Cooking Diary: Jo’s Birthday Cake

Membuat kue ulang tahun sendiri untuk anak-anak udah menjadi salah satu keinginan gue sejak lama. Duluuuuuu banget, gue sempet latihan bikin Red Velvet cake untuk ultahnya Bubu, yang dimana hasilnya.. yah lumayan lah. Atleast kemakan. Tapi sejak percobaan perdana itu, gue seperti kehilangan nyali untuk beneran baking birthday cake sendiri. Kayaknya kok serem banget aja hasil masakannya bakal dinikmati banyak orang. Belum lagi perasaan “Agh, mending beli aja lah. Ga perlu refot!” yang selalu menang setiap kali rencana ngerayain ultahnya bocil datang. Akhirnya udah bisa ditebak. Impian hanya tinggal impian. Cukup menjadi angan-angan semu saja.

Tapi semenjak gue sukses bikin Budapest Roll di beberapa kali kesempatan dan sempet nyuguhin untuk tamu yang datang ke rumah, keinginan yang sudah terpendam lama untuk bikinin kue ultahnya anak-anak pun muncul kembali. Apalagi pas gue nawarin proposal bikin cake sendiri ke suami, eh ditanggapi dengan antusias juga. Karena setelah dia itung-itung, daripada beli, dengan bikin di rumah kami bisa ngirit biaya beli kue sampai setengahnya. Lumayan banget bukan. Dengan tekad tersebut lah gue mulai berlatih bikin Budapest Cake untuk ultahnya Jo.

Latihan pertama dimulai 5 minggu sebelum hari H acara perayaan Ultah si kakak yang gue adakan persis kemarin. Pada percobaan pertama ini, gue masih mengira-ngira jumlah bahan yang dibutuhkan plus bentuk cake yang gue mau. Apakah bagusan bulat? Or maybe square? Setelah dipikir cukup lama, I settled with square. Alasan gue saat itu, kalau bentuknya kotak, lebih gampang dibagi perporsi. Dan pada percobaan perdana gue itu, gue menghasilkan cake seperti ini…

Percobaan pertama – kurang kece yaaaah

Di percobaan perdana tersebut gue mendapat banyak pelajaran. Dari jumlah whipped cream yang dibutuhkan. Jumlah jeruk yang dipakai. Tentang penggunaan coklat di kue yang ga boleh terlalu banyak kalau ga mau rasanya berubah. Belum lagi peringatan untuk ga lupa ngisi setiap layernya dengan jeruk. Pokoknya trial pertama itu penuh dengan kesalahan dan pembelajaran. Yang semuanya gue perhatikan dan coba benarkan di percobaan ke-dua, yang hasilnya seperti di bawah ini…

Kali ini gue memilih bentuk lingkaran  karena merasa bentuk kotak terlalu kaku dan kurang manis dipandang. Dipercobaan ke-dua ini, gue masih melakukan beberapa kesalahan mendasar dan masih mengira-ngira volume whipped cream yang gue butuhkan. Tapi setidaknya secara bentuk, kue kedua ini lebih sedap dilihat dan lebih mengundang. Ya ga sih?

Karena percobaan ke-dua sudah mulai menuju ke arah yang benar, di percobaan ketiga, suami memberikan sebuah tantangan yang membuat percobaan baking ini naik ke level berikutnya. Kalau kemarin-kemarin yang makan kuenya hanya kami-kami aja, gimana kalo kali ini kuenya dia bawa ke kantornya untuk dinikmati teman sejawatnya. Termasuk para bosnya yang kebetulan datang minggu itu.

Ok suami. No pressure. *langsung mandi keringet*

Deg-degan pertama kali bikin kue untuk dimakan banyak orang.

Di percobaan ketiga, yang bisa dibilang gladi resik untuk acaranya Jo, gue berusaha membuat kue sesempurna mungkin. Dari cara mengisi krim yang gue ubah (sebelumnya main ceprat ceprot aja dan kemudian diratain, dimana hasilnya malah miring kesana kemari) menjadi dengan cara membentuk cream dengan piping bag. Hasilnya tinggi setiap level bisa sama rata dan bentuknya pun lebih enak diliat, Ga hanya membuat kue dengan bentuk lingkaran, gue juga mencoba bentuk persegi panjang. Bedanya hanya di bagian pinggir kue yang ga gue hias dengan cream untuk melihat yang mana yang lebih cantik.

Percobaan ke-3. Mulai keliatan bentuknya ^_^

Hasilnya… secara rasa, kue gue mendapat thumbs up dari kolega-kolega suami. On the other hand, secara bentuk, kue yang gue buat collapse di lapisan paling bawah. Dari yang awalnya tinggi seperti foto di atas, berubah menjadi agak kempes di hari berikutnya.

Haaah.. yah setidaknya untuk rasa udah beres lah ya. Tinggal benerin bentuknya aja.

Dan kemudian, hari H pun tiba.

Pagi-pagi satu hari sebelum hari H gue mulai membuat lapisan base kue yang terbuat dari campuran putih telur dan kacang hazelnut itu. Karena gue berencana membuat dua buah kue (untuk kurang lebih 30 orang), gue membuat 6 lapisan base. Malamnya, gue baru mengisi kue dengan whipped cream yang sudah gue persiapkan. Karena takut kuenya collapse lagi kalau terlalu tinggi, kali ini gue hanya membuat 2 layer saja.

and the final results…

taaa-daaaaa… biarpun masih belum sempurna, tapi bisa dikasih nilai 80 lah yaa.. tambah extra dikit untuk niat & usaha.. hahaha

Alhamdulillah, walau ga 100% perfect, kue ultahnya Jo masih layak tayang dan dihidangkan ke para tamu yang datang. Rasanya pun ga mengecewakan. Setidaknya ketakutan gue sebelumnya akan adonan base yang ga matang sempurna, lenyap begitu saja.

Ternyata, membuat kue untuk ultah anak sendiri itu.. memberi perasaan yang beda yaa.. Ada rasa takut, stress, deg-degan, tapi disaat yang bersamaan juga bangga dan bahagia. Apalagi kalau para tamu memuji hasil kue yang gue buat. Haaah, langsung senyum sumringah lebar menghias muka.

The big question is..

Apakah gue akan membuat kue lagi sendiri untuk ultah adek E di musim panas nanti?

Mungkin…

Pengalaman pertama ini tentunya cukup memberikan rasa percaya diri gue boost yang sangat tinggi. Tapi mengingat betapa banyak effort yang harus dikeluarkan, godaan untuk “mesen aje deh Bu!” berteriak lebih keras.

I guess, time will tell…

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

34 thoughts on “Cooking Diary: Jo’s Birthday Cake

  1. Arman

    Cakep be kue nya dan keliatannya enak….
    Wah niat banget sampe latian berkali kali ya hehehe

    Happy birthday Jo!

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Man..
      Hahah iyaaa.. saking ga pedenya jadi malah pingin latihan terus.

      Reply

  2. Tiwie

    Itu mah baguus banget Be, beneran ketje dan minta digigit bgd. Thumbs up buat effort nya,, keren banget. Hbd ya kaka Jo, happy terus dan sehat murah rizki. Kirim2 doong kue buatan mamanya kesini ?

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. makasih doanya tante.
      Hahaha.. untunglah hasilnya masih kece di foto yaaa.. 😀

      Reply

  3. Pypy

    Setuju sama ko Arman.. Jadi mupeng deh ma kuenyaa..haha.. Hasil sesuai dgn usahanya 😀

    Reply

  4. ameliasusilo

    Happy birthday kakak Jo.. Semoga jadi anak pintar..
    Mama Bebe 4 thumbs up! kerennn.. Yakin rasanya pasti enak 🙂
    Klo kita deketan aku pesen deh buat ulang tahunan hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Aamin.. makasih doanya tante..
      Hahahaha.. yah sayang yaaa.. 😀

      Reply

  5. Ajheris

    Hmmm telatennya dirimu ampe bolak balik latihan. Tapi tetep yang namanya kepuasan batin itu tetap paling juara ya be. Pelan2 tar bisa buka konditori?

    Reply

    1. Bébé

      Hahahah iya mba. setengah takut jelek, setengah penasaran. jadinya diulaaaaang terus.. hehehe.

      Reply

  6. shintadaniel

    budapest roll ini ngebayanginnya semacam tiramisu yaa… sayangnya di Jakarta nggak ada (kayaknya)

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya ada di Jakarta cuma ga terlalu ngehitz kali ya Shin. Hmm.. kalo tiramisu kan lembut ya.. yg ini agak bertekstur dan fresh bgt ☺️☺️

      Reply

  7. dixiezetha

    Cakep banget kuenya, emang practice makes perfect yaa. Mbak Bebe telaten & niat banget sampe latihan berkali2. Demi anak yaa. Happy birthday Jo, semoga sehat selalu 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Beneeer.. masalahnya latihan bikin kue itu suka bingung mau dikasih siapa. Kalo makan sendiri mah gawat ??

      Aamiin.. makasiiih ☺️☺️

      Reply

  8. gillsunshine

    Hebat kamu, mbak! Aku bikin kue cubit aja rasanya ga karuan HAHAHA .. Me and baking lupakan! Selalu salut lilat postingan kue – kue mu,mbak. Bisa pesen delivery ke singapur? Cuma mau schiffon cake aja koq hehehe .. langsung disambit loyang!
    Happy belated birthday, neng Jo! Terus jadi kebanggaan papa mama ya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahaha hayo coba bikin chiffon, Gill ?
      Maaciih yaaa ??

      Reply

  9. monda

    Bebe rajin banget sampai latihan berkali2.., kuenya cantik deh Be, suka lihatnya

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha penasaran mbaa. Sama takut malu kalo jelek/ga enAk ??

      Makasiiiih.. buat pemula lumayan yaaa

      Reply

  10. Woro

    Kereeeeeeeeeeeeeeeeeen! Iya Be impian banget deh bikinin kue ultah untuk anak, semoga gue punya nyali buat coba next ultah Rey 😆

    Reply

    1. Bébé

      Hayoo Woroooo… dicoba bikin juga ??

      Reply

  11. Melissa Octoviani

    bebe…. kuenya cantik banget…. yang penting difoto cakep dulu be hehehehe… aku juga pengen coba bikin kue ultah sendiri, cuma dirumah ga ada oven hahahaha… untuk sementara beli aja deh…

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha iyaa yg penting difoto dulu yaks ?? kalo udah ada oven, pasti gatel pingin baking ini itu deh Mel ???

      Reply

  12. Melissa

    cakep be.. jadi pengen nyobainnnn

    Reply

    1. Bébé

      Kapan2 dicoba buat Mel ??

      Reply

  13. qonita

    cakep banget Be…hihi

    Reply

  14. si.tukang.nyampah

    liat lo bolak balik bikin ini kue, gue jadi penasaran sama rasanya. kriuk2 gitu be?

    Reply

    1. Bébé

      Tekturnya tuh gimana ya Er.. bagian yg coklatnya tuh ga terlalu keras sih, tapi ga benyek juga. Agak chewy dikit dan maniiiisss. Tapi begitu dimakan sama whipped cream + jeruk jadi ga berasa kemanisan. Pas lah.

      Reply

  15. Angel

    Cakep Be kue nya, keliatan seger banget tuh jeruknya ;D

    Reply

    1. Bébé

      Thank you. Kombinasi jeruk sama whipped creamnya seger bgt ?

      Reply

  16. Tina Latief

    Manisnya kuenya bikin sendiri 🙂 Happy birthday mas Jo..

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiih.. btw, itu mba Jo ??

      Reply

  17. fitri anita

    heubat2..gak pantang menyerah ya…

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha faktor penasaran dan takut malu emang mengalahkan segalanya ?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P