Birthday Roadtrip – Part 2: Älmhult (IKEA)

Setelah kemarin jalan-jalan ke Jönköping, acara roadtrip ulang tahun Bebe pun berlanjut ke kota Älmhult, tempat brand IKEA lahir. Tujuan kami ke kota ini ga lain karena memang pingin liat IKEA dengan koleksi barang terbesar di seluruh dunia itu bagaimana bentuknya sih.

Perjalanan di hari kedua ini relatif lebih singkat dibanding sebelumnya. Berjarak 120 km aja dari Helsingborg, Älmhult bisa dicapai hanya dalam waktu kurang lebih 1 jam. Bedanya kalau ke Jönköping lempeng blass lewat jalan tol terus, ke Älmhult kita harus masuk jalur biasa dengan pemandangan pohon-pohon cemara di kiri kanan jalan. Kece lah pokoknya.

peta-almhult

image from google maps

Sesampainya di Älmhult kami langsung menuju ke IKEA hotel & Resto. Yes.. ternyata IKEA punya hotel juga sodara-sodara sekalian. Penasaran sih pingin nyoba liat hotelnya kayak apa, yah lain kali bisa dicoba yah nginep disitu.

Lah kok ke hotelnya Be? ada apakah?

Kami kesana karena di lantai dasar hotel ini terletak IKEA’s exhibition – IKEA Through the Ages yang bisa dibilang juga museum-nya IKEA kali yaaa..

Continue reading →

The Birthday Trip – Part 1: Jönköping

Seperti udah menjadi tradisi spesial di keluarga Bubu & Bebe, setiap hari ulang tahun gue pasti kami selalu nyempetin diri untuk liburan singkat. Tradisi ini dimulai dari jalan-jalan ke Berlin di tahun 2011. Lalu dilanjutan ke Copenhagen & Göteborg di tahun berikutnya. Baru tahun 2013 kemarin aja yang musti dimajuin liburannya ke bulan Juni (Stockholm) karena bulan Julinya udah harus mulai beberes apartemen baru.

Tahun ini alhamdulillah kami bisa memulai lagi tradisi jalan-jalan tersebut. Makin spesial lagi karena yang biasanya cuma 2 orang peserta kali ini ditambah satu lagi anak kecil yang juga ikutan. Yeaaaaay… :dance:

Destinasi liburan kali ini dipilih oleh bapak Bubu tersayang. Doski yang memang sengaja ambil cuti tahunannya selama 3 minggu ini memutuskan untuk sewa mobil selama seminggu penuh dan pada hari ultah istrinya jalan-jalan ke Jönköping dan Älmhult.

Jönköping? itu dimanaaaah? Mari kita lihat di peta di bawah ini…

maps

Kelihatan titik merah di peta? Japp, itulah Jönköping. Terletak sekitar 2 jam 15 menit perjalanan ke arah utara menuju Stockholm, kota ini berjarak kurang lebih 235 km dari Helsingborg. Posisinya persis di tepi danau Vättern, danau terbesar ke-2 di Swedia. Sebagai kota dengan potensi liburan yang sepertinya menarik (di tepi danau besar gitu kaaaan), gue pun mengira akan mudah mencari informasi tentang tempat-tempat wisata di kota tersebut. Tapi ternyataaaa.. susyeeeeh meeen!! Ada sih beberapa tempat yang direkomendasikan oleh wisatawan yang udah pernah kesana atau orang-orang setempat, tapi kok ya rasanya ga seru gitu tempatnya. Malah di salah satu posting di forum yang sempat gue baca ada yang menjawab seperti ini…

” I can tell you that the two best places to visit are the airport and the train stations. These will, at least, allow you to go to leave Jönköping and go somewhere where something happens. Dullest place I’ve ever lived in my entire life. ” – copy paste from a reply on the internet.

Dueeeeeng… segitunya boookk?! Serius? hahahaha..

Continue reading →

a Princess in The Meadow

Seperti biasa di awal bulan gue pasti menyempatkan diri untuk foto-foto si kecil sebagai salah satu hadiah ulang bulannya. Memasuki bulan kelima ini tentu ga berbeda dengan sebelumnya. Jo harus pasrah gue dandanin macem-macem dan dijadiin model dadakan mamanya *pukpuk anak sayang*. Kalau bulan lalu gue memakai tema The Little Chef, bulan ini temanya adalaaaaah… Princeeeessss:blush2: .

Sebenernya sih kepinginan bikin foto dengan tema-tema lain yang lebih menantang *fear factor kali*. Tapi setelah ngubek ebay kok ya harga kostum bayi yang kece-kece itu mahal-mahal amat mamiih. Jadilah pada akhirnya yang terpilih ya kostum ini deh. Harganya pas di ujung budget tapi udah lengkap satu paket dari rok, atasan dan headbandnya. Siph!

Hari Jumat siang kami pun menuju lokasi pemotretan. Kali ini yang beruntung terpilih adalah sebuah taman yang cukup besar yang letaknya ga terlalu jauh dari rumah, jadi sebenernya sih ga beneran di tengah-tengah padang rumput juga yah.. hihihi. Mumpung kemarin cuacanya lagi panasss cerah ceria (udah 26,5°C loh boookkk) sayang juga kalau fotonya di kamar lagiii, kamar lagiii. Kan bocen kitah. Yang gue suka dari taman ini adalah banyak yang suka sunbathing ga pake baju pohon-pohonnya yang rindang. Artinya banyak pula space adem yang cucok buat Jo kelekaran di rumput tanpa harus terkena sinar matahari langsung.

Karena ini pertama kalinya si Jo kenalan sama rumput, gue ga mau ninggalin dia lama-lama di bawah. Jadi proses fotonya dimulai dari inspeksi menyeluruh kondisi rumputnya dulu, apakah “bersih” tapi tetap cantik dengan bunga-bunga liarnya. Setelah itu gue nyoba foto-foto dengan objek pengganti (sepatunya si kecil yang jadi korban) sekalian nge-set settingan kamera. Udah OK semua, baru deh bocahnya ditaro di bawah. Itu pun setelah beberapa kali jepret, diangkat lagi. Mulai foto, turunin lagi. Itung-itung olah raga dadakan lah buat bapaknya.. muahahaha :muhaha:

Sudah penasaran gimana hasil foto-fotonya? Silahkan dinikmatiii…

josefin-5mo-03

Continue reading →

Mencari teman di negeri orang

Seperti yang udah sering gue sebut di blog, gue itu bukanlah tipe orang yang supel yang gampang masuk blusukan dan kenalan sama orang baru. Bagi gue prinsip “take it slow” sangat berlaku dalam berteman. Tapi di sisi lain gue juga gampang “nyaman” kalau ketemu orang yang cocok. Karena itulah ketika gue pindah ke Swedia, salah satu masalah utama yang agak bikin gue jiper adalah mencari teman.

Emang sih berkat ibu mertua yang memang orang Indonesia gue bisa langsung kenalan dengan sesama orang Indonesia di sini. Jadi ga plongo-plongo amat kebingungan mau mulai dari mana. Ikutan ngumpul di acaranya KBRI juga cukup membantu berkenalan dengan teman-teman sebangsa (biasanya jadi kenal teman-teman student yang seumuran). Selain itu berkat ngeblog gue juga pada akhirnya bisa mendapat teman baru yang pada nyasar ke blog gue (yeaaay.. hidup blogging  :thumbsup: ). Alhamdulillah jalan gue untuk mendapat teman ga susah lah.

Tapiiii… walaupun untuk ketemu dan mencari kenalan sesama orang Indonesia itu ga susah, dapat yang benar-benar cocok dan sehati itu ga segampang yang gue kira.

Nama pun populasi warga Indonesia di Swedia ga banyak-banyak amat (masih di bawah 1000 orang, cmiiw), jadi biasanya sih masing-masing udah pada kenal satu sama lain dan sadar ga sadar membentuk kelompoknya sendiri-sendiri. Dan sebagai warga baru yang masih suka menclak menclok sana sini mengikuti arus kehidupan *cieleh*, terkadang gue merasa sedang dalam posisi terjebak, karena eh karena ternyata yang kelompok A ga cocok sama kelompok Z, si G lagi bentrok sama J dan begitu seterusnya. Coz we have to admit.. Indonesian people love drama.. betul ga? hahaha..

Karena gue ga mau sering-sering merasa terjebak itulah pada akhirnya gue jadi jarang ikutan ngumpul. Bukan berarti menutup diri juga sih, tapi lebih membatasi diri kali yaaa. Males aja kalo keciprataan drama. Lebih baik punya sedikit teman yang emang cocok sehati seirama daripada ngumpulin se-RT tapi malah rusuh. Memang sih jadinya terlihat kayak pilih-pilih temen. Tapi yooo.. toh milihnya juga bukan berdasarkan SARA. Hanya demi bisa hidup tenang, tentram, bahagia tanpa drama, kenapa ga. Quality over quantity.. eller hur?!

Aku pilih 2 saja

Tenang.. posting ini bukan post kampanye kok… hihi…

Kalau dulu sebelum nikah atau sebelum punya Jo gue ditanya mau punya anak berapa pasti dengan cerah ceria akan gue jawab “mau punya EMPAT!”.. hahaha.Mungkin karena terlalu sering ngeliat bagaimana heboh dan serunya keluarga nyokap (yang 8 bersaudara) kalau lagi kumpul bikin gue juga kepinginan nanti kayak gitu juga sama anak cucu. Apalagi setelah nikah sama Bubu yang juga 4 bersaudara dan kalau pada dateng ke rumah itu ampuuun suaranya rame bener, bikin gue makin yakin pingin punya anak banyak.

Tapi itu dulu…

Dulu sebelum gue ngerasain hamil…

Dulu sebelum gue mikirin kedepannya…

Sekarang kalau ditanya pertanyaan yang sama, jawaban gue akan berubah drastis. Kalau nanti dikasih lagi kesempatan sama yang Di Atas, dua anak cukup lah.

Yup.. cukup 2 aja! :peace:

Kok tiba-tiba berubah pikiran gitu kenapa? Ada beberapa alasan sih kenapa bagi gue sekarang punya dua anak itu cukup…

Continue reading →

Minta ide

Awal tahun lalu (meeeeen.. ga kerasa udah di pertengahan tahun aje ya kiteee), beberapa teman blogger membuat 30 days writing challenge dimana mereka menulis posting — nyaris setiap hari — sesuai dengan topik yang diberikan oleh para pembacanya. Aslinya sih gue juga gatel pingin ikutan tuh, biasa deh namapun kompetitip.. maunya ikut-ikutan orang muluk.. hahaha.. Tapi berhubung saat itu pas baru ada Jo, jadi ga mungkin bisa sering-sering nyentuh blog.

Nah sekarang lagi mood banget ngepost tapi ga punya ide mau nulis apaan dan mumpung udah punya “me time” lagi sementara si kecil sibuk sendiri dengan mainannya, gue mau nyoba si writing challenge tersebut. Ga muluk-muluk pingin tiap hari nulis sih, tapi setidaknya seminggu bisa ketulis 2-3 post juga udah seneng.

Oleh karena itu, gue boleh minta tolong bantuan dari kalian untuk memberi ide tulisan? Kalau bisa jangan yang berat-berat kayak ngomongin politik atau ekonomi gitu yaaaah. Ga nyampe otaknya… hahaha..Topik cerita sehari-hari yang santai kayak di pantai gitu aja. Boleh ga? boleh dooong! *maksa*

Dalam masa percobaan ini gue pilih 10 topik dulu kali yaaa. Semoga sih banyak yang ngasih ide. Hihihi..

Tack så mycket allihopa..

Berdamai dengan keadaan

Jadi ceritanya kemarin, setelah bertahun-tahun lamanya, gue merasakan lagi yang namanya dipijet. Ga pijat seluruh badan gitu sih, cuma pijet kaki doang selama kurang lebih 40 menit. Dan coba tebak berapa biayanya? Karena gue pakai diskonan dari Let’s deal jadi harganya hanya 149 SEK atau sekitar Rp. 260 ribu dari harga aslinya yang sebesar 400 SEK (sekitar 700rban).

Kalau dulu jaman baru pindah ke Swedia gue pasti bakalan hela napas panjang dan ga kepikiran deh untuk beli tawaran tersebut. Biar kata diskonnya lumayan, tapi tetep ya bokk dua ratus rebu cuma buat pijet (kaki doang) selama 40 menit. Dan pastinya gue akan berpikir “coba kalo di Indo.. dua ratus ribu udah dapet berapa jam tuh!”.

Sama juga kalau rambut mulai panjang nan awut-awutan. Mau ke salon dan potong rambut rasanya melaaaass bener. Kok ya ongkos potongnya bisa dapet bebek goreng pak slamet 10 porsi kalau masih di Indo.

Kalau masih di Indo.

Kalau.. masih… di Indo..

Well.. dirimu sekarang ga di Indo kan Bebe!

Sekarang setelah menghadapi kenyataan kalau gue ga pulang-pulang juga ke Indonesia setelah nyaris 4 tahun, gue udah mulai berdamai dengan keadaan. Udah ga mikir lagi “coba kalau di Indo” setiap kali mau beli/melakukan sesuatu yang gue tau pasti akan lebih murah harganya kalau di Indonesia. Karena apa? Karena emang gue udah bukan disana lagi. That place is far far away. Setidaknya 14 jam perjalanan dengan pesawat. Yang artinya… Jauh bung!

Kalaupun gue pulang kampung dan potong rambut dengan harga let say Rp. 50rb. Diitung sama ongkos tiket juga kagak jadi murah kali yaaa. Lah wong harga tiketnya aja udah jutaan. Sementara kalo ke salon di pusat kota gue masih bisa jalan kaki. Dan satu lagi.. gue ga perlu nunggu 4-5 tahun sebelum bisa potong rambut atau dapet pijet. Toh gue masih bisa cari-cari diskonan seperti yang gue lakukan untuk bisa pijat kaki kemarin.

Berdamai dengan keadaan.

Itulah yang gue lakukan sekarang. Menyadari kalau sekarang gue udah bukan di Indonesia lagi. Mau ga mau harus udah bisa menyesuaikan diri dengan mahalnya biaya hidup di Swedia. Ga melulu harus selalu ingat dan berpikir “coba kalau di Indo”, karena kalau gue terus begitu hanya akan menutupi hal-hal baik yang gue dapat dengan tinggal disini.

So.. halo keadaan.. kita salaman yuuuuk!! *udah mulai gila* hahaha

Belajar bahasa Swedia lewat IKEA

Pruta…
Bekväm…

Bagi yang pernah mampir melipir ke IKEA pasti agak familiar dengan nama-nama tersebut deh. Yup, keduanya adalah nama produk yang dijual di toko furnitur terkenal asal Swedia yang bentar lagi akan dibuka di Jakarta.

Tapi… apakah kalian tau kalau IKEA sering menggunakan kata-kata yang biasa dipakai dalam kehidupan sehari-hari di Swedia sebagai nama barang-barang yang dijualnya, termasuk kedua item yang sudah gue sebut tadi ?

Apaaaah.. udah tau? yaudah deh kalo gitu.. :not_talking:

*pundung* *trus matiin laptop* *ceritanya sensitip*

Eniho… pada post ini gue ingin berbagi beberapa item IKEA yang namanya mempunyai arti dalam bahasa Swedia. Untuk fotonya gue screen capture dari websitenya IKEA ya.

pruta

picture was screen captured from ikea Sweden

Pruta. Produk paket toples plastik yang isinya banyak banget ini cocok banget seperti namanya yang berarti Bargain/tawar-menawar. Btw… lagi diskon tuh si Pruta :smirk:  

* * * *

Continue reading →