingin layout-nya dulu coba, kalo ga genah di mata, ga mulai2 nulis thesisnya. Lol. Kalo bikin tugas grup, trus disuruh presentasi, gue bakal ribet bikin desain presentasinya. Pokoknya gimana caranya supaya jelasinnya enak dan warna-warni penting. Sampe kapan tuh sempet diprotes sama temen segrup. Hihihi.

    Sekarang aja pas cari kerja dari linkedin dkk, tetep ngecek dulu dong ke website perusahaannya, kalo design-nya jelek, ya jadi males2an gitu apply ke situ. Hahahaha.

    Reply

  16. veronica5277

    Kalo aku karena kuliah di bahasa, terbiasa gatel misal baca buku atau apapun yang ngeganjel dari segi tata bahasa atau makna yang dipakai ^_^. Sama kebiasaan kalau nonton film atau drama-drama gitu pasti komplainnya banyak.. yang latarnya g sesuai lah, ini drama tahun kapan kenapa dah pakai ini itu dsb dll, rempong deh rasanya, but I enjoy it, jadinya kan milih2 kalau mau nonton tv.

    Reply

  17. dinaisyana

    Gw ya sama deh kaya elo. Tapi ga cuma design packaging. Segala bentuk design graphis sampe TV ad suka bikin gw mantengin n komenin apalagi kalo pas ada perubahan. Tapi bedanya… kelamaan bareng gw, si Benny sekarang udah connect. Malah kadang dia yg komen2 duluan “ini kok gini ya… bagusan gini ya…” dan menurut gw mata dia emang bagus sih. Mungkin dia salah jurusan haha.

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah.. enaknya kalo udah connect gitu. Ini si Bubu mah lempeng.. Syebel deh ga ada yang bisa diajak ngobrol.. LOL

      Reply

      1. dinaisyana

        Hahahaha saya paham perasaan Anda

        Reply

  18. kris

    Hai kak, lama jadi silent reader tapi baru pertama kali komen. Yup, ada kebiasaan yang kebentuk karna kuliah. Aku kuliah pangan, jadi tiap beli makanan kemasan pasti ngeliat komposisinya. Kadang kalo ga punya kerjaan, bacain komposisi makanan terus ngira ngira fungsinya buat apa. Wkwkwkwk

    Reply

    1. Bébé

      Waaa. Berarti tau dong isi2 makanannya apa aja kalo yg kemasan gt. Aku suka penasaran cara baca komposisi isiny

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P