Ketika Mama jadi Idola

Ketika gue baru pulang dari RS membawa pulang si adek, kerasa banget perubahan di rumah kami. Si kakak yang tadinya manis dan nurut, tiba-tiba berubah jadi super rewel ga karuan. Makan ga mau. Diajak main ga mau. Tiap malam pun selalu ada drama “Jo mau tidur dimana?”, karena anaknya riweh sendiri, bingung ga tau mau bobok sama mama papa atau uti atung.

Sekarang.. setelah 3 minggu lebih berlalu, drama si kakak sedikit demi sedikit mulai berkurang. Mungkin dia udah lebih legowo akan kehadiran adeknya, yang ga kayak bayi-bayi lain yang mampir ke rumah dan kemudian pulang, yang satu ini datang untuk tinggal.. LOL

Yang berubah drastis malah kelakuan si kakak yang sekarang maunya nempel sama gue terus. Waktu awal gue pulang dari RS, kehadiran gue seperti ga diharapkan. Jarang banget dia mau deket-deket gue. Entah karena gue selalu dalam posisi megang adeknya atau emang dia sebel sama gue yang sempet ngilang berhari-hari tanpa kabar (ke dia).

Sekarang?

Duh duh duh… kalau misalnya dia ngeh gue bakal gendong adeknya, pasti langsung panik buru-buru lari ke arah gue sambil teriak “mama.. mama.. mama” dan begitu sampai langsung minta duduk bareng sama gue supaya si adek ga bisa digendong. Kalau dia telat dan si adek keburu dipegang gue, teteup kekeuh juga minta duduk bareng tumpukan bertiga. Untuk tidur pun sama. Dari yang sebelumnya lebih milih tidur sama Uti & Tatung (setelah proses drama bolak balik kamar berjuta-juta kali), sekarang lebih milih ngedusel-dusel sebelah gue seperti dulu sebelum adeknya lahir. Misalnya gue rempong sama adeknya supaya bobok, langsung dia protes “mamaaaaa” sambil masang muka melaaaassss banget. Terpaksa deh gue akrobat ngelipet-lipet badan supaya bisa nyusuin si adek plus puk-puk si kakak dalam waktu bersamaan. SIGH

KALO GINI RASANYA PINGIN BANGET BELAJAR ILMU BELAH DIRINYA NARUTO.. BENERAN DEH!!!!!

Continue reading →

About these ads

Saving Memories with Goodies Photo

goodies-blog-06

Kayaknya setelah lebih sering foto-foto menggunakan HP dibanding kamera besar, gue jadi jaraaaaaang banget ngeprint foto. Padahal kebanyakan rekaman kejadian sehari-hari ya tersimpannya di memory folder photo di HP. Ada adegan lucu di rumah, poto pake HP. Lagi kece dikit, minta poto pake HP (ini gue banget sih.. LOL). Sayangnya hasil dari kamera HP kadang kurang tajam untuk diprint foto biasa. Karena itulah, hasil foto-foto HP biasanya gue simpan manis aja di hard disc komputer.

Tapi seperti yang pernah gue bilang dulu, yang namanya foto itu menurut gue lebih terasa spesial kalau udah diprint. Baik itu didesain dulu menjadi sebuah album, seperti photobooknya Jo ya ini, atau photobook jalan-jalan yang itu, atau diprint besar menjadi hiasan rumah. But then again, balik lagi ke masalah utama foto HP adalah hasil yang kurang maksimal jika mau dibuat buku atau print besar. Sebesar-besarnya MP yang ditawarkan oleh sebuah HP, tetep aja (lagi-lagi menurut gue) hasilnya agak kurang kece dibanding hasil foto yang dihasilkan kamera beneran.

Continue reading →

Baby E’s Birth Day Story

NGEBUT…

SUPER FLASH…

DONE IN 30 MINUTES…

Mungkin bisa dibilang itulah tema lahiran anak ke dua kami, si baby E.

Selama ini, gue selalu merasa cukup beruntung akan proses lahiran baby Jo yang bisa dibilang super duper gampang dan cepat. Hanya sekitar 1,5 jam dari sejak kami menginjakkan kaki ke RS, Baby Jo pun lahir dengan selamat sentosa, tanpa kurang apapun juga. Karena itulah, ketika hamil Baby E kemarin dan makin hari makin dekat tanggal perkiraan lahirnya, gue merasa cukup deg-degan. Apakah yang kali ini bakalan sama seperti kakaknya atau malah mungkin beda 180 derajat.

The thing is, lahiran Jo kemarin cukup membawa efek pedang bermata dua untuk gue pribadi. Satu sisi, gue sangat bersyukur karena ga perlu mengalami masa-masa kontraksi selama berjam-jam  (or maybe days) yang bikin sebagian orang trauma. Tapi di sisi lain, gue jadi takut.. takut kalo yang ini bakalan lebih sakit.

Cemen, I know.  :eyeroll:

Well… hari itu sebenarnya masih agak cukup jauh dari hari perkiraan lahirannya baby E. Tapi entah kenapa, gue udah punya feeling so strong banget lah, kalau si adek bakalan lahir lebih cepat. Mungkin karena perut gue udah berasa berat banget di bagian bawah dan si adek juga perasaan kok kayak desel-desel turun terus di dalem perut. Jadi tiap malam gue selalu agak was-was kalau tetiba aja si kunyil memutuskan untuk keluar.

Tanggal 26 Juli malam, si adek memberi signal pertama kalau dia udah siap mau keluar dengan rasa kontraksi yang tiba-tiba datang. Berhubung kontraksinya cuma bentar dan setelahnya ga sakit lagi, gue masih santai aja. Gue pikir saat itu rasa sakit kontraksi disebabkan sambel yang gue makan sebelumnya. Bahkan masih sempet bikin-bikin lettering segala buat dipajang di IG

Continue reading →

Cuma Pingin Ngebawel Aja

Aaaah aku kangen ngeblog… 😔😔

Rasanya udah jutaan tahun yang lalu sejak terakhir kali gue published sesuatu di sini. Itu pun agak sedikit dipaksain nulis supaya setidaknya masih keluar 1-3 post lah sebulan. Demi timeline yang ga kosong-kosong amat gituuuh.

Karena lagi kangen tapi belum ada waktu maupun tenaga lebih untuk cerita khusus pertopik spesial (seperti kisah kenangan lahirnya baby E kemarin), sekarang gue rambling random aja dah. Lagipula, lama ga nulis apa-apa bikin gue merasa makin hari makin bodoh. Suwer terkewer kewer. Seperti otaknya ke stop aja getoo. Jadi kalo mikir, selalu pake loading lamaaaaa bangeeeeet.. *sigh*

Well eniweeeeeeiii…

So, how’s life lately?

Hayati lelah!

Hahahaha.. langsung ngedrop…  :haha:

Walaupun gue udah tau kalau ngurus 2 anak itu ga akan gampang, tapi realita yang sesungguhnya baru bener-bener menyapa waktu gue pulang dari rumah sakit. Pertama, si kakak yang awalnya berkelakuan manis tiba-tiba keluar tantrum dan semua jurus terrible twonya. Adegan nangis tiap malam sambil sliwar sliwer ga juntrung bingung mau tidur sama uti-tatung vs mama-papa jadi makanan sehari-hari. Padahal ya semua ngasih pilihan ke si kecil sendiri mau tidur sama siapa. Ga ada yang “ngusir” dia harus tidur sama A atau B. Belom lagi kalau orang rumah diliat si kecil ngelakuin sesuatu yang dia ga suka.. astagaaa, yang namanya jeritan.. *pingsan*  :frustasi:  .

Trus si adek gimana? Alhamdulillah sih sampai detik ini adek E masih belum menambah bumbu drama kumbara di sinetron kakaknya. Tiap kali nangis ya artinya laper atau ga suka diganti popoknya aja. Sisanya… moloooorrrr time sajaaaaah. Semoga masa-masa damai dari pihak adeknya ini berlangsung cukup lama supaya mamanya ga tambah mumetz kepala.

Continue reading →

The London Trip: All About The London Pass

Menggunakan fasilitas kartu city pass ketika mengunjungi sebuah kota untuk pertama kalinya sudah menjadi salah satu kebiasaan kami berdua sejak nikah. Pertama kali kami berkenalan dengan tipe kartu seperti ini adalah saat liburan perdana kami ke Berlin tahun 2011 lalu. Waktu itu kami merasa WelcomeCard Berlin & Tiket Museum Island yang kami beli sangat-sangat worth the money banget dan semenjak itu setiap kali liburan kami pasti nyari info tentang kartu yang sama. Sejauh ini sih selain WelcomeCard Berlin, kami sudah pernah menggunakan kartu GO dari kota Gothenborg dan Stockholm Card di wilayah Swedia dan Paris Museum Pass untuk wilayan Eropa.

Karena itulah, begitu rencana liburan ke London kemarin sudah fix, kami berdua langsung cari info tentang London Pass. Apalagi gaya liburan kami yang emang sukanya mengunjungi objek wisata mainstream cocok banget dengan tujuan kartu ini, yaitu memberi diskon sebanyak mungkin ketika menikmati tempat-tempat turis di kota London.

Harga London Pass sebenernya sih ga bisa dibilang murah juga. Bisa dipilih berdasarkan jumlah hari, price rangenya dimulai dari £59 untuk 1 hari, hingga £159 untuk 10 hari. Selain itu masih ada pilihan kartu yang berlaku 2, 3 dan 6 hari. Mihil yaaaks? Tapi yaaaa.. harga tiket masuk ke berbagai tempat turis di London emang mahal-mahal bookk, jadi ga mungkin juga London Passnya tiba-tiba jauh lebih murah.

Well eniho, kami sendiri akhirnya memutuskan untuk membeli London Pass setelah sibuk itang-itung kira-kira total pengeluaran jika menggunakan atau tanpa passnya. Kami memesan 2 buah kartu yang berlaku 3 hari plus sekalian kartu Oyster TravelCard untuk berkeliling di kota London menggunakan tube dan bus. Harga yang kami bayarkan adalah £113.50/orang sudah termasuk diskon 15% yang ditawarkan oleh website London Pass dan kartu Oyster TravelCard dengan nominal £25 (bisa diisi ulang di stasiun jika kurang). Ketika akan membeli tiket di website resmi London Pass, gue diberikan 2 pilihan. Mengambilnya di London atau dikirim langsung ke Swedia. Berhubung malas kalau harus jalan ke tengah kota dulu untuk mengambil kartu, kami pun memilih yang dikirim aja ke Swedia. Biayanya nambah lagi sekitar £7.95. But atleast begitu sampai London, kami sudah langsung bisa menggunakan kedua kartu tersebut.

Continue reading →