Say Hej..

… to my new instagram account!

Yup, karena satu dan lain hal, sejak beberapa bulan yang lalu gue memutuskan untuk memasang setting private di akun instagram gue yang lama @bebenyabubu. Tapi karena gue tetep banci tampil dan suka gatelan pingin ikut kontes atau kuis yang terkadang butuh public profile, akhirnya gue membuat akun terpisah. Kali ini gue beri nama @hejjossan.

Akun Hejjossan ini sih rencananya akan berisikan foto-foto yang diambil secara lebih niat dan temanya juga sekitar mother-daughter things, kayak baju, sepatu, makanan, dll. Yah pinginnya siiiih sepanjang timeline tuh tjakep-tjakep semua potonyaaaah. Semoga tercapai yaaaah…

hejjossan

Jadi kepada teman-teman yang ingin follow, silahkan follow akuh di akun baru yaaa. Yang akun lama sekarang agak ketat seleksinya.. hihihi..

Daftar Emberku

Alias… My Bucket List.

Sebenarnya sama halnya seperti gue ga pernah punya resolusi tahunan, gue juga males membuat daftar ember kayak gini. Abis rasanya kalau punya tuh bukannya jadi termotivasi tapi malah merasa terbebani.. hahahaha. Cuma karena kemarin di tag di IG sama Yeye buat nulis daftar ember jadilah gue beneran mikirin apa aja hal-hal yang ingin gue lakukan setidaknya sekali seumur hidup.

Dan setelah dipikirkan secara matang dan mendalam terciptalah 10 daftar berikut ini…

1. Ke Kiruna (utara Swedia) dan ngeliat Aurora Borealis
Semenjak baca pengalaman Aftri mengunjungi Kiruna (kota paling utara di Swedia) musim dingin yang lalu dan berhasil melihat Aurora Borealis secara langsung, gue pun tergugah untuk mengikuti jejaknya. Apalagi bisa dibilang kan masih wisata dalam negeri nih, jadi InsyaAllah nanti kalau Jo udah gede bisa diajak ikutan juga. Masalahnya kalo kesana pas winter itu suhunya agak-agak horor yaaa.. bisa nyampe -20°C atau kadang lebih.. Lah mengkeret duluan kayaknya ntar.. ihik

Continue reading →

Mendadak date time

xmas-helsingborg

Setelah beberapa minggu yang lalu gue menggunakan kesempatan untuk menyendiri dan menikmati saat singkat untuk jauh dari rutinitas, kali ini gue dan Bubu mendapat waktu untuk ngedate sejenak berduaan aja. Sebuah kegiatan yang selama sepuluh bulan terakhir ini rasanya mustahil bin mustahal untuk dilakukan.

Berawal dari tawaran menggiurkan yang datang dari adek ipar yang kebetulan lagi libur kerja dan bersedia menjaga Jo selama 2-3 jam sembari melepas rindu sama si kecil. Tawaran ini datang di saat yang tepat banget karena kami punya 2 lembar tiket bioskop gratis yang selama berbulan-bulan hanya tergeletak tak berdaya di dalam laci meja tanpa ada harapan akan didaya gunakan. Ditambah pula baru aja sekuel terbarunya trilogi The Hunger Games rilis di bioskop dan sejak baca reviewnya Arman gue jadi makin penasaran pingin nonton. Bener-bener pucuk dicinta ulang tiba bener dah ah.

Tapi walaupun gue cukup semangat untuk bisa menikmati waktu pacaran berduaan sama suami, di saat yang bersamaan tetap ada rasa ga tega ninggalin Jo di rumah. Apalagi ini untuk pertama kalinya gue ninggalin Jo ke orang lain selain suami. Kok ada perasaan ga rela gitu.. hiks.. Cuma yah karena kesempatan kayak gini ga datang setiap hari, pada akhirnya kami mengiyakan juga tawaran dari adek ipar.

Continue reading →

Ibu (hampir) ideal

Berharap akan sesuatu tentunya sah-sah aja yaah. Baik itu berharap materi ataupun pengharapan akan diri sendiri. Tapi tentu aja karena di dunia ini ga ada yang sempurna, pastilah dari beberapa harapan itu ada yang kena tepat sasaran dan juga sebaliknya.. nyasar ngawur entah kemana.

Begitu juga beberapa harapan dan plan-plan yang sudah gue rencanakan dari ketika gue hamil dulu dan sukses berakhir secara mengenaskan. Mari kita mulai dari yang kegiatan yang ga terlalu penting banget alias itungannya masih hobi, yaitu ngeblog.

Pengharapan/Rencana: Mau tetap rajin ngeblog
Kenyataan: Yah.. you all know how well that went.. hahaha.. Kegiatan ngeblog yang tadinya bisalah rutin setidaknya 1-2x seminggu, sekarang 1-3x sebulan. Niat pingin cerita tentang Jo juga lenyap begitu aja ketika udah duduk di depan komputer karena ngerasa lebih asik browsing atau window shopping yang ga perlu konsen-konsen amat (kecuali ketika kegiatan window shopping tersebut berakhir dengan belanja-belanja, baru deh harus konsen bayar-bayarnya.. muahhaha).

Lanjut ke harapan berikutnya yang mulai agak serius, yaitu soal ASI

Pengharapan/Rencana: Mau kasih Jo full ASI tanpa tambahan ini itu
Kenyataan: Baru juga anaknya lahir, sama dokter di RS langsung dikasih susu formula khusus untuk genjot BB-nya Jo yang saat itu sangat amat rendah (2 kg aja padahal dia bukan bayi prematur). Setelah pulang ke rumah pun ga berarti Jo bisa full ASI karena sempat suatu hari susu ASI gue ga keluar sama sekali. Habis blas! Tiap kali pompa cuma keluar beberapa tetes. Yang deres malah airmata sampai item babak belur matanya saking stress dan kebanyakan nangis sementara ASInya tetep nihil. Akhirnya Jo harus minum susu formula sampai air ASI gue keluar kembali 2-3 hari setelahnya. Baru sekarang dia bisa ASI + Mpasi + bubur susu.

Continue reading →

Memulai Desember…

Heisss… ga berasa bener yaa. Udah akhir tahun lagi ajaaaa.. Perasaan dulu masih bulet masih belum melahirkan, eh sekarang anaknya udah bisa berdiri sendiri, bentaran lagi lari *kecup Jo*.

Trus memasuki bulan Desember ini ada cerita apa?

Haaah.. biasa lah, ga ada yang terlalu spesial *loh*. Cuma karena emang lagi pingin ngeblog jadilah yang ga spesial-spesial amat itu gue tulis juga disini.. ahahaha..

Jadi intinya itu siiih, gue memulai Desember dengan hobi baruuuuu…. yeaaaay :dance_moves:

Noo… hobi barunya bukanlah ngumpulin tas, karena hobi yang itu udah dengan sukses ditolak (dan dikasih mata mendelik sama suami tiap kali gue pakai tas yang beda lagi).. hahaha. Hobi kali ini jauh lebih murah meriah tapi tetap bisa bikin gue menikmati “me time” sebentar di rumah.

Hobi baru tersebut adalaaaaaah…

Kaligrafiiii… atau lebih tepatnya seni menulis cantik gitu lah, ga selalu harus kaligrafi yaaah :mail:

Jadi gue memilih untuk nyoba lagi urek-urek kertas ini karena tergugah melihat hasil karya kece yang dipajang di IG beberapa teman-teman blogger, seperti neng Feni dan Jeng Dian. Sungguh yaaah, karya-karya mereka tuh bagus-bagus banget dan sukses bikin gue iri plus gatel pingin ikutan.

Nah kemarin ini menjelang hari natal beberapa toko di Mall kan mulai melancarkan godaan diskon yang terkutuk itu pan. Gue yang beriman lemah dan mudah tergoda rayuan mautnya REA (alias SALE) pun langsung ngerayu suami untuk nemenin ke sana. Ternyata di sebuah toko alat-alat hobi dijual seperangkat alat kaligrafi yang lagi dirabat 60 kronor. Hiiiiih, langsung dong keluar dari toko saya sukses bawa 1 pak.

Yang gue suka dari paket ini adalah… benar-benar buat pemula. Jadi di dalam paketnya udah tersedia kertas, 5 buah nib pena kaligrafinya dengan berbagai ukuran, 18 pcs tinta dengan beberapa pilihan warna dan 4 buah selongsong penanya, jadi bisa dipakai langsung 4 buah tanpa musti ganti-ganti nib. Oh ga ketinggalan buku panduan membuat kaligrafi yang baik dan benar.

hobi baru

Continue reading →

Jo’s Stuff: The review

Sewaktu hamil dulu, browsing review beberapa barang baby yang jadi incaran adalah salah satu kegiatan favorit gue. Ya namapun ga mau salah beli kan yaaa jadilah semuanya dibacain. Nah kali ini gantian gue yang ingin sharing review beberapa barangnya si baby Jo (dan juga ibunya) yang sudah sering dipakai dan masih aktif dipakai sampai sekarang Jo berumur 9 bulan. Siapa tau aja ada bumil yang lagi bingung memilih produk mana yang cucok buat dibeli dan tersasar kesini.. hihihi…

Oh iya, karena posting ini sifatnya review jadinya akan gue sebut merek dan tipenya secara jelas yaaa..

Yaks.. mari kita mulai…

* * * *

Baby Gym: Fisher-Price Rainforest™ Melodies & Lights Deluxe Gym

josefin-babygym-blog-04

Karena sehari-harinya gue lebih banyak menghabiskan waktu sama Jo berduaan aja tanpa ada yang bantu jadilah gue ngerasa butuh banyak mainan supaya si Jo ga gampang bosen kalau ditinggal sendirian sewaktu gue masak atau beberes. Karena dulu rockernya kurang bervariasi mainannya jadilah gue minta bubu untuk beliin Jo Baby Gym. Apalagi setelah gue baca-baca, baby gym termasuk salah satu mainan anak yang cukup berguna untuk merangsang perkembangan fisik dan cocok untuk tummy time. Model ini gue pilih karena review positif-nya paling banyak di Amazon. Hihihi

(+)

  • Jenis mainan cukup banyak dan beragam. Ada kricikan, cermin, boneka, dll yang bisa menjadi alternatif mainan si anak. Posisi mainannya pun bisa dipindah-pindah tergantung kebutuhan.
  • Warnanya ceria dan mencolok.
  • Lagu-lagu yang bisa dipasang adalah lagu anak-anak dengan nuansa island. Ga nyebelin buat ortunya juga kalau didengerin keseringan.
  • Level suaranya ada dua. Tapi yang terkecil pun udah cukup menarik perhatian si kecil.

(−)

  • Matrass-nya bisa dibilang tipis kalau dibandingkan merek lain yang gue liat dipasaran. Kecuali baby gym-nya ditaro di atas karpet, baru lebih nyaman kali ya.

Verdict: Dari bayi sampai sekarang Jo udah berumur 9 bulan, baby gym ini masih awet kepake walaupun cara penggunaannya udah beda. Kalau dulu dipakai sebagai tempat tummy time dan latihan putar-puter badan, udah gede gini baby gymnya dipakai buat mainan sembari duduk. Terkadang malah dipakai untuk latihan dia berdiri. Item-item yang dulunya digantung juga sekarang bisa mainin secara individual, tergantung anaknya lagi suka yang mana. Favoritnya si Jo sih kaca dan boneka monyetnya.. hahaha.. Sayangnya karena matrasnya tipis, jadi pas si Jo lagi latihan puter-puter badan suka stress sendiri liat dia gedebak gedebuk bolak balik.

* * * *

Continue reading →

I’m Boring!

Judulnya bukan hasil salah grammar, tapi memang itulah yang gue rasakan sekarang ini. Aku merasa diriku membosankan.. hiks.

Ga tau sejak kapan gue mulai merasa seperti ini, cuma gongnya sih beberapa hari yang lalu ketika gue pingin post sesuatu dan begitu mulai ngetik gue merasa “igh, kok ga ada cerita menarik yang bisa gue tulis yaaa” .. dan pada akhirnya blog pun gue tinggalkan begitu saja.

Dan hal ini ga cuma sebatas ngepost di blog (yang biasanya butuh ratusan kata). Berbagi di socmed yang lain pun rasanya males karena gue merasa ga ada yang seru buat dishare. Padahal ga perlu ngebawel kan? Cukup share link, share foto ato joke/meme supaya update, tapi ga tau kenapa ya males. Kalau misalnya lagi chat pun begitu. Teman-teman yang lain selalu ada cerita, tapi gue ga ada yang bisa dibagi. Pada akhirnya gue memilih cukup sebagai pemerhati.

Perasaan kalau gue membosankan ini makin memuncak kalau melihat hasil posting teman-teman yang lain. Ada yang jalan-jalan kesini, ada yang masak/baking itu, ada yang ikut acara ono, kumpul sama temen-temen. Kok ya bisa seru hidupnyaa? Hidupku sekarang kok ga terlihat seseru ituuuuh?? #cetek.. hahaha

Haaaaah…

Entahlah.. mungkin sekarang gue lagi terperangkap sama rutinitas kali yaaa. Ditambah pula gue kena salah satu penyakit yang memang harus dimusnahkan dari muka bumi ini, yaitu MALES! Jadi ya super kombo deh.

Haaaaah…