Ketika Semesta yang Berencana

Selama sekitar seminggu terakhir ini gue seperti sedang menyaksikan sebuah drama yang inti ceritanya adalah apapun yang kamu lakukan, kalau memang bukan jalannya pasti ga sampe. Tapi begitu jodoh, lancarnya luar biasa. Emejing bangeeeeet..

Karena satu dan lain hal, ibu mertua memutuskan untuk pindah dari apartemen yang beliau tinggali sekarang dan membeli apartemen baru. Kebetulan yang bantu proses nyari-nyari apartemen dan dealing ke realtor itu suamik, jadi kami berdua kedapetan lah rasa deg-degan dan serunya mencari apartemen baru ini.

Dari ribuan apartemen yang dijual di Malmö, kami beberapa kali berhasil menemukan yang ibu mertua suka dan harganya pun sesuai yang beliau mau. Tapi seperti yang gue sudah bilang tadi, ternyata kalau mau beli apartemen itu kadang beneran jodoh-jodohan banget yaaaa..

ACT-1 

Apartemen pertama yang kami rencana beli ini letaknya agak jauh dari tempat tinggal ibu mertua sekarang tapi secara harga dan tampilan cukup menarik perhatian. Ibu mertua pun ketika berkunjung ke unit yang dijual sewaktu ada open showing juga lumayan suka dengan bentuknya. Karena udah OK, kami memberikan penawaran ke realtor yang menjadi perantara antara kami dan pemilik si unit apartemen. Tawaran kami waktu itu adalah harga yang lebih tinggi dari yang diminta oleh sang pemilik unit apartemen dengan syarat ga perlu nunggu lagi open showing berikutnya supaya kami ga perlu ribet-ribet ikutan bidding war. Intinya sih take it or leave it gitu deh.

Sang realtor pun dengan senang hati menyambut tawaran kami dan menyampaikannya ke pemilik apartemen. Sayangnya selama 1 hari kami menanti, sang pemilik tidak mau menjawab tawaran kami sama sekali. Si realtor berkali-kali mencoba telpon ke empunya rumah selalu ga dijawab dan orangnya pun ga pernah nelpon balik. Jujur aja kami mulai bete nungguin karena apa susahnya sih tinggal bilang YES or NO doang. Misalnya ga suka dengan syarat yang kami kasih yaaa counter balik gitu loh. Setidaknya bales kek. Karena ga ada kabar sama sekali, sesuai kesepakatan, begitu berganti hari kami pun menarik jumlah tawaran kami tadi. Bye bye!

Continue reading →

About these ads

31 & 32 Weeks Photoshoot

32weeksphotoshoot-blog-05a

Minggu ini gue sudah masuk ke minggu 32 kehamilan. Ga berasa hanya sekitar ± 7-8 minggu lagi dedek bebi nomor 2 akan hadir di kehidupan kami bertiga. Rasanya? Campur aduk, gado-gado, dan deg-deg ser pastinya. Walaupun udah pernah melewati proses lahiran, tapi tetep aja hati ini kebat kebit setiap kali mikirin detik-detik mau brojolan nanti. Belum lagi mellow kalau inget perhatian kami akan terbagi juga antara ke Jo dan ke si dedek..

Well enihooo…

Berhubung koleksi foto pas hamil ke-2 ini masih minim banget, akhirnya minggu lalu dan hari ini gue rekues khusus ke suami untuk bantuin foto-foto. Abis kesian nanti si dedek ga ada koleksi foto ketika masih di dalam perut, ga kayak kakaknya yang rasanya tiap minggu juga ada poto-potonya.. LOL

Continue reading →

Sisterly Love

Gue hanya dua bersaudara. Adek gue, yang juga perempuan, berumur 3 tahun lebih muda. Karena usia kami ga terlalu berbeda jauh, adek gue udah berasa kayak temen aja dibanding adek sendiri.

Hidup bertahun-tahun dengan seorang adek perempuan tentu banyak ceritanya. Waktu kecil sih emang belum berasa banget. Paling adek gue jadi teman setia sesama objek penderita baju-bajunya selalu dibikin kembaran kakaknya sama ortu. LOL. Tapi makin gede, adek gue lama-lama menjadi salah satu teman bercerita, baik itu masalah di rumah, percintaan, dll. Selain jadi temen curhat, adek gue juga merupakan salah satu holiday partner yang paling compatible dengan gaya jalan-jalan gue. Dua-duanya sama-sama suka makan, suka belanja, suka tempat mainstream. Jarang banget (atau malah ga pernah) rasanya kami berantem kalo lagi liburan karena perbedaan visi-misi selama di tempat tujuan. Kami pun jadi temen ngemol paling cocok karena sama-sama betah belanja dan ngadem di cafe.

Tapi walaupun cocok untuk jadi teman jalan, secara karakter sebenernya kami berdua cukup jauh berbeda. Gue lebih introvert, dia sebaliknya. Untuk makanan gue selalu pilih-pilih, adek gue apa aja masuk. Doski lebih fashionable dan jago mix match sementara gue tipe apa adanya. Adek gue juga sering dibilang old soul karena gayanya tua banget, sementara gue malah bocah abis. Saking bertolak belakangnya, bokap suka komentar “kamu sih, apa yang kamu suka pasti adekmu ga mau. Gitu juga sebaliknya”.. LOL.. Ya tapi enak toh.. artinya jarang rebutan kalo ada sesuatu di rumah. Baju bisa pinjem-pinjeman karena pilihan makin banyak. Sama halnya waktu nyari jodoh, ga perlu sikut-sikutan sama adek sendiri karena seleranya beda. Hahahaha

Continue reading →

Kurang Piknik

Seperti yang tersirat jelas di post sebelumnya, mood gue akhir-akhir ini sangatlah aneh. Kadang awalnya biasa aja, eh tau-tau naik darah. Malamnya kadang nangis sesegukan di dada suami. Dan tentunya yang selalu kena imbas paling telak dari mood swingnya bumil adalah si eneng kecil yang jadi sering dimarahin dan selalu terlihat salah dimata mamanya.. *puk puk neng Jo*.

Ngeliat gue uring-uringan ga karuan, akhirnya suami menyimpulkan kalau gue itu kurang piknik.. so apa yang dia lakukan? ya ngajak istrinya piknik deh.. LOL

Bersyukur saat ini sudah masuk musim panas, di mana matahari baru terbenam sekitar pukul setengah 10 malam, jadi kami masih punya waktu banyak untuk menikmati matahari setelah suami pulang kantor. Selesai makan malam, Bubu langsung sibuk beberes peralatan piknik dadakan untuk kami bertiga. Dari nyiapin minum, ngepak alas duduk, gantiin baju si kecil, sampai bawain payung (siapa tau istrinya takut item kebanyakan kena matahari). Ga lupa dia mengingatkan tugas gue di hari itu cuma satu, yaitu cukup duduk aja nikmati matahari dan jagain barang-barang sementara dia yang ngajak main Jo.

Jujur aja, awalnya gue merasa skeptis akan janji suami dimana gue cuma perlu duduk-duduk doang dan ga ikutan jagain Jo. Tapi ternyata begitu kami sampai di taman dan gelar alas piknik, doi beneran menepati janjianya dan full ngurusin Jo sementara gue ditinggal sendirian. Dari ngajak si kecil main bola bareng, ngejar-ngejar kalau anaknya tiba-tiba kabur pingin mau prosotan, gendongin kalau anaknya mulai rewel ga mau selesai, dll dll. Semua dia lakukan tanpa ngeluh sekali pun.

Continue reading →

Current Mood

currentmood