The London Trip – The Ibis Shepherd’s Bush Hotel Review

Disclosure: Review ini bukan review berbayar. Semua biaya yang dikeluarkan selama menginap merupakan pengeluaran pribadi kami dan pendapat yang ada di post ini juga hasil pengalaman dan opini kami sendiri. We’re a happy costumer yang pingin berbagi pengalaman selama menginap di sana karena ketika gue browsing tentang hotel ini, susah banget cari reviewnya kecuali di Tripadvisor.

# # # #

Mencari hotel yang sesuai budget kami selama berliburan di London bulan Mei kemarin adalah salah satu tugas terberat yang harus gue emban. Abis seperti biasa lah, penyakit budget pas-pasan tapi pengennya banyak. Ya pasti susyeh untuk dapat semua yang gue kami inginkan. Kalo berdasarkan kepengenan siiih, gue maunya lokasi tengah kota (zona 1) tapi hotelnya juga yang setidaknya nyaman. Cuma realita tentu aja ga selalu berpihak sama bumil ini. Harga-harga hotel tengah kota pastinya muahal pake banget. Bahkan yang sekelas budget hotel kayak grup Tune juga harganya bikin elus-elus dada. Sempet ngelirik airbnb, eh ga ketemu yang sesuai budget karena kebanyakan yang full unit 1 apartemen harganya 11/12 sama harga hotel. Jadi yaaah sudahlah, sadar diri saja, gue pun melebarkan pencarian ke zona 2.

Kebetulan semenjak nginep di Hotel Mercure di Bandung pas pulkam tahun lalu, gue sekalian jadi member Accor Hotelnya juga. Pas lagi liat-liat list hotel grup Accor di websitenya, ketemulah sebuah hotel yang berhasil menarik perhatian hati. Hotelnya bernama Ibis Shepherd’s Bush. Dan kami super puaassss banget tinggal di hotel ini selama 6 malam kami di London.

+ The Price

Ketika akan memesan hotel di London, karena gue sudah menjadi member Accor Hotel sengaja gue menunggu masa-masa promo yang sering banget muncul di websitenya. Pucuk dicinta ulam pun tiba, sekitar 2 bulan sebelum hari H ada promo Accor Hotel Pay 2 Stay 3 nights untuk hotel di wilayah Eropa. Langsung bumil coel-coel bapake Bubu untuk minta ACC dan hari itu juga langsung pesen untuk 7 hari 6 malam selama kami di sana. Lumayaaaaan, setelah dirata-rata, harga permalamnya jadi sekitaran £76 aja (± Rp. 1. 300.000,- tanpa breakfast). Rejeki ibu hamil yaaaaa..  :muhaha:

+ The Location

Dan inilah alasan kenapa kami puas banget nginep di hotel ini. It’s all about the location, location, location. Walaupun udah masuk zona 2, tapi posisi hotel ini mempet persis daerah Holland Park yang masih wilayah Zone 1. Selain itu akses menuju ke tengah kota juga banyak pilihan. Bisa naik tube red line yang lokasi stasiunnya hanya 4 menit jalan kaki dari hotel. Bus ke arah Bond Street juga tersedia dari sebrang hotel. Kereta menuju Harry Potter Studio pun ada yang langsung dari Stasiun Overgroundnya Shepherd’s Bush dan hanya memakan waktu 20 menit aja (sayangnya waktu kami di sana, pas ada mogok kerja dari para supir keretanya.. hiks). Ga hanya OK untuk akses transportasi, di sekitar hotel juga cukup banyak restoran seperti KFC dan Starbucks. Ada pula mall besar, The Westfield yang isinya lengkaaaap dari street brand seperti HM, Zara sampe high-end brand semua ada. Jadi kalau kepepet ga sempet belanja banyak di Bond Street / Oxford Circus, bisalah tinggal mampir sebentar ke mall sebrang hotel. Food court di mall ini juga banyak yang berlabel Halal, jadi untuk cari makan malem ga perlu bingung. Hotelnya sendiri nempel ke sebuah mall  kecil lengkap dengan supermarket. Jadi kalau pilih nginep tanpa breakfast bisa tinggal beli sarapan di sana.

+ The Service

Selama menginap gue ga pernah ketemu staff yang jutek atau nyebelin. Dari front office sampai room cleaner semua ramah dan helpful banget. Setiap kami balik ke kamar pasti kondisi ruangan udah balik rapi lagi. Teh dan kopi pun selalu dikasih baru walaupun yang lama ada.

+ The Room

Sebelum memesan hotel, luas kamar adalah salah satu faktor yang sangat kami pertimbangkan. Ya maklum, pergi sama kunyil kan ga bisa dipaksain tinggal di kamar yang mentok sana sini karena harus bawa koper gede + stroller pula. Makanya begitu liat foto-foto kamar Ibis Sheperd’s Bush di tripadvisor agak sedikit deg-degan juga sih. Masalahnya banyak yang komen kalau kamarnya kecil. Tapi ternyata begitu kami sampai di hotel, kami bisa bernafas lega karena ukuran kamarnya cukup banget untuk mengakomodasi semua kebutuhan kami. Dua koper besar bisa dibuka dengan bebas tanpa takut mentok kesana sini. Anak kecil masih bisa lari-larian bebas. Fasilitas yang diberikan juga standar Ibis lah. TV, Hair dryer, dan tea/coffee maker lengkap tersedia. Selain itu walau kamar mandinya berukuran dan bermodel imut-imut, tetep muat untuk memenuhi kebutuhan. Kami sempet masuk bertiga buat mandiin Jo, eh ternyata muat dan ga perlu senggol bacok.  😀  😀

hotelibis-edit-01

Bentuk kamarnya, basic tapi cukup untuk kebutuhan kami bertiga. Bednya juga nyaman banget.

hotelibis-edit-02

Kamar mandi yang ukurannya imut-imut

hotelibis-edit-03

Tempat untuk browsing dan print di Lobby hotel + daerah resto untuk sarapan.

– The Minus

Sayangnya, walaupun bisa dibilang nyaris sempurna, ada beberapa kekurangan yang gue rasakan selama menginap. Yang pertama, harga breakfastnya mahal buanget. Kalau ga salah £10/orang/hari. Kalau nginepnya hanya 1 malam mungkin bisa ya sudahlah, cincai aja. Tapi kalau kayak kami kemarin, 6 malam x 2 orang ya berasa juga ya neekk.. Akhirnya untuk urusan sarapan kami beli aja di supermarket yang terletak di dalam mall yang nempel ke hotel. Lumayan bisa ngirit sampai ½-nya. Kekurangan yang kedua adalah… mereka ga menyediakan kulkas di dalam kamar. Sayang aja sih karena jadi agak ribet kalau kami mau beli susu/yogurt buat si kecil tapi bingung nyimpennya gimana supaya tetep fresh. Akhirnya yah harus rela bolak balik beli setiap kali mau dikonsumi. Selain itu fasilitas hotelnya bener-bener super standar, tanpa ada kolam renang, spa, gym atau apalah. Cocok untuk yang niatnya ke London buat jalan-jalan di luar dan ga banyak menghabiskan waktu di hotel.

# # # #

But overall verdict..

Kami puas banget nginep di sana. Walau fasilitasnya bisa dibilang basic abis tapi lokasinya itu loooh, benar-benar juara deh. Beberapa kekurangan yang kami rasakan masih mampu tertutupi oleh kemudahan akses transport dan tempat makan + belanja yang ada di sekitar hotel. Apalagi kalau bisa dapet rates seperti kami kemarin. Whoaaaaaa.. tambah ++++ lah. Makin berasa deh manfaat jadi member-member hotel begini. Promonya suka lumayan cyiiiin..

So Bubu.. kapan kita balik lagi ke London ????  :smirk:   :evil_grin:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

12 thoughts on “The London Trip – The Ibis Shepherd’s Bush Hotel Review

  1. Arman

    Iya kalo sarapan mah beli di supermarket aja ya. Kita juga disini rata rata ambil hotel tanpa breakfast…

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man. Apalagi kalau harga bfastnya overkill banget sementara di deket hotel banyak pilihan lain. Kecuali emang susah cari makan pagi baru deh harus terpaksa sekalian. Atau emang udah termasuk harga kamar yaa.. Hahaha

      Reply

  2. dinaisyana

    Ini nih yang gw agak nyesel pas Euro Trip taun kemaren itu. harusnya gw beli member Accor ye, sama sekali gak rugi. Nginep di apartment kadang lebih cape ya bo. Biar gimana kalo bawa anak kok lebih nyaman/aman di hotel ya.

    Reply

    1. Bébé

      Gw ga pake membership yang bayar loh Din. Pake yg gratisan aja apply via websitenya. Jadi makin berasa lumayan karena ga perlu bayar membership/tahun tapi tetep dapet promo2nya.

      Iya.. Kalo liburan bawa anak, kalo di hotel enaknya tuh pas balik kamar, bentuknya udah rapi lagi. Jadi ga pusing berasa harus beresin kamar tiap hari. Hahaha

      Reply

      1. dinaisyana

        Iyaaa yang free itu aja udah lumayan gw juga sempet member, tapi kalo yg bayar pun masih ok sih, bayarnya cuma 2 jt an gitu kan. Baru kepikiran blakangan. haha

        Reply

        1. Bébé

          Hahaha.. Iya. Sayangnya kalo yg gratis harus rajin nginep2 biar bertahan poin sama statusnya. Kalo di sini ga ada yg nawarin membership yg bayar tahunan Din. Harus ngubek2 websitenya dulu baru nemu. ?

          Reply

  3. cerita4musim

    Paling males deh kalau rate gak include breakie, mending ngafe aja ya sekalian.
    Apalagi kalau nginep lama, menu sarapan di hotel jg kadang bosen. Terlalu spoiled sama hotel2 Indonesia :))

    Reply

    1. Bébé

      Ahaha iya Feb. cuma kadang harga tanpa bfast & include itu bedanya luar biasa sekali yaaa.. Hahaha. Mending beli aja sekalian. Nah itu, apalagi pilihannya ya itu2 maning. Ga sebanyak di Indonesia ??

      Reply

  4. ohdearria

    Desember tahun lalu kita juga nginep di Ibis tapi yg deket Heathrow karna mo lanjut perjalanan lagi besoknya. Sama persis tipe kamarnya kyk gitu. Cuma, kita pesen 2 rooms yg connecting. Lumayan ok ya, cuma yaitu ga ada kulkasnya?

    Reply

    1. Bébé

      kayaknya emang desain kamarnya mereka modal copy paste banget ya mba. Yang di tengah kota juga rasanya 11/12 deh modelnya. beda harga karena lokasi doang.

      Reply

  5. vika wahyudi

    Mbaaakkk….
    Mau nanya yah yah yahh yah…
    Makanan yang berlabel halal di area sekitar hotel, makanan apa aja ya, mbak?
    Kalau boleh tau, biasanya breakfast yang “aman” disana beli apa ya?
    Thanks sebelumnya!

    Reply

    1. Bébé

      Di mal seberang hotel makanan halalnya ada fish & chips, makanan india, sama makanan timur tengah. Kalau sarapan, aku biasanya beli susu sama roti. Kadang ada roti yg dibumbu saos tomat jadi rasanya mirip2 rotinya pizza gt deh.. Bisa juga beli cereal+susu.

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P