Cooking Diary: The Bread Challenge

Semenjak nonton anime Yakitate!! Japan beberapa tahun yang lalu, membuat roti sendiri udah menjadi salah satu goal yang ingin gue coret dari daftar. Apalagi ditambah nonton acara-acara masak atau baking, kok kayaknya seru kalau bisa bikin roti gitu. Tapi entah kenapa, setiap kali mau mulai tuh udah keburu minder aja dulu. Mungkin trauma gagal bikin adonan pasta (yang dimana dulu nyobanya ngulen manual) masih berbekas jelas, jadi selalu sukses bikin gue malas nyoba bikin yang mirip-mirip lagi.

Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu, dapet inspirasi dari Meta yang bikin Milo Bread, gue iseng ikutan nyari resepnya di google. Ketemu blog ini dan setelah gue baca postnya kok resepnya menggoda. Bahan-bahannya gampang, proses ngulennya mudah, dan hasilnya terlihat menggiurkan pula. Karena pas di rumah ada Milo yang udah lama ga keminum, daripada kebuang akhirnya gue putuskan untuk menjajal resep rotinya.

Dan di percobaan perdana tersebut, gue… GAGAL. 

HO HO HO (jagoan kalo langsung menang kan ga seru yaaah? ahaha)

Jadi, seperti biasa, kalau mencoba resep yang bukan berasal dari website Swedia, gue suka bingung dimasalah translate bahan-bahannya. Karena kadang ada aja bahan-bahan yang namanya ga sinkron antara bahasa Inggris ke bahasa Swedia. Seperti contohnya Bread Flour. Ketika gue translate ke bahasa Swedia, jatohnya jadi BrödsMjöl dan gue beli lah tepung yang ada tulisan BrödsMjölnya. Ternyata, tepung yang kayak gitu udah beda lagi tipenya dibanding Bread Flour yang dimaksud di dalam resep asli. Tepung yang gue gunakan itu udah dicampur Sour Dough lah, trus entah apalagi, yang pada akhirnya bikin adonan gue berakhir padat dan keras setelah dipanggang.

Bahan-bahan rotinya. Nyoklat banget yaaaa

Tepung yang gue pakai di percobaan pertama – Yang kiri tepung serba guna, yang kanan tepung untuk roti yang sudah dicampur ini itu, termasuk sour dough.

Adonan setelah proofing pertama, siap dibentuk

Adonan roti setelah dibentuk dan siap di proofing sebelum dipanggang

Setelah proses proofing selama hampir 2 jam

Hasilnya, roti dengan teksur yang padat dan cepat keras. Pas gue cek keesokan harinya udah kayak batu, saking kerasnya >_<

Seperti biasa kalau udah gagal, gue jadi makin penasaran. Salahnya dimana sih? Apakah bahannya? Atau mungkin gue kelamaan ngulennya? Atau kurang sabar pas proses proofingnya? Apakah? Apakah? Pada akhirnya mendorong gue untuk mencoba lagi keesokan harinya…

Di percobaan yang kedua ini gue research bahan-bahan yang dibutuhkan dengan lebih seksama. Ternyata benar aja, tepung yang gue gunakan sebelumnya salah. Bread Flour yang dimaksud di resep itu sama aja seperti kalau gue menggunakan tepung dengan jenis “Special” kalau di sini. Untuk bahan tepung Whole Wheat flour-nya pun gue baru tau kalau di Swedia bernama GrahamsMjöl, bukan tepung all purpose flour yang gue pakai kemarin. Dengan modal bahan (yang seharusnya) benar, gue merasa lebih PD ketika memulai percobaan yang kedua ini. Proses pembuatannya pun gue sudah belajar banyak dari percobaan yang pertama. Tenyata memang modal terbesar bikin roti itu hanya satu, SABAR.

Dan ternyata, setelah mengoreksi kesalahan yang gue buat (mengganti bahan + lebih sabar dalam menanti adonan diuleni dan mengembang), gue berhasil membuat roti yang seperti ditunjukkan di resep asli yang gue ikuti. Rotinya mengembang cantik dan teksturnya tuh empuuuuuuk banget. Ish, senengnya bukan main.

Bahan tepung yang gue gunakan di percobaan ke-dua. Whole Wheat Flour (Grahamsmjöl) dan Bread Flour (Vetemjöl Special)

Adonan roti setelah dibentuk untuk roti tawar

Adonan roti setelah proses proofing selama 1,5 jam

Hasilnya, tjakep banget qaqa!

Empyuk endesss!

Sisa bahan yang ga terpakai untuk roti tawar, dibuat roti isi dark chocolate

Adonan roti isi cokelat setelah dibentuk ala Croissant

Setelah proses proofing selama 2 jam

Roti Cokelat setelah dipanggang.. kalo yang ini manggangnya kelamaan, jadi agak gosong di bagian bawahnya hahaha

Yang gue suka dari resep roti ini adalah, beginner friendly banget. Bagi gue yang sangat pemula dalam hal ngulenin adonan roti, jujur aja proses tersebut agak mengintimidasi. Sementara resep yang gue coba ini, proses nguleninnya semua dilakukan oleh mixer, ga manual by hand. Jadi cukup meratiin aja kira-kira adonannya udah sesuai yang diharuskan atau belum. Sisanya hanya ngebentuk adonan dan sabar, sangat sabar menanti adonannya mengembang sampai sempurna. Soal rasa, di percobaan pertama gue menggunakan bubuk Milo sementara di percobaan selanjutnya gue memakai Ovaltine. Hasilnya sih menurut gue 11/12 yaaah. Rasa Milo atau Ovaltinenya ga berasa blas.. Hahahaha.. Tapi karena gue udah keburu hepi sama teksturnya yang lembut, soal rasa mah ya sutralah.

Untuk roti isi cokelatnya pun lembut banget. Dark cokelat yang gue gunakan meleleh sempurna di dalam adonan dan bikin rotinya makin enyak.

Apakah resep ini akan gue coba lagi? Pastiiiii!!! Bocil-bocil di rumah suka banget ngemilin rotinya begitu matang. Mungkin lain kali gue akan bikin roti ukuran kecil aja dengan isi cokelat dan skip roti tawarnya. Tambah keju mungkin makin enak ya? Hmmmm…  :thinking:

Eniho, seneng banget akhirnya gue berhasil menaklukkan tantangan membuat roti sendiri. Bikin PD untuk mencoba berbagai macam resep roti lainnya nih. Next time yang isinya savory gitu kali yaaaa…  :thumbsup:   :thumbsup:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

20 thoughts on “Cooking Diary: The Bread Challenge

  1. pinkuonna

    Looks so yummy, Be 👍👍👍👍

    Reply

  2. @nurulrahma

    hyaaaa mupeng ikut bikin jugaaak

    Reply

    1. Bébé

      Hayuk bikin jugaaaa 😀

      Reply

  3. wcarmelita

    Mbak, suka banget baca blognya Mbak, baru kali ini komen hihihi
    Ini rotinya keliatan menul-menul, duh bayangin enak kali ya dicelup sama susu cokelat :3

    Reply

    1. Bébé

      Haloooo.. salam kenal juga.. ^_^
      hahaha.. iya menal menul nih.. seneng banget. Aku udah coba makan pake keju slice gitu, trus dipanasin sebentar.. duuuh enak banget.. hahaha

      Reply

  4. Tiwie

    Adduuhh pas lagi pen bgd roti2an slm pas liat foto roti yang gempal2 itu… 😓 Akoh mengiler,,, tapi tak mampuh bikin huhuhu, titiskan ilmumu doong Mamma Bebe.

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahhaa… ini juga baru nyoba 1 resep doang. Ntar kalo udh biaa bikin roti macem2 yaaaah 😆😆

      Reply

  5. claudeckenni

    Hebatttt…saya juga akhir2 ini lagi belajar masak, tapi baru sampe tahap ngecah sayur dll, belom sampe ke tahap bikin roti sendiri. Nabung dulu buat beli oven ah…

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiiih ☺️☺️
      Hayuk semangat nabung beli oven supaya bisa sama2 belajar bikin roti 👍👍

      Reply

  6. Melissa Octoviani

    wah bebe… rotinya keliatan yummy banget ngiler

    Reply

    1. Bébé

      thank you Mel… ga coba bikin juga? 😀

      Reply

  7. lovelyristin

    Wah ditulis versi Indonesia.. Aku contek disini aja ya dep hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Yang post ini ga ada resepnya mba 😅😅 baru cerita aja

      Reply

  8. Monda

    resep gagal itu diapain Be…, aku mah kalau udah gagal jadi mutung deh malas nyoba lagi

    Reply

    1. Bébé

      Yang gagal kemarin akhirnya aku buang mba. Abis besokannya udah ga bisa dimakan sama sekali saking kerasnya.. hahaha.. buat pengganti batu bata bisa sih.. LOL

      Reply

  9. Ani

    Salam kenal mba Bebe, fotonya cakep cakep! Ga pake pisau butternya Swedia mba? Wkwk

    Reply

    1. Bébé

      Huahahaha.. iya nih, ga kepikiran euy pas foto 😂

      Reply

  10. Cooking Diary: Roti Unyil Sosis Keju - BebenyaBubu

    […] berhasil membuat roti cokelat untuk pertama kalinya beberapa minggu yang lalu, di akhir post gue berjanji kepada diri sendiri […]

    Reply

  11. Cooking Diary: Roti Cokelat isi Pisang Cokelat - BebenyaBubu

    […] dipercobaan ke-dua membuat roti tawar rasa Ovaltine membuat gue makin semangat nyoba-nyoba bikin roti lagi. Addicted aja gitu rasanya. Berhubung kalau […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P