Bukan Perut (dan Lidah) Indonesia

Pada dasarnya gue itu picky eater alias ribet kalo udah urusan makanan. Kalau misalnya dibuat list antara makanan yang gue suka dan yang ga, rasanya sih akan lebih panjang pilihan yang ke-2. Udahlah karnivora, gue juga ga terlalu suka makanan tradisional Indonesia.

Sedari kecil gue emang rempong kalo disuruh makan. Makan sayur cuma mau sayur bayem, sisanya ogah. Tempe tahu pun sukanya ya kalo dibacem tok. Misalnya ga ada yang gue suka, gue lebih memilih ga makan atau cari indomie (segitunya looooh). Sama halnya dengan jajanan tradisional/pasar. Gue cuma suka kue putu mayang, bolu kukus dan itu tuh yang berlapis2 warna hijau dan paling atas warna merah agak mirip jelly. Ada yang tau namanya?

Nah lain halnya dengan masakan barat seperti pizza, pasta, steak, sushi. Itu gue sukaaa banget. Snack-snack kayak kue sus, chiffon cake, dll juga menjadi pilihan gue.

Tsssk.. sombong banget sih Be lidahnya? hahahahaha.. aduuuh, bukannya gituuuuh..

Continue reading →

Update belajar corat coret

Desember lalu gue memulai sebuah hobi baru, yaitu belajar menulis indah alias kaligrafi. Tapi seriring berjalannya waktu kok rasanya males yaaa.. Apalagi tiba-tiba malah lebih seru foto-foto untuk ikutan keriaan uploadkompakan. Bubaar semua.. bubaaaaarrr!!

Tapi berhubung suami udah berbaik hati ngasih pena-pena Micron dengan berbagai ukuran sebagai salah satu kado natal kemarin, ya sudahlah.. mari kita mulai belajar lagi. Takut besok-besok minta kado ga dikasih ya Be? Ho’oh.. betul sekali.

pena-01

pena micron berbagai ukuran kado dari Mr. Husband. Harus rajin dipakenya nih.. :P

Continue reading →

Keriaan nge-Upload Kompakan

Semenjak ada Baby Jo, yang namanya foto-foto itu rasanya malaaaas sekali. Well kadang-kadang masih sih motoin si anak kecil (itu juga kalo anaknya mau diem dan ga ngejar-ngejar kameranya). Tapi untuk niatan masak trus foto-foto kayak dulu kok nyaris emposibel yaa. Udahlah masaknya ogah-ogahan, kalo ditambah musti nyiapin props dkk kok harus banyak usahanya sekaliiiiii… aku kan capeeeeeek.. *emang siapa yang nyuruh juga sih beee?!!*.

Tapi sama seperti kemampuan bahasa yang kalo ga sering dipake lama-lama ilang, gue ngerasa skill foto gue kok makin lama makin loyo gini yaah. Tentu gue masih suka foto-foto tapi ya kebanyaakan pake HP. Itu juga gue jadi tergoda hanya asal jepret aja dan setelahnya juga males diutak utik lagi. Laaaah kalo begini ceritanya, apa kabarnya cita-cita gue mau jadi potograper di Swedia yaaaa..

Di tengah kegalauan gue akan menurunnya hasrat untuk topoto, eh di timeline Instagram tiba-tiba banyak muncul foto-foto hasil karya teman-teman yang kece-kece banget. Begitu gue liat hastagnya kok pada mirip semua yaaa.. yaitu #uploadkompakan. Pas gue cek hashtag tersebut…

MIND BLOWN!!!

Di sana terpampang nyatalah foto-foto keceh nan cakep. Iiigh aku kok jadi minder yaaaa *ngumpet di kulkas*.

Namun seperti biasa… kalo udah ngeliat foto cakep-cakep gitu hatiku berubah menjadi panasss dan membara. Pokoknya harus ikutan juga. Yaabeess, aku kan orangnya ga mau kalahan. Kompetitip gitu lah ceritanya. Setelah mengumpulkan niat yang sempat berserakan, akhirnya gue mulai aktif ikutan keriaan #uploadkompakan.

uploadkompakan-bebe

beberapa hasil foto yang gue ikutkan di #uploadkompakan (pakai akun @hejjossan)

Continue reading →

The New Year’s Eve

Setelah tahun 2013/2014 lalu harus puas hanya bisa menikmati keriaan kembang api pergantian tahun dari jendela apartemen saja, ternyata tahun ini pun ga banyak berbeda. Begitu teng jam 12 malam kami langsung sibuk mejeng deket balkon atau jendela dan berharap mendapat hiburan gratis dari para tetangga yang berbaik hati memasang petasan dan kembang api.

Tapi benarkah hanya begitu aja perayaan malam tahun barunya?

Ya nggak dooooong.. :nono:

Karena memang kami berdua ini dasarnya pemalaaaassss banget mencari keriaan di luar rumah ketika malam tahun baru (udahlah dingin, penuh orang plus ngantukan yah neek. Ditambah lagi sekarang ada si kecil pula), jadi Bubu memutuskan untuk membawa kerian ke dalam rumah.

Keriaannya dalam bentuk apa?

Simpel siiih. Hanya makan malam spesial berupa 3 course dinner aja. Woohooo..   :hungry:

Jadiii.. Selama ini untuk menyambut tahun baru beberapa restoran di Helsingborg itu menawarkan menu spesial yang bisa dinikmati di rumah masing-masing tanpa harus ikut acara mereka. Cukup pesan sebelum hari H dan kemudian sore hari di tanggal 31 Desember pesanan makanannya sudah siap diambil. Benar-benar solusi yang sempurna untuk orang-orang yang cuma pingin di rumah aja tapi tetap pingin makan spesial tanpa harus capek-capek masak. Salah satu contohnya ya… kami berdua ini deh. :cool:

Sekitar jam 3 sore kami mulai berjalan ke arah restoran yang terletak di daerah dermaga. Sungguh timing yang sempurna karena begitu kami sampai di sekitaran restorannya pas banget saat matahari terbenam. Jadi di tengah hembusan angin dingin sembriwing kami pun diam sejenak sembari menikmati the last sunset of 2014.

sunset2014

Hej då 2014, thank you for the amazing year   :bye:

Continue reading →

Cooking Diary: Fluffy Buttermilk Pancake

pancake-fluffy-blog-04

Dulu waktu di Jakarta, salah satu resto favorit gue dan adek gue adalah Pancious. Setiap kali kesana pasti kami pesan pasta, waffle atau pancakenya. Yah tau sendiri lah yaaa.. Pancakenya pan tebal dan empuk-empuk kayak bantal. Nah begitu pindah setiap kali mau makan pancake tentunya (seperti biasa) gue harus bikin sendiri dan beberapa resep american pancake yang gue liat di jagat internet kebanyakan bahannya menggunakan buttermilk, yang sayangnya ga terlalu umum di Swedia.

Tentu aja buttermilk bisa dibuat sendiri dengan mencampur susu+lemon/cuka. Tapiiiih.. aku penasaraaaaan kalo pakai buttermilk beneran, kayak apa siiiiih bedanya. So.. ketika sekarang buttermilk mulai dijual di beberapa supermarket (dan bahagianya gue di supermarket dekat rumah udah jual juga), gue pun memutuskan untuk membuat american pancake yang udah lama gue idam-idamkan.

Hasilnyaaaa…

SUKSES BERAT!!!

pancake-fluffy-blog

Continue reading →

Say Hej..

… to my new instagram account!

Yup, karena satu dan lain hal, sejak beberapa bulan yang lalu gue memutuskan untuk memasang setting private di akun instagram gue yang lama @bebenyabubu. Tapi karena gue tetep banci tampil dan suka gatelan pingin ikut kontes atau kuis yang terkadang butuh public profile, akhirnya gue membuat akun terpisah. Kali ini gue beri nama @hejjossan.

Akun Hejjossan ini sih rencananya akan berisikan foto-foto yang diambil secara lebih niat dan temanya juga sekitar mother-daughter things, kayak baju, sepatu, makanan, dll. Yah pinginnya siiiih sepanjang timeline tuh tjakep-tjakep semua potonyaaaah. Semoga tercapai yaaaah…

hejjossan

Jadi kepada teman-teman yang ingin follow, silahkan follow akuh di akun baru yaaa. Yang akun lama sekarang agak ketat seleksinya.. hihihi..

Daftar Emberku

Alias… My Bucket List.

Sebenarnya sama halnya seperti gue ga pernah punya resolusi tahunan, gue juga males membuat daftar ember kayak gini. Abis rasanya kalau punya tuh bukannya jadi termotivasi tapi malah merasa terbebani.. hahahaha. Cuma karena kemarin di tag di IG sama Yeye buat nulis daftar ember jadilah gue beneran mikirin apa aja hal-hal yang ingin gue lakukan setidaknya sekali seumur hidup.

Dan setelah dipikirkan secara matang dan mendalam terciptalah 10 daftar berikut ini…

1. Ke Kiruna (utara Swedia) dan ngeliat Aurora Borealis
Semenjak baca pengalaman Aftri mengunjungi Kiruna (kota paling utara di Swedia) musim dingin yang lalu dan berhasil melihat Aurora Borealis secara langsung, gue pun tergugah untuk mengikuti jejaknya. Apalagi bisa dibilang kan masih wisata dalam negeri nih, jadi InsyaAllah nanti kalau Jo udah gede bisa diajak ikutan juga. Masalahnya kalo kesana pas winter itu suhunya agak-agak horor yaaa.. bisa nyampe -20°C atau kadang lebih.. Lah mengkeret duluan kayaknya ntar.. ihik

Continue reading →