Belanja dan Masak Lebih Mudah Pakai MatKassar

Konsep belanja bahan makanan sesuai menu spesifik yang dipilih dan tinggal masak sendiri di rumah rasanya bukan hal yang baru ya. Setidaknya di Indonesia, gue sempet liat via beberapa teman blogger ada yang udah mencoba layanan seperti ini yang bernama BlackGarlic. Di Swedia, service yang sama kayaknya mulai naik daun beberapa tahun terakhir ini. Biasanya sih ditawarkan oleh supermarket besar atau brand-brand baru yang lebih kecil. Dan layanannya dikenal dengan nama MatKassar.

Sekitar 2-3 minggu sebelum ortu pulang ke Indonesia, gue dan suami mulai diskusi bagaimana caranya supaya beban masak kami ga terlalu berat setiap minggunya setelah ortu ga ada. Yaabis, namapun sekarang bocilnya dua, pasti ada hari-hari dimana gue ga mood belanja karena udah keburu capek atau ga mood duluan. Belum lagi koleksi menu makan kami tuh udah cukup lama ga nambah-nambah karena gue hilang selera untuk ngejajal berbagai resep baru. Udah yang pasti enak dan kemakan aja deh yang diulang-ulang terus mpe bosen.

Dari diskusi itulah, suami akhirnya mulai melirik ke layanan MatKassar ini. Ga cuma pilihannya ada banyak (ada yang khusus daging, khusus vegetarian, lactos free, etc), seluruh bahan makanannya pun bisa langsung dikirim ke rumah. Lah ya kalo gitu enak dong. Ga pusing musti belanja atau nyusun menu. Tinggal pilih resep yang dimau dan terima beres bahan-bahannya semua dipilihin.

Yah cuss aja deh pakSu. Mari kita coba.

Berhubung ini masih dalam tahap percobaan, kami hanya memesan bahan makanan untuk 4 resep saja (4 hari masak makan malam). Pas banget di supermarket yang kami pilih ini memperbolehkan kami memesan bahan per-resep instead of per-paket khusus seperti MatKassar yang ditawarkan di tempat lain.

Continue reading →

Advertisements

Genap Seminggu

Ga berasa, udah genap seminggu aja sejak kepulangan kedua orang tua gue balik ke Indonesia. Setelah tinggal bareng selama kurang lebih 7 bulan, begitu mereka pulang, langsung berasa bokk betapa sepinya rumah ini. Biasa ada yang sibuk kedumbrangan di dapur siang-siang iseng bikin cemilan atau hanya sekedar nyanyi-nyanyi bareng bocil supaya anteng. Sekarang.. sepi..

7 bulan.. lumayan lama juga yaaah.. hahaha

Emang untuk kunjungan ortu kemarin ini sengaja banget kami apply visa khusus yang memperbolehkan ortu tinggal di Swedia sampai max 1 tahun. Abis dulu kan mereka cuma sempet ngeliat Jo secara langsung sampai umur 2 bulan dan pas ketemu lagi anaknya udah 1,5 tahun. Masa-masa Jo mulai  bisa ini itu hanya diliat via video chat. Makanya pas adek E mau lahiran, gue tawarin ortu untuk tinggal lebih lama. Biar lebih puas main bareng cucunya. Maklum, cucu-cucunya baru ada di sini semua.

Eniho…

Continue reading →

Cooking Diary: Jo’s Birthday Cake

Membuat kue ulang tahun sendiri untuk anak-anak udah menjadi salah satu keinginan gue sejak lama. Duluuuuuu banget, gue sempet latihan bikin Red Velvet cake untuk ultahnya Bubu, yang dimana hasilnya.. yah lumayan lah. Atleast kemakan. Tapi sejak percobaan perdana itu, gue seperti kehilangan nyali untuk beneran baking birthday cake sendiri. Kayaknya kok serem banget aja hasil masakannya bakal dinikmati banyak orang. Belum lagi perasaan “Agh, mending beli aja lah. Ga perlu refot!” yang selalu menang setiap kali rencana ngerayain ultahnya bocil datang. Akhirnya udah bisa ditebak. Impian hanya tinggal impian. Cukup menjadi angan-angan semu saja.

Tapi semenjak gue sukses bikin Budapest Roll di beberapa kali kesempatan dan sempet nyuguhin untuk tamu yang datang ke rumah, keinginan yang sudah terpendam lama untuk bikinin kue ultahnya anak-anak pun muncul kembali. Apalagi pas gue nawarin proposal bikin cake sendiri ke suami, eh ditanggapi dengan antusias juga. Karena setelah dia itung-itung, daripada beli, dengan bikin di rumah kami bisa ngirit biaya beli kue sampai setengahnya. Lumayan banget bukan. Dengan tekad tersebut lah gue mulai berlatih bikin Budapest Cake untuk ultahnya Jo.

Latihan pertama dimulai 5 minggu sebelum hari H acara perayaan Ultah si kakak yang gue adakan persis kemarin. Pada percobaan pertama ini, gue masih mengira-ngira jumlah bahan yang dibutuhkan plus bentuk cake yang gue mau. Apakah bagusan bulat? Or maybe square? Setelah dipikir cukup lama, I settled with square. Alasan gue saat itu, kalau bentuknya kotak, lebih gampang dibagi perporsi. Dan pada percobaan perdana gue itu, gue menghasilkan cake seperti ini…

Percobaan pertama – kurang kece yaaaah

Continue reading →

Cooking Diary: Putu Mayang

Ketika ortu berencana datang ke Swedia musim panas tahun lalu untuk ketemu cucu-cucunya, gue langsung sibuk mikirin barang-barang yang pingin dititip bawain. Yah, secara kesempatan untuk pulkam jarang, kesempatan kayak gini haruslah dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Kali ini gue minta tolong nyokap untuk bawain beberapa cetakan kue-kue tradisional Indonesia yang hampir ga mungkin ditemuin di Swedia atau negara sekitar. Dan betapa bahagianya gue ketika nyokap niatin untuk bawa cetakan Putu Mayang di dalam kopernya.

The thing is, Putu Mayang itu adalah salah satu jajanan pasar favorit gue dan udah bertahun-tahun gue penasaran pingin bisa bikin Putu Mayang sendiri. Daripada manyun tiap kali kepengenan kan, mending belajar cara buatnya deh.

Karena itulah, dengan tersedianya cetakan Putu Mayang yang udah dibawain nyokap plus pas juga nyokap yang bantuin bikin, hari ini gue akhirnya menjajal juga bikin Putu Mayang untuk pertama kalinya.

Hasilnya…

Continue reading →

My 3 Newest Celebrity Crushes

Mari gue buka post ini dengan sebuah pertanyaan…

Kira-kira masih pantes ga ya diumur udah lewat kepala 3 dan buntut pun udah 2, punya celebrity crushes? ahahahaha  :hide:

Kenapa gue nanya gitu? Karena sekarang gue lagi merasakan hal yang gue sebut tadi ke 3 orang yang berbeda. LOL

Setelah duluuuu pernah ngaku kalo “naksir” Brian BSB, David Cook-nya American Idol sama yang paling parah, Nichkhun (yang terakhir ini ampe bikin posting sendiri), akhir-akhir ini gue merasa deg-deg ser kalau ngeliat 3 orang di bawah ini…

* * * *

Benedict Cumberbacth

Ok, yang satu ini sebenernya sih udah taksiran dari jaman dulu. Tapi gara-gara nonton Doctor Strange, kok gue jadi CLBK lagi ke akang Benny. Kalo lagi iseng ga bisa tidur, suka nyari-nyari video interviewnya dia di yutub dan I just love him more.. hahaha. Malah gara-gara nonton interviewnya itu, gue jadi tau kalau dia ga bisa nyebut kata “Pinguins” dengan benar. Selalu aja kesebutnya kalo ga Pengwings, Penglings, atau apalah yang mirip. Gongnya adalah kenyataan kalau dia berperan sebagai salah satu pengisi suara karakter di film spin-off nya animasi Madagascar yang berjudul… oh yes.. “The Penguins of Madagascar”.. Muahahahahaha.. Epic!!

Continue reading →

error: Please don\'t copy. Content is protected !!