The Never Ending Party…

Mungkin cukup menggambarkan pesta pernikahan yang kami berdua hadiri tadi malam.

Wait.. let me rewind setitik ceritanya dari awal…

Seumur-umur tinggal di Swedia, belum pernah sekalipun gue menghadiri pesta pernikahan. Kalau dari sisi gue, hampir semua teman-teman yang gue kenal sudah menikah atau mengadakan pesta resepsinya di Indonesia. Sementara dari pihak Bubu, teman-temannya antara masih single, dalam tahap pacaran atau sambo (tinggal bareng) aja.

Kesempatan baru datang ketika sahabatnya Bubu akan menikah dan mendapuk suami sebagai pendamping pria a.k.a Best Man-nya. YESS!! Akhirnyaaaa.. akuh bisa liat juga model kawinan yang Swedish banget tuh seperti apa siiiih.. Dan mumpung masih norak (kejadiannya baru semalam soalnya), please let me share kenorakan gue di sini yaaaa.. hahahaha. Abis kaga ada miripnya sama sekali yaaa kayak di tanah air dulu bookkk.. LOL

(OBS: Gue ga tau apakah proses pernikahan sahabatnya Bubu ini typical Swedish banget apa ga, tapi berhubung keduanya Swedia tulen (tanpa campuran tradisi lain), MUNGKIN bisa mewakili sedikit lah yaaa..)

Proses acara di mulai dari siang hari dimana pengantin pria & wanita foto-foto prewed sejenak di sebuah taman. Oh yes.. PreWednya bener-bener pre-wed banget.. mefeeeet sama jam akad. Ketika foto-foto ini kedua mempelai ditemani pendamping pria & wanitanya, karena itu si Bubu musti ikutan juga.

Setelah proses poto-poto selesai, kedua mempelai menuju ke tempat prosesi acara inti (yang kemarin diadakan di Gereja dekat rumah masa kecil si mempelai perempuan). Seremoninya sendiri simple dan hampir mirip adegan-adegan di dalam film/drama, dimana mempelai pria dan wanita saling bilang “I Do”. Setelah prosesi kelar, tamu-tamu keluar dari ruangan gereja dan menunggu kedua mempelai di depan pintu dan begitu mereka muncul langsung disambut tiupan bola-bola sabun (kalo ini gue rasa personal twist yang dipilih oleh sahabatnya suami dan pasangannya deh).

wedding-01

Selesai akad, minta potoin dulu mumpung dua-duanya masih kece

Dari tempat acara akad, di saat tamu-tamu menuju ke lokasi resepsi yang kebetulan agak jauh, gue dan suami yang kebetulan ngikut mobilnya si fotografer yang bertugas berkesempatan ngeliat proses foto shoot sang nuliwed di sebuah jalan kecil di tengah ladang. Pas liat lokasi, model dan propnya, asli gue gateeeeeeeell banget pingin ikutan pepotan juga. Sayang aja lagi pake high heels dan jalannya berbatu-batu kecil. Dibanding bikin drama kaki patah, saya hanya bisa merelakan kesempatan tersebut berlalu begitu saja. Hiks.

wedding-03

Ga berhasil foto-foto penganten, mending gantian jadi modelnya aja daaah. Mumpung latarnya tjakep begitu kaaaan.. 

Enihoooo…

Sesampainya kami di tempat resepsi ternyata para tamu masih sibuk berkumpul di halaman gedung pertemuan. Ternyata mereka memang sengaja menunggu kedua mempelai sampai dulu di tempat acara. Sembari menunggu ini, sudah disuguhkan snack berupa makanan dalam porsi mini. Menunya kemarin ada roti panna dengan isi keju, salmon lapis feta cheese, dll. Minuman pun sudah dibagikan baik yang beralkohol maupun yang non-alkohol.

So far.. gimana?? Masih ga mirip kan yaaa? Embeeeerr.. hahaha

Lanjut lagi…

Selesai foto bersama ketika kedua mempelai tiba, para tamu yang jumlahnya hanya sekitar 75-80 orang dipersilahkan masuk ke dalam gedung. Di sana sudah disediakan meja-meja lengkap dengan name tag dimana setiap orang harus duduk. Iyaaaah, kita ga boleh duduk sembarang gitu deeeh. Nah ini dia salah satu kebiasaan di Swedia yang agak gue syebel. Yaitu harus duduk bersebelahan dengan orang baru. Kebiasaan ini gue temukan ga cuma di acara nikahan kemarin, tapi waktu acara kantornya Bubu dan ulang tahun salah satu koleganya suami pun sama. Gue sebel karena gue pan tipenya ga pinter basa basi yaaa. Apalagi pakai bahasa Swedia. Jadi kalau sama orang baru ya pasti gue kebanyakan diem aja bingung mau ngapain. Baru ngomong kalo diajak ngomong tok. Hiks hiks hiks..

wedding-02

Mobil kuno yang dipake kedua mempelai dari Gereja ke tempat resepsi.. unyuuuuu

Acara resepsinya sendiri pada dasarnya hanya makan malam biasa (kadang five course dinner, kadang tipe all you can eat). Tapi di sela-sela acara makan tersebut banyak banget kegiatan serunya. Seperti contohnya pemberian pidato dari orang-orang terdekat, seperti orang tua kedua mempelai dan para pendamping pria & wanita (oh yeesss, suami ik juga disuruh kasih pidato loh.. nyahahaha *puk-puk Bubu*). Selain itu ada juga tradisi yang menurut gue sungguh ajaib banget, yaitu mencium pipi sang mempelai laki-laki/perempuan. Jadi ketika salah satu mempelai meninggalkan tempat duduknya untuk suatu hal, langsung ada yang memulai aba-aba dengan mengetukkan sendok ke gelas. Kalau sudah ada bunyi tersebut, selama gelas masih berbunyi maka para tamu wanita/pria berlari ke arah mempelai yang masih duduk (kalau yang duduk mempelai perempuan, berarti yang lari tamu-tamu cowok dan sebaliknya) dan satu-satu mencium pipinya. ASLI ANEH ABIS  :LOL: . Coba kebiasaan begini dilakuin di Indonesia.. bisa 7 hari 7 malem rasanya baru selesai, secara undangannya sering sampai ratusan orang.. Nyahahahaha.

Saking banyaknya selingan, biasanya acara makan malam baru selesai setelah 2-3 jam (kemarin malah nyaris 4 jam). LAMA YEEEEE!! Habis itu masih ada break sekitar 45 menit – 1 jam sebelum lanjut ke acara selanjutnya. Selama break para tamu bisa berjalan-jalan keluar, ke kamar mandi, etc. Semalam kedua mempelai udah nyediain tempat untuk foto-foto polaroid rame-rame. Setelah itu acara dilanjutkan dengan pertunjukkan live band dan jogedan bersama sambil menikmati minuman di Bar dan menikmati kue pengantin.

wedding-04

Having a vintage vibe at the party.. Sekali-sekali seseruan bareng sama suami.

Rasanya rauwisuwis ya acaranyaa?? Bangeeeet.. Semalam itu acara resepsi dimulai dari jam 5 sore dan ketika kami pulang sekitar jam 11 malam, masih banyak tamu yang tinggal dan menikmati malam bersama. Termasuk para tetuanya looh. Ini kenapa gue tetiba berasa renta.. huhuhu

Yang gue suka dari acara pernikahan kemarin adalah rasa kebersamaannya. Karena jumlah undangan yang sedikit (cuma 75-80an orang — Hebat banget bisa ‘tega‘an ngundang segitu doang. Kalo di Indonesia mah segitu cuma dapet keluarga terdekat aja yah. Belom tetangga, temen kantor, temen sekolah, etc), sang mempelai benar-benar connect dengan semua tamu yang datang. Ga sekedar say Hi di pelaminan, poto-poto dan kemudian udah selesai. Mereka joget bareng, ketawa bareng, foto-foto aneh bareng. Intimate banget deh. Para orang tua dan tetuanya pun ga segan-segan ikut serta semua acara yang ada. Poto-poto di photobooth? hayooo. Jogetan bareng.. Wuuiih.. malah mereka masih luwes banget gerakan dansanya. Ga ada yang namanya jaim. Kalah gue dan Bubu yang cuma ngedeprok doang ga kuat lagi.

Ga cuma itu, semua dekor dan printilan dibuat sendiri oleh kedua mempelai (dibantu beberapa teman). Jadi setiap detail selalu ada personal touchnya. Resikonya ya jadi keliatan under done alias kadang ga keliatan grand/mewahnya. Apalagi kalo dibandingin dekor ala nikahan Indonesia. Tapi balik lagi ke temanya yang personal, malah lebih cocok yang simple dan keliatan homemadenya gini.

Cuma kurangnya ya itu tadi.. Acaranya luamak bangeeeeet gitu looh.. Ga kuku lah akuuu *tempel koyo cabe*.

Dan begitulah pengalaman pertama gue dan suami datang ke pesta perkawinan ala Swedia. Entah kapan lagi akan diundang ke acara yang setipe, tapi setidaknya lain kali udah ga kaget dengan segala macam perbedaan dan keunikannya.. ??

— oo —

Oh iyaa.. kalau ada yang penasaran, tugasnya Best Man & Maid of Honor itu apa ciiih? Well kalau kemarin sih, kedua orang ini bertugas mengatur acara bachelor/bachelorette party, mendampingi ketika foto prewed, mendampingi ketika berjalan di altar dan memberi pidato saat acara makan malam. Intinya, jadi salah satu seksi syibuk lah.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

34 thoughts on “The Never Ending Party…

  1. Jalan2Liburan

    Lamaan mana ama pesta kawin org Batak hayoooo? :p

    Reply

  2. Ajheris

    Ini yang gue alami pas nikah di Swedia, gue pikir karena ga seribet acara adat di Indonesia, bisa cepet selesai. Taunya lama bgt ampe pukul 1/2 duabelas malam. Capek dan muke gue loyo hahahaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha karena belom tau medan perang kali ya mba. Jadi ga siap musti pesta selama itu. Kalo temen suamiku kmrn masih On semua ampe tengah malem ??

      Reply

      1. Helena

        Mereka jgn di tanya, ampe pagi juga sanggup hahahha

        Reply

        1. Bébé

          ahahaha.. iya salut banget itu sama para tetuanya.. kuat bangeeeet.

          Reply

  3. Arman

    Kecuali bagian dicium… Lainnya kayaknya emang tradisi org berat kali ya. Sama ama wedding disini…

    Reply

    1. Bébé

      Jaha.. gaya modernnya mirip2 kali ya Man. Cuma bedanya di detail2 acaranya aja ??

      Reply

  4. Fiberti

    Kayaknya seru, sederhana singkat tapi akrab. Mobil kunonya antik lucu..

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. sederhana iya, tapi kalau singkatnya ga.. Yah kalau dibandingin sama acara adat yang kadang berhari2 emang lebih cepet siih.. 😀

      Reply

  5. Una

    Enak ya akrab gitu, karena sedikit, tapi kalau dateng acara nikahan lebih dari enam jam… buset dah teler juga ya =))

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. banget Na.. Tapi kalau udah biasa mungkin mah ga berasa juga kali yaaa..

      Reply

  6. denaldd

    Be, kamu kayak anak kuliahan. Kece abis? Nikahanku berarti termasuk yang “tega” ya,undangannya cuma 100 orang ? 3 jam selesai. Kuat juga ya pesta yg kamu ceritain ini lebih dari 6 jam.

    Reply

    1. Bébé

      Maaciiih…
      Hehehe.. iyaa, kalau untuk ukuran pesta orang Indonesia, dibawah 300 orang kayaknya udah termasuk “tega”. Tapi salut banget bisa milihin siapa aja yang diundang..

      Nah ituuu.. kuat banget mereka seharian pestanya.. Aku mah capeeeeek.. hahaha

      Reply

  7. fitri3boys

    hi hi lama juga ya nikahannya…

    foto2nya selalu kece be..

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. rauwisuwis acaranya.. LOL
      Makasiiih ^_^

      Reply

  8. Melissa Octoviani

    bebe cakep amat sih, ga keliatan kayak ibu2 beranak dua deh hehehehe…. btw, kalo disana bestmannya boleh yang uda nikah ya? kalo disini setau aku harus yang masih single hehehehe… sebenernya emang enakan ngadain acara kayak gitu ya, lebih keliatan santai… tapi kalo disini mah susah hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiih.. blush
      Iya di sini kayaknya boleh yang single atau yang udah nikah.

      Kalo ngeliat kemarin sih kayaknya seru bikin pesta yang sederhana gitu, tapi liat yang model grand ala Indonesia juga seru. Hahahaha

      Reply

  9. dixiezetha

    Wuaaah bagus banget view nya Mbaak! Kebayang foto di situ pasti bagus, tapi kalo pake high heels nyerah deh hehe. Emang di sana kayanya lebih mengutamakan wedding yang intimate dan personal yah daripada yang keliatan grand. Aku juga sebenernya malah prefer yang gitu 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hiks.. iyaa.. lokasinya top banget buat foto2 prewed. Tapi emang private property gitu sih.. Kmrn makanya cuma bentar banget potonya.

      Iya.. mungkin karena ongkosnya mahal juga buat bikin pesta yang gede2. Jadi yang sederhana aja udah cukup. Kalo aku malah bingung mau yang mana.. hahaha..

      Reply

  10. tiwie

    Bu Bebe yakin itu udeh pny anak 2? Body singset aduhayy kaga nahan begitu ? cucok benerr.. Heuheu. Waah party nya lamaa bangeet,tapi kamuh masih ketje aja keliatannya mah. Kagak gemfor2 amat ?

    Reply

    1. Bébé

      Nyahahaha.. langsung puter2 badan
      Itu pengaruh kamera Wie.. Aslinya udah kucel banget.. LOL

      Reply

  11. ulfarick

    Salam kenal mba… Btw klo nanti aku nikah diswedia mau dateng gak? Hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Halooo.. salam kenal juga..
      Waa… memangnya rencana mau nikah di sini kah?? Bakalan semalam suntuk ga nih pestanya? hehehe

      Reply

      1. ulfarick

        Hehehe katanya sih lebih gampang nikah disana gak ribet, begitu yg aku baca dari blog yg aku kunjungi tiap hari,xixixixixi

        Reply

        1. Bébé

          Hihihi.. aku ga tau deh kalo itu. Tapi kalau untuk nikahan sipilnya kayaknya lebih gampang memang.. 😀

          Reply

  12. claudeckenni

    Di Indonesia, jadi Bestman n Bridesmaid tugasnya cuma nampang untuk di foto atau video aja sih, beda sama di negara-negara Barat ya di mana mereka disuruh ngasih speech dll

    Reply

    1. Bébé

      Jahaa.. jumlah Bridesmaid & Bestmannya juga lebih banyak ya kayaknya? :thinking:

      Reply

  13. Ristin

    oh ampun.. mau makan2nya nunggu lama dong? klo aku kan ke nikahan nguber makanan *maruk hahahahahhaa.. tp seru jg ya jadi tau budaya disana klo acara wedding gmn..

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. ga kok mba. Karena dikit orangnya ya makannya cepet juga. Cuma emang pilihannya ga banyak gitu deh.. 😀

      Iya, baru pertama kali ikutan acara nikahan gini, ternyata seru.. Bisa ngerasain bedanya sama waktu kawinan sendiri dulu.

      Reply

  14. niee

    Seru banget mbak kayaknya. Aku dulu juga pengen nikah undangnya sedikit doang. Kalau di jakarta masih lumayan loh mbak ratusan. Kalau di pontianak undangan itu ribuan. Aku yang kurang terkenal ini aja kemaren undangannya 1300. Gempor dah ?

    Reply

    1. Bébé

      1300??? itu masih dikali 2 lagi atau udah termasuk semua Niee? Whoooaaa.. banyaknyaaaa.. hahaha.. Kebayang deh gempornyaa..

      Reply

  15. Qonita

    Woopps…lucu ya nikahannya..lebih personal hoho.
    Klo di korea nikahan itu tamunya tekor.datang ke acara kawinan biasanya di wedding hall..di buku tamu lgsg ditulis nama ama jumlah duit yg disumbang haha..abis itu dikasih kupon makan dipake abis resepsi..makin deket makin gede ngasihnya..ketauan deh ngasih beeapa..
    Klo g ngasih jg g bs masuk ke tempat makan
    Trs resepsinya itu cuma sejam rata2 ala barat..betes resepsi tamu digiring ke ruangan tempat makan buffet..hall resepsinya dipake pasangan nikah yg lain..
    Di tempat makan tamunya masuk sambil ngasih kupon makan..klo ga punya ya g bs masuk haha.. biasanya di tempar buffet dijatah makan jg sejam..trs pas 30 menit terakhir..yg punya gawe datang nyapa tamu dan biasanya udah ganti baju pake hanbok..
    Sejam makan cabut deh..soalnya tanu dari resepsi betijutnya giliran masuk buat makan haha..
    To the point dan ogah rugi mantennya..pengen nerapin di indo klo ngadain haha..tamu dateng ngasih liat nyimbang berapa dsitu jg hihi..

    Reply

    1. tikaaha

      Wow… kalo di tempatku yang daerah kampungnya kampung (apeu?) Masih dibuka di tempat dan ditulisin gitu mbak amplopnya. Kalo di swedia ngasih kado aja apa ada amplop-amplop juga ya bebe?

      Reply

  16. t1ff4nyt

    Kalo disini pasti ada Ceilidh dance.. dansa traditional Scotland. Seru bingiitttt.. dan bisa sampe jam 4 pagi! Dimana klo udah lewat midnight, para drunk uncles dan aunties udah lucu2 banget tingkahnya… Sini yang masih umur 30(an) udah jompooo, kaki pegel, mata ngantuk, pengen meluk bantal dikasur, mereka yang udah above 60 masi nyanyi2 dan dansa dansi2.. Tuhaaannn!

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P