The London Trip – Shopping Trip to Bicester Village

Ketika kami merencanakan liburan ke London bulan Mei lalu, salah satu kegiatan utama yang ingin dilakukan di sana selain sightseeing adalah BELANJA. Yes.. keputusan ini bukan hanya demi menyenangkan hati ibu Bebe yang saat itu masih berstatus bumil loooh, tapi juga untuk Bubu yang memang udah niatan pingin shopping juga. Karena udah niat mau belanja, sewaktu nyusun itinerary kami sengaja mengosongkan 2 hari full hanya untuk keluar masuk toko aja. Lokasi belanja pun dicari yang sekiranya padat merayap oleh toko-toko supaya ga perlu jalan kesana kemari.

Dari berbagai lokasi belanja di London dan sekitarnya, gue teringat salah satu postingan mba Sondang di IG dimana si mba-nya foto di salah satu shopping outlet  yang lokasinya ga terlalu jauh dari London bernama Bicester Village. Ketika gue browsing brand-brand yang ada di sana ternyata beberapa masuk ke daftar yang memang kami pingin liat. So ga pake lama, gue langsung ngajuin proposal ke suami untuk nyempetin mampir. Mumpung di London kaaan.

Dan langsung dapet stempel setuju.. haaaah.. enaknya kalo suami lagi niatan belanja jugak.. LOL

Well eniho, untuk menuju ke Bicester Village ini kami awalnya berniat naik kereta dari Stasiun Marylebone yang langsung berhenti di Bicester Village. Tapi pas lagi iseng browsing website resminya Bicester Village, ketemu info tentang layanan shuttle bus yang melayani transport PP dari beberapa hotel di London menuju dari/dan ke Bicester Village itu sendiri. Enyunowat, salah satu hotel tempat pick up point busnya ternyata hanya 7 menit dari hotel tempat kami menginap. Yaaa kalo begitu mah mending  kita naik bus aja kali yaaa. Apalagi setelah di liat harganya, beti bangeeet antara naik kereta dan bus. Kalo ada yang gampang, kenapa harus cari yang ribet toh  😎

Di hari H yang ditentukan, pagi-pagi kami udah berjalan kearah hotel Hilton yang menjadi pick-up point terakhir hari itu. Awalnya kami kira yang nungguin cuma kami bertiga aja, tapi begitu busnya datang ada beberapa orang yang ternyata nungguin juga. Bermodal tiket yang sudah diprint kami masuk ke dalam bus dan ga lama bus pun berangkat menuju tempat tujuan. Busnya sendiri nyamaaan banget. Tempat duduknya bisa direcline dan yang terpenting, ada free WIFI. Jadi selama OTW ke Bicester ga akan ada moment bengong melongo.

THEBUS

The shuttle bus

Sesampainya di sana, ketika keluar dari bus ada seorang staff dari Bicester Village yang sudah menunggu kami. Ternyataaaa.. kalau naik bus ini kami mendapatkan fasilitas kartu VIP yang memberikan diskon tambahan 10% di beberapa merchant yang ikutan. Whooaaaaa.. bumil pun langsung tersenyum bahagia.. namanya juga ibu-ibu MoDis ya boook.. liat diskonan rasanya kayak menang undian.. hahaha

thecard

The VIP Card

bicester village

Bicester Village hari itu. Kosoooong melompong. Kayaknya tempat ini ramainya baru pas sale gede-gedean setelah natal

thevillage2

“The Village”

Karena emang udah niatnya belanja, bagitu sampai Bicester Village, gue dan Bubu memutuskan untuk pisah, jalan masing-masing. Senjaga begitu supaya ga mutung-mutungan karena harus nungguin satu sama lain. Dari semua toko yang ada di Bicester Village, gue hanya masuk ke beberapa brand yang udah familiar aja, seperti Longchamp, Fossil, Michael Kors, Coach, etc. Namapun brand outlet yaaa, harga-harga di Bicester Village pastinya lebih murah dibandingkan harga toko di kota/mall, tapi koleksinya pun biasanya koleksi lama atau memang khusus untuk outlet.

Di Bicester Village ini gue sempat berkenalan dengan orang Indonesia yang bekerja sebagai salah satu SA di butik Coach. Sang SA (yang bernama Dian) dengan pedenya negur gue “mba, dari Indonesia yaa?” begitu gue masuk ke dalam butik. Hahaha. Ternyata menyenangkan juga ketemu SA sesama orang Indonesia. Setelah bolak balik musti berbahasa Inggris, rasanya enak aja bisa istirahat sebentar dan santai ngobrol dengan bahasa yang familiar. Apalagi dari mba Dian gue dapet cerita-cerita seru tentang para tamu yang masuk ke dalam butik. Sayang aja ga dapet diskon tambahan. *ngarep aja sis*.

Sekitar pukul 15.30 kami berjalan kembali ke arah bus yang mengantar kami tadi. Karena jam 4 sore teng, bus akan langsung berjalan tanpa peduli siapa yang ga kebawa. Pokoknya musti datang tepat waktu atau ditinggal pergi.

Overall, menurut gue Bicester Village ini lebih cocok untuk mereka yang memang pingin belanja beberapa brand dengan harga lebih murah. Lokasinya yang jauh dari London membuat tempat ini ga worth it buat yang niatnya sekedar window shopping doang. Berat diongkos bokk. Enihoo, karena kami pergi pas lagi low season, walau kami cuma punya waktu 6 jam di sana, tapi cukuplah untuk memenuhi keinginan belanja kami berdua. Ga ada adegan musti ngantri berjam-jam hanya untuk masuk ke tokonya doang. Too bad, pilihan tempat makannya menurut gue dikit banget dan tempatnya juga ga gede. Jadi kalo lagi jam makan siang, langsung tumplekan semua.

bicester

Lunch at Itsu dapet diskonan 10% pakai VIP Card | Hasil jarahan selama di Bicester. Punya bapake ngumpet di belakang

Sekarang penasaran banget sama La Vallee Village yang di Paris. Nyeseeeel waktu kesana tahun 2012 lalu ga nyempetin mampir juga. Oh well, memang mungkin artinya harus ngajak paksuami lagi ke Paris.

Suamiiiik, nyok kite ke Paris nyooook… Muhahaha  :muhaha:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

14 thoughts on “The London Trip – Shopping Trip to Bicester Village

  1. niee

    Ih seru ya mbak ada tempat khusus begitu.

    Reply

    1. Bébé

      Iya Niee. kalo udah niatnya belanja, cocok banget lah. APalagi kalo ada sale.. heheh

      Reply

  2. Arman

    Seneng emang kalo belanja di outlet ya… Apalagi sepi begitu hehehw

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man.. diskonannya lumayan ya kadang2. Nah itu, kalo lagi sepi gini enak belanjanya. Tapi diskonnya lebih banyak kalo pas rame.. LOL

      Reply

  3. Keke Naima

    Itu outletnya asik banget. Betah deh berlama-lama 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iya mba. Kemarin sayangnya ga ada sale, jadi bingung mau beli apaan.. LOL

      Reply

  4. Ajheris

    Baru bangun baca ini langsung melek. Hahahaha. Aku suka karena di desa gt tempatnya

    Reply

    1. Bébé

      Sekarang udah kayak kota kecil mba.Tapi emang tetep berasa sedikit out of nowhere sih tempatnya.. X_X

      Reply

      1. Ajheris

        Aku malah belum pernah ke sini. Taunya dari tulisanmu ini. Makanya pas judulnya pake village gt gue langsung bayangin desa penuh outlet. Haha

        Reply

        1. Bébé

          -ahaa.. kirain udah mba.. iya bentuknya emang dibikin kyk small village gt deh.. jadi ga berasa ngemol ?

          Reply

  5. monda

    sekece itu villagenya, ini bener2 shoppoing sambil cuci mata pemandangannya ya

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. kalo lagi sepi enak tempatnya. Cm kalo musim sale, umpel2an katanya ?

      Reply

  6. Beby

    Mulai dari bus sampek village-nya bagus banget. Tambah lagi Mbak punya suami yang gak rewel plus sukak belanja pulak.

    Aaaaak.. Envy you, Mbak! :'(

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iya nih.. kmrn pas banget suami emang lagi mood belanja. Jadi dia sibuk sendiri cari barang yg dia mau ?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P