Saying Goodbye To Belanja Murah dari Asia

All good things must come to an end…

Dan begitu jugalah nasib gue belanja-belinji make-up/skincare Korea langsung dari KorSel. Belum lagi beli-beli perintilan murah, macam passport cover, hiasan-hiasan buat ultah bocil, pena-pena buat corat-coretan “lettering”, strap buat jam, dan lain sebagainya yang biasa gue beli via Ebay atau AlieExpress.

Why…?

Karena mulai tanggal 1 Maret 2018 kemarin, kantor pos di Swedia memberlakukan sebuah peraturan baru mengenai barang-barang yang dikirim dari Asia. Dari yang sebelumnya hanya dikenakan pajak jika barang yang dibeli valuenya melebihi 1000 SEK. Sekarang, dari krona pertama pun sudah dikenakan pajak sebesar 25%. Dan diluar itu masih ditambah biaya pengiriman sebesar 75 SEK.

Hold on.. I need to take a moment…

via GIPHY

Pas pertama kali baca pengumumannya beberapa minggu yang lalu, reaksi gue hanya bisa menangis histeris di dalam hati.

via GIPHY

Bagaimana nasib skincare kuuuuuh??? Hiks..

Selama ini memang kalau belanja skincare/make-up Korea, gue selalu beli langsung dari Korea. Ga cuma harganya yang memang lebih murah, tapi faktor yang lebih penting lagi, di Swedia atau di EU itu ga jual skincare Korea. Well ada sih, cuma pilihan brandnya masih terbatas buanget. Ga ada tuh Etude, Laneige, Clio dan teman-temannya. Kalaupun ada, harganya udah jauh, jauuuuuuh berbeda dari yang biasa gue temukan di website Korea.

Sama juga dengan perintilan kecil-kecil yang biasa gue beli dari Ebay atau AlieExpress. Banyak banget barang-barang yang kalau beli di toko lokal itu harganya udah naik nyaris 50-70% lebih mahal. Padahal kualitas barangnya pun 11/12 sama yang gue beli dari Cina. Lah ya iyalah, wong barangnya juga paling asalnya sama aja.

Emang kenapa sih kok tiba-tiba jadi musti bayar tambahan?

Jadi peraturan baru ini diberlakukan karena katanya banyak banget barang-barang yang dibeli dari Asia (mayoritas dari Cina), yang ga diambil oleh pembelinya. Saking banyaknya, tempat-tempat pengambilan barang jadi cepat penuh dan paket yang ga diambil pun ga bisa dikirim balik ke penjual. Ujung-ujungnya ya jadi numpuk di warehouse. Memang sih, barang yang dikirim dari Asia itu lama banget nyampenya. Kebanyakan butuh waktu minimal 3 minggu dari saat kita beli. So, MUNGKIN banyak yang lupa pernah mesen atau gimana, mboh lah. Pastinya sih, supaya hal yang sama ga terulang terus menerus, akhirnya ya dibuatlah peraturan baru tadi. Asyem!

But then, I know.. I know.. kalau untuk barang-barang yang memang butuh/dipakai rutin, mau naik biayanya 25% bakal tetep ditebus juga. Cuma gimana yaaa… pedih brooo!!

Yah.. anggap aja lah kalau ini tanda disuruh ngirit, ga sembarang coba-coba make-up/skincake lagi. Biar duitnya bisa ditabung buat yang lain. Kayak sepatu atau tas baru gitu? :muhaha:

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

15 thoughts on “Saying Goodbye To Belanja Murah dari Asia

  1. Tiwie

    Wuowww tarifnya berasa juga ya Be,,, 🤔 bikin engapp 😅
    Itu org2 yg belanja gak diambil barangnya ga bisa di reminder ama petugas posnya apa gimana gitu? Kebayang dah itu kantor pos bejubel ama barang2 yg dilupakan tuannya 😆🙈

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha.. iya Wie.. bikin mikir2 panjang dulu kalo mau mesen. Yang butuh2 aja baru beli deh..

      Biasanya sih dikirim lembaran pengambilan gitu deh. Tapi mboh lah.. suka kelewt ato kelupaan mungkin. Gue juga bingung sih pas baca penjelasan di artikelnya..

      Reply

  2. fanhar

    kok mesti diambil Be? emang gak dianter ke rumah?

    Reply

    1. Bébé

      Kalo yang ukurannya kecil2 biasanya dianterin langsung mba.. Tapi kalo kotaknya gedean dikit, musti ngambil di tempat post gitu deh. Nah itu katanya yang suka kelupaan/ga diambil sama yang mesen.

      Reply

      1. fanhar

        ohhh lucu ya systemnya. harusnya kirim reminder juga ya 😀

        Reply

  3. Maya

    Wadaaaw lumayan juga ya. Btw asal bayar bisa keluar barangnya sih mending deh Be. drpd disini mo bayar susah, barang dipending lamaaaa di bea cukai, ujung2nya minta urus dokumen yg mustahil buat diurus kayak BPOM dll, kan lebih asyem. Untung masih ada yg buka buka jastip huhuhu

    Reply

    1. Bébé

      oh iyaa.. sekarang make up harus ada label dari BPOM ya kalau dari LN. Kalau jastip gitu pasti udah ada labelnya atau ga sih May?

      Reply

      1. Maya

        sebetulnya kalo lagi sial aja sih Be kena sidak bea cukai. Semacam mesti banyak2 doa kalo pesen barang dr luar negeri gak via jastip.
        Kalo via jastip walau bisa kena cekal bea cukai juga tapi relatif lebih aman, kan bisa dibilang oleh2. Kalo kosmetik doang dalam jumlah wajar sih biasanya lolos2 aja. Ribet deh pokoknya sekarang urusan sama bea cukai.

        Reply

  4. pinkuonna

    Semoga ketemu merek Swedia yang sesuai dgn kebutuhan dan kantong ya, Be 😊

    Reply

  5. yance

    oohh ternyata karena itu alasannya……yahhh atuhh itu yang pesen2 barang keburu lupa yaa karena kelamaan sampe nya. kena efeknya buat yang bener2 butuhin ya….Moga2 aja ntar brand2 korea nya bisa masuk sana dengan harga miring..hehehe

    Reply

  6. Felicia

    Disini kalo ga diambil dalam 15 hari kerja dibalikin ke pengirimnya Be ama kantor posnya.
    Gw taunya dulu pernah beli juga di Ali Express trus barang dateng pas kita liburan ke indo dan waktu udah balik, pergi ke kantor pos mo ambil barangnya dikasih tau aturannya gitu…untungnya bisa refund ama sellernya 😛

    Reply

  7. gegelin2

    Wah bisa gitu ya kak, sayang juga sih kalo barangnya gak diambil.. Baca2 di atas ada lembaran pengambilan gitu ya, kak. Kenapa gak pake sistem online aja like email gitu, kalo di Indo pake email biasanya ampuh sih. Jarang orang di rumah

    Reply

  8. niee

    Mbak be, aku udah beberapa kali gak bisa komen kalau pake HP ke blognya mbakbe, jadi susah, hiks.

    Btw, aku jadi penasaran dengan sistem belanja online kalau di Indonesia gini, belum pernah sekalipun belanja dari LN. Susah gak ya, hahaha.

    Reply

  9. Melissa

    Kirain mah karena kebanyakan yg beli dr luar jadi negaranya merasa rugi masalah devisa.. ternyata gara2 byk yg gak diambil. Tau gitu mah sini aja atuh, kasih kemari barang2 di warehouse yg nganggur itu.. 😛

    Reply

  10. Memez

    Negara maju mah alasannya beda ya…. 🙂

    Gue juga tuh ngerasain, belanja di Ebay atau Aliexpress beli printilan ngga penting itu, memang bikin ketagihan 🙂

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P