Pretty in pink

Selama ini gue bisa dibilang jaraaaaaaaaaang banget beliin baju berwarna pink buat si neng Jo. Waktu eyangnya datang awal tahun lalu sebelum lahiran juga gue udah pesan kalau bisa warna baju yang dibawa yang netral aja (ijo, biru, kuning, merah). Pokoknya NO PINK!

Sebenernya sih bukannya gue ga suka sama warna pink. Masalahnya entah kenapa tapi kalau baju bayi yang berwarna pink itu cenderung heboh warnanya. Motifnya pun kadang ga sesuai selera (gue tentunya).

Nah wiken besok ini gue diundang ke acara ulang tahun yang dimana temanya adalah PINK PARTY. Dresscodenya pun udah ketebak harus yang bernuansa pink (setidaknya buat ibu dan anak). Demi menghormati yang punya acara gue pun pontang panting cari baju pink untuk Jo dan tentunya gue sendiri. Soalnya pas ngacak-ngacak lemari ternyata warna pink ga pernah terselip di salah satu koleksi baju gue.

Enihoooo…

Beberapa hari yang lalu setelah sarapan gue iseng dandanin Jo dengan baju pink-nya yang spesial dikirim jauh-jauh oleh eyang uti dan tatung di Indo. Kebetulan gue punya headset yang berwarna pink terang yang mirip banget sama bajunya Jo. Langsung aja gue pasang di kepala anaknya dan tentunya sudah bisa ditebak.. langsung photoshoot dooong..

jo-headset-blog-03

Continue reading →

Saving Memories (part-3)

Semenjak bikin photobook edisi liburan setahun yang lalu gue ga pernah lagi nyetak-nyetak photobook. Selain emang susah nyari waktu supaya bisa konsentrasi ngedesain, koleksi fotonya Jo juga masih nanggung karena dia belum nyampe setahun.

Tapi nama pun ibu-ibu gatelan dan kurang kerjaan, baru masuk ke usia 6 bulan ini gue udah kepengenan bikinin si Jo photobook pertamanya. Yaabis setelah gue liat-liat juga fotonya dia banyak bangeeeet yaaah. Kalo misalnya nunggu setahun apa ga pusing nanti saya milihnya..  :wacko:

Awalnya konsep photobooknya Jo yang berjudul “The stories of Josefin (her first year – part 1)” ini mau gue buat seperti sebuah buku cerita, dimana gue mengisahkan perjalanan si Jo kepada orang-orang yang membaca. Desain awalnya berbentuk seperti yang pernah gue post di Instagram…

design-photobook-00

konsep pertama

Continue reading →

Cooking Diary: Red Velvet Cake (Bubu’s Birthday Cake)

Note: not a recipe post.. Cuma mau cerita ajah  :cool:

Walaupun bisa dibilang gue udah cukup familiar sama yang namanya baking (familiar doaaang, cuma tetep ga jago-jago hiks), tapi kalo ditanya apakah pernah bikin kue dalam artian full cake besar seperti layaknya kue ulang tahun gitu pastilah gue akan menjawab sambil geleng-geleng kepala “ora wani kakak!”.

Aku ga pede mba’nya..  :fear:

Abisnya bikin kue macam cupcakes yang imut-imut aja kadang juga suka bantet, lah apalagi musti bikin yang skalanya lebih besar gitu. Hiks.. no.. ga berani ah. Selain itu emang males juga sih.. hahaha

Cuma… semenjak ada Jo mulai muncul sebuah tekad dan niat yang tulus nan murni ingin mencoba menjajal rasanya bikin full cake gitu. Ya kali aja nanti pas Jo ultah pertama gue bisa pameran cake hasil bikin sendiri kan *lempar poni*.

Nah mumpung masih beberapa bulan sebelum hari H ultah pertamanya Jo, gue memanfaatkan hari ultah bapake Bubu bulan lalu sebagai masa-masa percobaan dan latihan. Kalo berhasil ya bagus, misalnya gagal ya ga pedih-pedih amat lah. Beda kan yah rasanya kalo udah buat anak sama suami.. hahaha

Continue reading →

Cooking Diary: Nutella Cheesecake Bars

Berhubung Nutella di rumah nyaris habis masa jayanya tuan suami minta sang istri untuk cari ide resep supaya bisa membudidayakan si Nutella. Dan ternyataaaa… pilihan resepnya itu banyak yaaaah. Ada puding, cheesecake, minuman, cookies dan lain sebagainya. Dari semua resep yang foto-fotonya berhasil menggugah ecesan, gue akhirnya memilih resep yang satu ini.. Nutella Cheesecake Bars.

Kenapa Cheesecake? Yah.. kenapa ga? hehehe *ditabok loyang*

Gue pilih cheesecake karena pada dasarnya emang udah suka banget cheesecake dan selalu penasaran pingin bikin sendiri. Berhubung masih kurang nyali untuk nyoba buat New York Cheesecake, jadilah uji coba sembari latihan dulu pakai resep Nutella Cheesecake ini.

Trus, hasilnya bagaimana? Taraaaaaah…. :yeaah:

nutella cheesecake bars

Continue reading →

Me and Make-Up

Kalau ngomongin soal make-up, pastilah gue memilih untuk menjadi pendengar setia saja. Itu pun ditambah tampang plongo nan clueless ga ngerti lawan bicaranya lagi ngomongin apaan.

Yaaah.. saya memang sepolos itu kalo udah urusan dempul-dempulan.

Perkenalan gue sama make-up juga mungkin bisa dibilang telat (pake banget). Gue baru mulai benar-benar fokus pakai make-up ketika udah kerja. Itu juga kalo lagi males-malesan tiap ke kantor ya polos aja gitu. Ga usah eye shadow dan kawan-kawan, wong pelembab aja mungkin ga disentuh sama sekali. Kan ceritanya mau tampil natural gituu.. #prett… hahahah

Trus kalo didandanin gimana?

Hmmm.. ya mending lah. Sayangnya dari beberapa kali kesempatan di make-up, hanya itungan jari yang gue benar-benar puas. Sisanya… hororrr. Selain itu seperti halnya gue ga bisa kutekan, setiap pakai make-up gue ngerasa muka gue tiba-tiba beraaat banget kayak lagi digandolin monyet. Apalagi kalau dibagian mata dikasih bulu mata anti badai atau eye shadow. Hiks.. ga kuaaat. Makanya kalau liat teman-teman yang bisa make-up dan hasilnya pun kece, hanya 2 kata deh buat kalian..

AKU.. IRIIIII!!!!

Continue reading →

The Birthday Trip – Part 3: Kivik Marknad

Selang 4 hari dari jalan-jalan ke Älmhult kami bertiga melanjutkan keriaan road-trip dalam rangka ulang tahun mama Bebe. Kenapa pakai bolong beberapa hari? Karena.. hiks.. mama Bebenya atit, kena pluuu. Batuk-batuk trus ga lama tepar deh. Huhuhuhu.. :cry:

Tujuan jalan-jalan kami kali ini ga ke arah utara lagi. Abis bocen ih jalannya itu-itu mulu. Gantian sekarang berbalik ke arah selatan ajah, yaitu ke sebuah kota bernama Kivik untuk mengunjungi sebuah festival tahunan yang bernama Kivik Marknad.

Selama perjalanan dari Helsingborg ke Kivik kebanyakan melalui jalur biasa yang berliku-liku. Pemandangannya membosankan dan kalo aja ga inget musti nemenin suami nyetir, udah tergoda banget buat tidur. Setelah 1,5 jam akhirnya kami sampai juga di tempat tujuan dan reaksi pertama gue adalah…

“Nggg… Bu.. ini kayak Helsingborg Festival gitu ya?”

Booookibubapakbapak… ternyata Kivik Marknad ini adalah sebuah festival seperti pasar malam yang biasanya juga hadir di Helsingborg. Berbagai macam wahana baik buat anak-anak maupun dewasa berparkir manis di sebuah ladang besar. Ish kirain festival apa gituuuuuh… Abis kan katanya terkenaaal. Kalo gini sih tinggal nunggu aja di deket rumah bukan?

Tapi karena udah sampai disana juga, yah sudahlah mari kira nikmati saja festivalnya.
blog-trip-Kivik01

Continue reading →

Birthday Roadtrip – Part 2: Älmhult (IKEA)

Setelah kemarin jalan-jalan ke Jönköping, acara roadtrip ulang tahun Bebe pun berlanjut ke kota Älmhult, tempat brand IKEA lahir. Tujuan kami ke kota ini ga lain karena memang pingin liat IKEA dengan koleksi barang terbesar di seluruh dunia itu bagaimana bentuknya sih.

Perjalanan di hari kedua ini relatif lebih singkat dibanding sebelumnya. Berjarak 120 km aja dari Helsingborg, Älmhult bisa dicapai hanya dalam waktu kurang lebih 1 jam. Bedanya kalau ke Jönköping lempeng blass lewat jalan tol terus, ke Älmhult kita harus masuk jalur biasa dengan pemandangan pohon-pohon cemara di kiri kanan jalan. Kece lah pokoknya.

peta-almhult

image from google maps

Sesampainya di Älmhult kami langsung menuju ke IKEA hotel & Resto. Yes.. ternyata IKEA punya hotel juga sodara-sodara sekalian. Penasaran sih pingin nyoba liat hotelnya kayak apa, yah lain kali bisa dicoba yah nginep disitu.

Lah kok ke hotelnya Be? ada apakah?

Kami kesana karena di lantai dasar hotel ini terletak IKEA’s exhibition – IKEA Through the Ages yang bisa dibilang juga museum-nya IKEA kali yaaa..

Continue reading →

The Birthday Trip – Part 1: Jönköping

Seperti udah menjadi tradisi spesial di keluarga Bubu & Bebe, setiap hari ulang tahun gue pasti kami selalu nyempetin diri untuk liburan singkat. Tradisi ini dimulai dari jalan-jalan ke Berlin di tahun 2011. Lalu dilanjutan ke Copenhagen & Göteborg di tahun berikutnya. Baru tahun 2013 kemarin aja yang musti dimajuin liburannya ke bulan Juni (Stockholm) karena bulan Julinya udah harus mulai beberes apartemen baru.

Tahun ini alhamdulillah kami bisa memulai lagi tradisi jalan-jalan tersebut. Makin spesial lagi karena yang biasanya cuma 2 orang peserta kali ini ditambah satu lagi anak kecil yang juga ikutan. Yeaaaaay… :dance:

Destinasi liburan kali ini dipilih oleh bapak Bubu tersayang. Doski yang memang sengaja ambil cuti tahunannya selama 3 minggu ini memutuskan untuk sewa mobil selama seminggu penuh dan pada hari ultah istrinya jalan-jalan ke Jönköping dan Älmhult.

Jönköping? itu dimanaaaah? Mari kita lihat di peta di bawah ini…

maps

Kelihatan titik merah di peta? Japp, itulah Jönköping. Terletak sekitar 2 jam 15 menit perjalanan ke arah utara menuju Stockholm, kota ini berjarak kurang lebih 235 km dari Helsingborg. Posisinya persis di tepi danau Vättern, danau terbesar ke-2 di Swedia. Sebagai kota dengan potensi liburan yang sepertinya menarik (di tepi danau besar gitu kaaaan), gue pun mengira akan mudah mencari informasi tentang tempat-tempat wisata di kota tersebut. Tapi ternyataaaa.. susyeeeeh meeen!! Ada sih beberapa tempat yang direkomendasikan oleh wisatawan yang udah pernah kesana atau orang-orang setempat, tapi kok ya rasanya ga seru gitu tempatnya. Malah di salah satu posting di forum yang sempat gue baca ada yang menjawab seperti ini…

” I can tell you that the two best places to visit are the airport and the train stations. These will, at least, allow you to go to leave Jönköping and go somewhere where something happens. Dullest place I’ve ever lived in my entire life. ” – copy paste from a reply on the internet.

Dueeeeeng… segitunya boookk?! Serius? hahahaha..

Continue reading →