Rejeki Instagram

Seperti yang sudah kalian tau, semenjak ada Jo gue jadi rajin banget update Instagram (IG) dengan berbagai foto terbarunya Jo. Ada yang diambil candid pakai kamera HP dan aja juga hasil foto session iseng menggunakan DSLR. Dan seperti yang kalian tau juga, terkadang di IG suka ada kuis atau kontes-kontes foto yang diadakan baik oleh perorangan atau brand/toko/majalah dengan berbagai macam hadiah. Lumayan yah neeeek, iseng-iseng berhadiah pan..

Pengalaman gue pertama kali dapat rejeki dari IG adalah ketika menang best photo of the week-nya I love HBG (Helsingborg). Hadiahnya berupa dua tiket nonton bioskop yang sampe sekarang juga masih belum kepake-pake.. ahahaha *nasib punya separation anxiety sama si kecil*. Nah minggu ini Alhamdulillah gue dapet dua kabar gembira yang berhubungan dengan IG dan hadiah.

1. Little Sachi’s Brand Representative

Beberapa minggu yang lalu gue kebetulan liat di IG seorang teman posting soal pencarian brand representative LS ini di timelinenya. Karena gue jarang liat-liat olshop baju anak di IG akhirnya iseng aja buka profilenya si LS dan ternyata barangnya lucu-lucu. Jarang ada lah motif-motif atau modelnya di toko baju anak-anak di sini. Aku sukaaaa.

Setelah itu gue jadi kepikiran untuk ikutan karena penilaiannya ga berdasarkan vote terbanyak ataupun paras sang anak, but mostly based on the quality of the photo.. as in lightning, etc. Iighh demen nih yang begini. Apalagi pas bener baru aja selesai motoin neng Jo yang baru duduk tegak tanpa dibantu. Pikir dipikir akhirnya ku putuskan.. ah sudahlah ikut aja. Nothing to loose juga kok.

Minggu demi minggu berlalu dan hari pengumuman pun tiba. Ngecek timeline IG ternyata udah ada 6 orang anak yang terpilih. Artinya tinggal 2 lagi nih (mereka memakai 8 orang anak). Coba refresh halamannya dan muncul 1 foto anak yang ternyata bukan Jo. Haaaaaah.. yah sudahlah.. Emang bukan rejekinya si anak kecil kali yaaaah. Gue pun melanjutkan keriaan stalking foto teman-teman di timeline. *yes. I do stalk you!* hihihi

Dan saat itulah tiba-tiba gue liat icon notif muncul dan pas gue liat… Omo… Jo terpilih juga sebagai salah satu brand representativenya.. Woohooo.. Alhamdulillaaah.. :thumbsup:

Continue reading →

Ga makin pinter!

Pernyataan tersebut rasanya cukup tepat untuk mendeskripsikan kemampuan berbahasa gue sekarang yang mulai ga karuan ini.  :frustasi:

Sepertinya sih kehancuran berbahasa gue ini disebabkan oleh kebiasaan sehari-hari yang terbiasa berbicara nyampur sari dengan tiga bahasa — Swedia, Indonesia dan Inggris sama suami di rumah. Keliatannya gaya yaaaah ngobrolnya pakai tiga bahasa, tapi kalo tiga-tiganya jadi ga karuan gini lah ya kepiyeeee??  :sebel:

Kalau ditelaah satu persatu sih, untuk komunikasi dalam bahasa Indonesia tentunya gue masih lancar karena tiap hari ngobrol sama orang rumah lewat Skype. Teman-teman dekat di sini juga orang-orang Indonesia. Jadi buat ngobrol mah cincai laaah. Permasalahannya mulai  muncul kalau gue diminta untuk menulis sesuatu, contohnya ya saat ngeblog gini deh. Sering banget gue terdiam planga plongo karena ga nemu kata yang mau gue pakai. Ketemunya dalam bahasa Inggris atau malah bahasa Swedianya. Dan ujungnya gue ngiclik ke mbah google minta artiin kata tersebut ke bahasa Indonesia..

:doh:

Kalau bahasa Indonesia masih 80% karena bloonnya baru muncul saat nulis aja, kemampuan bahasa Inggris gue rasanya lebih parah. Setiap mau bikin status atau tagline di IG dengan bahasa Inggris itu kok ya ga pedeee banget. Kayaknya setiap nulis salah semua susunan kalimat dan ejaan kata-katanya. Lagi-lagi gue harus berguru ke mbah google setiap sebelum posting untuk ngeliat kalimat yang sudah gue tulis itu masuk akal ato ga sih.

:pukul:

Continue reading →

Under the sunset sky

Sepertinya udah lama banget gue dan Bubu ga nambah armada *haiyah.. dikata kopaja* fotografi milik kami berdua. Rasanya terakhir kali beli lensa itu sekitar akhir tahun 2012 dan setelah itu sepi. Nah karena gue mulai belajar potrait photography dan kebetulan juga (InsyaAllah) gue diminta untuk fotoin salah satu teman di sini jadilah gue dan Bubu kepikiran untuk nambah lensa yang memang cucok buat foto potrait. Setelah capcipcup lihat sana sini pada akhirnya pilihan jatuh ke Canon 70-200 mm/f.4L IS USM.

Ceritanya untuk menjajal lensa baru (sembari latihan kaaaan) kami bertiga jalan-jalan ke taman dekat rumah dan tentunya langsung kelekaran foto-foto. Pas banget saat itu udah nyaris saatnya sunset jadi literally kami mengejar matahari alias lari-lari (sambil dorong stroller dan gendong tas kamera) ke bagian taman yang masih terang.

Yang jadi model? Tentunya si anak kicik cantik lah. Bapaknya yang masih kece pulang ngantor juga didayagunakan sebagai properti (loh). Ibunya? Cukup puas pegang kamera aja. Abis lagi BHD (bad hair day).. *cari alasan*.

Tema foto-foto kali ini adalah backlight photo alias menantang cahaya matahari. Gue udah sering banget liat foto-foto kece di Pinterest dengan gaya backlight dan pingiiiin banget sekali-sekali nyobain moto begitu juga. Alhamdulillah keturutan.. ga jadi ngiler deh.. *eh* :P

Hasilnya setelah diedit adalah seperti ini… masih jauhlah dibandingin hasil fotografer profesional. Tapi yah namanya juga masih belajar yaaaah… harap maklum  :blush2:   :blush2:

jo.sunset-02-blog

Continue reading →

Pretty in pink

Selama ini gue bisa dibilang jaraaaaaaaaaang banget beliin baju berwarna pink buat si neng Jo. Waktu eyangnya datang awal tahun lalu sebelum lahiran juga gue udah pesan kalau bisa warna baju yang dibawa yang netral aja (ijo, biru, kuning, merah). Pokoknya NO PINK!

Sebenernya sih bukannya gue ga suka sama warna pink. Masalahnya entah kenapa tapi kalau baju bayi yang berwarna pink itu cenderung heboh warnanya. Motifnya pun kadang ga sesuai selera (gue tentunya).

Nah wiken besok ini gue diundang ke acara ulang tahun yang dimana temanya adalah PINK PARTY. Dresscodenya pun udah ketebak harus yang bernuansa pink (setidaknya buat ibu dan anak). Demi menghormati yang punya acara gue pun pontang panting cari baju pink untuk Jo dan tentunya gue sendiri. Soalnya pas ngacak-ngacak lemari ternyata warna pink ga pernah terselip di salah satu koleksi baju gue.

Enihoooo…

Beberapa hari yang lalu setelah sarapan gue iseng dandanin Jo dengan baju pink-nya yang spesial dikirim jauh-jauh oleh eyang uti dan tatung di Indo. Kebetulan gue punya headset yang berwarna pink terang yang mirip banget sama bajunya Jo. Langsung aja gue pasang di kepala anaknya dan tentunya sudah bisa ditebak.. langsung photoshoot dooong..

jo-headset-blog-03

Continue reading →

Saving Memories (part-3)

Semenjak bikin photobook edisi liburan setahun yang lalu gue ga pernah lagi nyetak-nyetak photobook. Selain emang susah nyari waktu supaya bisa konsentrasi ngedesain, koleksi fotonya Jo juga masih nanggung karena dia belum nyampe setahun.

Tapi nama pun ibu-ibu gatelan dan kurang kerjaan, baru masuk ke usia 6 bulan ini gue udah kepengenan bikinin si Jo photobook pertamanya. Yaabis setelah gue liat-liat juga fotonya dia banyak bangeeeet yaaah. Kalo misalnya nunggu setahun apa ga pusing nanti saya milihnya..  :wacko:

Awalnya konsep photobooknya Jo yang berjudul “The stories of Josefin (her first year – part 1)” ini mau gue buat seperti sebuah buku cerita, dimana gue mengisahkan perjalanan si Jo kepada orang-orang yang membaca. Desain awalnya berbentuk seperti yang pernah gue post di Instagram…

design-photobook-00

konsep pertama

Continue reading →

Cooking Diary: Red Velvet Cake (Bubu’s Birthday Cake)

Note: not a recipe post.. Cuma mau cerita ajah  :cool:

Walaupun bisa dibilang gue udah cukup familiar sama yang namanya baking (familiar doaaang, cuma tetep ga jago-jago hiks), tapi kalo ditanya apakah pernah bikin kue dalam artian full cake besar seperti layaknya kue ulang tahun gitu pastilah gue akan menjawab sambil geleng-geleng kepala “ora wani kakak!”.

Aku ga pede mba’nya..  :fear:

Abisnya bikin kue macam cupcakes yang imut-imut aja kadang juga suka bantet, lah apalagi musti bikin yang skalanya lebih besar gitu. Hiks.. no.. ga berani ah. Selain itu emang males juga sih.. hahaha

Cuma… semenjak ada Jo mulai muncul sebuah tekad dan niat yang tulus nan murni ingin mencoba menjajal rasanya bikin full cake gitu. Ya kali aja nanti pas Jo ultah pertama gue bisa pameran cake hasil bikin sendiri kan *lempar poni*.

Nah mumpung masih beberapa bulan sebelum hari H ultah pertamanya Jo, gue memanfaatkan hari ultah bapake Bubu bulan lalu sebagai masa-masa percobaan dan latihan. Kalo berhasil ya bagus, misalnya gagal ya ga pedih-pedih amat lah. Beda kan yah rasanya kalo udah buat anak sama suami.. hahaha

Continue reading →

Cooking Diary: Nutella Cheesecake Bars

Berhubung Nutella di rumah nyaris habis masa jayanya tuan suami minta sang istri untuk cari ide resep supaya bisa membudidayakan si Nutella. Dan ternyataaaa… pilihan resepnya itu banyak yaaaah. Ada puding, cheesecake, minuman, cookies dan lain sebagainya. Dari semua resep yang foto-fotonya berhasil menggugah ecesan, gue akhirnya memilih resep yang satu ini.. Nutella Cheesecake Bars.

Kenapa Cheesecake? Yah.. kenapa ga? hehehe *ditabok loyang*

Gue pilih cheesecake karena pada dasarnya emang udah suka banget cheesecake dan selalu penasaran pingin bikin sendiri. Berhubung masih kurang nyali untuk nyoba buat New York Cheesecake, jadilah uji coba sembari latihan dulu pakai resep Nutella Cheesecake ini.

Trus, hasilnya bagaimana? Taraaaaaah…. :yeaah:

nutella cheesecake bars

Continue reading →

Me and Make-Up

Kalau ngomongin soal make-up, pastilah gue memilih untuk menjadi pendengar setia saja. Itu pun ditambah tampang plongo nan clueless ga ngerti lawan bicaranya lagi ngomongin apaan.

Yaaah.. saya memang sepolos itu kalo udah urusan dempul-dempulan.

Perkenalan gue sama make-up juga mungkin bisa dibilang telat (pake banget). Gue baru mulai benar-benar fokus pakai make-up ketika udah kerja. Itu juga kalo lagi males-malesan tiap ke kantor ya polos aja gitu. Ga usah eye shadow dan kawan-kawan, wong pelembab aja mungkin ga disentuh sama sekali. Kan ceritanya mau tampil natural gituu.. #prett… hahahah

Trus kalo didandanin gimana?

Hmmm.. ya mending lah. Sayangnya dari beberapa kali kesempatan di make-up, hanya itungan jari yang gue benar-benar puas. Sisanya… hororrr. Selain itu seperti halnya gue ga bisa kutekan, setiap pakai make-up gue ngerasa muka gue tiba-tiba beraaat banget kayak lagi digandolin monyet. Apalagi kalau dibagian mata dikasih bulu mata anti badai atau eye shadow. Hiks.. ga kuaaat. Makanya kalau liat teman-teman yang bisa make-up dan hasilnya pun kece, hanya 2 kata deh buat kalian..

AKU.. IRIIIII!!!!

Continue reading →