#InstagramDad

Rasanya udah bukan rahasia lagi kalau gue termasuk yang suka narsis di Instagram. Kalau lagi ada kesempatan keluar rumah, mumpung muka dan baju rada rapian, gue selalu suka nyolek-nyolek suami untuk bertidak sebagai #instagramhusband dan bantuin motoin istrinya. Tentu aja permintaan ini ga selalu disambut gembira sama suami. Kalau lagi mood, doski dengan senang hati motoin, bahkan kasih input latar yang bagus gimana. Kalau lagi males (dimana lebih sering ini kondisinya.. hahaha), ya motonya sambil lalu aja. Yang penting tombol shutter di HP udah kepencet 1000x, urusan hasil jadinya kayak apa ya bukan urusan dia lagi.. :haha:

Nah, semenjak ortu tinggal sementara di Swedia beberapa bulan ini, tugas fotoin secara perlahan beralih dari yang sebelumnya di suami jadi ke bokap. Bukan karena bokap lebih legowo “dikerjain” anak perempuan sulungnya ini. Tapi gara-gara sekarang kalau pergi lebih sering keluarnya bareng ortu dibanding suami. So yeah.. I got myself an #instagramdad. Ho Ho Ho..

Tentu ajaaaa… kegiatan minta poto-potoan ini ga hanya berlaku satu arah aja. Bokap pun kalau lagi keluar mood turis-nya selalu minta gue motoin beliau di depan landmark-landmark kota/lokasi yang kami datangi. Cara kami saling minta fotonya pun mirip. Kami berdua udah ngeker dulu maunya gimana anglenya dan pihak yang pegang kamera tinggal cekrek doang. Like father like daugther banget deeeh.

Continue reading →

About these ads

The Never Ending Party…

Mungkin cukup menggambarkan pesta pernikahan yang kami berdua hadiri tadi malam.

Wait.. let me rewind setitik ceritanya dari awal…

Seumur-umur tinggal di Swedia, belum pernah sekalipun gue menghadiri pesta pernikahan. Kalau dari sisi gue, hampir semua teman-teman yang gue kenal sudah menikah atau mengadakan pesta resepsinya di Indonesia. Sementara dari pihak Bubu, teman-temannya antara masih single, dalam tahap pacaran atau sambo (tinggal bareng) aja.

Kesempatan baru datang ketika sahabatnya Bubu akan menikah dan mendapuk suami sebagai pendamping pria a.k.a Best Man-nya. YESS!! Akhirnyaaaa.. akuh bisa liat juga model kawinan yang Swedish banget tuh seperti apa siiiih.. Dan mumpung masih norak (kejadiannya baru semalam soalnya), please let me share kenorakan gue di sini yaaaa.. hahahaha. Abis kaga ada miripnya sama sekali yaaa kayak di tanah air dulu bookkk.. LOL

(OBS: Gue ga tau apakah proses pernikahan sahabatnya Bubu ini typical Swedish banget apa ga, tapi berhubung keduanya Swedia tulen (tanpa campuran tradisi lain), MUNGKIN bisa mewakili sedikit lah yaaa..)

Proses acara di mulai dari siang hari dimana pengantin pria & wanita foto-foto prewed sejenak di sebuah taman. Oh yes.. PreWednya bener-bener pre-wed banget.. mefeeeet sama jam akad. Ketika foto-foto ini kedua mempelai ditemani pendamping pria & wanitanya, karena itu si Bubu musti ikutan juga.

Setelah proses poto-poto selesai, kedua mempelai menuju ke tempat prosesi acara inti (yang kemarin diadakan di Gereja dekat rumah masa kecil si mempelai perempuan). Seremoninya sendiri simple dan hampir mirip adegan-adegan di dalam film/drama, dimana mempelai pria dan wanita saling bilang “I Do”. Setelah prosesi kelar, tamu-tamu keluar dari ruangan gereja dan menunggu kedua mempelai di depan pintu dan begitu mereka muncul langsung disambut tiupan bola-bola sabun (kalo ini gue rasa personal twist yang dipilih oleh sahabatnya suami dan pasangannya deh).

Continue reading →

Five Good Things…

5things-1

Dalam rangka nyontek postingannya mba Novi, gue juga pingin sharing hal-hal menyenangkan yang terjadi di sekitar gue selama seminggu ini. Awalnya sih pingin nulis tiap hari. Tapi setelah gue pikir-pikir.. kok susah yaaa.. Huahahaha.. Emang dasar suka ngerasa kurang bersyukur nih.. Mikirin 5 hal yang baik tiap hari aja kok terlihat mustahil bener… 😅 So, daripada ga sama sekali, dicoba tiap seminggu sekali aja dulu.

Well enihooo… Biar ga makin panjang, marilah dimulai saja..

1. Summer is Back!

Selama seminggu ini cuaca di Helsingborg dan sekitarnya enaaaaaak banget. Suhunya ga terlalu dingin (kurang lebih 20-25°C). Matahari juga ga pelit-pelit banget keluarnya. Dari yang sebelumnya udah kepikiran musti ngeluarin perabot musim gugur + dingin, sekarang bisa balik lagi pakai baju-baju summer yang dibawa dari Indonesia. Haaaah.. Senangnyaa masih bisa bergaya, ga perlu nunggu summer tahun depan dulu.

2. Old but New phone…

Baru-baru ini gue dibeliin Bubu HP baru. Ceritanya upgrade sedikit (sama tipe cuma ganti ke layar yang lebih gede) dari HP gue yang sebelumnya. Yah kondisinya seken sih tapi overall masih terlihat bagus lah. Well eniho, ketika gue pakai selama beberapa hari gue mulai ngeh kalau speaker bawahnya bermasalah. Setiap pasang musik, suara yang keluar pasti sember/mendem ga enak didenger. Udah dibersihin pun tetep hasilnya sama. Karena udah ga tahan, Sabtu kemarin gue bawa HP-nya ke Apple Store dan setelah dicek ternyata speaker bawahnya ga kenapa-kenapa. Yang bermasalah justru speaker atas yang dipakai untuk terima telpon. Karena selama ini gue hampir ga pernah pake HP buat telponan (paling cuma video call via LINE tok), jadi ga ngeh kalo speaker atasnya semaput. Udah gitu ternyata kerusakannya cukup parah dan harus diganti komponen dalamnya. Langsung hati ngedrop lemes mikirin biaya service.

Continue reading →

Summoned Me to W: Two Worlds

#SPAZZINGPOST

Semenjak KDrama Descendants of the Sun yang kayaknya bikin heboh sejagad KDramaland berakhir, gue belum ketemu lagi drama yang menarik perhatian gue untuk ditonton. Walaupun stok KDrama itu rasanya ga ada abisnya, tapi rasanya ya males aja gitu untuk memilih satu dan mulai nonton lagi. Apalagi pas banget gue sedang hamil tua dan setelahnya melahirkan Baby E. Makin hilanglah keinginan dan kesempatan untuk menikmati drama-drama Korea.

Sampai suatu ketika, gue melihat sebuah meme yang dibuat oleh biang KDrama (siapa lagi kalau bukan mba Erry) di IG.

DAN AKU PUN JADI PENASARAN…

Continue reading →

Ketika Mama jadi Idola

Ketika gue baru pulang dari RS membawa pulang si adek, kerasa banget perubahan di rumah kami. Si kakak yang tadinya manis dan nurut, tiba-tiba berubah jadi super rewel ga karuan. Makan ga mau. Diajak main ga mau. Tiap malam pun selalu ada drama “Jo mau tidur dimana?”, karena anaknya riweh sendiri, bingung ga tau mau bobok sama mama papa atau uti atung.

Sekarang.. setelah 3 minggu lebih berlalu, drama si kakak sedikit demi sedikit mulai berkurang. Mungkin dia udah lebih legowo akan kehadiran adeknya, yang ga kayak bayi-bayi lain yang mampir ke rumah dan kemudian pulang, yang satu ini datang untuk tinggal.. LOL

Yang berubah drastis malah kelakuan si kakak yang sekarang maunya nempel sama gue terus. Waktu awal gue pulang dari RS, kehadiran gue seperti ga diharapkan. Jarang banget dia mau deket-deket gue. Entah karena gue selalu dalam posisi megang adeknya atau emang dia sebel sama gue yang sempet ngilang berhari-hari tanpa kabar (ke dia).

Sekarang?

Duh duh duh… kalau misalnya dia ngeh gue bakal gendong adeknya, pasti langsung panik buru-buru lari ke arah gue sambil teriak “mama.. mama.. mama” dan begitu sampai langsung minta duduk bareng sama gue supaya si adek ga bisa digendong. Kalau dia telat dan si adek keburu dipegang gue, teteup kekeuh juga minta duduk bareng tumpukan bertiga. Untuk tidur pun sama. Dari yang sebelumnya lebih milih tidur sama Uti & Tatung (setelah proses drama bolak balik kamar berjuta-juta kali), sekarang lebih milih ngedusel-dusel sebelah gue seperti dulu sebelum adeknya lahir. Misalnya gue rempong sama adeknya supaya bobok, langsung dia protes “mamaaaaa” sambil masang muka melaaaassss banget. Terpaksa deh gue akrobat ngelipet-lipet badan supaya bisa nyusuin si adek plus puk-puk si kakak dalam waktu bersamaan. SIGH

KALO GINI RASANYA PINGIN BANGET BELAJAR ILMU BELAH DIRINYA NARUTO.. BENERAN DEH!!!!!

Continue reading →