5 Barang Bayi yang Ga Pernah Nyesel Dibeli

Dengan masih berkutatnya gue di dunia bebi karena lagi hamil anak ke-2 ini, gue jadi suka iseng baca-baca beberapa forum parenting dan kadang nyasar ke posting yang isinya tentang barang-barang baby yang disesali oleh sang penulis pernah dibeli karena ternyata ga sesuai dengan harapan atau kebutuhan.

Kali ini gue dengan semangat pingin anti-mainstream, mau nulis barang-barang baby apa aja yang sampe sekarang kepake dan ga pernah nyesel belinya. Tentu aja pendapat gue sangat lah subjektif dan sesuai dengan kondisi gue di sini plus kondisi bocilnya juga. Jadi mungkin beberapa cocok buat gue dan buat yang lain ga.

Baby Rocker

Duluuuu banget gue sempet bikin review mengenai merek rocker yang Jo pakai. Saat itu gue puaaassss banget sama rockernya karena emang sangat amat membantu gue dalam ngurus si kecil. Memang sih waktu gue menulis posting tersebut, Jo masih berumur 2 bulan aja. Jadi mungkin belum keliatan banget akan berguna dalam jangka panjang atau ga. Tapi setelah 2 tahun berlalu pun rocker itu masih aktif dipake sama Jo.

rocker-fisherprice gaya santai di rocker sambil ngemut empeng (haaaah.. empengnya ketemu langsung balik ngenyot deh)

Jadi rocker yang gue beli memang ditujukan untuk newborn dan toddler, dengan maksimum berat badan 18kg. Tapi beberapa ada yang komen kalau penggunaannya ga akan sejauh itu karena anaknya ga mau. Entah si Jo yang aneh atau gimana, si kunyil suka banget duduk-duduk di rockernya sampai sekarang. Posisinya tentu ga telentang lagi kayak dulu, dimana sekarang udah gue tinggiin dudukannya jadi mirip kursi goyang biasa. Nah si Jo biasanya kalo lagi iseng suka aja gitu tiba-tiba tiduran sambil peluk2 bantal atau sekedar santai. Saking masih demennya si kunyil sama rockernya gue sampe deg-degan takut nanti pas adeknya lahir, eh rockernya ga dikasih lagi. Huhuhu.. Semoga sih neng Jo akan legowo ya rockernya diturunin ke adeknya.. Semogaaa..

Stroller

Dengan proses pencarian yang panjang, pemilihan jenis dan merek strollernya Jo tentu disertai dengan harapan kalau akan bisa dipakai sampai waktu yang lama. Ketika kami akhirnya memilih akan membeli si Blue Bugs sempet jiper juga sih karena kok banyak yang komen akan jarang kepake stroller sebesar itu. Belum lagi ga efisien dibawa naik turun bus atau kereta.

Tapi lagi-lagi beda padang beda belalang berlaku juga akan penggunaan stroller. Kayaknya karena Swedia (setidaknya daerah Selatan ini) termasuk yang stroller friendly banget, gue (dan juga suami) ga pernah nyesel memilih si Blue Bugs. Naik bus gampang karena memang selalu ada tempat untuk naro stroller besar tanpa perlu repot buka tutup. Naik kereta pun sama dengan diberikannya gerbong khusus untuk ortu yang bawa stroller atau orang2 yg membawa barang bawaan yang banyak (kayak koper besar, sepeda, etc). Selain itu juga di stasiun selalu ada lift yang memudahkan kami naik turun tanpa masalah.

Rasa ga nyesel beli stroller juga dikarenakan anaknya masih betah duduk di kereta dorongnya ketika jalan-jalan. Emang sih akhir-akhir ini kami suka ngajak Jo jalan kaki lebih banyak supaya dia tetap bergerak (nasib jarang keluar rumah sama mamanya), tapi pas jalan-jalan itu pun stroller selalu ga lupa dibawa karena ga pernah tau kapan si bocil memutuskan untuk mogok jalan dan maunya duduk aja. Itu juga ga lama biasanya disertai dengan anaknya tidur pulas sampai berjam-jam di stroller. Ga tau pewe banget atau kecapean sih, yang pasti kalau musti gendong mah gempor banget deh bapaknya.

Strollernya sendiri pun karena besar jadi cocok banget buat dibawa belanja oleh kami yang emang ga punya mobil. Tiap kali ke pasar swalayan yang agak jauh dari rumah dan harus naik bus, kami cukup taro semua belanjaannya di keranjang bawah dan dorong strollernya. Udah gitu ketika kami iseng jalan-jalan ke taman atau hutan disekitaran Helsingborg juga ga ribet karena bannya yang besar cocok banget buat medan berat kayak gitu.

stroller-bugaboo

Si Biru yang jadi selalu jadi kereta belanja tiap kami ke swalayan. Tempat duduknya nyaris horizontal karena si neng lagi bobok di sana.

So.. Sampai sekarang ga pernah terpikir lagi untuk ganti merek strollernya Jo ke merek lain. It’s just worth every penny. Apalagi nanti dipakai lagi sama adeknya, lumayan makin panjang masa kerjanya si Bugs.. ^_^

Selain si Biru, kami juga mempunya stroller ke-2 yang dipakai saat liburan aja, yaitu Maclaren Quest. Untuk yang satu ini kami pun lumayan puas banget karena sebagai stroller liburan cukup lah memenuhi fungsinya secara maksimal. Jo bisa tiduran nyaman dan beratnya pun tergolong ringan, apalagi kalau dibandingin sama si Biru. Tapi kalau untuk stroller sehari-hari sih kami tetep lebih memilih bawa si Biru daripada stroller ke-2 karena jauh lebih nyaman aja, baik untuk Jo maupun ibu bapaknya yang dorong.. ^_^

Carseat

Sebagai pasangan orang tua yang ga punya mobil, mempunyai carseat sampai 2 bijik kayaknya aneh ya? Hahaha Tapi memang kami beli carseat lebih kearah kenyamanan aja kalau-kalau kami butuh nyewa mobil untuk pergi ke suatu tempat dan pastinya harus bawa si kecil karena ga harus repot pinjem-pinjem sana sini atau bergantung ke tempat penyewaan mobil.

Penggunaan carseat sendiri bagi gue dan suami lebih dari sekedar keharusan yang ditetapkan oleh pemerintah. Walaupun ga harus pakai carseat (kayak waktu kami liburan ke Indonesia tahun lalu) tetep aja kami bersikeras ke ortu kalau kami mau pakai carseat untuk Jo selama kami di sana. Karena untuk kami berdua, safety itu nomor satu. Kami rela agak empet-empetan di bangku belakang daripada harus mangku si kecil.

carseat-cocolatte

Bobok di carseat otw ke Bandung waktu pulkam kemarin.

Balik ke Swedia, berasa banget punya carseat menjadi salah satu barang yang kami beli dan ga pernah nyesel punyanya. Jo selalu duduk anteng (malah cenderung pelor) setiap kali berpergian pakai mobil. Kami pun bisa jalan-jalan dengan tenang tanpa takut si Jo jumpalitan kesana kemari selama di jalan. Kami juga bisa santai bisa pinjam mobil kapan aja tanpa harus pusing harus sewa carseat tambahan atau cari-cari pinjaman. Semoga sih nanti adeknya juga anteng kayak kakaknya di dalam mobil. Apalagi nanti duduknya berduaan ya di bangku belakang. Aamiiin…

Baby Carrier

Kalau diliat dari umur penggunaan, baby carrier rasanya sih merupakan salah satu yang paling singkat dibandingkan barang-barang bayi yang gue sudah sebutkan di atas. Tapi walaupun sekarang udah hampir ga pernah dipake lagi, selama masa jayanya baby carrier ini adalah barang bayi yang berguna banget untuk kami berdua.

Carrier ini berjasa sekali ketika Jo selalu minta gendong waktu gue masak. Atau ketika kami jalan-jalan deket rumah dan lagi ga mau bawa stroller, carrier selalu menjadi andalan kami berdua. Apalagi jenis yang kami beli ada bantalan untuk newbornnya, jadi semoga sih begitu adeknya Jo nanti hadir, si carrier bisa meneruskan masa baktinya di rumah kami.

Breast Pump

Ok, kalo yang ini sebenernya bukan barang bayi yah. Tapi setidaknya masih ada hubungannya sedikit lah sama si bebi.

Ga seperti barang-barang lain yang udah disiapin sebelum anaknya lahir, kami baru merasa butuh punya breast pump setelah gue pulang dari rumah sakit. Setelah itu pemakaiannya pun cukup maksimal sampai kira-kira 6-7 bulan dimana habis itu Jo memilih untuk nyusu langsung dan ga pakai botol lagi.

Walau singkat, tapi breast pump merupakan alat yang gue syukuri punya karena bantu banget ketika satu ketika puting gue lecet dan luka gue masih bisa beralih ke mompa dan Jo sementara balik nyusu lagi via botol. Ga cuma sebagai alat bantu break sementara, tapi gue juga jadi ga ngerasa trauma karena sakit yang muncul tiap kali Jo nyusu. Ga kebayang deh kalau misalnya gue terus maksain nyusuin langsung. Bisa-bisa takut beneran untuk berikutnya. Sakitnya bookk.. Mana tahan! Makanya gue ga pernah nyesel beli breast pump walau pakainya ga lama-lama juga.

* * * *

Belajar dari pengalaman gue selama ini, gue jadi sadar kalau yang namanya peralatan bayi itu ga bisa banget disama ratain pengalamannya antara satu orang dan lainnya. Satu item bisa cuma kepake 2-3 bulan di keluarga A, tapi bertahan dan berguna bertahun-tahun di keluarga Z. Stroller model G terlalu bulky dan makan tempat di mobil keluarga C tapi bisa jadi bantu banget kebutuhan sehari-harinya keluarga K. Jadi memang pada akhirnya dalam memilih item-item apa yang dibutuhkan oleh si bayi dan ortunya itu benar-benar tergantung kondisi dan situasi masing-masing. Kita cuma bisa menjadikan pengalaman orang lain sebagai input dan sisanya… Yaaa tergantung gimana kita butuhnya aja. Toh namanya anak ga ada yang sama, apalagi kalau udah ditambah faktor ortu, tempat tinggal, endebrei endebrei lainnya.

Gimana, setuju ga?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

32 thoughts on “5 Barang Bayi yang Ga Pernah Nyesel Dibeli

  1. Melissa Octoviani

    hebat si jo masih betah duduk di rocker… jayden uda ga betah… itu rocker uda tersimpan rapih di gudang, begitu juga dengan carseat dan carrier hahahaha… yang masih dipake ampe sekarang cuma stroller dan breastpump… tapi jayden juga ga bisa loh bobo di stroller… dia masih mau duduk di stroller tapi ga akan pernah ampe ketiduran hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Jo juga ga terlalu betah kalo duduk di umbrella strollernya. Tapi tetep sih mau tidur juga kalo udah capek. Mungkin dasar anaknya pelor kali yaaa ??? cuma kalo dibandingin ditaro di bugs, betah banget. Bisa tidur 1-2 jam di stroller ??

      Reply

  2. butanewriting

    Setujuu,,, namanya kebutuhan mah relatip sih ? Ntuh contohnya Emory, ditaroin d carseat cuma kuat 15menit ? udah gitu jumpalitan sana sini, jadinya mesti bawa tandem mamaku ???lambai kamera kalo cuma sendirian mah
    Jo masih mau naek rocker nya? Huiii,,, maksimalin waktu yah Ka, sebelom di lungsurin ke dedek baby ?

    Reply

    1. tiwie

      Maaf,,, itu identitas lupa di turn off… ???

      Reply

      1. Bébé

        Huahaha pantesan tadi bingung iki sopo sih ?

        Reply

    2. Bébé

      Jo selama di Jakarta kemarin juga agak susah ditaro di carseat, apalagi pas macet ditambah pula neneknya ga tegaan maunya gendong mulu. Tapi lumayan sih Bekasi – Bandung tahan tidur sepanjang jalan ??

      Iya tuh. Rockernya masih dikuasai. Semoga nanti adeknya ga diusir2 secara paksa ??

      Reply

  3. oppie83

    Betul Be beda ladang beda belalang 🙂 lucu banget Jo masih gunain rocker nya hihi. Gw nemu secondhand stroller bagus dan kondisi perfect dgn harga 150 euro saja dan itu kepake banget sampai detik ini. Begitu juga woven baby wrap dan baby carrier. Walau mahal pas beli tp kepake banget! Nah yg ga kepake adalah box dan rocker?

    Reply

    1. Bébé

      Huaa.. Asik banget Pie bisa ketemu yang kondisinya masih ok. Di sini mah kalo batu dipake bbrp bulan harganya masih ga jauh dr harga toko. Malah kadang lebih murah kalo beli baru dari Belanda/Jerman?

      Box juga sama kita nasibnyaaa ? Semoga yg kedua nih lebih akrab sama box daripada kakaknya ?

      Reply

  4. Arman

    setuju be!!! 🙂
    plus botol susu. hehe

    Reply

    1. Bébé

      Hahah aaah iyaa.. ?

      Reply

  5. yanti

    Selamat belanja 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hmm ini barang yg udah dibeli mba. Bukan yg mau dibeli

      Reply

      1. yanti

        Siapa tahu mau nambah lagi daftar belanjaanya 😀

        Reply

  6. Lidya

    5 barang inibisa di wariskan ke adenya ya Be

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba. Semuanya tahan lama bisa buat adeknya juga. Tp secara fungsi jg bantu banget kehidupan sehari-hari ??

      Reply

  7. tissa

    gw puunn swing dari jaman Rayhan adalah barang yang berjasa banget terutama buat Kalila karena doi lebih betah tidur siang di situ daripada di box. Walopun itu swing gede nya alaihim gambreng dan makan tempat.

    iihh beee gw failed banget soal dudukin rayhan di carseat. Maka nya skrg pusing kalo pergi2 krn dia selalu jumpalitan pindah sana sini. Kalila harus banget deh gw disiplinin di carseat. Bagi tips nya donk..

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha swing apaan Tis? Yg gerak otomatis ya?

      Hmm.. Ntar sekalian gw bikin 1 post kali yah ? modus

      Reply

  8. nola

    Haha, lucu bgt gaya si Jo boboan di rocker 

    Reply

    1. Bébé

      hehe.. iya, suka santai2

      Reply

  9. Desi

    iyess gue pun waktu Kinar lahir, barang yang bisa kepake banget itu ya baby bouncer…beli yang bagusan biar awet, dan ternyata bener bisa kepake lagi buat anak kedua… sekarang anaknya udah ga mau lagi di baby bouncer, hihihihihi…

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Kinar udah ga betah juga ya Des? Tapi bouncer emang ga bisa sampai toodler juga kan ya kalau ga salah? atau bisa?

      Reply

  10. sari

    lucunya jo di bouncer..

    Reply

  11. Aiko

    jadi inget masa kakak ku baru melahirkan heboh banget beli pernak pernik perbayian sampe ngerti sendiri stroler yang bagus yang mana brandnya hahahahah

    Reply

  12. andyhardiyanti

    Dari 5 barang di atas yang saya punya dulu cuma breast pump 😀
    wkwkwkw
    gak keren banget yakk xixixi

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha kan dipunya sesuai kebutuhan. Kl emang yang lain ga butuh knp harus beli ?

      Reply

  13. pipita

    kalo saya mah produk kecintaan yang ga nyesel dibeli adalah medela harmony… yeaaaaaaa 😀 cuma sekarang lagi sedih nih gara-gara lupa naronya entah dimana, secara si Kunyil udah 5 thn.. mesti beli lagi buat adiknya ntar 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Waaaa.. Emang kalo udh nemu breast pump yg cocok tuh bantu banget yaa ?

      Reply

  14. [Sharing] 4 Tips Disiplin Menggunakan Carseat | BebenyaBubu

    […] berkali-kali menuliskan soal Jo dan carseatnya. Gimana kami yang ga punya mobil akhirnya memutuskan sampai punya 2 buah carseat dan sampai sekarang ga pernah nyesel belinya. Gimana kami musti bertahan mendengar tangisan si kecil selama 30 menit non-stop selama perjalanan […]

    Reply

  15. Si Boo | mich dich uns

    […] baca postingan bebe yang salah satunya tentang kereta bayi, jadi kepingin juga cerita tentang Kinderwagen atau stroller atau kereta dorong Danesh, yang kita […]

    Reply

  16. niee

    Aku punya semuanya yang disebutkan di atas ? Tapi kalau rockernya gak kepake seh. Cuma sampe umur si K 3 bulan kalau gak salah. Untung hadiah bukan beli sendiri ?

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha lumayan yah kalo kado. Jd g- sayang2 bgt kalo ga kepake ?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P