Mengurus paspor si kecil

Minggu ini akhirnya urusan ngurusin paspornya si kecil kelar juga. Dan alhamdulillah semua prosesnya (baik paspor Swedia atau Indonesia) berjalan lancaaaaar tanpa hambatan.

paspor-small

Kok Jo bisa punya 2 warga negara?

Karena Swedia menganut asas Ius Sanguinis (kewarganegaraan berdasarkan asas Keturunan) jadi untuk anak-anak yang lahir dari orang tua yang salah satunya WN Swedia otomatis ikut menjadi WN Swedia. Dan alhamdulilah sejak tahun 2006 (kalo ga salah) Indonesia juga sudah memberlakukan Dwi Kewarganegaraan (DK) untuk anak-anak kawin campur, jadi dia berhak memegang dua paspor. Jo baru harus memilih salah satu kewarganegaraan ketika dia berumur 18 tahun nanti. Semoga sih saat itu Indonesia juga udah memperbolehkan DK untuk semua warganya.. Aamiiin.

Ngurusin kedua paspornya Jo cukup menarik juga karena untuk pertama kalinya gue ikutan ngeliat proses pembuatan paspor Swedia secara langsung. Biasanya kan kalo Bubu  musti perpanjang paspornya dia ngurus sendiri, ga ajak-ajak istri. Nah kali ini gue pun bisa puas ngintilin.. hihihi

Continue reading →

Mendadak Me Time

Bermula dari datanganya sebuah surat panggilan dari klinik OBGYN dekat rumah untuk pemeriksaan Pap Smear rutin tiga tahun sekali. Karena ga tau apakah mungkin bawa Jo atau ga ke pemeriksaannya (strollernya masuk ga, yang megang Jo ntar siapa selama diperiksa, dll)  dan ga ada yang bisa dimintain tolong untuk jagain bentar, akhirnya gue minta bapak suami untuk ambil cuti, yang alhamdulillah langsung disetujui sama orangnya. Oh yeaaaay… akhirnya kesempatan untuk me time yang kemarin udah diidam-idamkan terwujud jugaaaa..

Nah mumpung bapake bisa di rumah seharian gue minta ijin doski mau sekalian ngabur ke salon buat potong rambut setelah dari klinik, yang lagi-lagi langsung di acc.. iiigh bapake baik deeeeeeh.. *kasih burger mekdi*.

Namapun yaaah baru pertama kali ini ninggalin Jo ke bapaknya, dari pagi gue udah rempong nyiapin ini itu. Dari mompa ASI, ngingetin suami makanan Jo apa aja, ngasih tau kebiasaanya si Jo gimana, dll. Suami sih (seperti biasa) cuma ho’oh aja selewatnya. Haaaaah… Yasudahlah… sebentar ini kan.. gpp lah.

Pas gue berangkat ke klinik si Jo masih pules tidur dan ga lama gue sampe tempatnya langsung message bubu di Skype nanya anaknya udah bangun ato belum dan nyariin mamanya ga. Yaa abis kan tiap hari bangun tidur pasti ketemunya muka mamanya. Jadi udah pede yakin kalo anaknya bakal nyariin. Tapi ternyata…

“Nope. Sekarang aku lagi pegang dia. Susah ngetik” dan chat room kami pun sepi..

Waaaaaat??? Jooooo… kok kamu ga nyariin mama sih naaaak?? Kenapaaaa? Waaaaaiii?

Langsung tiba-tiba mutung kayak lutung. :not_talking:   :not_talking:

Continue reading →

Tentang Privasi Anak

Lagi pingin nulis posting yang mungkin agak serius nih, tapi tetep dong yah pastinya harus dibawa santai aja diskusinya. Kali ini gue pingin ngebahas sedikiiiiit soal privasi anak.

Semua orang punya hak privasi masing-masing yang ga bisa diganggu gugat. Baik itu oleh orang tua, istri, suami, anak apalagi tetangga. Seperti layaknya suami berhak pasang password HP atau istri bilang kalau dompetnya off limit ga boleh dibuka-buka, anak pun pasti punya hak yang serupa, yang kita sebagai orang tua pun ga boleh melewatinya tanpa ijin.

Tapi dijaman dimana bullying, early-age sex, sexual assault dan kawan-kawannya merajalela di sekitar anak-anak, how far will you cross your child personal privacy?

Waktu gue masih sekolah bahasa disalah satu sesi debat kami mendapat tema yang kurang lebih menyinggung hal yang gue sebut di atas. Contoh kasusnya seperti ini:

Misalnya kalian mempunyai seorang anak perempuan berumur 13 tahun. Anak ini sehari-harinya ceria tapi entah kenapa beberapa minggu terakhir ini terlihat murung dan sedih. Setiap kali ditanya alasannya sang anak malah marah + defensive dan memilih pergi. One day kalian menemukan buku hariannya tertinggal di meja makan dan tak terkunci. Pertanyaannya: Will you read the book or not?

Continue reading →

(Tips) Betah tinggal di negeri orang (ala bebe)

Pindah ke tempat baru terutama ke negeri orang kadang menakutkan untuk beberapa orang, apalagi kalau pindahnya sendirian (baik karena menikah, sekolah, kerja, dsb) dan untuk pertama kalinya. Ga cuma harus rela keluar dari zona nyaman, yang biasanya rame.. eh ini jadi sendiri jauh dari keluarga dan kerabat. Udah gitu (mungkin) harus belajar bahasa baru yang seringnya ga mudah juga. Belum lagi tradisi dan kebiasaannya yang terkadang sangat berbeda. Pendeknya sih, ga semua bisa cepat betah.

Bagi gue pribadi pindah ke Swedia adalah pengalaman pertama dimana gue benar-benar jauh dari orang tua. Dulu waktu kuliah emang sempet ngekost sih, tapi itu kayaknya ga keitung wong antara tempat kost sama rumah cuma 1-2 jam perjalanan tok. Karena itulah ketika gue dihadapi kenyataan musti pindah ngikut Bubu, selama berbulan-bulan sebelum berangkat  gue sempet merasa ketakutan juga. Yabiiisss.. Rumah emak kan udah ga satu pulau lagi. Boro-boro sepulau, senengara aja udah ga. Kalau akuh kangen gimanaah? Hiks.. Cuma setelah pindah dan merasakan hidup di Swedia selama beberapa tahun terakhir ini, alhamdulillah bisa dikatakan gue betah (saking betahnya ga balik-balik.. Hih!!) hahaha..

Atas dasar itulah pada post ini gue ingin berbagi tips-tips (ala gue tentunya) tentang gimana caranya supaya cepat betah tinggal di negeri orang. Tentunya tips ini sifatnya personal dan kondisinya sesuai dengan kondisi gue di Swedia. Cuma gue berharap berguna juga buat teman-teman yang pindah ke negara lainnya.

Baiklah.. Mari kita mulai…

1. Siapkan mental & lower your expectations

Tips yang pertama ini sekilas terlihat super template dan agak superficial ya? Kayaknya semua pasti ngomong gitu. Tapi berdasarkan pengalaman pribadi, menyiapkan mental sebelum berangkat lumayan membantu loh. Cara siapin mentalnya seperti apa? Kalau gue dengan banyak browsing tentang Swedia, minta Bubu cerita dan kirim foto kota tempat kami akan tinggal (waktu itu Malmö), belajar masak (dan sampai berangkat cuma bisa bikin spaghetti bolognese), and last but not least berdoa supaya cepat ikhlas dengan berbagai kondisi yang akan gue lalui di tempat baru.

Continue reading →

Apa kabarnya “Me Time” ?

Me Time

noun: me time; plural noun: me times
  1. time spent relaxing on one’s own as opposed to working or doing things for others, seen as an opportunity to reduce stress or restore energy.
     * * * *

Semenjak Jo udah bisa merayap (dan sekarang merangkak) plus ditambah manjat sana sini, yang namanya “Me Time” itu layaknya fatamorgana. Kalo diliat-liat kok kayaknya ada dan indaaaah bangeeet, tapi pas beneran mau dikerjain.. ngeeeek anaknya kabur-kaburan dan tiba-tiba kedengeran suara kejebuk lalu diiringi jeritan tangis.. haaaaah.. baru juga siap-siap mau relax langsung bubar semua.. bubaaar!!

Ketika wiken datang dimana ada suami yang siap membantu jagain si kecil dan memberi gue waktu untuk menikmati keheningan dan kesendirian sejenak pun ternyata sama aja. Anaknya sibuk teriak “mammaaaa.. mammaaaaa” dengan suara pilu sambil merangkak kesana kemari nyariin emaknya yang ngumpet di kamar main komputer.

Hiks…

Karena kurangnya kesempatan untuk Me Time itulah beberapa kegiatan dan kebiasaan yang sering gue lakukan untuk relax sedikit demi sedikit mulai terlupakan begitu saja. Contohnya kayak proyek ngedesain album fotonya Jo.. Udah sampe dimana sekarang? Meh semenjak gue post di blog dua bulan yang lalu dan sampai sekarang gue tulis lagi post ini, desain halamannya ga bertambah sama sekali. Ngeblog? udah kepikiran beberapa ide tiap kali mau tidur, tapi pas udah di depan komputer mau nulis keburu males karena ngetiknya sembari digritilin bocah. Kalaupun sampai akhirnya keluar beberapa posting baru pasti kebanyakan cuma pajang foto dan isi postingnya pun cuma seadanya aja. Posting ini juga dibuat dengan posisi anak kecil bobok sembari nemplok di dada mamanya selama ngetik. Blogwalking? Cuma sempet baca-baca beberapa dari reader dan kalau sempet baru ninggalin komen. Bikin kue? Hanya bisa jadi wacana. Wong masak aja ribet karena ada anak kecil yang selalu nempel di kaki kemanapun melangkah. Sejauh ini gue hanya bisa menikmati waktu leyeh-leyeh dengan main Instagram atau nonton drama Korea selama Jo bobok dipangkuan (anak ini kalo siang berubah jadi anak koala yang tiap kali tidur maunya nemplok terus sama mamanya). Pas tengah malam ketika anak dan suami bobok pun jadi kesempatan untuk Me Time, tapi itu pun udah keburu capek buat ngerjain apa-apa. Ujungnya ya cuma nonton drama Korea lagi deh.. Ahahaha..

Hiks…

Tapi sekangen-kangennya gue ingin punya waktu untuk diri sendiri, kenapa ya disaat yang bersamaan selalu rindu juga main sama si kecil. Walau capek (and I have to admit, nemenin anak seumuran Jo main itu kadang membosankan yaaa) cuma kalo liat dia sibuk sendirian manjat sana sini trus ketawa-ketawa gitu rasanya hati adem bener. Mungkin harus sabar sedikit sampai dia bener-bener bisa fokus main tanpa nyariin mamanya dan ga pake jumpalitan yang bikin jantung rasanya melonyos terus. Cuma kalo udah gitu rasanya pasti gantian gue yang akan gangguin si Jo main. No Me Time for you baby girl.. muahahahahaha *ceritanya balas dendam*.

Kalau teman-teman sekalian cara dapetin waktu Me Time-nya gimana sih? Siapa tau bisa berbagi tips-tips cantik di sini.. makasiiih :blush2:

Jalan-jalan Hari Jadi

Tanggal 10 Oktober kemarin gue dan Bubu merayakan hari jadi perkawinan kami yang ke empat.

Empat tahun… damn! ga berasa, cepet juga yaaa.. ckckck..

Well eniho, setelah belajar dari perayaan enipersari tahun-tahun sebelumnya yang adem ayem, tanpa ada event spesial (paling banter ya masak sesuatu yang agak beda), tahun ini pun gue ga berharap banyak. Bisa keruntelan bertigaan seharian juga seneng kok. Serius..

Eh ternyataaaaa suami udah nyiapin kejutan manis. Di hari itu dia niatan ngambil cuti supaya kami bisa jalan-jalan bareng. Huaaaaaaa.. *kecup basah buat Bubu*.

Destinasi liburan singkat kami ga jauh dari rumah, cuma nyebrang ke Copenhagen aja. Kebetulan emang udah lama banget ga kesana dan pas juga di taman bermain Tivolinya lagi ada perayaan Halloween yang memang udah gue tunggu. So, let’s go!!

cph-01

cph-02

Continue reading →

Bertamu ke Sofiero

sofiero-01-blog

Walaupun udah hampir 3 tahunan tinggal di Helsingborg tapi kalau ditanya tempat-tempat wisata lokal pastilah gue hanya bisa mengangkat bahu aja. Tau sih beberapa, tapi cuma 1 atau 2 yang udah didatangi. Kebiasan kali ya.. kalo liburan tuh pinginnya jalan-jalan yang jauh. Yang deket mah dilupain. Mungkin karena mikirnya “ah.. deket ini, ntar-ntar aja deh”. Bener gitu bukan? Ato itu gue aja yaa?

Dari semua tempat wisata yang ada di daerah Helsingborg dan sekitarnya yang paling sering gue santronin dan pajang fotonya (baik di blog atau socmed yang lain) hanya menara Kärnan yang memang lokasinya persis di tengah kota dan ga jauh dari rumah. Sisanya? wah mboh lah.

Berhubung cuaca sebentar lagi mulai dingin dan artinya bakalan tambah ribet kalau mau kemana-mana (kalo udah bersalju gitu pan suka males yaa), gue pun mengajak suami (dan tentunya si kecil) untuk bertamu ke istana Sofiero, bekas istana musim panasnya keluarga kerajaan. Kebetulan banget rute bus ke arah istana ini lewat persis depan rumah. Jadi bisa dibilang door-to-door delivery gitu lah kitah.. *ayam kali didelivery*. Yah itung-itung sekali gitu udah pernah kesana kan.

Continue reading →