Eh ternyata…

Disuatu malam yang indah…

Mama Bebe lagi sibuk main sama Baby Jo berduaan sementara Papa Bubu nguprek sendirian di depan komputer. Karena anaknya mulai rewel, akhirnya Mama Bebe mulai bernyanyi…

“Pok ame ame.. belalang kupu-kupu…” sambil menepuk-nepuk kedua tangan Baby Jo.

Belum selesai nyanyiannya tiba-tiba terdengar suara…

“Siang makan nasi… kalau malam minuuum cucuuuuuuuu”

Dan Mama Bebe pun langsung menatap sang suami — yang tetep sok cool ngeliatin layar komputer — dengan penuh rasa tak percaya.

Iiiiigh, diem-diem ternyata bapake tau juga ya lagunyaaa.. hahahaha..

Candu baru

Menurut gue, salah satu kegiatan menakutkan yang bisa dilakukan seseorang saat lagi bengong-bengong di depan komputer/gadget adalah Online Shopping. Lagi diem, planga plongo, iseng screen shopping ke website sana sini dan ujungnya udah klik buy atau mesen ke penjualnya.

Hayoooo siapa yang gitu jugaa? Ngakuuu!! hahaha

Sekarang selain suka online shopping di beberapa toko online yang udah jadi kunjungan wajib, seperti Amazon, dll, gue punya candu baru dong. Candu itu bernama… TRADERA!

Sekilas tentang si Tradera nih… Tradera ini adalah eBay-nya Swedia (memang satu grup sih) dan seperti eBay, sistem belanja di sana ada dua. Sistem pertama, kalau sang seller memasang pilihan Buy Now, kita bisa membeli langsung ke penjual dengan harga fix tanpa bisa ditawar lagi. Pilihan kedua dan paling umum dipasang adalah kita ikutan proses lelang barang tersebut, yang tentunya walau harga bisa jadi lebih murah kita juga harus siap bersaing dengan banyak orang.

Lanjut…

Perkenalan gue dengan tradera berawal dari Sasa yang cerita kalau dia udah beberapa kali berhasil mendapatkan barang-barang seken dengan harga murah dari sana. Gue yang awalnya agak skeptis dan rada malas dengan sistem lelangnya pun tergugah. Akyu pingin juga dooong belanja-belanja murah qaqa!

Setelah itu mulailah gue browsing beberapa kategori yang ditawarkan di websitenya. Liat tas, jaket, baju anak, sepatu, dompet, dll. Pokoknya random lah. Semuanya dicek. Dan setelah beberapa hari puas cuma ngeliatin aja, gue pun memutuskan kalau sekarang adalah saat yang tepat untuk bergerak.

It’s time! Mari kita belanja!

Continue reading →

SSS: Melahirkan di Swedia

Setelah sebelumnya gue bercerita tentang serba serbi menjadi bumil di Swedia, kali ini gue akan membagi sedikit serba-serbi melahirkan di sini. Tapi sebelumnya gue mau menjelaskan sedikit kalau informasi di posting ini ditulis berdasarkan pengalaman pribadi dan regulasi yang berlaku juga mungkin hanya valid di kota tempat tinggal gue sekarang. Bisa aja beda kota, aturan mainnya juga beda lagi. Tapi overall sih gue rasa kurang lebih sama lah yaa..

Tentang RS Tempat Melahirkan

Disini mencari tempat melahirkan gampang. Ga seperti di Indo dimana kayaknya calon ortu musti survey belasan RS untuk tempat bersalin nanti, disini mah tiap kota rumah sakitnya cuma semata wayang (kecuali di kota besar seperti Stockholm atau Göteborg mungkin lebih banyak jumlahnya). Jadi ya dari awal juga udah tau pasti lahirannya bakal di RS mana.

Untuk proses pendaftaran sebelum proses persalinan juga ga susah. Tinggal datang ke rumah sakit, masuk ruang perawatan, kasih personnummer (nomor penduduk) dan setelahnya kita otomatis tercatat masuk sebagai pasien di sana.

Tentang Proses Persalinan

Sebelum datang ke RS untuk melahirkan, kita selalu disarankan untuk telfon ke nomor khusus dan memberikan info tentang kondisi terakhir kita. Apakah udah sering mules-mules, air ketuban udah pecah atau belum, dll. Kalau kiranya udah dianggap siap untuk melahirkan, baru akan diberi lampu hijau oleh suster yang menjawab untuk datang ke RS. Misalnya kita nekat tetep kekeuh mau datang tanpa nelpon dan ternyata dilihat masih belum ada tanda-tanda mau melahirkan, ada kemungkinan besar disuruh pulang lagi sama susternya.

Untuk proses bersalinnya itu sendiri setau gue disini sebisa mungkin diusahakan untuk lahiran normal. Jadi selama belum ada problem yang mungkin membahayakan ibu atau bayinya pastilah kita akan digiring untuk lahiran normal aja. Tentunya bisa sih kalau kita mau c-section. Tapi itu harus benar-benar maksaaaaaaaaaaaa banget dan (biasanya) harus disertai alasan medis.

Continue reading →

Aku #Rapopo

Pagi ini gue dikejutkan oleh sebuah kabar menyedihkan…

Lebih sedih dari kena pupupnya baby Jo di celana…

Lebih pedih dibanding kalo lagi ada barang diskon yang lagi ditaksir tapi ga dibeli-beli karena mikirnya besok aja. Tapi pas beneran mau dibeli barangnya udah ga ada.. *ini kok malah curcol*.

Kabar itu adalah…

Nichkhun masa pacaran sama Tiffany-nya Girl Generation cobaaaaak!!!!

uhuuuuk huuuu huhuhu…  :cry2: :cry2:

Seperti yang kali tau lah yaaa.. sedari hamil kemarin kan gue udah kena sindrom starstruck sama si dek Nichkhun ini. Saking kesengsemnya sampe-sampe fotonya sempet dipajang sebagai wallpaper hape segala.. (iya memang saya istri durhaka.. :muhaha: ). Dan walaupun sempet menyiksa diri dengan nonton WGM versi Khuntorianya, tapi kan saya tau itu bohongan ajaaa. Cuma ekting, ga aslik! Pokoknya dek Dung-dung (panggilan sayang gue buat si masnya) masih milik kita bersama lah.

Makanya setelah denger kabar kalau ternyata dia pacaran sama si mba’nya itu, hatiku hancuuur *lebuay*. Why Duuuung???!! Waaaaiiiii??? Gimana caranya ngasih tau Josefin kalo Om yang satu ini juga udah ga available lagi? Kok dirimu tega siiiih? Huhuhu..

Hiks..

Untungnya sekarang udah ada mas Jung Ji-Hoon alias Rain yang mulai mengisi relung hatiku. Yang ini juga udah ga single sih, tapi Baby Jo suka banget sama lagu-lagu barunya. Tiap kali dipasang pasti langsung semangat kakinya gerak-gerak. Pas lah.. adek dapet lagunya, mamanya bisa puas liatin masnya.. *eh* *dikekep bubu*

Baby Jooooo, kita cari Om ganteng yang lain yuuuuuk… *langsung move-on* *ubek-ubek artis korea*.

* * * *

NB: huahahahaha.. setelah gue baca ulang, sungguh postingan ini ga penting abis yaaa.. hahahaha..

Bulan Kedua

Alhamdulillah Josefin udah 2 bulan umurnya Om Tante semuaaa…  :banana1:

Di bulan ke-2 ini lumayan banyak tingkah lakunya si kecil yang bikin ibunya pingin meluk-meluk terus saking terharunya. Pertama urusan bobok. Jo sekarang kalau mau bobok malem udah ga perlu lagi digendong-gendong sampai tidur. Cukup minum susu sampai kenyang, taro di tempat tidur dan setelah sibuk ngedusel kesana kemari anaknya teler sendiri deh. Nyaris tanpa nangis. Bangunnya pun udah ga terlalu sering. Paling tiap 3 atau 4 jam sekali. Alhamdulillah ya Allah.. Ibu bapaknya ga perlu lagi zombie-mode tengah malem.  :bow:

Untuk interaksi sama orang lain juga lumayan. Malah mulai keliatan bakat genitnya. Hal ini ketauan waktu cek rutin ke RS minggu lalu. Sewaktu digendong sama suster eh anaknya bete. Diem pundung trus ga lama nangis. Tapi begitu ketemu dokternya yang kebetulan cowok (Emang manis sih si pak dokternya. Brewok gemana geto dwegh), beuuuh langsung tebar senyuman maut, ketawa ketiwi sampe-sampe dokternya ikutan senyum-senyum. Ini siapa yang ngajarin sih deeeek?? Perasaan mamanya ga gitu deh.. Perasaan yaaaaa.. Aslinya sih ga tau.. hahaha..

josefin-babygym-blog-01

Continue reading →

Back to reality

Hari ini udah tepat seminggu sejak kepulangan ortu gue balik ke Indonesia.

Rasanya?

Pediiiiih qaqa… Musti jauh-jauhan lagi dari orang rumah untuk jangka waktu yang entah berapa lama. Maklum lah, sampe sekarang masih belum ada rencana pasti mau pulkam ke Indo-nya kapan. Huks huks…  :cry:

Eniho, selama seminggu terakhir ini mulai berasa deh rempongnya ngurusin si Josefin berduaan aja sama suami. Dari yang sebelumnya seperti terbang di awang-awang, bisa santai kayak di pantai, kali ini langsung nyusruk lagi ke bumi. Berasaaaaa bener bedanya. Yaabees, gimana ga beda yaaah. Urusan dapur udah dihandle nyokap. Ga perlu pusing mau masak apa, cuma perlu duduk manis and voila… ada makanan jadi tiap malamnya. Enak-enak lagi. Udah gitu kalau Josefin pup gue tinggal ngucluk ke kamar ortu dan bilang “eyaaaaang, cucunya pupi niiiiiy” dan ga lama Utinya langsung dengan ceria bantu gantiin popok. Ga ketinggalan sembari ngajak main dan nyanyiin cucunya.

Enak kaaaaaan?!!

Trus trus trus…

Sempet juga ada hari dimana gue ngerasa bener-bener capek berat. Sorenya baru pulang jalan-jalan dan malamnya Josefin rewel luar biasa. Saking stressnya ngadepin si kecil lagi-lagi gue ke kamar ortu dan minta malam itu Josefin tidur sama mereka aja. Dan alhamdulillah, besoknya perasaan gue rasanya lebih plong dan ga spaneng lagi. Gue pun bisa kembali main dan jagain si kecil dengan mood ceria gembira seperti dulu kala. Turns out a little break every now and then really help ALOT.

Bener-bener deh.. kalau aja ortu gue ga kesini dan nemenin selama awal-awal adaptasi bareng si kecil kemarin, mungkin gue dan Bubu udah jedot-jedotin kepala sembari nangis darah saking sutrisnya. Apalagi di minggu-minggu pertama setelah pulang dari RS, dimana Baby Jo lagi rewel-rewelnya. Ampuuuun mamiii… ampuuuun..  :giveup:

Haaaaaah…  :sigh:

Sekarang?

Continue reading →

Ketika Baby Jo jadi Model

Menjelang hari keberangkatan eyang uti dan eyang tatung-nya pulang ke Indonesia, Baby Jo diajak bergaya dulu di depan kamera. Tema kali ini adalah menjadi model dadakan-nya Mama Bebe.

Baju pertama adalah baju warna warni yang dibeliin sama tante Ca di Jakarta. Gue suka banget sama baju ini karena warnanya yang cerah ceria gitu. Modelnya pun manis banget, cucok buat musim panas. Tapi yaaaah masak bapakenya pas dikasih liat komennya malah “kok bajunya kayak baju badut sih?” Hiiiiiih.. PapaBubu minta digigit kayaknya nih.. Wong bajunya cantik gini siiiiih… Mirip badut darimanaaaa?  :idiot:

josefin9

Kostum berikutnya adalah baju monyet bernuansa warna pink muda. Baju ini adalah baju pink satu-satunya di lemari baby Jo loh. Why? Soalnya waktu Uti dan Tatungnya berencana beli baju buat Baby Jo, mamanya selalu bilang “Jangan beli yang PINK yaaaaa!!!” hihihihi. Jadilah selemari bajunya kalo ga ijo, putih, kuning, merah atau biru. Yaa paaan, kali aja nanti punya adek laki yaaa, bisa sekalian dipake jugaaa.. Aamiiiin..  :smirk:

josefin4a

Nyengiiiiirrr

josefin11

Continue reading →