Date with Kakak

Dengan hadirnya si adek E, kesempatan gue untuk menghabiskan waktu cuma berdua si kakak seperti lenyap begitu saja. Kayaknya kalau kemana-mana pastilah udah sepaket berempat bareng papaBubu atau setidaknya bertiga sama adek E. Si Jo sih kayaknya ga terlalu pengaruh juga mau pergi rame-rame atau ga. Toh dia selalu seneng bisa main sama adeknya. Yang suka drama itu, seperti biasa, udah pasti emaknya. Kok aku rindu ya, ngedate berduaan si kakak aja seperti dulu.

Sampai sekarang rasa-rasanya baru 3x gue mengabiskan waktu hanya bersama Jo. Kesempatan pertama muncul saat papaBubu playdate bareng teman dekatnya yang kebetulan punya anak seumuran si adek. Mereka berdua sibuk nonton konser, kakak Jo nemenin mamanya ngafe dan window shopping di pusat kota. Kesempatan kedua waktu kami berenang bareng berduaan di dekat rumah. Dan yang terakhir datang minggu lalu, saat kami bertiga pergi ke Malmö untuk menghadiri acara nikahan teman sekolahnya Bubu. Karena proses akadnya selesai terlalu sore, gue dan Jo memutuskan untuk pulang duluan sementara papaBubu tetap tinggal di pesta.

(more…)

Advertisements

Ketika Buah Jatuh Ga Jauh Dari Pohonnya

Udah dua minggu terakhir ini sekolahnya Jo sepi. Biasalah, udah masuk musim panas, artinya musim liburan pun tiba. Ga cuma murid yang libur, tapi guru-gurunya pun ada beberapa yang ngambil jatah cutinya.

Lah kok Jo tetep masuk?

Jadi pada prinsipnya, sekolah Jo itu bisa dibilang sekalian tempat penitipan anak. Karena ga semua orang tua bisa libur di saat yang bersamaan — yang pada akhirnya tetap butuh jasa menitipkan anak — sekolah Jo pun tetap buka satu tahun penuh. Jadwal masuk anaknya tinggal disesuaikan dengan jadwal cuti ortunya.

Eniho…

Karena si papa Bubu baru akan ngambil cuti tahunannya beberapa minggu lagi, Jo pun tetap harus sekolah. Tapi, karena guru-guru dan teman-temannya banyak yang liburan, jadilah kelasnya Jo digabung bareng kelas lain supaya sekalian mainnya. Yang artinya si Jo harus ketemu teman-teman dan guru-guru baru lagi. Dan ternyata kondisi tersebut ngaruh banget ke Jo.

(more…)

Playdate si kecil

Nasib punya ibu yang lumayan pemalas untuk pergi kumpul-kumpul kesana sini berakibat langsung ke pergaulan kakak Jo yang bisa terbilang terbatas banget (kalo ga mau dibilang kuper). Apalagi sebelum si kakak masuk preschool. Harus puas lah si kecil main hanya ditemenin ibunya lagi, ibunya lagi. Padahal teman-teman gue dan suami sebenarnya punya anak yang umurnya sebaya Jo. Cuma ya balik lagi ke kalimat pembuka sebelumnya, emang salah ibunya banget lah… *puk-puk kakak...

School Time for Kakak Jo

Astagaaaaaa… anakku yang pertama udah gede. Udah resmi jadi anak preschool. *ambil kanebo* *lap-lap airmata haru dulu* Hari ini genap minggu ke-dua si kakak Jo full day di sekolah playgroupnya. Sebuah milestone yang luar biasa karena akhirnya anak itu bisa dilepas sendiri tanpa ortu selama beberapa jam. Milestone juga untuk gue, seorang ibu yang cukup pocecip, yang akhirnya rela melepas anak sulungnya lepas dari pandangan. Berhubung udah lama ga cerita-cerita soal...

Dua Bahasa Untuk Jo (Part-2)

Ga kerasa, udah satu tahu berlalu aja sejak terakhir kali gue update tentang kemampuan berbahasanya Jo. Mumpung lagi mood dan pingin pamer tampilan blog yang baru dirombak total, numpang cerita-cerita tentang si kakak yaaa. Terakhir kali gue ngepost dengan tema dua bahasa ini, gue sedang dilema luar biasa. Haruskah lanjut terus menggunakan dua bahasa ke Jo atau lebih baik fokus ke salah satu. Penyebabnya tentu aja gue MERASA si Jo lambat...