Legoland Trip yang Penuh Drama

Ketika kami memutuskan untuk membeli tiket pulkam ke Indonesia via stop di Singapura untuk beberapa hari, kami mulai memikirkan tempat-tempat wisata yang bisa didatangi selama kami di sana. Namanya juga Singapura itu buanyak banget lokasi wisatanya ya, dari kebun binatangnya, Garden by The Bay, dan lain sebagainya, kami sempat kebingungan memilih tempat-tempat yang akan kami tuju. Sampai akhirnya teringat akan Legoland yang lokasinya di Johor Baru ini. Well, mumpung udah sampe Singapura, ya sekalian aja lah mampir sana sekalian. Memang sih, di Denmark sebenarnya ada juga Legoland. Tapi kan sekarang lebih spesial karena ada tante dan Utinya Jo & Adek E. Manalah pas banget, saat kami cari-cari tiketnya online, ternyata di website Legolandnya lagi ada promo diskon 30% untuk 1 day ticket-nya. Alhamdulillah, udah jodoh kali yaaah buat kesana.

Untuk mencapai Legoland, awalnya kami berencana menggunakan bus tour dari Singapore Flyer yang mempunyai jadwal berangkat 2x dalam sehari dari Singapura. Tapi setelah dipikir-pikir, kami bakal bawa 2 bocil plus 2 stroller dan satu orang Uti, kayaknya bakalan ribet deh kalau naik bus tour gitu. Naik kendaraan umum lainnya juga sudah out of the question. Dan kami pun memutuskan untuk menyewa coach car alias mobil antar jemput langsung dari hotel menuju ke Legoland. Ga capek, ga ribet. Dianterin door to door.

Dengan plan yang begitu lancar dan mudah, kami berpikir “what could possibly go wrong?!”, masalah apa sih yang mungkin muncul nanti?

Dan ternyata, jawabannya adalah… BANYAK!!!

Hari itu dimulai seperti biasa. Anak-anak terlihat ceria dan ga capek walau baru sehari sebelumnya melakukan perjalanan jauh dari Swedia. Mobil yang akan mengantar kami pun tiba tepat waktu dan kami berangkat dari hotel sesuai jadwal yang sudah disusun sebelumnya. All looked bright and everyone was happy. Tapi mana disangka, baru juga kurang lebih perjalanan 30 menit dari hotel, si kakak tiba-tiba muntah di mobil. Muntahnya pun ga sedikit, tapi yang benar-benar banjir. Nyokap yang kebetulan duduk bareng si kakak langsung sibuk ngelap-ngelapin kursi mobil dan bersihin bajunya Jo.

Ga berhenti sampai di situ, begitu ngantri di line imigrasi antara Singapura dan Malaysia, gue keburu panik dan mengira kalau passport gue ketinggalan di hotel. Sang supir pun harus keluar antrian dan pelan-pelan mengemudi balik ke arah pusat kota. Alhamdulillah ternyata emang mata gue yang lagi siwer, passportnya ada lengkap di tas dan kami langsung kembali ke antrian imigrasi kembali.

Namun drama pun berlanjut ke…

PASSPORT GUE KAGAK BISA DISCAN DOOOOONG!!!

Jadi ketika kami tiba di Changi sehari sebelumnya, memang passport gue ini sudah bermasalah di konter imigrasi. Gue pun harus mengurus cap kedatangan di bagian imigration office di bandara. Karena itulah, saat mau keluar dari Singapura menuju Malaysia, passport gue pun kembali ga mau di scan di mesin sehingga gue harus turun dari mobil dan menuju ke kantor khusus. Untunglah petugasnya ga ribet dan ngeh kalau passport gue yang bermasalah (bukan karena surat-surat atau apalah gitu), jadi begitu selesai dilihat kondisi passportnya dan dipastikan bukan passport palsu, gue pun mendapat cap keluar dari imigrasi.

Melewati konter imigrasi Malaysia tanpa masalah, kami tiba di Legoland agak lebih siang dari yang direncanakan (karena urusan passport gue sebelumnya), gue kira dramanya selesai sampai di sana. Ternyata si kakak yang sebelumnya udah tenang, begitu keluar dari mobil eh langsung muntah lagi.

Haaaaaaaaaah…

Setelah itu si kakak langsung lemes dan memilih duduk atau tidur aja di stroller. Sempat kami mencoba ngajak si kakak main salah satu wahana di dalam legoland, eh dia malah muntah lagi. Jadi ya sudahlah…

Legolandnya sendiri saat itu SEPIIIIIIIII BANGEEEEEEET.

Sepinya tuh ga normal untuk ukuran theme park berskala internasional dengan nama besar seperti Legoland. Sampe gue dan adek gue mikir, jangan-jangan bentar lagi bangkrut nih kalo begini isinya.. hahaha.. Ternyata setelah cerita ke ibu-ibu Singapura besokan harinya, gue baru tau kalau minggu gue datang itu adalah minggu ujian di Singapura. Oawalaah.. pantesan krik krik..

Udah gitu, selama kami main di sana, udaranya bolak balik turun hujan. Hujannya deras, begitu selesai menyisakan hawa yang sangat amat panas dan pengap. Hiks.. lengap sudah.

Nyempetin pepotoan biar ada kenangannya walau si kakak lemes banget

Salah satu mainan di legoland 

Karena si kakak ga bisa main, ya udahlah emak sama tantenya aja yang mainan hahahha

Legoland

Sepiiiiiiiiii

Satu-satunya wahana yang si kakak naiki. Abis ini pun dia langsung minta naik stroller dan ngeluh perutnya sakit.. hiks hiks hiks

Cuma bisa ngeliatin aja deh

Di balik senyum si emak, terdapat banyak drama yang cuma bisa dinikmati saja

Dari Legoland, kami menyewa Uber untuk menuju ke Johor Premium Outlet yang letaknya sekitar 20 menit naik mobil. Ini juga alasan kami kenapa lebih memilih coach car, dibanding bus tour. Karena kami bisa meminta untuk dijemput di lokasi yang berbeda, dalam kasus ini JPO, instead of Legoland lagi.

Di JPO kami berbelanja sebentar karena kebetulan ada beberapa merek yang gue cari yang memang berjualan di sana. Setelah makan malam, mobil jemputan pun datang dan kami kembali ke Singapura. Dimana ternyata dramanya belum selesai juga.

Inget passport gue yang ga mau discan? Well, saat itu juga seperti yang sudah diduga, passport gue kembali bermasalah. Tapi proses kali ini berbeda, ga seperti saat gue keluar dari Singapura pagi harinya. Petugas kali ini ribeeeet banget. Gue diminta memperlihatkan KTP dan tiket pesawat pulang dari Singapura (yang untungnya gue bawa semua), dan berbagai macam pertanyaan lainnya. Proses cap yang kemarin-kemarin terasa singkat, kali ini jadi lamaaaaaaaa banget. Semakin gue deg-degan karena takut ga dibolehin masuk lagi ke Singapura. Kan berabe jadinya kalo kayak gitu -_-“. Untunglah, setelah bolak balik ngecek semua berkas dan passport gue, akhirnya si petugas pun puas dan memberikan cap masuk untuk mama bebe ini.

Hiks… aku trauma.. huhuhu

Overall.. Untuk Legoland, misalnya aja si kakak sehat dan semangat, pasti akan menjadi hari yang cukup sempurna untuk mengabiskan waktu di sana. Semua permainannya tanpa antri, ga pusing kebanyakan orang dan walau bolak balik hujan, tapi ga terlalu lama dan masih memungkinkan untuk kami berjalan-jalan setelahnya. Jenis permainannya pun sebenarnya cukup banyak yang sudah bisa dinikmati oleh Jo, karena pas banget tingginya Jo kan udah lewat dari 100cm. Makanya makin berasa pedih ngeliatin si kakak yang cuma bisa tiduran lemas tak berdaya. Cuma bisa bilang “untung ga bayar full price yaaaaah” hahaha.. tetep deh dicari “untungnya”. Oh well.. Next time kita main yang deket rumah aja di Billund.

Kalau Johor Premium Outlet, untuk jumlah tenantnya memang lumayan banyak, tapi dari segi harga, ternyata ga terlalu murah juga. Si Bubu sempat lihat-lihat beberapa sepatu lari dan harganya masih 11/12 sama harga di Swedia. Dompet dan tas yang gue taksir pun setelah di kurs ke Swedia masih tinggi juga hasilnya. Haaah.. Yah setidaknya sekarang ga penasaran lagi sama JPO.

Sekarang, musti ngurus passport ke kantor imigrasi supaya ga bermasalah lagi kalau keluar masuk kemana-mana. Aneh juga sih kenapa cuma di Singapura doang passport gue ga bisa discan. Sebelumnya udah di bawa keluar masuk London, Hong Kong, Malaysia dan Copenhagen, semua aman-aman aja. Why Singapore? Why????

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

22 thoughts on “Legoland Trip yang Penuh Drama

  1. tiwie

    Kakak Jo,,, sini peluk 😘😘 gabisa nikmatin Legoland tripnya dng maksimal deh…
    Mungkin tanda2 musti balik lagi kesana lagi mamma Bebe 😁

    Tapi aneh bgd yak itu paspor mu? Lah pny kakak Jo + Adek E mah lancar2 jaya aja kan? 🤔🤔

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iyaa, mungkin harus balik lagi ke legolnd. Sekalian nginep 😅😅

      Si Jo sama adeknya pake paspor swedianya kemarin. Jadi aman sentosa. Ibunya aja yang mampet nih ☹️☹️

      Reply

  2. Cut Inong Mutia

    Waa, semoga next visit ke Legoland Kak Jo bisa menikmati dengan gembira ya 🙂 BTW, cerita hujannya jadi bikin ingat waktu main ke USS yang pas seharian hujan juga. Tapi hujan itulah yang bikin kenangan ke USS tak terlupakan 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Iya semoga lain kali ke Legoland ga pakai drama sakit segala ☹️ Haha hujannya bikin tambah seru ya mainnya 😊

      Reply

  3. dinaisyana

    YA AMPUUUUUN. Gw baru aja selesai nulis tentang trip Legoland yang juga penuh DRAMAAAAAA. Padahal gw perginya April kemaren. Baru aja gw kelar upload foto, bentar lagi terbit. *halah. Sampe kaget liat postingan lo kok setipe gitu

    Reply

    1. Bébé

      Huhahahaha.. kayaknya kalo ke Legoland tanpa Drama itu ga lengkap ya Din 😂😂 Btw, posting lo kalo di apps wp reader kenapa fotonya ganti2 semua ya? 😕

      Reply

      1. dinaisyana

        Oya? Ganti jadi apaan be?

        Reply

        1. Bébé

          Ganti ke foto2 pas di eropa, atau foto dari posting lain. Mungkin di app ini aja kali ya errornya. Gw belum liat kalo dr browser sih.

          Reply

          1. dinaisyana

            Oh gitu. Gw coba dr browser baik2 aja. Kenapa ya? *panik

            Reply

            1. Bébé

              Haha.. gue rasa app nya yg error Din. Makanya jadi salah loading foto 😅

              Reply

              1. dinaisyana

                Gw barusan coba dr wp reader gw jg baik2 aja. Ah mbuh lah. Haha

                Reply

  4. Hayu Hamemayu

    Lhah kok sama kayak Hayya pas di Venesia kemarin, mutah-mutah juga gara-gara seafood, salah makan mungkin Be?
    Btw, paspor bikin di Swedia ya? emang gitu kok, kemarin suamiku juga, jadi ceritanya region south east asia itu punya database baru yang ngebuat paspor-paspor bikinan luar kayak belum ada di daftar mereka gitu, jadi ga bisa discan. Kalau di Malaysia sih biasanya uda maklum, tapi di SG ribet dan lamaaaaaaa 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Si Jo kayaknya gara2 mabok darat sama masuk angin. Soalnya tiba2 banget dan besoknya udah seger 😕

      Iya buatan KBRI. Nah itu petugas imigrasinya di bandara sempet bilang sih karena ga ada di database atau apalah. tp yang pas masuk dari JB ke Singapura nya itu ribet bangeeeeet petugasnya ☹️☹️☹️

      Reply

  5. Irni Irmayani

    ah mbak. padahal legoland ini themepark seru buat umuran Jo ya. Semoga jo cepet sembuh ya mbak.

    btw, masuk singapore dari johor bahru emang ribet mbak. jadi mulai kemaren aku tandain deh imigrasi ini.

    Reply

    1. Bébé

      Iya, legoland tuh buat bocah banget 😕

      Aku pun baca di forum soal ribetnya imigrasi singapura dari JB ini. Makanya langsung nyiapin semua surat2, termasuk ktp 😐

      Reply

  6. Arman

    ya ampun jadi si kakak kenapa be? sekarang udah sembuh?
    jadi kalian sekarang di indo ya? asiknya.. have fun ya!

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya kombo masuk angin sama carsick man. Kebetulan cara drivernya nyetir agak2 gimana gt ngeremnya. Jd bikin perut si Jo melilit kali.

      Haha iya nih.. thank youuu ☺️☺️

      Reply

  7. lovelyristin

    Jo lg ga enak body pas di Legoland yaa.. Padahal lg sepi dan asik buat main, mgkn kecapean kali ya? Lama di perjalanan..

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. kayaknya masuk angin + carsick juga. Kombo lah. Belom lagi cuacanya juga panas banget kan.. untungnya langsung segeran lagi besokan harinya

      Reply

  8. dani

    Oalah kakak Jo, semoga segera sehat ya…
    Kalo musim ujian sepi banget ya Be. Kebayang gimana sepinya. Beberapa bulan lalu kami ke sana juga dan lumayan rame. Tapi sayangnya pas ke sana ya hujan… Kami ke sana naik bus dan itu ternyata lamaa banget karena imigrasinya antri gila.

    Have a great time ya Be liburan bersama keluarga!

    Reply

  9. Pypy

    Yaahh.. Sayang kak Jo jadinya ga maksimal ya enjoynya..

    Reply

  10. Maya

    hahahah ini tooh dramanya Be, ya ampun pantes pose nya sterong begitu ya. si Kakak Jo mabok mobil kayaknya ya sama kok kayak tante nya, makanya tante rajin minum antimo apalagi kalo naik taxi hahaha
    Be legoland kalo dateng sama orang dewasa seru gak sih? pengen bawa suami kesana tapi kalo garing dia manyun lagi, padahal aku penasaran hahahah

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P