64 jam bersama Jo

Dengan status gue sebagai ibu rumah tangga otomatis sehari-harinya Jo di’pegang’ oleh gue nyaris 24 jam. Dari anaknya bangun sampai anaknya tidur ya kebanyakan sama gue terus. Namun tentu aja, namapun manusia biasa yaaah.. untuk menyeimbangkan tingkat kewarasan dan menurunkan level stress, gue butuh punya waktu untuk diri sendiri. So that’s why.. biasanya begitu Bubu pulang kantor gue langsung ngusahain untuk nyolong-nyolong waktu menikmati kesendirian. Entah itu main game, foto-foto, ngedit, dsb. 1 atau 2 jam juga cukup, yang penting bisa ngerecharge mood gue sebelum berhadapan lagi dengan si kecil.

Karena itulah, ketika Bubu musti ke Jerman selama 3 hari 2 malam dalam rangka training, gue pun menanggapi kabar tersebut dengan perasaan penuh rasa horor.

Be.. be.. be.. berarti gue harus beneran ngurus si kecil sendirian dong. For the whole day? 24 hours? tanpa break (kecuali break tidur malem doang)? Aaaaarrrgghh.. mamaaaaaaah..

Tapi yah mau dikata apa… seperti yang selalu gue ulang-ulang di berbagai post gue.. kalo udah begini ceritanya, cuma ada satu kata deh.. HADAPI!

Hari H tiba dan Bubu berangkat kantor seperti biasa. Bedanya dari sana ga pake pulang ke rumah, dia langsung berangkat ke bandara. Selama di Jerman pun dia cuma sempet skype-an kalau malam aja begitu pulang training.

Balik lagi ke cerita, gimana rasanya 64 jam berduaan sama Jo ?

Continue reading →

Playing with light

Kalau ngomongin masalah gaya fotografi, terlihat dari beberapa hasil foto yang sering gue pajang, baik di blog ataupun di Instagram, foto-foto gue kebanyakan high key dengan latar polos (mostly berwarna putih) plus minim prop. Selain memang gue suka males mikirin prop (plus punyanya juga terbatas), gue juga penakut kalo udah urusan dengan cahaya dan bayangan. Ga pernah bisa nebak kalo cahaya dari sini atau situ, jatoh bayangan yang bagus kemana. Makanya waktu jaman kuliah dulu nilai ilustrasi gue selalu mentok di B.. Ihiks..

Namun sejak ikut upload-upload foto di IG dan makin lama makin sering ketemu dengan para IGer lain yang ternyata memang udah jagonya soal fotografi gue pun tergugah juga untuk mencoba gaya moody light alias foto yang kontras terang gelapnya. Selain itu Low Light Photography pun mulai perlahan gue sentuh. Abisan aku iriii… pingin juga punya foto bagus gituuuuh.

Pertama kali gue nyoba foto bergaya gelap ini ketika UploadKompakan mengeluarkan tema Jam Tangan. Saat itu karena bingung mau diapain jamnya, gue cuma taro di meja lemari di ruang TV dengan latar dinding yang memang berwarna abu-abu gelap. Setelah itu bermodal external flash yang gue arahkan ke langit-langit gue pun mendapatkan foto yang cukup memuaskan. Bayangan jam jatuh persis dibawah objeknya, jamnya pun mendapat shine yang cukup. Habis itu fotonya gue tweak lagi di lightoom (ganti tone, dll) dan hasil akhirnya pun seperti ini…

jamtangan-2a

Setelah itu apakah gue pede untuk mencoba foto-foto gelap lagi?

NOPE!

Continue reading →

Protected: Jo’s first snow

This post is password protected. To view it please enter your password below:




Protected: The Birthday Balloon Photo Session

This post is password protected. To view it please enter your password below:




(Di balik Layar) Jo’s Special Day

Semenjak ngeliat postingan Arman tentang perayaan ultahnya Emma yang pertama beberapa tahun yang lalu gue udah bertekad kalau misalnya gue juga punya baby gue pun ingin melakukan hal yang sama. Ga harus mirip plek ketiplek sih, 30% juga udah seneng deh.

Alhamdulillah setahun yang lalu gue dan Bubu mendapat titipan spesial dari Yang Di Atas. Jadi ketika si kecil akan melalui ulang tahun pertamanya, gue teringat akan ‘janji’ gue tadi. Sebisa mungkin gue ingin merayakan hari spesial si kecil dengan melakukan sesuatu yang spesial juga.

Tentunya… sebelum semua terlaksana, gue harus meyakinkan sang penyandang dana yang kebetulan juga menyangkup sebagai partner setia.. A.k.a Pappa Bubu. Dengan alasan “yah Bu… Kan kita ngadain pesta paling tiap 10 tahun sekali bukan? Ngikutin tradisinya orang sini (baca: Swedia). Bolehlah ngadain yang pertama agak seru gituuu” akhirnya Bubu pun luluh juga. Dan dari situ mulailah kami merencanakan pesta ultahnya neng kecil.

Proses pemilihan tema berlangsung cukup lama. Seperti biasa, akibat terlalu banyak ngintipin Pinterest, gue malah jadi keluberan ide. Mau tema warna, mau tema karakter… Ah pokoknya mau semua. Manalah tiap kali nanya Bubu, jawabannya selalu sama (udah kesetting template kayaknya) “terserah kamu“.. Uuuurrrggh, ya kalo tahu kan malah ga nanya kali bapakeeee *cubit-cubit pipinya*. Baru sekitar 1,5 bulan menuju hari H gue ketok palu memakai tema Biru+Putih (baru ngecek postnya Ultah Emma yang pertama buat dipasang di atas linknya dan ternyata sama yah tema warnanya.. Muahahaha.. Boleh ya Man ngikutin).

jo-bday-item-14

the dress!

Setelah tema fix terpilih, gue langsung buru-buru ngedesain undangan. Masalahnya, lagi-lagi mengikuti kebiasaan orang Swedia, kalau ngadain acara (apapun yang mengundang orang banyak), selalu mengundang para tamu setidaknya 1 bulan sebelum hari H. Tujuannya yah supaya ga ganggu plan orang-orang yang diundang dan bisa datang semua. Macam ngundang orang ke kawinan yaaa..  :haha: . Tapi selain itu juga sebagai host kita juga jadi kebantu banget dalam menyiapkan segala sesuatunya. Dari tempat, makanan, dll. Yamaklum.. Semua pan ngurus sendiri.. Jadi tambahan 1-2 orang itu ngaruhnya kadang gede banget.

Continue reading →

Beauty in simplicity

Semenjak buka akun Hejjossan dan jadi rajin topoto dan upload ke IG lagi, gue jadi banyak meratiin juga akun-akun fotografi yang lain. Sangat menyenangkan melihat banyak foto bagus nan cantik karena otak gue seperti diberi makanan-makanan segar penuh ide-ide baru dan brilian.

Tapi sayangnya, walaupun banyak foto-foto yang gue suka dan tentunya gatel pingin nyobain foto dengan gaya yang sama, gue selalu kepentok di keberadaan cahaya. Yaaaah.. beginilah nasib tinggal di Swedia. Yang namanya matahari munculnya peliiiiit banget. Rasanya bisa berhari-hari cuaca di luar mendung dan gelap tanpa ada sinar mentari sama sekali. No wonder sih jadi banyak yang cepet stress kalau musim dingin gini. Haaaah…

Selain kekurangan cahaya, gue pun sangat-sangat kekurangan dalam masalah properti. Piring ya itu-itu lagi, sendok, alas makan dkk sampai sekarang masih belum ganti. Selain emang susyaaah cari props yang murah meriah, nyimpeninnya pun puyeng bokk. Jadilah cuma bisa gigit jari tiap kali liat foto-foto yang pakai bekgron kayu-kayu rustic ala shabby chic atau piring-piring cantik bersliweran di depan mata. Aku juga maoooo..  :sigh:

 So untuk ngakalin berbagai kekurangan yang gue miliki, gue memilih untuk mencoba gaya yang simpel aja. Minim props, minim background image, pokoknya polos.. los.. los.. Lagipula setelah gue paksa coba nambah banyak props di foto gue kok malah pusing sendiri naronya gimana. Better back to basic aja dweeh. Untuk sumber cahaya gue memanfaatkan external flash andalan dan tweak sana sini dari Lightroom dan Photoshop. Hasilnya kurang lebih macam begini lah…

sedotan1

buku.2

Continue reading →

Bukan Perut (dan Lidah) Indonesia

Pada dasarnya gue itu picky eater alias ribet kalo udah urusan makanan. Kalau misalnya dibuat list antara makanan yang gue suka dan yang ga, rasanya sih akan lebih panjang pilihan yang ke-2. Udahlah karnivora, gue juga ga terlalu suka makanan tradisional Indonesia.

Sedari kecil gue emang rempong kalo disuruh makan. Makan sayur cuma mau sayur bayem, sisanya ogah. Tempe tahu pun sukanya ya kalo dibacem tok. Misalnya ga ada yang gue suka, gue lebih memilih ga makan atau cari indomie (segitunya looooh). Sama halnya dengan jajanan tradisional/pasar. Gue cuma suka kue putu mayang, bolu kukus dan itu tuh yang berlapis2 warna hijau dan paling atas warna merah agak mirip jelly. Ada yang tau namanya?

Nah lain halnya dengan masakan barat seperti pizza, pasta, steak, sushi. Itu gue sukaaa banget. Snack-snack kayak kue sus, chiffon cake, dll juga menjadi pilihan gue.

Tsssk.. sombong banget sih Be lidahnya? hahahahaha.. aduuuh, bukannya gituuuuh..

Ga sukanya gue akan jajanan tradisional dari pasar bukan karena geli atau ga yakin akan kebersihannya. Kalo soal itu mah rasanya mending tutup mata aja ga sih? hahaha. Tapi emang pada dasarnya emang bukan seleranya aja kali yaa? Makanan barat kebanyakan rasanya lebih plain dan straight forward. Jauh dibanding makanan Indonesia yang lebih berbumbu dan “dalam”. Dan kalo dipikir-pikir kan makanan Indonesia itu kebanyakan banyak campuran sayur-sayurannya juga ya? Lah gue sendiri ga suka sayur, jadi ya makin klop lah. Kalo misalnya gue makan gudeg, yang diambil cuma telor dan ayamnya (gudeg pake ayam kan ya?) sementara sisanya ditinggalin di piring. Kalo kayak gitu, gimana mau kangen coba? yah kira-kira begitulah.

Tapi setelah pindah ke Swedia, gue merasa my lack interest of Indonesian food menjadi hal yang menguntungkan. Kenapa? Well first, bahan-bahan makanan Indonesia itu muahaaaal dab susyah banget dicarinya kakak. Masih inget kisah gue mau bikin ketoprak waktu hamil dulu? Bahan-bahannya aja udah ngabisin sekitar 150rb rupiah. Belum lagi gue harus bikin segalanya sendiri dari awal. Haaaaaah.. jauh ya kalo dibandingin tinggal manggil abang ketoprak lewat depan rumah.

Selain itu dengan ga terlalu sukanya gue dengan makanan Indonesia, gue jadi less demanding untuk urusan rasa. Nasi uduk ga kayak nasi uduk? makan aja lah! Ketoprak rasanya awur-awuran? Yang penting masih bisa dimakan! Bikin semua bumbu dari awal? Noooo.. cukup pakai bumbu sachet ajaaaah! Hehehehe

Continue reading →