Dua Bahasa Untuk Jo (Part-3)

Sudah nyaris satu tahun berlalu, artinya ini saatnya untuk mendokumentasikan perkembangan berbahasanya si kakak Jo. Apakah dia sudah mahir berbicara dua bahasa? Atau masih sama? atau malah malah berkurang?

Well…

Jawabannya adalah…

dia makin canggih dooong…
Bahasa Swedianya. LOL..
Trus.. bahasa Indonesianya?

via GIPHY

Udah kelaut aja mamiiiih!!

Jadi selama setahun ini, si kakak memang makin lancar berbicara bahasa Swedia. Sepertinya masuk ke pre-school dan ketemu banyak orang baru yang selalu berbicara bahasa Swedia sangat membantunya mempelajari bahasa tersebut. Jumlah kata yang dia pahami makin berkembang, cara mengekspresikan dirinya juga makin mudah dipahami oleh orang-orang di sekitarnya. Udah ga lagi hanya menggunakan penggalan kata, sekarang dia udah bisa membuat satu kalimat full. Walau memang sih masih yang simpel-simpel aja.

Tapi… sayangnya perkembangan bahasa Swedianya si Jo ga berimbang dengan kemampuan berbahasa Indonesianya. Dan harus gue akui, kesalahan memang harus ditumpukan ke satu orang, yaitu gue, sebagai ibunya.

Saya mengaku salah… *peluk kakak*

Begini… berhubung gue merasa kemampuan berbahasa Swedia gue makin hari makin ga karuan, gue dan Bubu bersepakat untuk lebih banyak menggunakan bahasa Swedia di rumah. No more Indonesian nor English. Pokoke mau gimana caranya, walau masih salah-salah, gue harus kudu musti berbicara menggunakan bahasa Swedia. Nah, karena itulah, ketika ngomong ke bocil-bocil pun akhirnya keikutan terus berbahasa Swedia.

I know.. I know… memang gue yang egois sih. Demi keuntungan pribadi gue sendiri, malah mengabaikan kebutuhan si kakak. Tapi ya itu.. terkadang susah banget untuk switch kanan kiri ketika ngomong ke suami atau anak.

Akunya pusiiiing sendiri..

via GIPHY

Nah, karena kalau gue sendiri memang agak ga konsisten mengajari bahasa Indonesia ke si Jo, saat kami pulang kampung kemarin gue udah sangat senang karena selama 2 bulan si kakak bisa diboot camp bahasa Indonesia sama nenek dan tantenya. Apalagi kalau gue denger-denger cerita dari teman-teman yang pulang kampung bersama anak-anaknya, sering mereka bilang kalau si anak tiba-tiba jago berbahasa Indonesia. Bahkan beberapa sampai lupa bahasa bapaknya (atau bahasa asingnya) ketika kembali pulang.

Lah ini kesempatan emas sekali buat si kakak Jo. Akhirnya ada yang bisa mengajarkan dia bahasa Indonesia secara konsisten.

Cuma kok realita kami berbicara lain. Selama di Indonesia kemarin si kakak teteup kekeuh wae berbahasa Swedia ke nenek dan tantenya. Diajak bolak balik berbahasa Indonesia tetep ga mau ngikutin. Yang ada malah Uti & Tante Ca yang bengong, “bocahe ki ngomong apa sih?” dan ujung-ujungnya malah mereka yang belajar sedikit-sedikit bahasa Swedia.

Yaaaaa.. kok malah kebaliiiiik siiih..

via GIPHY

Setelah balik ke Swedia dengan kondisi gue yang lebih sering berbahasa Swedia selama di rumah, perkenalan bahasa Indonesia ke kakak pun makin lama makin berkurang. Rasanya gue cuma ngomong bahasa Indonesia kalo lagi ngomel aja. Karena tetep yaaa, ngomel dalam bahasa Swedia itu susyeeeeh.. Kurang seru merepetnya.. nyahaha.

Jadi yang begitulah..

Sepertinya memang semua kembali harus dari guenya yang harus bisa teguh dan kuat niat dulu untuk bisa konsisten terus berbahasa Indonesia ke Jo agar dia pada akhirnya ikutan juga bisa berbahasa Indonesia dengan baik. Semoga gue bisa… aamiiin.. semoga gue bisa!

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

23 thoughts on “Dua Bahasa Untuk Jo (Part-3)

  1. Aftri

    Antara mau ketawa (soal ngomelnya) dan prihatin. ditabok

    Ini sama kayak temen gue di Karlskrona, Be. Kalo ngomel juga tetep pake bahasa Indonesia. Yang ujung2nya anak2nya pada bilang: “Mamma, kalo mau ngomel pake bahasa Indonesia aja” ~ maksudnya biar mereka ga ngerti mama-nya ngomong apa. Lol.

    Gw mo bilang apa lagi ya. Mo bilang, “Berjuanglah, Be” tapi emang susah pastinya ya. Gw pukpuk aja lah ya, Be :)))))))

    Reply

    1. Bébé

      BUahahahahahah.. kebayang deh bocil2 ini nanti bakalan ngomong gitu juga ke gue.. yanasib
      ahaha.. mending lo ajarin gue lettering ajalah tri..

      Reply

  2. Deny

    Semangat Be! Jangan menyerah!
    Sudah itu aja komennya. Secara aku masih acakadut ngobrol sama suami. Dulu pas mau ujian, bahasa Belanda mulu. Begitu ujian lulus, campur 4 bahasa (plus Indonesia, Inggris dan Jawa😅)
    Aku ketawa tadi ngebayangin Jo pakai bahasa Swedia ke keluargamu 😅 kekeuh ya Jo.

    Reply

    1. Bébé

      Hualaaaah. suamimu bisa kah bahasa Jawa? atau mulai bisa?
      Hehehe.. iya tuh si Jo. bingung juga kok tambeng banget ga mau sama sekali pakai bahasa Indonesia. Malah jadi Utinya yang belajar bahasa baru.. LOL

      Reply

  3. Melissa

    Bubu bisa bahasa Indonesia gak, Be?
    Tp emang susah sih ngajarin bahasa kalo native nya dimana sekolahan, TV, dll dll nya pake Swedish… Coba buka utube lagu2 indonesah kayak abang tukang bakso gitu.. sapa tau ketangkep dikit2 😀

    Reply

    1. Bébé

      Bisa tapi ga lancar. Kalau udah cepet dan banyak yang ngomong, dia bingung. Kurang lebih sama lah kayak istrinya kalau denger bahasa Swedia.. hahaha..

      Iyaaa.. kalau nonton acara anak-anak juga dia dengernya bahasa Inggris. Sekarang malah bisa ngomong “Please!”, “Sorry”.. nyahahaha.. makin jauh lagi dari bahasa ibunya..

      Reply

  4. niee

    berarti harus sering ngomel ya mbak, hahahaha ditabok

    Tapi aku lihat emang susah yak kalau harus gonta ganti bahasa ke anak apalagi di rumah. Si K aja gak mau ngomong bahasa Inggris ke aku, dia maunya pas di sekolah aja sama miss nya. 😀

    Reply

    1. Bébé

      buahahaha.. rasanya gitu sih Niee..

      Ah itu kayak anaknya temenku. Dia kalau ngomong sama orang yang dia tau bisa bahasa Indonesia, ga mau dia ngomong pakai bahasa Swedia, walaupun misalnya saat itu diajak ngomongnya pakai bahasa Swedia. Hihihi..

      Reply

  5. Monda

    susah ya ternyata ngajar dwibahasa sama anak2..
    apalagi lingkungannya kan bahasa Swedia ya…, anak2 gampang belajar bahasa kalau semua orang ngomong bahasa yang sama ya

    Reply

  6. dian_ryan

    lebih maksimal ya be kalo ngomel pake bahasa indonesia :)).

    Reply

    1. Bébé

      hahaha iyaaa.. langsung lancar satu napas merepetnya..

      Reply

  7. Woro

    Menurutku nanti dia akan bisa sendiri kok be, switch ke bahasa Ibu…..mungkin sekarang fokus di satu bahasa dulu ga sih? Semangat belajar kaka Jo :*

    Reply

    1. Bébé

      Takutnya sih kalo dia ga denger sama sekali, ga familiar Wor.. tapi emang sekarang jadinya malah fokus ke bahasa Swedia sih. Walau kalau kata guru/suster yang biasa ngecek dia bilang bagusnya dua2nya dipake bareng. Makanya aku pusying.. pegangan dulu deh 😀

      Reply

  8. Lorraine

    Coba cari info tentang metode OPOL, One Parent One Language. Aku pake ini waktu anakku masih kecil sampe umur 6 tahun gitu dan lumayan sih hasilnya. Aku sadar anakku bahasa Indonesianya ngga akan sebagus bahasa Belandanya tapi minimal bisa lah komunikasi dengan keluarga di Indonesia.

    Reply

    1. Bébé

      Iya mbak.. Kemarin niatnya pingin pakai OPOL itu. Tapi akunya yang ga konsisten sih untuk tetep fokus bahasa Indonesia ke dia. Makanya sekarang jadi ga keluar sama sekali dari anaknya. Dia sekarang berbahasa Indonesia pasif aja.

      Nah sama. Aku juga pinginnya sih ga perlu sampai fasih banget. Setidaknya sama keluarga di Indonesia masih bisa ngobrol. Apalagi sama Uti & Tatungnya yang ga bisa bahasa asing.

      Reply

  9. Memez

    Kebayang lucunya kakak Jo ngomong bahasa swedia… gue inget banget dia begitu menggemaskan ketika masih ngga ada rambutnya 🙂 kayak boneka gitu, gemezzz

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha… gue juga akhir2 ini jadi sering ngeliatin videonya pas masih belum berambut lebat.. masih unyu2nya.. hihihi

      Reply

  10. Tiwie

    Heheheh… Drama 2 bahasa ini mulai terlihat ujungnya ya Be 😝😝 tenang aja, nanti kalo kakak Jo udh agk besaran bisa di latih lagi bahasa Indo nya. Anak Uwak aku gitu, lahir+besar di arab plg indo belajar dikit2 bahasa indonesia tp akhirnya fasih juga 😅

    Semangat Mamma Be,, semangat Kakak Jo 😘

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. kayaknya emang yang penting terus2 dikasih denger bahasa Indonesia kali yaaa.. semoga lama2 ikutan fasih/aktif juga bahasa Indonesianya.

      Reply

  11. sdrsashaa

    syusaaah sih emang, soalnya mbak Be nya juga belajar bahasa swedia.
    tapi semangats mbak Bee, jangan pantang menyerah 😄💪🏻

    Reply

  12. gillsunshine

    Be! Apa si kakak sering2 diajak nonton instastory aja hahaha, usul yang ga penting sih!
    Semangatttttt ya kamoh!! Challengenya karena loe belajar bahasa swedia ya, ibaratnya kalo pilihannya inggris sama indo mungkin lebih gampang .. tapi i know you can lah! hahaha semangat!

    Reply

  13. Thea

    tadi bacanya ak jd senyum2 sendiri kak be, ngebayangin komunikasinya campur2 gitu~ tapi ikutan bangga kak be masih ngenalin n mau ajarin bahasa indo lho 😀

    Reply

  14. Fitri Anita

    hi hi mudah mudahan bisa konsisten ajarin bahasa indonesia ke Jo ya, keren nih kk Jo pasti bahasa swedianya ngalahin mamanya he he he

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.